Penerjemah: Keiyuki17
Editor: Jeffery Liu


Xiang Shu akhirnya berkata, “Terima kasih sudah menyelamatkanku.”

Chen Xing sedikit kebingungan dengan ucapan terima kasih yang tidak terduga ini. Xiang Shu bukanlah anjing liar, dan pada awalnya, perilakunya mungkin hanya karena Chen Xing telah menggunakan metode yang salah untuk menghadapinya. Dia mulai tumbuh lebih percaya diri.

“Aku tidak tahu kenapa,” kata Xiang Shu, menoleh. “Aku terus merasa seperti pernah melihatmu di suatu tempat sebelumnya, seperti di dalam mimpi.”

Chen Xing menjawab, “Aku juga pernah memimpikanmu sebelumnya. Mungkin di kehidupan kita di masa lalu, kita sudah ditakdirkan untuk bertemu dalam kehidupan ini?”

Xiang Shu: “…”

Kata-kata Xiang Shu itu adalah pikirannya yang sebenarnya, tapi dengan jawaban Chen Xing, suasananya tiba-tiba menjadi hangat dan lembut, terutama saat Chen Xing memeluk pinggangnya ketika dia naik ke belakang Xiang Shu. Mereka berdua tiba-tiba merasa sedikit canggung; Chen Xing mundur sedikit. Xiang Shu juga merasakannya, tapi dia tidak mengatakan apa-apa.

“Kau… ” Chen Xing dan Xiang Shu berbicara pada saat yang sama.

Xiang Shu tidak tahu kenapa, tapi kapanpun mereka sendirian, dia tidak bisa menahan keinginannya untuk berbicara dengan Chen Xing, seolah-olah emosinya sendiri tidak berada di bawah kendalinya. Dia juga ingin menoleh ke belakang dan melihatnya.

Xiang Shu bertanya, “Apakah lukamu karena panah sudah lebih baik? Haruskah kita menemukan obat?”

Chen Xing menjawab, “Tidak apa-apa, aku juga pada awalnya adalah seorang dokter. Bagaimana denganmu? Apakah tubuhmu sedikit lebih baik?”

Chen Xing berpikir, rasa hormat yang tepat antara pasangan yang telah menikah seolah-olah mereka berdua adalah pengunjung yang cukup baik juga. Xiang Shu telah menjadi sangat lembut sekarang, dia bahkan mengkhawatirkanku?

Xiang Shu secara pribadi telah melihat Chen Xing terkena panah untuk menyelamatkannya, jadi tentu saja dia merasa harus tanggung jawab.

Sebelumnya, Chen Xing selalu mendapat perlindungan dari Iuppiter, dan Xiang Shu juga memastikan dirinya aman setiap saat, jadi pada dasarnya, dia tidak pernah terluka. Namun, sekarang dia berpikir kembali, dia tidak tahu apakah itu karena keberuntungan yang dibawa Iuppiter padanya, atau karena dia menemukan Xiang Shu yang menjaganya dengan sangat baik, sehingga dia tidak pernah terluka. Ketika dia memikirkan masa lalu, setiap saat, selama dia sendiri berada dalam bahaya, Xiang Shu akan selalu bergerak di depannya untuk melindunginya, membuat dia merasa sangat terharu.

“Obat apa yang kau berikan padaku?” Xiang Shu bertanya. “Ambillah sendiri.”

Chen Xing berkata dengan jujur, “Tidak ada lagi. Saat itu, Shifu hanya memberiku satu ini.”

Xiang Shu: “Di mana lokasi kediaman mastermu? Apakah itu jauh?”

Shifu sudah tiada,” jawab Chen Xing. “Obat itu adalah satu-satunya yang diturunkannya padaku sejak lama.”

Satu pil obat yang bisa langsung membawa seseorang kembali dari ambang kematian; secara alami Xiang Shu tahu seberapa berharganya obat ini, dan dia juga mengerti harga yang dibayar Chen Xing untuk menyelamatkannya.

Chen Xing berkata, “Kau terlalu lama dikurung di penjara, jadi kau masih sedikit lemah. Kau harus makan lebih banyak dalam beberapa hari ke depan, lihat betapa kurusnya kau sekarang.”

Xiang Shu tidak berkata apa-apa lagi.

Di ngarai menuju Gunung Longzhong, mereka bertiga berhenti sejenak untuk istirahat. Ketika Feng Qianjun kembali dari pengintaian di jalan di depan mereka, dia melihat bahwa Xiang Shu telah menemukan tanaman obat entah apa itu dan telah menggosoknya menjadi beberapa bagian di tangannya. Dia kemudian menggunakan kekuatan bagian dalamnya1 untuk membuat obat menjadi hangat, mengoleskannya pada luka panah Chen Xing.

Dari awal sampai akhir, dia tidak mengucapkan sepatah kata pun, dan ketika dia melihat Feng Qianjun datang, dia bangkit dan pergi ke sungai untuk mencuci tangannya.

“Berhasil?” Kata Feng Qianjun.

Chen Xing mengangguk, ada sebuah senyuman dalam tatapannya.

Feng Qianjun berkata dengan pelan, “Meskipun dia melupakanmu, dia tidak melupakan ketertarikannya padamu. Kau lihat, saat pahanya dipeluk olehmu, benda itu bahkan…”

“Berhenti!” Kata Chen Xing. “Diamlah untukku.”

Feng Qianjun menepuk bahu Chen Xing, menoleh ke belakang untuk melihat Xiang Shu.

Xiang Shu mencuci obat di tangannya, tapi dia tidak kunjung kembali. Sebaliknya, dia duduk diam di samping sungai kecil.

Feng Qianjun sekali lagi merendahkan suaranya dan berkata, “Sebaiknya kau mempercepat kemajuanmu dan menaklukkannya! Selama kau berada di tempat tidur dengannya, maka kau akan siap. Apa pun obat yang kau butuhkan, beri tahu Feng-dage; apakah Hehuansan2 akan berguna? Haruskah aku pergi ke Chang’an dan mencarikan beberapa untukmu?”

Chen Xing menjawab dengan tenang, “Kenapa kita tidak membahas hal lain? Putri Qinghe dan Gu Qing-jie, apa yang akan kau lakukan terhadap mereka setelah ini? Begitu aku memikirkannya, aku selalu merasa putus asa.”

Seperti yang diharapkan, Feng Qianjun menutup mulutnya, bangkit dan pergi.

Setelah Feng Qianjun pergi, Xiang Shu bamgkit dan kembali. Dia sekilas melirik Chen Xing, dan Chen Xing berkata, “Aku baik-baik saja, ayo pergi ba.”

Xiang Shu juga dapat melihat bahwa di antara keduanya, Feng Qianjun mendengarkan kata-kata Chen Xing, dan dia sedikit seperti bawahan, tapi juga seperti seorang teman. Dia sekilas melirik Feng Qianjun dengan ragu, tapi tidak bertanya lebih lanjut. Atas kemauannya sendiri, Chen Xing menjelaskan, “Feng-dage juga adalah seorang pengusir setan, kami sudah saling kenal sejak sebelumnya.”

Wu,” jawab Xiang Shu.

Mereka bertiga menuntun kuda mereka di sepanjang jalan papan menuju Gunung Longzhong, datang ke tempat di mana Chen Xing dan Feng Qianjun berkemah terakhir kali.

“Apakah itu disini?” Chen Xing mengamati sekeliling mereka.

Feng Qianjun mengangguk, dan setelah melirik mereka berdua, dia menunjuk ke arah tempat yang tinggi, mengisyaratkan bahwa dia sendiri akan pergi lagi untuk mengintai. Sepanjang jalan, Chen Xing telah memberi tahu Xiang Shu tentang inti umum dari hal-hal yang berhubungan dengan Shi Hai, keberadaan iblis kekeringan, dan bahaya tersembunyi yang membayangi Tanah Suci.

“Darah Dewa Iblis.” Xiang Shu teringat botol kecil obat yang isinya dibuat oleh Kjera untuk diminum ayahnya.

“Sedikit darah itu bisa membuat orang yang hidup menjadi aneh, kau… ” Chen Xing hampir tergelincir ke sana, tapi untungnya dia bisa menahan dirinya sendiri pada waktunya. Dia berkata, “Bagaimana situasi terakhir kali kau melihatnya?”

Xiang Shu masih tersesat dalam ingatannya sendiri, jadi dia tidak menanggapi Chen Xing. Setelah itu, dia berkata, “Sekarang, apa yang kita lakukan di sini?”

“Menunggu,” kata Chen Xing. “Kita menunggu matahari terbenam. Setelah malam tiba, kita akan menuju ke tempat lain untuk memblokir jalannya, dan pada saat itu, dia akan berada di area ini.”

Xiang Shu bertanya dengan curiga, “Kau tahu dimana dia?”

Chen Xing mengangguk dan menjawab, “Kita tidak bisa mengejutkannya, kalau tidak dia bisa kabur kapan saja. Tolong, tidak peduli apa yang terjadi, tolong dengarkan perintahku. Setelah itu, aku akan menjelaskan semuanya padamu secara perlahan.”

“Kau berhati-hatilah terhadap dirimu sendiri.” Xiang Shu jelas dipenuhi dengan kecurigaan ketika itu berhubungan dengan Chen Xing, yang tidak memiliki keahlian seni bela diri untuk dibicarakan.

Chen Xing berpikir sejenak, sebelum berkata, “Meskipun aku tidak memiliki seni bela diri, aku memiliki cara lain. Sebentar lagi, kau harus percaya padaku.”

Kali ini, Chen Xing bertekad untuk menangkap orang yang mengenakan topeng itu, sehingga menghancurkan proses kebangkitan Sima Wei. Jika tidak, jika musuh melarikan diri, maka Wang Ziye akan segera tahu bahwa pengusir setan telah muncul.

“Mengerti,” jawab Xiang Shu.

Chen Xing melihat bahwa meskipun Xiang Shu masih memiliki pertanyaan, dia memilih untuk mempercayainya sementara waktu. Kurang dari beberapa saat kemudian, Feng Qianjun datang, membawa sebuah tubuh, dan melemparkannya ke tanah. Itu adalah tubuh prajurit yang ditemukan oleh Xiang Shu terakhir kali.

“Seorang prajurit Jin,” gumam Xiang Shu pada dirinya sendiri.

Feng Qianjun berkata, “Kita harus membakarnya, jika tidak, jika itu dikembalikan ke Kota Mai, maka wabah yang disebabkan oleh iblis kekeringan akan menyebar.”

Chen Xing menyalakan Cahaya Hati di telapak tangannya saat Xiang Shu memperhatikannya. Tepat setelah itu, Chen Xing menekankan tangannya ke dahi dari tubuh itu. Kali ini berbeda dari sebelumnya; segera setelah Cahaya Hati dinyalakan, kebencian di dalam mayat itu perlahan menghilang seperti salju yang mencair di bawah terik matahari, perlahan merembes keluar dari mayat prajurit Jin.

“Beristirahatlah dalam damai ba,” kata Chen Xing dengan pelan.

Seluruh tubuh Chen Xing diselimuti oleh cahaya hangat itu, seolah-olah Cahaya Hati telah mengambil bentuk manusia. Ekspresinya benar-benar menunjukkan kesungguhan dan kasih sayang seorang dewa. Dengan penyucian kebencian dalam tubuhnya, titik-titik cahaya yang bersinar berkumpul bersama saat mereka dikirim ke surga. Hunpo  diserap ke dalam Vena Ilahi, memasuki kembali siklus reinkarnasi.

Xiang Shu dipenuhi dengan keterkejutan saat dia melihat Chen Xing. Cahayanya surut, dan Chen Xing memulihkan tampilan aslinya.

“Untuk mencegah kejadian tak terduga,” kata Feng Qianjun sambil menyalakan obor, “kita masih harus membakarnya. Masih ada beberapa shichen sampai langit benar-benar gelap, jadi kalian berdua istirahatlah sejenak, dan kita akan bergerak bersama sebentar lagi.”

Chen Xing menguap. Sejak malam sebelumnya, dia sudah terjaga selama lebih dari dua hari berturut-turut, dan dia berkata dengan letih, “Aku perlu tidur sebentar.”

“Kau akan baik-baik saja ba?” Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, Xiang Shu mulai menjadi khawatir. Dia bertanya, “Sihir itu? Itu membuatmu mengantuk?”

Chen Xing melambaikan tangannya, berkata, “Aku benar-benar mengantuk.”

Dengan itu, dia meringkuk di samping Xiang Shu, di area dimana sinar matahari tidak akan menjangkaunya. Anjing kecil itu juga mendekat, memeluk Chen Xing. Xiang Shu berpikir dalam diam sejenak, sebelum dia juga berbaring di samping Chen Xing, menoleh untuk melirik wajahnya yang tertidur lelap, seperti anak kecil.

Saat senja, Feng Qianjun mengeluarkan makanan, dan dia bahkan menambahkan anggur di atasnya. Chen Xing menguap dan bangun. Feng Qianjun berkata, “Ayo, mari kita rayakan keberhasilan pelarian Xiang-xiongdi, dan semua orang… mendapatkan kesempatan kedua dalam hidup!”

Chen Xing takut Feng Qianjun akan mengatakan sesuatu yang salah dan menyebabkan Xiang Shu menjadi curiga lagi, tapi Xiang Shu menatap cangkir di tangannya, mengangguk, dan meminum anggurnya. Ketika matahari tenggelam di bawah cakrawala, Feng Qianjun menyerahkan pedang pada Xiang Shu, dan mereka bertiga memasuki hutan, berjalan di sepanjang jalan kecil menuju jalan tempat orang bertopeng menghidupkan kembali Sima Wei.

Ini adalah hari terakhir untuk menghidupkan kembali Sima Wei, dan terakhir kali, baru pada saat ayam berkokok, Chen Xing memiliki firasat tentang apa yang sedang terjadi. Malam ini, dia sudah cukup memahami situasi yang bisa membuatnya terkejut.

“Burung itu dibesarkan olehmu?” Tanya Xiang Shu tiba-tiba.

“Apa?” Chen Xing bertanya dengan aneh, sebelum dia menyadari bahwa perkataan Xiang Shu mengacu pada Chong Ming. Dalam hatinya, pikirnya, dia bahkan tahu tentang ini! Dia sendiri bahkan tidak menyadarinya selama ini, Chong Ming masih mengikuti mereka.

“Ya… ” kata Chen Xing. “Hidup itu pahit dan singkat… dan itu cerita yang panjang. Jika kita memiliki waktu, aku akan menjelaskannya padamu. Dia adalah yao, tapi dalam jangka pendek, dia tidak akan melakukan apa-apa.”

Mereka berhenti di luar desa. Saat matahari perlahan tenggelam di bawah cakrawala, lingkungan di sekitar mereka sangat sunyi, dan tidak ada sesuatu yang luar biasa yang bisa dilihat.

Xiang Shu: “!!!”

Xiang Shu melihat di luar desa, mayat hidup mulai berkeliaran. Feng Qianjun sudah terbiasa dengan itu, dan tanpa satu pun suara, dia pergi untuk melakukan penyergapan. Xiang Shu mengangkat pedangnya untuk pergi, tapi Chen Xing menangkap pergelangan tangannya.

“Shh!” Kata Chen Xing. “Kita akan mengurus mereka sebentar lagi, tunggulah dulu di sini sejenak.”

Di tengah kuburan itu masih ada altar pengorbanan. Cahaya redup, dan Chen Xing serta Xiang Shu bersembunyi di satu sisi sementara Feng Qianjun menyembunyikan dirinya di sisi lain. Mereka tidak berani membakar mayat di kuburan terlebih dulu, jika tidak, pihak lain pasti akan waspada sebelumnya.

“Sebentar lagi,” tangan Chen Xing meraih pergelangan tangan Xiang Shu, matanya dengan sungguh-sungguh mengamatinya, “Aku akan memberimu kekuatan Cahaya Hati, dan kau yang bertanggung jawab untuk mengalahkan pemimpin musuh… “

Tatapan Xiang Shu dan Chen Xing bertemu, dan di antara mereka berdua tiba-tiba bersinar sebuah gelombang cahaya yang hangat.

Chen Xing: “…”

Cahaya Hati masih ada di tubuh Xiang Shu, bagus sekali! Chen Xing hampir tidak perlu menggunakan energi apa pun untuk membangunkan titik cahaya itu di dalam meridian jantungnya, seolah-olah terjadi resonansi aneh di antara mereka berdua. Xiang Shu menunduk, melihat pergelangan tangannya sendiri. Tangan kiri Chen Xing berputar saat menekan pergelangan tangannya, dan cahaya bersinar dari tangan kanannya, bergerak secara spiral di punggung tangannya. Begitu kulit mereka bersentuhan, napas Xiang Shu menjadi cepat.

Pedang di tangannya, dengan resonansi dari Cahaya Hati, mulai bersinar dengan cahaya putih.

Dan dengan itu, seluruh tubuh Xiang Shu sepertinya mengalami perubahan. Samar-samar, jubah emas dan putih yang bersinar dari Dewa Bela Diri Pelindung muncul dalam wujudnya, dan cahaya keemasan bersinar di antara alisnya.

“Lalu?” Xiang Shu belum menyadari perubahannya sendiri; dia hanya merasa bahwa sihir Chen Xing sangat mendalam.

Chen Xing menatap Xiang Shu dengan tercengang, sebelum dia mulai tersenyum, dengan sedikit malu-malu. Cahaya menghilang, dan ruang di antara mereka berdua kembali ke kegelapan.

“Tidak ada,” kata Chen Xing. “Cahaya ini bisa mengalahkannya. Semuanya terserah padamu, aku akan mendukungmu.”

Dengan itu, Xiang Shu mengangguk sekali.

Chen Xing berbalik dan duduk di depan batu nisan sambil menahan detak jantungnya yang berdegup kencang, tapi dia tidak bisa menahan untuk menoleh melihat Xiang Shu lagi. Dalam kegelapan, dia tidak bisa melihat reaksi Xiang Shu, tapi tangan yang memegangnya tidak merenggang, dan hatinya tidak bisa menahannya, dia menjadi gelisah karenanya.

Dalam kegelapan, Xiang Shu tetap diam sambil berpikir, sampai larut malam, ketika Chen Xing menguap lagi dan tertidur, bersandar pada tubuh Xiang Shu.

Feng Qianjun, membungkuk, meraba-raba dalam kegelapan, bertanya, “Kenapa tidak ada gerakan apa pun?”

Chen Xing juga tidak terlalu yakin lagi, mungkin itu justru pada waktu zi?

Xiang Shu berkata, “Dia akan datang.”

Feng Qianjun bertanya, “Dan bagaimana kau tahu?”

Dalam kegelapan, Xiang Shu berkata, “Aku tidak tahu kenapa, tapi aku merasa kejadian malam ini sepertinya sudah pernah terjadi sebelumnya di dalam mimpi.”

Feng Qianjun pergi. Chen Xing menguap lagi, sedikit mencondongkan tubuhnya  lebih dekat ke sisi Xiang Shu. Dia mengulurkan tangannya untuk merasakannya, dan dia menyentuh punggung tangan Xiang Shu. Tapi Xiang Shu mengira dia takut, jadi dia meremas tangan Chen Xing sekali untuk menunjukkan bahwa dia selalu berada di sini.

Dengan ini, hati Chen Xing semakin berseri-seri, berpikir, kita begitu intim ahhh! Kenapa saat terakhir kali tidak seperti ini? Semua yang kita lakukan adalah dengan sengaja membuat satu sama lain marah!

Pada waktu zi, perubahan aneh terjadi di kuburan. Qi hitam naik, dan mereka bertiga berbalik pada saat yang sama, dengan cemas menyaksikan pemandangan itu dari balik batu nisan.

Feng Qianjun melambaikan tangannya, dan Chen Xing mengintip sejenak, tapi Xiang Shu sangat tegang, alisnya berkerut dalam saat dia dengan erat mencengkeram pedang panjangnya.

Sebuah siluet yang mengenakan jubah hitam muncul di depan altar pengorbanan, dan dengan gerakan tangannya, altar itu diselimuti dengan kabut hitam yang melingkar dan berkumpul, menampakkan tubuh yang dibalut baju besi. Tangan bayangan hitam itu mulai melepaskan qi hitam, yang mengalir tanpa henti ke tubuh Sima Wei.

Chen Xing menggunakan tangannya untuk memberi isyarat: tiga, dua, satu.

Mereka bertiga menunjukkan diri mereka pada saat yang sama, dan Feng Qianjun berkata, “Kalian sekelompok orang yang pergi kemana-mana untuk menggali kuburan leluhur…”

Chen Xing: “Matilah ba!”

Xiang Shu melihat bahwa ini bukan Kjera, tapi dia tetap tidak ingin melepaskannya. Dengan satu langkah, dia melangkah ke batu nisan dan melompat menuju altar. Dia mengeluarkan teriakan marah, pedang panjangnya berputar-putar, berubah menjadi lengkungan cahaya!

Pria bertopeng itu sangat terkejut. Dia terbang ke langit, berkata dengan dingin, “Siapa di sana?!”

“Kami tidak akan memberitahumu.” Dengan langkah cepat, Chen Xing berjalan ke altar. Pria bertopeng itu merentangkan lengannya, melepaskan kebencian yang tebal dan bergolak untuk terus mengendalikan Sima Wei, tapi Chen Xing mengangkat Cahaya Hati di tangannya, mengirimkannya ke arahnya dengan dorongan.

Cahaya Hati langsung memutuskan kendali yang dimiliki pria bertopeng itu atas Sima Wei, dan melihat kesempatan ini, Chen Xing menekan satu tangannya ke dada Sima Wei, yang belum dihidupkan kembali, saat dia mulai menyucikan qi hitam.

Pria bertopeng itu bernama Zhou Yi. Dia adalah bawahan tepercaya Wang Ziye, dan melihat kebencian yang telah dia habiskan selama 49 hari3 penuh yang terakumulasi dengan susah payah disucikan oleh Chen Xing begitu saja, dia segera terbang dalam kemarahan besar, jatuh ke bawah ke arahnya untuk menyerang, cakarnya terulur saat mereka menyapu kepala Chen Xing!

“Berhati-hatilah!” Saat itu, Feng Qianjun melompat ke pilar batu untuk menyerangnya, hanya untuk melihat bajingan itu melompat ke arah Chen Xing. Dia tidak bisa menjangkaunya tepat waktu, tapi saat itu, Xiang Shu sudah bergegas dari samping, mencabut pedangnya!

Tubuh pedang bersinar dengan cahaya yang kuat, dan Zhou Yi menjerit kesakitan saat lengannya dipotong oleh Xiang Shu, dan dia terbang kembali ke langit.

Xiang Shu berdiri dengan protektif di depan Chen Xing saat dia memutar pedang panjangnya membentuk lingkaran, berkata dengan dingin, “Di mana Kjera?”

Zhou Yi tercengang sekaligus marah, dan dengan tubuhnya yang ada di udara, dia berkata dengan muram, “Kalian sebenarnya…”

Chen Xing berteriak, “Jatuhkan dia!”

Feng Qianjun menyiapkan pedang Senluo-nya, tapi di bawah jubah Zhou Yi, kebencian yang membanjiri seperti air pasang, tiba-tiba meledak keluar. Pada pertempuran besar Xiangyang, semua kebencian warga yang telah meninggal di daerah Jingzhou telah ditampung dan dikumpulkan di tempat ini – peti mati di kuburan semuanya terbuka, dan ratusan iblis kekeringan menampakkan diri.

Feng Qianjun berkata, “Aku akan mengurus mereka, aku akan menyerahkan tempat ini pada kalian!”

Mengatakan ini, Feng Qianjun berbalik dan mendarat kembali di kuburan. Dengan satu tangan, dia memutar pedang Senluo menjadi lingkaran, dan seolah-olah dalam hiruk pikuk, tanaman merambat berduri yang tak terhitung jumlahnya dan tanaman tumbuh dari tanah di sekitarnya. Hutan di sekitarnya juga bergetar saat akar pohon muncul dari tanah, bergegas menuju pusat kuburan.

Xiang Shu: “!!!”

Chen Xing: “Jangan memperhatikannya, itu adalah sihirnya. Kita harus mengalahkan orang ini!”

Dengan satu tangan menekan dada Sima Wei, Chen Xing mengirimkan Cahaya Hati ke dalam mayat itu saat dia mulai menyucikan kebencian. Dia merasa, di dekat meridian jantung Sima Wei, setetes darah Dewa Iblis, saat ini menahan invasi.

Zhou Yi berkata dengan dingin, “Pengusir setan?”

Dan setelah mengatakan ini, sekali lagi kebencian meledak, membentuk kabut hitam. Zhou Yi, belati di tangan, tiba-tiba keluar dari kabut, menusuk ke arah Chen Xing beberapa kali, tapi gerakan Xiang Shu bahkan lebih cepat darinya, dan setiap kali pedangnya ada di sana untuk memblokirnya. Beberapa bunyi ding ding ding yang berturut-turut terdengar saat dia memblokir Zhou Yi. Zhou Yi menyentak, “Gerakan yang bagus!”

Pada tikaman terakhir, senjata di tangan Xiang Shu pada akhirnya tidak memiliki kualitas yang sama dengan Pedang Acala, dan dengan suara logam yang jelas, itu dipatahkan oleh Zhou Yi. Chen Xing berkata, “Bertahanlah di sana sebentar lagi!”

“Aku tidak bisa melihat!” Feng Qianjun saat ini mengarahkan pedang Senluo, menggunakan tanaman untuk menjebak gerombolan iblis kekeringan itu, tapi kabut hitam menutupi pandangannya, dan dia berteriak, “Ini terlalu gelap! Bisakah kau memberiku sedikit cahaya?”

Xiang Shu berteriak, “Jangan berbicara!”

Zhou Yi menyatu dengan kabut hitam, berkata dengan muram, “Bahkan hari ini, masih ada pengusir setan…”

Tepat setelah itu, dari dalam kabut hitam terdengar suara anak panah tajam yang ditorehkan ke sebuah busur. Chen Xing merasakan bahwa dia dalam bahaya karena seseorang telah mengunci posisinya, tapi Xiang Shu, dengan pedang patah di tangan, memblokir di depannya, dan perasaan bahaya itu segera lenyap tanpa jejak.

Chen Xing takut Zhou Yi akan menembakkan panahnya dari dalam kabut hitam, meninggalkan Xiang Shu tanpa cara untuk memblokirnya, jadi dia hanya bisa melepaskan Cahaya Hati yang bekerja di dalam tubuh Sima Wei untuk sementara, menariknya kembali ke telapak tangannya. Dia mengangkat tangan kanannya, yang bersinar dengan cahaya putih, untuk menyucikan kebencian.

Tepat setelah itu, cahaya putih berkedip sekali di telapak tangannya, meledak keluar untuk menyelimuti langit dan bumi, bersinar seperti hari yang cerah di seluruh Gunung Longzhong.

Feng Qianjun, Zhou Yi, dan bahkan Chen Xing sendiri, berteriak keras pada saat yang bersamaan.

Feng Qianjun berteriak dengan liar, “Ini terlalu terang! Aku akan menjadi buta!”

Ayam-ayam di seluruh gunung mengira pagi hari telah tiba, dan mereka semua mengeluarkan kokokkan ayam jantan yang naik dan turun satu demi satu. Penglihatan Chen Xing tertutupi dengan bayangan putih; dia lupa untuk menutup matanya, dan dia telah membuat dirinya pusing dengan kilatan cahaya-nya sendiri, tapi untungnya Xiang Shu membelakanginya. Pergelangan tangan kirinya diluruskan, tangan kanannya memegang pedang yang patah, dan kedua tangannya memegang gagang saat dia melengkungkan tubuhnya.

Kebencian itu disucikan dengan cahaya dari Cahaya Hati, dan pada saat itu, cahaya menyilaukan yang menyelimuti bumi dan langit terserap ke dalam tubuh Xiang Shu.

Dalam penglihatannya yang kabur, Chen Xing melihat bahwa di bawah kekuatan Cahaya Hati, Xiang Shu telah mengambil penampilan dari Dewa Bela Diri Pelindung. Dia mengenakan jubah perang seputih salju, baju besi yang menutupi setengah tubuhnya, Bot Tapak Awan, pelindung lengan bawah emas dengan naga yang melingkar, sayap cahaya kecil muncul di sepanjang cambangnya, dan pedang patah di tangannya memanjang dan menjadi pedang panjang yang bersinar dengan kecemerlangan dari seribu cahaya emas. Di belakang punggungnya muncul sayap terkulai yang mengguncangkan diri mereka untuk keluar, yang kemudian berubah menjadi sebuah bayangan emas seperti kilat, membubung melintasi langit. Dengan bunyi shua, dia melewati Zhou Yi yang masih di udara!

Zhou Yi segera tahu bahwa kelompok orang ini bukanlah salah satu dari mereka yang bisa dia singgung, dan bahkan meninggalkan Sima Wei di belakang, dia berubah menjadi api hitam dan terbang menuju utara.

“Jangan biarkan dia kabur!” Chen Xing berteriak dengan keras.

Tapi kecepatan Xiang Shu bahkan lebih cepat darinya, dan dalam sekejap mata, dia tiba di belakang Zhou Yi, mengibaskan pedangnya ke arahnya. Jubah hitam dipisahkan, dan tubuh yang terdiri dari kebencian yang terkumpul terbagi menjadi dua. Zhou Yi menjerit menyedihkan karena dia langsung terbakar habis oleh cahaya yang menyala-nyala itu!

“Kenapa seperti ini lagi, karena cahaya ini, aku…” teriak Zhou Yi dengan menyedihkan.

“Apa yang seharusnya membuatmu penasaran,” Chen Xing memiringkan kepalanya untuk menyaksikan kebencian menghilang di udara, “adalah kenapa kau harus mengatakan ‘lagi’.”

Xiang Shu berbalik di udara dan mendarat. Alisnya berkerut dalam saat dia melihat ke arah Chen Xing; seluruh tubuhnya bermandikan cahaya yang bersinar saat dia berjalan ke arahnya.

Chen Xing menatapnya dengan bodoh, seolah-olah dia sedang menyaksikan dewa bela diri yang teguh namun lembut berjalan keluar dari cahaya dan angin penciptaan.

Begitu Cahaya Hati-nya disimpan kembali, Xiang Shu mendapatkan kembali wujud aslinya.

“Kenapa aku merasa kejadian ini pernah terjadi sebelumnya?” Xiang Shu bertanya dengan ragu.

Chen Xing hanyut karena kejadian itu selama beberapa detik. Sekeliling mereka sekali lagi jatuh ke dalam kegelapan, dan seluruh kuburan dipenuhi dengan iblis kekeringan yang terjerat oleh tanaman merambat. Feng Qianjun berdiri di satu sisi, berkata, “Apa yang harus kita lakukan dengan Sima Wei? Cepatlah! Serang dan selesaikan masalah ini! Jangan berdiri di sana dalam keadaan linglung!”

Chen Xing ingat apa yang akan dia lakukan, dan dia mengisyaratkan bahwa dia akan berbicara dengan Xiang Shu nanti saat dia mulai memusatkan perhatiannya untuk menyucikan kebencian di tubuh Sima Wei.

Di bawah kekuatan Cahaya Hati, kebencian pertama kali melonjak, sebelum menghilang. Ayam jantan berkokok satu demi satu, dan Chen Xing berkata dengan heran, “Seperti ini, langit semakin cerah?”

Xiang Shu berjalan ke depan altar, menundukkan kepalanya untuk melihat tubuh Sima Wei yang tergeletak di pelataran, dan dia berkata, “Inikah iblis kekeringan yang ingin dihidupkan kembali oleh Kjera?”

Chen Xing berkata, “Yah.. orang ini sepertinya adalah raja Jin…”

“Sima Wei,” Xiang Shu berkata dengan dingin.

“Kau ingat… ” Chen Xing terkejut, sebelum bertanya, “Bagaimana kau tahu?”

Xiang Shu memberi isyarat agar Chen Xing melihat, bukankah tertulis seperti itu di batu nisan?

Baiklah, pikir Chen Xing, sebelum dia berkata, “Kita perlu menguburnya kembali dan membakar sisa iblis kekeringan di sini sebelum kita bisa pergi.”

Tiba-tiba, mayat Sima Wei mengejang.

Xiang Shu segera meraih bahu Chen Xing, mendorongnya ke belakang dirinya sehingga Xiang Shu bisa melindunginya. Feng Qianjun melompat ke sana dan melihat ke arah Chen Xing. Chen Xing tidak mengharapkan ini juga, Sima Wei sebenarnya masih bergerak! Apa yang sedang terjadi?! Bukankah dia sudah menggacaukan seluruh prosesnya?

Sima Wei berjuang sejenak, dan tepat saat Xiang Shu akan mencabut pedangnya, Chen Xing berkata, “Tunggu, ayo kita lihat kondisinya terlebih dulu.”

Sima Wei perlahan bangkit ke posisi duduk, melepas helmnya, memperlihatkan matanya yang  mendung dan warna kulitnya yang putih keabu-abuan.

“Di mana… tempat ini?” Sima Wei berkata perlahan. “Dan siapa… aku?”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. Sebuah konsep dari seni bela diri. Seperti namanya, itu adalah kekuatan yang datang dari dalam, dari sirkulasi qi.
  2. Nama spesifik untuk afrodisiak kuno.
  3. Ini adalah salah satu ungkapan dalam bahasa Cina yang keluar dari lidah, dan terjemahan literalnya adalah “7 7 49 hari”
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments