Penerjemah : Jeffery Liu
Proofreader : Keiyuki17


“Pada akhirnya, kamu bukanlah dia,” kata Feng Qianjun dingin. “Aku tahu kalau kamu bukanlah dia, jadi siapa kamu sebenarnya?”

Putri Qinghe memejamkan mata, bergumam, “Aku memiliki semua ingatannya sejak dia masih hidup. Katakan padaku, siapa aku? Qianjun?”

Feng Qianjun meraung marah, “Kamu menghalangi orang mati dari tidur kekal mereka! Kamu … kamu bisa melakukan apapun tanpa hati nurani, keluar dari tubuhnya sekarang!”

Feng Qianjun mengeluarkan Pedang Senluo dengan kedua tangannya, cahayanya berkilauan saat dia menembak ke arah Putri Qinghe!

Putri Qinghe melompat ke udara sambil bergumam, “Qianjun, ayo, apa kamu tidak ingin kakakmu hidup dengan baik? Mengapa kamu masih begitu keras kepala dalam menyangkal kebenaran? Dalam beberapa hari terakhir ini, aku tahu kamu selalu menyesali…”

Dengan raungan marah, Pedang Senluo Feng Qianjun menyedot kebencian di kamp iblis kekeringan di bawah, dan tiba-tiba semua tanaman di daerah itu layu saat pohon anggur besar muncul di pegunungan. Dalam sekejap, ia terbang ke udara, melingkari Putri Qinghe dan menyeretnya ke bawah!

Xiao Shan mundur tanpa henti, dan dia membungkuk saat serigala busuk itu membuka mulutnya, suara kacau keluar dari tenggorokannya. Tepat setelah itu, Xiao Shan merasakan organ internalnya bergeser dengan mudah seperti ombak di lautan badai, seolah-olah kail raksasa telah menempel ke hunpo-nya, dengan paksa menarik kesadarannya keluar dari dalam tubuhnya!

Xiao Shan berteriak kesakitan, dan kedua tangannya yang mencengkeram erat cakar serigala itu gemetar tanpa henti; dia tidak bisa melarikan diri.

Kemudian, di dadanya, sedikit cahaya dari Cahaya Hati bersinar. Meskipun cahayanya lemah, cahaya itu membantu memblokir kemampuan serigala abu-abu untuk memanggil jiwa, dengan paksa mendorong  hunpo-nya kembali ke dalam tubuhnya!

Dari jauh, di tengah-tengah tenda terbuka, terdengar suara siulan, yang menggema di seluruh dataran luas!

Xiao Shan terengah-engah saat dia menarik busurnya dan memasang panah ke tali, tapi serigala abu-abu itu meraung marah, menerkam ke arahnya. Ia menggigit bahunya dan melompat bersamanya dari tebing!

Tubuh Xiao Shan berada di udara, dan hantaman itu memaksanya untuk bersandar ke belakang, tapi dia masih memegang erat busur dan anak panah itu, dan sebuah anak panah melesat ke arah cakrawala.

Anak panah kedua bersiul saat terbang menembus udara.

Di tangan Feng Qianjun, Senluo Wanxiang menumbuhkan semak berduri hitam yang menyeret Putri Qinghe kembali ke puncak gunung. Setelah siulan dua anak panah itu berbunyi, Putri Qinghe tertawa kecil, dan kebencian hitam meledak dari tubuhnya, semuanya memasuki bilah Senluo Feng Qianjun.

“Ayo … jangan berjuang lagi …” Putri Qinghe mengibaskan tanaman merambat dan membuka kedua tangannya, terbang menuju Feng Qianjun.

Saat itulah Feng Qianjun membuang pedangnya, menarik busurnya dan memasang panah ke tali saat dia berteriak, “Pergilah ke peristirahatan abadimu!”

Tapi ekspresi Putri Qinghe sedikit sedih, dan Feng Qianjun menggertakkan giginya, air mata mengalir di matanya, dengan raungan kesakitan, dia tanpa sadar membalikkan busurnya. Dengan jeritan yang menusuk telinga, panah itu menembus perut Putri Qinghe, menembak dengan tepat sasaran ke seluruh tubuhnya, darah hitam berceceran di belakang saat keluar dari punggungnya, terbang miring ke udara.

“Kamu pada awalnya, masih memiliki banyak kesempatan …” Putri Qinghe melompat ke arah Feng Qianjun, menyeretnya ke arah jurang terjal, dan Feng Qianjun berjuang untuk menyingkirkan Putri Qinghe, hanya untuk mencium bibirnya.

Setelah siulan ketiga terdengar, meskipun saat itu tengah hari, awan gelap bergemuruh, dan ledakan besar bergema di pegunungan saat bumi berguncang. Ratusan ribu kaleng dinamit dilemparkan ke kamp utama iblis kekeringan, dan api yang berkobar segera menelan keseluruhan Gunung Longmen! Di yique, gunung-gunung agung yang telah ada sejak langit terpisah dari bumi diterangi oleh kobaran api, dan api yang terang menyebar, berubah menjadi naga api besar berukuran sekitar sepuluh li yang menari-nari di antara langit dan bumi!

Di dalam tenda diskusi, tepat ketika Xiang Shu meneriakkan teriakan “Serang!”, Raja Onobayashi, Shi Mokun, dan Xiang Shu menarik busur dan anak panah mereka, dan tiga anak panah ditembakkan langsung ke arah Fu Jian —— tapi Wang Ziye melambaikan kipas lipat di tangannya, dan kebencian muncul di dalam tenda, melesat ke langit.

Tapi segera terdengar suara siualan yang menembus langit, dan segera setelah siulan kedua dan ketiga bergema, Gunung Longmen meledak menjadi api!

Dalam embusan angin gelap yang bertiup di atas bumi, dengan teriakan Chen Xing yang mengguncang bumi, cahaya meledak dan menerangi tanah. Seolah-olah dua tornado bertabrakan, dan angin gelap yang dipanggil Wang Ziye menghilang.

“Sepertinya pengaturanmu tidak selengkap yang kau kira,” Chen Xing menghadap ke bawah Wang Ziye saat dia menonaktifkan Cahaya Hati. “Ingin melihat apakah akumulasi kebijaksanaanmu selama ribuan tahun yang lebih kuat, atau keberuntungan yang diberikan Iuppiter 1 kepadaku?”

Wang Ziye tertawa kecil.

“Tangkap Fu Jian!” Xiang Shu berteriak.

Dari sekeliling, pasukan sudah disiagakan, dan ketika tiga siulan itu berbunyi dan Ngarai Longmen mulai terbakar, kavaleri perak Murong Chong menyapu seperti gelombang pasang ke dataran. Tepat setelah itu, kuda perang Chi Le Chuan dan pengendara Dongying semuanya menyerbu masuk!

Murong Chong mencabut pedang panjangnya di tengah-tengah energi hitam itu, dan dengan raungan marah, dia menyerbu masuk. Tiba-tiba, darah segar berceceran ke segala arah, dan Fu Jian menangkap pukulan Murong Chong dengan satu tangan——

“Setiap langkah dari seni bela dirimu telah diajarkan kepadamu oleh Zhen,” kata Fu Jian muram. “Kamu benar-benar berpikir bahwa Zhen tidak akan tahu tentang skema kecilmu itu?!”

Murong Chong, “…”

Pada saat yang singkat itu, Fu Jian telah mendaratkan pukulan di dada Murong Chong, dan Murong Chong terbang ke udara, mengeluarkan seteguk darah, terbang mundur seperti layang-layang dengan tali putus.

“Ayo pergi, Yang Mulia,” kata Wang Ziye tidak peduli saat dia mendarat di sisi Fu Jian.

Fu Jian berbalik, menatap Wang Ziye dengan marah saat dia meraung, “Kamu, jelaskan ini kepada Zhen sejelas-jelasnya…”

Wang Ziye mengangkat tangan, dan kebencian yang menyelimuti tanah meledak ke luar, langsung menangkap Fu Jian dalam genggamannya.

“Karena kamu telah meminum darah Dewa Iblis,” kata Wang Ziye, “Maka segalanya bukan lagi terserah padamu sekarang.”

Suara Fu Jian tiba-tiba terputus, dan matanya segera menjadi merah darah. Hatinya sudah dipenuhi dengan amarah dari pengkhianatan Murong Chong, dan dia langsung kehilangan semua alasan dan tujuannya saat itu.

“Yuwen Xin!” Wang Ziye berteriak, “Kumpulkan para pengawal istana, dan suruh mereka berkumpul di depan yique!”

Tapi penjaga kekaisaran Fu Jian berada dalam kekacauan besar, seolah-olah mereka mengalami pergulatan internal.

“Oh sial,” Wang Ziye tiba-tiba teringat seseorang yang telah dia lupakan. “Tuoba Yan…”

Dari ketinggian Ngarai Longmen, Feng Qianjun terjun lebih dulu ke dalam air, dan Putri Qinghe telah menghilang entah kemana. Di kejauhan, terdengar suara gemuruh yang mengguncang bumi saat kuku ribuan kuda perang dalam pasukan besar itu menghantam tanah seperti genderang perang. Saat bendera militer kavaleri Dongying, Chi Le, dan Pingyang berkumpul di satu tempat dari tiga arah berbeda yang mereka datangi, mereka mulai mengepung penjaga kekaisaran Fu Jian.

Dan para penjaga kekaisaran yang semula di bawah komando Yuwen Xin semakin terpecah menjadi dua faksi; hampir 10.000 orang dipimpin oleh Tuoba Yan, dan pasukan Luoyang yang menunggu di luar tidak memiliki cara untuk memasuki pertempuran yang kacau itu. Untuk sementara, pasukan di dataran, bersama dengan orang-orang Tuoba Yan, mulai membantai Yuwen Xin dan anak buahnya, dan dalam sekejap, tekad Yuwen Xin runtuh, dan dia segera menginjak-injak pasukan Luoyang yang berkumpul di luar saat dia melarikan diri menuju kaki Gunung Longmen!

“Dia kabur!” Chen Xing berteriak.

“Jangan terburu-buru,” kata Xiang Shu dengan mudah. “Kita akan bisa menangkapnya, cepat naik.”

Keduanya menaiki kuda mereka, dan Xiang Shu menempelkan jari ke bibirnya dan bersiul. Menjawab suara siulan sebelumnya, seolah-olah itu berasal dari bibirnya sendiri, bergema di seluruh pasukan. Keempat pasukan berkumpul dalam formasi, dan Xiang Shu mencabut pedang besar yang diikat ke punggungnya dan mengangkatnya.

“Cahaya Hati,” kata Xiang Shu.

Di dataran gelap yang ditutupi oleh awan hitam, Chen Xing menyalakan Cahaya Hati, dan Pedang Acala di tangan Xiang Shu mulai bersinar!

“Semua divisi dari alam manusia, semua divisi dari Tanah Suci, dengarkan perintahku!” Xiang Shu berkata, “Pertempuran untuk memusnahkan iblis ini adalah masalah hidup dan mati! Kita tidak takut mati! Ikuti aku untuk menyerang!”

Pada saat itu, lautan raungan membengkak dari tenggorokan keempat pasukan, dan 50.000 prajurit berkumpul di bawah komando Xiang Shu, mulai menyerang sisa penjaga kekaisaran Fu Jian!

Dalam serbuan ribuan kuda yang gila itu, Chen Xing tidak bisa lagi bereaksi —— dia hanya bisa mengikuti di belakang Xiang Shu saat mereka berlari ke depan, dan saat dia melihat ke belakang, dia hanya merasa bahwa meskipun Xiang Shu bukan lagi penguasa Saiwai dan tidak memiliki hak atas warga negara atau wilayah mana pun, dia masih raja dari tanah utara.

Terima kasih, Cahaya Hati, pikir Chen Xing di dalam hatinya, karena telah membiarkan aku menemukannya.

Wang Ziye dan Fu Jian buru-buru mundur ke kaki Gunung Longmen, sementara Yuwen Xin dan bawahannya membuang baju besi mereka saat mereka menuju ke arah itu, berteriak, “Cepat mundur! Guoshi! Mundur cepat! Serangan balik Shulü Kong!”

Wang Ziye berkata dengan dingin, “Sampah, minggir!”

Yuwen Xin, “Tuoba Yan juga mengkhianati kita! Tidak ada tempat lagi untuk mundur!”

Para penjaga istana tidak bisa mundur lebih jauh. Di belakang mereka adalah Gunung Longmen, dan jika mereka mendekat, mereka akan terbakar menjadi abu oleh nyala api di gunung itu. Pada saat ini, api mencapai ke atas menuju langit, segala sesuatu berubah menjadi hitam pekat, tapi pasukan besar yang dipimpin Xiang Shu terus menyerang ke depan, memaksa Fu Jian dan anak buahnya menuju yique yang menyala-nyala dengan api. Beberapa prajurit mulai melompat ke sungai untuk melarikan diri dengan nyawa mereka.

Wang Meng juga berhasil melarikan diri, kembali ke sisi Wang Ziye. Ketika Wang Ziye melihat bahwa jumlah pasukan musuh di dataran bertambah banyak dan pengepungan semakin dekat, dia akhirnya mengangkat tangannya.

Sinar kebencian melesat ke langit, dan dengan ledakan keras, pohon-pohon yang telah dinyalakan di gunung itu runtuh. Tepat setelah itu, iblis kekeringan yang terbakar bergegas keluar dari ngarai, menyapu seluruh dataran.

Di bawah bayang-bayang yique.

Feng Qianjun akhirnya menemukan Xiao Shan. Pundak Xiao Shan telah digigit oleh gigi serigala, dan lukanya menumpahkan kebencian saat dia berjuang keluar dari air.

“Apa kau baik baik saja?!” Feng Qianjun bertanya dengan cemas.

Xiao Shan berhasil menganggukkan kepalanya, dan dia menunjuk ke kejauhan sambil berkata, “Aku… aku melihat…”

“Ayo pergi dulu dan bicara nanti!” Kata Feng Qianjun. “Gunung itu mulai terbakar!”

Di sekitar mereka penuh dengan kobaran api saat Feng Qianjun dan Xiao Shan memanjat ke tepi Sungai Huai, dan disana mereka melihat iblis kekeringan yang terbakar berkeliaran di mana-mana. Dengan kobaran api ini, lebih dari setengah dari 300.000 iblis kekeringan yang kuat telah berubah menjadi abu hangus. Sisanya berkerumun ke segala arah, menyeret-nyeret anggota tubuh dan daging mereka yang patah yang telah matang, hanya untuk menghadapi kavaleri besi Xiang Shu, dan hanya dengan beberapa putaran bentrokan, diinjak-injak di bawah kaki mereka.

Di dataran, Raja Onobayashi menyaksikan adegan ini dengan ekspresi horor. Dia akhirnya menyadari bahwa jika pertempuran ini tidak terjadi, tidak lama setelah Fu Jian mencapai tujuannya untuk menaklukkan selatan, negaranya sendiri akan menghadapi bahaya seperti itu.

“Segalanya terserah kalian!” Xiang Shu, dengan Chen Xing di belakangnya, berteriak ke arah Shi Mokun, “Kami akan menangkap Wang Ziye!”

Chen Xing berkata, “Di mana Xiao Shan dan Feng Qianjun?!”

Xiang Shu: “Kita tidak bisa menunggu mereka lagi!”

Rencana tersebut sejauh ini bisa dianggap sebagai keberhasilan: iblis kekeringan Wang Ziye hampir semuanya telah ditangani, dan yang tersisa adalah momen terpenting. Chen Xing dengan cemas melihat ke kejauhan.

Dia melihat Wang Meng mundur sedikit, kurang dari seratus zhang  dari yique, saat dia membuka telapak tangannya, mengibaskan panji-panji 2 yang compang-camping. Kebencian melingkupi panji-panji itu, dan mengepul ke arah mereka.

Begitu Chen Xing melihat panji itu, dia tiba-tiba memikirkan fakta bahwa musuh sebenarnya memiliki artefak yang tersembunyi di bagian paling bawah peti yang dapat mereka gunakan 3, dan dia segera berteriak, “Mundur! Jangan tanya kenapa! Cepat!”

Xiang Shu berlari dengan kecepatan penuh, mengangkat Pedang Acala secara horizontal ke satu sisi saat dia membuat gerakan tangan. Keempat pasukan segera berbalik dan mengubah formasi, mundur ke segala arah, dan pada saat itu Wang Ziye melambaikan panji itu, dan dengan ledakan besar, gelombang udara tak berbentuk menyapu medan perang.

“Panji Harimau Putih?! Itu artefak?!” Xie An, yang mengikuti di belakang, langsung mengenali artefak ini, yang merupakan salah satu dari dua yang dimiliki keluarga kekaisaran. Legenda mengatakan bahwa ini adalah harta karun yang ditinggalkan sejak berdirinya Dinasti Han, dan itu melambangkan hak kaisar untuk memulai dan menghentikan pasukan yang menyerang.

Semua pasukan dunia, setelah melihat Panji Harimau Putih, akan bertarung, dan setelah melihat Panji Zouyu 4, mereka semua akan berhenti. Bertahun-tahun yang lalu, kedua panji benar-benar memiliki mana yang kuat di dalamnya, sampai Keheningan Menimpa Semua Sihir. Manusia tidak tahu alasannya, dan mereka hanya percaya bahwa itu adalah simbol kekuatan seorang kaisar. Chen Xing pernah melihat mereka di ruang kerja Fu Jian, tapi dia tidak pernah menyangka jika Wang Ziye benar-benar mengeluarkan Panji Harimau Putih itu sendiri!

“Wang Ziye!” Xie An berteriak dengan marah. “Kalian menggunakan artefak orang Jin, tidakkah kalian malu?!”

Beruntung, Xiang Shu telah mengeluarkan perintah cepat untuk mundur, dan semua kavaleri sudah lari keluar dari area efek artefak, jika tidak, mereka pasti akan saling menyerang karena kekuatan Panji Harimau Putih. Namun, dalam radius satu li di sekitar Wang Ziye, sisa pasukan kekaisaran telah jatuh di bawah pengaruh panji-panji, dan masing-masing dari mereka terjebak dalam rasa haus darah saat mereka dibantai, tidak perlu berkumpul dalam regu saat mereka secara individual bergegas menuju lingkaran luar.

“Siapa yang tidak memiliki sedikit artefak?” Chen Xing mencemooh.

Detik berikutnya, Genderang Zheng berbunyi, du, sebelum genderang itu berbunyi dua kali, dan iblis kekeringan yang telah dimasak dan diinjak-injak sebelumnya kini berubah menjadi tulang putih sekarang bangkit, menyerang ke arah penjaga kekaisaran, menuju ke depan dalam serangan kejutan.

Pemandangan itu seperti api penyucian di bumi. Api itu melanda pegunungan dan hutan, dan dalam radius sepuluh li, bumi benar-benar hangus. Namun, di tanah yang terbakar ini, masih ada kerangka yang tak terhitung jumlahnya yang bergegas masuk dari semua sisi.

“Jangan gunakan itu!” Xiang Shu berkata, marah. “Simpan untuk pertempuran penting! Kau mundur sedikit!” Xiang Shu berteriak, “Jangan mendekati Wang Ziye!”

“Temukan cara untuk mendapatkan kembali artefak sihir itu,” Chen Xing terengah-engah saat berbicara.

“Tidak ada waktu.” Xiang Shu sangat kesal dan mengerutkan kening. “Kemana perginya Xiao Shan dan Feng Qianjun?”

Feng Qianjun, dengan tubuh yang basah kuyup, menyeret Xiao Shan keluar dan merangkak ke tepi sungai sebelum menembakkan panah sinyal ke-4 menuju langit.

Akhirnya, para prajurit yang menyergap dimobilisasi; 60.000 pasukan cadangan yang direkrut dengan emas dan perak oleh keluarga Feng keluar dari tempat persembunyian mereka di dua sisi yique dan melancarkan bentrokan terakhir melawan pasukan Fu Jian dan Wang Ziye. Meskipun Fu Jian telah pergi ke garis depan sendiri dan telah membunuh orang di semua tempat, pihaknya sendiri juga berantakan. Meskipun benar bahwa Panji Harimau Putih sedang memobilisasi anak buahnya untuk menggantikannya dan telah mengubah mereka menjadi ganas dan tak kenal takut mati saat mereka membantai orang di mana-mana, itu juga membuat anak buahnya gila sampai-sampai mereka tidak lagi mendengarkan perintah dari komandan mereka.

Setelah melihat medan perang, Wang Ziye tanpa sadar mundur setengah langkah.

“Pancing mereka,” kata Wang Ziye. “Jangan biarkan Yang Mulia pergi berperang!”

Sesaat kemudian, Xiao Shan dan Feng Qianjun secara bersamaan bergegas keluar dari air. Feng Qianjun melakukan serangan yang menargetkan tangan Weng Meng sementara Xiao Shan menerkam Wang Ziye dengan marah.

“AKU AKAN MEMBUNUHMU!” Xiao Shan tidak pernah lebih marah lagi seumur hidupnya.

Wang Ziye segera mundur dan meninggalkan Wang Meng tanpa melihat untuk kedua kalinya. Lengan Wang Meng yang memegang Panji Harimau Putih segera dipotong oleh Feng Qianjun.

Xiang Shu menghentikan kudanya di luar pengepungan dan melihat tentara kekaisaran yang dipimpin oleh Yuwen Xin pecah sekali lagi. Terengah-engah, Tuoba Yan memimpin pasukan dan datang menemui mereka. “Apa yang akan kita lakukan sekarang?! Terus berjuang?!”

Xiang Shu berkata, “Tunggu… aku melihat Feng Qianjun!”

Meraih seekor kuda, Feng Qianjun bergegas kembali ke pertempuran dengan Xiao Shan sambil memperlihatkan Panji Harimau Putih sambil berteriak, “Aku mendapatkannya kembali! Bagaimana kita menggunakannya?”

“Tidak, jangan!” Chen Xing segera menghentikannya. “Jangan gunakan apapun yang terjadi! Jangan!”

Xiang Shu dengan tegas berkata, “Kumpulkan seluruh pasukan! Serang!”

Akhirnya, Fu Jian tidak bisa menangkal oposisi lagi dan mengikuti Wang Ziye untuk melarikan diri lebih dalam di wilayah Yique. Dia mengikuti sepanjang sungai dan melewati pintu masuk yang terbakar di Ngarai Longmen.

Wang Ziye berbalik. Mengudara dan terbang menuju pusat wilayah Yique, dari atas, dia menyaksikan serangan itu berulang kali, dan setiap kali, jumlah prajurit di sisinya berkurang.

Shi Mokun dan Raja Onobayashi dipisahkan menjadi dua sayap, masing-masing mengelilingi satu sisi Pegunungan Longmen untuk mengepung mereka. Xiang Shu, memegang pedang besarnya dan membawa serta Chen Xing, menyerang lebih dalam ke Yique.

Wang Ziye bergumam, “Dalam hal ini, mari kita lihat apakah itu benar-benar bisa dibuka atau tidak…”

“Ambil kipasnya!” Chen Xing berkata, “Aku yakin kipas itu sangat penting baginya!”

“Lakukan sendiri!” Xiang Shu marah. “Jangan hanya menyuruhku! Dia sedang ada di udara sekarang, bagaimana aku bisa merebutnya?!”

Saat dia mengatakan itu, Wang Ziye mengumpulkan semua kebencian di tempat itu sebelum melambaikan kipas lipatnya ke udara. Kipas itu berubah menjadi meteor hitam dengan ukuran yang sebanding dengan gunung dan dengan berisik meluncur ke seluruh daratan. Dia ternyata ingin menggunakan dampak tabrakan meteor yang hebat untuk memusnahkan semua kehidupan di bumi.

“Sudah terlambat!” Kata Chen Xing.

Xiang Shu tidak memiliki pilihan selain menyiapkan Pedang Acala. Cahaya terang keluar dari tubuhnya —— Raja Kebijaksanaan yang Tak Tergoyahkan, Acalanātha turun!

Pada saat itu, setiap orang di medan perang mengangkat kepalanya untuk melihat pemandangan ini. Mereka semua melihat Xiang Shu melompat dari kuda perang dengan berpacu; dia memiringkan tubuhnya ke satu sisi, jubah putih berlapis emas muncul di sekujur tubuhnya. Pedang Acala di tangannya berubah menjadi enam jenis senjata, meninggalkan jejak api keemasan saat dia meluncur ke langit dan langsung ke arah Wang Ziye!

Chen Xing merasakan ledakan rasa sakit di jantungnya.

Aku bisa bertahan, aku harus bertahan… Chen Xing berkata pada dirinya sendiri.

Tapi, tiba-tiba, Wang Ziye menutup kipas lipatnya, dan meteor hitam itu menghilang dalam sekejap.

Wang Ziye melakukan gerakan tak terduga itu saat Xiang Shu meluncur. Dengan kecepatan penuh, dia melewati kebencian yang pekat dan mengangkat Acala, sembilan rune-nya menyala pada saat yang bersamaan. Yique Longmen yang berapi-api tampaknya bereaksi terhadapnya, begitupun dengan kedua tebing dimana que barat dan timur berada, lingkaran cahaya terang menyala secara bersamaan. Di gerbang besar yang berhubungan dengan dua puncak, sebuah rune berbentuk naga yang aneh memancarkan cahaya keemasan yang menyilaukan.

Tiba-tiba, selubung cahaya keemasan muncul di tengah yique, seolah-olah gerbang ajaib telah dibuka!

“Apa itu?!” Chen Xing terperangah.

Peristiwa tak terduga muncul secara tiba-tiba. Wang Ziye telah menarik diri ke dalam gerbang itu, dan segera setelah itu, Xiang Shu, yang belum menghentikan momentumnya, juga terbang ke dalam gerbang.

Penglihatan Chen Xing mulai menjadi gelap. Pada saat Xiang Shu bergegas ke tabir cahaya itu, koneksi Cahaya Hati antara keduanya tiba-tiba terputus. Segera setelah itu, selubung cahaya meredup dengan kecepatan yang terlihat dengan mata telanjang sebelum berkedip sekali dan benar-benar menghilang.

Tapi setelah beberapa saat menghilang, Xiang Shu dan Wang Ziye muncul kembali; seolah-olah mereka hanya melewati tembok. Kekuatan Cahaya Hati ditarik; jubah Dewa Bela Diri di tubuh Xiang Shu telah benar-benar menghilang sementara Pedang Acala kembali menjadi besi biasa saat jatuh dari langit.

Wang Ziye jatuh ke tanah dengan ledakan keras, qi hitam membungkus tubuhnya.

Xiang Shu berguling di udara dan mendarat di tanah. Kedua pria itu telah mencapai sisi lain yique.

Chen Xing berlari kencang dan mengejar mereka, berteriak, “Xiang Shu! Kau baik-baik saja?!”

Xiang Shu menegakkan tubuhnya dan dengan punggung menghadap Chen Xing, dia mengangkat tangannya, menunjukkan kipas lipat Wang Ziye di tangannya.

“Bagus!” Kata Chen Xing.

Tidak ada jejak Fu Jian, dan Wang Meng juga tidak bisa ditemukan. Wang Ziye yang tersisa merangkak keluar dari sungai dengan susah payah dan tiba-tiba tertawa aneh.

“Aku tahu itu,” kata Wang Ziye dengan suara rendah. “Kau bahkan lebih bodoh dari yang aku kira, Shulü Kong! Kau akan menyesali semua ini!”

“Apa yang kau ketahui?” Chen Xing terkejut. “Apa yang baru saja terjadi?”

Chen Xing turun dan bertanya pada Xiang Shu, nadanya cemas. Ketika tatapan kedua orang itu bertemu, Xiang Shu tampak sedikit linglung saat dia menghindari tatapan Chen Xing.

“Tidak ada,” kata Xiang Shu dengan suara yang hanya bisa didengarnya. “Nanti… saat kita kembali, akan kujelaskan.”

Sesuatu pasti telah terjadi selama momen singkat itu ketika mereka melewati selubung cahaya, tapi sekarang bukan waktunya untuk menanyakannya. Feng Qianjun, Xiao Shan, dan Xie An mengejarnya dan mengepung Wang Ziye dari segala arah.

“Benar saja, sekam 5 ini juga tidak bisa digunakan.” Wang Ziye perlahan berkata. “Xiang Shu, pertimbangkan kata-kataku dengan hati-hati.”

“Apa yang dia katakan?” Chen Xing mengerutkan kening, merasakan sedikit bahaya.

Xiang Shu, bagaimanapun, baru saja mengambil Pedang Acala dan mengarahkannya ke Wang Ziye.

“Aku tidak akan mempertimbangkan kata-kata orang mati,” kata Xiang Shu. “Lakukan!”

Xiang Shu, Feng Qianjun, dan Xiao Shan menerkam Wang Ziye sekaligus. Wang Ziye terus tertawa aneh dan berteriak, “Aku tidak akan menemani kalian lebih lama lagi!”

“Masih ada beberapa barang bagus… menunggumu!” Chen Xing sedang menunggu saat ini; dia merentangkan kedua tangannya untuk mengaktifkan Cermin Yin Yang.

Tawa Wang Ziye tiba-tiba terhenti. Cermin Yin Yang segera melayang di atas kepala semua orang dan menyemburkan pusaran, dan dengan gemuruh, cermin itu menyedotnya!

“Kau…”

Wang Ziye adalah orang pertama yang menghilang. Segera setelah itu, Chen Xing berteriak, “Aku serahkan semuanya padamu! Xie-shixiong! Lindungi cermin ini!”

Saat keempat pria itu memasuki cermin, Xie An berlari ke depan, bergegas ke depan untuk menangkap Cermin Yin Yang yang jatuh.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Ternyata yang benar iuppiter bukan Luppiter.
  2. Seperti bendera.
  3. Sebuah metafora, mirip dengan kartu truf tapi tidak sekuat itu.
  4. Makhluk legendaris yang konon terlihat seperti harimau dengan bintik-bintik hitam. Beberapa legenda mengatakan bahwa makhluk itu adalah vegetarian, dan itu adalah simbol dari pemerintahan seorang kaisar yang baik hati.
  5. Englishnya Husk, lapisan luar yang kering dari beberapa buah atau biji.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments