English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 19 Part 2

Duan Ling dan Fei Hongde setuju untuk bergiliran jaga malam, dengan Fei Hongde pada jaga pertama, dan Duan Ling kembali ke kamarnya. Dia merasa seolah-olah tujuh hari ini benar-benar menjadi tujuh hari terlama dalam hidupnya.

Wu Du berbaring di tempat tidur, membaca panduan rahasia yang dikembalikan Lang Junxia pada mereka. Duan Ling berbaring di sebelahnya, dan tak lama kemudian dia tertidur. Mimpinya dipenuhi dengan pertempuran jarak dekat, dengan para prajurit bertempur di jalanan. Setahun yang lalu di hari ini, dia berada di Kota Shangjing, menjaga harapan terakhir yang mereka miliki; kavaleri yang mengenakan pakaian besi dan persenjataan yang diangkat tinggi melalui lautan api digambarkan dalam adegan yang tampaknya perlahan diputar ulang di telinganya.

Pada jam kelima jaga malam, Duan Ling bangun. Kota itu sunyi senyap di kesunyian malam, dengan sungai bintang yang bersinar di atas langit.

“Wu Du?” Pada saat Duan Ling berbalik, tidak ada lagi orang di sebelahnya.

Duan Ling turun dari tempat tidur dan berjalan keluar dengan langkah kaki yang sunyi.

Wu Du ada di halaman berlatih panduan Telapak Tangan Alam. Tinju ke depan, putar telapak tangan, tekan telapak tangan kanan, telapak tangan kiri mengikuti, setiap gerakan mengalir dengan ketenangan yang sempurna, kaki ke atas, langkah ke depan.

Duan Ling tidak bisa tidak mengingat siluet Li Jianhong saat mengajarinya; di bawah bintang-bintang Li Jianhong seperti siluet hantu yang diselimuti debu bintang, bergerak seperti bayangan di belakang Wu Du, bergerak melalui gerakan yang serupa.

Pada saat itu, sosok Wu Du tampaknya mengambil sebagian besar kehadiran Li Jianhong, tampak menunjukkan martabat seorang kaisar yang mengamati tanahnya.

“Pedang Alam dapat diubah untuk digunakan sebagai gaya tangan-ke-tangan melalui kepalan tangan, telapak tangan, dan kaki.” Wu Du berbalik, telapak tangan mendorong ke bawah. Kemudian tangan kirinya membuat gerakan pemisahan sementara tangan kanannya mengangkat, dia meletakkan satu kaki untuk menyilangkan kaki yang lain, dan dia mendorong kedua telapak tangannya ke depan. Dia berkata dengan nada serius, “Ini menggunakan gerakan untuk melatih keheningan diri, dengan aliran qi dalam tubuh bergerak ke arah yang berlawanan seperti kepalan tangan dan telapak tangan.”

Duan Ling mengawasinya sebentar, lalu dia berjalan untuk melewati seluruh set sekali bersamanya.  Sebelumnya, dia buru-buru mempelajari gerakannya tanpa mencoba untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam, tetapi kali ini, dengan Wu Du, dia telah berhasil memahami sedikit lebih banyak. Setelah mereka melewati satu set lengkap, mereka berdua berkeringat, tetapi Duan Ling merasa sangat segar.


Langit mulai cerah, tetapi awan gelap datang untuk menyelimuti langit. Ini adalah pagi yang sangat pengap dan panas, udara lengket dengan kelembapan, Tongguan selalu berkabut dan lembap, jadi semua orang di dalam diselimuti kemilau keringat. Duan Ling mengenakan pakaian baru dan berkata pada Wu Du, “Aku akan mengirim Yao Jing ke pengantin prianya. Ayo, ikut aku.”

Wu Du mengangguk. Mereka berdua mengenakan pakaian formal dan menuju ke salah satu sayap di kediaman Bian. Yao Jing menjaga di sisi ranjang Bian Lingbai, tengah bercakap-cakap dengan Fei Hongde.  Duan Ling memberi Fei Hongde anggukan dan berkata pada Bian Lingbai, “Paman, aku akan mengirim Jing’er untuk menikah.”

Bian Lingbai terbaring tak bergerak seperti mayat, jadi Duan Ling berpaling darinya dan membawa Yao Jing keluar dari ruangan. Pelayan sudah mengatur mas kawinnya, dan mereka menunggu di aula utama sebagaimana mestinya, sesuai dengan adat. Shang Leguan datang lebih dulu untuk meminta izin; karena Bian Lingbai tidak memiliki anak dan selain itu dia terbaring di tempat tidur, hanya tersisa satu-satunya “keponakannya” untuk memimpin upacara. Duan Ling pertama-tama harus menolak, tapi kemudian dia berkata, “Shang Leguan, kamu tidak mengikuti etika yang benar. Pengantin pria mana yang datang untuk meminta izin secara langsung?”

Semua orang menganggap ini lucu. Yao Jing menjulurkan kepalanya dari balik layar untuk melihat sekilas, dan dia juga tidak bisa menahan senyum.

Shang Leguan tinggi dan tampan, dan meskipun dia baru saja diolok-olok, dia tampaknya tidak keberatan. Dia tersenyum lembut dan menarik diri dari ruangan.

Tak lama kemudian, Shang Leguan memasuki ruangan untuk menyatakan permintaannya lagi; Duan Ling sekali lagi menolak.

“Setelah permintaan ketiga,” kata Wu Du pada Yao Jing, “kau akan pergi ke Xiliang untuk menikah.”

Selain pada Duan Ling, Wu Du jarang berbicara dengan siapa pun. Di mata orang luar, pembunuh yang tampaknya memancarkan bahaya dari setiap pori-pori tubuhnya ini misterius di luar pemahaman mereka, tapi dari sudut pandang Yao Jing, Wu Du telah menyelamatkan hidupnya sekali.  Karena dia sendiri juga sepupu Yao Zheng, itu memberi mereka lapisan keakraban lain.

“Terima kasih, Jenderal Wu, karena telah menyelamatkan hidupku,” Yao Jing berkata pelan dari balik layar.

Wu Du menambahkan, “Pastikan untuk merawat dirimu dengan baik saat jauh dari rumah. Xiliang tidak seperti Chen yang Agung. Ini akan memakan waktu, tapi kau akan terbiasa.”

“Ya,” bisik Yao Jing.

Mendengarkan apa yang Wu Du katakan padanya, Duan Ling merasakan semacam kesedihan tanpa nama. Dia ingat tidak memiliki apa pun padanya ketika dia tiba di Xichuan dan betapa kehilangannya dia.

Tapi dia percaya bahwa Helian Bo akan merawatnya dengan baik.

Untuk permintaan ketiga, Helian Bo datang secara pribadi. Dia tidak mengatakan apa-apa; tanpa berkata-kata dia melakukan serangkaian ritual khusus menghadap Duan Ling, dan Duan Ling membalas dengan hal yang sama.

Ini adalah permintaan ketiga di mana tunangannya sendiri datang secara pribadi untuk menyambut mempelai wanitanya. Seketika, semua orang di ruangan itu tampak agak terkejut, tapi Duan Ling telah mengetahui hal ini untuk sementara waktu.

Pastikan kamu merawat adik perempuanku dengan baik,” kata Duan Ling dalam Bahasa Tangut, lalu dia mengulanginya dengan Bahasa Han.

Kamu bisa memegang kata-kataku,” jawab Helian Bo.

Jadi Duan Ling meraih tangan Yao Jing dan membimbingnya keluar dari balik layar, dan meletakkan tangannya di tangan Helian Bo. Yao Jing mengira dia akan menikahi Shang Leguan, jadi saat mengetahui bahwa tunangannya sebenarnya adalah “He Mo”, dia terlihat sangat terkejut.

Sang pelayan paruh baya angkat bicara, “Tuan Bian, bukankah ada … bukankah ada kesalahan?”

“Tidak salah,” Duan Ling menjelaskan kepada mereka. “Ini adalah Pangeran Xiliang, Yang Mulia Pangeran Helian Bo.”

Yao Jing akhirnya mendapatkan kembali ketenangannya, menyadari bahwa posisi yang menunggunya sebenarnya adalah Permaisuri Putri!

Wajah Wu Du juga menunjukkan ekspresi yang sangat aneh saat dia mengamati Duan Ling. Duan Ling mengangguk padanya dan berkata, “Tidak ada masalah.”

Dengan konfirmasi ini, Wu Du berkata, “Ayo pergi.”

Helian Bo membantu Yao Jing ke dalam keretanya, dan mas kawinnya dibawa ke atas kereta kotak demi kotak. Semua orang naik kuda dan berlari bersama dengan pesta pernikahan Xiliang, sampai ke gerbang Tongguan. Ketika dia mengucapkan selamat tinggal pada Helian Bo, Duan Ling merasa sedikit malu; dia ingat bagaimana Wu Du mengatakan padanya bahwa dia “tidak berperasaan”, dan tiba-tiba dia berpikir bahwa dia tampak agak tidak berperasaan.

“Hati-hati, Helian,” bisik Duan Ling di samping telinganya, “Aku akan mengunjungimu.”

Helian Bo menepuk lengan Duan Ling, “Surat… akan segera datang.”

Duan Ling mengangguk. Helian Bo mencoba mengatakan sesuatu yang lain, tapi Duan Ling membuat tanda dengan satu tangan seperti kuas melintasi halaman, memberi tahu dia bahwa jika ada sesuatu yang penting, Helian Bo harus menulis surat kepadanya.

“Pergilah.” Bahkan sekarang, masih ada beban berat di hati Duan Ling — lagipula, Helian Bo belum keluar dari bahaya. Dia hanya akan aman setelah dia kembali ke Xiliang.

Patah hati memikirkan perpisahan mereka, Helian Bo menatap Duan Ling dari jauh. Duan Ling melambai padanya; dia bisa melihat Helian Bo menghentikan kudanya di tengah dataran seolah-olah ada hal lain yang ingin dia katakan, jadi yang bisa dilakukan Duan Ling hanyalah memunggungi Helian Bo, dan berpura-pura pergi.

Wu Du tiba-tiba merasa ini cukup lucu, dan mengejeknya. “Seorang Tangut barbar, dan gagap yang sama sekali belum mengenalmu terlalu lama … Tapi dia tampaknya memiliki banyak perasaan kepadamu.”

Terkadang ketika Wu Du berbicara, dia tampaknya terlalu ingin menangkap orang secara mentah-mentah, tanpa meninggalkan ruang untuk berdebat. Itu membuat Duan Ling benar-benar ingin meninjunya.

“Apakah dia sudah pergi?”

“Belum,” jawab Wu Du tanpa sadar.

Duan Ling menunggu sebentar lagi, dan Wu Du memberitahunya, “Dia pergi.”

Duan Ling hanya berbalik saat itu, menatap jauh ke arah Helian Bo. Pesta pernikahan telah berubah menjadi titik hitam kecil.

Puncak gunung berkumpul, ombak bergolak mengepul; Jalan Tongguan berkelok-kelok melewati pegunungan dan sungai di dalam dan di luar.

Seperti ombak, awan gelap berjatuhan saat berarak, dengan kilat berkelip di antara lapisan awan.

“Aku lupa membawakan mereka payung,” kata Duan Ling.

Wu Du mulai tertawa, dan suara Fei Hongde tiba-tiba terdengar dari bawah menara gerbang.

“Tuan Muda!” Fei Hongde memanjat menara, dan Duan Ling bergegas turun untuk membantunya menaiki tangga batu. Fei Hongde terengah-engah, dan begitu mereka bertemu, Duan Ling tahu bahwa itu kemungkinan besar adalah berita buruk.

“Si pengintai kembali dengan membawa laporan,” kata Fei Hongde cepat. “Menurut pengawasan mereka, semua bandit yang dipasang di Qinling telah mundur.”

“Pengintai apa?” Duan Ling tidak ingat pernah memberikan perintah ini. Dia terdengar terkejut.

“Aku mengirim mereka untuk mengawasi berbagai hal,” jelas Wu Du. “Ke mana mereka pergi?”

“Para bandit berkuda berkumpul di bagian paling timur Qinling.” Fei Hongde berkata dengan serius, “Aku khawatir mereka sudah mendapat kabar bahwa Jenderal Bian tidak bisa bergerak, dan mereka berencana untuk menyerang Tongguan!”

Berita ini tidak mengejutkan. Semua rencana Duan Ling sebelumnya dibuat untuk mencegah pihak lain memulai pertarungan secara tiba-tiba. Namun apa yang dimaksudkan untuk terjadi akan tetap terjadi. Untungnya, gubernur yang dikirim oleh pengadilan kekaisaran sudah dalam perjalanan — meskipun Tongguan tidak aman, ia memiliki peluang bertarung.

Duan Ling bertemu dengan mata Wu Du. Wu Du berkata, “Menurutmu berapa lama kita bisa bertahan?”

“Membunuh adalah misimu. Jangan khawatir, apa yang terjadi setelah itu adalah tanggung jawabku. Namun, kau harus mengikuti perintahku.”

Wu Du sepertinya baru saja mendengar hal terlucu yang pernah dia dengar. “Apa yang bisa kau lakukan untuk itu?”

Duan Ling menatap mata Wu Du. “Apakah kau percaya padaku?”

Wu Du mengerutkan kening. Dia mempelajari Duan Ling lagi, merasa seolah-olah ini pertama kalinya dia melihatnya.

“Aku akan pergi membuat pengaturan sekarang,” kata Duan Ling. “Selama semua berjalan sesuai rencana, kita pasti bisa bertahan sampai gubernur datang. Tapi dia tidak akan membawa banyak orang bersamanya, jadi bahkan jika dia datang, kita masih harus mengandalkan diri kita sendiri.”

Ini adalah tantangan terberat yang pernah dihadapi Duan Ling. Dia akhirnya harus pergi ke medan perang. Tidak peduli kapan gubernur tiba, ini adalah pertempuran yang harus dia lawan.

“Katakan padaku.” Wu Du berkata, “Katakan padaku apa yang akan kau lakukan. Aku bisa mengikuti perintahmu.”

“Tuanku—” Prajurit lain datang ke gerbang menara. Dia berkata kepada Duan Ling, “Jenderal Wang dan Jenderal Xie telah kembali. Mereka ingin bertemu dengan Anda di kediaman.”

Duan Ling memberi Fei Hongde anggukan, dan mereka bertiga kembali ke rumah sang jenderal.

Dua kotak emas batangan raksasa diletakkan di aula utama.

“Semuanya emas.”

Segera setelah Duan Ling memasuki aula, Wakil Jenderal Wang melaporkan, “Ada lima puluh ribu tael emas di sana!”

Dengan sekali pandang, Duan Ling dapat melihat bahwa mereka berdua telah mengambil bagian yang cukup besar — ​​setidaknya beberapa ribu tael. Dia tidak mengekspos mereka sedikit pun. Dia berkata kepada Fei Hongde, “Tolong sampaikan pesan untuk memanggil setiap prajurit peringkat Mayor ke atas.”

Sementara dia menunggu, Duan Ling membuka gulungan peta di atas meja. Dia melirik Wu Du, lalu dia meminta kedua Wakil Jenderal untuk mendekat.

“Berapa banyak orang yang kita miliki?” Duan Ling bertanya.

“Dikurangi yang berpatroli di luar Tongguan,” Wakil Jenderal Wang baru saja mengambil beberapa emas jadi dia jelas dalam suasana hati yang baik. Dia berkata kepada Duan Ling, “kami memiliki kekuatan total dua puluh tujuh ribu orang.”

“Dua puluh tujuh ribu…”

“Apa ini?” Wakil Jenderal dengan nama keluarga Xie bertanya padanya.

“Ini adalah tempat di mana para bandit berkuda Tangut tengah berbaring untuk menyergap, dan kekuatan mereka adalah dua puluh ribu orang.”  Duan Ling menunjuk ke Tembok Besar dan menggerakkan jarinya ke timur, mendarat di Tongguan. “Kedua tanda ini di luar dan di dalam Tembok Besar menandai pasukan mereka.”

Saat dia selesai berbicara, Duan Ling mengamati raut wajah mereka, berpikir bahwa tidak mungkin keduanya tidak tahu bahwa ada bandit berkuda yang bergerak di dalam yurisdiksi Tongguan. Itu pasti salah satu transaksi antara Helian Da dan Bian Lingbai; Helian Da menjual kudanya pada Bian Lingbai, jadi Bian Lingbai telah melihat ke arah lain tentang bandit yang dikirim Helian Da. Kalau tidak, tidak mungkin dia membatalkan penyelidikan terhadap mereka yang merampok karavan Yao Jing.

Seperti yang dia duga, kedua Wakil Jenderal tampak agak gelisah, berbalik untuk saling melirik. Duan Ling juga tidak mengekspos mereka kali ini.  “Berita tentang keadaan pamanku yang terbaring di tempat tidur dan tidak bisa bergerak mungkin sudah sampai ke seberang. Aku khawatir Tangut akan bekerja sama dengan orang-orang yang mereka pertahankan di dalam tembok kota, dan menyerang Tongguan.”

Bahkan jika Bian Lingbai belum memberi tahu bawahannya apa yang dia lakukan, ada jejak yang bisa ditemukan, pada akhirnya; kedua orang ini setidaknya bisa menebak apa yang telah dia lakukan. Jika Bian Lingbai sakit parah dan penyakit ini tidak dapat disembuhkan, Helian Da tidak akan bisa mendapatkan kembali uang hutangnya. Meskipun tidak ada komandan di Tongguan, musuh kemungkinan besar akan bertarung di sini.

“Master Fei Hongde telah mengirim utusan ke Xichuan dengan perintah agar tidak berhenti di sepanjang jalan, untuk memberi tahu pengadilan kekaisaran tentang situasi kita. Aku telah mengundang kalian berdua di sini untuk menanyakan pendapat kalian — apakah kita akan menyerah pada pertahanan Tongguan dan kabur dengan uang? Atau akankah kita menahan kota sampai pengadilan mengirim seorang gubernur untuk datang memperkuat kita?”

“Kamu bercanda, tuan muda.” Nama Wakil Jenderal Xie adalah Xie Hao, dari Yingchuan1. Dia biasa memimpin pasukan yang ditempatkan di bawah Gunung Jiangjun untuk mempertahankan perbatasannya, dan pernah bertempur di sisi Li Jianhong. Bahkan jika Duan Ling tidak mencoba mendorong mereka untuk bertindak, tidak mungkin dia akan pergi.

“Jika Tongguan berada di bawah kendali Tangut,” kata Xie Hao, “dataran tengah akan kehilangan penghalang pertahanannya. Mari kita tidak berbicara tentang apakah kita harus lari untuk saat ini — bahkan jika kita lari, ke mana kita bisa lari?”

Duan Ling menoleh ke Wakil Jenderal Wang, tapi dia tidak setegas Xie Hao. Dia tersenyum ketika dia berkata kepada Duan Ling, “Tidak perlu mencoba mendorong kami, tuan muda. Loyalitas kami bersamamu, seperti halnya dengan Jenderal. Beri tahu kami apa yang kamu butuhkan.”

Hanya itu yang perlu Duan Ling dengar. “Tentu saja, para bandit berkumpul karena mereka akan menyerang Tongguan bersamaan, tapi pasukan reguler pasti juga menuju ke sini dari luar Tongguan. Kita harus membagi pasukan kita menjadi dua — satu kekuatan harus melenyapkan para bandit dari Qinling sesegera mungkin, dan menyerang mereka secara tiba-tiba.”

Duan Ling menggambar rute para bandit di peta dan berkata kepada mereka, “Siapa pun di antara kalian yang bersedia menghentikan para bandit untuk maju ke Tongguan, bawalah Wu Du bersamamu.”

Wu Du berdiri terpisah dengan tenang, menyaksikan semua ini tanpa sepatah kata pun.

“Aku akan pergi,” jawab Wakil Jenderal Wang.

Duan Ling mengeluarkan token Bian Lingbai dan menyerahkannya kepada Wakil Jenderal Wang. “Kamu harus mengakhiri pertempuran secepat mungkin. Pemusnahan total bukanlah tujuan kita, yang kita inginkan adalah mereka kehilangan arah — gunakan penyergapan untuk mengalahkan mereka.”

Wakil Jenderal Wang mengambil alih komando. Duan Ling menoleh ke Xie Hao. “Mulai hari ini dan seterusnya, kita harus memperkuat pertahanan Tongguan. Sembunyikan pasukan di dalam dan di luar gerbang. Adapun sisanya, dengarkan instruksi Master Fei.”

Xie Hao mengangguk, “Ya, Tuan.”

Orang-orang yang dipanggil Fei Hongde sebelumnya juga telah tiba.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Rusma

Meowzai

Footnotes

  1. Yingchuan, terletak di Henan tengah saat ini. 
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments