English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 16 Part 3

“Tunggu aku, Wu Du!” Duan Ling mengejar Wu Du melalui koridor, tetap dekat di belakangnya.

“Wu—” Sebelum Duan Ling menyelesaikan kalimatnya, Wu Du berbalik dan menghunuskan pedangnya tanpa peringatan.

Jantung Duan Ling langsung berhenti berdetak.

Dia belum pernah melihat ekspresi tenang dan berhati-hati di wajah Wu Du sebelumnya. Tatapan mata Wu Du dalam dan diam seperti danau yang tenang, ujung pedangnya mengarah tepat ke tenggorokannya.

Kata-kata Duan Ling tercekat di lidahnya, ketakutan muncul di matanya saat rasa sakit yang tajam menghantam perutnya — itu adalah respon yang sepenuhnya tidak disadari, seolah-olah tubuhnya telah membangun mekanisme refleks ini sejak lama.

Dia ingin membunuhku. 

Tidak, dia tidak akan membunuhku! 

Dia…

Tiga pikiran berturut-turut melintas di benaknya hanya dalam beberapa saat, lalu pedang Wu Du melesat ke sisi leher Duan Ling dan menyapu rambutnya. Sebuah logam terang dengan suara logam berdering di belakang telinganya dan Duan Ling berhenti bernapas.

Pengait besi hitam tajam yang membidik kerahnya digeser ke samping oleh pedang Wu Du.

Wu Du melingkarkan lengan kirinya di sekitar tubuh Duan Ling dan mengayunkan pedangnya ke luar lagi, tetapi dia bahkan tidak repot-repot melihat ke mana arahnya saat ini. Kekuatan yang digunakan Wu Du untuk menarik Duan Ling ke arahnya membuat Duan Ling terbalik, jatuh ke belakang.

Tapi dengan tatapan dingin dan asing di matanya, Wu Du telah memalingkan wajahnya menghadap ke Duan Ling cukup lama untuk memeriksanya, memastikan bahwa dia tidak terluka.

Dengan suara gemuruh yang terdengar seperti guntur di kepalanya, Duan Ling merasa jantungnya mungkin berhenti.

Wu Du melingkarkan satu tangan di sekitar tubuh Duan Ling untuk memastikan dia berdiri dengan mantap, lalu gerakan pedang yang dia dorong ke arah tenggorokan Helan Jie sebelumnya akhirnya mendarat — Helan Jie mundur dengan cepat, memutar pengait besi, membengkokkan Lieguangjian Wu Du menjadi lengkungan dan keduanya menariknya kembali pada saat yang sama dengan gaya semu berat badan mereka.

Klang — denting senjata yang bergema yang saling menyerang membuat gendang telinga Duan Ling tersengat.

Helan Jie tidak mengatakan apa pun saat dia bergerak maju. Dalam dua tebasan pedangnya, Wu Du menyegel gerakan pengait besi itu. Baru sekarang Duan Ling menyadari bahwa Helan Jie hampir mencengkeram kerahnya dan menyeretnya pergi. Yang dia lihat hanyalah Wu Du berdiri di depannya, bertukar pukulan dengan Helan Jie; dengan panjangnya Lieguangjian yang memberinya keunggulan luar biasa di atas pengait besi, Helan Jie terpaksa mundur lagi dan lagi.

“Enyahlah!” Wu Du berkata dengan dingin.

Dengan kebencian di matanya, Helan Jie mundur tanpa sepatah kata pun.

Pertarungan berakhir dalam hitungan detik, tetapi Duan Ling sudah berkeringat dingin, tampak pucat tanpa darah dan hiperventilasi, bersandar pada pilar di koridor. Dia mengangkat kepalanya untuk melihat Wu Du, perutnya sangat sakit hingga bagian dalamnya terasa seperti dipelintir.

Masih marah, Wu Du mengembalikan pedangnya ke sarung yang tergantung di pinggangnya, bilah logam yang bertahan selama berabad-abad, kemudian dia berbalik untuk terus berjalan menuju ujung koridor. Dengan mata terpejam, perut Duan Ling menjadi semakin sakit setiap saat, sedemikian rupa sehingga dia tidak bisa mengeluarkan sepatah kata pun.

“Ayo bergerak!” Wu Du membentak dari ujung lain koridor. “Apakah kau menungguku untuk membawamu kembali?”

Duan Ling bahkan tidak memiliki kekuatan lagi untuk berbicara, dan dia tidak tahu kenapa dia tiba-tiba bereaksi seperti ini; sesaat sebelumnya, saat dia melihat Wu Du menarik pedangnya ke arahnya itu tampaknya telah membangkitkan rasa takut yang terkubur jauh di dalam ingatannya.

“Lang Junxia, ​​perutku sakit…” dia bergumam.

Dari tempatnya berdiri, Wu Du memberinya tatapan bingung, dan menyadari bahwa Duan Ling sepertinya telah diracuni, dengan cepat dia kembali untuk meletakkan ibu jari pada denyut nadinya, menaikkan kelopak matanya untuk memeriksa matanya.

“Tapi kau tidak diracuni,” kata Wu Du. Dia memberi Duan Ling beberapa tepukan di pipi. “Hei, ada apa denganmu?”

Duan Ling menatap Wu Du dengan sedih.

Wu Du berkata, “Hei! Berhenti bermain-main!”

“Wu Du, perutku sakit…” kata Duan Ling lemah.

Tiba-tiba terpikir oleh Wu Du bahwa Duan Ling mungkin bertingkah seperti ini sebab dia ketakutan karena cara dirinya menghunuskan pedang tanpa peringatan sebelumnya. Beberapa orang mengalami kejang karena syok, dan karena hal ini kegugupan yang ekstrem juga dapat menyebabkan sakit perut. Wu Du dengan cepat mengangkat Duan Ling dan menggendongnya di punggungnya sendiri sehingga mereka bisa kembali ke kamar, lalu dia mengambil seikat tanaman obat untuk merebus semangkuk obat kuat, membuat Duan Ling meminum semuanya. Begitu Duan Ling kembali ke kamar, perutnya mulai terasa lebih baik, dan saat obatnya menyebar ke anggota tubuhnya, dia akhirnya pulih.

“Merasa lebih baik?” Wu Du bertanya.

Duan Ling kemudian mengangguk, memperhatikan Wu Du, matanya berlinang air mata.

“Aku pikir kau akan membunuhku.”

“Baiklah baiklah.” Wu Du sama sekali tidak tahu harus berkata apa padanya. “Helan Jie berada tepat di belakangmu. Apa lagi yang harus aku lakukan?”

Duan Ling berbaring di tempat tidur di sisinya, dan begitu Wu Du memastikan bahwa dia baik-baik saja, dia menyibukkan dirinya sendiri untuk bersih-bersih. Duan Ling memperhatikan Wu Du, merasa cukup rumit dalam segala hal.

“Maafkan aku,” kata Duan Ling.

Wu Du tidak berbicara; dia diam-diam mengambil mangkuk obat untuk dibersihkan, dan tiba-tiba melirik Duan Ling.

“Apakah kau…” Wu Du sedikit mengernyit, tetapi setelah mengajukan pertanyaan, di tengah jalan, dia berhenti sendiri.

Apakah aku apa? Jantung Duan Ling mulai berdetak lebih cepat karena dia bisa merasakan bahwa Wu Du sepertinya menyadari sesuatu.

Tak satu pun dari mereka berbicara untuk sementara waktu. Wu Du menghentikan apa yang dia lakukan dan mulai melihat Duan Ling dari atas ke bawah, tetapi Duan Ling baru saja minum obat dan dia hampir tidak bisa membuka matanya. Sebelum Wu Du sempat bertanya, dia sudah tidur. Melihat dia tertidur, Wu Du tidak mengatakan apa-apa lagi, dan segera setelah memastikan semuanya beres, dia naik ke tempat tidur dan berbaring di sebelah Duan Ling.

Sinar matahari sore yang hangat jatuh ke dalam ruangan. Begitu dia tidur sebentar, Duan Ling tiba-tiba berteriak memanggil ayahnya, mengejutkan Wu Du.

“Hei.” Wu Du memberinya guncangan kecil. Duan Ling masih tertidur, dan karena gerakan itu dia berbalik dan melingkarkan tangannya dengan erat di pinggang Wu Du, membenamkan kepalanya di bahu Wu Du, dan bertahan dengan kekuatan yang mengejutkan. Wu Du sudah terbiasa dengan hal ini sekarang; dia berbaring di sana, tidak bergerak sama sekali dengan ekspresi yang agak tak berdaya di wajahnya, tetapi ketika dia melihat ke bawah ke arah Duan Ling dia berpikir bahwa hidup pemuda ini juga tidak mudah. Semua ini tidak ada hubungannya dengannya sejak awal, dan dia hanya datang jauh-jauh ke Tongguan agar dia bisa menemani Wu Du. Setelah sore yang berat, semua kemarahannya telah memudar.

Wu Du mengulurkan tangannya untuk menepuk Duan Ling, seperti cara seseorang menidurkan anaknya. Seolah-olah dia bisa merasakannya dalam mimpinya, cengkeramannya pada Wu Du semakin erat.


“Dari mana asal pemuda di kediaman ini yang mengenal Yao Jing? He Mo ingin saya bertanya pada Anda,” Shang Leguan menanyai Bian Lingbai sambil menyesap teh susunya.

Bian Lingbai terus terang setengah terganggu sampai mati oleh Tangut ini — mereka adalah tamu paling merepotkan yang pernah dimiliki Tongguan. Suatu saat mereka ingin melihat calon pengantin yang masih gadis yang terkurung di kamarnya, kemudian mereka mengganggu pemuda yang datang mengandalkannya untuk berlindung. Dia cukup sering mendengar bahwa orang-orang dari Xiliang tidak beradab dan suka berperang, tanpa rasa malu, dan sekarang dia benar-benar bertemu dengan beberapa orang itu, semua yang dia dengar ternyata benar. Mereka menikahi seorang putri Yao tetapi berpikir untuk membawa anak laki-laki itu pergi bersama mereka juga — sejujurnya dia bahkan tidak bisa membayangkan dari mana kebiasaan mereka ini berasal.

“Dia adalah keponakanku.” Bian Lingbai berhenti sejenak untuk berpikir. “Tapi bukan aku yang menugaskannya sebagai pengawalnya. Orang itu memiliki temperamen yang buruk, jadi tolong maafkan kami jika dia menyinggungmu.”

Shang Leguan mengatakan hmm sebagai persetujuan.

Bian Lingbai melanjutkan, “Anak ini memiliki masa kecil yang sulit, dan dia tidak pernah menikmati sesuatu seperti kemewahan, dan uh.. jika Tuan He ingin menunjukkan rasa hormatnya dan menjadi dekat dengannya, baginya itu akan menjadi berkah, namun…”

“Uang?” Helian Bo memotong pembicaraannya dengan satu kata.

Bian Lingbai baru saja merenungkan bagaimana dia seharusnya memberi harga pada anak itu juga; Markuis Huaiyin tidak membutuhkan uang, jadi ketika mahar Yao Jing tiba, dia hanya perlu mengirimkan beberapa sebagai tanda isyarat ke Jiangzuo. Sekarang jika mereka menyukai pemuda yang cantik itu, Zhao Rong, itu tidak masalah! Mereka hanya perlu menambahkan sedikit lebih banyak ke harga pengantin, dan dengan cara ini dia juga bisa menjilat Shang yang berkuasa saat ini. Agaknya He Mo ini adalah seseorang yang cukup penting juga…

Saat percakapan ini berlanjut, Helian Bo dan Shang Leguan saling bertukar pandang. Shang Leguan memberi Helian Bo sedikit anggukan — lakukan sesuai keinginanmu.

“Namanya?” Helian Bo memegang setengah lengan baju Duan Ling, dan tanpa sadar membaliknya terus menerus di tangannya. Potongan kain itu telah dimasukkan ke dalam lubang hidungnya untuk menghentikan mimisan yang diberikan Wu Du padanya.

“Bian Rong,” kata Bian Lingbai, “dia belum diberi nama kehormatan.”

Helian Bo mengerutkan keningnya. Itu sepertinya tidak cocok dengan apa yang dikatakan Duan Ling padanya. Tapi karena dia sudah beralih dari nama Duan ke nama keluarga lain, itu bukan masalah besar jika itu diubah sekali lagi.

“Uang.” Helian Bo kembali menekankan kata ini pada Shang Leguan.

Shang Leguan memberi isyarat pada Helian Bo untuk tidak mengatakannya lagi, karena dia sudah mengerti. Sekaligus, Bian Lingbai merasa sangat senang — apakah kedua Tangut ini akan kembali untuk menyiapkan uang? Pertama tiga ratus yi emas, lalu bicara tentang “uang, uang”. Yang bisa didengar Bian Lingbai untuk sementara waktu di antara telinganya adalah suara logam, dan denting perak yang dilempar ke sana kemari.

“Um… Tuan Shang.” Bian Lingbai berkata, “Potret itu?”

Helian Bo melambaikan tangannya, dan Shang Leguan mengulangi gerakan itu. Bian Lingbai memahaminya, ini berarti bahwa mungkin Tangut belum menyelesaikan potretnya, jadi dia tidak mendesaknya untuk lebih detail. Dia tidak akan pernah tahu bahwa Helian Bo hanya mengatakan “uang” karena dia pikir Duan Ling kekurangan uang, dan tangan yang melambai berarti tidak akan ada gunanya lagi untuk tiga ratus yi emas itu.


Saat malam tiba, seseorang di luar berbisik, “Tuan Bian?”

Wu Du dengan hati-hati mengangkat kaki Duan Ling dan turun dari tempat tidur untuk membuka pintu. Dia menemukan seorang pria Tangut berdiri di luar dengan pelayan kediaman, yang membawanya ke sini.

“Tuan Shang mengundang Anda dan Tuan Bian untuk berkunjung.”

“Tidak ada waktu.” Wu Du berkata, tidak tertarik, karena telah kehilangan motivasi untuk mengajarkan sesuatu pada orang-orang barbar ini. “Tuan Bian sakit.”

Pria di luar menanyai pelayan Tangut itu, dan begitu pelayan menjawab, pria itu bergegas pergi. Dengan kerutan yang dalam di antara alisnya, Wu Du meninggalkan instruksi bagi pelayan itu untuk membawa makan malam ke kamar mereka sebelum mengirimnya pergi.

Tetapi pada saat dia kembali ke dalam, Duan Ling sudah terbangun. Kejadian di sore itu telah menguras seluruh energinya, dan dia duduk di sana seperti tanaman layu, melirik Wu Du untuk melihat apakah dia masih marah. Wu Du, terlihat sama seperti biasanya. Dia mengambil tongkat panjang di halaman untuk berlatih bertarung.

“Hei, Wu Du.”

“Apa?”

Duan Ling ingin melakukan pembicaraan dengannya, tetapi dia tidak yakin bagaimana memulainya. Dia memeras otaknya sebelum berkata tiba-tiba, “Aku rindu rumah.”

Wu Du berhenti sejenak.

Memang benar Duan Ling sedikit ingin kembali ke Xichuan; tinggal di sini benar-benar tidak nyaman, seolah-olah tidak ada yang terasa benar. Bahkan jika ada Lang Junxia di Xichuan yang ingin membunuhnya, halaman rumah Wu Du di kompleks kediaman kanselir terasa lebih akrab.

“Kalau begitu ayo kita selesaikan sesegera mungkin sehingga kita bisa pergi dari sini,” jawab Wu Du.

Duan Ling mengamati ekspresi wajah Wu Du tetapi tidak tahu apa yang dia pikirkan. “Kapan?”

Wu Du selesai berlatih, membawa tongkat ke sisinya. “Aku akan pergi malam ini.”

“Lalu….” Duan Ling akan mengatakan sesuatu tetapi dia menahannya.

Wu Du meletakkan tongkat itu dan sesuatu muncul dipikirannya — haruskah dia memanfaatkan malam untuk mencuri rahasia dari Bian Lingbai? Tapi bagaimana dengan Duan Ling?

“Haruskah aku pergi denganmu?” Duan Ling bertanya.

Jika Wu Du meninggalkan Duan Ling di rumah, apa yang harus dia lakukan jika Helan Jie muncul nantinya?

“Kenapa Helan Jie melakukan ini?” Duan Ling bertanya, bingung. “Aku tidak pernah melakukan apa pun untuk memprovokasinya.”

“Tatapanmu menyinggung perasaannya.” Wu Du berkata dengan tidak sabar, “Dia ingin membalas dendam padaku, karena itu dia ingin menyakitimu.”

“Oh…” Duan Ling mengangguk.

Di tengah pembicaraan mereka, sekelompok Tangut muncul di pintu lagi. Kewaspadaan muncul di hati Duan Ling, oh tidak, apa yang Helian Bo coba lakukan sekarang?! Dia sebaiknya tidak datang ke sini sambil berteriak “Duan Ling Duan Ling” karena semuanya akan berakhir baginya. Ketika Duan Ling bangun lebih awal, dia datang dengan cerita lain yang sarat dengan cacat untuk diberikan pada Wu Du jika dia melihat sesuatu — bukankah dia dan ayahnya berada di bawah Tongguan membeli bahan obat? Dia hanya akan mengatakan bahwa pangeran Tangut Xiliang juga telah ditangkap oleh para bandit, dan entah bagaimana dia berhasil menyelamatkan si pangeran.

Yang terburuk, dia akan menghentikan Helian Bo berbicara dengan membahas tentang Tangut padanya segera setelah dia muncul. Bagaimanapun, Helian Bo gagap, jadi apa pun yang dikatakan Duan Ling, dia hanya akan mengangguk. Bahkan jika Wu Du curiga, dia tidak akan bisa mendapatkan apa pun darinya.

Namun Helian Bo belum muncul, tetapi Tangut datang untuk membawa dua kotak makan siang penuh makanan, lalu ada dua bongkahan besar lapis lazuli, sepiring emas batangan, sepuluh lembar kulit rusa, dua batang tanduk rusa muda, dan terakhir utusan itu memberinya topi bulu angsa.

Wu Du tidak bisa berkata-kata.

Duan Ling bahkan lebih tidak bisa berkata-kata.

Duan Ling memberi tahu utusan Tangut, “Kembalikan semuanya! Aku tidak membutuhkannya!”

“Kau bisa bahasa Tangut?!” Wu Du bertanya dengan tidak percaya.

Duan Ling menatapnya kosong sejenak.

“Aku pernah… ke Xiliang.” Duan Ling hanya bisa berbohong kepada Wu Du dengan serangkaian kebohongan yang dia buat sebelumnya. “Karena kami harus membeli barang di pasar, aku belajar sedikit. ‘Tentu’ adalah ‘qiji’, ‘terima kasih’ adalah ‘tuji’. Bukankah aku juga bernyanyi di sore hari sebelumnya?”

Wu Du merasa curiga, tapi dia sudah benar-benar bingung.

Utusan Tangut berkata pada Duan Ling, “Yang Mulia Pangeran berkata dia akan menunggumu di luar halaman rumahnya pada tengah malam.”

Dia pergi begitu dia selesai mengatakannya. Duan Ling mengambil topi bulu angsa itu dan menemukan bahwa bulu ekor berwarna biru dari angsa kepala bergaris1 mencuat dari atasnya.

“Apa hal terakhir yang dia katakan?” Wu Du bertanya.

“Aku tidak mengerti.” Duan Ling dengan cepat berpura-pura bodoh.

Wu Du berjalan keluar dan memberi isyarat pada utusan Tangut itu. “Kemarilah, kembali ke sini, jangan hanya mengatakan sesuatu dan pergi. Apa yang kau maksud dengan itu?”

Pria itu pasti telah diberi instruksi sebelumnya oleh Helian Bo, dan segera kabur tanpa jejak.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. "Apa hal terakhir yang dia katakan?" Wu Du bertanya
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments