“Pelindung Keluargaku sangat kuat!”

Penerjemah: Keiyuki17
Editor: Jeffery Liu


Dalam sekejap, Xiang Shu mengambil sekantong emas batangan dari meja, tapi Chen Xing sudah berlari keluar.

Sekelompok prajurit secara kebetulan lewat disana. Ada banyak pengungsi, dan yang paling mereka takutkan adalah orang-orang yang mengambil kesempatan dalam kekacauan ini untuk menjarah. Dengan satu teriakan dari Chen Xing, selusinan orang segera memblokir pintu masuk bank yang membuat bahkan sampai setetes air pun tidak dapat masuk. Sedangkan, si penghasut, Chen Xing, sudah pergi dengan cepat untuk bersembunyi di sisi lain gang.

Tunggu, ini salah! Chen Xing tiba-tiba teringat akan masalah yang serius – pria itu tampaknya adalah seorang iblis yang dapat membunuh bahkan tanpa mengedipkan mata! Bukankah keributan seperti itu akan menyebabkan prajurit Jin terbunuh.

Namun Xiang Shu tetap tenang dan tidak gelisah saat dia keluar sambil membawa satu tas penuh emas batangan. Dia segera dikelilingi oleh para prajurit Jin; semua orang menarik busurnya, mencelanya, dan menyuruh Xiang Shu menaruh semua uang yang dicurinya.

Chen Xing berharap ketika dia bersembunyi di gang, tolong jangan bunuh para prajurit itu, dan dia juga memutuskan, jika Xiang Shu benar-benar bertarung dan membunuh seseorang di depan matanya, dia tidak akan menggunakan Pelindung itu apapun yang terjadi.

“Hei.” Sebuah suara tiba-tiba terdengar dari belakangnya, “Apa kau tahu berapa banyak orang mati demi keuntungan Perusahaan Gabungan Bank Dongzhe? Kenapa kau menjadi orang yang suka mencampuri urusan orang lain?”

Chen Xing langsung menoleh ke belakang dan menyadari bahwa ada seorang pria yang tinggi dan tegap berdiri di belakangnya; dia mengenakan topi bambu yang hampir menutupi seluruh wajahnya dan bekas luka sayatan pisau yang tampak di tengah-tengah pangkal janggutnya yang tidak rapi. Tangannya disembunyikan di lengan bajunya saat dia bersandar pada dinding gang, dan penampilannya jelas menarik perhatian.

Chen Xing tidak menjawab dan hanya melihat ke belakang. Sekarang, disana ada semakin banyak prajurit yang datang. Mereka semua menarik busurnya dan mengarahkannya tepat ke Xiang Shu yang berdiri di depan pintu masuk bank. Jika komandan prajurit-prajurit itu memberikan perintah, maka semua orang akan melesatkan anak panahnya, dan Xiang Shu akan tertikam oleh banyak anak panah dan akan langsung berunah menjadi saringan. Dia benar-benar khawatir dengan keselamatan Xiang Shu.

Namun, apa yang bisa dilihatnya adalah Xiang Shu yang bersiul sekali. Si komandan sudah mengancamnya beberapa kali, tapi semua itu tidak berguna. Saat dia akan memerintahkan para prajuritnya untuk melesatkan anak panah, Xiang Shu melemparkan buntelan yang ada di tangannya, dan dalam sekejap, emas menutupi langit saat mereka terbang dengan suara ‘whoosh’; dengan kekuatan seperti meteor, peluru emas itu berkilauan saat menghujani orang-orang yang berteriak tragis. Xiang Shu memutar arah kudanya dan bergegas keluar dari jalanan panjang, dan tanpa melihat, dia mengaitkan pergelangan tangan ke arah Chen Xing, yang bersembunyi di gang.

Menggunakan senjata tersembunyi, menunggang kuda, dan dengan cepat mendorong Chen Xing, semua itu terjadi dalam sekejap; Chen Xing masih berfikir, pelindung keluargaku sangat kuat! Reaksinya tertunda sesaat, dan tepat ketika batangan emas itu jatuh di depan wajahnya dan akan membuatnya pingsan, si ahli bela diri yang ada di sebelahnya yang menggenakan topi bambu tiba-tiba menggulurkan tangannya, menggeluarkan mangkuk anggur yang terbuat dari besi yang berat dan gelap lalu menangkap emas bantangan itu dengan bunyi dentangan. Batangan emas itu berdengung dan berputar di mangkuk dalam waktu yang cukup lama.

Chen Xing, “Tunggu!”

Chen Xing berlari keluar gang untuk mengejarnya, tapi Xiang Shu yang menunggangi kuda telah menghilang dalam sekejap mata. Tidak ada jejak yang tertinggal darinya. Orang-orang yang sedang menjarah emas batangan mengalir masuk saat dia melewatinya, dan persimpangan itu menjadi sangat padat yang membuat bahkan setetes air pun tidak dapat menetes. Di sisi yang lain, kepala semua prajurit dihujani oleh emas batangan dan terkapar di tanah tak sadarkan diri.

Chen Xing menggertakkan giginya, tapi dia tidak melakukan apapun terhadap Pelindung barunya; dia tidak bisa mengalahkannya dalam pertarungan ataupun mengejarnya, jadi apa lagi yang bisa dia lakukan?

“Musuhmu?” Si ahli bela diri berjalan keluar dari gang, memegang mangkuk anggur di tangannya. Dia memberi syarat ke Chen Xing untuk mengambil emas itu. Chen Xing hanya melambaikan tangannya, jadi si ahli bela diri berkata, ” Kau bahkan tidak menginginkan emas? Kalau begitu biar ku ambil.”

Chen Xing tidak punya kebiasaan menyimpan uang. Dalam keadaan apapun, dia hanya bergantung kepada takdir luppiter yang membawanya, dia sangat beruntung bahkan dia sendiri tidak dapat mempercayainya. Setiap kali dia kekurangan uang, langit secara alami akan memberinya beberapa untuk dibelanjakan dan tidak akan membiarkan dia mati kelaparan. Jadi dia mengangguk ke arah si ahli bela diri dan berterima kasih padanya karena telah menolongnya. Dia mengusap pipinya, memperlihatkan sebagian wajahnya yang tidak terawat dan tampan. Dia terkekeh sebelum pergi menuju kantor pemerintahan di kota Mai.

Di siang hari, sebuah lembar pemberitahuan muncul di luar kantor pemerintahan: Dicari: Perampok yang Ditangkap Menyebrangi Tujuh Lautan. Penjelasan tentang pakaian dan tampilan Xiang Shu dapat ditemukan di pemberitahuan; kepada yang dapat menangkap pelakunya, Perusahaan Dongzhe akan menghadiahkan 50 tael.

Ketika Chen Xing pergi ke pihak berwenang untuk mendapatkan dokumen izin dan melihat Pelindungnya menjadi penjahat paling dicari sekali lagi, dia merasa cukup rumit. Kantong obat dan dan biaya perjalanannya, semuanya telah diambil oleh Xiang Shu, dan dia tidak punya banyak uang sejak awal, jadi apakah dia merampok bank untuk biaya perlajalannya? Kemana dia akan pergi? Dari kelihatannya, dia menuju ke arah utara. Apa dia ingin kembali ke sukunya?

“Kau tidak dapat pergi ke utara!” Si petugas mengintruksikannya, ” Semua jalan telah ditutup. Selanjutnya!”

Chen Xing, ” Aku harus pergi ke Chang’an apapun yang terjadi. Ini adalah dokumen dari Tuan Xie An dari Kementerian Urusan Kepegawain Resmi, apa aku boleh merepotkanmu sedikit untuk membantuku?”

“Bukannya aku tidak ingin membiarkanmu pergi.” Si petugas berkata, ” Kota Xiangyang telah terjatuh, apa kau ingin mati jika pergi ke utara?”

“Ada jalan papan di gunung Longzhong di sebelah barat kota Xiangyang.” Suara seorang pria terdengar dari belakangnya, ” Setelah meninggalkan gunung teruslah berjalan ke arah utara, setelah meninggalkan Xingzhou lewati jalur Wu, dan kau bisa langsung memasuki Daratan Tengah. Jika kau berjalan ke arah barat lauy dari sana, kau akan sampai ke Chang’an.”

Chen Xing menoleh kebelakang, dan dia melihat lagi si pria kuat bertopi bambu. Si pria kuat itu sedikit menunduk kebawah untuk melihatnya; topi bambunya melindungi wajahnya dari matahari, jadi Chen Xing tidak dapat melihat wajahnya dengan jelas.

Si petugas mengerucutkan bibirnya, kemudian memberitahu mereka berdua untuk melihat pemberitahuan yang ditempelken di halaman kantor pemerintahan.


“Di gunung Longzhong, makam yang berusia seribu tahun telah dijarah dan digali. Para perampok itu menempati gunung dan mendatangkan malapetaka disana, jadi jalanan papan jelas-jelas tidak biasa dilewati. Untuk perjalanan melewati Xingzhou Jianghu, kami meminta orang-orang hebat untuk menghukum para perampok itu.”

Si petugas mengatakan, ” Baru dua hari yang lalu, sekelompok orang dikirim untuk menyelidiki, tapi tak seorang pun yang kembali. Jangan berjalan menuju kematianmu, dengarkan saranku. Apa yang akan kau lakukan di Chang’an di waktu seperti ini? Kedua negara sedang dalam pertempuran yang ganas. Jika kau adalah seorang Han dan pergi ke Chang’an maka kau hanya akan dikukus oleh orang-orang Hu dan dijadikan seperti domba berkaki dua. Tidak mudah untuk orang tuamu saat membesarkanmu, jadi pergi saja ke arah selatan.”

Akhirnya, Chen Xing menjatuhkan harapan si petugas itu. Si petugas tidak dapat meyakinkannya, jadi dia memberi cap di dokumen perizinan miliknya.

Si ahli bela diri berkata, ” Aku juga akan pergi ke Chang’an, ajak aku juga. Namaku Feng Qianjun.”

Aku akhirnya bertemu seseorang yang normal! Chen Xing menggambil dokumennya dan pergi, dan si ahli bela diri melepas topi bambunya di bawah sinar matahari musim semi yang hangat.

Dalam sepersekian detik, angin musim semi bertiup, awan-awan menyebar, lapisan awal tebal terbentang, dan matahari yang telah lama menghilang mengeluarkan sinar hangat, memancarkan cahaya surgawi dari celahnya. Semua yang dapat dilihat hanyalah wajah cerah si ahli bela diri, hidung mancungnya, vermilion bibirnya yang semerah seperti titik batu sinabar, dan kulitnya yang putih. Meskipun jubah birunya tampak lusuh, jubah itu adalah jubah kebangsawanan milik seorang pangeran. Dia menyilangkan tangannya saat berdiri di depan kantor pemerintahan, diterangi oleh cahaya yang menerpa dirinya — itu membuat hati Chen Xing merasa hangat, seolah-olah dia sedang dimandikan dengan angin musim semi yang hangat.

Si ahli bela diri mengusap janggutnya yang tak rapi dipipinya, “Bertemu secara kebetulan berarti itu merupakan takdir, aku harus merepotkan adik kecil ini untuk menjagaku dalam perjalanan kita. Ayo pergi, kita sedang tidak buru-buru untuk berangkat, jadi mari kita mencari anggur dulu yang bisa kita minum saat perjalanan. Boleh aku tau bagaimama kau dipaggil di Jianghu?

“Biarkan aku memperkenalkan diriku. Namaku Chen Xing. Tahun ini aku berumur 16 tahun, 7 chi 9 cun17 chi 9 cun : 7 kaki 9 inci, 130 jin…”

“Lalu Yuxiong2Yuxiong: cara sederhana untuk memanggil diri sendiri ke teman sebaya atau yang lebih muda. juga akan memperkenalkan dirinya. Tahun ini aku berumur 22 tahun, 9 chi 1 cun, aku tidak yakin berapa jin diriku, aku belum menimbang berat badanku untuk waktu lama…”

Feng Qianjun memiliki penampilan yang halus dan di dalam kata-katanya membawa semangat seorang kesatria. Setelah mendapatkan 2 jin anggur, dia meletakkannya di pelana kudanya sementara Chen Xing membeli seekor kuda dari pasar. Dia membawa seekor anjing yang mengibaskan ekornya dan memasukkannya ke dalam tas pelana, berangkat ke gunung Longzhing dengan seorang teman yang baru dia kenalnya. Feng Qianjun adalah sosok pemuda yang santai yang memiliki gaya bicara yang jenaka. Dia berasal dari Huainan, membawa pedang di punggungnya, dan selalu membawa mangkuk anggur bersamanya. Dia adalah seorang pemuda yang berlatih seni beladiri dan sangat terampil.

Chen Xing berfikir, kenapa bukan dia saja yang jadi Pelindungku?

“Siapa nama anjingmu?” tanya Feng Qianjun.

Awalnya, Chen Xing ingin mengatakan bahwa dia menemukan anjing ini di sepanjang perjalanannya jadi dia tidak memiliki nama untuknya, tapi dia tiba-tiba berubah pikiran, ” Dia dipanggil Xiang Shu.”

“Dia bahkan memiliki nama keluarga.” kata Feng Qianjun.

Chen Xing, ” Un ah.”

“Tianchi kau.. pekerjaan apa yang kau lakukan?” Feng Qianjun melihatnya dari atas ke bawah dan merasa bahwa Chen Xing bukanlah orang biasa. Saat ini, semua orang yang tengah dalam pelarian memiliki penampilan tidak terawat, tapi penampilan Chen Xing sangat rapi dari kepala sampai kaki bahkan anjingnya mengenakan mantel bulu. Namun secara logis, jika dia adalah anak dari keluarga kaya, sangat tidak mungkin dia tidak memiliki seseorang yang mengikutinya di masa-masa sulit ini. Jika tidak, dia dapat dibunuh dengan mudah kapan saja.

“Jangan menanyakannya lagi,” kata Chen Xing, “itu semua adalah hal yang menyedihkan, jadi tidak masalah untuk tidak menyebutkannya. Bagaimana denganmu?”

Feng Qianjun berbelok ke jalan kecil dan menjawabnya dengan sungguh-sungguh, “Aku seorang pembunuh profesional.”

Chen Xing, “…”

Kenapa semua orang yang dia temui di sepanjang perjalanan suka membunuh orang? Chen Xing tidak dapat menahan gugup, tolong jangan biarkan dia bertemu dengan anjing gila seperti Xiang Shu.

“Berapa banyak orang yang sudah kau bunuh?” tanya Chen Xing dengan cemas.

“Aku belum membunuh seorang pun.” Feng Qianjun berkata, “Ini adalah tahun pertamaku sebagai pembunuh profesional. Aku sekarang sedang bergegas menuju tempat tujuanku untuk menyelsaikan tugas pertama dalam hidupku.”

“Oh–” Chen Xing merasa lebih lega. Feng Qianjun melanjutkan, ” Chang’an, untuk membunuh Fu Jian.”

Qian Xing, “Aku berharap Saudara Feng cepat berhasil dalam tugasnya! Tunggu, membunuh Fu Jian? Berapa banyak kau dibayar untuk melakukan hal itu?”

Che Xing berfikir bahwa jika jasanya tidak terlalu mahal, dia mungkin bisa menyewa Feng Qianjun untuk menangkap Xiang Shu? Tidak perlu baginya untuk membunuh Xiang Shu, mengikatnya saja sudah cukup. Tidak heran jika orang-orang Jin ingin menyiksanya, bahkan Chen Xing sendiri ingin menghajarnya. Sekarang, dia sudah mengikat dan mencambuk Xiang Shu berkali-kali dalam hatinya.

“Sekeranjang roti kukus.” Jawab Feng Qianjun.

“Sangat bagus.” Chen Xing berkata, “Aku akan membayarmu dengan dua keranjang roti kukus, apa kau bisa membantuku untuk menangkap Xiang Shu?”

“Kenapa kau ingin menangkap anjingmu sendiri?” Feng Qianjun bingung, “Bukankah dia ada disini?”

Chen Xing menjelaskan padanya bahwa Xiang Shu adalah seseorang yang merampok bank, dan Feng Qianjun segera berkata, ” Kalu begitu, itu tidak bisa dilakukan.”

Chen Xing, “Tiga keranjang roti kukus.”

Feng Qianjun berkata, “Ini bukan masalah tentang berapa banyak roti kukus. Aku tidak dapat mengalahkannya, bahkan jika aku mencoba aku hanya akan membuatmu malu.”

Chen Xing, “…”

Feng Qianjun mulai menjelaskan secara singkat konsep guncangan sebuah buntelan untuk membuat lebih dari 30 emas batangan terbang ke arah target yang dituju dan membuat semua musuhnya pingsan. Paling tidak, Feng Qianjun telah melihat Kungfu dengan mata kepalanya sendiri, dan dari penilaiannya dia merasa malu dan lebih rendah dari Xiang Shu. Juga, ketika setael emas dilemparkan ke arah Chen Xing, Feng Qianjun hampir menggunakan seluruh kekuatannya untuk menghentikannya, meskipun dia juga mengandalkan mangkuk anggur besi hitam di tangannya.

Di sisi lain, jelas bahwa Xiang Shu telah melakukan semua itu dengan mudah dan jelas-jelas dia berada di level yang berbeda dengan Feng Qianjun.

Chen Xing tidak memahami tentang kekuatan beladiri sama sekali. Dia merenungkannya sambil berkata, “Oh, apa dia sekuat itu?”

Feng Qianjun bergumam, “Nama pria itu adalah Xiang Shu? Sebenarnya darimana dia berasal?”

Kedua penunggang kuda memasuki gunung Longzhong. Setelah hawa dingin di akhir musim semi, es di ngarai di bawah gunung mulai retak, dan salju yang menutupi puncak dan cabang pohon telah mencair. Semua makhluk hidup telah kembali dan berkembang, dan tanaman-tanaman mulai terbangun dari tidurnya. Chen Xing memegang kendali kudanya di depan jalanan papan tua yang sudah ada sejak ratusan tahun lalu dan melakukan perjalanan panjang dengan Feng Qianjun. Dia memutuskan untuk tidak menyembunyikan apapun lagi darinya, jadi dia menceritakan semua yang terjadi padanya selama perjalanan mereka.

Ketika dia mendengar apa yang terjadi di kota Xiangyang, Feng Qianjun menghela napas, “Zhu Xu ah.”

“Dia adalah pria yang baik,” kata Chen Xing, “Tapi sayang sekali, pada akhirnya hal itu tidak membantunya.”

Itu bukan berarti dia tidak mau untuk membantu Zhu Xu mempertahankan kota, tapi misinya sebagai pengusir setan sangatlah penting untuknya. Namun tanpa diduga, Feng Qianjun berkata, “Zhu Xu, wu, dia membelot.”

“Ah?” Chen Xing kehabisan kata-kata. Kali ini, Zhu Xu akan dikutuk sampai mati oleh pengadilan Jin, tapi sejak zaman kuno, ada banyak orang yang membelot ke musuh mereka, jadi bergabung dengan barisan tidak akan membuat banyak perbedaan.

“Seorang pengusir setan.” Feng Qianjun merenung untuk waktu yang lama dan mengangguk, “Jadi Xiang Shu adalah Pelindung yang kau pilih.”

“Kau percaya padaku?” Chen Xing terkejut.

“Iya, ah, kenapa tidak?” Feng Qianjun berkata, “Jika mereka berbohong, tatapan mereka tidak akan bisa membodohi siapapun. Sekarang Pelindungmu sudah melarikan diri, lalu apa yang kau lakukan dengan pergi sendirian ke Chang’an?”

Chen Xing menjawab, “Aku berencana untuk menemukan sisa-sisa Markas Besar Departemen Pengusiran Setan dari Dinasti Han. Aku bahkan berencana untuk membayar sejumlah uang untuk menyewa pengawal. Tapi karena kau menemaniku di jalan, aku dapat menghemat uang itu.”

Ketika profesi pengusiran setan berkembang pesat selama Dinasti Han di Chang’an, mereka pernah mendirikan yamen3Kantor pemerintah masa feodal Tiongkok.. Karena ada biro yang harus diperiksa, maka pasti ada beberapa informasi yang tertinggal. Ini awalnya adalah langkah selanjutnya dalam rencana Chen Xing setelah menemukan Pelindungnya. Dia ingin melihat apakah ada petunjuk yang bisa dia ikuti terkait fenomena ‘keheningan dari semua sihir’ yang terjadi tiga ratus tahun yang lalu.

“Dan aku juga ingin menyarankan kepada Fu Jian untuk berhenti membunuh orang di sepanjang jalan.” Chen Xing berkata, “Tapi karena kau akan membunuhnya, aku tidak akan membuang waktu untuk mencoba membujuk orang mati.”

Tapi hati Feng Qianjun sejelas cermin yang terang. Dengan santai dia berkata, “Bahkan jika Fu Jian mati, perang di utara tidak akan berhenti, kecuali seseorang bisa menyatukan dunia.”

Setelah bercakap-cakap selama beberapa saat, mereka mulai menebak lagi asal Xiang Shu. Chen Xing tidak mengetahui apapun tentang Daratan Tengah Jianghu, begitupun Feng Qianjun. Namun, dia sangat ingin tau dan menanyakan banyak hal tentang pengusir setan. Ketika Chen Xing belajar di gunung Hua, dia mempelajari cukup banyak sihir dari buku-buku, tapi tentu saja itu semua hanya terbatas pada teori. Qi spiritual dari langit dan bumi dapat ditemukan dalam jumlah yang banyak di seluruh dunia manusia; pengusir setan hanya meminjamnya dan mengubahnya untuk digunakan sendiri, itulah mengapa sihir bisa ada. Sekarang setelah keheningan terjadi pada semua sihir, mereka secara alami tidak akan dapat menggunakan sihir apa pun.

“Apa yang bisa kulakukan hanyalah memancarkan cahaya.” Chen Xing mendemonstrasikan kekuatan cahayanya ke Feng Qianjun, lalu melanjutkan, “Aku bisa memberimu sedikit penerangan saat kita berjalan di malam hari jadi kita tidak perlu menggunakan lentera. Tetapi jika aku menggunakannya terlalu lama, aku akan mulai terengah-engah dan merasa sangat kekeringan.”

Tapi Feng Qianjun tidak tampak terkejut. Dia berkata, “Aku pernah melihat hal itu di Huainan sebelumnya. Seseorang dapat memotong lengannya lalu mengembalikannya lagi… dan bahkan bisa memelintir kepala mereka sampai menghadap ke belakang. Dapatkah kau…”

“Berhenti! Itu adalah seni Jianghu!” Chen Xing dengan cepat menghentikan upaya Feng Qianjun untuk memutar kepalanya ke belakang, “Kau bisa melakukannya jika kau mau, tapi begitu kau memelintirnya, leherku akan patah!”

“Kenapa kau ingin memikul beban yang begitu berat seperti itu?” Feng Qianjun berkata, “Untuk siapa kau melakukan hal ini?”

“Tanyakan saja pada dirimu sendiri.” Chen Xing menjawab, ” Sekali Mara muncul, Tanah Suci akan hancur, dan pemandangan yang indah dan dunia ini akan lenyap. Bukankah menurutmu itu akan sangat disayangkan?”

Sama seperti halnya Feng Qianjun akan membunuh Fu Jian hanya karena sekeranjang roti kukus, Chen Xing telah memutuskan untuk memikul tanggung jawab ini setelah kematian Shifu-nya tanpa benar-benar memikirkannya dengan serius. Alasannya juga sangat sederhana — setidaknya, dia tidak ingin semua bunga, tanaman, burung, serangga, ikan, dan semua orang yang hidup ini mati karena hal yang tidak wajar. Orang akan selalu ingin menghargai hal-hal yang indah. Bukankah orang akan merasa kesal ketika melihat mereka dihancurkan tanpa alasan?

Mereka menuntun kudanya melewati jalan papan; ketika mereka melewati yixiantian4Yixiantian: pemandangan umum di pegunungan China di mana jarak tebing satu sama lain sangat dekat., jalannya sangat sempit. Sepotong pakaian robek milik seorang prajurit Jin tersangkut di bebatuan. Feng Qianjun tiba-tiba berkata, “Tunggu.” Kemudian dia berhenti untuk memeriksa kain itu. Baru-baru ini, pasukan yang dikirim oleh pemerintah Kota Mai untuk mencari berita juga telah melewati tempat ini.

Saat hari mulai berganti senja, lembah itu benar-benar sunyi, dan tidak ada satupun suara yang terdengar. Chen Xing melihat ke atas dan tiba-tiba melihat sosok manusia melewati puncak yixiantian.

“Saudara Feng?” Chen Xing tiba-tiba merasa ada sesuatu yang salah.

Setelah itu, Feng Qianjun tiba-tiba meraih kerah Chen Xing dan menyeretnya sejauh tiga kaki ke belakang. Dari atas yixiantian, dua tubuh jatuh lurus ke bawah! Kemudian suara keras terdengar, dan orang pertama langsung menabrak bagian paling rapuh dari jalan papan kayu. Membuat jalan papan itu hancur, dan dia jatuh ke tebing terjal yang tak terlihat ujungnya bersamaan dengan pecahan kayu!

Satu orang yang lain mendarat tepat di depan Chen Xing dan Feng Qianjun. Kuda mereka meringkik dengan keras karena takut dan ingin melarikan diri, tetapi Feng Qianjun segera meraih kendali dan menstabilkan tunggangan mereka. Chen Xing hampir berteriak, tetapi Feng Qianjun menutup mulutnya dan berbisik, “Jangan takut! Dia sudah mati!”

Chen Xing ** selama beberapa saat, dan setelah melihatnya lebih dekat, dia melihat bahwa “orang” di depan mereka sudah menjadi mayat yang darahnya keluar dari tujuh lubangnya. Ternyata, dia dilempar dari atas yixiantian oleh seseorang.

Chen Xing, “…”

Mereka melihat ke atas di waktu yang sama. Chen Xing ingin mulai mengutuk, tetapi Feng Qianjun mengangkat tangannya sebagai tanda agar dia tetap diam.

“Seseorang ada di atas sana.” Chen Xing memikirkan sosok manusia yang melintas yang baru saja dilihatnya.

Feng Qianjun berkata, “Mari berbicara setelah kita melewati jalan papan ini.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments