Penerjemah : Keiyuki17
Editor : Jeffery Liu


Di dalam kamar tidur di Istana Taichu, wajah Chen Xing masih dipenuhi dengan gangguan yang sama saat dia menatap artefak sihir di depannya, tenggelam ke dalam pikirannya.

Sebuah kain lembut ditempatkan di atas meja, dan di atas kain itu terletak Mutiara Dinghai yang mereka dapatkan di tepi Danau Hong. Di dalamnya ada jejak samar cahaya berbentuk naga, yang berputar perlahan di dalam mutiara. Ketika tidak ada mana yang disalurkan ke dalamnya, Mutiara Dinghai mempertahankan warna birunya, tapi ketika dia mengujinya dengan menyalurkan kekuatan Cahaya Hati, Mutiara Dinghai berubah menjadi emas.

Setelah kembali dari Chibi, Xiang Shu mengikuti nasihat Xie An dan membawa Chen Xing bersamanya untuk tinggal di istana, tidak ada alasan lain selain hal ini karena saat ini adalah waktu yang paling penting. Pada saat ini, di seluruh dunia, tempat teraman seharusnya berada di dalam Istana Taichu di Jiankang. Bahkan, jika kekuatan penuh negara Sima Yao tidak bisa melindungi artefak ini, maka Kembalinya Semua Sihir akan semakin jauh dari jangkauan.

Untungnya, saat ini Shi Hai merasuki Gu Qing, dan setelah menaiki jiao iblis ke Yangtze, tidak ada lagi berita tentang dirinya. Dalam jangka pendek, sepertinya dia tidak memiliki rencana lagi untuk melacak Mutiara Dinghai.

Cermin Yin Yang, Genderang Zheng, Lonceng Luohun, Cincin Segel Empat Warna, dan bahkan Pedang Acala, kelima artefak ini juga ditempatkan di atas meja. Chen Xing mencoba sekali lagi untuk mengaktifkan artefak ini menggunakan Mutiara Dinghai, tapi tidak ada efeknya.

Malam itu di pertarungan pertama mereka melawan Shi Hai, Xie An, yang dengan sepenuh hati ingin menjadi pengusir setan yang baik, berterimakasih karena sudah membawa obat tidur tekonsentrasi, dengan tujuan tidak menyeret Chen Xing dan yang lainnya. Dia tidak pernah membayangkan bahwa ketika pertama kali dia bertemu musuhnya, dia benar-benar akan bertemu dengan bos musuh terakhir, Shi Hai, sehingga mengukir ruang untuk dirinya sendiri dalam sejarah.

Chen Xing tenggelam dalam pikirannya saat dia sekali lagi mengingat kembali kejadian hari itu ketika Huan Mo pingsan.

“Mutiara Dinghai ah, butuh waktu 300 tahun untuk menemukannya, 300 ratus tahun.”

Berdasarkan hal itu, Mutiara Dinghai di tangannya ini pasti adalah benda yang ingin mereka temukan. Dalam ingatan Xiang Yuyan, Mutiara Dinghai yang sudah Zhang Liu korbankan bersinar, dan meskipun mereka tidak bisa melihat bentuknya dengan jelas, Shi Hai seharusnya sudah melihatnya sebelumnya.

Tapi kenapa dia menyembunyikan Mutiara Dinghai di pulau kecil itu? Chen Xing terus merasa ada sesuatu yang mencurigakan tentang hal itu.

Pada saat ini, Xiang Shu akhirnya datang, berhenti di depan meja dan duduk tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Dia duduk bersila dan menekan lututnya saat dia bertanya dengan suara yang dalam, “Bagaimana?”

Dia tidak tahu kenapa, tapi setiap kali Xiang Shu muncul, emosi kusut yang disebabkan oleh frustrasi di hati Chen Xing dengan mudah mereda.

“Di mana Xiao Shan dan yang lainnya?” Tanya Chen Xing.

“Feng Qianjun, Xie Daoyun, dan Xiao Shan, semuanya pergi mencari Gu Qing,” kata Xiang Shu. “Mereka keluar tepat saat kau sedang tidur nyenyak. Xiao Shan awalnya ingin menunggumu sampai kau bangun, tapi aku menyuruhnya untuk tidak menunggu.”

Dan dengan ini, Departemen Pengusiran Setan sudah berpencar untuk melakukan tugas mereka sendiri. Xiao Shan dan Feng Qianjun pergi untuk melacak apa yang sudah terjadi pada jiao iblis itu, meninggalkan Xie An, Chen Xing, dan Xiang Shu untuk berjaga-jaga. Secara teknis, Chen Xing seharusnya pergi bersama mereka, karena bagaimana bisa dia menyingkirkan Gu Qing dan tidak peduli? Tapi apa yang harus segera dia fokuskan di depannya adalah bagaimana menghancurkan Keheningan dari Semua Sihir.

Xie An juga datang, duduk di dekat meja untuk menatap Mutiara Dinghai.

Chen Xing berkata, “Akhirnya kita menemukan benda yang selalu kita cari. Sekarang, aku hanya perlu memikirkan cara untuk melepaskan mana yang tersimpan di dalamnya, lalu langit dan bumi akan kembali seperti semula.”

“Apakah kau yakin ini adalah hal itu?” Xiang Shu tidak bertanya apa pun lagi, namun justru melontarkan pertanyaan yang sama dengan Chen Xing. Dia mengulurkan jarinya yang ramping dan panjang dan dengan lembut menjentikkan mutiara itu, menyebabkannya berputar di atas meja, berguling ke sana kemari.

Chen Xing, “Aku yakin…”

Saat dia mengatakan ini, dia menggunakan jarinya untuk dengan lembut menghentikan artefak itu, sebelum mengangkat matanya untuk melihat ke Xiang Shu, melanjutkan, “… mungkin?”

Kali ini Chen Xing tidak bereaksi seperti sebelumnya, saat dia jatuh koma selama tiga bulan. Ketika dia mendarat di air, dia dengan jelas merasakan mutiara ini sudah mengeluarkan mana yang kuat, sangat menyokong pengoperasian Cahaya Hati, jadi kali ini dia hanya tidur sehari sebelum bangun. Selain Mutiara Dinghai yang menampung semua qi spiritual dari langit dan bumi, kemungkinan apa lagi yang ada?

Xie An, “Aku ingat dengan sangat jelas, dewa bela diri, pada saat itu yang dikatakan Shi Hai adalah, ‘Xie Anshi, aku harus berterima kasih pada kalian semua karena sudah membantuku membuka Menara Suoling1 dan mengambil… ‘, dan sisanya adalah paruh kedua yang kalian semua dengar, wu.”

Chen Xing, “Ya, sekarang setelah kamu mengatakannya, tidak diragukan lagi bahwa memang seperti itu.”

Xiang Shu memeluk lengannya, tenggelam ke dalam keheningan yang dalam, sebelum dia bertanya, “Xie An, bagaimana dengan raja iblis kekeringan itu?”

“Ditahan di dalam penjara,” kata Xie An. “Ada banyak penjaga di sekelilingnya, dan mereka terus-menerus waspada terhadap tanda-tanda kemungkinan penjara akan dihancurkan. Yang Mulia memerintahkan bahwa ketika kamu menanyai tawanan itu, dia harus ada di sampingnya untuk mendengarkan.”

Xiang Shu berkata, “Kalau begitu malam ini ba.”

Xie An mengangguk sebelum bangkit dan pergi, meninggalkan Chen Xing dan Xiang Shu duduk di ujung meja yang berlawanan. Chen Xing menggunakan jarinya untuk bermain-main dengan Mutiara Dinghai itu, dan dengan dorongan lembut, mutiara itu menggelinding di tengah barisan artefak, lewat di depan Xiang Shu.

Tatapan Xiang Shu tidak pernah meninggalkan wajah Chen Xing, dan hanya dengan sedikit merentangkan jari-jarinya, Mutiara Dinghai kembali berputar, berhenti di depan Chen Xing. Keduanya kemudian memantulkan mutiara ini bolak-balik di antara mereka beberapa kali, seperti dua anak kecil yang bermain bersama.

“Kau… tampaknya dalam suasana hati yang cukup baik hari ini,” Chen Xing mengamati ekspresi Xiang Shu saat dia berbicara.

Alis Xiang Shu terangkat, dan dia berkata, “Kau ingin menghancurkannya?”

“Untuk saat ini, jangan membicarakan tentang menghancurkannya. Qi spiritual di dalamnya bergejolak, dan itu bisa dengan mudah meratakan seluruh Jiankang,” kata Chen Xing. “Mari kita asumsikan bahwa kita menemukan tempat yang kosong dari orang-orang sejauh seratus li di sekelilingnya, apa yang bahkan akan kita gunakan untuk menghancurkannya?”

Xiang Shu berkata, “Pedang Acala?”

Chen Xing berpikir dalam-dalam, dan dia berkata dengan sedikit ragu, “Senjata suci Acala melawan mutiara naga yang ada sejak terbelahnya langit dan bumi, bagaimana peluang kemenangannya?”

“Cangqiong Yilie?” Kata Xiang Shu. “Senluo Wanxiang?”

Chen Xing berkata, “Cangqiong Yilie dibuat dari salah satu cakar naga Zhuyin, dibandingkan dengan neidan2 seekor naga yang perlahan-lahan membeku seiring waktu, itu jelas satu tingkat lebih rendah. Senluo Wanxiang memiliki kekuatan kayu hijau yang tertidur di dalamnya, dan legenda mengatakan bahwa itu diciptakan oleh Dewa Kayu Gou Mang3, tapi dibandingkan dengan naga suci yang menciptakan dunia… itu juga tidak cukup.”

Xiang Shu membuka tangannya sedikit, dan berkata, “Jarak menuju keberhasilan hanya tinggal satu langkah.”

“Ini adalah artefak yang tidak disebutkan dalam catatan sejarah mana pun.” Chen Xing merenung lama, sebelum akhirnya berkata, “Metode yang paling tepat adalah menemukan metode yang digunakan Zhang Liang4 untuk menelan qi  spiritual dari langit dan bumi, dan membalikkan seluruh proses itu untuk melepaskan mana ke luar.”

Xiang Shu berkata, “Aku ingat, di tepi danau, kau hampir berhasil.”

Chen Xing berkata, “Saat itu, aku hampir meledakkan diriku sendiri dalam prosesnya. Ngomong-ngomong, itu aneh, hanya sekali itu. Lihat? Sekarang mutiara itu benar-benar tenang.”

Chen Xing mencoba menyuntikkan mana ke dalam Mutiara Dinghai, seperti saat dia menggunakan sihir di Canglangyu5 dari Danau Hong, tapi Cahaya Hati hanya menembus mutiara dan memancarkan cahayanya, tanpa ada cara untuk mengaktifkannya lagi.

Xiang Shu mengerutkan keningnya. “Bagaimana perasaanmu sekarang?”

Chen Xing berkata, “Tidak masalah, hanya sedikit energi yang dikonsumsi, ini tidak berarti apa-apa.”

“Apa yang harus dilakukan?” Chen Xing memikirkan seratus hal tapi tidak satupun dari mereka yang bisa menyelesaikan masalah ini, dan kepalanya sekali lagi mulai sakit. Mereka berdua duduk seperti ini menghadap ke Mutiara Dinghai sepanjang sore. Tidak sampai malam tiba, setelah mereka makan malam, Xiang Shu menyimpan Mutiara Dinghai, menyembunyikannya. Dia berkata, “Aku akan mengurusnya sekarang. Kapan pun kau membutuhkannya, datanglah padaku untuk mendapatkannya.”

“Kenapa kau segugup ini?” Chen Xing mulai tersenyum, tapi Xiang Shu sudah keluar dari pintu dan bersiul.

Masalah sulit ini tidak memiliki solusi sekarang, tapi suasana hati Chen Xing sudah mulai membaik dengan hal ini; setidaknya mereka sudah sangat dekat untuk mencapai tujuan akhir dalam perjalanan mereka.

“Tunggu!” Kata Chen Xing. “Apa yang akan kau lakukan?” Mengatakan ini, dia bangkit dan mengikuti di belakang Xiang Shu. Dia ingat bahwa malam ini mereka akan menginterogasi Sima Wei, dan dia mau tidak mau menjadi tidak tenang. Leluhur keluarga Sima dari Dinasti Jin sudah hidup kembali dan berubah menjadi anjing penyerang Shi Hai; ini bukanlah masalah sepele, dan Sima Yao menutup semua berita tentangnya. Sejak saat para pengusir setan membawa kembali mayat Sima Wei yang rusak dari tepi Danau Hong, dia sudah dikurung di penjara bawah tanah.

Saat senja semakin dalam, ruang kosong dibersihkan di dalam istana, dan aula dipenuhi dengan penjaga yang berjaga, yang berada dalam waspada tingkat tinggi pada setiap gagak yang melakukan pengawasan. Chen Xing dan Xiang Shu mengambil tempat duduk mereka, dan Sima Yao bersembunyi di balik layar lipat. Xie An secara pribadi membawa para penjaga, yang mengawal Sima Wei ke aula.

Ini adalah raja terakhir dari enam raja yang sudah dihidupkan kembali oleh Shi Hai. Seluruh tubuh Sima Wei hancur dan dipukuli, rantai logam menahannya. Rambutnya tergerai lepas dan liar, kulit di wajahnya berwarna biru keabu-abuan seperti mayat, dan poros besi ada di tubuhnya.

Xie An berkata, “Awalnya aku berpikir untuk melemparkannya ke dalam logam panas, tapi kami tidak tahu bagaimana iblis kekeringan bisa tetap hidup, jadi ini adalah metode sementara yang kami gunakan untuk menjaganya.”

Chen Xing menjawab, “Itu cukup bagus; selama dia tidak bisa bergerak, maka itu berhasil. Begitu dia terbebas dari kebencian Shi Hai, kemampuannya akan terkendali.”

Ketika beberapa raja iblis kekeringan muncul, mereka membawa kebencian di tubuh mereka, dan semakin kuat kebencian, maka semakin kuat kekuatan raja iblis kekeringan. Ini juga sedikit sama seperti bagaimana kekuatan Xiang Shu dipengaruhi oleh Cahaya Hati.

Chen Xing mengamati Sima Wei, dan Sima Wei mengangkat kepalanya sedikit, mengarahkan dua matanya yang suram ke arah Chen Xing.

Tapi dia tidak mengatakan “selamatkan aku” atau kata-kata seperti itu.

“Apa kau mengenali benda ini?” Xiang Shu berbicara lebih dulu, mengeluarkan Mutiara Dinghai.

Sima Wei menoleh ke arahnya, melihat, sebelum menjawab, “Aku tidak tahu apa ini.”

Chen Xing berkata, “Hari itu di Pyongyang, apa kau masih ingat kata-kata yang kau ucapkan?”

“Kata-kata apa?” Tanya Sima Wei. “Apa kalian semua akan menyelamatkanku?”

Xie An berkata, “Itu tergantung pada perbuatanmu. Lahir sebagai penguasa sebelumnya dari Dinasti Jin yang Agung-ku, sebagai roh pemberani dari leluhur yang telah meninggal, kamu tidak berpikir untuk melindungi keturunanmu, tapi bertindak sebagai jakal bagi harimau6 dan membantai mereka sebagai gantinya. Ketika kamu mencapai dunia bawah7, dengan wajah apa kamu harus menghadapi Kaisar Wu dari Jin yang Agung-ku?!”

Sudut mulut Sima Wei sedikit turun, seolah-olah terhadap hal ini dia merasakan cemoohan yang bahkan tidak ada gunanya dilihat untuk kedua kalinya. Chen Xing mengerutkan keningnya dan mengamati Sima Wei, hanya untuk melihat bahwa fitur-fiturnya8 terbentuk dengan baik, dan fisiknya yang heroik. Bahkan jika tidak ada perubahan besar apa pun setelah kematiannya, selama Perang Delapan Pangeran di masa lalu, Sima Wei meninggal ketika dia baru berusia dua puluh tahun, dan setelah mati selama hampir seratus tahun, dia sebenarnya masih belum diberikan kedamaian. Untuk itu, Chen Xing tidak bisa menahan sedikit simpati yang dia rasakan terhadapnya.

Sima Yao melirik Sima Wei dari balik layar lipat. Dalam sekejap, warna wajahnya berubah saat dia menahan napas, tidak berani untuk membuka mulutnya.

“Kenapa Shi Hai datang ke Jiangnan?” Tanya Chen Xing dengan sungguh-sungguh. “Sima Wei, ini kesempatan terakhirmu. Aku berjanji apapun yang kau katakan, Shi Hai tidak akan bisa mengetahuinya.”

Sima Wei dengan lembut memiringkan kepalanya, memahami Chen Xing, dan berkata, “Pengusir setan, pertama-tama kita harus menjabarkan tujuannya ba. Apa yang bisa kamu lakukan untukku? Jika aku tidak bekerja sama, apakah kamu berpikir untuk membunuhku? Tapi aku sudah mati.”

Xiang Shu berkata, “Aku juga bisa membunuhmu sekali lagi, seperti bagaimana aku membunuh beberapa saudara laki-lakimu.”

Di balik layar lipat, Sima Yao berbicara pada Xie An, “Harus.”

Xie An sedikit bingung, dan dia tidak menjawab.

Sima Wei berkata, “Kalau begitu lakukanlah ba. Saat jiwaku kembali ke langit dan bumi, itu juga bisa dianggap sebagai semacam pembebasan. Aku sudah tidak mengingat siapa diriku.”

“Apa yang kau inginkan?” Chen Xing mengerutkan keningnya.

“Lepaskan aku,” kata Sima Wei. “Hancurkan kendali yang dimiliki Shi Hai atas diriku, dan biarkan aku pergi.”

Xie An berkata, “Kemana kamu ingin pergi?”

“Aku tidak tahu,” Sima Wei menggelengkan kepalanya sedikit dan menjawab. “Daratan ini sangat luas dan lapang, langitnya tinggi dan jauh, dan setelah diberi kehidupan kedua oleh Shi Hai, aku hanya ingin pergi melihat bumi ini. Aku bukan seperti orang yang kalian semua pikirkan, bahkan jika…”

Dan mengatakan ini, Sima Wei mengangkat tangannya, menarik rantai baja, perlahan menggaruk kepalanya sendiri, sebelum menjawab, “Aku ingat pemilik tubuh ini, dan banyak kenangan miliknya, tapi aku sudah bisa merasakannya, aku hanyalah aku. Meskipun aku sekali lagi sudah dibangkitkan oleh Shi Hai, lebih tepatnya, aku adalah makhluk ciptaan.”

Kata-kata ini datang tiba-tiba, menyebabkan semua orang yang ada  menjadi sedikit lengah. Chen Xing samar-samar merasa bahwa selama ini, dia sendiri yang salah menilai Sima Wei. Apa sebenarnya orang ini? Kesan mereka tentang dirinya, satu-satunya identitas yang dia miliki, adalah tentang seseorang yang sudah mati, dan dia tidak pernah mengharapkan bahwa Sima Wei itu sebenarnya bukanlah Sima Wei. Lalu siapa dia?

Chen Xing mengangkat tangan, mengisyartkan bahwa semua orang harus menunggu sejenak, sebelum dia bertanya, “Jadi, kau menggunakan tubuh Sima Wei, dan kau bahkan memiliki sebagian dari ingatan sebelumnya, tapi sifatmu adalah ‘iblis kekeringan’ ciptaan Shi Hai, apakah seperti itu?”

“Itu kamu dan Chiyou, kalian berdua yang menciptakanku; Shi Hai hanyalah tangan yang membantu Chiyou,” kata Sima Wei. Hari itu, di Gunung Longzhong, kamu menggunakan Cahaya Hati, dan pada saat itulah kekuatan Cahaya Hati, bersama dengan kekuatan Dewa Iblis, bekerja sama seperti yin dan yang, dan dua kekuatan yang saling eksklusif ini mempengaruhi kebangkitanku.”

Dan mengatakan ini, Sima Wei mengangkat tangannya lagi, mengarahkan jarinya yang patah ke dadanya dan berkata, “Di sini, ada benih dari Cahaya Hati. Tapi Shi Hai belum menemukannya.”

Setelah pertempuran di Goguryeo itu, Chen Xing akhirnya mendapatkan jawabannya. Dia tidak mengira bahwa penjelasan Sima Wei benar-benar melebihi apa yang dia harapkan. Dan sekarang dia juga tidak tahu bagaimana menjawabnya, jadi dia tanpa sadar melirik Xiang Shu. Xiang Shu, bagaimanapun, berkata, “Karena kau tidak ingin menggunakan hidupmu untuk Shi Hai, lalu kenapa kau bergerak dengannya?”

“Aku tidak bisa melawannya,” kata Sima Wei. “Tubuhku sering kali tidak di bawah kendaliku, melainkan digerakkan oleh kebencian. Saat aku menyerang kalian semua, itu seperti insting yang tidak disengaja, yang tidak memberiku pilihan. Cahaya Hati sangat lemah, tapi terus membangunkanku.”

Xie An berkata, “Shi Hai sudah menempuh perjalanan yang jauh, jadi apa tujuan yang ada dalam pikirannya?”

Sima Wei menjawab, “Awalnya dia ingin menculik Chen Xing, memperbaiki Cahaya Hati-nya, dan mengubahnya menjadi wadah untuk Dewa Iblis Chiyou. Kemudian Cahaya Hati yang baru akan bisa menanam benih obsesi ke dalam jiwa makhluk hidup di Tanah Suci dan menyebabkan semua makhluk hidup yang memiliki jiwa tunduk padanya.”

Chen Xing sepertinya ingat bahwa dia sudah mendengar sesuatu yang sama pada hari itu di dekat vena bumi, dan karena kedua sumber ini saling menguatkan, dia cukup jelas pada gambaran umum ini. Dia kemudian bertanya, “Lalu kenapa dia menyerah untuk sementara waktu untuk mendapatkanku?”

Sima Wei, “Dia menemukan artefak yang bahkan lebih cocok, yaitu Mutiara Dinghai. Dia ingin menggunakannya untuk membangun kembali tubuh Chiyou. Di dalam mutiara Dinghai mengandung qi spiritual dari langit dan bumi. Selain itu, neidan dari dewa naga yang mengendalikan kausalitas, jadi itu bahkan lebih cocok daripada Cahaya Hati.”

“Setelah dia mendapatkan Mutiara Dinghai, apa yang ingin dia lakukan?” Xiang Shu terus bertanya.

“Kembali ke Pertempuran Banquan, dan mengubah takdir karena kalah dari klan Xuanyuan9,” jawab Sima Wei.

Chen Xing mengajukan beberapa pertanyaan lagi pada Sima Wei, tapi pengetahuan Sima Wei terbatas; ada banyak hal yang tidak akan diberitahukan Shi Hai padanya, dan dia hanya mengetahuinya karena dia tidak sengaja mendengar Shi Hai dan hati iblis di Istana Huanmo membicarakan beberapa hal, dan mengingat beberapa hal sejak saat itu. Tapi mereka sudah menuai panen yang melimpah, dan Chen Xing mengetahui bahwa hati iblis itu bersembunyi di dalam Istana Huanmo, dan Istana Huanmo terletak di daerah tertentu — di persimpangan vena bumi.

Tapi Sima Wei tidak bisa memastikan dengan jelas lokasinya, jika hanya karena setiap kali Shi Hai membawa raja iblis kekeringan keluar, mereka selalu melakukan perjalanan melalui vena bumi. Kemudian, berdasarkan hal ini, jika dia sudah menangkap Chen Xing dan membawanya kembali menurut rencana awalnya, mereka juga akan melakukan perjalanan melalui vena bumi untuk membawanya ke Istana Huanmo.

Lebih banyak lagi, mereka tidak bisa mendapatkan rincian apa pun dari bertanya padanya, tapi Xiang Shu masih dengan sabar menanyainya tentang banyak detail, dan jawaban yang mereka terima sebagian besar cocok dengan tebakan yang mereka buat selama perjalanan ke sini. Akhirnya, dia bertanya, “Kekuatan apa yang sebenarnya dimiliki Shi Hai?”

Sima Wei berkata, “Tiga hun dan tujuh po-nya bisa bergerak secara bebas dari tubuhnya.”

“Ini tidak mungkin,” kata Chen Xing. “Tidak peduli seberapa kuat yaoguai  itu, mereka tidak bisa melakukan itu, menurutmu apakah vena langit dan bumi hanya untuk pertunjukan? Satu-satunya eksistensi yang bisa ada dalam kondisi tanpa bentuk adalah Iblis.”

Sima Wei menjawab, “Kekuatan jiwanya sangat kuat, dan pada waktu tertentu dia bisa bertukar tubuh dan mengembalikan jiwa, dan untuk orang biasa dengan jiwa yang lebih lemah, mereka bahkan bisa dikendalikan olehnya melalui kepemilikan. Wang Ziye tidak lebih dari tubuh yang dia sukai, dan Cahaya Hati tetap menjadi satu-satunya kelemahannya.”

Apa sebenarnya orang ini? Chen Xing samar-samar merasa bahwa kehebatan Wang Ziye mungkin tidak bisa diremehkan; hari itu, ketika mereka bersilangan pedang di Danau Hong, asap hitam yang menjadi milik Wang Ziye setelah membuang tubuh terpelajar itu selalu berada di bawah kendalinya sendiri. Tapi untuk yang lainnya, orang ini tidak takut pada pisau atau tombak, dan pada dasarnya mereka tidak bisa menang melawannya.

Chen Xing memikirkan hal ini di dalam benaknya, tapi dengan lantang dia berkata, “Tindakan jiwa-jiwa yang meninggalkan tubuh dan bergerak, nampaknya tanpa beban dan mudah, tapi sebenarnya sangat berbahaya. Bahkan tanpa Cahaya Hati, jika yang aku gunakan hanyalah Lonceng Luohun, aku bisa menyegel dua hun-nya. Dan jika ada ledakan mana, itu akan langsung menghancurkan tiga hun dan tujuh po miliknya. Sima Wei, kau benar-benar tidak perlu takut padanya.”

Melihat bahwa tidak ada lagi yang bisa mereka dapatkan darinya, Xie An menatap Chen Xing dengan tatapan memohon.

“Satu pertanyaan terakhir,” kata Xiang Shu. “Kenapa dia ingin menghidupkan kembali Chiyou?”

“Aku tidak tahu,” kata Sima Wei.

Pertanyaan ini adalah pertanyaan yang sudah dibahas Chen Xing dengan Xiang Shu beberapa kali. Asal-usul Shi Hai tidak diketahui, tapi dia pasti sudah “hidup” di bumi ini dengan cara yang unik selama beberapa ratus tahun, atau bahkan mungkin lebih lama. Yaoguai besar semacam ini berhasil bertahan melalui Keheningan dari Semua Sihir, jadi memiliki hasrat juga sangat normal. Hanya dari topik menghidupkan kembali Chiyou ini, Shi Hai mungkin merasa bahwa kemampuannya sendiri terbatas, dan dia tidak memiliki cara untuk menaklukkan Tanah Suci sendirian.

Dan meskipun dia mengetahui batasannya sendiri seperti halnya musuh-musuhnya, dengan dorongan untuk berperang ratusan pertempuran dan tidak terkalahkan, Xiang Shu tetap tidak mau menyerah saat dia bertanya lagi, dan seperti biasa tidak mendapat jawaban.

Sima Yao memperhatikan Xie An dengan harapan dari balik layar lipat, dan Xie An berpikir dengan cepat, sebelum berkata, “Untuk malam ini, kenapa kita tidak… “

“Mengurungnya.” Xiang Shu tidak menunggu Chen Xing membuka mulutnya, lebih memilih untuk memberikan perintah terlebih dulu. Ini juga yang ingin dikatakan Chen Xing. “Tunggu sampai setelah kita mengatasi Shi Hai untuk memutuskan apa yang akan terjadi padanya.”

Alis Sima Yao mengerut dalam. Para penjaga sudah menunggu untuk membawa Sima Wei pergi. Xiang Shu hanya mengangguk sopan ke arahnya, sebelum mengulurkan tangan ke Chen Xing dan membawanya pergi.

“Kau sudah menyinggung Sima Yao,” kata Chen Xing pelan.

“Saat leluhurnya muncul, mereka berlima dibunuh olehku, jadi kenapa raja ini peduli padanya?” Xiang Shu kembali ke kamar mereka dan mulai mengatur isi dari interogasi hari ini. Dia berpikir dalam-dalam sejenak, sebelum mengangkat kuasnya dan menuliskannya, alisnya berkerut saat dia mulai menganalisis.

Chen Xing bisa melihat bahwa Xiang Shu benar-benar dalam suasana hati yang baik hari ini.

“Tataplah Mutiara Dinghai-mu,” kata Xiang Shu. “Apa yang kau lamunkan?”

“Masalahnya adalah aku tidak bisa melihat apa pun darinya!” Chen Xing menjawab, meletakkan satu tangan di dahinya.

“Jika kau lelah, maka pergilah tidur,” kata Xiang Shu.

Setelah memasuki istana, Sima Yao menyiapkan kamar tidur untuk mereka berdua, berdasarkan permintaan Xiang Shu. Selain untuk mengawasi Mutiara Dinghai, dia juga perlu melindungi Chen Xing untuk mencegah kejadian tidak terduga lainnya terjadi. Jadi orang-orang di istana memasang layar lipat untuk membuat kamar bagian dalam dan bagian luar, dan Xiang Shu tidur di tempat tidur lantai di luar, sementara Chen Xing tidur di tempat tidur empuk di dalam.

Di luar hujan ringan mulai turun, dan gelombang dingin mengelilingi mereka.

“Karena diriku?” Kata Chen Xing sambil berbaring di tempat tidur.

Xiang Shu juga berbaring, memegang selembar kertas di tangannya. Dia mengangkat peta untuk mempelajarinya di belakang layar, dan ketika mendengar ini dia berkata, bingung, “Apa?”

Chen Xing memiringkan kepalanya, melihat ke arah area di belakang layar lipat pada bayangan Xiang Shu yang berbaring dengan kaki terangkat di udara, satu dilipat di atas yang lain.

Chen Xing, “Xiang Shu, karena Mutiara Dinghai sudah ditemukan, kau pikir aku aman sekarang. Itukah sebabnya suasana hatimu begitu baik hari ini?”

Xiang Shu tidak menanggapinya. Dia hanya mengumpulkan kertas-kertas di sekitarnya, dan dengan jentikan jarinya, dia memadamkan cahaya api. Sinar bulan menyinari lantai.

“Shulü Kong,” kata Chen Xing.

Xiang Shu tidak menanggapinya. Dia bangkit, duduk di tempat tidur lantai, dan menyelipkan tangannya di bawah bantal.

“Di dunia ini, kau adalah orang yang paling peduli padaku,” kata Chen Xing, sedikit sedih.

Seperti biasa, Xiang Shu tidak menanggapinya. Dia hanya meletakkan satu tangan di bawah bantalnya, seolah-olah dia ragu, ketika Chen Xing menambahkan, “Tapi ah, aku tidak berharap kau, karena kau takut aku akan dalam bahaya, sampai… “

“Diamlah ba,” Xiang Shu akhirnya membuka mulutnya dan berbicara, dan dia menarik tangan kirinya keluar dari bawah bantal.

Chen Xing, “Xiang Shu, aku pikir kita benar-benar perlu berbicara dengan benar…”

Xiang Shu bangkit, hanya mengenakan jubah dan celana pendek, meninggalkan kamar tidur. Chen Xing duduk dan berkata, “Mau kemana kau?”

“Untuk menghirup udara segar,” kata Xiang Shu. “Jangan ikuti aku, atau aku akan menghajarmu.”

Chen Xing hanya bisa berbaring. Setelah mendengar suara pintu dibuka dan Xiang Shu berjalan pergi, Chen Xing ingin mencari alasan agar dia kembali, berseru tentang “bagaimana jika seseorang datang sebentar untuk membawanya pergi”, tapi Xiang Shu tidak pergi terlalu jauh. Suara seruling qiang terdengar sesekali; jelas dia sedang memainkan seruling qiang di halaman.

Air menetes dari atap.

Saat itu akhir musim gugur, dan hujan menetes ke sisa-sisa teratai yang memenuhi halaman. Dalam sekejap cuaca menjadi dingin, dan melodi kuno seruling Qiang membawa sedikit kesedihan. Di malam hari, hawa dingin menyapu seluruh daratan selatan. Chen Xing tidak tahu nama dari karya tersebut, dan ketika dia mendengarkannya, dia perlahan tertidur. Xiang Shu memperhatikan hujan untuk waktu yang lama. Hanya sampai paruh kedua malam dia kembali untuk tidur, hanya untuk mendengar Chen Xing bergerak dengan gelisah di selimutnya sendiri. Dia pergi untuk melihat dan menemukannya meringkuk menjadi bola, jelas kedinginan.

Melihat itu, Xiang Shu berbaring di kasur empuk untuk tidur. Dalam mimpinya Chen Xing merasakan kehangatan dan bergerak, seperti hewan yang mencari kehangatan, tanpa sadar bergeser ke depan dan menekan ruang di depan bahunya saat dia tidur dengan nyenyak.

Jiankang akan memasuki musim dingin, dan di bulan yang akan datang, tidak peduli apa yang dia lakukan, Chen Xing tidak bisa menemukan cara untuk melepaskan qi spiritual di dalam Mutiara Dinghai. Sejak mereka kembali dari Danau Hong, artefak ini tidak aktif. Setiap lima hari, Feng Qianjun, Xie Daoyun, dan Xiao Shan akan menyampaikan pesan melalui kurir dari semua wilayah Jiangnan, melaporkan kembali masalah air di setiap wilayah.

“Jiao iblis itu pasti belum meninggalkan selatan.” Chen Xing selesai melihat-lihat surat lain, dan berkata, “Shi Hai dan jiao itu saat ini bersembunyi di suatu tempat, jadi apa yang ingin dia lakukan?”

Menurut laporan Xie An, selatan sudah menggunakan banyak tenaga kerja dan uang mereka untuk memasang jaring dimana pun tanpa ada jalan keluar, dan meskipun kapal-kapal tidak bisa menutupi semuanya, memantau muara saluran air bukanlah masalah yang sulit. Jika jiao iblis menggunakan jalur air untuk melarikan diri menuju Luoyang, jiao itu pasti akan ditemukan.

Dan Feng Qianjun dan yang lainnya menutup jaring menjadi semakin mendekat, menuju saluran pertemuan di Jiankang.

“Mutiara Dinghai,” kata Xiang Shu. “Shi Hai tidak akan menyerah begitu saja; dia sedang menunggu kesempatan, dan dia tidak akan berhenti sampai dia mencuri Mutiara Dinghai.”

Xiang Shu sekali lagi mengajak Chen Xing ke Gunung Nanping, berharap mereka bisa sekali lagi mengaktifkan Mutiara Dinghai di Altar Tujuh Bintang, tapi seperti biasa, mereka gagal.

Dan seiring berjalannya waktu, Xiang Shu juga menjadi sedikit frustrasi. Ketika mereka kembali ke pulau di tengah Danau Hong, Chen Xing meniru situasi pada saat itu dan sekali lagi mencoba menggunakan Mutiara Dinghai, tapi seperti biasa tidak ada yang berhasil.

“Taruh itu di sana,” kata Xiang Shu.

Chen Xing meletakkan Mutiara Dinghai di atas batu.

“Konsentrasi,” kata Xiang Shu. Dia kemudian mengangkat Pedang Acala dan mengujinya.

Mereka berdua akhirnya mencapai keputusan bahwa mereka akan mencoba menggunakan Pedang Acala untuk menghancurkan Mutiara Dinghai. Saat itu, seluruh tubuh Chen Xing mengeluarkan pancaran cahaya dari Cahaya Hati, dan dari belakang dia memeluk Xiang Shu. Pedang Acala di tangan Xiang Shu jatuh, diiringi teriakan yang menggelegar!

Dengan suara dentang yang keras dan jelas, Mutiara Dinghai tenggelam ke bawah. Batuannya hancur berkeping-keping, tapi artefaknya masih bagus seperti baru.

“Itu tidak berhasil,” kata Chen Xing dengan sedih.

Xiang Shu meletakkan pedangnya dan mengamati kondisi Chen Xing. Chen Xing sedikit terengah-engah, jadi Xiang Shu berkata, “Istirahat sebentar.” Dan mengatakan itu, dia mengeluarkan air dan menyuruh Chen Xing untuk meminumnya.

“Kenapa ini sulit sekali!” Kata Chen Xing. “Jelas itu sudah ada di tangan kita! Ini juga tidak terlihat seperti qi spiritual dari langit dan bumi! Apakah itu mengenali pemiliknya? Tapi bagaimana bisa aku menggunakannya pada hari itu?”

Xiang Shu memperhatikan penampilan Chen Xing sebelum dia tiba-tiba tersenyum, dan amarah Chen Xing hilang.

“Aku benar-benar ingin membuang benda ini,” kata Xiang Shu dengan santai, sebelum mengambil Mutiara Dinghai kembali, melengkungkan tubuhnya saat dia mengambil langkah keluar sebelum menegakkan tubuhnya, mengangkat lengannya, dan melemparkannya langsung ke Danau Hong.

“Jangan!” Chen Xing menjadi pucat karena terkejut, hanya untuk melihat percikan kecil naik bersamaan dengan suara “putong” dari danau.

“Aaahhh–!” Chen Xing menjadi liar, meraih Xiang Shu dan mengguncangnya dengan keras, tapi Xiang Shu mulai tertawa keras. Chen Xing meraung marah, “Kau masih tertawa! Kenapa kau tertawa?!”

“Ayo pergi.” Xiang Shu tidak lagi tersenyum, dan dia mengatakan itu dengan wajah serius.

“Ke mana?!” Chen Xing sangat tidak percaya, dan dia hampir menangis saat berkata, “Bisakah kita mendapatkannya kembali? Ini adalah harapan terakhir!”

“Ke Chi Le Chuan,” kata Xiang Shu. “Ke Danau Barkol. Aku tahu jalannya, dan dengan mengikuti jalan itu di sepanjang jalan, kita bisa meninggalkan Dataran Tengah.”

Dan mengatakan ini, dia memiringkan kepalanya untuk melihat ke langit musim gugur dan perairan Danau Hong yang tak berujung.

“Dan jika kita terus berjalan,” Xiang Shu berkata dengan tenang, “Kita akan melewati Shazhou10, melalui Kerajaan Loulan11, dan bahkan ke tempat-tempat yang lebih jauh lagi. Aku pikir, tidak akan ada iblis kekeringan di sana, dan juga tidak ada Mutiara Dinghai; tidak akan ada Qi spiritual dari Langit dan Bumi, tidak akan ada pengusir setan, tidak ada yaoguai, setan, atau iblis. Tidak akan ada apa pun, dan kau tidak perlu memikirkan untuk menyelamatkan siapa pun lagi.”

Tiba-tiba, Xiang Shu menatap langsung ke arah Chen Xing. Setelah melihat untuk waktu yang lama, akhirnya dia berkata, “Jangan pedulikan itu lagi. Besok, apa pun yang terjadi di Dataran Tengah, jangan pedulikan tentang itu lagi. Mengangguklah, dan aku akan membawamu pergi. Apakah kau ingin pergi?”

Ketika kalimat itu keluar dari mulutnya, mata Chen Xing tiba-tiba memerah, dan dia mulai tersedak ketika dia melihat Xiang Shu, terengah-engah. Selama perjalanan yang mereka berdua ambil untuk sampai ke sini, semua kesengsaraan yang dilalui bersama, hidup dan mati mereka yang saling terkait, banyak kesulitan yang sudah mereka atasi, itu melintas satu demi satu di kepalanya. Banyak emosi yang tidak bisa dia gambarkan atau bahkan definisikan, menelannya seperti gelombang yang menyapu dirinya.

“Tidak, Xiang Shu,” kata Chen Xing. “Kita sudah sampai sejauh ini. Aku tidak ingin menyerah sekarang; Bahkan jika setiap tulang di tubuhku patah, bahkan jika aku akan mati besok, selama aku masih hidup hari ini, maka kita masih memiliki harapan, bukan?”

Xiang Shu dengan sungguh-sungguh memperhatikan Chen Xing, dan dalam sekejap tatapannya menjadi lembut tak tertandingi. Perairan Danau Hong menyentuh tepian, dan di dalam pasang surutnya, mereka hanya terus saling memandang satu sama lain. Akhirnya, ujung mulut Xiang Shu sedikit bergerak naik, dan dia membuka tangan kirinya. Mutiara Dinghai bersarang seperti biasa di dalam telapak tangan itu, dan apa yang baru saja dia lemparkan ke dalam danau hanyalah sebongkah batu.

“Aku hanya menggodamu,” kata Xiang Shu dengan santai.

Chen Xing mulai tersenyum, dan dia menjawab, “Aku tahu.”

“Ayo kembali, akan turun salju. Perlahan-lahan, kita akan memikirkan ide nantinya,” kata Xiang Shu, sama sekali tidak peduli, sebelum memberi isyarat pada Chen Xing untuk mengambil Mutiara Dinghai.

“Bawa ini bersamamu,” jawab Chen Xing.

Angin dingin bertiup melewati mereka, dan salju lembut mulai turun di sekitar tepi Danau Hong. Salju pertama musim dingin telah tiba, dan dalam semalam, Jiangnan diselimuti oleh warna putih berkilauan. Salju di Jiangnan sangat berbeda dari salju di Saiwai; ketika salju turun di Chi Le Chuan, semua warna di ruang antara bumi dan langit memudar menjadi abu-abu, tapi setelah salju turun di malam hari di Jiankang, itu seperti ruang putih pada lukisan tinta. Garis-garis paviliun dan pagoda semakin terlihat jelas di bawah salju, seolah-olah Wang Xizhi telah mengangkat kuasnya dan melukiskan dengan goresan yang kuat ke bumi dan langit.

Beberapa bulan berlalu, dan Chen Xing membolik-balik semua buku tebal tua di seluruh Jiankang. Xie An juga membantunya mengumpulkan sebuah wadah pemikir yang terdiri dari keturunan muda berbakat Jiangdong, keluarga Xie, keluarga Wang, dan banyak juga yang berasal dari keluarga Sima. Mereka bisa dianggap sebagai pertemuan besar para terpelajar di seluruh dunia, tapi pada akhirnya mereka tidak mendapatkan apa-apa.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Terjemahan literal adalah “Menara Pengunci Jiwa”.
  2. Batu yang terbentuk dari binatang suci kuno selama ribuan tahun.
  3. Dewa yang tidak hanya dewa kayu, tapi juga musim semi. Dia terutama mengatur pertumbuhan pohon dan tanaman, dan karena dia yang menguasainya, dia sangat penting dan dirayakan selama Festival Musim Semi (seperti festival Penutupan Musim Gugur, tapi di musim semi, untuk memulai tahun bertani).
  4. Salah satu dari tiga penasehat kunci Liu Bang, meskipun dia tidak menerima posisi resmi dalam pemerintahan setelah Dinasti Han didirikan.
  5. Secara harfiah diterjemahkan menjadi “Rumah Air Azure”, menara tempat mereka berada di Bab 70.
  6. Seperti, mengambil sisa-sisa setelah musuh; membantu musuh.
  7. Secara khusus, di bawah Sembilan Mata Air (bumi). Mengacu pada tempat orang mati dikuburkan, di dunia bawah.
  8. “五官” mengacu pada organ yang menyangkut pada lima indra.
  9. Pertempuran Banquan adalah pertempuran semi-mitologis yang terjadi pada abad ke-26 SM. Konon pada saat itu, Huangdi (penguasa pendahulu orang-orang Han, dan kepala keluarga klan Xuanyuan) melawan Yandi, Kaisar Api. Chiyou adalah salah satu orang Huangdi yang tidak mendengarkan perintah, dan justru membuat kekacauan.
  10. Di sekitar provinsi modern Qinghai dan Daerah Otonomi Tibet, jauh ke sisi barat Tiongkok modern.
  11. Juga disebut Loulan, benar-benar terpisah dari orang Rouran di padang rumput Mongolia. Kerajaan Loulan terletak di sepanjang Jalur Sutra, di Cekungan Tarim di wilayah yang sekarang disebut Xinjiang.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments