English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 16 Part 4

Wu Du melirik emas batangan itu. Setiap batang beratnya dua tael, dan dengan tiga puluh enam batang di piring itu maka totalnya adalah tujuh puluh dua tael emas. Ada dua potong lapis lazuli1, setiap setengahnya sebesar telapak tangan; lapis adalah barang yang sangat berharga yang tidak diproduksi oleh dataran tengah, dan harus diimpor melalui Jalur Sutra. Potongan kecil lapis yang digiling menjadi bubuk menghasilkan pigmen yang berharga, dan sebongkah yang sebesar itu dapat digadaikan dengan masing-masing hampir seratus tael perak.

Duan Ling melangkah, menutupi emas itu dan segala sesuatu yang lain dengan kain, berkata dengan rasa bersalah, “Semua ini harus dikembalikan.”

Kemarahan Wu Du telah menghilang menjadi senyuman. Pikiran lain melintas di benak Duan Ling. “Aku tiba-tiba mendapat ide.”

Wu Du menunggu.

“Sementara kau menyelesaikan pekerjaanmu malam ini, aku akan pergi menemuinya. Dengan cara ini, Helan Jie tidak akan pernah berani… mencoba menarikku di depan Tangut, kan?”

“Persetan!” Wu Du menggeram, dan mengangkat tangan ke arah Duan Ling seolah-olah hendak memukulnya. Duan Ling memejamkan matanya, tanpa sadar meringkuk, tetapi beberapa detik berlalu dan tangan itu tidak turun juga.

Duan Ling mengumpulkan keberaniannya dan berbisik, “Aku akan pergi sekali saja dan mengembalikan semua barang ini selagi aku berada di sana, lalu duduk dan berbicara dengannya dengan serius. Kau harus menyelesaikan ini cepat atau lambat, dan begitu Tangut kembali ke Xiliang, kita akan membiarkan kesempatan ini berlalu begitu saja. Akan lebih sulit bagimu untuk bergerak jika seperti itu.”

Wu Du ragu untuk sejenak, dan seolah-olah sesuatu baru saja terjadi padanya, senyum ganas muncul di sudut mulutnya. “Tentu kau bisa melakukannya. Lanjutkan saja.”

Duan Ling menatapnya tidak percaya.

“Pergilah. Aku memegang kata-kataku. Kapan?”

Duan Ling berkata, “Mari kita lupakan saja.”

“Tidak apa-apa. Jika kau ingin pergi, tentu saja aku tidak akan menghentikanmu.”

Duan Ling mencurigai Wu Du sedang menyindirnya, tapi Wu Du menambahkan dengan tidak sabar, “Tuan Wu-mu tidak pernah menarik kembali kata-katanya — untuk apa aku berbohong padamu?! Apakah ada permen yang bisa didapatkan?”

Disetujui? Itu sebenarnya membuat Duan Ling bertanya-tanya. Dia menjelaskan pada Wu Du, “Aku harus memancingnya untuk mendapatkan informasi pada akhirnya. Bukankah Master Fei mengatakan hal yang sama padaku? Ketika kau pergi untuk mencuri barang-barang itu, kau dapat membunuh Helan Jie dan Bian Lingbai saat kau melakukannya…”

“Pergilah,” kata Wu Du, kata-katanya terdengar sangat tulus, “Aku benar-benar tidak akan menghentikanmu.”

Duan Ling memiliki perasaan bahwa Wu Du sedang mencoba untuk menipunya entah bagaimana itu. Alasan lain adalah dia tampak seperti berubah menjadi orang lain, jadi dia berkata, “Kalau begitu aku pergi.”

Wu Du melambaikan tangan padanya seolah-olah dia mencoba mengusirnya. Duan Ling berkata, “Tapi belum saatnya. Aku akan menunggu sampai hari gelap dan kau pergi melakukan pekerjaanmu, dan kemudian aku akan pergi menemuinya.”

Wu Du tidak mengatakan apa pun lagi, dan mengangguk setuju pada Duan Ling. Atmosfer di antara mereka berdua menjadi canggung lagi, dan mereka duduk dalam keheningan yang canggung untuk sementara waktu. Bian Lingbai juga mendengar bahwa Duan Ling sedang tidak enak badan, dan dia mengirim seorang pelayan untuk menemuinya dan menanyakan kesehatannya.

Pada malam hari, Wu Du mengeluarkan satu set pakaian hitam dari laci tersembunyi di kopernya dan memakainya.

Bahunya lebar, pinggangnya ramping dan kakinya panjang, Wu Du memiliki sosok yang mencolok; ketika dia mengenakan setelan hitam ketat seorang pembunuh, potongan dan warnanya membuat wajahnya tampan dan ramping, memberinya daya tarik yang gagah.

Duan Ling membantunya mengencangkan tali sepatu bot hitam yang melingkari pergelangan kakinya. “Aku tidak percaya kau membawa ini.”

“Bagaimana lagi aku bisa menemukan sesuatu yang lain?” Wu Du mengeluarkan satu set belati knuckle2 yang terbuat dari baja murni dan menyelipkannya di atas jari-jarinya, mendorongnya hingga ke buku-buku jarinya. Dia melenturkan tangannya dan mendorong peralatannya yang mengeluarkan kompartemen kecil yang berisi racun.

Ini pertama kalinya Duan Ling melihat senjata ini. Wu Du mengambil kain hitam, dan saat dia mempersiapkan dirinya untuk misi, dia menoleh untuk membiarkan Duan Ling mengikatkannya untuknya.

Beberapa saat kemudian.

Ada periode keheningan yang panjang.

“Apa kau menutupi mataku sehingga aku bisa bermain petak umpet?”

Setelah mengikatnya di tempat yang salah, Duan Ling menarik topeng itu sedikit ke bawah untuk memperlihatkan mata Wu Du. Wu Du menancapkan empat anak panah ke sabuknya.

“Apa kau membawa pedangmu?”

Wu Du mengabaikan gagasan itu dan melirik ke cermin. “Bisakah kau mengatakan bahwa itu adalah aku?”

Duan Ling berpikir, dengan sosok sepertimu, kau akan menonjol ke mana pun kau pergi, jadi bagaimana mungkin aku tidak dapat mengatakan bahwa itu adalah kau….

“Kau melihatku sepanjang waktu jadi tentu saja kau bisa tahu bahwa itu adalah aku,” kata Wu Du padanya, karena semua pikiran Duan Ling tertulis di wajahnya.

Duan Ling berpikir dalam hati, lalu untuk apa kau bertanya padaku? 

Sekali lagi, dia memiliki perasaan bahwa Wu Du mungkin sudah tidak marah lagi, dan dia juga tidak terdengar seperti sedang menyindir.

“Kalau begitu ayo bergerak,” kata Wu Du.

Duan Ling akan mengatakan, berhati-hatilah, tapi kalau dipikir-pikir, tidak ada yang perlu dia waspadai — tidak ada satu orang pun di kompleks ini yang mampu menandingi keahliannya. Begitu mereka keluar, bayangan Wu Du berkedip dan kemudian dia pergi.

“Apakah dia pergi begitu saja?” Duan Ling bergumam pada dirinya sendiri.

Dia berdiri di halaman, mengintip ke segala arah, dan akhirnya menghela napas lega. Begitu Wu Du meninggalkan sisinya, dia mendapat perasaan aneh ini.

“Untuk apa kau berdiri di sekitar dan melamun?” Dia tiba-tiba bisa mendengar suara Wu Du. “Pergilah!”

Duan Ling mengerutkan keningnya dalam keheningan yang mengejutkan sebelum melihat ke atas, dan dia menemukan Wu Du tengah berjongkok dengan lesu di atap seperti kucing besar, lengannya tergantung di depannya.

“Kau tidak perlu mengkhawatirkanku,” kata Duan Ling.

“Itu hanya beberapa langkah.” Wu Du terdengar kesal. “Bagaimana jika si lumpuh itu menunggumu di sepanjang jalan? Cepatlah!”

Duan Ling hanya bisa melewati koridor ke penginapan Helian Bo, dan dia tiba-tiba merasa ingin mencuri kecerdasan dengan Wu Du sebagai gantinya — mencuri kecerdasan, bagaimanapun, jelas lebih menyenangkan daripada bertemu dengan “mantan kekasih”. Namun tujuan utama mereka lebih penting… Pikiran Duan Ling mengembara ke segala macam tempat sementara tidak ada apa pun di belakangnya selain keheningan, kadang-kadang dia terganggu oleh deruan angin yang ringan, tetapi dia bisa merasakan Wu Du mengikutinya di sepanjang jalan di atas koridor dan di atap, kadang di kirinya, dan kadang di kanannya.

“Untuk apa kau melihat ke sekeliling seperti itu?” Wu Du melemparkan batu kecil dan jatuh ke kerah Duan Ling. Duan Ling langsung membuang batu itu dan berjalan ke serambi tanpa melihat ke mana pun kecuali di depannya.

“Helan Jie tidak menungguku di jalan,” Duan Ling berkata.

“Dia bisa mengharapkan bintang keberuntungannya.” Wu Du melompat dari atap dan berkata, “Malam itu gelap dan menyeramkan dan aku benar-benar ingin menembakkan panah padanya.”

Duan Ling tiba di kediaman tamu dan mengetuk pintu. Seorang pria Tangut membukakan pintu dan buru-buru membawanya masuk. Duan Ling hampir bisa merasakan sosok tersembunyi Wu Du di malam hari, tersembunyi di balik bayang-bayang. Tidak sampai seorang penjaga membuka pintu untuk Duan Ling dan dia masuk ke ruang dalam, Wu Du berlari pergi.

Helian Bo berbicara dengan penuh semangat dengan Shang Leguan, masih terbata-bata dan tidak dapat menyampaikan pikirannya. Setelah Duan Ling memeriksa bahwa tidak ada orang lain di sekitarnya, dia tersenyum dan berkata, “Helian.”

Kali ini Helian Bo bahkan tidak mengatakan apa pun sebelum dia berjalan ke arah Duan Ling dan memeluknya dengan erat. Duan Ling mulai tertawa, dan dengan lompatan dia naik ke punggung Helian Bo; seperti yang biasa mereka lakukan ketika mereka masih anak-anak, mereka berlari ke seluruh ruangan, yang satu menggendong yang lain. Mereka berdua tertawa terbahak-bahak cukup lama sebelum Helian Bo jatuh ke dipan dan menjatuhkan Duan Ling, di mana mereka terus tertawa sampai mereka berdua terengah-engah.

Shang Leguan dengan bijak mundur, menutup pintu di belakangnya.

“Apa yang kau lakukan di sini?!” Duan Ling memberi Helian Bo sedikit tendangan, lalu dia mencari-cari di piring makanan ringan di meja yang ada di dipan. Ada cukup banyak kismis di dalamnya. Dia segera mengambil segenggam dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

“Istri!” Helian Bo mengerang.

Duan Ling dan Helian Bo selalu bisa memahami satu sama lain dengan sedikit bicara, dan dia berkata dengan heran, “Yao Jing akan menjadi istrimu?”

Helian Bo memberinya anggukan, dan mencoba menyampaikan penderitaannya yang tak terlukiskan sambil terbata-bata dan memberi isyarat pada saat yang bersamaan. Duan Ling tertawa dan menunjuk ke arahnya, mencoba melemparkan kismis ke dalam mulut Helian Bo. Satu mendarat di lubang hidungnya dan Helian Bo dengan cepat menutupi sisi yang lain sehingga dia bisa meniupnya kembali. Kemudian mereka tertawa terbahak-bahak hingga ambruk di dipan lagi.

Keluarga Helian Bo biasa mengiriminya kismis, dan dia akan bermain-main dengan Duan Ling dan Batu di Aula Kemasyhuran begitu saja. Mengingatkan waktu pada saat mereka masih anak-anak, Duan Ling diliputi dengan segala macam perasaan dan tidak dapat menahan kesedihan yang mengalir di dalam dirinya. Helian Bo menepuk Duan Ling, menyuruhnya untuk mendengarkan dengan serius dan berhenti bermain-main.

Ternyata pada hari di mana Helian Bo dan ibunya melarikan diri dari Shangjing, dia ingin membawa Duan Ling bersamanya, tetapi Duan Ling bersikeras untuk tinggal di kota. Pada saat itu, Xiliang berbatasan dengan Liao di utara dan Xichuan Chen di selatan, jadi cara tercepat adalah melalui Jingxing di Pegunungan Taihang.3 Sayangnya, Helian Da diam-diam mencapai kesepakatan dengan keluarga Han Administrasi Selatan, sehingga mereka menolak tawaran bala bantuan Yelü Zongzhen, untuk memastikan kehidupan Yelü Dashi dan Li Jianhong berakhir di Shangjing.

“Dashi?” Helian Bo bertanya.

“Dia sudah tiada. Saat dia mengantarmu dan ibumu ke luar kota, dia terkena panah. Dia tidak berhasil melewatinya.”

Raut wajah Helian Bo sangat rumit. Dia duduk di sana, tenggelam ke dalam pikiran, matanya mengungkapkan kesedihan.

“Ada apa?” Duan Ling menyenggolnya dengan siku. Helian Bo menoleh ke Duan Ling dan menggelengkan kepalanya.

Duan Ling benar-benar tidak mengerti ketika dia masih di Aula Kemasyhuran, tetapi pada saat dia belajar di Akademi Biyong, dia mengetahui beberapa detailnya. Pasti itu adalah hubungan terlarang antara Yelü Dashi dan ibu Helian Bo — dan Duan Ling menyadari hal ini karena setiap kali dia datang untuk menjemput putranya, Helian Bo sepertinya menunjukkan keengganan terhadapnya. Duan Ling dan Batu pernah menjadi tamu di rumah Helian sebelumnya; ibunya cukup ramah terhadap teman dekat putranya, tetapi Helian Bo tidak pernah ingin berbicara dengan ibunya kecuali itu benar-benar diperlukan.

“Semuanya ada di masa lalu,” kata Duan Ling pada Helian Bo.

Helian Bo mengangguk. “Zongzhen… mencarimu. Batu… mencarimu. Aku… mencarimu.”

Duan Ling merasakan gatal di hidungnya, dan berusaha keras untuk menahan air matanya agar tidak mengalir, dia mengangguk dengan keras pada Helian Bo.

Yelü Zongzhen telah mengirim pasukan ke Shangjing sebelum kota itu jatuh, mencoba mencari cara untuk menyelamatkan Duan Ling, tetapi sayangnya, itu sudah terlambat; sebuah kota kuno yang telah berdiri makmur selama satu abad telah menjadi reruntuhan. Selain itu, pasukan Liao dan Chen sudah bertempur sampai mati hingga akhir; mencari seorang Duan Ling dari pertempuran hebat seperti itu seperti mencoba memancing satu jarum dari lautan.

Duan Ling teringat bagaimana Yelü Zongzhen hampir terbunuh di Shangjing oleh seorang pembunuh yang dikirim oleh Han Weiyong, dan dialah yang akhirnya menyelamatkan nyawa Yelü Zongzhen. Meskipun mereka hanya mengenal satu sama lain selama beberapa hari, Yelü Zongzhen tetap menjadi teman sejati dan setia. Adapun Batu… kematian ayah Duan Ling, jatuhnya Shangjing — semuanya dimulai oleh orang Mongolia. Duan Ling tidak bisa tidak merasa agak rumit tentang dirinya.

Sejak hari perpisahan sekolah mereka, mereka sekarang tinggal di sudut-sudut bumi yang terpisah. Sama benarnya dengan baris puisi itu: reuni dalam hidup itu jauh dan sedikit; kita bergerak seperti bintang, masing-masing ke tempatnya.4

“Zongzhen.” Helian Bo membuat tanda lain dengan tangannya, meletakkan cangkirnya ke samping. “Batu. Berselisih.”

Tentu saja. Duan Ling tahu bahwa Yelü Zongzhen dan Batu, masing-masing dari mereka memiliki generasi kebencian terhadap yang lain, jadi yang bisa mereka lakukan hanyalah berkomunikasi melalui Helian Bo saat mereka mencoba menemukan berita tentang Duan Ling yang tersesat saat berkeliaran di selatan. Helian Bo juga menambahkan bahwa mereka berdua telah mengumumkan hadiah besar dalam mencoba untuk mencari Duan Ling; dia membuat potret — Duan Ling yang setengah dicat.

Duan Ling tersenyum mendengarnya. Bahkan ketika mereka masih di sekolah, Helian Bo pandai melukis, dan sekarang dia menjadi lebih baik. Sesuatu tiba-tiba muncul dipikirannya — Zongzhen tidak tahu identitasnya, tapi Batu tahu.

Tapi bagaimana Batu bisa “melihat” nya?!

Bukankah itu berarti dia sudah melihat putra mahkota palsu itu?! Duan Ling menjadi tegang sekaligus.

“Apa yang Batu katakan padamu?” Duan Ling bertanya.

“Kau mungkin… sudah mati. Batu berkata, dia menulis surat dan dikirim ke rumahmu. Dia mengatakan bahwa dia tidak yakin apakah kau masih hidup atau sudah mati. Dalam bahaya. Harus menemukanmu… jika hidup dia ingin melihatmu… jika sudah mati dia ingin melihat tubuhmu. Kalau tidak, dia akan meratakan Chen Selatan.”

Duan Ling menatap dalam keheningan yang mengejutkan.

“Sudah gila.” Helian Bo tidak bisa memahami perilaku Batu sama sekali. “Apa hubungannya dengan Chen Selatan? Rakyatnya sendiri… ingin menyerang Shangjing. Untungnya… kau masih hidup. Ini adalah hal baik!”

Dengan mata memerah, Helian Bo menepuk bahu Duan Ling dengan keras.

Duan Ling baru mengetahui sekarang bahwa Batu benar-benar menulis “rumahnya”, di istana kekaisaran! Tetapi ketika dia mencoba untuk menekannya lebih detail, yang Helian Bo lakukan hanyalah menggelengkan kepalanya — hanya itu yang dia tahu. Dari sini, Duan Ling menduga bahwa Batu pasti menyembunyikan identitas aslinya dari Helian Bo.

Semua yang Helian Bo ketahui hanyalah bahwa Batu menyimpan cara untuk berkomunikasi dengan Duan Ling, dan dia menulis surat tetapi tidak menerima balasan yang dia harapkan. Dari informasi terbatas ini Duan Ling berhasil mengumpulkan banyak fragmen — setelah jatuhnya Shangjing, Batu mendengar bahwa putra mahkota Chen Selatan telah naik ke tempat yang seharusnya, dan mengirim utusan dengan surat resmi atau surat yang mewakili ayahnya, memberikan ucapan selamat.

Tapi Batu dan Duan Ling sangat mengenal satu sama lain sehingga mereka tidak mungkin mengenal satu sama lain lebih baik!

Bahkan jika balasannya disalin oleh pejabat sebelum dikirim, apa yang tersirat di dalamnya tidak dapat menandingi gaya penulisan Duan Ling sama sekali!

Semua yang Batu lakukan hanyalah menanyai utusan yang melihat putra mahkota itu secara detail dan dia menjadi curiga.

Batu terlalu pintar!

Tapi apa gunanya itu? Apakah dia seharusnya membuat Batu menjaminnya?

Duan Ling mondar-mandir dengan kerutan yang dalam di antara alisnya, tetapi ketika dia secara tidak sengaja melirik Helian Bo, dia menyadari bahwa Helian Bo tidak tampak lagi seperti pemuda yang biasa bergulat dengannya setiap hari.

Helian Bo memiliki fitur yang berani dan aura heroik, satu bahu telanjang dan dia duduk tegak, dia membawa sikap penguasa — tetapi dia juga sangat ramah.

“Kau. Kehilangan berat badan.” Helian Bo berkata, “Apakah itu sulit?”

Mata mereka bertemu, dan keheningan panjang membentang di antara mereka sampai Duan Ling memecahnya dengan senyuman tipis.

“Itu sangat sulit.” Duan Ling tersenyum. “Tapi karena aku selamat, itu membuat semuanya sepadan.”


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Atau disebut Lazuardi adalah batuan metamorf yang berwarna biru. Batuan ini menjadi batu permata yang dihargai sejak zaman kuno karena warna birunya.
  2.  Belati buku jari dalam bahasa modern adalah brass knuckle.
  3. 井陘關. Ada 8 jalan melewati Taihang, dan Jingxingguan adalah yang pertama. “Guan” berarti gerbang, atau jalur. Secara historis itu adalah situs.  Pertempuran Jingxing. (https://en.m.wikipedia.org/wiki/Battle_of_Jingxing
  4. Ini adalah baris dari puisi yang panjang oleh Du Fu. Dan bintang-bintangnya adalah “Shen” dan “Shang”, masing-masing dari 28 rumah besar, dan karena satu muncul saat fajar dan satu lagi saat senja, mereka masing-masing termasuk dalam lingkupnya dan ditakdirkan untuk tidak pernah bertemu. Chinese Constellation  (https://en.m.wikipedia.org/wiki/Chinese_constellations#The_Twenty-Eight_Mansions
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments