English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 16 Part 5

Ketika larut malam.

Dengan mengenakan pakaian serba hitam dari ujung kepala hingga ujung kaki, Wu Du menyelinap ke ruang kerja Bian Lingbai, mengenakan sepasang sarung tangan sutra sebelum mengambil sesuatu melalui rak yang tertutup debu yang penuh dengan dokumen untuk menghindari meninggalkan sidik jari.

Amplop dibiarkan tergeletak di seluruh rak, masing-masing diberi label dengan nomor. Wu Du memindai mereka satu demi satu, lalu setelah beberapa pertimbangan dia menyerah pada rak berputar untuk melakukan pemeriksaan keseluruhan ruangan. Segera, dia berbalik dan duduk di dipan rendah milik Bian Lingbai. Dengan siku di atas lutut dan wajahnya yang bersandar di telapak tangannya, dia mulai mengamati lukisan dan gulungan kaligrafi yang tergantung di ruangan itu.

Tatapannya menyapu gulungan kaligrafi di dinding, barang-barang yang dipajang di rak, batu bata hitam yang membentuk lantai, dekorasi di atas meja — tidak menyisakan satu inci pun ruang untuk tidak diperiksa.


Berbaring di tempat tidur, Fei Hongde terbatuk pelan beberapa kali.

Pintu terbuka dengan sendirinya tanpa angin sepoi-sepoi, dan suara langkah kaki yang hening masuk.

“Awalnya aku tidak yakin,” kata Fei Hongde, suaranya terdengar agak serak. “Begitu kau datang untuk membunuhku, saat itulah aku menjadi yakin.”

Sebuah pedang memantulkan cahaya sinar bulan yang dingin dan keperakan di atas. Seorang pembunuh yang berpakaian serba hitam masuk ke dalam ruangan.

“Kau seharusnya tidak melakukan itu.” Fei Hongde menambahkan, “Mencoba menutupinya hanya membuatnya lebih jelas. Di mana kau menemukan putra mahkota itu?”

“Dia adalah seorang pemuda yang pernah bertemu Li Jianhong sebelumnya. Dulunya adalah teman sekolah dari anak itu.”

Pembunuh itu melepaskan topengnya untuk memperlihatkan wajahnya yang cantik dan tampan — dengan rasa percaya diri yang tajam menembus matanya saat ekspresinya tetap lembut dan halus seperti batu giok, itu adalah Lang Junxia, yang mengejar Duan Ling sampai ke sini dari Xichuan.

“Kau seharusnya membunuhnya. Izinkan aku menjadi begitu berani untuk menebak: apakah kau sudah pernah mencoba membunuh anak itu sekali?”

“Aku tidak bisa melakukannya. Aku sendiri yang membesarkannya. Tapi itu benar, aku hampir membunuhnya.”

“Kau selalu bergerak untuk membunuh terlebih dulu, dan baru mulai bernegosiasi setelah kau menyadari bahwa kau tidak bisa melakukannya.”

“Begitulah cara masterku mengajariku. Tidak perlu bernegosiasi ketika membunuh adalah sebuah pilihan.”

“Tapi dengan seseorang yang pernah coba untuk kau bunuh,” Fei Hongde duduk perlahan, mengenakan jubah luarnya, matanya terfokus pada Lang Junxia. “Mengapa mereka bernegosiasi denganmu?”

“Aku mencoba untuk membunuh Li Jianhong tiga kali,” kata Lang Junxia, ​​”namun dia masih bernegosiasi denganku.”

“Dia akan menjadi satu-satunya di seluruh dunia.” Fei Hongde memberi isyarat agar dia duduk. “Duduklah, Lang Junxia. Sudah lama sejak terakhir kali kita bertemu. Mengapa tidak mengenangnya sejenak?”

Mata Lang Junxia menyipit seolah-olah dia ragu-ragu.

Fei Hongde menambahkan, “Aku terkejut melihat seorang pria yang memegang pedang mengenakan tasbih Buddha.”

“Matamu setajam biasanya, Master Fei.”

“Aku ingat di mana aku pernah melihat manik-manik itu sebelumnya.” Fei Hongde berkata, terdengar agak tidak peduli, “Sepertinya kau masih berusaha untuk bertahan hidup. Baiklah, jadi seperti itu, jika kehidupan lamaku ini dapat memenuhi keinginanmu, lalu apa salahnya membiarkanmu memilikinya?”

Lang Junxia terdiam dan berhenti berbicara. Fei Hongde tertawa terbahak-bahak.

“Sekarang aku menjulurkan leherku untuk diambil, apa kau merasa jauh lebih sulit untuk mengambilnya?”

Tatapan Lang Junxia goyah, dan dia perlahan-lahan menyingkirkan pedangnya.

Saat itu, sebuah suara terdengar di luar.

“Master Fei.” Itu adalah Bian Lingbai.

Fei Hongde mulai bangkit, dan dia akan menjawab ketika Lang Junxia dengan cepat menarik pedangnya lagi, menaruh ujungnya ke sisi leher Fei Hongde. Fei Hongde memberinya senyum tipis dan merentangkan tangannya untuk mengartikan, apa yang kau inginkan? 

“Master Fei?” Bian Lingbai mengulangi lagi. Pelayan itu mengetuk pintu beberapa kali tanpa mendapat jawaban.

Lang Junxia yang ada di sana merasa ragu untuk waktu yang lama, tapi sepertinya dia masih tidak bisa membunuhnya. Maka Fei Hongde berdiri di sana dengan tenang, menunggunya untuk membuat keputusan terakhirnya.

Hidup atau mati, itu terkandung dalam satu pikiran belaka; tiba-tiba Bian Lingbai merasa ada yang tidak beres. “Master Fei!”

Segera, pintu didorong terbuka dan Bian Lingbai masuk ke dalam kamar, sementara Lang Junxia melarikan diri melalui jendela, melompat keluar.

“Pembunuh!” Bian Lingbai berteriak kaget, “Pengawal—!”


Wu Du masih tenggelam dalam pikirannya di ruang kerja Bian Lingbai, tangannya ada di lututnya. Dia mulai sedikit mengantuk. Dia menguap, dan setelah menghilangkan rasa kantuknya lagi, dia masih belum menemukan mekanismenya. Di mana itu?

Dengan kerutan yang dalam, Wu Du menyipitkan matanya. Tiba-tiba dia mendengar keributan terjadi di luar.

“Mereka menuju ke kediaman tamu—!” Seseorang berteriak.

Wu Du baru saja berpikir untuk bangkit dan pergi, tapi kemudian langkah kaki itu semakin menjauh dan para penjaga melewati ruangan itu sambil mengangkat obor mereka tinggi-tinggi. Terlihat sangat bosan, dia segera duduk kembali. Namun pada saat berikutnya, Bian Lingbai dan Master Fei masuk ke dalam ruangan.

Dalam sepersekian detik saat pintu terbuka, Wu Du mengangkat satu kakinya dan meletakkannya di atas meja.

Bian Lingbai mengangkat lentera ke arah meja, tapi dia tidak bisa melihat wajah Wu Du; yang dia lihat hanyalah seorang pria berbaju hitam duduk di kursi Bian Lingbai sendiri dengan sikap yang agak mendominasi.

Semua kekuatan di belakang meja yang telah di dorong oleh Wu Du menabrak Bian Lingbai sebelum dia berhasil mengeluarkan sepatah kata pun; seruan “Pen—” bahkan belum keluar dari mulutnya sebelum meja itu membawanya keluar dari ruangan dan langsung menuju ke halaman. Wu Du berbalik, dan dengan lompatan dia melarikan diri melalui jendela, menghilang tanpa jejak.

“—jaga!” Bian Lingbai jatuh ke dalam kolam, dan di sana separuh kata lainnya keluar dari mulutnya bersama dengan percikan.

Keributan besar telah pecah di kediaman, tetapi Duan Ling dan Helian Bo masih bergandengan tangan sambil menangis karena mengenang masa lalu yang indah, tidak tahu apa yang terjadi di luar. Shang Leguan bergegas ke kamar dan Duan Ling bertanya padanya, “Ada apa?”

Shang Leguan menatap Duan Ling terlebih dulu, lalu beralih ke Helian Bo. Helian Bo balas menatap dengan marah dan Shang Leguan segera mundur dari ruangan.

“Ada… sekelompok orang.” Helian Bo berkata pada Duan Ling, “Pamanku… tidak ingin aku… menikahi seorang dari keluarga Yao.”

Pada saat itu Duan Ling tampaknya mampu merangkai fakta-fakta yang tidak berhubungan ini bersama. Helian Bo mondar-mandir di ruangan dan bergumam pada dirinya sendiri, “Aku curiga Bian Lingbai… juga berurusan dengannya.”

Bandit berkuda!

Bandit berkuda yang berusaha menghancurkan aliansi pernikahan Yao Jing!

Duan Ling mendesak lagi, “Lalu tindakan apa yang akan mereka ambil?”

Helian Bo melirik Duan Ling, dan tanpa ragu dia menarik tangannya ke tenggorokannya.

Helian Bo berkata, “Tidak mematuhi perintah… bunuh.”

Jantung Duan Ling tiba-tiba terasa ditarik ke mulutnya. “Bunuh siapa?”

Helian Bo memberi tanda padanya, Kau mungkin bisa menebaknya — itu adalah orang yang kau duga. Gelombang besar menggulung lautan di hati Duan Ling.

Bian — Ling — Bai!

Helian Bo duduk, mengambil potret Duan Ling tanpa melihatnya, dan membalik halamannya, dia menggambar pegunungan di sekitarnya dan medannya secara keseluruhan, melingkari beberapa lokasi dan memberi label pada masing-masing dari itu. Duan Ling hampir memuntahkan darah di tempat.

“Penyergapan,” kata Helian Bo pada Duan Ling.

Duan Ling terkejut sampai terdiam, dan dia memiliki firasat bahwa ini akan menjadi masalah. Dia bertanya, “Berapa banyak orang yang ada di sana?”

Helian Bo mengangkat dua jari — dua puluh ribu.

“Bandit berkuda?”

Helian Bo menggelengkan kepalanya untuk menunjukkan bahwa dia tidak tahu. Sekarang Duan Ling akhirnya menyadari bahwa bandit berkuda yang menyerang mereka tempo hari mungkin hanya merupakan rombongan kecil dari pasukan mereka. Dengan begitu banyak orang yang tersebar di seluruh hutan belantara Tongguan, apa yang mereka rencanakan?

Duan Ling meletakkan diagram itu dengan tergesa-gesa di bawah kerahnya dan berkata pada Helian Bo, “Aku akan mencari tahu sesuatu. Kita perlu memancing mereka keluar entah bagaimana caranya.”

Helian Bo menatap Duan Ling dan melambaikan tangannya sekali dengan tatapan yang agak bermakna.

Lambaian tunggal berarti “tidak”, dan tatapan Helian Bo berarti, mereka semua adalah rekan senegaraku.

“Pertukaran,” kata Duan Ling.

Mereka dulu cukup sering menggunakan kata ini di Aula Kemasyhuran, Aku akan menggunakan barang-barang lezat ini untuk menukar barang-barang menyenangkan milikmu. Ketika mereka masih muda, pemikiran mereka juga sederhana, dan hal-hal biasa berpindah dari satu tangan ke tangan lain. Helian Bo, Duan Ling, Batu — pada akhirnya banyak hal yang terjadi di antara mereka sehingga mereka tidak tahu di mana akhirnya.

Ketika Helian Bo mendengar kata ini, dia tertawa lagi, dan berbalik untuk duduk di dipan. Dia memberi isyarat pada Duan Ling. “Bicaralah.”

Duduk di tepi dipan dengan satu kaki di atas meja, meskipun Helian Bo baru berusia tujuh belas tahun, dia sudah memberikan gambaran samar tentang seorang penguasa yang menghadap ke tanahnya. Duan Ling merasakan sesuatu yang familiar sekaligus aneh; mereka berdua telah tumbuh sejak saat itu. Apakah dia entah bagaimana seharusnya mewakili sebuah kerajaan dan membuat kesepakatan dengan Helian Bo sekarang?

Tapi dia tidak memiliki syarat apa pun yang bisa dia tawarkan pada Helian Bo sebagai gantinya. Namun yang paling aneh, Helian Bo juga tidak pernah bertanya tentang latar belakangnya — misalnya, siapa dia sebenarnya dan apa yang dia lakukan di Tongguan. Segera setelah Duan Ling mengatakan “pertukaran”, Helian Bo mengizinkannya untuk mengajukan penawaran seolah-olah dia memiliki hak untuk melakukannya.

“Pembukaan kembali Jalur Sutra,” kata Duan Ling tanpa ragu-ragu.

Helian Bo tenggelam dalam pikirannya, dan tidak menjawab.

Duan Ling tahu bahwa pembukaan kembali Jalur Sutra adalah sesuatu yang Xiliang inginkan, dan untuk tujuan inilah Markuis Huaiyin telah mengatur aliansi pernikahan mereka. Apa yang diinginkan Helian Bo adalah kendali atas Jalur Sutra.

“Setelah Jalur Sutra dibuka kembali,” Duan Ling menambahkan, ‘karavan akan dapat memasuki Tongguan menggunakan dokumen tertentu, dan dokumen tersebut harus dicap dengan stempel resmi yang ditunjuk oleh keluarga Helian sebelum Penjaga Tongguan mengizinkan mereka lewat. Mereka hanya akan mengenali segelnya, dan tidak akan peduli dengan siapa yang lewat.”

Mata Helian Bo bersinar, tetapi dia tidak menjawab secara langsung.

Bisakah dia mencapai sebanyak itu? Duan Ling menghitung dengan cepat di kepalanya; begitu Bian Lingbai mati, Tongguan pasti akan diserahkan pada komandan penjaga baru. Semua pekerjaan yang Yao Fu habiskan untuk Bian Lingbai akan sia-sia, dan kendali atas Tongguan akan jatuh ke tangan Mu Kuangda. Tetapi ketika menyangkut bagaimana pajak akan dikumpulkan, dan bagaimana barang dagangan akan dipindahkan, semua itu tidak ada hubungannya dengan Duan Ling.

Jika dia adalah putra mahkota, maka benar dia mungkin bisa meyakinkan istana kekaisaran untuk mengakui Helian Bo sebagai pewaris sah Xiliang. Tapi dia bukanlah siapa-siapa sekarang. Seberapa besar kemungkinan Mu Kuangda menyetujui ini?

“Siapa…. kau…?” Helian Bo bertanya.

“Bukankah aku hanya Duan Ling?” Duan Ling merentangkan tangannya, mengisyaratkan pada Helian Bo, lihat, ini asli. 

“Jika itu tidak membuatmu tenang,” Duan Ling menambahkan, “maka aku akan menulis surat dan mengirimkannya kembali ke Xichuan. Jika utusan tidak berhenti untuk beristirahat, mereka dapat tiba dalam satu hari. Kau dapat mempertimbangkan masalah ini secara panjang lebar, atau mungkin kau dapat mengirim seseorang kembali ke rumah untuk meminta pendapat mereka juga.”

Saat itu, keributan di halaman semakin keras. Seseorang berteriak, “Tangkap pembunuh itu!”

Duan Ling dan Helian Bo segera berhenti berbicara. Duan Ling melihat kembali ke halaman, dan dia menyadari bahwa seseorang telah dengan jelas menyerbu ke tempat itu. Helian Bo tampak tercengang, tetapi Duan Ling mulai bertanya-tanya apakah Wu Du telah ditangkap! Tapi, karena semua orang mencoba menangkap seorang pembunuh, itu mungkin berarti Wu Du telah melarikan diri. Jika Bian Lingbai datang memeriksa dirinya dan menemukan Duan Ling sendirian, itu hanya menegaskan bahwa orang yang melarikan diri adalah Wu Du…

Tapi Duan Ling sudah kehabisan waktu untuk berpikir. Dengan suara benturan keras, dua penjaga terbang melalui pintu kayu ke dalam ruangan, dan Helan Jie melangkah dari belakang mereka, kait besinya tepat di bawah kerah Duan Ling untuk menariknya, kekuatan tarikannya membuat Duan Ling terbang keluar dari ruangan ke belakang. Pada saat yang sama, Helian Bo melangkah ke meja dan melompat ke udara, menarik pedangnya. Duan Ling segera berputar ke samping untuk menghindari bilahnya. Pisau melengkung Helian Bo memotong tepat ke Helan Jie!

Helan Jie melemparkan Duan Ling ke tangan kirinya, dan pengait di tangan kanannya berpura-pura bergerak dan memutar pedang Helian Bo dengan mengarahkan kekuatannya di belakang tebasan itu, membuat senjatanya terbang.

“Seperti yang kupikirkan, Wu Du tidak ada di sini!” Helan Jie tertawa terbahak-bahak. “Ikut denganku untuk melihat jenderal!”

Helan Jie menyeret Duan Ling ke belakangnya dan melompat ke dinding dalam satu langkah. Duan Ling berpikir dalam hati, Sialan! Helan Jie sedang mencari si pembunuh, dan dia pasti kehilangannya. Sekarang dia datang ke sini untuk menangkapku untuk digunakan sebagai sandera!

“Lepaskan aku!” Duan Ling berjuang untuk melepaskan diri, sikunya mendaratkan pukulan di perut Helan Jie, tapi kemudian dia mendengar jentikan jari di sebelah telinganya.

Seorang pria berbaju hitam mengayunkan pedangnya ke tenggorokan Helan Jie dengan kecepatan kilat, membuat langkah yang diperhitungkan, menunjukkan bahwa Helan Jie harus menjatuhkan segalanya untuk melawannya. Helan Jie belum menemukan pijakannya di dinding, dan dengan tergesa-gesa menghindar, dia jatuh kembali ke halaman. Seketika, pria itu menarik Duan Ling ke arahnya, membawanya menjauh dari Helan Jie.

Helian Bo dan pengawalnya belum menyadari apa yang terjadi, dan mereka membentuk baris pertahanan yang ketat di sekitar rumah di halaman, tetapi pria berbaju hitam telah melompat melewati dinding halaman dengan Duan Ling di lengannya. Sambil kesakitan, Helan Jie mengejar mereka, melompati tembok halaman, tetap berada di belakang pria berbaju hitam itu.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments