Penerjemah : rusmaxyz
Editor : 
Jeffery Liu


Malam Tahun Baru1 perlahan mendekat, dan emosi Chen Xing mengalami beberapa pasang surut. Awalnya dia menunggu dengan penuh antisipasi sampai dia menjadi sangat cemas, tapi itu berubah menjadi keputusasaan. Di bawah penghiburan Xiang Shu, harapan itu sekali lagi menyala, sampai akhirnya dia angkat tangan.

“Sekarang aku memiliki alasan yang sangat bagus untuk mencurigai bahwa mungkin tidak sampai hari terakhirku, aku akan tahu bagaimana cara menggunakan Mutiara Dinghai,” kata Chen Xing pada dirinya sendiri.

“Hari terakhir?” Ketika Xiang Shu masuk ke kamar tidur, dia secara tidak sengaja mendengar kalimat ini.

Chen Xing segera mengubah kata-katanya. “Hari pertempuran dimulai.”

Selama berbulan-bulan itu, Feng Qianjun dan Xiao Shan serta yang lainnya tidak berhasil menemukan apa yang terjadi pada jiao busuk itu, dan batas pencarian mereka juga perlahan-lahan tertutup di Jiankang. Berdasarkan kecepatan ini, ketika musim semi tahun depan tiba, mereka akan kembali ke Jiankang. Tapi berita dari utara membuat mereka juga khawatir; setelah Murong Chong kembali ke Luoyang dia sudah ditempatkan di bawah tahanan rumah, dan di bawah saran Fu Jian, Luoyang sudah mulai masuk ke darurat militer penuh saat Chang’an mulai mengatur pasukan dan perbekalan mereka, bersiap untuk pergi ke selatan untuk melawan negara Jin.

Laporan pasukan yang tak terhitung jumlahnya dikirim ke Jiankang, tapi Fu Jian mengunci sebagian besar saluran komunikasi, jadi Xie An hanya bisa menentukan langkah Fu Jian selanjutnya dengan pergerakan pasukan dan catatan pajak. Semua orang tahu dengan jelas bahwa ini adalah pertempuran yang harus dilakukan dan bukan pertempuran yang bisa mereka hindari. Tapi orang-orang di daerah Jiangnan yang mendukung Dinasti Jin berperang sangat sedikit, dan hingga hari ini Dinasti Jin yang Agung tidak berani mulai bergerak untuk menyambut mesin perang Fu Jian yang belum pernah mengalami kekalahan.

Dan terlebih lagi, mereka tidak berani memberi tahu warga umum tentang fakta bahwa ada pasukan menakutkan dari mayat hidup di utara yang menunggu untuk menuju ke selatan.

“Kaisar Han ingin bertemu denganmu untuk mengobrol,” Xiang Shu berkata. “Ini mungkin tentang pertempuran.”

“Tidak ada perkembangan,” kata Chen Xing kelelahan. “Tidak ada perkembangan sama sekali.”

“Besok adalah Malam Tahun Baru,” jawab Xiang Shu. “Apakah kalian semua akan pergi mempersembahkan korban ke surga?”

Baru pada saat itulah Chen Xing menyadari, tanpa sadar, bahwa itu sudah akhir satu tahun lagi, dan ada satu tahun sembilan bulan tersisa. Besok, Sima Yao dan anggota keluarga kekaisaran lainnya akan mempersembahkan korban yang pantas di Jiankang. Beruntung Xie An sudah melakukan persiapan sebelumnya, untuk memberikan sambutan pada warga Jiangnan besok, memberi tahu mereka tentang situasi parah dengan utara seperti yang terjadi hari ini.

Sima Yao secara khusus mengundang Xiang Shu dan Chen Xing, memastikan bahwa mereka akan menghadiri upacara besok, mungkin karena dia memiliki sesuatu untuk didiskusikan.

Keesokan harinya, Chen Xing hanya bisa membersihkan penampilannya, dan, bersama dengan Xiang Shu, mereka berdua mengenakan pakaian untuk upacara pengorbanan, pergi bersama keluarga Sima untuk mempersembahkan korban ke surga. Chen Xing tidak memegang posisi resmi, tapi dia mengenakan seragam pengusir setan dari zaman Han: topi bertatahkan giok di kepalanya, jubah upacara putih salju berlapis emas, sementara di kakinya ada sepatu kain bintang tujuh.

Demikian pula, jubah Xiang Shu juga berwarna putih dengan emas, dipotong dengan gaya jubah bela diri, dan dia memakai pedang dan topi burung pegar2.

Pada Malam Tahun Baru, semua warga negara Jiankang mengerumuni dua tepi Sungai Huai untuk menghadiri upacara besar yang merupakan upacara pengorbanan keluarga kerajaan Sima yang diselenggarakan oleh Xie An. Petugas militer sudah membersihkan pekarangan sejak awal, dan di sepanjang jarak sepuluh li, tepi Sungai Huai, semuanya dipenuhi oleh rakyat jelata. Dibutuhkan tiga batang dupa untuk memberi penghormatan kepada para dewa, dan suasana pesta Tahun Baru berkelap-kelip saat asap wangi menggulung ke atas.

Di malam hari, semua warga akan pergi makan, makan malam Tahun Baru, dan ketika waktu zi3 tiba, Sima Yao akan membawa ratusan pejabat sipil dan militer ke Kuil Qixuan untuk membunyikan lonceng secara pribadi, untuk menyebarkan keberuntungan di antara ribuan penduduk Jin yang Agung. Hari ini, setiap keluarga mengenakan pakaian baru, membawa jimat kayu persik4 di antara para pria, secara besar-besaran, merayakan perayaan meriah untuk meninggalkan yang lama dan membawa yang baru.

Ketika mereka meninggalkan Istana Taichu, menuju tepi Sungai Huai, Chen Xing dan Sima Yao duduk di gerbong yang sama, sedangkan Xiang Shu dan para pejabat militer bertindak sebagai penjaga di atas kuda mereka. Sesekali warga di luar gerbong akan mengeluarkan sorak-sorai yang menggetarkan langit.

Setiap kali dia keluar dan mendengar gosip, Chen Xing tahu bahwa Dewa Bela Diri Pelindung ini sekali lagi diperebutkan sebagai calon pernikahan. Dia sudah lama terbiasa, jadi dia pura-pura tidak mendengarnya. “Zhen percaya bahwa Chanyu yang Agung harus menjalankan peran aslinya untuk menghadiri upacara tersebut.” Hari ini, Sima Yao sangat riang saat dia mengatakan itu pada Chen Xing.

Di dalam gerbong hanya ada Chen Xing dan Sima Yao. Chen Xing bisa menebak bahwa yang ingin dilihat Sima Yao adalah Xiang Shu yang mengenakan jubah kerajaan Hu dari Chanyu yang Agung, mengendarai kereta, menampakkan wajahnya di Jiangnan, sehingga klan Sima dan keluarga Xie akan mendapatkan dukungan dari rakyat, dalam konflik yang akan datang antara utara dan selatan.

“Yang Mulia, identitas Shulü Kong sudah bukan lagi Chanyu yang Agung.” kata Chen Xing dengan sopan.

Sejak terakhir kali mereka menyinggung Sima Yao karena masalah mengenai Sima Wei, Chen Xing tidak ingin terlalu banyak berinteraksi dengan Sima Yao. Lagi pula, sebagai penguasa, dia harus mengisi posisinya sendiri; seperti bagaimana Fu Jian selalu disibukkan dengan menaklukkan selatan, Sima Yao memiliki tujuan sendiri yang harus dicapainya. Seringkali semua orang tidak ingin bertengkar, tapi situasinya menuntut sebaliknya, dan pemikiran “Aku tidak ingin menyinggung perasaanmu, tapi aku tidak memiliki pilihan lain,” memenuhi pikiran mereka, Chen Xing dan Sima Yao sama-sama mengerti dengan sangat baik. Jika terlalu banyak bicara, maka hubungan mereka akan memburuk, jadi tidak perlu bicara lagi.

“Naga itu, apakah keberadaannya sudah ditemukan?” Kata Sima Yao.

“Itu bukan naga.” Chen Xing memikirkannya, sebelum berkata, “Itu jiao. Asal-usulnya sangat terkait dengan kita orang Han, jadi sangat sulit untuk mengatakan secara pasti dalam waktu sesingkat itu …”

“Guru Agung Pu sudah memberi tahu Zhen,” kata Sima Yao dengan mudah, “yang dia yakini jika kamu bisa mengendalikan naga itu, mungkin dia akan melayani Zhen  sebagai gantinya.”

Chen Xing berkata, “Yang Mulia, kesulitan ini benar-benar terlalu tinggi.”

“Jadi,” kata Sima Yao, “dilahirkan sebagai kaisar benar-benar sangat tidak menarik; tidak peduli apa yang dikemukakan Zhen, itu akan ditolak. Bahkan rambut Zhen tidak tumbuh dengan baik.”

Chen Xing berkata, “Lebih baik berkonsentrasi dengan serius dan bersiap untuk pertempuran. Ini adalah satu-satunya hal yang tidak dapat dimanipulasi dengan cerdik.”

Untuk sementara mereka berdua tidak bisa berkata apa-apa, dan Chen Xing yakin bahwa banyak permintaan Sima Yao tidak datang dari pria itu sendiri. Bagaimanapun, dia harus melindungi negaranya dan rakyatnya, dan itu adalah tanggung jawab yang berat, jadi untuk saran aneh yang tiba-tiba muncul ini, dia tidak terkejut.

“Benar, kalau begitu ada satu hal yang bisa kamu lakukan,” Sima Yao lalu berkata.

“Aku akan melakukan yang terbaik,” kata Chen Xing dengan sopan. Dia berpikir lagi bahwa dia hanya memiliki satu tahun lebih sedikit dari sisa hidupnya, dan dia tidak bisa menahan untuk menjadi khawatir lagi.

Sima Yao berkata, “Tahan Wang Ziye dan naganya di Jiangnan. Tidak peduli apapun, pada hari ketika  Zhen dan Fu Jian memulai pertempurannya, kamu tidak bisa membiarkan yao, monster, dan iblis keluar dan juga berpartisipasi.”

“Inilah yang sebenarnya akan kita lakukan.” kata Chen Xing. “Keberadaan Gu Qing tidak pasti, dan Feng-Dage harus menemukannya.”

“Gadis kecil itu mungkin sudah mati, ba.” Sima Yao menghela napas. “Tianchi, manusia harus selalu menerima kenyataan. Jika dia tidak bisa diselamatkan, maka dia dan jiao itu juga akan bekerja sama; jika itu muncul di medan perang, kamu tahu apa efeknya.”

Adapun soal “naga” yang muncul di Kuaiji, dalam setengah tahun, berita sudah menyebar di antara orang-orang Jiangnan, dan desas-desus bermunculan dimana-mana, percaya bahwa Sima Yao sudah melawan kehendak surga dan wilayah Jiangnan akan mengalami perubahan dinasti. Sima Yao sangat frustasi dan mencari sumber rumor dimana-mana, tapi dia tidak bisa menemukan alasan mereka membicarakannya seperti ini, jadi dia hanya bisa menaruh harapannya pada Chen Xing untuk menangkap orang itu, lebih cepat lebih baik.

Chen Xing secara alami tahu apa yang akan terjadi. Ketika dua pasukan bentrok dalam pertempuran besar mereka, jika tiba-tiba sesuatu yang tampak seperti naga terbang dari langit untuk membantu Fu Jian, para prajurit tidak akan bisa mengidentifikasi asal mula benda ini. Mereka hanya akan percaya bahwa kaisar Qin adalah Putra Surga sejati yang diakui oleh surga, dan ketika prajurit mereka sendiri kehilangan moral mereka, kehancurannya akan terjadi seketika.

Kadang-kadang, di sisi mana pun “kehendak surga” berada, sisi itu akan ditetapkan sebagai sisi yang tidak akan kalah; ini bukanlah sesuatu yang bisa dijadikan lelucon.

“Yang Mulia yakinlah,” Chen Xing meyakinkannya, “selama aku masih hidup, maka aku pasti tidak akan membiarkannya mendatangkan malapetaka di medan perang.”

Di luar gerbong, di tengah-tengah para petinggi militer, Xiang Shu menunggang kudanya dengan tidak begitu cepat maupun begitu lambat. Jubah bela diri, aksesoris, dan penampilannya, semuanya yang paling menarik, dan meskipun dia bercampur di antara pejabat bela diri Jin yang Agung, dia mendapat tanggapan paling antusias dari warga. Xiang Shu tidak suka ditunjuk oleh orang lain, jadi dia sedikit memalingkan muka, melihat ke arah kereta kuda, dan di antara teriakan liar, dia memusatkan perhatiannya pada mendengarkan dengan tenang percakapan antara Chen Xing dan Sima Yao. Tapi ketika dia menoleh, profil sampingnya menjadi lebih indah, dan sorakan di sekitarnya menjadi semakin keras.

Dari sisi lain, Pu Yang mengarahkan kudanya, memberi isyarat ke arah Xiang Shu, dan Xiang Shu dengan sengaja mundur sedikit, jatuh ke sampingnya, berakhir berdampingan. “Hal yang ingin diperiksa oleh dewa bela diri,” Pu Yang berkata, “Aku telah menemukan jawaban kasar untuk itu. Dalam bulan-bulan ini, aku sudah membaca semua catatan yang berkaitan dengan astrologi dan grafik kelahiran yang diturunkan dalam sekteku.”

“Katakan padaku.” Xiang Shu berkata dengan suara yang dalam.

Pu Yang berkata, “Mengenai masalah luppiter memasuki kehidupan seseorang, itu adalah kejadian yang sangat jarang, tapi yang bisa dipastikan adalah …”

Penjaga itu tiba di Sungai Huai, dan Chen Xing mendukung Sima Yao saat dia turun dari gerbong. Pengaturan untuk upacara pengorbanan sudah diatur, dan hari ini, juga dengan izin Sima Yao, Pengusir Setan dan Pelindung Dewa Bela Diri diizinkan untuk menemaninya untuk upacara ini. Ini untuk membiarkan Chen Xing menampakkan dirinya di depan warga Jiangnan, sehingga Sima Yao bisa menunjukkan bahwa dia memiliki “kehendak surga” di sisinya dan meningkatkan opini publiknya.

“Di mana dewa bela diri?” Kata Sima Yao.

“Kemana perginya Xiang Shu saat ini?” Chen Xing mengerutkan alisnya, melihat ke arah ujung ekor prosesi, dan dalam sekejap dia melihat Xiang Shu naik seperti pohon giok tertiup angin, sangat enak dipandang.

Dia terlihat sangat baik, pikir Chen Xing. Di antara ratusan pejabat sipil dan bela diri Jin yang tersusun rapi, hanya ada Xiang Shu yang menonjol dari kerumunan.

Xiang Shu saat ini sedang berbicara dengan Pu Yang; Tepatnya, Pu Yang memacu kudanya sehingga dia berkuda di samping Xiang Shu, menjelaskan hal-hal dengan suara rendah, tapi Xiang Shu tidak mengawasinya. Matanya yang dalam menembus sekelompok pejabat, dan bahkan tanpa berkedip, tatapan itu hanya tertuju pada Chen Xing.

Chen Xing bergegas memberi isyarat, menunjukkan bahwa upacara akan segera dimulai. Ribuan warga terdiam sehingga kau bahkan bisa mendengar suara jarum yang jatuh, dan sekarang semua orang hanya menunggu Xiang Shu. Pu Yang dengan cepat selesai berbicara, dan Chen Xing sangat cemas, hanya untuk melihat Xiang Shu menjentikkan kendali dengan “jia!” melewati kerumunan orang. Kuda perang itu hampir menjatuhkan beberapa orang, dan orang-orang lainnya dengan terburu-buru segera minggir dari jalan. Melihat ini, ekspresi Sima Yao berubah.

Semua orang melihat ketika Xiang Shu membalikkan kudanya, dan di depan ratusan ribu orang dia melompat ke pelataran pengorbanan dalam beberapa langkah, dengan ganas menggenggam tangan Chen Xing.

Semua orang di sekitar mereka sangat terkejut. Chen Xing berkata dengan bingung. “Apa?! Apa yang kau lakukan sekarang?”

“Kau …” Dahi Xiang Shu berkerut dalam-dalam, seolah-olah dia sangat marah. Dia berkata, “Kau.”

“Jangan bertengkar denganku sekarang!” Chen Xing berkata pelan. “Jika kau memiliki sesuatu yang tidak kau sukai, bisakah kita membicarakannya setelah kita kembali? Ada ratusan ribu orang yang menonton!”

Tepi Sungai Huai dipenuhi dengan massa hitam ratusan ribu orang, dan bahkan ribuan pejabat Dinasti Jin, serta keluarga kerajaan, kaisar, dan Xie An, mereka semua dengan curiga mengawasi Xiang Shu, hanya untuk melihat Xiang Shu mengangkat tangannya, dengan jelas menggenggam pergelangan tangan Chen Xing tanpa melepaskannya.

Chen Xing: “Sakit .. sakit ah! Kau menggunakan terlalu banyak kekuatan!”

Xiang Shu menurunkan tangannya, terengah-engah tanpa henti. Sima Yao melihat ada yang tidak beres, dan dia bergegas ke depan untuk membantu membuat kompromi. Dia berkata, “Dewa bela diri? Kalian berdua … jika kalian memiliki konflik antara kalian berdua, bagaimana kalau kalian menunggu dulu sampai kalian kembali untuk menyelesaikannya? Sekarang, atas nama reputasi Zhen, bisakah kalian melupakan masalah kalian terlebih dulu? Lihat, ada begitu banyak orang di bawah sana …”

Warga Jiangnan yang tak terhitung jumlahnya pertama kali mengangkat kepala untuk menatap mereka, sebelum bisikan mulai menyebar. Chen Xing tidak pernah menyangka bahwa Xiang Shu akan tumbuh menjadi sangat tidak stabil secara emosional di depan banyak orang ini.

“Baiklah,” kata Chen Xing pada Xiang Shu. “Apa sebenarnya yang ingin kau katakan? Di sini, pertama mari kita selesaikan masalah di antara kita, minta mereka menunggu. Yang Mulia, mohon tunggu sebentar …”

Xiang Shu tiba-tiba melepaskan pergelangan tangan Chen Xing, berkata dengan dingin pada Sima Yao, “Lanjutkan.”

Sima Yao mengamati kedua wajah mereka, dan dia menyadari bahwa sebenarnya kemarahan mereka tidak berasal dari satu hal. Jika mereka adalah pejabat di bawah kuasanya yang sudah menyebabkan keributan besar selama upacara pengorbanan ini, membuat mereka diseret dan dicambuk mungkin tidak dibenarkan, tapi mereka pasti akan kehilangan peran pejabat mereka. Namun kuncinya adalah bahwa Chen Xing bukan miliknya yang bisa dia kendalikan, dan Xiang Shu bahkan kurang dari itu. Jika dia mencoba menggunakan perannya sebagai kaisar untuk keuntungannya, mungkin dia bahkan akan dipukuli oleh Xiang Shu, jadi dia hanya bisa menelan amarahnya dan mengangguk ke arah Xie An.

Xie An berdehem dan berkata, “Kalau begitu ayo kita mulai ba.”

Para petugas membentangkan brokat kuning dan menyalakan anglo raksasa. Chen Xing memegang pedang kayu persik, berdiri di satu sisi dan berkata dengan keras, “Pengusir setan di antara manusia, dan Pelindung Dewa Bela Diri, secara khusus memberikan perlindungan mereka pada kaisar Jin yang Agung, Festival Musim Semi Tahun Renwu ini.”5

“Sedikit lebih keras.” Kata Sima Yao pelan.

Chen Xing: “Tenggorokanku sakit …. minta Xiang Shu mengatakannya ba.”

Dahi Xiang Shu berkerut dalam, dan baru setelah Chen Xing menyenggolnya, Xiang Shu berteriak dengan tidak sabar, “Pengusir setan di antara manusia Chen Xing, dan Pelindung Dewa Bela Diri Shulü Kong! Secara khusus memberikan perlindungan mereka pada kaisar Jin yang Agung, pada Festival Musim Semi Tahun Renwu ini!”

Teriakan menakjubkan itu seperti lonceng besar yang berbunyi, dan seketika di dalam pasukan Jin yang Agung, ekspresi setiap pria berubah. Kedua tepi Sungai Huai, hampir sepuluh li jauhnya di sepanjang daratan, semua orang bisa dengan jelas mendengar suara Xiang Shu. Level macam apa ini? Bahkan Fu Jian yang memproklamirkan diri sebagai petarung nomor satu di dunia tidak bisa melakukan hal seperti itu! Di seberang negera Jiangnan, di antara hampir sepuluh ribu petugas bela diri di bawah pelataran, membandingkan keterampilan mereka sendiri dengan teriakan itu, mereka bahkan lebih tidak bisa melakukan hal seperti itu!

Sima Yao dan Chen Xing adalah yang paling dekat, dan mereka begitu terpana oleh Xiang Shu hingga hampir memuntahkan darah. Wajah Chen Xing menjadi pucat pasi, sebelumnya Xiang Shu tiba-tiba menekankan tangannya di bahunya, dan gelombang energi hangat yang melimpah memasuki tubuhnya, segera membuatnya merasa jauh lebih baik.

“Hari ini menandai tahun ke enam puluh sembilan sejak Bencana Yongjia6,” Sima Yao mengatur napasnya dan berkata perlahan. “Selama bertahun-tahun ini, Zhen tidak pernah berani melupakan tragedi yang dilakukan terhadap Jin yang Agung kita …”

Pada brokat kekaisaran diletakkan segel giok kekaisaran, dan Sima Yao menekan tangannya di atas segel, berkata dengan jelas, “Warga biasa Jin yang Agungku! Hari ini, selain ritual musim semi, Zhen memiliki lebih banyak kata yang ingin disampaikan Zhen kepada kalian semua.”

Ratusan ribu warga berdiam diri di sepanjang tepian Sungai Huai untuk mendengarkan, dan bahkan burung pun diam.

Dan seketika itu juga, bayangan hitam besar yang panjangnya hampir dua puluh zhang muncul di dasar perairan Sungai Huai. Di bawah terangnya hari itu, beberapa orang mulai memperhatikan bayangan besar itu, dan ketika Chen Xing mendengar suara-suara kecil itu mulai berbisik, dia menoleh untuk melihat ke arah Xie An, tatapannya dipenuhi dengan kecurigaan.

Xiang Shu juga melihatnya, tapi Sima Yao melanjutkan dengan suara jernihnya, “–Zhen harus memberitahu kalian semua, bahkan sebidang tanah Jiangnan ini, sudah–“

Detik berikutnya, tangan Xiang Shu menyambar ke pedangnya saat air Sungai Huai meledak ke luar, dan jiao busuk memancarkan energi hitam yang naik ke langit!

Dengan keseluruhan Sungai Huai, semua tepi sungai di sekitarnya jatuh ke dalam kekacauan besar. Warga saling mendorong, dan cukup banyak dari mereka yang jatuh ke sungai. Di sisi lain sungai, Feng Qianjun dan Xiao Shan bangkit dengan lompatan, membungkuk untuk mendarat di pagar, mata mereka terpaku pada jiao busuk yang muncul dari Sungai Huai.

Chen Xing: “!!”

Xiang Shu bergumam, “Aku baru tahu bahwa kau belum pergi.”

Gu Qing yang duduk di atas kepala jiao diselimuti oleh kebencian yang tebal, dan dia serta jiao itu sudah melebur menjadi satu sosok bayangan. Xiang Shu mencabut pedangnya, melangkah di depan Chen Xing dan Sima Yao.

“Putra Surga Jin, hei–” Suara Wang Ziye bergema di kedua tepi Sungai Huai.

Darah Chen Xing seperti membeku, tapi Xie An sudah lama bersiap. Dia mengangkat tangannya, dan penyerangan yang sudah mereka persiapkan di sekitar sana, pada saat itu tiba-tiba muncul. Hampir dua puluh ribu pasukan Prajurit Beifu7 yang memegang busur dan kait muncul di atap dan balkon!

“Akhirnya kau datang,” kata Xie An perlahan.

Chen Xing menoleh dan melihat bahwa tidak ada orang lain yang bereaksi, seolah-olah ini adalah sesuatu yang luar biasa. Mereka sudah lama membuat persiapan, dan itu mungkin pada hari-hari dimana dia mencari-cari tentang Mutiara Dinghai ketika Xiang Shu sudah membuat persiapan yang sedemikian ekstensif. Perasaan ngeri itu perlahan-lahan kembali tenang.

“Hari-harimu sudah dinomori dan mendekati akhir,” suara Wang Ziye terdengar, tidak terlalu cepat atau terlalu lambat. “Di alam manusia ini, Putra Surga yang baru akan menggantikanmu. Tidak ada yang bisa bertentangan dengan kehendek surga, dan surga sendiri sudah mengutusku untuk mengeluarkan keputusan ini; jika kau menolak untuk mengenali kesalahan dari jalanmu, maka wilayah Jiangnan akan langsung berubah menjadi gurun.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Tahun baru imlek, biasanya jatuh pada akhir Januari/awal Februari.
  2. Topi Burung Pegar.[2] Seperti ini:
  3. 11 malam sampai 1 pagi.
  4. Kaisar juga dikenal sebagai Putra Surga, dianggap keturunan naga, sehingga memberinya hak mutlak untuk memerintah.
  5. Ini menempatkan kita pada tahun 382 M, karena tahun Ranwu adalah tahun ke-19 dari siklus sexagenary, dan Sima Yao memerintah dari tahun 362-396 M.
  6. Terjadi pada tahun 311 M, ketika salah satu cabang Xiongnu berhasil merebut dan menjarah ibukota Dinasti Jin, Luoyang. Ini menandai akhir dari Dinasti Jin yang bersatu dan menyebabkan perpecahannya menjadi Jin, di Selatan dan Enam Belas Kerajaan di Utara, yang sebagian besar di antaranya berada di bawah kendali dinasti Qin (Fu Jian).
  7. Prajurit yang dibentuk oleh sepupu Xie An, Xie Xuan, yang dimulai di bawah komando Huan Wen. Pasukannya menonjol dalam pertempuran tahun 379, ketika Qin mencoba menyerang Xiangyang, (Ingat dimulainya Dinghai? Ya, di sana.), Pengcheng, dan kota-kota lain. Xie Xuan dan pasukannya berhasil merebut kembali Pengcheng.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments