English Translator : foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta : meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia : Keiyuki17
Editor : _yunda


Buku 1, Chapter 8 Part 2

Bulan ketiga, hari ketujuh belas: Li Jianhong melangkah keluar dari Juyongguan dengan letih, dan dengan satu pertempuran penentuan di dataran dia membuat prajurit di barat daya mengalami kekalahan telak, menewaskan tiga ribu tiga ratus prajurit, menggabungkan enam belas ribu tujuh ratus orang yang menyerah ke dalam pasukannya sendiri. Dia mengikuti pertempuran ini dengan satu dorongan terus menerus yang menguasai enam kota berturut-turut sampai prajuritnya berada di Hanguguan.

“Li Jianhong di sini, aku datang berkunjung.” Li Jianhong bertanya sambil duduk di atas kudanya, “Apakah Zhao Kui ada di sini?”

Pasukan yang bertahan langsung ketakutan, tidak berani keluar untuk bertarung.

“Kenapa kalian begitu takut padanya?” Penjaga gerbang Hanguguan berseru, “Tahan pintunya! Apakah dia akan menumbuhkan sayap dan terbang ke sini?!”

Li Jianhong menahan sebentar sebelum berteriak lagi. “Dia tidak di sini? Maka Aku1 akan tinggal di sini dan menunggunya!”

Dua puluh enam ribu lebih pasukan di bunker di luar Hanguguan; berita kedatangan mereka telah menyebar ke seluruh selatan, dan setiap wilayah mulai menunggu dengan gelisah untuk Jiangzhou memilih satu sisi. Namun gubernur Jiangzhou selama ini menolak untuk mengirim pasukan.

Selama sebulan penuh pengadilan kekaisaran terus mengirimkan bala bantuan; pada saat tanggal lima belas bulan keempat tiba, sudah ada dua ratus lima belas ribu orang yang ditempatkan di Hanguguan.

Sepertinya Li Jianhong telah menunggu selama ini. Dia cukup sabar. Zhao Kui juga menunggu. Dia bahkan lebih sabar dari Li Jianhong.

Saat ini Zhao Kui ada di sana di tenda prajurit di dalam Hanguguan, tetapi tidak ada yang tahu dia ada di sini.

“Jika kau mengirim dua puluh ribu orang ke sana,” kata Wu Du, “itu cukup untuk menginjaknya sampai mati.”

Zhao Kui berkata, “Ini belum waktunya.”

Wu Du menatap peta di dinding. “Aku tidak mengerti.”

“Ada banyak hal yang tidak kau mengerti. Terkadang kau harus mengambil sesuatu dan memikirkannya secara terbalik.”

Wu Du merenungkan ini untuk waktu yang lama.

Zhao Kui melanjutkan, “Apa yang tidak kau mengerti tidak lebih dari alasan mengapa Wuluohou Mu akan berpindah sisi dan bergabung dengan pihak kita.”

“Ya, pria itu…”

“Kau telah menegaskan hal itu berulang kali.”

Dan Wu Du terdiam.

Zhao Kui menambahkan, “Mengapa tidak berpikir tentang faktanya kembali: jika dia bersedia mengkhianati Li Jianhong, itu pasti karena dia memiliki alasannya sendiri, yang membuatnya tidak memiliki pilihan selain mengkhianati Li Jianhong.”

“Wanita tua itu tidak cukup untuk membenarkan alasan ini.” Zhao Kui berkata sambil lalu, “Tentu saja ada hal-hal lain yang membuatnya perlu untuk berbalik — jika hanya karena jika Li Jianhong mengetahuinya, dia akan memenggal kepalanya.”

Wu Du menyipitkan matanya.

“Lapor—” Seorang utusan bergegas ke tenda. “Jiangzhou telah jatuh! Xie You membelot!”

Li Jianhong telah meninggalkan sepuluh ribu pasukan dari Liao di bawah Hanguguan, menciptakan ilusi yang mengesankan dari kekuatan militer yang sangat besar. Kemudian pada malam di mana dia tiba di Hanguguan, dia memimpin pasukan Chen yang menyerah kepadanya di sekitar tikungan Sungai Kuning, dan secara diam-diam bergegas ke Jiangzhou, tidak ada yang lebih bijak. Sementara Jiangzhou masih mengamati perang dengan hati-hati dari kejauhan, Li Jianhong telah berhasil mencapai bayang-bayang dari tembok kota.

Jiangzhou terkenal di dunia karena Zirah Hitamnya; itu selalu terlihat seperti menegakkan hak keluarga kekaisaran untuk memerintah sebagai kewajibannya. Li Jianhong menghentikan kudanya di depan Yangtze yang mengamuk, dengan Zhenshanhe di tangan, menghadapi lima puluh ribu prajurit Zirah Hitam.

“Dengan pedang ini di tanganku,” suara Li Jianhong terdengar jelas dan cerah, “Aku akan menemuimu dalam pertempuran dengan putra-putra Chen Agung yang berdiri di belakangku! Aku tahu bahwa masih ada orang-orang di dunia ini yang lahir bukan untuk menghormati kekuasaan, tidak goyah karena arus — mereka lahir hanya untuk kerajaan ini.”

Tatapan Li Jianhong menyapu mereka semua. “Zhao Kui telah melakukan pengkhianatan. Jika kau tidak akan mengirim pasukanmu untuk membantuku, maka bunuh saja aku di tempat di mana aku berdiri, dan dengan noda merah di sungai ini — ambillah hidupku di tempat aku berdiri. Ayo bertempur! Tidak perlu mengatakan apa pun lagi!”

Semua prajurit berzirah mengangkat perisai mereka, melepaskan raungan yang mengguncang bumi. Seseorang di belakang formasi berkata, “Tunggu sebentar!”

“Yang mulia.” Seorang pria tegap berlari ke depan di antara barisan dengan kuda hitam. “Silakan datang ke kota untuk minum secangkir teh dari Gunung Yuheng.”

Li Jianhong mengangkat helm harimaunya sedikit, memperlihatkan wajahnya yang tampan, menatap mata pria itu.

“Xie You, bagaimana kabarmu akhir-akhir ini? Ayahku akan segera meninggal! Di bawah tekanan para pejabat dengan pengaruh yang terlalu besar, adik laki-lakiku telah mengeluarkan dekrit kekaisaran untuk meneriakiku. Apakah kamu akan membantuku atau tidak?”

Xie You berkata dengan suara rendah. “Semangat saya masih tetap ada; hari itu panjang. ‘Alam yang makmur; kerajaan yang mulia ‘, saya akan mengetahuinya ketika saya melihatnya. Yang Mulia, silakan datang ke kota, dan mari kita bicara.”

Zirah Hitam bergerak mundur secara teratur ke kedua sisi, meninggalkan jalur di mana Li Jianhong dapat memasuki kota. Pada hari itu juga, kota Jiangzhou mengumumkan pembelotan2 mereka ke Li Jianhong.


Bulan kelima, Hari kelima: hari Festival Perahu Naga.

Bunga persik di Shangjing baru mulai bermekaran, dahannya sangat subur dan hijau. Saat Duan Ling pulang, dia menerima surat kedua.

Gelombang biru Jiangzhou melonjak, banjir; Lautan awan di Yuheng membentang tanpa batas. Di puncak gunung, di mataku, utara yang luas terhalang. Kita berbagi langit tapi suaraku tidak dapat menjangkaumu; berharap aku dapat menjadi cahaya bulan yang menyinarimu. Aku akan meminjam sedikit pengawal pribadi masa depanmu — dia cukup berguna. Selesai.

Bakarlah!

Ketika berita datang dari selatan, itu tentang Li Jianhong yang merebut dua belas kota berturut-turut, Jiangzhou menyerah tanpa syarat, panglima tertinggi prajurit Jiangzhou, Xie You, menyerah, dan Li Jianhong memindahkan pasukannya ke Jianmenguan.

Duan Ling menangkap referensi “pengawal pribadi”. Secara historis, prajurit Jiangzhou hanya mempertahankan garis keturunan langsung dari kekaisaran, dan tidak peduli berapa kali sudah diatur ulang dan dibentuk kembali, kesetiaannya tetap pada rumah tangga kekaisaran. Tapi bahkan jika kaisar sendiri muncul dengan Token Harimau, dia tetap tidak akan diizinkan untuk menggunakannya. Hanya token yang diturunkan melalui dinasti, dan di atas itu, dipegang oleh penerus tahta yang sah, dapat memobilisasi mereka sesuka hati.

Kemungkinan besar dia menangkap Jiangzhou. Sekarang Li Jianhong sudah menambahkan lima puluh ribu pasukan Jiangzhou ke barisannya, dan terus bergerak maju, pasukannya sekarang akan menghadapi benteng alami terakhir sebelum mencapai Xichuan.

Dan bahkan setelah sekian lama, kepala yang diinginkan Zhao Kui masih belum ada di sini. Bahkan jika itu tiba sekarang, dia akan kehabisan waktu untuk menggunakannya. Jika dia memilih untuk mempertahankan Hanguguan sampai akhir, maka Li Jianhong akan dapat menguasai semua wilayah di belakang garis depannya sekaligus. Zhao Kui tidak memiliki pilihan lain selain mengerahkan kembali pasukannya dan berbaris ke selatan untuk menghadapi Li Jianhong secara langsung.

“Kamu tahu mengapa Zhao Kui memindahkan ibu kota lagi dan lagi, mengapa dia lebih memilih lari ke Xichuan dengan ayahku daripada mendirikan ibu kota di Jiangzhou?” Li Jianghong berkata pada Xie You, sebagai pemimpin prajurit, saat mereka berhenti di depan Jianmenguan.

Xie You diam. Alasan mengapa Zhao Kui memindahkan ibu kota dan menghindari Jiangzhou tentu saja karena dia tidak ingin ditindas oleh Zirah Hitam. Jika dia akan mendirikan ibu kota baru di Jiangzhou, bagaimana dia bisa melakukan kudeta? Kata-kata Li Jianhong juga menyiratkan bahwa dia menyalahkan Xie You, mempertanyakan mengapa dia tidak bertindak lebih awal.

“Katakan sesuatu.” Li Jianhong memberikan Xie You sebuah tendangan.

“Aku tidak tahu bagaimana mengatakannya; hanya tahu cara membunuh. Sudah lama sekali aku tidak membunuh siapa pun.”

Li Jianhong mengangkat kepalanya untuk mengalihkan perhatiannya ke luar jalur, bergumam, “Kita harus mengambil tipu muslihat dan bukan dengan paksaan.”

Orang-orang Zhao Kui sudah ada di sini, menjaga tempat itu dengan kekuatan ilmu bumi, tapi Zhao Kui sendiri butuh waktu lama untuk muncul.

Malam yang panjang penuh dengan mimpi.” Xie You berkata, “Semakin lama kita menunggu, semakin banyak hal yang salah.”

“Kita tidak bisa melewatinya.” Li Jianhong menggelengkan kepalanya, bergumam, “Jadi kita harus mencari cara lain. Masih ada tahun-tahun di depan kita; kita tidak boleh menyia-nyiakan nyawa Zirah Hitam di sini dengan sia-sia. Dan aku juga tidak ingin melakukan pembantaian yang tidak diperlukan lagi. Anggap saja kita menyimpan karma baik untuk Chen yang Agung.”

“Itu tidak seperti dirimu.” Xie You sekilas  menembak Li Jianhong.

“Aku memiliki seorang putra,” kata Li Jianhong pada Xie You.

“Aku tahu. Ayo mundur sekarang.”

Seluruh Zirah Hitam dan pasukan barat daya bergerak mundur, mundur ke dua belas mil sebelum Jianmenguan.


Perang di selatan menemui jalan buntu. Orang dahulu biasa mengatakan bahwa benteng alam paling aman yang ada adalah Jianmenguan, dan Zhao Kui memang telah membuat langkah yang baik ketika dia mengantar keluarga kekaisaran ke ibu kota baru. Jianmenguan tidak menguntungkan bagi penyerang dan dapat dengan mudah dipertahankan, dan tidak ada jalan pintas ke Xichuan selain dari Jalan Hanzhong dan Jianmenguan. Selama kedua jalur ini diamankan, semua jalan menuju Xichuan secara efektif dilarang.

Di bawah jalur ada jeram sungai yang mematikan, dan medan di sekitarnya tidak lain adalah tebing yang terjal dan pegunungan yang menjulang tinggi. Zhao Kui sudah memasang banyak jebakan di kedua sisi jalur, dan jika Li Jianhong akan melemparkan semua pasukannya ke sana dalam pertempuran yang putus asa, dia bahkan tidak memiliki peluang tiga dari sepuluh untuk menang. Sementara Zhao Kui masih menunggu, pihak Li JIanhong sudah terancam oleh krisis yang akan segera terjadi di semua sisi.

Semua mata memperhatikan konflik ini — keberhasilan atau kegagalan Li Jianhong relevan dengan keseimbangan antara suku Han, Khitan, Xiqian, dan Mongol. Jika Jianmenguan tidak segera jatuh kepadanya, maka pasukan utamanya tidak akan dapat memasuki Xichuan, dengan demikian Chen yang Agung dari selatan akan terbelah menjadi dua oleh perang ini: Chen Barat, Zhao Kui dan Chen Timur yang akan memisahkan diri ke Li Jianhong. Chen akan hancur berkeping-keping karena perang saudara ini dan memikat musuh yang lebih kuat.

“Dan jika dia tidak bisa menangkapnya?”

“Maka mereka selesai,” seorang pemuda keturunan asing berkata dengan simpatik, “Bagaimana Liao bisa berdiri diam dengan melihat mereka terpisah lagi?”

“Mereka membuat orang Mongolia menginginkan tanah mereka dari utara.” orang lain menambahkan, “Dan Administrasi Selatan pasti akan mengambil Jiangnan sebelum itu. Li Jianhong sudah kehilangan dukungan dari Xichuan, dan Zirah Hitam hanya akan bertempur dalam perang saudara, bukan? Mereka menjaga putra langit. Mereka tidak akan bergerak melampaui Yubigian, dan mereka tidak pandai dalam perang gerilya atau perang atrisi. Begitu Liao yang Agung berbaris ke selatan menuju Jiangnan lagi, mereka akan mengambil segalanya, seperti angin musim gugur menyapu dedaunan yang berguguran…”

Para anak muda di Akademi Biyong sedang berlatih memanah; sejak invasi Mongolia ke Shangjing, kelas untuk keterampilan bela diri sudah mengambil tempat yang menonjol dalam pembelajaran mereka. Tidak ada yang ingin menunggu tanpa daya saat mereka dibantai. Setiap orang mulai menganggap serius belajar memanah sambil berkuda.

Mendengarkan diskusi yang terjadi di sekelilingnya, Duan Ling tetap diam.

“Jika mereka terpisah lagi,” yang lain menambahkan, “Li Jianhong akan menjadi momok dalam sejarah Chen Selatan.”

Liao melihat Yuan berdiri di belakang mereka dengan sangat waspada; dalam beberapa tahun terakhir, orang-orang Mongolia sudah menunjukkan bahwa mereka menunggu kesempatan untuk berbaris ke selatan, menginginkan tanah tetangga mereka. Begitu selatan turun ke dalam kekacauan, hal pertama yang harus dilakukan keluarga kekaisaran Yelü adalah meluncurkan ekspedisi selatan lainnya, pertama mencaplok sisi selatan dataran tengah seperti daerah di timur Yangtze, kemudian menggali akar mereka sebelumnya perlahan mengambil Jingzhou dan Xichuan. Dengan Tembok Besar sebagai perbatasan, mereka dapat menahan invasi Mongolia.

Li Jianhong mengincar Xichuan, Kerajaan Liao mengawasi selatan, dan orang-orang Mongolia mengarahkan pandangan mereka ke Shangjing dan utara. Belalang sembah memburu jangkrik dan tidak tahu tentang oriole yang menatap punggungnya; kepakan sayap kupu-kupu ini pada akhirnya dapat menyebabkan topan.

Ketika kelas memanah mereka selesai, para anak muda masih mendiskusikan susunan di selatan tapi Duan Ling sudah kehilangan minat dalam percakapan mereka. Dalam beberapa hari terakhir, pada awalnya banyak kabar baik datang dari selatan, tapi kemudian ada lebih banyak kabar buruk; jika Li Jianhong tidak dapat mengambil Jianmenguan tahun ini, tidak dapat memasuki Xichuan, dia akan berakhir dengan musuh di kedua sisinya.

“Mungkin Yelü Dashi tahu ini akan terjadi selama ini.” Saat Cai Yan kembali ke kamar mereka, katanya tiba-tiba.

“Apa?” Duan Ling masih merenung, dan kata seru Cai Yan sudah menariknya dari pikirannya.

“Uh huh. Itu mungkin, tentu. Tapi dia mungkin tidak bisa mengambil keputusan akhir dalam banyak keputusan ini. Aku pikir Han Weiyong akan mengambil kesempatan ini untuk mengirim pasukan ke selatan dan merebut wilayah kedaulatan di selatan Sungai Huai.”

“Wilayah kedaulatan,” kata Cai Yan.

Duan Ling menyadari bahwa Cai Yan sebenarnya adalah Khitan, lalu mengoreksi dirinya sendiri, “Wilayah kedaulatan Han.”

“Kapan ayahmu akan kembali?”

“Aku tidak tahu. Selatan sudah menutup informasi keluar. Aku pikir dia akan bisa menjaga dirinya sendiri tetap aman.”

Cai Yan mengangguk. Tepat setelah mereka berdua selesai mencuci muka, bel di halaman mulai berdering; tiga kali, tiga kali, dan sekali, tanda untuk memberi tahu para anak muda bahwa sesuatu yang penting sudah terjadi dan mereka harus berkumpul. Mereka meninggalkan kamar mereka untuk berbaris di area di depan aula utama.

Yelü Dashi ada di sini; Pangeran Utara datang begitu tiba-tiba sudah membuat seluruh Akademi Biyong tidak menyadarinya. Ketua Tang berada di depan prosesi memimpin jalan sementara Yelü Dashi, Han Jieli, dan seorang pria muda berpakaian mewah melangkah ke aula utama, dengan Yelü Dashi dan Han Jieli mengikuti pemuda itu.

Pria muda itu memiliki fitur yang bagus dan dia dipenuhi dengan aura yang mulia; Duan Ling dapat merasakannya hanya dengan pandangan sekilas — statusnya bahkan lebih tinggi daripada Han Jieli dan Yelü Dashi! Dan di negara bagian Liao, satu-satunya orang yang berdiri lebih tinggi dari Yelü Dashi hanyalah satu orang: Yelü Zongzhen.

“Yang Mulia.”

Seseorang di Akademi Biyong sudah mengenali Yelü Zongzhen dan mencoba memberi hormat segera, tapi Yelü Zongzhen tampaknya cukup santai dan mudah didekati. Dia tersenyum pada siswanya. “Kamu boleh mengabaikan formalitas.”

Dilihat dari penampilannya, Yelü Zongzhen tidak jauh lebih tua dari Cai Yan. Dengan tangan tergenggam di belakang punggung, dia berjalan di baris pertama dan berbicara pada siswa satu per satu. Dia mengajukan pertanyaan dan siswa menjawab.

Yelü Zongzhen memperhatikan tasbih di pergelangan tangan siswa. “Keluargamu juga penganut agama Buddha?”

Duan Ling segera melepas liontin kantong merah dari lehernya, tapi sudah terlambat baginya kembali ke kamarnya untuk menyembunyikannya. Tepat pada saat itu, Cai Yan menepuk punggung tangan Duan Ling dengan dua jari, dan Duan Ling mengendurkan cengkeramannya. Cai Yan kemudian mengambil busur giok dan membungkuk untuk menghaluskan lipatan di gaunnya. Ketika dia berdiri tegak lagi, dia memasukkan kantong merah itu kembali ke tangan Duan Ling, dan Duan Ling mengelusnya dengan ibu jari untuk menemukan bahwa sekarang ada satu tembaga di dalam kantong itu. Alarm mulai berbunyi di kepalanya — sepertinya Cai Yan tahu apa yang ada di pikirannya, tapi dia memilih untuk tidak mengungkapkannya di tempat terbuka.

Saat giliran Duan Ling, dia melangkah maju. Yelü Zongzhen mengamati ekspresi Duan Ling, dan tersenyum padanya.

“Aku mengenalmu, kamu dipanggil…” Han Jieli cukup frustrasi karena entah bagaimana dia tidak dapat mengingat siapa nama Duan Ling.

“Duan Ling,” kata Duan Ling sambil tersenyum.

“Benar, benar.” Han Jieli menjawab, “Orang yang memukul Borjigin.”

Yelü Zongzhen mulai tertawa. “Oh, tapi kamu memang telah membalas Zhen3.”

Yelü Zongzhen dan Duan Ling saling menilai satu sama lain. “Apa pekerjaan keluargamu?”

“Kami menjalankan bisnis perdagangan utara-selatan.”

“Apa ini?” Yelü Zongzhen memperhatikan kantong yang tergantung di leher Duan Ling.

“Ini dari ayahku.” Duan Ling mengeluarkan tembaga itu dan menunjukkannya padanya.

Semua orang mulai tertawa.

Yelü Zongzhen mengangguk, dan dia masih ingin menanyakan beberapa hal lagi tetapi dia memperhatikan bahwa Cai Yan sedang mengintip dari barisan belakang.

Yelü Dashi angkat bicara, “Itu adalah adik Cai Wen.”

Yelü Zongzhen mengerti saat itu, dan memanggil Cai Yan. Karena Cai Wen sudah mengorbankan dirinya untuk melindungi Shangjing, Yelü Zongzhen memberinya beberapa kata yang baik untuk menghiburnya. Duan Ling melangkah ke satu sisi, mengamati mereka. Sebelumnya, dia curiga bahwa Yelü Dashi ada di sini untuk mencarinya, tapi sekarang setelah dia mengawasi mereka sejenak, tampaknya tidak seperti itu. Yelü Zongzhen sepertinya tidak terlalu tertarik dengan latar belakang keluarga semua orang. Alih-alih, dia sepertinya hanya mencoba menemukan seseorang yang memberi kesan baik padanya pada pandangan pertama; ketika seorang anak muda tampan melangkah, dia akan berbicara dengannya lebih banyak. Sisanya hanya mendapat anggukan sebelum dia melanjutkan.

Setelah Yelü Zongzhen bertemu dengan semua orang di dalam akademi, Ketua Tang memberi tahu para siswanya bahwa mereka boleh pergi. Saat mereka melangkah keluar dari aula utama, Duan Ling teringat lengkungan giok dan melihat ke atas, menatap mata Cai Yan; dia tiba-tiba merasa bahwa Cai Yan sudah melihat menembus dirinya.

“Apa kau menginginkannya kembali?” Cai Yan berkata, “Itu tembaga daruratku.”

Tentu saja Duan Ling akan mengembalikannya. Mereka baru akan menukar barang mereka saat Ketua Tang memanggil dari koridor, “Cai Yan, Duan Ling, pergilah ke sayap samping. Aku memiliki instruksi untuk kalian.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Aku = Pangeran.
  2. Pembelotan adalah orang yang menarik persekutuan dengan suatu negara dan kemudian bersekutu dengan negara lain.
  3. “Zhen” adalah bahasa Cina kuno yang setara dengan “kami” kekaisaran / kerajaan. Itu tertulis 朕, dan itu berarti “aku”. Ini sebenarnya adalah “aku” yang asli. Tapi karena kaisar menganggapnya sebagai kata ganti, tidak ada orang lain yang bisa menggunakannya.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments