Penerjemah: Rusmaxyz
Editor : Jeffery Liu


Keesokan harinya, Xiang Shu sudah selesai membuat persiapan untuk pergi keluar. Melihat penampilan Chen Xing, dengan bagaimana dia berganti menjadi satu set pakaian yang berbeda, jelas dia bermaksud ikut dengannya.

“Apakah kau tidak tidur nyenyak kemarin?” Tanya Xiang Shu.

Pertanyaan ini ditujukan pada Chen Xing, tapi Xie An yang menjawabnya. Dengan mata mengantuk, dia menjawab, “Aku akhirnya tidak harus hadir di pengadilan mulai sekarang, jadi sudah sewajarnya aku bisa istirahat malam dengan nyenyak, tapi siapa yang tahu akan ada dua burung yang akan terus membuat keributan sepanjang malam. Aku terus bolak-balik tapi tidak bisa tidur dan baru saat fajar aku akhirnya bisa menutup mata.”

Sudut bibir Chen Xing bergerak-gerak saat dia menyatakan, “Oh? Ada burung? Kenapa aku tidak mendengarnya?”

Xie An berkata, “Tentu saja. Yang satu terbang dari barat, dan yang lainnya terbang dari timur, mengejar satu sama lain … mula-mula mereka terbang seperti ini, lalu mereka terbang seperti itu …”  Dia bahkan mulai memberi isyarat saat dia berbicara, melanjutkan, “Lalu yang di barat tiba-tiba berhenti bergerak. Yang bisa aku katakan hanyalah bahwa itu melengking di telingaku… Katakan, bukankah menurut kalian itu aneh?”

Xiang Shu: “ … “

Chen Xing: “???”

“Aku pergi sekarang,” Xiang Shu mengumumkan.

“Aku ikut denganmu,” Chen Xing berdiri saat dia menyatakan.

“Hei! Hei!” Xie An dengan tergesa-gesa tertawa dan berkata, “Jangan terburu-buru, bawa aku juga! Jangan berpikir untuk meninggalkanku!”

Chen Xing menjawab, “Jika kau pergi sendirian dan meninggalkanku sendiri, apa yang akan kita lakukan jika Shi Hai datang dan menculikku lagi nanti?”

Xie An berkata, “Benar. Jika musuh datang, tulang tuaku tidak akan bisa menanganinya.”

“Chen Xing! Kalian mau kemana?” Xiao Shan berteriak, “Aku juga ikut!”

Jadi, Chen Xing hanya bisa membawa serta Xiao Shan. Xiang Shu awalnya hanya ingin mengambil kuda dan cepat datang lalu cepat pergi, tapi siapa sangka Xie An akan menyiapkan gerbong dan bahkan mengirim seseorang untuk memberi tahu Feng Qianjun, seolah-olah mereka akan melakukan perjalanan musim gugur. Setelah itu, Feng Qianjun bahkan membawa serta Gu Qing, dan Xie Daoyun yang kebetulan akan mencari Gu Qing, jadi pada akhirnya, itu menjadi parade orang-orang dari Departemen Pengusiran Setan ditambah dua dokter. Sekelompok besar orang berangkat dari Jiankang bersama-sama atas nama urusan resmi, tapi kenyataannya, mereka hanya menuju ke Gunung Nanping untuk bersenang-senang. Langit musim gugur cerah, dan udaranya segar, jadi mereka semua pergi menerbangkan layang-layang.

Chibi dikenal sebagai Puqi di zaman kuno; pegunungan membentang tanpa akhir seperti vena naga antara langit dan bumi. Tiga puncak Gunung Chibi, Gunung Nanping, dan Gunung Jinluan semuanya terhubung oleh pembuluh darah ini.

Awan seputih salju serta puncak dan punggung bukit yang menjulang tinggi menghadap ke Sungai Yangtze dan danau Wanlihong. Di musim gugur di alam liar yang luas, daun maple di banyak pegunungan tampak semerah api saat mereka menumpuk di atas pohon ginkgo keemasan. Pohon elm, mulberry, dan sycamore juga menghiasi pemandangan lapis demi lapis, membentang sejauh beberapa mil seperti yang tercermin di perairan biru kehijauan Danau Hong. Di pegunungan itu juga ada air terjun yang terbang ke bawah seperti tirai putih.

Di pegunungan ada air, dan di dalam air ada pantulan pegunungan. Seolah-olah sienna, vermillion, merah, hijau tua, dan semua warna mineral cerah lainnya telah meleleh ke pegunungan dan sungai, itu benar-benar pemandangan yang paling indah yang diciptakan oleh alam semesta.

Ketika penjaga daerah Wuchang mengetahui Xie An datang, orang tuanya buru-buru mengirimkan perahu dan mengizinkan Xie An untuk memerintah mereka. Sejumlah perahu kecil sudah tertambat di danau di bawah gunung, tapi Xie An tidak ingin diganggu, jadi dia meninggalkan kudanya untuk mendaki Gunung Nanping dengan berjalan kaki.

Xiang Shu bertanya, “Di mana Altar Bintang Biduk?”

Xie An menjawab, “Ini setengah jalan ke atas gunung, di tebing menghadap Danau Hong. Ayo, aku akan mengajak kalian untuk melihat-lihat.”

Saat itu gerimis dan diselimuti kabut pada sore hari; Xie An sudah melakukan perjalanan melalui semua gunung terkenal di masa mudanya, dan ingatannya benar-benar luar biasa, jadi ketika dia memimpin mereka ke Gunung Nanping, dia melakukannya seperti kereta yang dengan ringan melewati jalan yang sudah dikenalnya. Dengan payung kertas di tangan, dia praktis terbang ke atas gunung dan akhirnya berjalan di depan mereka semua hanya dalam beberapa putaran. Chen Xing, di sisi lain, menyeret bagian depan jubahnya dengan napas yang terengah-engah di belakang, benar-benar tidak bisa mengejar Xie An.

Xie Daoyun awalnya berjalan bersama Xiao Shan sampai dia menoleh ke belakang, memanggil Chen Xing, dan mengambil inisiatif untuk berhenti dan menunggunya.

“Kamu dan Xiao Shan tampak cukup rukun,” Chen Xing mendesah saat dia tersenyum.

Selama periode waktu Chen Xing terbaring di tempat tidur, Xie Daoyun sering datang untuk memeriksanya. Dia dan Xiao Shan kemudian menjadi akrab satu sama lain selama beberapa pertemuan. Pada hari mereka memasuki istana untuk melihat Sima Yao, Xie Daoyun bahkan sudah mengatur dirinya dan Xiao Shan untuk memiliki sedikit kompetesi.

“Adikmu itu sangat mengkhawatirkanmu setiap hari sehingga dia tidak mungkin lebih khawatir lagi,” Xie Daoyun berkomentar. “Kenapa kamu selalu begitu tidak berperasaan?”

“Kapan aku tidak berperasaan?” Tanya Chen Xing dengan bingung.

Xie Daoyun mendengus tapi tidak merespon lagi. Chen Xing menatapnya dengan curiga, bertanya, “Kamu tidak memiliki pikiran yang tidak diinginkan terhadap putra angkatku, kan?”

“Pengusir Setan, apakah ada hal lain di otakmu selain hal-hal seperti itu?” Xie Daoyun langsung menjadi marah.

Xie Daoyun selalu bersama Xiao Shan seolah-olah dia adalah kakak perempuannya, dan duo yang tak terduga itu membuat Chen Xing agak terkejut.

Tentu saja, Chen Xing tahu bahwa Xiao Shan akan tumbuh dengan sangat cepat dan, mungkin dalam beberapa tahun, dia bahkan akan menemukan seseorang yang dia suka. Menurut kebiasaan negara Jin, seseorang sudah bisa dijodohkan pada usia 14 tahun, dan untuk orang Xiongnu, itu bahkan lebih awal. Tapi di hati Chen Xing, Xiao Shan benar-benar masih terlalu muda; meskipun dia sudah tumbuh cukup banyak dalam setengah tahun terakhir, dia masih berusia 12 tahun.

Memikirkannya dengan lebih hati-hati, Chen Xing mengakui apa yang disebut “tidak berperasaan” oleh Xie Daoyun. Dia berharap Xiao Shan bisa segera tumbuh dewasa, atau setidaknya tidak merasa terlalu sulit untuk melepaskannya … atau tidak merasa sulit untuk melepaskannya seperti yang dia rasakan setidaknya untuk Lu Ying. Kalau tidak, dia akan menjadi seperti anak kecil yang tidak pernah bisa tumbuh dewasa. Ketika dia tidak lagi di sini dalam beberapa tahun, bagaimana Xiao Shan bisa menjadi orang yang mandiri? Dengan demikian dia tidak lagi memperlakukan Xiao Shan seperti anak kecil seperti ketika mereka di Karakorum, tapi menganggapnya sebagai orang dewasa seperti dirinya. Dia akan mengajarinya cara membaca dan menulis tapi akan menghindari mengungkapkan terlalu banyak kasih sayang.

Dia akan mendorongnya lebih banyak untuk berteman dan mengasosiasikan dirinya dengan lebih banyak orang untuk menghindari Xiao Shan hanya memiliki Chen Xing sendiri di dunianya.

Chen Xing merasa Xiao Shan memahami segalanya, dan pada kenyataannya, Xiao Shan mengerti. Setelah bersatu kembali di Kuaiji, Chen Xing sudah berusaha keras untuk meminta maaf padanya dan, tanpa mempedulikan ekspresi kabur Xiao Shan, dia menjelaskan pikirannya. Sejak itu, Xiao Shan samar-samar memahami perasaan akrab Chen Xing namun tidak lebih dekat lagi. Dia mengerti bahwa Chen Xing mendesaknya untuk tumbuh dewasa dan berharap suatu hari dia bisa menghadapi semua yang ada padanya sendiri.

Chen Xing memiliki ekspresi kosong; awalnya dia ingin bertanya, “Apakah kamu ingin merebut Xiao Shan? Menjadi ibu angkatnya?” tapi dengan kata-kata Xie Daoyun sebelumnya, rasa canggung tiba-tiba muncul di antara keduanya.

“Aku tidak memiliki pikiran yang tidak diinginkan!” Xie Daoyun berteriak, “Aku ingin mengakuinya sebagai masterku!”

“Oh, oh … “ Chen Xing menyeka keringat dinginnya dan buru-buru menganggukkan kepalanya. Mengangkat tangannya, dia menyatakan, “Aku sama sekali tidak keberatan. Apakah dia setuju?”

Chen Xing melihat bahwa Xiao Shan juga sangat menyukai Xie Daoyun, tapi tidak menyangka bahwa Xie Daoyun juga benar-benar ingin menemukan seorang master untuk belajar seni bela diri. Tapi sekarang dia memikirkannya, terbukti bahwa Xie Daoyun sudah mempelajari beberapa seni bela diri sebelumnya. Sebagian besar keluarga Xie tidak mengizinkannya menggunakan pedang atau tombak, hanya Xie An yang cukup berpikiran terbuka. Xiang Shu tidak memiliki waktu luang untuk mengajarinya, dan sangat tidak cocok bagi Feng Qianjun untuk bertukar pukulan dengan sahabat tunangannya, dan dengan demikian Xie Daoyun hanya bisa menemukan Xiao Shan.

Xie Daoyun menjelaskan, “Xiao-shifu berkata bahwa dia ingin membicarakannya denganmu, mengerti?”

Chen Xing mengangguk. Tepat pada saat ini, Xiang Shu sepertinya sengaja melambat dan mendengarkan percakapan di antara mereka berdua. Xie Daoyun tidak berbicara lagi dan terus berjalan ke arah kepala prosesi.

“Kalian pergi saja, tunggu aku di depan.” Chen Xing terengah-engah sambil bersandar di pohon, “Aku akan istirahat sebentar.”

“Sudah kubilang jangan ikut,” Xiang Shu memarahinya, kesal.

Chen Xing baru saja sembuh dari penyakitnya yang parah jadi dia sudah melemah, dan setelah chakra jantungnya mengalami kerusakan, dia bahkan lebih kehabisan napas karena mendaki gunung. Semua orang memandang Chen Xing; Xiao Shan ingin mengatakan sesuatu tapi berhenti, dan Feng Qianjun menyenggolnya, menyuruh Xiao Shan berjalan ke depan, dan berkata, “Kalau begitu Xiao Shan dan aku akan pergi dan menjelajahi jalannya.”

Chen Xing menyeka keringatnya dan tersenyum paksa. Xiang Shu menunggu beberapa saat sebelum akhirnya berkata, “Lupakan, lupakan, aku akan menggendongmu.”

“Tidak perlu,” Chen Xing mengungkapkan, “Aku baik-baik saja … kekuatan fisik Xie-shixiong … bagaimana bisa begitu bagus?”

Xiang Shu juga tidak memaksa Chen Xing. Tak lama kemudian, semua orang sudah berjalan ke depan, hanya menyisakan Xiang Shu di sisi Chen Xing. Chen Xing terus tergelincir di sepanjang jalan; kabut berputar ke atas di pegunungan dan hujan gerimis dalam semburan singkat, dan jubah luar Chen Xing dan Xiang Shu sudah basah kuyup pada saat itu.

Chen Xing berkata, “Aku masih ingat ketika kau membawaku mendaki Carosha. Kau selalu tidak sabar seperti ini, tidak bisakah kau menunggu?”

Xiang Shu menarik napas dalam-dalam dan baru saja hendak mencela Chen Xing, tapi Chen Xing sudah sangat tertekan, berkata, “Baiklah, aku … aku akan kembali ke Jiankang. Aku tidak akan menahan kalian semua lagi. Aku tahu kau akan marah.”

Mengatakan ini, Chen Xing menghela napas. Dia kemudian terus bergumam pada dirinya sendiri, “Sejak kita pergi hari ini, aku selalu gelisah, takut itu mungkin tidak sengaja membuatmu tidak bahagia lagi. Maaf, aku kembali sekarang.”

Sejak Chen Xing menyadari bahwa dia sepertinya… tidak, bahwa dia benar-benar menyukai Xiang Shu, dia terus-menerus tidak bisa menahan diri untuk tidak menafsirkan sikapnya terhadap dirinya sendiri dengan berbagai cara. Dia juga tidak lagi berani menggoda atau mengolok-oloknya lagi. Xiang Shu juga sepertinya sudah mendeteksi sikap hati-hati Chen Xing ketika mereka berdua bersama, tapi untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, dia kadang-kadang menjadi marah tak terkendali. Tapi setiap kali dia ingin mengendalikan Chen Xing, Chen Xing akan mengungkapkan ekspresi tidak suka dan tidak mau yang akan menyebabkan perasaan jengkel menumpuk di Xiang Shu sampai akhirnya muncul sebuah celah dan kemudian dia akan memberi pelajaran pada Chen Xing.

Kali ini Xiang Shu tidak menanggapi. Sebaliknya, dia mengulurkan tangan dan menggenggam tangannya, menuntunnya ke jalan pegunungan dengan lambat.

Gerimis beterbangan di udara. Pada saat itu, jantung Chen Xing mulai berdegup kencang. Mengikuti di belakang Xiang Shu, jari-jarinya tanpa sadar bergerak-gerak di genggamannya, tapi Xiang Shu mengencangkan cengkeramannya di tangannya tanpa ragu-ragu, mengunci telapak tangannya dengan kuat di tangannya.

Chen Xing mengangkat pandangannya untuk melihat profil Xiang Shu. Dia menemukan bahwa seolah-olah dia tidak pernah benar-benar memahaminya sebelumnya; dia selalu merasa bahwa Xiang Shu terkadang sangat pemarah, namun di lain waktu dia akan menjadi sangat lembut … begitu lembut sehingga tidak seperti dirinya.

Tapi bagaimanapun, Chen Xing merasa bahwa dia sudah menjadi orang yang paling memahaminya di dunia. Bagaimanapun, semuanya harus dinilai melalui perbandingan.

Xiang Shu menatap ke arah Chen Xing, sepertinya dia ingin menjelaskan sesuatu, jadi Chen Xing mengayunkan tangannya sedikit untuk menunjukkan bahwa itu baik-baik saja.

Xiang Shu akhirnya menyerah dan berinisiatif untuk berkata, “Kadang-kadang aku merasa selalu memiliki rasa jengkel yang tidak berdasar. Apakah ini sejenis kecenderungan jahat?”

“Kecenderungan jahat?” Chen Xing hanya bisa merasa sedikit bingung.

Xiang Shu dengan santai menjawab, “Ada kekuatan tak terkendali yang terperangkap di dalam hatiku yang mencari jalan keluar di mana-mana, ingin membebaskan diri.” Saat dia mengatakan ini, Xiang Shu sepertinya mengingat banyak hal tanpa alasan tertentu saat ini. Dia melanjutkan, “Kadang-kadang aku juga ingin berkomunikasi dengan benar, tapi untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, aku selalu menjadi tidak sabar ketika datang padamu … tidak apa-apa.”

Chen Xing berpikir dalam hati, kau tidak hanya seperti ini terhadapku, kau tidak sabar terhadap semua orang, dan terkadang kau bahkan tidak repot-repot untuk berbicara. Kau sebenarnya cukup baik untukku dalam perbandingan.

Mungkin inilah alasan kenapa seni bela diri Xiang Shu begitu kuat. Chen Xing selalu merasa bahwa seni bela diri Xiang Shu memiliki rasa kegilaan, semacam kekuatan yang hampir meluap dan tak terkendali. Mungkin itu ada hubungannya dengan represi diri yang ekstrim di dalam hatinya. Sebagian besar waktu, Xiang Shu berpikiran jernih dan rasional, begitu berpikiran jernih sehingga Chen Xing bahkan sedikit terkejut. Tapi setiap kali mereka berdua sendirian, sisi yang menjengkelkan Xiang Shu ini secara tidak sengaja menunjukkan kepalanya, menyebabkan Chen Xing menjadi sangat berhati-hati karena takut mengatakan hal yang salah.

“Aku ingin kau datang,” kata Xiang Shu sederhana. “Iya, Aku ingin kau ikut denganku.”

Ketika Chen Xing mendengar kata-kata itu, dia langsung tersenyum. Kata-kata itu sudah benar-benar menghilangkan kabut di hatinya. Senyuman itu dipenuhi dengan kegembiraan masa muda, namun dia hanya bisa menjawab dengan, “Oh, en.”

Xiang Shu berkata, “Pemandangan di Selatan benar-benar indah. Ayo, pergi.”

Jadi suasana hati Chen Xing menjadi sangat cemerlang. Tapi Xiang Shu kemudian melepaskan tangannya, membiarkan dia berjalan sendiri. Ketika mereka mencapai belokan di jalan pegunungan, dia berbalik untuk menatapnya dengan tatapan yang rumit.

“Setelah pemulihan sihir,” Xiang Shu beralih ke topik lain, bertanya, “apa yang kau rencanakan?”

Ketika Chen Xing ditanyai pertanyaan itu, dia sedikit terkejut. Dia tidak tahu kenapa Xiang Shu tiba-tiba akan memikirkan hal ini, jadi dia menjawab, “Menemukan tempat di Jiankang untuk tinggal? Melanjutkan hari-hariku ba.”

Setelah melewati kaki bukit, kabut mulai menyebar. Keduanya tiba di depan tepi tebing tinggi dan berdiri bahu-membahu saat mereka menghadapi Danau Hong di bawah pegunungan Nanping.

“Bukankah kau berencana melihat semua gunung dan sungai di Tanah Suci? Apakah kau berubah pikiran?”

Chen Xing menyadari bahwa mungkin itu karena mereka datang ke Gunung Nanping hari ini sehingga Xiang Shu tiba-tiba merasakan semacam perasaan yang membuatnya teringat percakapan mereka di kapal.

“Aku lupa,” jawab Chen Xing sambil tersenyum. “Ya, kau baru saja mengingatkanku.”

Chen Xing kadang-kadang menghitung waktu yang tersisa ketika dia tidak punya pekerjaan lain. Hanya ada dua tahun tersisa, dan jalan di depan jauh lebih sulit daripada yang dia perkirakan, jadi dia tidak lagi memiliki keinginan lain jika mereka bisa mengalahkan Shi Hai, maka dia akan berterima kasih kepada surga. Kemungkinan besar tidak akan ada lagi waktu untuk melakukan perjalanan ke pegunungan dan sungai ketika waktunya tiba, jadi dia mungkin juga mencari tempat yang tenang untuk tinggal selama jangka waktu tertentu. Jadi, inilah jawaban yang secara tidak sadar dia ucapkan ketika ditanyai.

Tapi apa yang baru saja dia katakan tidak masuk akal, menyebabkan kecurigaan Xiang Shu segera timbul. Dia dengan hati-hati mengamati Chen Xing. Chen Xing ditatap olehnya begitu banyak sehingga dia mulai memiliki rasa bersalah yang meningkat, jadi, menghindari tatapannya dengan cara yang tidak wajar, dia bertanya balik, “Bagaimana denganmu? Apakah kau ingin kembali ke Utara?”

Xiang Shu berdiri tegak di depan tepi tebing saat dia dengan santai menjawab, “Kau ingin bepergian jauh dan luas, bisakah kau berjalan begitu banyak?”

Chen Xing tersenyum saat menjawab dengan pertanyaan lain, “Jadi? Kau bersedia menemaniku? Aku takut aku akan dimarahi lagi di sepanjang jalan.”

Kabut mulai menutupi semuanya dengan lembut sekali lagi. Ia menyapu tebing dan Xiang Shu berbicara di tengah selubung kabut, “Ya”. Dia kemudian berbalik dan mulai berjalan menuju puncak gunung. Chen Xing tercengang, apa yang baru saja aku dengar?

“Ah?” Chen Xing bertanya, “Apa yang baru saja kau katakan? Tunggu aku, Xiang Shu!”

Chen Xing begitu asyik dengan berbalik sehingga dia hampir kehilangan pijakan, tapi Xiang Shu sudah menduganya. Tanpa melihat ke dalam kabut, dia meraih tangan Chen Xing. Chen Xing tiba-tiba berkeringat dingin. Dia hampir tersandung lagi sekarang; jalan pegunungan itu curam. Jika dia terpeleset di sini maka dia akan berguling sepanjang jalan menuruni lereng.

Xiang Shu mengintip ke arah Chen Xing dan berkata, “Jika aku tidak mengikutimu, aku khawatir kau bahkan tidak akan bisa menyeberangi Sungai Yangtze.”

Chen Xing tersenyum malu.

Tempat tinggi di sisi puncak Gunung Nanping adalah Altar Bintang Biduk, berdiri di pelataran tinggi di tengah gunung. Itu benar-benar terbuka, dan matahari bersinar lagi – Xiao Shan sedang memberi makan seekor tupai dengan Xie Daoyun di bawah pohon, dan Feng Qianjun memegangi tangan Gu Qing, mereka berdua mengawasi dari samping.

Altar Bintang Biduk pernah menjadi situs tempat Zhuge Liang sudah menggunakan angin timur untuk melakukan ritual Buddha. Setelah pertempuran Chibi, orang-orang Jin sudah membawa batu bata dan batu untuk menghormati pertempuran yang belum pernah terjadi sebelumnya dan membangun kembali altar. Sejak itu, sangat sedikit orang yang datang.

Memegang kipas, Xie An berdiri di sisi Altar Bintang Biduk dan mengobrol santai dengan Feng Qianjun. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengatakan, “Aku sudah menyebutkan tempat ini kepada Yang Mulia berkali-kali tahun ini. Aku harap dia bisa mengunjungi tempat ini.”

Feng Qianjun berkata, “Pria botak itu pasti akan kelelahan jika Ia ingin mendaki gunung ini.”

Xie An tertawa saat menjawab, “Ini sepadan jika kamu bisa memetik hasil kerja kerasmu.”

Xiang Shu baru saja memanjat ketika dia mendengar kata-kata itu. Dia secara alami memahami arti di balik kata-kata Xie An – dia ingin memberikan Sima Yao dan beberapa pejabat istana Jin kepercayaan diri. Dia kemudian mengambil alih percakapan dan menjelaskan pada Feng Qianjun, “Hanya ada empat pertempuran yang tercatat sejak zaman kuno di mana kemenangan diraih dengan sedikit kekalahan. Julu, Guandu, Chibi, dan Yiling. Ini salah satunya.”

Dalam pertempuran di Julu, Xiang Yu sudah memotong semua cara untuk mundur dan mengalahkan prajurit Qin. Dalam pertempuran Guandu, 20.000 pasukan dan kuda Cao Cao sudah membantai jalan mereka sampai 300.000 prajurit Yuan Shao berbalik untuk melarikan diri, membuang baju besi dan helm mereka. Bahkan tidak perlu menyebutkan Chibi, dan tentu saja, pertempuran terakhir dari Periode Tiga Kerajaan, yang merupakan pembakaran kamp Shu oleh Lu Xun. Empat pertempuran besar dalam sejarah ini semuanya dimenangkan oleh jumlah yang lebih rendah, jadi mereka bisa dikatakan dipimpin oleh para komandan tertinggi. Xiang Yu, Cao Cao, Zhou Yu, dan Lu Xun, keempat komandan, semuanya menjadi terkenal dari pertempuran ini dan nama mereka dipertahankan untuk selama-lamanya.

“Aku ingat Xiang Yu, Hegemon dari Jiangdong, tampaknya adalah leluhur dari Pelindung Dewa Bela Diri,” Xie An berkata sambil tersenyum.

Xiang Shu tidak menanggapi. Dia menatap ke arah Altar Bintang Biduk sebelum mengalihkan pandangannya ke sisa-sisa Altar untuk menatap tebing di depan gunung. Chen Xing sangat terkejut; Xiang Shu sebenarnya tahu banyak tentang sejarah orang Han. Dia pasti sudah membacanya dengan serius sebelumnya ketika mempelajari seni perang.

“Dari empat pertempuran,” jawab Xiang Shu, “tiga di antaranya terjadi di Jiangdong. Semua prajurit yang berpartisipasi dalam pertempuran itu adalah keturunan Jiangdong.”

“Tidak buruk” Xie An mengangguk, memuji, “Apakah itu karena keberuntungan atau bakat, Jiangdong tidak pernah jatuh sejak zaman kuno. Dewa Perang, tahukah kamu bahwa dari seluruh istana pejabat sastra dan militer, kecuali aku, Xie Anshi, dan kamu adalah satu-satunya yang pernah berkata ‘ini tidak seperti pertempuran yang tidak bisa dilakukan’ kepada Yang Mulia.”

Mendengar itu, Chen Xing menyadari tekanan seperti apa yang dibawa Xie An. Tapi, memikirkannya, dia bisa mengetahuinya; Fu Jian dikenal sebagai Komandan dari 500.000, tapi keturunan Jiangdong kurang dari 70.000. Keseluruhan pemerintahan Jin pasti mengira Xie An gila karena memiliki pemikiran seperti itu. Bahkan jika keajaiban seperti Pertempuran Chibi muncul sekali lagi, itu tidak ada gunanya melawan seseorang seperti Fu Jian. Lagi pula, jika dia menyerang ke selatan dari sungai Fei tapi tidak bisa memanfaatkan waktu dan keuntungan geografis, bagaimana dia bisa mengalahkan musuh?

Xiang Shu berkomentar, “Tapi pertempuran ini saja sudah meninggalkan banyak kiasan untuk kalian, orang-orang Han untuk dibicarakan dengan senang hati. Xie An, tidak ada salahnya bagimu untuk membuat beberapa persiapan. Mungkin di pertempuran Sungai Fei berikutnya, kau bisa juga meninggalkan beberapa catatan.”

Xie An tersenyum ketika dia mulai bertanya, “Dewa Bela Diri, apakah kamu tertarik pada …”

Xiang Shu menjawab, “Tidak tertarik. Aku tidak akan memimpin prajuritmu untukmu dan melawan rakyatku sendiri. Yang paling bisa aku lakukan adalah membantu kedua pihak.”

Tapi inilah tepatnya yang Xie An tunggu untuk dia katakan, jadi dia dengan cepat menjawab, “Kalau begitu kami benar-benar berhutang budi padamu, Dewa Bela Diri Pelindung.” Setelah itu, dia segera memberi hormat pada Chen Xing.

Chen Xing masih tidak tahu implikasi apa yang tersembunyi di balik kata-kata sembrono yang baru saja diucapkan Xiang Shu.

Alasannya adalah, meskipun Xiang Shu memiliki keturunan Han, dia dibesarkan di Chi Le Chuan, dan menganggap identitasnya sebagai Tiele. Jika kedua negara berperang, bagaimana mungkin mantan Chanyu yang Agung hanya duduk dan menonton?

Alasan kenapa dia memberikan janji ini secara alami adalah karena Chen Xing.

“Apakah kau sudah cukup istirahat? Berdiri dan lihatlah,” kata Xiang Shu.

Chen Xing berdiri dan berjalan mengelilingi Altar Bintang Biduk sebelum berdiri di tengahnya. Dia merenungkan saat-saat ketika Kong Ming meminjam angin timur; sudah 1773 tahun penuh. Tebing yang menjulang tinggi sudah tertutup lumut, dan jejak masa lalu tidak akan pernah muncul lagi.

Altar Bintang Biduk menghadap ke Sungai Yangtze dan Danau Hong di seberangnya. Tiga gunung itu seperti naga yang berkelok-kelok melewati punggung mereka, sungai besar mirip dengan pedang yang membentang sejauh ribuan mil, dan Danau Hong, adalah deretan besar tanah tempat Qi spiritual langit dan bumi bertemu.

“Ini benar-benar salah satu tempat spiritual terbaik,” Chen Xing bergumam. “Ini adalah daerah pedalaman dari keseluruhan Tanah Suci. Jika Zhang Liu merapal mantra menggunakan Mutiara Dinghai di Altar Bintang Biduk, dia mungkin benar-benar bisa menarik Qi spiritual langit dan bumi.”

Angin gunung bertiup, menyebabkan jubah putih Chen Xing mengepul di belakangnya. Dia menutup matanya dan menggunakan satu tangan untuk membentuk mantra. Berdiri di tengah-tengah Altar Bintang Biduk, dia meniru keadaan saat mengucapkan mantra. Apakah itu Kong Ming atau Zhang Liu, jika Qi spiritual dari langit dan bumi masih ada, itu akan, tanpa batas dan kuat, mengalir ke tangannya.

Xiang Shu berjalan di belakang Chen Xing dan mengawasinya dari sudut itu.

Chen Xing tidak melihat Xiang Shu ketika dia membuka matanya, jadi dia berbalik dan bertanya, “Apa?”

“Jadi Zhang Liu benar-benar berlatih sihir di sini sebelumnya” Feng Qianjun berkomentar.

“Ya,” jawab Chen Xing. “Kemungkinannya sangat tinggi.”

Xiang Shu bertanya, “Apakah akan ada jejak yang tertinggal dari proses perapalan mantra?”

“Kita tidak akan bisa menemukannya meskipun ada,” Chen Xing menjawab, “Ini sudah terjadi 300 tahun yang lalu.”

Xiang Shu terus bertanya, “Lalu bagaimana dengan jejak Kong Ming yang meminjam angin timur?”

Chen Xing menjawab, “Ini juga sudah lebih dari 170 tahun, jadi bagaimana … tunggu.”

Benih keraguan tiba-tiba tumbuh di dalam hatinya, tapi Xiang Shu benar-benar menyuarakan kecurigaannya.

“Zhang Liu pertama kali menggunakan Mutiara Dinghai untuk mengambil semua Qi spiritual dari langit dan bumi, yang menyebabkan keheningan menimpa semua sihir.” Xiang Shu berkata, “Karena semua sihir di dunia sudah lenyap, lalu bagaimana Kong Ming meminjam angin timur 130 tahun kemudian?”

Ini jelas bertentangan dengan semua logika. Chen Xing tiba-tiba menjadi tercengang, berkata, “Ya, Keheningan Semua Sihir seharusnya sudah terjadi jauh sebelum Tiga Kerajaan.”

Semua orang saling memandang dengan heran. Namun Xie An-lah yang berbicara, “Mungkin meminjam angin itu hanya tipuan? Zhuge Xiang sangat ahli dalam astronomi dan geografi, dan secara alami dia juga akan mengetahui perubahan cuaca. Menipu Sun Wu bukanlah hal yang mustahil.”

Ini adalah satu-satunya penjelasan, namun Chen Xing merasa ada yang tidak beres. Dia bertanya, ”Pertanyaan yang sangat penting, kenapa kau tidak bertanya lebih awal?”

Xiang Shu berkata, “Aku bertanya padamu saat itu tapi kau berkata, ‘itu tidak penting’.”

“Apakah Mutiara Dinghai ada di Chibi?” Feng Qianjun bertanya-tanya, “Jika Zhang Liu sudah diserang oleh Shi Hai setelah mengambil Qi  spiritualnya dari langit dan bumi, lalu bagaimana jika dia ternyata sudah menyembunyikan Mutiara Dinghai di suatu tempat di dekatnya ketika dia mencoba melarikan diri? Jika tetap di pegunungan, masih bisa memancarkan sedikit qi spiritual. Jadi lebih dari seratus tahun kemudian, Kong Ming menemukan tempat ini tapi tidak bisa menjelaskan kenapa dari semua tempat di dunia, hanya di Gunung Nanping yang bisa menggunakan mantra. Singkatnya, itulah yang dia lakukan …”

Xie An juga tercengang. Jika begini, mereka mungkin bisa mendapatkan jawaban!

Chen Xing segera berseru, “Tunggu sebentar, biarkan aku mencoba!”

Chen Xing mengangkat tangannya dan melakukan mantra sederhana. Saat senja, angin gunung mulai melewati hutan, yang beberapa kali memecah konsentrasinya. Dia tidak bisa menahan gemetar dalam kegembiraan; jika memang demikian masalahnya maka mereka mungkin tidak perlu berusaha keras sama sekali! Keberadaan Mutiara Dinghai sudah sangat dekat!

Ini adalah pertama kalinya Gu Qing dan Xie Daoyun melihat seorang pengusir setan merapal mantra, jadi mata mereka dipenuhi dengan keterkejutan saat mereka menonton.

Chen Xing mengangkat tangan dan menurunkannya sebelum mengangkatnya setelah dia menurunkannya lagi, mencoba yang terbaik untuk menenangkan napas dan menenangkan emosinya, dan mengingat mantra.

Xiang Shu tiba-tiba bertanya, “Apakah kau yakin bahwa setelah Keheningan menimpa semua sihir, satu-satunya hal yang dapat melepaskan Qi  spiritual adalah Mutiara Dinghai?”

“Jangan bicara padanya!” Feng Qianjun dan Xie An berteriak pada saat bersamaan.

“Biarkan dia memilih,” Xie An menegur, “Kamu bisa bertanya nanti.”

Chen Xing mencoba beberapa kali, tapi hanya bisa mengakui dengan kecewa, “Tidak ada, aku tidak bisa menemukan jejak aliran Qi spiritual.”

Xiang Shu sangat tenang, bertanya lagi, “Apakah ada masalah dengan manteranya?”

“Aku tidak tahu,” jawab Chen Xing, putus asa. “Lagipula, sudah tidak ada Qi spiritual ketika aku belajar sihir … lupakan saja, aku akan menjawab pertanyaanmu dulu.”

Chen Xing merenung sejenak sebelum menjawab dengan serius, “Dengan keheningan menimpa semua sihir hanya Cahaya Hati yang masih bisa menggunakan mana. Ini benar-benar tidak masuk akal sekarang setelah kau menyebutkannya.”

Xiang Shu hanya menjawab ‘en’ sebagai tanggapan. Terbukti, dia sudah merenungkan masalah ‘kenapa setelah semua Qi spiritual dari langit dan bumi sudah menghilang, hanya Cahaya Hati yang masih bisa digunakan?’ selama ini.

“Selain Cahaya Hati, masih ada beberapa mana yang tersisa di dunia ini,” Chen Xing menjelaskan. “Hanya saja jumlahnya sangat, sangat sedikit. Lu Ying adalah contohnya.”

Saat itu Xiang Shu, Chen Xing, dan Xiao Shan semua menyaksikannya; Lu Ying sudah melepaskan gelombang kekuatan yang lembut sebelum dia mati, memungkinkan seluruh Carosha untuk dihidupkan kembali. Berpikir seperti ini, bagaimana mereka bisa mengatakan bahwa semua mana di dunia sudah hilang?

Xiang Shu bertanya, “Dari mana datangnya kekuatan Lu Ying?”

Kali ini Xiao Shan yang menjawab, “Inti internal.”

“Benar.” Chen Xing menjawab, “Inti internal yao.”

Sebelum Keheningan Semua Sihir, yao akan meningkatkan kultivasi bawaan mereka sendiri dengan menyerap Qi spiritual dari langit dan bumi. Setelah mana dimasukkan ke dalam tubuh mereka, itu akan disimpan di dalam inti internal mereka, memberikan kekuatan yang dibutuhkan yao untuk bertahan hidup. Chen Xing juga bisa dengan kasar memilah-milah apa yang terjadi sekarang; Apa yang sudah diambil Mutiara Dinghai hanyalah Qi spiritual yang luas dan mengalir bebas. Mengambil Qi spiritual dari inti internal yao tidak berada dalam kemampuannya.

Jadi setelah semua energi spiritual hilang, para yao masih bisa mengandalkan inti internal mereka sendiri untuk menopang diri mereka sendiri selama jangka waktu tertentu. Tapi mana di inti internal tidak bisa diisi ulang … itu seperti air yang terkandung dalam toples – benar-benar hilang setelah dikonsumsi sepenuhnya tanpa diisi ulang.

Lu Ying hanyalah seorang yao yang luar biasa kuat yang tidak hanya menerima kekuatan naga Zhuyin sebelum dia mencapai titik peristirahatan terakhirnya tapi juga mengandung Qi spiritual yang cukup yang sudah bertahan selama ratusan tahun sebelum dia akhirnya meninggal sementara masih memiliki energi yao ekstra.

“Cahaya Hati juga sedikit banyak sama seperti itu.” Chen Xing memutuskan bahwa dia mungkin juga harus mengaku, “Yang di bakar Cahaya Hati adalah jiwa manusia. Namun tiga hun dan tujuh po bisa beregenerasi secara perlahan dan bertahap. Meskipun sangat lemah, itu seperti inti internal yang menyediakan pasokan energi yang tak ada habisnya, tapi kecil.”

“Hmm.” Xiang Shu sedang bersandar di sisi tebing, pikirannya seperti berkelana ke tempat lain. Dia merenung, “Jadi jika aku menemukan inti internal yao, aku bisa menggunakannya sebagai pengganti Cahaya Hati untuk menggunakan Pedang Acala.”

“Menggunakan energi yao untuk memberinya kekuatan … itu tidak mustahil dalam teori …” Chen Xing berkomentar. “Ini seperti meminjam kekuatan kebencian, hanya saja jenis kekuatannya berbeda. Energi Yao juga merupakan Qi  spiritual dari langit dan bumi. Namun, Keheningan menimpa semua sihir sudah terjadi selama ratusan tahun sekarang … Tidak peduli seberapa kuat yao, energi yao di dalam inti internal mereka pasti sudah habis. Bahkan burung phoenix tidak akan mampu bertahan lebih lama lagi, jadi lupakan saja.”

Chen Xing secara alami sadar bahwa tujuan Xiang Shu adalah untuk melindunginya, tapi dia lebih suka Xiang Shu bisa melepaskan dan mengambil resiko. Dia memutuskan bahwa dia harus mencari waktu untuk membahas masalah ini dengan benar dengannya. Berpikir tentang bagaimana Xiang Shu begitu peduli padanya dan berharap dia bisa hidup dengan baik … hatinya mulai sakit.

“Tidak ada aliran mana,” lapor Chen Xing. “Setidaknya aku tidak bisa mendeteksi apa pun saat ini.”

Langit sudah mulai gelap, demikian Feng Qianjun menyarankan, “Bagaimana kalau kita turun gunung? Ayo naik dan menyelidiki lagi besok?”

Xie An sudah menginstruksikan para penjaga daerah untuk membuat persiapan. Setelah turun gunung, mereka akan naik perahu ke penginapan pemerintah. Dia berkata, “Jangan khawatir, kamu berhak memperlakukan ini sebagai perjalanan santai. Kamu sangat sibuk akhir-akhir ini, jadi istirahat saja.”

Niat asli Xie An tidak hanya untuk menyelidiki tapi juga untuk menganalisis kembali medan di sekitar Chibi. Bagaimanapun, jika Fu Jian mengirim pasukannya ke selatan, daerah pesisir Jiangnan akan menjadi garis depan, dan Sungai Yangtze dan selatan Chibi akan menjadi yang paling belakang. Jika Fei Shui dikalahkan dan direbut, dia kemungkinan besar harus mundur untuk mempertahankan kekuatannya sebelum menemukan lokasi yang lebih menguntungkan untuk pertempuran terakhir yang menentukan.

“Kalian pergilah dulu ba,” Xiang Shu berbicara. “Bawa dia untuk beristirahat, aku akan tinggal di sini sebentar lagi.”

Chen Xing tahu bahwa Xiang Shu masih tidak mau menyerah, jadi dia berkata, “Aku akan menemanimu.”

Sisa dari kelompok mereka pergi dan berjalan menuruni jalan gunung, meninggalkan Chen Xing dan Xiang Shu berdua saja.

Langit tampak seperti terbakar api dan awan bergulung saat sinar matahari sore yang tak terbatas menari-nari. Nyanyian larut malam terdengar dari perahu nelayan saat mereka melayang di sepanjang ombak keemasan Danau Hong yang tak berujung. Xiang Shu berjalan menuju Altar Bintang Biduk dan menundukkan kepalanya untuk melihat ke batu di bawah kakinya sebelum mengangkat kepalanya kembali untuk menatap tebing.

Chen Xing bergumam, “Aku tidak tahu kenapa, tapi aku punya firasat kalau kita datang ke tempat yang tepat.”

“Apakah kau … menyembunyikan sesuatu dariku?” Xiang Shu tidak melanjutkan topik pembicaraan Chen Xing, memilih untuk menanyakan pertanyaan ini sebagai gantinya.

“Ah?” Chen Xing terkejut. Pikirannya bergejolak, tapi dia menjawab, “Tidak … tentu saja tidak. Kenapa tiba-tiba kau menanyakan ini?”

Punggung Xiang Shu menghadap Chen Xing saat dia berdiri di depan tebing di dekat Altar Bintang Biduk. Dia mengamati pegunungan terjal, berkata, “Setiap kali kita berbicara tentang sihir atau catatan kuno, selalu ada makna ganda di balik kata-katamu. Apakah kau tidak pernah berpikir untuk melindungi dirimu sendiri?”

“Bukankah aku memilikimu?” Chen Xing tersenyum saat menjawabnya.

Xiang Shu mengerutkan kening, kemudian Chen Xing melanjutkan, “Xiang Shu, kau benar-benar peduli dengan hidupku.”

Xiang Shu tidak menanggapi. Sebaliknya, dia bertanya, “Apakah kau ingat pertama kali kita bertemu di Xiangyang?”

Chen Xing merasa sedikit lucu karena tidak satu pun dari mereka yang secara langsung menjawab pertanyaan yang lain. Sebaliknya, mereka berdua berbicara dalam lingkaran.

“Tentu saja aku ingat.” jawab Chen Xing, “Setelah kau bangun, kau mengikatku. Kau sudah lama memandangi bongkahan batu itu. Apa itu benar-benar cantik?”

Xiang Shu tiba-tiba melangkah mundur dan berkata, “Kemarilah.”

Chen Xing: “?”

Xiang Shu melepas pedang berat yang tergantung di punggungnya, menyebabkan kewaspadaan Chen Xing meningkat. Apakah ada musuh? Jadi dia memanggil Cahaya Hati, tapi Xiang Shu menahan pergelangan tangannya dan mengerutkan kening. “Aku hanya ingin kau datang untuk melihat-lihat.”

Mengatakan ini, Xiang Shu melangkah ke samping dan, memegang pedang dengan dua tangan, dia memegangnya secara diagonal ke arah batu dan membuat gerakan menebas. Dia bertanya, “Menurutmu seperti apa ini?”

Sinar matahari berangsur-angsur meredup, tapi Chen Xing juga memperhatikan apa yang disimpulkan Xiang Shu dari pengamatan batu itu. Dia berkata, “Ini … tebing ini dipotong. Siapa yang memiliki kekuatan sekuat ini …?”

Xiang Shu berjalan ke tepi tebing dan menatap ke bawah hanya untuk melihat celah di bawah aliran gunung. Di dalamnya sudah dipenuhi tanaman yang tumbuh berlebihan dan tanaman merambat. Jika tanaman merambat dan lumut panjat dihilangkan, yang tersisa mungkin adalah sisa-sisa pertempuran sengit.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments