“Kau bukan pembunuh, Saudara Feng, kau berbohong padaku.”

Penerjemah : Jeffery Liu
Editor : Keiyuki17


Mereka akhirnya berhasil melewati jalan papan yang rusak itu dengan susah payah. Setelah meninggalkan yixiantian, Feng Qianjun membiarkan Chen Xing beristirahat di area dataran tinggi agar mereka bisa memperhatikan wilayah tempat itu dengan baik, lalu berbalik untuk menyeret mayat yang sebelumnya untuk diperiksa.

Itu adalah mayat seorang prajurit Jin yang jatuh dengan begitu menyedihkan sehingga seluruh tubuhnya menjadi lunak karena benturan, tubuhnya kaku dan sedingin es untuk sementara waktu. Feng Qianjun berkata, “Orang ini dilempar setelah dia meninggal. Apa kau bisa mengetahui apa penyebab kematiannya?”

Keduanya dengan benar memeriksa mayat itu tetapi tidak menemukan luka pisau atau panah di tubuh prajurit Jin ini. Mereka juga tidak bisa menemukan memar hitam keunguan di lehernya.

“Dia kemungkinan diracuni.” Chen Xing berkata, “Waktu kematiannya sudah terlalu lama, jadi aku tidak tahu. Kita harus melaporkannya kepada crowner1. Apakah pihak yang ingin menghancurkan tubuh dan semua jejaknya? “

Wajah mayat prajurit Jin itu membeku dengan ekspresi yang penuh dengan kengerian yang luar biasa – terbukti, dia telah ketakutan sebelum mati, tapi orang biasanya akan ketakutan ketika mereka mati secara tidak wajar, jadi agak sulit untuk menilai. Satu-satunya hal yang bisa mereka pastikan adalah bahwa dia telah mati setidaknya selama dua hari. Wajahnya tertutup lapisan es putih, dan mayatnya belum membusuk disebabkan karena cuaca dingin. Secara kebetulan, hal itu cocok dengan apa yang dikatakan pejabat di kota sebelumnya kepada mereka.

Feng Qianjun, “Aku akan pergi ke atas untuk melihat apa aku bisa menemukan petunjuk. Kau tinggal di sini sebentar, jika seseorang datang, teriak saja. Aku pasti bisa melihatmu.”

Chen Xing menjawab, “Tidak masalah, aku selalu beruntung jadi tidak ada yang akan terjadi padaku untuk saat ini. Mayat itu bahkan tidak mengenaiku saat jatuh tadi. “

Feng Qianjun mengambil panah besi dan memiliki pedang sabre baja ramping yang tergantung di pinggangnya saat dia mendaki dinding yixiantian untuk memeriksanya. Dia menoleh ke belakang, “Dugaanku adalah orang yang melempar mayat itu tahu bahwa kita ada di bawah dan tidak berniat untuk mengenaimu.”

Chen Xing, “???”

Feng Qianjun memiliki tubuh yang gesit; pertama dia melompat ke atas gunung berbatu, lalu berbalik untuk melompat ke gunung berbatu lain yang menonjol, yang kira-kira setinggi satu zhang2. Dia naik ke puncak dengan langkah yang sama selangkah demi selangkah, dan akhirnya dia berhasil melompat ke puncak gunung yixiantian.

Chen Xing masih merenungkan kata-kata Feng Qianjun —— tahu bahwa kami ada di bawah dan tidak berniat untuk mengenaiku? Apa artinya itu? Tiba-tiba dia sadar akan sesuatu. Apakah orang yang melempar mayat mencoba memperingatkan kita untuk tidak melewati tempat ini?

Untuk beberapa alasan, Chen Xing memiliki sensasi yang stabil diawasi secara diam-diam oleh sepasang mata.

Feng Qianjun melambaikan tangan padanya dari tanah yang lebih tinggi, dan Chen Xing yang melihatnya balik melambai padanya.

“Apa yang kau temukan?” Chen Xing berteriak.

Feng Qianjun tidak menjawab; dia sudah menghilang. Chen Xing mulai merasa khawatir, tapi tidak lama kemudian, sosok Feng Qianjun muncul kembali di jalan yang lain dan tampak menuruni jurang dengan memegang kendali sebuah kuda perang.

Chen Xing menghela napas lega. Feng Qianjun memperhatikan ekspresinya dan tahu bahwa Chen Xing mengkhawatirkannya, namun dia tertawa, “Ada apa? Tianchi, apa kau khawatir sesuatu mungkin terjadi padaku?”

Chen Xing berkata, “Tentu saja! Berbahaya untuk bergerak sendirian di gunung yang sunyi seperti itu.”

Feng Qianjun tiba-tiba berkata, “Kita bertemu secara kebetulan dan baru mengenal satu sama lain kurang dari dua belas jam, bocah kecil.”

Chen Xing tidak tahu kenapa, tapi dia merasa sedikit malu. Feng Qianjun membawa mayat itu dengan satu tangan dan meletakkannya di atas kuda, mengikatnya ke kuda dengan erat, lalu dengan santai menepuk paha kuda itu, “Ayo! Bawa dia kembali ke Kota Mai, Kota Mai! Jia!”

Kuda itu membawa tubuh itu dan lari begitu saja.

Mereka berdua menyalakan api di kaki gunung yang tidak berangin. Mereka memutuskan untuk bermalam di tempat terbuka, lalu memikirkan apa yang akan mereka lakukan setelah meninggalkan gunung esok pagi.

Chen Xing menghadap ke arah api unggun, dan untuk sesaat, keduanya terdiam dan linglung.

“Saudara Feng, apa yang sedang kau pikirkan?” Chen Xing bertanya pada Feng Qianjun.

Api unggun menerangi wajah Feng Qianjun, dan dia berkata dengan ringan, “Aku berpikir tentang bagaimana orang itu mati. Bagaimana denganmu? ”

“Aku juga.” Chen Xing menjawab. Waktunya sangat terbatas, dan bukan hal baik untuk melepas pakaian seorang prajurit yang telah mengorbankan nyawanya dalam menjalankan tugas untuk pemeriksaan yang lebih detail.

“Kematiannya bisa saja disebabkan oleh senjata yang sangat kecil.” Chen Xing berkata, “Banyak senjata kecil yang sangat beracun dan bisa menimbulkan efek kematian.”

Feng Qianjun mengerutkan kening dalam-dalam, “Sudahlah, ayo kita tidur. Adik laki-laki yang berharga, meskipun Yuxiong tidak ahli dalam seni bela diri seperti Pelindungmu itu, aku masih cukup mampu. Tetaplah bersamaku saat kamu tidur malam ini, tidak perlu takut. ”

Tapi Chen Xing tidak terlalu takut. Keberuntungannya selalu bertahan dalam ujian waktu. Tidak peduli musuh macam apa yang dia hadapi, dia tidak perlu mengangkat satu jari pun sebelum surga membersihkan mereka untuknya. Sebelum dia memasuki Xiangyang dan menuju selatan, Xiangyang berada di bawah pengepungan yang begitu ketat seolah-olah berada di bawah ember besi3. Chen Xing menunggu lama, tetapi dia benar-benar tidak bisa memasuki kota, jadi dia memutuskan untuk bertaruh dengan keputusasaan yang dialaminya. Dia memegang lampu yang dia ambil dari suatu tempat di tengah malam dan berlari langsung ke permukaan tanah di luar kota saat dia berencana untuk secara paksa menaklukkan kota dengan kepentingan militer tertinggi4 ini.

Tindakan bodoh dan absurd ini memang menarik perhatian 200.000 pasukan musuh. Pasukan Qin segera mengirimkan seratus orang untuk mengejarnya, tetapi pada akhirnya, semua anak panah mereka selalu salah sasaran atau tertiup angin. Saat Chen Xing terus berlari, dia bahkan tersesat dan tidak bisa membedakan ke arah mana dia menuju. Dengan seratus anggota kavaleri dalam pengejaran, dia berlari ke sungai di luar kota Xiangyang yang telah membeku. Chen Xing meluncur dan tergelincir di atas sungai, tetapi tubuh anggota kavaleri yang mengejarnya begitu berat membuat lapisan es di bawah mereka hancur, dan semuanya jatuh ke air.

Begitu dia mencapai sisi lain sungai, Chen Xing menemukan tangga lain yang dipasang seseorang dan berpikir bahwa itu mungkin tangga kayu yang diam-diam dibuat untuk mempersiapkan pengepungan. Dia segera menaiki tangga itu, dan ketika dia tiba di puncak tembok kota, tidak ada satu pun prajurit pelindung Xiangyang yang terlihat. Sementara itu, pasukan Qin telah mengejarnya hingga ke dasar menara gerbang kota. Chen Xing mendorong tangga itu, yang membuat begitu banyak prajurit ikut terdorong jatuh ke sungai yang membeku lagi. Akhirnya, dia merapikan rambut dan jubahnya sebelum dengan santai melompat turun dari tembok kota dan memasuki kota dengan mulus.

Setiap kali dia menemui masalah, sepanjang hidup Chen Xing akan selalu ada teriakan “yi? Ada tangga di sini! Itu hebat! Ada seekor kuda di sini, itu hebat! Itu hebat! Itu hebat!” Di tengah pernyataan “hebat!” yang tak terhitung jumlahnya, setiap musuh yang berani menghadapinya di sepanjang jalan pasti akan ditakdirkan untuk mengalami teror yang membuat mereka mengompol dan menerima kekalahan.

Saat Chen Xing memikirkannya, dia berbalik. Feng Qianjun sedang tidur dengan punggung menghadap Chen Xing, jadi Chen Xing mengulurkan tangan dari belakangnya dan mulai
menyentuh dan mencubit setiap bagian lengan Feng Qianjun.

Feng Qianjun, “……”

Chen Xing, “Saudara Feng, lenganmu kuat sekali. Mungkin akan membutuhkan banyak usaha untuk memberimu perawatan akupunktur.”

Sebaliknya, Feng Qianjun mulai merasa sedikit malu, “Benarkah?”

Chen Xing mengucapkan “un” dan dengan santai menyentuh dada Feng Qianjun. Dia telah belajar kedokteran di pegunungan selama delapan tahun, dan salah satu bidang yang dia pelajari adalah pengenalan titik akupuntur. Dia berlatih dengan boneka kayu terlebih dahulu, kemudian Shifu-nya. Garis-garis tubuh dan otot dari tiap orang berbeda, dan lokasi titik akupuntur juga cenderung bervariasi. Shifu Chen Xing sakit untuk waktu yang lama sehingga tubuhnya kurus dan tidak sekuat fisik Feng Qianjun, yang lengan dan dadanya terasa seperti memiliki kekuatan yang kuat.

Feng Qianjun mengingatkannya, “Saudaraku, kita baru mengenal satu sama lain selama sehari, perkembangan ini terjadi terlalu cepat.”

“Oh.” Chen Xing menarik tangannya yang sedang mencubit titik akupuntur di bahu Feng Qianjun, lalu dengan santai berkata, “Aku tidak punya niat lain, aku hanya ingin tahu.”

Feng Qianjun berkata, “Apa yang membuatmu penasaran? Ukuran Yuxiong sekitar 9 inci, dalam keadaan normal tidak mencapai 4 inci.”

Chen Xing tidak mengerti apa arti 9 dan 4 inci miliknya, tetapi dia berkata, “Kau bukan pembunuh, Saudara Feng, kamu berbohong kepadaku.”

Feng Qianjun, “……”

Feng Qianjun, yang membelakangi Chen Xing, tiba-tiba memiliki ekspresi berbahaya di wajahnya, tapi dia tertawa, “Dan bagaimana kau tahu itu?”

“Lengan dan dada seorang pembunuh tidak berbentuk seperti itu,” kata Chen Xing, “Shifu-ku adalah seorang pembunuh profesional, tetapi dalam banyak hal, perawakannya berbeda dari milikmu.”

“Ada juga perbedaan di antara para pembunuh,” Feng Qianjun berbalik dan menjelaskan, “Teknik seni bela diri yang mereka latih berbeda.”

Wu.” Chen Xing tidak memaksakan pendiriannya dan menutup matanya, namun di sisi lain Feng Qianjun mulai merasa tidak nyaman. Tetapi bahkan setelah mengungkapkan kebohongannya, Chen Xing tidak terlalu khawatir dan menjadi orang pertama yang tertidur.

Hembusan angin bertiup. Feng Qianjun tiba-tiba membuka matanya, dan mengendus saat dia melirik ke utara. Biduk di langit berangsur-angsur turun, waktu berlalu dari periode zi5 ke periode chou6, dan angin membawa serta bau yang aneh.

Feng Qianjun segera melompat berdiri. Dia berbalik untuk melihat Chen Xing, yang masih tertidur lelap.

Bau itu semakin kuat – melayang dari tempat angin bertiup. Feng Qianjun dengan lembut menarik sabrenya keluar, mengangkatnya, melihat sekeliling, lalu berjalan menuju tempat bau itu berasal. Kedua kuda yang telah diikat ke pohon terdekat mulai memperhatikan bahwa ada sesuatu yang salah dan menjadi gelisah.

Suara gemerisik lembut menjalar dari semak-semak. Feng Qianjun berhenti di depan semak- semak, memegang belati di tangannya yang lain, ketika tiba-tiba ada sosok yang menerjangnya tanpa suara!

Feng Qianjun segera mengacungkan pedang sabrenya, sabre itu menghantam dada sosok hitam itu seperti sambaran petir. Pada saat yang sama, dia tiba-tiba mundur; dia mundur selangkah, mencabut belati dengan tangan kirinya, mengangkat tangannya hampir pada saat yang bersamaan, dan mengarahkannya ke belakang untuk menusuk leher penyerangnya!

Feng Qianjun, “!!!”

Pedang sabre di tangan kanannya telah menembus solar plexus musuhnya, titik vitalnya, jadi musuhnya seharusnya terbunuh dengan satu serangan dari sabrenya. Terlebih lagi, belati di tangan kirinya telah langsung menusuk leher musuhnya; kedua gerakan itu direncanakan dengan sangat hati-hati untuk memastikan tidak ada kesalahan perhitungan dan seharusnya mengakhiri nyawa penyerang dari depan dan belakang pada saat yang bersamaan. Namun, apa yang tidak pernah diharapkan Feng Qianjun adalah agar kedua penyerang tidak memperhatikan
pisau tajam yang menembus ke dalam tubuh mereka. Orang di belakangnya melemparkan lengannya dan melingkarkannya di leher Feng Qianjun, sementara yang di depan mencengkeram bagian bawah tubuh Feng Qianjun dengan erat!

Mata Feng Qianjun membelalak dan dia mencium bau mayat yang membusuk — wajah dua prajurit Jin yang sudah meninggal muncul di depannya!

Orang mati?!

Leher Feng Qianjun tercekik; dia ingin berteriak memanggil Chen Xing agar dia bangun, tapi dia bahkan tidak bisa bersuara. Dia menjulurkan kakinya untuk menendang mayat hidup di depannya. Ada suara gedebuk teredam — suara tulang yang patah terdengar dari rusuk si musuh yang dikirim terbang dan jatuh ke sisi gunung.

Dia sudah selesai berurusan dengan yang ada di depan, tetapi cengkeraman yang ada di belakangnya menjadi semakin erat. Mulut besar yang meneteskan darah busuk berjarak kurang dari tiga inci dari pipinya, dan mulutnya yang terbuka hampir menggigit lehernya.

Anjing milik Chen Xing terbangun. Dia berlari dan memamerkan gigi-giginya, lalu menggonggong ke arah si mayat hidup.

Feng Qianjun berbalik dan mengangkat mayat itu, tapi tangan mayat itu sama sekali tidak melonggarkan cengkeraman yang ada di lehernya. Dia membalikkan mayat monster itu ke tanah lalu mematahkan lengan orang mati itu, namun orang mati itu tetap tidak mau melepaskannya apapun yang terjadi. Gerakan yang digunakan untuk menangani orang yang masih hidup ini sama sekali tidak berguna melawan monster jenis ini, yang tidak takut akan rasa sakit!

“Chen….” Feng Qianjun masih berusaha untuk berteriak dan memberi isyarat ke anjing itu untuk bergegas membangunkan tuannya.

Kedua kuda mereka terkejut dan terlepas dari kendalinya, lalu melarikan diri dan menghilang tanpa jejak. Chen Xing sedang tidur nyenyak dan dia tidak akan terbangun bahkan oleh suara tepuk tangan yang menggelegar. Feng Qianjun dan mayat hidup itu terus berguling dan bergulat satu sama lain dan berjarak hanya tiga langkah darinya, namun yang dilakukan Chen Xing hanyalah membalikkan punggungnya ke arah Feng Qianjun. Mayat hidup itu dengan erat mencengkeram leher Feng Qianjun dengan kedua tangannya, sementara kedua kakinya melingkar di pinggangnya. Seperti monster yang menguasai tubuhnya. Mayat itu membuka mulutnya beberapa kali dan mencoba menggigitnya, tapi selalu dapat dihindari oleh Feng Qianjun.

Feng Qianjun menyeret mayat hidup yang seperti belatung yang berada di tarsal seseorang7 dan dia bisa saja mati lemas karena dicekik olehnya. Dia berjuang untuk bergerak menuju ke tempat Chen Xing berada dan akhirnya berhasil meraih selimut yang ada di bawah tubuh Chen Xing, kemudian menariknya dengan kasar.

Chen Xing terguling dan kepalanya membentur batu yang ada di tanah. Dia langsung terbangun disertai dengan teriakan nyaring.

Chen Xing, “Saudara Feng?”

Si Anjing, “Woof, woof, woof.”

Feng Qianjun, “…………”

“Ah!!!” Chen Xing menjerit dan meraung, “Apa?! Ah! Iblis Kekeringan?!”

Penglihatan Feng Qianjun menjadi gelap. Dia dengan paksa mencoba melepaskan tangan si mayat hidup. Chen Xing bergegas maju, “Berhenti menggonggong. Apa itu iblis kekeringan? Saudara Feng? Apa yang
kau lakukan?”

Feng Qianjun menunjuk ke arah lengan si mayat hidup dengan satu jarinya dan menggertakkan giginya; dia hampir tidak dapat bernapas lagi. Chen Xing bergegas membantunya melepaskan diri dari si mayat hidup. Si mayat hidup menggeram dengan suara rendah dan mulai mencoba untuk menggigitnya. Chen Xing dengan cepat menarik tangannya dan berteriak, “Iblis kekeringan! Iblis kekeringan yang hidup! Tunggu, bukan, itu tidak tepat… itu adalah monster!”

Feng Qianjun, “…….. “

Chen Xing mengambil sebuah batu dan sekuat tenaga memukulkannya ke tangan si mayat hidup. Feng Qianjun sudah kehabisan napas dan dia membuat sebuah isyarat yang artinya ‘cepat lari ba, jangan khawatirkan aku lagi.’ Dia tersandung-sandung karena si mayat hidup dan dengan semua kekuatannya yang tersisa, dia lalu membanting mayat itu dengan kasar ke dinding gunung.

“Tunggu, ah!” Chen Xing menoleh ke belakang, dan melihat ada belati tertancap di leher mayat hidup itu. Dia maju untuk menarik belati itu keluar dan mengerahkan banyak tenaganya untuk mencoba memotong lengan si mayat dengan belati itu. Namun, nyala api unggun telah padam, sekelilingnya menjadi gelap gulita, dan dia tak bisa melihat apapun. Chen Xing menarik napas dalam-dalam, dan menyalakan Cahaya Hatinya, cahaya putih keluar dari tangannya dan menerangi wajah si mayat hidup–

— dalam sekejap si mayat hidup meraung-raung

— dia sepertinya takut dengan Cahaya Hati yang dikeluarkan oleh Chen Xing. Mayat itu mengangkat tangan untuk melindunginya dari paparan cahaya itu. Saat cengkraman lengannya melonggar, Feng Qianjun melepaskan dirinya dan mayat itu mengeluarkan raungan menggelegar. Lalu, dia melemparkan mayat hidup itu dari atas bahunya secara brutal ke bebatuan gunung. Sebelum Chen Xing dapat mencerna apa yang telah terjadi, Feng Qianjun berteriak, “Mundur!”

Feng Qianjun telah mengerahkan 100% tenaganya untuk melempar mayat hidup itu, dan mayat itu menghantam jurang. Otaknya menyembur keluar yang disebabkan oleh benturan tadi dan tubuhnya mengeluarkan bau busuk — dia mati untuk kedua kalinya.

Chen Xing terengah-engah, “Darimana monster itu datang?”

Chen Xing akan mendekati mayat itu ketika Feng Qianjun, yang tak bisa berhenti terbatuk-batuk, memegangnya. Dia berkata, “Kita tidak bisa berada disini terlalu lama, ayo pergi!”

“Tunggu!” Chen Xing berkata, “Aku harus melihatnya lebih dekat. Ini kali pertama aku melihat iblis kekeringan, darimana dia berasal?”

Ini bukan kali pertama Chen Xing melihat yao. Keberadaan iblis kekeringan telah lama tercatat dalam teks-teks kuno; legenda mengatakan bahwa mayat-mayat kuno tersebut tidak akan membusuk selama bertahun-tahun, dan akan berubah menjadi mayat hidup – atau yang disebut iblis kekeringan. Hanya saja setelah melihatnya, dia mau tidak mau merasa penasaran. Feng Qianjun hanya merasa bahwa semua yang terjadi tepat di depan matanya telah jauh melampaui jangkauannya. Matanya penuh dengan keterkejutan, dan dia terus terengah-engah.

Tiba-tiba, si anjing mulai mengonggong lagi ke arah hutan.

“Ada lebih banyak lagi disana… adik kecil, apa kau benar-benar ingin mempelajarinya sekarang?” kata Feng Qianjun.

Chen Xing berbalik, dan dari segala arah dia melihat lebih dari 30 atau 40 mayat hidup di lereng gunung yang ada di bawahnya; beberapa dari mereka memiliki tubuh yang masih utuh, sedang yang lainnya memakai pakaian compang-camping. Dia tidak tahu berapa lama mereka telah mati, dan mereka berjalan dengan goyah dari satu sisi ke sisi lainnya saat mereka tersandung-sandung ke arah mereka.

“Tidak, tidak, mereka terlalu banyak. Aku akan melihatnya lagi lain kali.” Chen Xing dengan cepat mengubah nada suaranya.

“Kalau begitu, kenapa kau belum melarikan diri?!” Feng Qianjun memgambil keputasan dan membawa Chen Xing bersamanya saat mereka berlari ke arah yang berlawanan dari para monster itu.

Feng Qianjun sangat cepat, dan dalam sekejap dia 10 kaki jauhnya dari Chen Xing. Chen Xing terus melihat ke belakang saat dia berlari, dan setelah itu, Feng Qianjun menyadari bahwa bocah ini tidak pernah berlatih seni bela diri dan tidak bisa berlari, jadi dia dengan segera berbalik dan menyelamatkannya. Namun, dalam pelariannya, beberapa mayat hidup muncul secara tak terduga. Mereka memblokir jalan Chen Xing dan menerkam ke arahnya.

Chen Xing tidak perlu berteriak-teriak lagi. Tiba-tiba dia berhenti, lalu berbalik dan berlari ke arah tebing. Feng Qianjun berlari kembali ke arah Chen Xing lagi. Chen Xing berlari ke depan tebing, mengenggam sulur pohon anggur yang telah layu di gunung, dan mulai mendaki. Mayat hidup sudah hampir menangkapnya, jadi Feng Qianjun harus segera bergegas menyelamatkannya. Chen Xing sudah setengah jalan ketika dia dipaksa untuk menarik sulur pohon itu, dan menyebabkan batu yang ada di atas pohon angggur itu bergetar hebat.

“Awas!” Feng Qianjun berteriak.

Chen Xing mendengar peringatan itu, berbalik ke samping untuk menghindar, dan berputar satu lingkaran di udara.

Batu besar dari puncak gunung jatuh dan mulanya menghancurkan tiga mayat hidup di bawahnya, kemudian terus berguling menuruni lereng gunung dengan suara gemuruh yang keras dan merobohkan seluruh mayat hidup itu dalam sekejap. Batu itu menghancurkan mereka semua, lalu jatuh ke lereng kedua, dan menghilang tanpa jejak.

Di jalan sisi gunung, Feng Qianjun dikelilingi oleh mayat hidup dengan hanya sebuah pisau belati di tangannya. Dia mengamati sekelilingnya; Chen Xing harus bisa melarikan diri dari bahaya, jadi dia dengan cepat tengkurap di tanah, dan berteriak, “Nyalakan cahayanya! Mereka takut dengan cahaya!”

Chen Xing dengan segera meletakkan tangan kanannya di dada kirinya, tapi hanya sesaat sebelum dia mengeluarkan Cahaya Hatinya, sosok lain muncul yang melewati kepungan mayat hidup seperti embusan angin. Beberapa whooosh dapat terdengar, dan cahaya memantul dari ujung sabre huanshou8 yang diayunkan itu, memotong mayat hidup itu menjadi dua bagian, kemudian di lemparkan ke arah Feng Qianjun — itu adalah senjata yang Feng Qianjun jatuhkan di bawah lereng gunung.

“Terima kasih!” kata Feng Qianjun.

Ketika wajah pria itu terlihat, jantung Chen Xing tersetak, dan dia tiba-tiba berseru, “Xiang Shu?! Apa itu kau?”

Pria yang datang adalah Xiang Shu. Dia dengan tangan kosong melompat dari semak-semak dan diikuti dua lainnya, berlari ke ujung tebing.

Chen Xing tiba-tiba mengingat mayat-mayat yang dijatuhkan beberapa hari yang lalu. Dia bertanya, “Kau adalah orang yang ingin kami mengambil jalan memutar?”

Xiang Shu menghentingkan langkahnya dari tebing dan menatap Chen Xing. “Tunggu disini, jangan pergi. Tinggalkan gunung saat fajar.”

Kemudian dia berbalik dan benar-benar kembali ke arah kedatangannya sebelumnya.

“Kemana kau akan pergi?” teriak Chen Xing. Saat dia akan mengejarnya, Feng Qianjun memegangnya.

“Apa itu tadi?” Feng Qianjun bertanya ke Chen Xing, “Katakan dengan jelas!”

Chen Xing berkata, “Ini terlalu rumit untuk dijelaskan…. ada sesuatu yang meragukan tentang hal itu.”

Dia menjelaskan kepada Feng Qianjun tentang legenda ‘mayat yang tidak membusuk dalam waktu lama berubah menjadi iblis kekeringan’. Namun, teks-teks kuno tidak menjelaskan alasan kenapa mereka berubah menjadi iblis kekeringan. Semua yang dia tahu adalah bahwa ketika iblis kekeringan muncul di dunia ini, kekeringan parah akan terjadi di seluruh dunia. Kekeringan di Tanah Suci, baik yang berskala kecil ataupun besar, sudah berlangsung lebih dari 160 tahun. Gunung Longzhong adalah tanah dengan fengshui yang berharga di dunia manusia, tapi iblis kekeringan muncul disini — apa maksudnya itu?

Kenapa Xiang Shu juga ada disini?

Chen Xing harus mengikutinya untuk menyelidiki apa yang terjadi. Dengan perlindungan luppiter, selama dia berhati-hati, tidak akan ada yang terjadi padanya. Tapi, jika dia tidak mengikutinya, itu mungkin akan lebih berbahaya bagi Xiang Shu.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Nama yang lebih kuno untuk koroner/coroner. Pejabat yang bertugas menginvestigasi kematian yang mengandung kekerasan, mendadak dan mencurigakan.
  2. 3,3 m.
  3. Tangguh dan ketat.
  4. Kota dengan kepentingan militer tertinggi adalah salah satu definisi, dan ada juga definisi lain untuk istilah ini yang berarti tembok lol jadi bisa juga tembok no.1.
  5. 11pm-1am.
  6. 1am-3am.
  7. Musuh yang telah menguasai tubuh seseorang dan sulit untuk disingkirkan.
  8. Itu adalah senjata paling mematikan yang biasa dibawa seseorang.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments