English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Proofreader: Rusma


Buku 5, Bab 44 Bagian 2


Tetapi keesokan paginya, matahari terbit seperti biasanya, dan tidak ada yang tahu mereka ada di sini seperti yang dikatakan Zheng Yan kepadanya. Pada saat Duan Ling membuka matanya, sudah hampir tengah hari dan Wu Du masih tertidur.

“Hei.” Duan Ling dengan ringan mengguncang Wu Du, dan Wu Du menggumamkan jawaban, lalu dia memeriksa dahi Wu Du untuk menemukan bahwa demamnya sudah hilang. Wu Du meraih untuk menahannya, tetapi Duan Ling menguap dan melepaskan pelukannya, ingin keluar untuk melihat apakah ada makanan.

Begitu Duan Ling keluar di halaman, dia ingat bahwa Li Yanqiu sedang tidur di kamar lain, dan sangat sunyi sehingga dia tidak bisa menahan perasaan gugup karenanya. Dia menuju ke sana dan membuka pintu. Li Yanqiui sedang berbaring di dipan, berpakaian serba putih, dan dia melepaskan selimutnya.

“Paman?” Duan Ling naik ke tempat tidur.

Setengah tertidur, Li Yanqiu menggumamkan sesuatu sebagai jawaban. Dia merangkul Duan Ling dan menariknya ke tempat tidur untuk berbaring di sampingnya. Duan Ling menghela nafas lega. Dia tidak tahu mengapa, tetapi dia selalu mengkhawatirkan Li Yanqiu. Dia meraih pergelangan tangan Li Yanqiu untuk memeriksa denyut nadinya, tetapi Li Yanqiu justru meraih tangannya dan memasukkannya ke dalam selimut.

“Berhentilah memeriksa denyut nadiku.” Li Yanqiu benar-benar terdiam melihat perilaku ini. “Sudah berapa kali kau memeriksanya? Apa aku tampak sakit seperti itu?”

Duan Ling tersenyum, dan Li Yanqiu sudah bangun sekarang; alih-alih bangun, dia hanya memeluk Duan Ling dan tetap di tempat tidur.

“Kau baru saja kembali dan belum dapat tidur dengan nyenyak,” kata Li Yanqiu. “Kau hanya tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan dirimu sendiri jika kau tidak sibuk.”

Duan Ling bangun lalu menimba air jadi dia bisa menunggu Li Yanqiu saat dia mandi. Li Yanqiu berkata, “Aneh, kalau dipikir-pikir. Aku tidak bisa tidur nyenyak di istana, tapi sekarang aku hidup dengan teh murah dan makanan sederhana di sini, aku benar-benar tidur lebih nyenyak.”

Duan Ling curiga mungkin ada yang salah dengan obat yang diresepkan untuknya, dan dia agak ketakutan tentang semuanya. Li Yanqiu telah mengenakan jubah dari kain biasa, tetapi aura agungnya tidak berubah sedikit pun saat dia duduk di bawah tenda, berpikir sambil menatap ke angkasa. Duan Ling pergi untuk membangunkan Wu Du kemudian, menyekanya dan mengganti tapalnya. Ketika dia melakukan ini, dia tiba-tiba mendengar orang berbicara di halaman.

Seorang pria besar datang hari ini, terlihat gagah dan bersemangat. Ada senyum bodoh di wajahnya saat dia berkata kepada Li Yanqiu, “Bos, bagaimana makanannya kemarin?”

“Terima kasih atas semua kerja kerasmu,” jawab Li Yanqiu.

“Selama itu bagus… selama itu bagus.” Pria besar itu terus mengangguk ketika dia membuka kotak makanan lain. “Fengfeng mengatakan bahwa ada dua tuan lagi di sini hari ini, jadi aku membawakanmu makanan tambahan, bos.”

“Dan siapa ini?” Wu Du bertanya pelan dengan cemberut.

“Aku ingat dia,” Duan Ling balas berbisik. “Dia dari Kedai Mie Terbaik di Dunia. Asisten pemilik.”

Pria besar itu meletakkan makanannya. Dia akan pergi ketika Duan Ling membantu Wu Du di luar, jadi pria besar itu hanya tertawa jail ke arah Duan Ling — ternyata, dia benar-benar bodoh. Duan Ling berterima kasih padanya, dan pria besar itu membungkuk. Ketika dia menyadari bahwa Wu Du sepertinya tidak dalam suasana hati yang baik, dia memanjat dinding dengan kaki yang ceroboh.

“Akankah pria itu mengatakan sesuatu?” Kata Duan Ling.

Li Yanqiu berkata, “Dia adalah pelayan pendamping masa kecil Duan Zifeng, namanya Aheng. Dia telah bersama Duan Zifeng selama bertahun-tahun, jadi tidak perlu khawatir tentangnya.”

Ada ayam, lumpia sayur, hati babi goreng dengan daun bawang, dan sepiring besar penuh kubis goreng di makan siang yang disediakan Aheng. Sudah lama sejak Duan Ling memiliki sesuatu yang baik; dia segera mengatur meja, duduk di seberang Li Yanqiu dan mulai makan. Sementara itu, Wu Du mengambil mangkuk dan duduk di bawah tenda untuk makan.

“Ayo, untungnya kau sudah kembali.” Li Yanqiu mengangkat cangkir anggurnya dan menyentuhkan ujungnya ke cangkir Duan Ling. “Sekarang kau sudah kembali, jangan pergi lagi. Minumlah.”

Duan Ling berkata, “Akhirnya aku kembali.”

Li Yanqiu mengangkat cangkir anggurnya jauh ke arah Wu Du. Wu Du masih terluka dan Duan Ling tidak mengizinkannya minum alkohol, jadi dia mengangkat cangkir tehnya sebagai jawaban.

“Wu Du terluka, jadi berapa banyak kekuatan yang tersisa?” Li Yanqiu bertanya.

“Tidak masalah,” jawab Wu Du. “Aku akan lebih baik dalam beberapa hari.”

Itu benar-benar bukan masalah, dan bukan seolah-olah Wu Du hanya mengatakannya begitu saja. Itu karena pada dasarnya tidak ada lagi yang cocok dengan keahliannya.

“Kalian berdua sebaiknya beristirahat di sini sebentar. Begitu Zheng Yan menyelesaikan penyelidikannya, kita semua bisa muncul bersama.”

“Paman.” Duan Ling meletakkan cangkirnya dan berkata, sepertinya agak gelisah, “Apa yang harus kulakukan sekarang?”

“Kau bisa melakukan apapun yang kau mau.”

“Mengapa tidak ada penjagaan Zirah Hitam di luar? Apakah Xie You belum tahu tentang ini? Ini terlalu berbahaya.”

“Itu karena aku tidak ingin memberitahunya.”

Duan Ling tidak menyelanya. Dia tahu Li Yanqiu akan memberitahukan rencananya.

“Tidak mengatakannya pada Xie You bukan karena aku mencurigainya, tapi karena aku khawatir penyebaran Zirah Hitam dapat mewaspadakan Mu Kuangda; itu akan merusak rencana kita. Fakta bahwa Mu Kuangda dan Han Weiyong telah bersekongkol bersama di Shangjing, dengan demikian melakukan kejahatan membunuh ayahmu, pada dasarnya telah dipastikan. Tapi apakah ada orang lain yang terlibat atau tidak… sekarang itu cukup menjadi pertanyaan. Itulah tepatnya mengapa aku tidak langsung menyingkirkan Mu Kuangda. Han Bin berkolusi dengannya sekarang, jadi jika aku memanggil Mu Kuangda dan menyita propertinya, aku pasti dapat menemukan korespondensi tertulis antara dirinya dan para komplotannya.”

Sekarang Duan Ling mengerti – jika surat-surat itu jatuh ke tangan klan Li, bagian dari konspirasi itu akan menjadi gelisah. Beri keluarga Li waktu untuk membebaskan tangan mereka, tidak diragukan lagi mereka akan berurusan dengan orang-orang itu.

Jadi Han Bin tidak memiliki pilihan selain melakukan kudeta, atau mengambil pasukannya dan menjadi penipu. Adapun untuk memanggil seorang penjaga perbatasan kembali ke Jiangzhou dan membunuhnya begitu saja, untuk seorang prajurit yang berjaga di perbatasan, itu hampir tidak mungkin.

“Sebenarnya, kita bisa membunuhnya,” kata Duan Ling. “Sama seperti yang kita lakukan dengan Bian Lingbai.”

“Kematian Bian Lingbai telah membuatnya waspada. Bajingan itu sedang dalam proses melatih pasukan bunuh diri. Jika kita gagal membunuhnya pada upaya pertama, itu akan menyebabkan lebih banyak masalah.”

Tidak ada yang dapat dilakukan Duan Ling selain mengangguk. Li Yanqiu melanjutkan, “Han Bin akan tiba di Jiangzhou sore ini, dan memasuki kota untuk menghadiri upacara pemakaman. Pada titik ini, Kantor Sekretariat dan Xie You akan mencoba yang terbaik untuk menentang ini, dan tidak akan mengizinkannya masuk ke kota dengan pasukannya.” Tetapi Mu Kuangda membutuhkannya untuk memasuki kota — jika tidak, dia tidak akan memiliki modal untuk bersaing dengan Xie You.

“Aku mengatakan kepada Zheng Yan untuk mengawasi mereka secara rahasia. Cari tahu siapa yang mendukung Mu Kuangda. Tidak diragukan lagi mereka adalah kaki tangannya.”

“Lalu apa?” Duan Ling bertanya, “bagaimana kau akan menyelesaikan semuanya?”

“Mu Kuangda sudah memiliki bukti tentang penipu itu. Jika dia ingin menyingkirkannya, yang terbaik adalah melakukannya sebelum penipu itu naik takhta. Lebih baik Mu Kuangda mengatakannya daripada kau yang mengatakannya — dia teliti dan pasti akan memberikan istana kekaisaran penjelasan yang masuk akal.”

“Tapi kemudian, tidak ada yang tersisa untuk menggantikan tahta.”

“Permaisuri sedang mengandung,” jawab Li Yanqiu.

Duan Ling benar-benar terpana. Milik siapa itu?

Dia hampir mengatakannya di sana, tetapi menyadari bahwa ini adalah sesuatu yang tidak boleh dia tanyakan, dia berhenti tepat waktu.

Setelah Wu Du menghabiskan satu mangkuk makanan, dia meletakkan mangkuk itu di lantai di depannya, lalu dia berbalik dan masuk ke dalam, menutup pintu di belakangnya, dengan bijaksana tidak mendengarkan lagi.

“Kemudian setelah dia menyingkirkan si penipu,” Li Yanqiu melanjutkan, “kita bisa meninggalkan petunjuk pada Wuluohou Mu. Wuluohou Mu berjanji untuk bersaksi bahwa penipu itu adalah tipuan yang digunakan Mu Kuangda untuk membodohi semua orang setelah menyuap Wuluohou Mu, dalam rencana yang dikolaborasikan oleh Zhao Kui dan Mu Kuangda.”

“Saat itulah kita memancing Mu Kuangda dan Han Bin ke istana,” Li Yanqiu menambahkan dengan santai, “sementara keduanya masih meremehkan musuh mereka, kita akan menyuruh Zheng Yan dan Wu Du membunuh Han Bin bersama-sama, membubarkan kepemimpinan militernya, lalu mengadakan pengadilan dan memberikan penilaian kita pada keduanya.”

Duan Ling terdiam.

Dia sangat terkejut bahwa Li Yanqiu akan melakukan kesepakatan kotor pada Mu Kuangda, karena itu adalah metode yang tepat yang cenderung disukai Mu Kuangda untuk menjebaknya. Untuk berpikir bahwa pada akhirnya Mu Kuangda akan jatuh untuk sesuatu yang bahkan tidak dia lakukan. Sungguh cara yang tidak adil dan tak terlukiskan.

“Tunggu sebentar.” Rencana ini terlalu berisiko, pikir Duan Ling. Tetapi mengikuti alur pemikiran Li Yanqiu, tampaknya itu sangat normal. Selama Mu Kuangda dan Han Bin dapat berkonspirasi untuk mengendalikan istana kekaisaran, mereka pasti akan menurunkan kewaspadaan mereka. Li Yanqiu bergerak ketika keduanya baru saja menemukan kesuksesan yang akan memberinya peluang menang tertinggi.

“Tapi Kanselir Mu pasti mengambil tindakan pencegahan lainnya,” kata Duan Ling.

“Ya,” Li Yanqiu terlihat termenung. Dia mengangguk, dan berkata, “Mengenal dia sepertimu, menurutmu tindakan pencegahan apa yang dia ambil?”

“Ketika harus memaksa tangannya melawan Cai Yan… kurasa tidak ada yang salah dengan itu. Tapi begitu dia berhasil menggulingkan Cai Yan, dia akan pergi mencari Chang Pin, dan juga Chang Liujun. Jika dia tidak mengikat ujung yang longgar itu, dia akan merasa gelisah.”

“Jadi dia akan percaya bahwa Chang Pin dan Chang Liujun jatuh ke tangan Yao Fu. Dan tujuan perjalanan Yao Fu ke Jiangzhou adalah untuk menyelidiki upaya pembunuhannya, untuk menemukanmu secepat mungkin, dan untuk menempatkanmu di atas takhta.”

“Jadi begitu… Lalu, apakah bibi tahu?”

“Baik dia maupun Yao Fu tidak tahu. Satu-satunya orang yang tahu aku masih hidup adalah kau, aku, Wu Du, dan Zheng Yan. Bahkan pemilik Kedai Mie Terbaik di Dunia tidak tahu siapa aku.”

Duan Ling terkejut mengetahui bahwa Li Yanqiu telah berhasil menyimpan informasi ini kepada sekelompok kecil orang!

“Dengan pertemuanmu sebelumnya di Huiayin, mereka sudah tahu bahwa kau adalah putra mahkota. Yang aku katakan kepada Yao Fu dan saudara perempuanku adalah bahwa aku akan bergerak melawan Mu Kuangda secepat mungkin. Bibimu membantuku membuat lengkungan giok palsu untuk menggantikan yang asli yang kuberikan padamu. Tapi mereka berdua mungkin tidak pernah berpikir bahwa aku juga akan memalsukan kematianku. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, maka utusan dari Huaiyin seharusnya sudah pergi ke Ye – hanya saja kau mengambil jalan yang berbeda.”

“Artinya, bibi tahu bahwa aku akan kembali Jiangzhou.”

Li Yanqiu memberinya anggukan lambat.

Li Yanqiu melanjutkan, “Menurut apa yang diketahui Zheng Yan, bibimu mencurigai bahwa penipu atau Mu Kuangda meracuniku. Saat ini, dia dan Yao Fu diam-diam menyelidiki pengobatan yang telah kuminum selama bertahun-tahun.”

“Siapa yang ada di sisimu hari itu, paman?” Duan Ling bertanya.

“Zheng Yan, permaisuri, dan penipu itu juga.” Li Yanqiu mengangkat alis.

“Artinya, bahkan Yao Fu adalah tersangka.”

“Kau sangat pintar. Mu Kuangda sudah mulai mencurigai Zheng Yan.”

Duan Ling tidak mengatakan lebih banyak. Makanan ini penuh dengan makanan enak dan lezat, tetapi dia tidak bisa merasakan apapun sama sekali.

Mereka menghabiskan makanan dan mulai minum teh. Saat itulah Duan Ling berkata, “Mengandalkan Zheng Yan saja mungkin tidak bisa memberimu banyak informasi. Cerita di dalamnya terlalu rumit. Tahun lalu, Master Fei Hongde memberiku ide. Kebetulan aku bisa menggunakannya sekarang.”

Alis Li Yanqiu menyatu. Untuk berpikir bahwa Duan Ling berputar-putar sepanjang hari tetapi pada akhirnya tidak bisa duduk diam.


Sore itu, Duan Ling mendapat perasaan berbeda bahwa pertahanan kota Jiangzhou telah diperketat; pita putih berkabung menggantung di luar setiap pintu dan ada tempat pasukan Zirah Hitam menginterogasi orang.

“Ini terlalu berisiko.” Wu Du belum sembuh total, tetapi untungnya dia tidak terluka di tempat yang kentara. Namun ada perban yang membalut tangannya.

“Itu tidak berisiko,” kata Duan Ling. “Sejak Chang Liujun datang untuk mencari suaka bersama kita, pada dasarnya kita tidak memiliki musuh lagi.”

“Aku yang tidak punya musuh. Kau punya. Konflik para terpelajar jauh lebih menakutkan daripada pembunuh yang saling menikam.”

“Apa kau tidak percaya aku bisa membodohinya?”

“Aku percaya padamu. Tapi kita masih harus sangat berhati-hati.”

Jika ada orang di dunia ini yang bisa membuat Duan Ling cemas, Mu Kuangda pastilah orangnya. Duan Ling adalah hasil dari ajarannya, namun sekarang dia harus kembali dan berurusan dengan masternya sendiri, yang bagi Duan Ling merupakan tantangan besar. Meskipun Mu Kuangda tidak mengajarinya banyak hal secara langsung selama dua tahun yang dia habiskan di kediaman Mu, dia telah mengajari Duan Ling bagaimana berperilaku sebagai pribadi selama ini.

Terkadang, terpikir oleh Duan Ling bahwa, bahkan jika Mu Kuangda meninggal karena ini, dia mungkin telah mencapai tujuannya, karena Duan Ling dan Huang Jian sama-sama adalah muridnya. Di masa depan, ketika dia berada di posisi itu, filosofinya tentang bagaimana memerintah suatu negara pada dasarnya akan sama dengan yang diajarkan Mu Kuangda kepadanya.

Duan Ling telah menggunakan semua kemampuannya untuk meyakinkan Li Yanqiu. Chang Liujun tidak berada di kediaman kanselir sekarang, dan Duan Ling memiliki Wu Du. Bahkan jika dia tidak berhasil membodohi Mu Kuangda, bukan berarti Mu Kuangda dapat melakukan apapun padanya. Satu-satunya cara dia bisa memberi mereka pukulan terakhir yang menentukan adalah mengumpulkan cukup bukti, termasuk surat-surat antara Han Bin dan Mu Kuangda.

Mu Kuangda tidak memiliki siapa pun yang dapat dia gunakan saat ini, jadi meskipun dia meragukan kesetiaan Duan Ling, dia tidak memiliki pilihan selain menggunakannya. Bahkan jika Mu Kuangda ingin membunuhnya, dengan Wu Du di sekitar, apa yang bisa dia lakukan?

Semakin Duan Ling memikirkannya, semakin dia menyadari bahwa Fei Hongde benar dalam penilaiannya. Selama dia cukup pintar dalam memperlakukan seluruh perkara, Mu Kuangda pasti akan mempercayainya lagi.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Rusma

Meowzai

Leave a Reply