Translator: Kueosmanthus
Proofreader: Jeffery Liu


Pada malam hari, di area tandus di luar wilayah Tongguan, 6000 orang berkumpul di dataran gersang untuk menghabiskan malam di tempat terbuka.

Angin berembus di awal musim panas dan itu masih terasa dingin di tengah malam. Mereka yang berasal dari enam belas suku Hu sudah tertidur satu persatu. Suara lolongan serigala terdengar dari kejauhan dan bayangan gunung dan sungai seperti tirai besar. Bintang-bintang dilangit malam membentuk sebuah rasi bintang The Big Dipper 1. Air sungai memantulkan cahaya bintang di malam musim panas sehingga terlihat seperti partikel cahaya yang tumpah dari langit dan mereka berpendar indah.

Chen Xing membungkus tubuhnya dengan selimut saat menatap api unggun dengan linglung.

Sejak meninggalkan istana Afhang, Xiang Shu menjadi pendiam. Tidak ada satupun dari bawahannya yang datang mengganggu mereka bertiga, dan memutuskan untuk mulai membuat api unggun di bawah pohon di padang gurun. Itu terlihat seperti mereka mencoba menjilat Xiang Shu. Hanya Chen Xing, Xiang Shu dan Feng Qianjun yang duduk diam menyendiri.

Feng Qianjun membuka kain penutup mayat dan menampakkan tubuh gege-nya, Feng Qianyi. Dia menumpuk kayu bakar di pinggir sungai Tong dan menyalakan api untuk membakar mayat gege-nya.

Api menyala terang saat membakar tubuh Feng Qianyi. Kakinya diamputasi di bawah lutut, akibat dari penggunaan jangka panjang dari kursi roda, hal itu mempengaruhi bentuk tubuhnya sehingga saat ini terlihat seperti anak-anak. Angin berembus menyebarkan abu pembakaran ke langit. Chen Xing dapat melihat samar jejak cahaya yang terus naik sampai menyentuh langit terlihat sama menakjubkannya dengan sungai yang berkelip.

Xiang Shu melihat ke atas, dia melihat langit yang luas, cahaya yang berkelip saling tumpang tindih di galaksi seperti sungai besar yang mengalir di langit malam.

“Apa kau melihatnya?” Tanya Chen Xing.

Xiang Shu mengerutkan alisnya sedikit.

“Vena suci,” Chen Xing melanjutkan ucapannya “Perjalanan akhir dari semua ‘Dao’ di dunia, Laozi pernah berkata, apa yang sangat masuk akal dari istilah ‘Dao’, lalu apa yang masuk akal dengan ‘qi‘. Semua hal yang hidup didunia manusia akan pergi meninggalkan bentuk ‘qi‘ suatu hari nanti dan akan kembali ke ‘Dao yang Agung’.”

Xiang Shu menjawab “Itu adalah Qi spiritual langit dan bumi,”

“Bukan” Chen Xing melanjutkan “Vena suci dan Vena bumi adalah level tertinggi dari energi Qi spiritual.”

Setelah mayat dari saudaranya menjadi abu, Feng Qianjun menyimpannya di dalam kotak dan kembali bergabung dengan mereka berdua (XS dan CX). Dia menyeka plakat batu giok kecil dan membolak-balikkan untuk mempelajarinya di bawah cahaya api unggun. Ada beberapa kata yang tertulis pada plakat tersebut. Pengusir Setan Feng, Han yang Agung.

“Pemasukan terbesar dari Bank Xifeng berada di Luoyang,” Feng Qianjun melanjutkan “Ketika Dage-ku mengambil alih bisnis keluarga, aku sudah mempelajari cara meng-audit. Sejak berusia 7 tahun sampai 16 tahun, aku hanya melihat kakak tertua setiap dua atau tiga tahun sekali.”

Chen Xing yang terbungkus dalam selimut, tetap diam. Dia mengerti, bahwa saat ini Feng Qianjun membutuhkan teman cerita untuk meringankan kesedihan yang dia rasakan.

Feng Qianjun melanjutkan “Pada saat itu Luoyang masih berafiliasi dengan negara bagian Yan yang dibangun oleh klan Murong.”

Bank Xifeng membangun perindustrian di Luoyang – ibukota terkenal di dunia –dengan kekayaan yang setara dengan seluruh negeri dan mereka menunggu kesempatan untuk menyambut kembalinya prajurit Jin dan memulihkan kota setelah kekalahan.

Kemudian, Fu Jian mengirim pasukan untuk merebut Yan yang Agung dan kota kalah dalam waktu kurang dari semalam. Menteri dari klan Murong dan anggotanya diambil sebagai tahanan dan di bawah pengampunan Fu Jian. Ditambah lagi, pada waktu terjadinya peperangan Feng Qianyi pergi dengan terburu-buru bersama keluarganya. Lalu, situasi menjadi sangat kacau, dan kedua putranya meninggal dalam perang. Kakinya juga hancur oleh kereta perang.

Ketika Feng Qianjun mendengar berita duka itu, dia langsung pergi ke utara untuk mencari saudaranya dan dia menemukannya beberapa tahun kemudian di Chang’an.

Feng Qianyi tidak banyak membicarakan masa lalu dan hanya mengatakan bahwa ini adalah hal yang harus dilalui. Sejak Yan yang Agung jatuh, target mereka selanjutnya adalah Fu Jian. Karena klan Murong adalah perdana menteri dari negara mereka, sehingga mereka bisa mendekatinya dan menggunakan mereka.

“Aku masih mengingat pertama kali melihat Qinghe,” Feng Qianjun berkata dengan linglung “Dia dan saudara laki lakinya, Murong Chong terkungkung di istana. Dage memintaku untuk mengirimkan perhiasan yang kita beli untuknya. Murong Chong tidak suka berbicara, tapi dia dengan bahagia bertanya siapa namaku, bertanya tentang bunga peony Luoyang sudah mekar atau belum dan menanyakan banyak hal tentang kondisi utara.”

“… Setelah kejatuhan Yan yang Agung, aku belum pernah kembali ke Luoyang selama tiga tahun. Jadi aku membuat karangan bohong padanya.” Feng Qianjun tersadar kembali dari lamunannya dan tersenyum pada Chen Xing, dan berkata, “Ketika aku pulang dan memberitahu Dage, dia berkata tidak perduli itu Luoyang atau Guanzhong, Youzhou dan Zhangzhou itu semua adalah wilayah orang-orang Han. Apa hak orang-orang Xianbei menganggap Luoyang sebagai kota asal mereka?”

Setelah mendengar ini, Xiang Shu bangkit dan pergi, meninggalkan ruang untuk percakapan antara dua orang Han itu.

Feng Qianjun tersenyum tak berdaya: “Tapi klan Murong di Yan yang Agung hancur di tangan orang Tiongkok Han. Wang Meng diperintah Fu Jian dan memenangkan pertempuran. Hal itu juga menyebabkan empat pabean menderita. Mereka juga memandang rendah Wang Meng karena dia menjadi bawahan Fu Jian. Tianchi, apakah kau membenci mereka?”

Chen Xing mengingat kematian ayahnya, dan menerawang jauh ke arah Xiang Shu yang berbaring ditanah dengan bersandar di batu.

“Sebelum kematiannya, ayahku berkata jika kau orang Hu atau orang Han,” kata Chen Xing perlahan, “Mereka semua adalah penduduk Tanah Suci, ketika kelima kelompok barbar pindah ke selatan, ada banyak orang yang tewas ataupun terluka, dan orang-orang tak berdosa tewas dalam perang. Bagaimanapun, apa bedanya dengan Perang Delapan Pangeran saat Dinansti Jin? Orang-orang Han masih berfikir untuk balas dendam, tapi para prajurit dan orang-orang yang meninggal dalam kekacauan perang, dimana mereka bisa menemukan alasan?”

“Dalam analisis terakhir, muncullah dua kata ‘berhenti berperang'” Chen Xing menghela napas. “Belum lagi, jika kekacauan dari mayat kekeringan ini tidak segera dihilangkan, saat dimana wabah akan muncul secara besar besaran, tidak ada dari orang-orang Hu atau Han yang bisa berperang lagi. Akhir kisahnya akan sama yaitu kematian.”

Feng Qianjun terdiam, melihat ke bawah, ke arah saber Sen Luo, dan tertegun.

“Apa kau ingin pergi ke utara dengan Chanyu yang Agung?” Feng Qianjun bertanya.

“Aku tidak tahu.” Alis Chen Xing menunjukkan kecemasan. “Tidak banyak waktu yang tersisa. Aku belum memiliki petunjuk mengenai keheningan yang menimpa semua sihir. Setidaknya untuk tiga tahun ke depan, aku harus menemukan mana untuk semua orang. Bahkan setelah itu, aku tidak peduli, setidaknya ada yang bisa melawan Tuan yang dibicarakan Feng Qianyi. Kita berdua bukan satu-satunya pengusir setan di dunia, pasti ada seseorang yang memiliki kemampuan yang sama …”

Chen Xing mendapat petunjuk pertama, yang terkait dengan Mutiara Dinghai. Meskipun dia belum sepenuhnya jelas tentang cerita di dalamnya, menurut catatan, pada tahun kedua saat terjadinya keheningan yang menimpa semua sihir, Mutiara Dinghai masih berisi mana yang kuat, jadi itu pasti masih berhubungan.

Hanya saja dunia ini sangat luas, di mana dia akan menemukannya?

Feng Qianjun berkata: “Serahkan masalah ini padaku ba. Besok pagi, Yuxiong akan pergi.”

Chen Xing: “Kemana kau akan pergi?”

Feng Qianjun berkata: “Aku akan menyelinap kembali ke Chang’an atau pergi ke Luoyang atau mencari makam Delapan Pangeran, aku akan menyelidiki siapa yang dihubungi Dage ku sebelum kematiannya serta bagaimana dia mengontrol kebenciannya. Kau hanya perlu berkonsentrasi untuk menemukan Mutiara Dinghai.”

Chen Xing segera berkata: “Feng Dage, masalah ini tidak perlu terburu-buru …”

Feng Qianjun berpikir: “Aku bisa mengendalikan saber Senluo dengan kasar, meskipun dengan cara lain.”

Chen Xing tidak menyangka bahwa senjata ajaib yang dulunya dikendalikan oleh Qi spiritual langit dan bumi, bisa menyerap dendam dan digunakan untuk tujuannya sendiri, seolah-olah disebabkan oleh takdir, dengan kegelapan melawan kegelapan, duri, tanaman serta pohon-pohon dan iblis juga memainkan peran yang kuat. Identitas Feng Qianjun juga sudah mendorong praktik seni Senluo Wanxiang dalam sejarah, membangkitkan gunung dan laut, memimpin kehidupan tanpa akhir, dan menghasilkan perubahan total.

Dia menjadi pengusir setan sesat.

Namun, cara ini juga berakibat menyakiti tubuh dengan kebencian dan secara paksa mengaktifkan saber Senluo. Chen Xing berulang kali mengingatkan Feng Qianjun dan Feng Qianjun menjelaskan: “Kau harus yakin bahwa tidak ada tempat untuk menggunakan sihir ditempat yang tidak terdapat kebencian,”

Itu benar. Feng Qianjun ingin mengorbankan saber Senluo dan memanggil iblis pohon layu dan tanaman merambat yang haus darah di satu tempat yang penuh kebencian. Selama tidak ada orang mati berskala besar di sekitarnya, saber ini tidak memiliki kekuatan kebencian dan tidak bisa diaktifkan.”

“Beri aku sedikit waktu lagi,” jawab Chen Xing, “Biarkan aku memikirkannya.”

Feng Qiangjun melihat jika Chen Xing belum bisa diyakinkan, jadi dia mengangguk dan memberi isyarat untuknya agar beristirahat. Chen Xing ingin tidur nyenyak di bawah pohon tapi Feng Qianjun memindahkannya dan memintanya pergi ke tempat Xiang Shu.

Chen Xing pergi ke tempat Xiang Shu berada. Xiang Shu tidak mengatakan sepatah kata pun, menutup matanya, dan suara parau gagak terdengar dari kejauhan. Xiang Shu tiba-tiba terbangun dengan sedikit ketakutan dan kengerian di matanya, melihat ke arah gagak terbang.

Dengan heran Chen Xing mengamati Xiang Shu, dia melihat bahwa Xiang Shu dengan cepat memulihkan ketenangannya, jadi dia berbisik: “Aku harus menemukan Mutiara Dinghai, hal yang lebih buruk lagi adalah catatan mengenai Cermin Yin Yang semuanya hilang.”

“Aku tahu tempat itu,” kata Xiang Shu, “Ikuti aku.”

Chen Xing: “!!!”

Peta yang digambar di halaman terakhir disebut “Daze”. Chen Xing sudah membuat banyak spekulasi, mungkin sungai Yunmeng, tapi tempat ini hanya ada di dalam legenda, dan posisi tepatnya tidak diketahui siapapun.

“Di Selatan?” Tanya Chen Xing.

Xiang Shu tidak menjawab, hanya bergerak sedikit untuk memberikan ruang bagi Chen Xing.

Chen Xing bergerak untuk sedikit condong padanya dan Xiang Shu melanjutkan: “Ayo kembali ke Chi Le Chuan terlebih dahulu, ada banyak hal yang membutuhkan dukungan dari orang-orang.”

Chen Xing menghitung waktu. Ketika dia meninggalkan Gunung Hua, dia masih memiliki empat tahun. Sekarang Tanah Suci sudah memasuki musim panas, dia hanya punya waktu tiga tahun yang tersisa. Waktunya cukup mendesak, tapi dia tidak mendesak Xiang Shu dan hanya mengangguk.

Di tengah malam, dataran sangat sunyi, Xiang Shu tiba-tiba terbangun dan melihat ke kejauhan.

Feng Qianjun sudah bangun dari bawah pohon, mengambil abu saudaranya, menunggangi kudanya, dan ketika sudah berada diluar luar kamp sementara mereka, dia mengangkat tangan dan melambai ke arah Xiang Shu.

Xiang Shu kembali memejamkan matanya lagi, dan Feng Qianjun menyelinap ke senja.

Pada periode waktu zi, cahaya merah darah dapat dilihat dimana-mana di Istana Huanmo.

Hati yang besarnya sebesar rumah menggantung di udara, dan perlahan lahan berjalan, dan pembuluh darah yang terhubung dengan hati raksasa menyebar ke seluruh penjuru Istana iblis.

Ribuan pembuluh darah menyelinap ke dinding, dan mereka menyuburkan dendam yang ada di bumi. Kilauan urat-urat bumi berubah menjadi ungu kehitaman yang tidak berujung yang disuntikkan ke dalam jantung melalui pembuluh darah.

Seorang terpelajar yang menggunakan topeng dan jubah hitam, memegang mayat Putri Qinghe di tangannya, perlahan berjalan ke Istana.

“Orang fana ini,” suara serak seperti keluar dari hati “Begitu tak terkendali.”

Terpelajar itu berkata: “Feng Qianyi sangat ingin untuk balas dendam dan array-nya dihancurkan oleh pemegang Cahaya Hati, sehingga mengganggu rencana kami.”

Suara di dalam hati sangat marah: “Bodoh! Pekerjaan yang sia-sia dari pasukan iblis yang aku berikan padamu menghabiskan banyak upaya.”

Terpelajar itu menjawab: “Feng Qianyi telah dibakar menjadi abu yang bisa dianggap sebagai hukumannya. Tuanku, tenanglah. Masih banyak manusia yang bisa digunakan, di perjanjian kuno Chi Le masih ada 100.000 penggembala sehingga masih bisa digunakan untuk mengisi kekurangan tapi Shulü Kong ..”

Setelah keheningan singkat, para terelajar itu berkata dengan santai: “Prajurit pertama di luar tembok besar … Bahkan jika dia dipilih sebagai pengusir setan, dia tidak akan sangat kuat. Ini benar-benar aneh, mengapa Cahaya Hati memilihnya?”

“Dia seseorang makhluk fana,” suara di dalam hati perlahan berkata, “Dia masih memiliki batas tidak peduli sekuat apa dia, apa yang kalian takutkan?”

Terpelajar tersebut dengan hormat menjawab: “Tuanku mungkin tidak tahu bahwa meskipun jumlah orang-orang di Chi Le Chuan yang merupakan bagian dari perjanjian di luar Tembok Besar terbatas, namun kita tidak bisa meremehkannya. Jika tidak kita akan memiliki banyak masalah dimasa lalu. Jika kita bisa menjerat Shulü Kong dan menggunakannya untuk usaha keras kita, itu pasti akan menghemat banyak masalah yang tidak perlu.”

“Ini bukan sesuatu yang harus kau khawatirkan sekarang, bagaimana seharusnya susunan Array Sepuluh Ribu Jiwa diselesaikan?” Suara serak di dalam hati berteriak, “Aku sudah hidup sia-sia selama bertahun-tahun, dan Zhen tidak mau kehilangan usaha kita menjadi sia-sia karena kecelakaan semacam itu. Jika kita juga memperhitungkan Zhou Yi, pengusir setan sudah membunuh dua bawahanmu.”

Terpelajar itu mengatakan: “Sekarang Fu Jian telah menghancurkan dirinya sendiri di Tembok Besar dan mengasingkan Shulü Kong, dan Chang’an tidak memiliki ancaman dalam jangka pendek. Kita masih berada dalam kegelapan, Chen Xing telah mengikuti Shulü Kong dan melarikan diri ke dalam Tembok Besar, mungkin dia tidak akan kembali ke Dataran Tengah untuk sementara waktu. Aku akan mengirim Zhou Zhen untuk menyingkirkan mereka bersama-sama, dan kemudian mereka tidak bisa lagi mepengaruhi kebangkitan Tuanku. Saat ini keheningan menimpa semua sihir dan hanya Cahaya Hati yang masih berguna. Walaupun kita meninggalkan mereka, itu tidak akan memicu badai besar … Tuanku.”

Sang terpelajar menempatkan sang putri Qinghe di atas altar di bawah hati yang besar dan bertanya: “Tolong beri wanita ini kelahiran kembali. Selanjutnya, Array Sepuluh Ribu Jiwa di Chang’an harus bergantung padanya.”

Hatinya mencibir, darah yang mengental perlahan-lahan turun di dinding selaput, dengan suara plop lembut, menetes ke tubuh Putri Qinghe, tubuhnya meledak dengan cahaya merah, dan dendam berkumpul di sekitarnya.

Pada akhir musim panas dan awal musim gugur, enam belas suku Hu yang dipimpin oleh Xiang Shu meninggalkan Tembok Besar dan memasuki Caohai. Chen Xing untuk pertama kali dalam hidupnya melihat padang rumput yang begitu luas. Langit membentang tinggi dan burung-burung terbang berkelompok di langit. Ini adalah bagian utara Tanah Suci.

Dibandingkan dengan kota Guanzhong yang ramai, ini adalah pemandangan lain. Di sepanjang perjalanan mereka ke utara, semakin banyak orang-orang bersama keluarga mereka datang untuk bergabung. Suku Qiang dan Di sudah hidup lama di Guanlong, tapi mereka belum menerima perlakuan istimewa. Suku-suku sudah ditaklukkan dan perang sudah pecah berlarut-larut lamanya. Setelah kekeringan bertahun-tahun, orang-orang tidak bisa bertahan hidup disana, sehingga mereka harus menyerahkan tanah pertanian, dan memutuskan untuk pergi bersama Chanyu yang Agung menuju ke utara, dan mencari nafkah.

Kelompok migrasi ini memiliki puluhan ribu orang karena banyaknya yang bergabung di sepanjang jalan, menjadikannya pemandangan yang sangat spektakuler. Ketika melewati Tembok Besar, jenderal Qin tidak berani untuk memblokir, dan membiarkan mereka lewat. Ketika mereka tiba di Caohai, Xiang Shu dan kelompoknya membeli kereta dan kebutuhan sehari-hari sebelum meninggalkan Tembok Besar. bahkan mereka bergabung kedalam kumpulan yang berjalan cepat menuju ujung dunia — Chi Le Chuan.

“Tempat apa itu?” Chen Xing bertanya ada bawahan Xiang Shu, jawabannya adalah bahwa itu adalah bagian utara Tanah Suci, dan tempat terakhir dimana orang-orang bisa tinggal.

Pergi lebih jauh ke utara adalah padang salju besar dengan salju yang berputar-putar karena angin. Itu adalah tempat tandus sehingga orang-orang akan kembali setelah pergi ke sisi ini.

Cabang-cabang Guanzhong berasal dari Gunung Baitou, Gunung Xing’an, Xiliang dan tempat-tempat lainnya, dan akhirnya membuat perjanjian kuno Chi Le di bawah Chi Le Chuan, yang juga merupakan tempat kelahiran orang Xiangnu dan Tiele. Mereka berbagi tempat dengan semua suku Han yang disebut Hu.

Sama seperti lirik lagu, Chi Le Chuan, di bawah Gunung Yinshan, langit tampak canggung, menutupi empat bidang.

“Ada banyak pengembara yang tinggal di sana dan sangat sedikit dokter,” kata Xiang Shu. “Beli obat-obatan dari dataran utama di sepanjang jalan dan bawa mereka kembali ke Chi Le Chuan.”

Chen Xing menulis daftar obat-obatan dan memberikan pada bawahan Xiang Shu untuk membelinya. Di waktu luangnya, dia duduk di kereta dan melihat tulisan atau gambar yang Xiang Shu buat di selembar kertas.

Kepergian Feng Qianjun yang tiba-tiba, membuatnya sangat khawatir. Namun, ada tugas mendesak yang sangat penting yaitu menemukan keberadaan Mutiara Dinghai sesegera mungkin. Selama mana kembali ke tanah Tiongkok, beban Chen Xing akan hilang setengahnya. Dia percaya bahwa pada waktunya, pekerjaan kuno sebagai pengusir setan akan pulih, menyatukan kekuatan yang kuat untuk melawan Tuan di belakang Feng Qianyi dan “iblis” yang sudah mereka ciptakan.

Untuk saat ini, dia berharap Fu Jian tidak akan melakukan pembunuhan berskala besar dan mengendalikan keluhannya sedikit.

Chen Xing berkata: “Aku benar-benar tidak tahu apa yang dimaksud dengan ‘sungai’ dalam buku itu.”

Ibu jari dan jari tengah Xiang Shu memegang kuas arang, caranya memegang kuas berbeda dari postur memegang kuas orang-orang Han. Jari-jarinya yang ramping menampilkan postur yang sangat indah. Di selembar kertas perkamen, dia membuat sketsa pegunungan berliku, sungai dan medan tanah.

Chen Xing: “Ya!”

Xiang Shu hanya meliriknya, dan mencoba mengingat halaman terakhir buku kuno pengusir setan, dan menunjukkan pada Chen Xing dan mengatakan, “Apa itu di sini?”

Di peta, ada sebuah danau, dan di belakangnya adalah tiga puncak yang terputus dan menjulang ke awan. Di sampingnya dipenuhi banyak hutan. Medannya sangat aneh, ada danau di dataran dan pegunungan di danau.

“Benar benar!” Chen Xing merasa sudah memenangkan harta karun, dia mengambilnya dan berkata, “Kau ingat semuanya!”

“Itu bukan Sungai Yunmeng, bukan juga yang di selatan,” kata Xiang Shu santai. “Legenda mengatakan itu ada di utara Chi Le Chuan, di tempat yang sangat Jauh. Nama Tiele-nya adalah erchilun, dan disebut carosha dalam bahasa Xiongnu. Penamaannya berdasarkan tempat jatuhnya naga ke kematian.”

Chen Xing terkejut: “Apa kau pernah ke sana?”

Xiang Shu menjawab, “Aku melihatnya di sebuah buku yang diberikan seorang laki-laki tua ketika aku masih kecil.”

Chen Xing melihat ke bawah kemudian melihat Xiang Shu. Xiang Shu mengganti dengan selembar perkamen lain dan mengingat adegan dari halaman kedua dari belakang dalam buku.

“Kalian memiliki bukunya juga,” kata Chen Xing. “Di mana buku-buku kuno itu disimpan?”

“Kenapa?” Kata Xiang Shu dingin, “Menurutmu apa hanya orang-orang Han yang boleh membaca dan menulis?”

Chen Xing buru-buru menjelaskan bahwa itu bukan hal dia maksudkan, dia hanya ingin melihat buku-buku kuno tersebut, mungkin dia bisa mendapatkan petunjuk mengenai keberadaan perjanjian kuno Chi Le disimpan.

Gerbong berbaris di sepanjang padang rumput. Di kejauhan gunung-gunung tertutup kabut membuatnya samar-samar terlihat. Sementara itu, semua orang di kelompok bersorak. Chen Xing tiba-tiba melihat ke atas. Mereka sudah memutari lereng bukit dan padang gurun, tenda-tenda didirikan dengan latar belakang gunung dan sungai. Mendekati akhir musim panas, angin bertiup, seperti sebuah gambar yang perlahan-lahan dibuka dan disajikan.

Mereka tiba di Chi Le Chuan.

Chen Xing dikejutkan oleh pemandangan di depannya, di bawah Gunung Yinshan, kelembutan yang memeluk Sungai Kundulun dan Sungai Dahei serta dikelilingi padang rumput yang membentang ribuan mil jauhnya seperti selimut, menopang hampir 200.000 penggembala. Tenda-tenda yang tidak terhitung berjajar dari lereng bukit hingga kaki gunung.

Pada saat musim gugur, hampir semua pengembara di luar tembok besar pindah ke Gunung Yinshan, berziarah ke gunung enam belas suku Hu, dan bergabung dengan perjanjian kuno Chi Le.

“Chanyu yang Agung sudah kembali!” Seorang bocah berteriak ketika dia melihat kelompok pendatang dari tepi Sungai Kundulun.

Wanita Qianli yang mencuci jubah di sungai berdiri tegak dan menyanyikan lagu yang cerah. Para prajurit dalam kelompok membalas bernyanyi dalam lagu mereka. Xiang Shu masih duduk di kereta terbuka, dia menyimpan perkamen, kaki panjangnya tergantung di tepi kereta saat dia menyesuaikan posisinya kemudian berbaring setengah tidur dengan nyaman.

Di perjanjian kuno Chi Le, ribuan kuda berlari kencang datang menyambut mereka yang dipimpin oleh beberapa anak muda. Orang Xiangnu dan orang Tiele berteriak secara bersama, tapi Xiang Shu mengabaikan mereka. Dalam sekejap kelompok anak muda berkumpul di kedua sisi kelompok pendatang. Mereka berbicara, dan tertawa dan bertanya tentang hubungan Xiang Shu. Chen Xing tidak mengerti bahasa yang digunakan, jadi dia hanya mendengarkannya tanpa ekspresi. Tapi menebak dari ekspresi mereka, mereka terlihat seperti sedang bertanya ke Xiang Shu terus menerus tentang kemana dia pergi.

Ujung bibir Xiang Shu naik sedikit menampilkan senyum kecil dan itu adalah pemandangan yang sangat langka. Para pengikut yang mengikuti mereka membuat keributan, dan anak-anak muda berbalik untuk membantu membongkar dan memindahkan barang-barang dan menempatkannya kembali.

Seorang pria muda berkata dalam bahasa Xiongnu kemudian menjulurkan tongkat kayu, mencoba mengetuk Chen Xing di dalam kereta, Chen Xing dengan cepat menghindar, dengan kemarahan di antara kedua alisnya. Dia berpikir jika laki-laki muda itu mengatakan bahwa “Kenapa Anda membawa kembali orang Han?”

“Enyahlah!” Xiang Shu akhirnya berbicara dalam bahasa Tiele.

Pria muda itu tertawa dan berjalan pergi.

Orang-orang terus-menerus mendekati, seolah-olah mereka meminta instruksi dari Xiang Shu, dia tidak menjawab atau dengan malas menjawab “un“, sehingga orang-orang itu membawa kelompok tersebut pergi untuk mengalokasikan tempat untuk mereka. Orang-orang yang pindah ke utara bersama Xiang Shu sangat bersemangat, seperti menemukan kerabat yang sudah lama hilang di sini.

Chen Xing berkata: “Mereka terlihat seperti tidak pernah hidup dengan nyaman setelah memasuki jalur.”

Itu seperti perasaan nyaman dan bebas setelah pulang ke rumah. Dibandingkan dengan saat mereka berada di Kota Chang’an dimana mereka harus mengikuti setiap aturan yang ditetapkan oleh Fu Jian, belajar untuk menjadi pegawai pemerintahan kemudian memperoleh jabatan yang tinggi. Kelompok barbarian ini lebih menyukai hidup bebas di padang rumput. Secara alami itu terukir dalam tulang mereka.

Xiang Shu tidak menjawab dan semakin sedikit orang dalam kelompok, pada akhirnya hanya mereka berdua yang tersisa. Kedua gerbong ditarik ke kaki gunung sebelah selatan perjanjian kuno dimana disana ada lembah.

Ada sangat sedikit orang yang tinggal di sini, dan ketika mereka melihat Xiang Shu kembali, semua orang bersorak.

Kereta berhenti di depan tenda terbesar. Xiang Shu melompat turun dari kereta dan Chen Xing tiba-tiba berpikir bahwa Xiang Shu adalah Chanyu yang agung dan sudah melewati usia pernikahan. Apa dia memiliki istri dan anak-anak di rumah?

Namun, ada sangat sedikit orang di lembah, dan tempat di mana Xiang Shu hidup sangat sunyi, tenda raja dibangun di kaki gunung dan menempati sumber sungai, itu menunjukkan statusnya.

Banyak orang datang dan menyapa Xiang Shu. Xiang Shu menjawab dalam bahasa Tiele dan orang-orang membubarkan diri. Chen Xing melihat sekeliling dengan rasa ingin tahu dan berkata, “Apa ini rumahmu?”

Xiang Shu berkata, “Aku akan memanggil para penatua dulu, dan kau bisa melakukan apapun yang kau inginkan ba.”

Kemudian Xiang Shu mengatakan beberapa kata dan meminta seseorang membantu Chen Xing berkemas.

Tidak lama kemudian datang seseorang yang membimbing kuda ke arah mereka, kemudian Xiang Shu naik ke atas kuda lalu pergi berkuda keluar dari lembah setelah berkata ‘jia‘.

Chen Xing: “Hei, tunggu! Aku tidak bisa mengerti bahasa daerahmu!”

Begitu Xiang Shu pergi, ada banyak pemuda Tiele yang datang, dengan rasa ingin tahu menatap ke arah Chen Xing dan mulai berbicara di antara mereka.

Mulut Chen Xing berkedut dan dia hanya mengangguk sopan.

Seseorang melemparkan kain basah padanya dan Chen Xing buru-buru berkata: “Terima kasih.” Kemudian menggunakannya untuk menyeka wajah dan berpikir ‘bahwa diluar Tembok Besar mereka menerima tamu dengan membiarkan mereka mencuci wajah terlebih dahulu’

Kerumunan mengatakan beberapa kata lagi, dan kemudian tertawa terbahak-bahak. Seseorang menunjuk ke arah tenda untuk Chen Xing. Chen Xing berkata: “Baiklah, aku akan pergi beristirahat, kalian semua tidak perlu repot-repot”

Chen Xing membuka tirai tenda dan memasuki rumah Xiang Shu. Dia melihat selimut bersulaman biru bergaris di tanah dan ada banyak perabotan di ruangan itu. Tempat tidur, peralatan makan, dan meja pendek, semuanya tersedia. Terdapat juga tirai yang dikirim dari selatan. Pencahayaan di dalam ruangan sangat bagus, terdapat jendela anti salju di bagian atas dan bagian dalamnya sangat cerah.

Ada juga rak buku di sudut, yang dipenuhi dengan buku-buku dan teks-teks kuno dari macam-macam suku.

Karena pemiliknya sudah meninggalkan rumah untuk waktu yang lama, semuanya tertutup debu.

Bocah Tiele yang lebih muda datang lagi dan membawa seember air. Dia menunjuk ke meja dan menepuk pundak Chen Xing. Dia berbicara menggunakan bahasa Xianbei “Mulailah membersihkan tenda kerajaan sebelum Chanyu yang Agung kembali.”

Chen Xing menatap kain di tangannya dan memandang sekitar. Dia tersenyum dan menjawab dengan sopan dengan bahasa Han:

“Sialan.”


Komentar Penerjemah: 

Jeff : *puk puk CX*


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. The Big Dipper : Rasi bintang di konstelasi Ursa Major. Rasi bintang ini terdiri dari tujuh bintang terkemuka di konstelasi Ursa Major dimana rasi bintang ini menunjuk ke arah bintang polaris. Merupakan salah satu bentuk yang paling terkenal di wilayah utara dan sebagai alat navigasi.
Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
evel
evel
4 months ago

Ba itu artinya apa ya ka?