Penerjemah: rusmaxyz
Proofreader: Jeffery Liu


Bawah tanah, di Istana Huanmo.

“Tuanku … Tuanku …” Jiwa Wang Ziye mengerang, merangkak perlahan di tanah menuju hati yang besar itu.

Putri Qinghe, Feng Qianjun, Xiao Shan, seorang jenderal militer dengan tubuh besar yang heroik, dibalut baju besi Qin Awal, Wang Meng dengan tangan terkoyak, Sima Wei, dan seekor serigala busuk besar berdiri setengah lingkaran di belakang Wang Ziye. Wang Ziye hanya memiliki dua hun dan tujuh po tersisa, dan dia berjuang tanpa henti di lantai, merangkak naik ke altar pengorbanan saat dia mengulurkan tangan ke arah hati.

“Kau … sampah,” suara Chiyou bergema. “Kau membual tentang perencanaan untuk setiap kemungkinan, namun pada akhirnya kau jatuh ke level ini.”

Setetes Darah Dewa Iblis menetes dari hati, mendarat di hunpo Wang Ziye. Wang Ziye melolong rusak saat riak bayangan bergema di hunpo-nya, perlahan menyebar, sebelum berkumpul lagi, menampakkan sosok manusia yang terselubung.

“Aku butuh … bahkan lebih banyak … kebencian,” kata Wang Ziye perlahan. “Kekuatan yang aku kumpulkan selama ribuan tahun kultivasi begitu mudah hangus menjadi abu oleh Cahaya Hati…”

“Bodoh, benar-benar tidak bisa diselamatkan!” Suara Chiyou bergemuruh. Wang Ziye segera melompat, wujud hunpo  bayangannya berlutut di tanah.

“Kau telah menemukan array-mu?” Chiyou bertanya dengan dingin.

Wang Ziye menjawab, “Ya. Di dalam Pegunungan Longmen, aku benar-benar telah menemukan jejak deretan waktu kuno.”

Chiyou memerintahkan, “Siapkan array ba. Gunakan qi  spiritual dari Mutiara Dinghai untuk mengaktifkan tujuh artefak, dan hari dimana Fu Jian memulai perangnya adalah hari dimana raja ini akan sekali lagi mendapatkan kembali bentuk fisiknya.”

Wang Ziye berkata, “Tapi Mutiara Dinghai …”

Chiyou menjawab, ”Itu akan datang.”

Wang Ziye menambahkan, “Berbagai artefak …”

Chiyou menjawab, “Mereka akan datang dengan kemauannya sendiri. Raja hantu 1 sudah menjadi stabil, dan tujuh pelindung dari array  berkumpul di sini. Pergilah dan segera atur ini.”

Wang Ziye melihat ke arah jenderal besar dan kokoh yang disebut “Raja Hantu”.

Chiyou kemudian berkata, “Dengan kekuatan raja ini, dia bisa tetap stabil selama berbulan-bulan. Kirim dia ke Karakorum, pergi ba.”

“Ya,” kata Wang Ziye. “Tapi subjek ini masih membutuhkan tubuh fisik.”

“Cari sendiri,” kata Chiyou dengan muram.

Wang Ziye menoleh, melihat ke arah bawahannya yang berkumpul. Tatapan Feng Qianjun dan Xiao Shan tidak fokus, dan cahaya merah samar bersinar dari hati mereka.

Suara Chiyou perlahan menjadi lebih pelan. “Untuk menyelamatkan hidup Chen Xing, dia pasti akan datang ke sini, tapi sebelum itu, jangan membuat raja ini membuang energinya lebih jauh …”

Wang Ziye buru-buru mengangguk.

Tahun ketujuh era Taiyuan, hari ke-15 dari bulan ke-8.

“Berapa lama aku tidur?” Chen Xing bertanya pada dirinya sendiri. Ketika dia bangkit, kepalanya sangat sakit sehingga dia tidak tahan.

Setelah pertempuran dengan Wang Ziye, itu jauh melampaui harapannya.

“Di mana Xiang Shu?” Chen Xing bergumam. “Xiang Shu! Kau dimana?”

Xiang Shu tidak berjaga di samping tempat tidurnya. Chen Xing menunduk untuk melihat ke bawah, hanya untuk melihat bahwa dia tidak mengenakan apa-apa selain jubah dalam, yang hampir sama seperti saat dia tidak sadarkan diri. Dia bangkit dari tempat tidur, mendorong pintu kamar tidur; saat ini malam. Angin malam menahan sedikit nuansa musim gugur di dalamnya, dan itu sudah sedikit dingin.

Bulan purnama tergantung di langit malam, dan cahaya bulan malam ini sangat terang, bersinar sangat terang sehingga hampir tidak terlihat seperti malam.

Chen Xing mendengar suara bicara dan tawa dari jauh, jadi dia melewati lorong. Dia memasuki taman hanya untuk melihat, di paviliun yang penuh sesak, Xie An, Xie Xuan, Wang Xizhi, dan yang lainnya minum anggur, makan makanan penutup, dan mengagumi bulan, sementara Xie Daoyun duduk, dibebani kekhawatiran, ke satu sisi.

“Kalian semua…” Chen Xing merasa sedikit bingung melihat adegan ini.

“Kamu sudah bangun!” Xie Daoyun berteriak keras.

“Kamu sudah bangun, kamu sudah bangun!” Xie An segera bergegas untuk membantu mendukung Chen Xing.

Segera, seluruh pengunjung taman menjadi ramai, dan mereka bergegas untuk bangkit dan menyambutnya. Chen Xing berkata, “Perjamuan apa yang kalian adakan? Tunggu, biarkan aku mengganti pakaianku…” Tapi saat dia berbicara, dia merasa sedikit pusing, dan Xie Daoyun buru-buru berkata, “Kembalilah dan istirahat sebentar, lagipula kamu baru saja bangun.”

Wang Xizhi berkata,”Cepat, seseorang mengirim pesan ke Dewa Bela Diri.”

“Dia berkata sebelumnya,” Xie An menjelaskan, “bahwa bahkan jika Chen Xing tidak bangun, dia akan segera kembali besok atau lusa.”

“Di mana Xiang Shu?” Chen Xing bertanya dengan bingung. “Di mana Qianjun-ge? Dan kemana Xiao Shan kabur?”

Xie Daoyun menyuruhnya kembali ke kamarnya sebelum dia mulai menjawabnya perlahan. Huan Yi juga ada di sana, dan Wang Xizhi, Xie Xuan, dan yang lainnya juga masuk.

Chen Xing minum sedikit teh, dan kepalanya menjadi lebih jernih. Dia mengangkat tatapan bertanya-tanya, mengarahkannya pada Xie An.

“Aku tidur selama tiga bulan?” Setelah Chen Xing mengetahui hal ini, dia berkata, “En, lumayan, ini hampir sama seperti terakhir kali aku tidak sadarkan diri, jauh lebih baik dari yang aku harapkan. Dimana ini?”

Xie Daoyun menjawab “Kota Shou.”

“Kenapa kalian semua disini?” Chen Xing bertanya dengan rasa ingin tahu. “Untuk apa kalian semua di Kota Shou?”

Kata-kata Xie An mengering di mulutnya. “Mari kita bahas satu demi satu,” kata Xie An akhirnya. “Dewa Bela Diri mengikuti jejak Sima Wei untuk pergi mencari di mana Istana Huanmo berada.”

“Oh,” kata Chen Xing. “Kalau begitu dia seharusnya cukup dekat. Kecuali, dia tidak ada di sini di sisiku karena dia menemukan sesuatu dalam pencariannya?”

Xie Daoyun menggelengkan kepalanya, dan Wang Xizhi menjelaskan, “Dia selalu kembali seminggu sekali. Dia berkata, tidak peduli kamu bangun atau tidak, segera setelah hari ke-17 dari bulan ke-8 mendekat, dia akan selalu kembali.”

En,” balas Chen Xing. “Apa yang terjadi setelah pertempuran terakhir kali? Bagaimana yang lainnya?”

Xie Daoyun berkata, “Feng Qianjun dan shifu kecil Xiao Shan sama-sama hilang. Shulü Kong berkata bahwa dia pasti akan membawa mereka kembali, jadi kamu tidak perlu khawatir.”

“Bagaimana aku tidak khawatir?” Chen Xing bertanya dengan lelah.

Ini adalah hasil yang paling tidak ingin dilihat oleh Chen Xing, tapi itu masih terjadi. Sejak awal, ketika mereka menggunakan kebencian untuk memberi kekuatan pada artefak, Chen Xing samar-samar merasakan firasat. Dan pada akhirnya, titik merah bercahaya kecil yang muncul di hati mereka pasti berguna, tapi bagaimana mereka bisa menelan darah Dewa Iblis?

Semakin Chen Xing memikirkannya, semakin sakit kepalanya. Untungnya, dahulu kala, dia telah menanam benih Cahaya Hati di hati mereka untuk perlindungan. Mungkin masih ada kesempatan untuk melawan efek dari darah Dewa Iblis.

“Tiga hari setelah Pertempuran Yique, Fu Jian kembali ke Chang’an,” kata Xie Xuan kepada Chen Xing. “Kalian menyingkirkan semua iblis kekeringannya, tapi Fu Jian masih bersikeras untuk memulai perang.”

Dengan pecahnya Cermin Yin Yang, Wang Ziye benar-benar lenyap. Setelah Fu Jian kembali ke Chang’an, dia tidak mengatakan apapun; dia hanya mengumpulkan semua kekuatan militernya, mengikuti rencana sebelumnya saat dia mengirim pasukan menuju Kota Shou, mempersiapkan pertempuran, dalam upaya untuk menebus dirinya sendiri. Murong Chong melepaskan komando kavaleri peraknya dan meninggalkan Luoyang, dan keberadaannya saat ini tidak diketahui.

“Di mana Lonceng Luohun?” Chen Xing bertanya.

Xie An menjawab, “Semua artefak disimpan dengan aman oleh Dewa Bela Diri, jadi seharusnya tidak ada masalah.”

Wang Xizhi duduk di satu sisi, mengangguk. “Kami datang untuk mengunjungi Anshi. Perang akan meledak kapan saja, jadi setiap orang harus segera kembali.”

Chen Xing mengangguk, dan untuk beberapa saat alisnya berkerut dalam-dalam. Dia bertanya,”Di mana Tuoba Yan?”

“Dia sudah pergi,” kata Xie An.

“Kemana dia pergi?” Chen Xing bertanya. “Apakah dia pergi bersama Murong Chong?”

“Dia meninggal,” Xie An menambahkan. “Untuk mencegah jenazahnya digunakan oleh siapa pun, Dewa Bela Diri sudah mengkremasinya di Danau Chao 2 sebelum kamu bangun.”

Xie Daoyun bangkit dan menarik sebuah kotak dari rak buku, menyerahkannya pada Chen Xing. Ketika dia membukanya, di dalamnya tergeletak cincin yang pernah diberikan Tuoba Yan kepadanya.

“Di mana pasukan Fu Jian sekarang?” Chen Xing bertanya.

“Mereka ditempatkan di Kota Xiang 3,” kata Xie Xuan. “Mereka belum secara resmi mengumumkan dimulainya perang mereka, tapi Kota Shou telah menjadi garis depan. Secara teknis kalian semua seharusnya mundur dulu, tapi karena pertempuran belum secara resmi dimulai, semua orang merasa tidak perlu terlalu takut.”

Chen Xing mengangguk. “Di hari-hari terakhir ini, siapa yang merawatku?”

Xie An menjawab, “Sebagian besar waktu itu aku, tapi ketika Daoyun mengetahui bahwa kamu sakit, dia khawatir tentang kamu, jadi dia datang berkunjung juga.”

Chen Xing mengangguk dan berterima kasih padanya. Wang Xizhi berbicara, “Istirahatlah sebentar lagi  ba. Bangun untuk pertama kali setelah tidur yang lama, secara alami kamu tidak akan memiliki energi.”

Dan dengan itu, Xie An dan yang lainnya pergi. Chen Xing masih merasa lelah dan pusing, dan setelah beberapa saat, dia tidur lebih lama, tapi kali ini dia bangun dengan sangat cepat. Di luar, Xie Daoyun secara pribadi membawa bubur, dan Chen Xing menanyakan beberapa pertanyaan yang dijawab Xie Daoyun satu per satu: setelah Pertempuran Sungai Yi, Wang Ziye dan iblis kekeringannya tidak terdengar lagi, seolah-olah mereka telah hilang seluruhnya.

Tapi Chen Xing terus merasa bahwa segala sesuatunya tidak bisa semudah ini. Meskipun salah satu hun Wang Ziye hilang dari Lonceng Luohun, Chiyou masih hidup. Kenyataan telah menunjukkan pada mereka bahwa meremehkan Chiyou terus-menerus telah menyebabkan kegagalan mereka di setiap kesempatan, dan itu hanya karena dewa iblis ini tidak muncul sebelumnya sehingga mereka telah dituntun ke dalam pemikiran yang salah bahwa Wang Ziye adalah target utama.

Namun, hal yang bisa dilakukan oleh Dewa Iblis yang telah terbelah menjadi beberapa bagian pasti sangat terbatas. Jika tidak, dia akan datang sendiri sejak lama, dan dia tidak akan bergantung pada Wang Ziye untuk setiap hal kecil. Apakah Xiang Shu sedang menyelidiki di mana mereka bersembunyi? Chen Xing hanya berharap, sebelum pertempuran besar di hadapan Qin dan Jin, mereka akan dapat menemukan Istana Huanmo dan menyelesaikan masalah ini.

Dia berharap Feng Qianjun dan Xiao Shan baik-baik saja. Sejak Chiyou mengambilnya, mungkin dia berpikir untuk menggunakannya; dalam jangka pendek, hidup mereka setidaknya tidak dalam bahaya.

Dari sekarang hingga hari terakhirnya, hanya tersisa satu tahun.

Setelah tengah hari, Chen Xing diam-diam memikirkan banyak hal, sebelum dia sekali lagi mulai mengkhawatirkan Xiao Shan dan Feng Qianjun. Semakin dia memikirkannya, semakin dia merasa murung; jika dia tahu di mana mereka berdua berada, maka mungkin hal pertama yang akan dia lakukan setelah bangun adalah pergi menyelamatkan mereka. Tapi tidak ada jejaknya, dan dia bahkan tidak tahu di mana Chiyou bersembunyi.

Dia mulai menguji menggunakan Cahaya Hati, dan semuanya normal. Bahkan kekuatan hunpo-nya perlahan pulih saat dia tidur. Tapi saat dia menggunakan Cahaya Hati, ada sesuatu yang merespon di kejauhan, dan itu juga berkedip.

Itu adalah Xiang Shu! Chen Xing segera merasakannya, tapi dia tidak dapat menentukan jaraknya. Itu seperti hari ketika dia menemukan Xiang Shu di Xiangyang; dalam tiga tahun ini, mereka telah berbagi hidup dan mati bersama, bertempur dalam pertempuran berdarah berdampingan, dan komunikasi mereka tampak semakin dekat dan akrab dari waktu ke waktu.

“Kau dimana?” Chen Xing bergumam, sekali lagi menyalakan Cahaya Hati.

Di kejauhan, Xiang Shu sekali lagi menjawab, dan Cahaya Hati juga menyala. Tapi ketika Chen Xing mengaktifkan Cahaya Hati lagi, Xiang Shu mengabaikannya; mungkin dia takut karena dia baru saja sembuh setelah tidur lama, Chen Xing akan menggunakan kekuatannya secara berlebihan.

Keesokan harinya, Chen Xing makan sedikit, dan seluruh tubuhnya tampak jauh lebih energik. Xie Daoyun juga merebus sup ginseng memulihkan energinya, dan Chen Xing akhirnya memiliki sedikit bekas darah di pipinya. Berbalut jubah katun, dia duduk di halaman, mengamati langit musim gugur yang cerah.

Tiba-tiba, dia mendengar keributan dari luar. Dia mengira itu adalah Xiang Shu yang kembali, tapi ketika dia keluar untuk melihat-lihat, pengunjung itu sebenarnya adalah orang Han yang mengenakan jubah pejabat Qin. Dia berjalan ke rumah prefektur kota Shou, memegang gulungan di tangannya.

Seorang utusan Fu Jian?

Kelompok dengan Xie An sebagai kepala mereka semua menghindari pengunjung, untuk mencegah utusan mengetahui bahwa pejabat utama dari Jin yang Agung ada di sini, jadi Xie Xuan keluar untuk menerimanya.

“Siapa orang-orang itu?” Chen Xing bertanya pelan.

“Mereka di sini untuk meminta kita menyerah.” kata seorang pejabat muda pada Chen Xing. “Xie-daren dan yang lainnya saat ini bersembunyi di balik layar. Jika Chen-daren juga ingin mendengarkan, silakan ikut denganku, aku akan membawamu ke sana sekarang”

Bagaimanapun, selama upacara pengorbanan, Pengusir Setan yang Agung Chen Xing telah menjadi nama rumah tangga di seluruh wilayah Jiangnan, dan masalah Xie An tidak pernah dirahasiakan darinya. Chen Xing awalnya tidak ingin mendengarkan, tapi dia masih merasa bahwa orang yang memimpin pasukan utusan agak akrab, jadi dia pergi dengan petugas di belakang layar di aula.

“Sudah lama sekali sejak terakhir kali kita bertemu,” Xie Xuan tersenyum. Jelas, dia juga kenalan lama pejabat yang datang ke sini dengan syarat menyerah.

Chen Xing pergi ke belakang layar, di mana Xie An dan Wang Xizhi berdiri, dan ketiganya mengangguk menyapa satu sama lain. Dari celah di layar lipat, Chen Xing mengintip ke luar, dan dia bisa melihat sisi wajah pria itu, tapi dia tidak bisa mengingat siapa dia.

“Yang Mulia sangat akrab dengan kekuatan Prajurit Beifu,” pejabat sipil paruh baya itu mengelus janggutnya dan berbicara. “Prajurit yang dipimpin Murong Chui telah tiba di Feixi…”

Ketika Chen Xing mendengar suara ini, dengan wajah itu, dia langsung teringat: itu adalah Gubernur Provinsi Liang, Zhu Xu! Chen Xing segera memberi isyarat, menunjukkan bahwa dia mengenalnya, dan Xie An menganggukkan kepalanya, bertukar pandangan dengan Wang Xizhi. Chen Xing menunjuk ke luar, lalu ke dirinya sendiri, sebelum membuka dan menutup mulutnya, menunjukkan bahwa dia ingin berbicara dengannya.

“… Dalam beberapa hari, dia akan menyerang kota,” kata Zhu Xu lembut. “Xie Xuan, ini adalah kesempatan terakhir yang aku peroleh untuk negara asalku. Yang Mulia Raja Surgawi tidak ingin menyebabkan kematian yang tidak perlu, dan dia menginstruksikanku secara khusus untuk menyampaikan satu kalimat, yaitu ‘Cobalah cara yang sopan sebelum menggunakan paksaan’. Dia mengatakan bahwa kalian semua secara alami akan mengerti.”

Xie Xuan tersenyum dengan mudah. “Setelah Kota Xiangyang jatuh, apakah dia peduli dengan kehidupan warganya?”

Zhu Xu hanya bisa berpura-pura tidak mengerti ejekan dingin Xie Xuan terhadapnya; pada kenyataannya, setelah Murong Chui menginvasi Xiangyang tiga tahun lalu, tidak hanya dia tidak menghormati ketentuan yang dia dan jenderal yang menyerah Zhu Xu telah sepakati, tapi dia bahkan telah menjarah dan membantai tanpa hukuman di kota itu sendiri.

“Itu karena Jenderal Besar Murong ingin membalas dendam,” kata Zhu Xu. “Jika hal tak terduga tidak terjadi dan menghancurkan setengah dari wajahnya, maka awalnya aku memiliki kemampuan untuk menjaga warga kota tetap aman.”

Chen Xing berpikir dalam hatinya,  sekarang ini berubah menjadi salahku, karena aku menggunakan obor untuk membakar wajah Murong Chui, menyebabkan dia menjarah kota dengan marah, lihat bagaimana dia memutarbalikkan kata-kata itu.

Xie Xuan berkata dengan nada seringan awan, “Jika dia datang, datanglah. Dalam pertarungan kecerdasan seperti itu, tidak ada gunanya mengatakan lebih banyak.”

Zhu Xu berkata, “Besok, Kota Shou akan merasakan api perang. Xie Xuan, izinkan aku berbicara langsung. Kamu hanya memiliki 80.000 pasukan di sini, yang terlalu sedikit untuk pertempuran seperti itu.”

Tapi Xie Xuan juga orang yang mengikuti tradisi keluarga Xie untuk tidak memaafkan orang lain bahkan di permukaan, justru memilih untuk memperlakukan musuh-musuhnya dengan ejekan dan penghinaan yang dingin. Kelompok sastrawan ini, dari Xie An hingga Chen Xing, tidak satupun dari mereka yang meninggalkan orang lain bahkan dengan sedikit penangguhan hukuman. Dia kemudian tersenyum dan bertanya, “Apakah kegilaan Fu Jian di Luoyang telah disembuhkan?”

Zhu Xu memandang Xie Xuan, tidak berkata apa-apa, dan Xie Xuan melanjutkan, merendahkan suaranya, “Zhu-daren, hati-hatilah, saat suasana hatinya sedang tidak baik, dia mungkin akan langsung menikammu. Pelayan, antar tamu keluar!”

Melihat bahwa meminta mereka untuk menyerah tidak membuahkan hasil, Zhu Xu tahu bahwa pertempuran ini tidak bisa dihindari. Orang-orang Han selalu keras kepala, dan ketika tiba gilirannya bersama Xiangyang, dia sendiri juga tidak menyerah. Sampai akhirnya ketika dia ditangkap dan tidak punya pilihan lain, dia masih belum menyerah; dia tidak ingin mati sebagai martir. Mengirimnya ke depan, seharusnya dengan “Cobalah cara yang sopan sebelum menggunakan paksaan” tidak lebih dari Fu Jian yang masih menyimpan dendam besar tentang diejek oleh Xie An di Sungai Yi.

“Kalau begitu, aku akan pergi,” kata Zhu Xu sopan. “Sampai jumpa lagi di medan perang besok.”

Xie Xuan terus duduk, bahkan tidak bangkit untuk mengantarkan tamunya pergi. Zhu Xu meninggalkan syarat penyerahan di sana, dan dia berkata, “Apakah kamu tidak akan melihatnya?”

Xie Xuan berkata, “Ini bukan Kata  Pengantar Puisi yang Dikumpulkan dari Paviliun Anggrek 4, jadi apa gunanya tulisan orang selatan 5 lebih indah. Mengecewakan, cepat pergi ba.”

Zhu Xu,”…”

Zhu Xu meninggalkan istana prefek Kota Shou sendirian, dan begitu dia pergi, Xie Xuan bangkit untuk menemui Xie An, Wang Xizhi, dan yang lainnya. Zhu Xu melewati halaman, tetapi saat dia hendak pergi dari Kota Shou, sebuah suara dari belakang menghentikannya.

“Zhu-daren,” Chen Xing tersenyum, “Sudah lama sekali sejak terakhir kali kita bertemu.”

Zhu Xu menoleh dengan penuh pertanyaan. Saat itu senja, dan dia harus menatap sebentar sebelum dia menyadari bahwa itu adalah Chen Xing, dan dia berseru dengan terkejut, “Itu kamu?!”

Chen Xing memberi salam kepada Zhu Xu, yang mengembalikan salamnya. Pertemuan mereka tiga tahun kemudian sangat berbeda dari pertemuan pertama mereka sehingga sepertinya seumur hidup telah berlalu sejak saat itu. Untuk sesaat, sepertinya mereka tidak bisa berhenti mendesah 6. Setelah Zhu Xu menyerahkan diri ke pengadilan Qin, ia pertama kali dipenjara selama beberapa waktu, sebelum setahun yang lalu, ia akhirnya diangkat menjadi pejabat. Dalam periode ini, dia telah mendengar cukup banyak tentang gerakan Chen Xing di Tanah Suci dan kekuatan aneh dan dewa anehnya dalam tetesan dan jepretan. Awalnya, dia mengira ini hanya dongeng, dan baru setelah Pertempuran Sungai Yi dia mengkonfirmasi bahwa Chen Xing tidak berbohong padanya saat itu.

Chen Xing mengamati ekspresi Zhu Xu, sebelum tiba-tiba dia berpikir. Dia menarik tangannya, mengirimkan cahaya dari Cahaya Hati ke tubuh Zhu Xu, dan setelah memastikan bahwa Wang Ziye tidak memilikinya, dia menghela napas lega.

Keajaiban Wang Ziye, “meminjam tubuh untuk mengembalikan jiwa”, adalah sesuatu yang menyebabkan dia curiga bahkan pada bayangan terkecil.

Tapi tepat ketika Cahaya Hati beredar di dalam, Chen Xing sepertinya merasa bahwa di dalam meridian jantung Zhu Xu, ada juga benih Cahaya Hati di sana? Apakah hari itu, tidak lama setelah dia dan Xiang Shu bertemu, dia secara tidak sengaja menanamnya saat mereka berdiri di balkon tinggi rumah bangsawan kota?

“Sejak terakhir kali kita bertemu, ini sudah tiga tahun, ya,” Zhu Xu mendesah. “Aku mendengar bahwa kamu telah mencapai banyak hal. Apakah kamu masih ingat keinginanmu saat itu, yaitu membawa pengusiran setan kembali ke alam manusia? Apakah kamu sudah mencapai itu?”

“Belum.” Chen Xing juga merasa sedikit menyesal akan hal itu. Masa depan masih diselimuti kabut tebal seperti dulu.

Zhu Xu berkata, “Seluruh istana kekaisaran terbakar dengan rumor Wang Ziye menjadi ahli nujum yang dapat menghidupkan kembali orang mati dan mengendalikan Yang Mulia, tapi pada akhirnya, kamu melenyapkannya di Yique, dan pasukan iblis kekeringan tidak dapat menyerang dan menghancurkan dirinya sendiri dari dalam. Tiga tahun lalu, bahaya yang kamu bicarakan akan melibatkan Tanah Suci, seharusnya sudah ditangani sekarang, ba.”

Chen Xing tersenyum pahit. “Jauh dari itu. Begitu satu bahaya dihilangkan, yang lain datang … Jika Fu Jian menaklukkan Selatan, lalu siapa yang tahu berapa banyak orang yang akan mati … dan aku takut Wang Ziye … akan bangkit dari abunya. Kebencian di dunia ini mudah untuk disingkirkan, tapi kebencian di hati orang sulit untuk dipecahkan.”

Zhu Xu berpikir sejenak, sebelum menjawab, “Apakah ada hal lain yang bisa aku lakukan? Sejujurnya, Saudara kecil, setelah aku menyerah pada Qin, aku telah dikutuk oleh publik, dan menjadi bahan tertawaan ribuan orang, jadi aku sudah lama menjadi lebih terbuka terhadap masalah.”

Chen Xing mengerutkan alisnya dan bertanya,”Bagaimana kondisi Fu Jian saat ini?”

Inilah alasan sebenarnya dia datang untuk menemukan Zhu Xu, yang menjawab, “Sejak dia kembali dari Sungai Yi, dibandingkan dengan sebelumnya, dia menjadi jauh lebih normal. Tapi hatinya bertekad untuk meluncurkan ekspedisi selatannya.”

“Wang Ziye belum muncul sejak itu?” Chen Xing bertanya dengan curiga. “Bagaimana dengan Putri Qinghe? Dan bagaimana dengan gerakan yang lain?”

Zhu Xu berbicara secara umum tentang situasi saat ini di pengadilan, tapi tentu saja, dengan identitasnya, dia adalah salah satu yang dikecualikan, dan tidak ada cara untuk mendekati pusat kekuasaan, informasinya sedikit. Tapi apa yang bisa dikonfirmasi adalah bahwa setelah Fu Jian kembali, dia tidak mengungkit apapun, juga tidak menghukum orang-orang dari klan Murong. Seolah-olah dia telah kembali normal, tapi dia masih terus maju dengan keras kepala dengan ekspedisi selatannya. Dia saat ini sedang menyusun pasukan untuk 1.120.000 prajurit yang kuat, yang akan datang untuk mereka dengan mengancam.

“Satu juta?!” Chen Xing bertanya dengan tidak percaya.

Zhu Xu menjawab, “Banyak orang ini, berdesakan di Feixi, akan membuat sulit bahkan untuk berbalik saat itu.”

Ketika Chen Xing memikirkan 1.120.000 orang ini yang bertarung satu sama lain, dia khawatir tentang seberapa besar kebencian yang akan tercipta, tapi Zhu Xu memikirkan hal lain. Sepanjang sejarah, bahkan Zhuge Liang dan orang-orang seperti dia tidak berani membawa pasukan sebanyak ini, dan satu-satunya jenderal terkenal yang berani menyombongkan diri, “lebih banyak lebih meriah”, adalah Han Xin 7. Ketika banyak orang ini terlibat, persediaan dan pesanan mereka menjadi masalah besar di dalam dan pada diri mereka sendiri.

“Di mana Pelindungmu?” Zhu Xu bertanya. “Saat itu, di penjara, aku tidak tahu dia adalah Chanyu yang Agung dari Utara, jadi tolong sampaikan permintaan maafku padanya.”

Chen Xing tersenyum. “Dia sedang dalam perjalanan bisnis, tapi dia tidak akan menyimpan dendam atas ini.”

Zhu Xu berkata, “Tapi dia membantai orang-orang Han-ku, dan masalah memenjarakannya ini adalah masalah yang tidak aku sesali. Hanya karena nanti, dia mengikutimu dalam menyelamatkan nyawa yang tidak bersalah sehingga dia mencapai banyak hal terlepas dari kejahatannya.”

Chen Xing berbicara, “Itu karena semua orang salah menyalahkannya. Dia bukan orang yang seenaknya membunuh orang yang tidak bersalah.”

“Oh?” Kata Zhu Xu.

Langit semakin gelap, dan Chen Xing tidak ingin membuab Zhu Xu terlalu lama, dan menjelaskannya akan terlalu rumit, jadi dia tersenyum. “Di dunia yang bergejolak ini, dia benar-benar pantas disebut pahlawan.”

Zhu Xu lalu mengangguk dan berkata,”Aku salah menilai dia … ah, aku akan pergi sekarang juga …”

Namun, ketika mereka akan berpamitan, ada seseorang yang berdiri di depan pintu, berhenti di tengah jalan. Saat Chen Xing mengangkat pandangannya, dia melihat orang itu.

Itu adalah Xiang Shu!

Chen Xing, “!!!”

Pada saat itu, Chen Xing mengesampingkan semua pikirannya saat dia berlari ke arahnya. Xiang Shu tertutup debu jalanan, sabuk kulit sapi digantung di dadanya di sekitar bagian luar jubah bela dirinya, dengan tas kulit pribadi di sisinya, mungkin menyimpan beberapa artefak. Pedang Acala dan busur panjang keduanya diikat ke punggungnya, dan dia mengenakan pelindung pergelangan tangan dari kulit di lengannya. Sepatu bot berburunya tertutup lumpur dan tanah, dan meskipun dia semakin kurus, dia tetap tampan tanpa tandingan. Tunggulnya tampak seperti dicukur dengan tergesa-gesa, dan dia memiliki aura penjaga hutan yang telah melewati cuaca buruk dan melakukan perjalanan melintasi panjang dan luasnya tanah.

“Kau kembali!” Chen Xing tersenyum, sebelum memeluk Xiang Shu dengan erat.

Xiang Shu mengangkat tangannya, membelai kepala Chen Xing sebentar, sebelum menatap Zhu Xu, memberinya tatapan curiga sebelum mengangguk.

Zhu Xu tersenyum. “Itu kamu, aku tidak mengenali kamu pada awalnya.”

Ketika Xiang Shu telah ditangkap dan dibawa kembali ke Xiangyang, dia hanya melihat Zhu Xu sekali, tapi dia masih mengingatnya dengan jelas, dan dia bertanya dengan suara rendah,”Zhu Xu?”

Zhu Xu mengangguk dan menjawab dengan mudah, “Aku tidak pernah membayangkan bahwa kalian berdua saat itu, yang bahkan tidak saling mengenal, akan saling menyayangi sekarang. Dalam dunia yang bergolak ini, di mana keberadaan bahkan genting, hidup dengan baik ba.”

Xiang Shu menunjukkan pada Chen Xing bahwa para tamu masih di sini, dan setelah mereka mengirim para tamu pergi, mereka dapat berbicara kemudian. Dengan itu, mereka berdua mengantar Zhu Xu keluar dari pintu bersama. Di bawah langit yang dipenuhi daun maple yang berputar-putar, Zhu Xu menaiki kudanya, mengangguk ke arah mereka, dan meninggalkan Kota Shou.

Begitu para tamu pergi, Chen Xing meraih tangan Xiang Shu, mulai melontarkan berbagai macam pertanyaan padanya. “Kemana kau pergi selama tiga bulan ini?” Chen Xing bertanya dengan curiga. “Kenapa kau jadi lebih kurus? Apa kau sudah tahu dimana mereka?”

“Aku menemukan mereka,” jawab Xiang Shu. “Tapi untuk masuk dan menyelamatkan mereka akan membutuhkan usaha. Saat ada waktu luang, aku akan menjelaskannya padamu secara mendetail. Aku perlu bertemu Xie An dulu.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Secara teknis adalah jiwa manusia setelah mereka mati. Asal-usul raja hantu tidak dijelaskan disini, di Dinghai, melainkan di Tianbao; Singkatnya, ringkasan non-spoiler, raja hantu tidak seperti hantu tradisonal dan lebih seperti mayat yang jiwanya dikembalikan setelah kematian.
  2. Danau pedalaman besar yang terletak di ibukota Provinsi Anhui modern, Hefei. Ini adalah daya tarik wisata yang sangat besar, terutama di musim panas, dan merupakan salah satu danau air tawar terbesar di seluruh Cina.
  3. Terletak di tenggara Henan zaman modern.
  4. Mengacu pada karya khusus kaligrafi yang di tulis oleh mungkin Wang Xizhi sebagai pengantar kumpulan puisi yang disusun oleh dua puluh enam sastrawan di Festival Pemurnian Musim Semi
  5. Istilah yang dia gunakan di sini secara khusus adalah istilah yang akan digunakan oleh orang utara untuk menggambarkan orang selatan.
  6. Sebuah metafora untuk penyesalan mereka yang menumpuk tanpa henti.
  7. Seorang jenderal militer yang bertugas pertama kali di bawah Xiang Yu dari Chu, sebelum pergi untuk mengabdi dibawah Liu Bang, pendiri Dinasti Bang. Dia terkenal karena taktik perangnya yang brilian.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments