English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 16 Part 6

“Cepat, kembali ke dalam rumah!” Duan Ling melingkarkan lengannya di leher pria berbaju hitam itu, tetapi pria itu justru menurunkannya, dan meraih tangannya, membawanya melewati dinding lain.

Selanjutnya, mereka diserang lagi entah dari mana ketika dua belati datang ke arah mereka dari samping. Pria berbaju hitam itu merespon dengan cepat; si penyerang mengayunkan belatinya pada pria berbaju hitam itu, tapi bukannya melepaskan Duan Ling, pria berbaju hitam itu menusukkan pedangnya ke belakang, tepat ke tenggorokan si penyerang!

Melihat pria lain yang mengenakan pakaian hitam juga, Duan Ling langsung tercengang.

Dengan suara denting ringan, belati itu mengenai pergelangan tangan pria berbaju hitam itu, senjata itu sepintas mengenai sesuatu yang terbuat dari logam. Pada saat yang sama, penyerang menghindar, menggerakkan lehernya keluar dari jalur pedang.

Duan Ling sudah kebingungan. Apa lagi ini sekarang?! 

Pria berbaju hitam itu dengan cepat meraih Duan Ling dan mendarat di halaman. Sementara Duan Ling melihat ke sana kemari, cengkeraman pria itu mengendur dan melepaskannya. Begitu dia melakukannya, pria berbaju hitam lain yang baru saja tiba meraih lengan Duan Ling dan menariknya ke belakang.

Pria berbaju hitam pertama tampaknya tidak terburu-buru untuk pergi; dia hanya mundur setengah langkah, pedangnya ditusukkan ke depan sekali lagi. Dia benar-benar akan bertarung dengan pengguna belati untuk Duan Ling!

Duan Ling hanya dapat tercengang.

Pria berbaju hitam yang tiba mendorong Duan Ling menjauh dari pertempuran, dan dengan lambaian tangannya, anak panah terbang ke segala arah, panahnya menghentikan orang lain yang berpakaian hitam di depan.

Duan Ling berlari keluar dan melihat saat keduanya saling bertukar pukulan. Dia tidak bisa membedakan satu sama lain; yang satu sedikit lebih tinggi — apakah itu Wu Du? Dengan kaget dia ingat bahwa ketika Wu Du meninggalkan rumah, dia tidak membawa pedangnya! Namun begitu pikiran itu terlintas di benaknya, pria berbaju hitam yang memegang pedang dan pria berbaju hitam yang memegang belati saling berbenturan saat mereka menangkis serangan satu sama lain, pedang dan belati terbang keluar dari tangan mereka, belati itu menguburkan diri mereka sendiri ke dalam pilar sementara pedang panjang itu jatuh ke semak-semak. Kedua pria itu meninggalkan senjata mereka dan mendekatkan jarak mereka untuk mulai bertarung satu lawan satu.

Sial! Sekarang mereka berdua terkunci dalam pertarungan satu lawan satu, dan di malam hari yang sialnya sangat gelap, dia benar-benar tidak tahu siapa adalah siapa sekarang!

Lalu ada kilatan logam saat salah satu pria berbaju hitam melompat ke udara dan meraih belati, sementara pria berbaju hitam lainnya berguling-guling di tanah untuk mengambil pedang panjang.

Belati di tangan kiri seseorang menimbulkan riak di kolam, qi-nya mengirimkan tetesan air ke udara, lalu tangan kanannya mengangkat belati lain untuk menyilangkan belati di kirinya.

Duan Ling telah mempelajari gerakan ini sebelumnya, dan tidak bisa menahan diri untuk tidak bersorak karena kepintarannya! Li Jianhong adalah orang yang mengajarinya gerakan itu; itu disebut “lengkungan cahaya”! Itu bisa digunakan dengan telapak tangan atau pedang! Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa itu juga dapat digunakan dengan dua belati.

Pembunuh yang menggunakan belati pastilah Wu Du!

Wu Du membuat salib dengan belatinya, menyalurkan qi-nya di belakangnya melalui kedua tangannya untuk membuat dinding kekuatan yang hanya bisa ditahan oleh Zhenshanhe. Seperti yang dia harapkan, kedua belati melengkung menjadi lengkungan di udara, lengkungan cahayanya berkedip-kedip bersama dengan cahaya bulan.

Pria berbaju hitam lainnya segera melompat lebih tinggi di udara, dan dengan berbalik ke samping, sosok rampingnya berputar dengan pedangnya saat dia bertemu langsung dengan lengkungan itu!

Lengkungan cahaya mendarat, mengangkat qi pedang itu; dengan gaya semu yang dia lempar ke belakang dan berputar ke samping itu, pembunuh bayaran yang menggunakan pedang menetralkan energi di belakang dua belati diikuti dengan suara empat dentang logam. Pembunuh yang menggunakan belati mengeluarkan teriakan yang hebat, dan Duan Ling akhirnya yakin! Itu adalah Wu Du!

Momentum dari lengkungan cahaya belum sepenuhnya menghilang. Itu menarik garis udara di atas pria berbaju hitam, mengirim topengnya terbang saat dia masih di udara.

Dalam sepersekian detik itu, jantung Duan Ling seolah berhenti.

Namun pria berbaju hitam itu tidak berani untuk tinggal dan bertarung. Dia meraih topengnya dan bergerak ke atas dinding dengan lompatan salto, menghilang di balik dinding.

Baru kemudian Wu Du melepas topengnya. Dia berbalik untuk melihat Duan Ling, matanya penuh kebingungan.

“Siapa itu?” Dia bertanya pada Duan Ling.

Duan Ling menggelengkan kepalanya, tampak sama bingungnya.

Teriakan datang dari dalam halaman. Mereka jelas baru saja menemukan pembunuh yang melarikan diri. Setelah akal sehatnya pulih, Duan Ling berkata, “Ayo! Cepat pergi!”

Dia meraih tangan Wu Du dan membawa mereka kembali ke kamar mereka. Wu Du dengan sadar mengambil jubah dan melemparkannya ke atas pakaian yang dia kenakan, tapi Duan Ling berkata kepadanya, “Tidak! Lepaskan!” Dan dengan cepat menelanjangi Wu Du dari pakaian hitamnya.

“Lepaskan juga sepatu botmu! Bawa belatimu bersamamu!”

Wu Du tidak tahu mengapa tapi dia tetap melakukannya dengan diam-diam.

Mereka berdua keluar dari kamar sekali lagi, dan satu-satunya pikiran di kepala Duan Ling adalah — pembunuh itu sebaiknya belum pergi!

Bawahan Tangut milik Helian Bo, penjaga kediaman Bian, Helan Jie — semua orang telah mengejar si pembunuh ke halaman tepat di luar aula utama. Pembunuh itu melompat ke atas dan melewati dinding, menghilang di depan mata mereka.

Telanjang sampai ke pinggang, tanpa sepatu bot, dan hanya mengenakan celana, Wu Du berteriak, “Hentikan dia di sana!”

Wu Du menyerbu ke halaman, tapi saat itu si pembunuh sudah melewati dinding. Duan Ling telah berhasil meraih detik terakhir sebelum pembunuh itu pergi, dan dia diam-diam berseru di kepalanya: waktu yang tepat! 

Bian Lingbai menatapnya dalam keheningan yang mengejutkan.

Begitu Helan Jie berbalik untuk melihat, dia membeku di tempat.

Tampaknya mereka benar-benar bingung, Wu Du menyapu pandangannya ke semua orang di sekitarnya, mencibir, “Kalian semua adalah tumpukan sampah1 — bahkan tidak bisa mengalahkan seorang pembunuh. Pada akhirnya kalian harus menyerahkannya pada Tuan Wu kalian untuk menakut-nakutinya.”

Duan Ling terdiam karena ketidakberdayaannya. Bian Lingbai berkata, “Kau… Wu Du, dari mana saja kau?”

Wu Du berkata dengan marah, “Aku setengah tertidur. Bisa kau lihat sendiri, kan?!”

Bian Lingbai kemudian berbalik untuk berteriak marah pada Helan Jie, “Apa yang terjadi?! Itu bukan Wu Du?”

Duan Ling melirik Bian Lingbai, lalu dia mengalihkan pandangannya pada Helan Jie dengan tatapan bertanya dan berkata dengan sangat tepat, “Dari mana asal pembunuh itu?”

Bian Lingbai juga sepenuhnya dalam kegelapan; Helan Jie, di sisi lain, telah berbalik untuk mengamati Duan Ling dan Wu Du dengan kebencian yang terang-terangan.


Segera setelahnya:

Bian Lingbai, Duan Ling, Wu Du, serta Fei Hongde yang bersandar dengan tongkat tiba di ruangan Bian Lingbai.

“Semuanya masih di sini.” Bian Lingbai berkata, “Tujuan si pembunuh benar-benar sulit untuk dipahami.”

Duan Ling menatap peta harta karun di atas meja, tetapi begitu Bian Lingbai melihat ke bawah, baik Duan Ling dan Wu Du mengalihkan perhatian mereka ke tata letak ruangan. Duan Ling melihat ke setiap rak sementara Wu Du melihat ke lantai, dan akhirnya menghentikan perhatiannya pada batu bata hitam di sudut.

“Aku datang untuk mengganggumu lebih awal di malam hari untuk menanyakan ke mana peta harta karun ini menunjuk, Master Fei. Itu sudah menggangguku karena membiarkannya di sana tanpa penjagaan. Karena kamu sudah merasa lebih baik, mengapa kita tidak melihatnya dalam beberapa hari ke depan?”

Duan Ling bisa merasakan kecemasan Bian Lingbai. Tetapi jika dia harus memikirkannya, semakin lama mereka menunggu segala sesuatunya cenderung menjadi serba salah, dan karena harta itu hanya ada di sana, mengapa dia tidak mau mengambilnya? Dia hanya bertanya-tanya apakah urgensi ini ada hubungannya dengan Helian Da.

“Tentu saja,” kata Fei Hongde, “secara kebetulan, Anda telah menyelamatkan hidupku malam ini, Jenderal Bian.”

Duan Ling bertanya, “Dari mana asal pembunuh itu?”

“Pembunuh itu menyanderaku dan akan menyiksaku untuk mencari tahu mengapa aku pergi ke Qinling tempo hari.”

Bian Lingbai bergidik seolah-olah dia sudah membuat dugaan tentang tujuan si pembunuh, dan apa yang dikatakan Fei Hongde baru saja memverifikasi dugaan itu.

“Tidak perlu khawatir, jenderal. Hanya Tuan Zhao dan saya yang mengetahui keberadaan dasar dari harta karun itu. Saya berencana untuk berbohong pada si pembunuh, tetapi kemudian kamu tiba tepat pada waktunya, dan itulah mengapa dia berpikir untuk mencari peta harta karun itu sendiri saat dia di sini dan pergi ke ruang belajar.”

“Jadi itulah yang terjadi…” Bian Lingbai mengangguk, menyipitkan matanya.

Apakah begitu? Meskipun deduksi Fei Hongde tampaknya benar-benar sempurna, itu memberi Duan Ling perasaan samar seperti ada sesuatu yang tidak beres tentangnya.

Fei Hongde menambahkan, “Pembunuh ini pastilah pembunuh yang sama yang menyergapku di dekat aliran sungai di Qinling. Justru karena kecurigaan yang dia dapatkan di sana dia datang untuk menyelidikinya secara pribadi. Untungnya Tuan Wu berhasil menakutinya…”

Duan Ling tetap diam.

Wu Du berkata, “Yah, itu wajar saja.”

Duan Ling tidak punya apa-apa lagi untuk dikatakan.

Kemudian Fei Hongde meraih tangan Bian Lingbai, dan berkata kepadanya dengan tenang, “Mungkin itu hanya Tangut. Jenderal, Anda tidak boleh berangkat tanpa rencana matang terlebih dulu, jangan sampai kita mengungkap lokasi harta karun itu. Berikan beberapa hari dan berikan waktu agar kegemparan malam ini mereda, lalu kita akan pergi ke sana di tengah malam dan memindahkan semua harta itu sekaligus. Dengan cara ini, maka hanya akan ada sedikit peluang kemalangan untuk muncul.”

“Master Fei, kamu benar sekali,” kata Bian Lingbai.


Ini sudah sangat larut. Semua orang kembali ke kamar mereka masing-masing, dan saat dia menutup pintu di belakangnya, Duan Ling menghela napas yang dia tahan selama ini.

“Siapa itu?” Duan Ling bertanya, “Apakah dia Tangut?”

“Mustahil. Tidak ada seorang pun di antara Tangut yang bisa bertarung seperti itu.” Setelah menjawab pertanyaan Duan Ling, Wu Du menyipitkan matanya dan menatapnya dari atas ke bawah, mempertimbangkan.

Duan Ling merasa bahwa Wu Du memiliki hipotesisnya sendiri mengenai identitas pria berbaju hitam itu, tetapi dia memilih untuk tidak memberitahunya.

“Kau benar-benar dekat dengan pembunuh itu. Apa kau memperhatikan sesuatu? Beri aku petunjuk.”

“Tidak ada. Pada awalnya, kupikir itu adalah dirimu jadi aku tidak memperhatikan.”

“Kau bisa salah mengira orang lain adalah aku?!”

“Kau adalah satu-satunya yang mengenakan pakaian itu. Mengapa aku berpikir bahwa itu bisa saja orang lain?” Duan Ling samar-samar mengingat satu petunjuk. “Ada bau.”

“Bau apa?” Wu Du menekannya.

“Keringat. Dia belum mandi berhari-hari.”

Wu Du menatapnya dalam diam selama beberapa detak jantung sebelum dia berkata, “Ayo tidur. Sepanjang malam ini yang terjadi hanyalah bencana.”

“Apakah kau menemukan barangnya?”

“Tidak,” kata Wu Du, terdengar sangat marah.

“Kupikir itu mungkin ada di kamar Bian Lingbai…”

“Ini tidak seperti aku menjadi buta. Aku melihatnya.”

Duan Ling mengangguk dan berbaring di tempat tidur. Ketika Wu Du juga berbaring di tempat tidur, Duan Ling mendekatkan wajahnya dan mengendusnya, yang membuat Wu Du yang masih setengah telanjang terlihat sangat malu. Namun, semua pemikiran ini tidak dapat memberi Duan Ling gagasan baru, jadi Wu Du bertanya padanya, “Apa? Apa kau menginginkan seorang pria atau sesuatu?”

Wajah Duan Ling menjadi merah padam. “Apa yang kau bicarakan?!”

Tiba-tiba sesuatu muncul di pikiran Wu Du, dan dengan sorotan jahat di matanya dia melihat ke arah Duan Ling. “Orang barbar Tangut itu tidak mengerayangimu, kan?” Sambil berbicara dia menjangkau untuk menyentuhnya.

Duan Ling langsung berkata, “Untuk apa kau menanyakan itu?”

“Kau memperbolehkan orang barbar itu tapi kau tidak akan membiarkan Master Wu-mu menyentuhmu sedikit pun? Jika aku benar-benar ingin membawamu, maka tidak akan ada gunanya meminta bantuan.”

Wajah Duan Ling segera berubah menjadi merah cerah, tapi ketika dia mencoba untuk berjuang keluar dari genggaman Wu Du, dia justru ditahan di tempat tidur, dan Wu Du memiliki tatapan berbahaya di matanya. Duan Ling tidak tahu bagaimana dia harus bereaksi, tapi khawatir bahwa Wu Du mungkin benar-benar akan berakhir melakukan sesuatu padanya, jantungnya mulai berdetak kencang.

Tapi yang dilakukan Wu Du hanyalah meraih ke bawah kerah Duan Ling untuk mengambil manik-manik emas dari saku dalamnya. Kemudian dia melihatnya sekali sebelum memasukkannya kembali.

Saat itulah Duan Ling tiba-tiba menyadari — dia tahu mengapa Wu Du membiarkan dia bertemu Helian Bo sekarang, dan itu seperti yang dia pikirkan, tidak dengan niat baik. Jika ada yang mencoba menanggalkan pakaiannya dan menyentuhnya dengan kelabang yang ada di tubuhnya, kemungkinan besar mereka akan digigit; gigitan itu mungkin tidak membunuh mereka di tempat, tapi setidaknya itu cukup untuk menyebabkan penderitaan.

“Aku sudah memberitahumu. Dia tidak akan melakukan apa pun padaku.”

Wu Du berkomentar dengan sinis, “Bahkan jika dia melakukan sesuatu padamu, itu bukan urusanku.”

Mulut Duan Ling berkedut, tapi sebelum dia bisa bereaksi, Wu Du telah mengeluarkan selembar kertas dari jubah Duan Ling. “Dan sekarang ini apa?”

Duan Ling mengingat percakapan malam itu dan berkata pada Wu Du, “Helian… Tuan Helian mengatakan bahwa ada banyak orang di wilayah terdekat, ditempatkan untuk menyergap.”

“Apa?”

Duan Ling memberikan informasi yang Helian Bo ungkapkan padanya sebelumnya ke Wu Du, dan ketika dia selesai, Wu Du terlihat sangat terkejut. Duan Ling berkata, “Aku.. um, aku pikir… Tongguan berada dalam bahaya besar. Kita harus segera memberi tahu Kanselir Mu. Kalau tidak, hal-hal mungkin akan menjadi tidak terkendali.”

“Belum tentu.” Setelah Wu Du selesai mendapatkan seluruh rangkaian keadaan dari Duan Ling, dia duduk bersila di tempat tidur. “Bagaimana jika orang barbar itu berbohong padamu?”

“Dia tidak akan berbohong padaku. Apa yang bisa dia dapatkan dari membohongiku?”

Duan Ling sama sekali tidak mengikuti garis pemikiran itu, tapi sekarang setelah Wu Du mengemukakannya, dia diingatkan untuk mempertimbangkannya. Akankah Helian Bo berbohong padanya? Tidak, dia tidak akan melakukannya, meskipun persahabatannya dengan Helian Bo adalah yang membuatnya begitu yakin. Tetapi dari semua yang terjadi, Duan Ling juga percaya bahwa Helian Bo perlu mengendalikan situasi di pemerintahannya, dan dia tidak akan melakukan sesuatu yang sia-sia untuk membuat peta demi berbohong padanya.

Dengan keraguan di matanya, dia menatap Wu Du.

Wu Du melihat selembar kertas itu dengan hati-hati, membaliknya. Begitu dia membaliknya, dia mengangguk. “Hm, dia tidak akan berbohong padamu. Sepertinya aku terlalu khawatir.”

Duan Ling memperhatikan bahwa potret dirinya digambar di bagian belakang peta, dan suasananya menjadi cukup sunyi.

Wu Du menatap Duan Ling. “Tidak buruk. Sangat mirip denganmu. Aku melihat dia menahan diri, mengamati kesopanan yang diperlukan, dan tidak melepas pakaianmu. Apa kau menghabiskan sepanjang malam dengan bercanda satu sama lain dan membiarkan dia menggambarmu?”

Duan Ling segera berkata, “Kami tidak…”

Wu Du turun dari tempat tidur, dan Duan Ling segera menghentikannya, meratap, “Percaya padaku! Aku serius, tidak ada yang seperti itu!”

Tempat tidurnya seperti ruangan kecil yang tertutup, yang di setiap sisinya ditutupi dengan kelambu, dan cara dia berpegangan pada Wu Du di ruang kecil seperti itu membuat suasana di antara mereka sangat dipertanyakan. Namun Wu Du tampaknya menjadi sangat putus asa dan terganggu; dia meletakkan satu tangan ke belakang dan menusuk Duan Ling di bawah tulang rusuknya, dan Duan Ling segera merasakan mati rasa yang menyebar ke separuh tubuhnya, lemah merambat ke seluruh anggota tubuhnya. Wu Du bangkit dan meninggalkan tempat tidur.

Melihat Wu Du akan lepas kendali lagi, Duan Ling berteriak keras dan ambruk di tempat tidur.

Wu Du cukup terkejut dan berbalik untuk menatapnya begitu Duan Ling terjatuh. Duan Ling meletakkan tangannya di atas perutnya dan mengerang, “Perutku sakit, perutku sakit…”

Wu Du bisa melakukan apa yang ingin dia lakukan tapi dia memilih kembali untuk memeriksanya. Jadi Duan Ling hanya berbaring diam dan melihat Wu Du dengan mata memohon.

Wu Du merasakan semua amarahnya terkuras; setelah Duan Ling mengejutkannya seperti itu, dia bahkan tidak bisa marah lagi.

“Kenapa kau….” Wu Du menyodok kepala Duan Ling dengan jarinya. Duan Ling membuka mulutnya, seolah-olah dia ingin mengatakan sesuatu, tapi menurut semua yang dia ketahui tentang Wu Du, tidak ada alasannya yang akan berhasil.

“Baiklah baiklah, aku akan berbaring.” Kejengkelan tertulis di seluruh wajahnya, dan Wu Du naik ke tempat tidur.

Baru kemudian Duan Ling merasa lebih nyaman. Dia berkata dengan pelan di telinga Wu Du, “Apa yang akan kita lakukan selanjutnya?”

Wu Du tidak ingin mendengarkan ocehannya, dan memilih untuk memunggunginya.

“Hei.” Duan Ling meraih bahunya dan mencoba membalikkan Wu Du untuk menghadap padanya. “Kita harus memikirkan cara untuk mempertahankan Tongguan. Jika dua puluh ribu orang itu menyerbu masuk ke sini, Tongguan akan berada dalam bahaya.”

Tanpa melihat ke belakang, Wu Du meletakkan tangan di wajah Duan Ling dan mendorongnya kembali untuk berbaring lagi.

“Kenapa kau mengkhawatirkan semua hal itu? Itu bukan urusan kita.”

“Tapi…”

Wu Du tidak mempedulikannya, dan pikiran Duan Ling terus berputar ke belakang — apa yang akan dia lakukan dengan surat itu? Dia harus memikirkan beberapa cara untuk mengirim berita kembali. Tapi apakah Mu Kuangda akan menyetujui persyaratan yang dia usulkan? Mereka pasti tidak bisa begitu saja membunuh Bian Lingbai dan kemudian pergi; jika mereka melakukannya, tempat ini pasti akan jatuh ke dalam kekacauan.

Rencana awal mereka adalah untuk membunuh dan mencuri, lalu pergi dari sini setelah mereka mendapatkan barangnya. Tapi jika mereka menyingkirkan Bian Lingbai sekarang, Tangut mengincar wilayah itu dan menunggu kesempatan untuk menyerang, mereka dapat menyerang Tongguan kapan saja. Duan Ling menutup matanya dan tertidur, merasa seolah-olah ada masalah di setiap jalan yang dia lewati. Juga, mereka bahkan belum memiliki bukti apa pun — Bian Lingbai mungkin mencoba untuk melakukan pemberontakan, tapi tidak ada yang bisa dilakukan selain dari kata-katanya… meskipun dia benar-benar memiliki niat untuk melakukannya.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Dalam cetakan Taiwan dari buku ini, bahasa gaul ini ditandai dengan sebuah catatan karena itu jelas dari utara. Aslinya adalah 廢物點心/ sampah dimsum, dan catatan tersebut menjelaskan bahwa itu berarti “dim sum yang cantik untuk dilihat tetapi tidak enak untuk dimakan”.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments