Translator: Rusmaxyz
Proofreader: Jeffery Liu


Di wilayah Chi Le Chuan, daerah pemukiman nomaden di luar jalur tersebut menempati area yang luas yang sebanding dengan kota-kota besar di dalam jalur seperti Kota Ye dan Xiangyang. Wilayah dibagi menurut suku; suku Tiele tinggal di timur. Tempat tinggal Chanyu yang Agung dikelilingi oleh pegunungan di kedua sisinya dan menghadap pemukiman di luar Tembok Besar tanpa tembok kota. Di luar pemukiman, banyak pengembara bepergian ke sini bersama keluarga mereka, dan setelah menghabiskan musim panas yang singkat di sini, mereka akan bergabung dengan Perjanjian Kuno dan bersiap untuk mengantar musim dingin berkepanjangan yang akan segera tiba.

Chen Xing berpikir bahwa di sini sangat indah. Ada kedamaian dalam kesibukan, dan pemandangannya juga sangat indah. Setelah mendaki setengah jalan di bagian belakang gunung, orang akan melihat panorama dataran. Anggota klan Xiang Shu sangat tidak dibatasi dan juga hidup; mereka akan menunggang kuda, bermain bola sesuka mereka, dan membuang waktu mereka sepanjang hari. Bersorak riang, tertawa sepanjang waktu, membuang waktu mereka, tidak melakukan sesuatu yang produktif, sambil menunggu musim dingin untuk sementara.

Tapi kenapa Laozi, tamu yang datang dari jauh, perlu membersihkan kamarmu?! Ini bukan seperti aku seorang pelayan! Chen Xing benar-benar ingin membuang kain itu ke lantai, tapi dia tidak bisa menahan rasa ingin tahunya saat dia melihat sekeliling tempat Xiang Shu tinggal.

Tidak terlihat seperti tempat yang dimiliki oleh seorang pria dengan istri dan anak, tapi dia tahu bahwa seseorang pernah tinggal di sini.

Chen Xing tumbuh hidup bersama masternya dan menemukan perasaan seperti ini sangat akrab baginya. Xiang Shu mungkin sudah tinggal bersama ayahnya sebelum dia dewasa, dan ibunya mungkin ada pada waktu yang lebih tepat.

Dia dengan santai menyeka rak buku dan membalik-balik buku di atasnya. Dia hampir tidak mengenali kata-kata yang tertulis di dalamnya, tapi dia bisa mengidentifikasi cukup banyak gambar. Sebagian besar adalah ilustrasi seni bela diri, panduan menunggang kuda dan memanah, catatan senjata, eksposisi urat dan titik akupuntur oleh orang luar, serta peta area di luar Tembok Besar. Ada juga banyak daftar nama.

Saat matahari terbenam di barat, nyanyian dan tarian orang terdengar di luar. Xiang Shu kembali.

Xiang Shu, “Apa yang kau lakukan?Jangan sentuh barang-barangku!”

Chen Xing hampir melempar kain itu ke wajah Xiang Shu dan berkata dengan marah, “Bagaimana menurutmu? Apakah ada aturan di sini bagi tamu untuk membersihkan kamarmu?”

Xiang Shu tertegun, tapi dia tersenyum.

Sejak dia kembali ke Perjanjian Chi Le, suasana hati Xiang Shu meningkat pesat. Ini adalah pertama kalinya Chen Xing melihat Xiang Shu tersenyum, dan begitu dia tersenyum, pria ini langsung tampak lebih tampan. Udara di sekitarnya yang menolak semua orang asing segera menghilang, dan yang menggantikannya adalah kehangatan yang bahkan lebih lembut dan bersahabat daripada Touba Yan.

Tapi Xiang Shu segera menarik senyumnya dan berkata, “Makan malam ba, ikuti aku.”

Malam itu, Tiele menggelar hajatan akbar. Api unggun dinyalakan di seluruh Chi Le Chuan untuk merayakan kembalinya Chanyu yang Agung. Mereka minum anggur, ikan panggang, dan makan daging di bawah pegunungan, suara nyanyian mereka bergema di langit. Chen Xing duduk di samping Xiang Shu. Seorang bawahan menawarkan kaki domba panggang dan memberinya pisau perak. Nafsu makan Chen Xing sangat membara; dia mengiris dagingnya dan hendak memakannya ketika orang-orang di sekitarnya menegurnya dengan marah.

Chen Xing, “?”

Semua orang mulai memarahi Chen Xing dan memberi isyarat agar dia menyajikan makanan kepada Chanyu yang Agung. Chen Xing mengambil pisaunya dan benar-benar ingin menikam Xiang Shu sampai mati.

“Mereka bilang kau tidak berakal sehat.” Xiang Shu dengan santai berkata, lalu menjelaskan pada orang-orang di sekitarnya sebelum semua orang perlahan duduk kembali.

Jadi Chen Xing hanya bisa mengiris dagingnya dan menyerahkan pada Xiang Shu terlebih dulu. Xiang Shu hanya makan sedikit sebelum mengangkat tangannya dan berkata, “Makanlah sendiri ba.”

Jadi semua orang mulai makan malam. Tidak lama kemudian, seorang wanita menopang tubuh seorang pria tua, yang seharusnya menjadi penatua salah satu suku. Dia duduk dan bertukar salam dengan beberapa orang tua yang dibawa Xiang Shu kembali dari Chang’an, terlibat dalam obrolan santai dengan mereka. Xiang Shu tidak menyela dan hanya minum anggur. Dia akan melirik Chen Xing dari waktu ke waktu. Chen Xing memakan domba panggang dan terus berspekulasi dari ekspresi orang-orang di sekitarnya. Dia mendengar nama Fu Jian disebutkan berkali-kali dan menebak bahwa mereka pasti menjelek-jelekkan dia.

Xiang Shu meletakkan gelas kosong di sebelah tangannya, memberi isyarat pada Chen Xing untuk menuangkan anggur untuknya.

Chen Xing berkata, “Kau berencana untuk menyerbu ke jalur, menjatuhkan Fu Jian, dan merebut tempatnya sebagai kaisar?”

Xiang Shu dengan santai berkata, “Tergantung pada suasana hatiku.”

Chen Xing, “…..”

Chen Xing menuangkan secangkir penuh anggur untuk Xiang Shu, lalu bertanya lagi, “Bagaimana dengan janjimu untuk membawaku ke gunung manapun itu untuk mencari Mutiara Dinghai? Kau bilang kau akan membawaku?”

Xiang Shu, “Tunggu.”

Meskipun Chen Xing tahu itu agak kurang ajar untuk mendesak Xiang Shu memulai bekerja pada hari pertama kepulangannya, tapi dia masih memiliki kekhawatiran di benaknya sehingga dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata, “Kau tidak berbohong padaku ba?”

Xiang Shu melirik Chen Xing dengan tidak percaya dan mengatakan, “Apakah aku orang yang seperti itu?”

“Jika kau tidak percaya padaku, pergilah sekarang juga!” Xiang Shu berkata dengan marah.

Begitu Xiang Shu mengangkat suaranya, semua orang berhenti berbicara dan melihat mereka. Chen Xing segera berkata, “Jangan marah, jangan marah, itu hanya salah bicara. Ayo, Chanyu yang Agung, aku akan bersulang untukmu.”

Chen Xing takut sekelompok barbarian ini akan menimbulkan masalah baginya, jadi dia dengan cepat mengisi cangkirnya dengan anggur dan tersenyum ketika dia ingin bersulang untuk semua orang. Dia memberi isyarat pada yang lainnya untuk menyampaikan bahwa, lihat, kami tidak bertengkar. Namun Xiang Shu memegang kepala Cheng Xing dengan satu tangan, memegang mangkuk anggur dengan tangan yang lainnya, dan memaksa anggur itu masuk ke tenggorokannya.

Chen Xing: “!!!”

Peserta lainnya hanya bisa mendengar mereka berbicara dalam bahasa Han dan tidak tahu apa yang terjadi, jadi mereka segera melanjutkan percakapan mereka.

Chen Xing tersedak parah, dan dia berkata dengan marah, “Kau ….. “

Tapi Xiang Shu mengabaikannya. Dia menghadapi orang-orang di seberang dan bertanya dalam bahasa Xianbei, “Kapan suku Akele akan datang?”

Orang itu menjawab dengan hormat dalam bahasa Xianbei juga, “Chanyu yang Agung, menurut latihan yang biasa dilakukan di tahun-tahun sebelumnya, mereka akan bergegas ke Chi Le Chuan sebelum tanggal tiga Oktober.”

Chen Xing tiba-tiba berpikir bahwa anggur ini sepertinya sangat enak? Rasanya manis dan tidak membakar tenggorokannya, jadi dia mulai menuangkan dan meminumnya sendiri.

Xiang Shu dengan santai berkata, “Suku Akele adalah cabang dari Xiongnu. Mereka beroperasi di suatu tempat yang jauh di utara, dan untuk lokasi tepat Gunung Erchilun, suku ini lebih jelas tentangnya daripada aku.”

Hari ini tanggal lima belas September. Masih baik-baik saja menunggu sampai tanggal tiga Oktober. Chen Xing meminum anggurnya dan berkata, “Jika kau sibuk, kau bisa menggambar peta untukku, dan aku akan pergi sendiri.”

Xiang Shu mengungkapkan ekspresi mengejek di wajahnya, “Apakah kau tahu seperti apa jadinya selama musim dingin jika kau terus menuju utara?”

Chen Xing, “Paling buruk aku hanya bisa memakai beberapa lapisan lagi ….. “

Penjaga di samping berkata dengan bahasa Xiabei, “Tunggu Che Luofeng kembali, dia mungkin bisa membawa berita tentang Akeles.”

“Che Luofeng adalah Anda-ku 1,” Xiang Shu tidak melihat arah Chen Xing, dan malah menatap api unggun dengan  linglung, “Dia tumbuh bersamaku. Dia meninggalkan Che Le Chuan dan pergi ke utara untuk berburu. Dia pergi cukup jauh kali ini; Aku bisa bertanya padanya saat dia kembali.”

Chen Xing makan banyak daging domba panggang yang rasanya asin, jadi dia merasa sangat haus dan tidak bisa menghitung berapa banyak anggur yang dia minum berturut-turut. Kepalanya berputar; anggurnya terasa manis dan sepertinya diseduh dari madu dan susu kambing. Dia tanpa sadar meminumnya lebih banyak lagi, lalu kepalanya terbentur ke meja.Dia tidak mendengar apa yang dikatakan Xiang Shu sebelum dia pingsan, benar-benar mabuk.

Xiang Shu, “…..”

“Dia minum satu tong penuh!” Seorang penjaga yang duduk di sisi lain berteriak kaget,  “Tidak buruk!”

Saat Chen Xing mabuk, dia merasa seperti dibawa kembali ke tenda oleh Xiang Shu. Selimut menutupinya, dan dia merasa haus di tengah malam. Nyanyian dan tawa mabuk masih bisa terdengar di luar. Dia berkata, “Aku ingin minum air.”

Jadi Xiang Shu harus memberinya sebotol air. Chen Xing kemudian berbalik dan tertidur.

Pagi-pagi sekali, Chen Xing bangun. Warna putih marmer fajar muncul di cakrawala; kegembiraan di seluruh Chi Le Chuan sudah mereda, dan semua orang masih tidur nyenyak

“Xiang Shu, aku ingin mandi …… “ Chen Xing berkata, menggaruk tubuhnya, dan duduk.

“Apa?” Xiang Shu sudah disiksa oleh Chen Xing sepanjang malam. Dia mengenakan pakaian rapi, bangkit, dan menatapnya dengan aneh.

“Aku ingin mandi,” kata Chen Xing, “Di mana aku bisa mendapatkan air panas?”

“Basuh dirimu di sungai.” Xiang Shu berkata dengan tidak sabar.

Chen Xing, “Aku akan masuk angin. Aku ingin mandi air panas.”

“Kau tidak ingin mandi air panas.” Xiang Shu menolak Chen Xing, “Katakan lagi, dan aku akan melemparkanmu ke sungai.”

Chen Xing, “…..”

Xiang Shu baru terbangun dengan benar ketika matahari telah terbit setinggi tiga kutub, lalu dia membawa Chen Xing ke sungai untuk mandi.

“Dingin sekali.” Chen Xing meratap begitu dia memasuk ke dalam air, tapi Xiang Shu hanya tampak kesal. Dia menelanjangi dirinya dan pergi ke sungai. Chen Xing sudah melihat ini beberapa kali, dan mereka mandi bersama saat pertama kali memasuki Chang’an. Tapi untuk beberapa alasan, wajahnya tiba-tiba terasa panas saat disentuh, dan dia sedikit malu.

Sosok Xiang Shu seperti kuda liar – langsing, namun memiliki kekasaran yang sangat gagah. Kulitnya halus dan mulus, dan tampaknya tidak mengandung sedikitpun sikap kasar orang Tiele. Terutama kontur punggung dan kakinya yang panjang – sangat memikat.

“Bersihkan punggungku! Apa yang kau lihat?” Xiang Shu berkata.

Chen Xing, “Kenapa harus aku? Aku bukan budakmu! Sudah cukup! Xiang Shu! Jika kau memperlakukanku sebagai pelayanmu lagi, aku akan ……“

“Kau akan apa?” Xiang Shu mengejek, “Apa yang akan kau lakukan?”

Chen Xing, “Apakah kalian semua meremehkan orang Han? Aku akhirnya tahu sekarang; Ketika mereka bertanya siapa aku, kau mengatakan bahwa aku adalah ‘pelayan’-mu, bukan? Kau tidak memendam niat baik sama sekali; Kau baru saja membuat aku datang ke sukumu untuk melayanimu!”

“Lalu apa lagi?” Xiang Shu bertanya sebagai jawaban, “Kau ingin Chanyu yang Agung ini melayanimu ?”

“Kau adalah Pelindung!” Kata Chen Xing.

“Enyah! Bersihkan punggungku!” Xiang Shu berkata, “Apakah kau akan melakukannya atau tidak?”

Chen Xing mengangkat kain. Xiang Shu ingin menjangkau dan menekannya, tapi Chen Xing dengan cepat menghindar. Di saat kecerobohannya, dia terpeleset saat berada dalam air dan hampir jatuh. Xiang Shu meraih lengannya dan menyeretnya keluar dari air, jadi Chen Xing hanya bisa membantu Xiang Shu mengusap punggungnya dengan marah.

Xiang Shu dengan santai berkata, “Jika kau cukup mampu untuk membiarkan mereka menyaksikan kekuatanmu, tidak ada yang akan berani memerintahkanmu seperti seorang hamba.”

Chen Xing, “Oke. Meskipun kau bukan Pelindung, apakah ini cara kalian memperlakukan tamu?”

“Kau bukan tamu.” Xiang Shu mengamati tubuh telanjang Chen Xing, dan dia hendak berkata, “Kau yang mengikutiku,” tapi napasnya berhenti tanpa alasan, lalu dia sedikit memutar tubuhnya ke samping.

Chen Xing, “Jangan meremehkan orang lain.”

Xiang Shu menghindari pandangan Chen Xing, menoleh ke samping, dan mengangkat alis ke arahnya untuk memberi isyarat, ‘Silakan lakukan apapun yang kau inginkan’.

Chen Xing segera mandi, segera memakai pakaiannya, dan kembali ke tenda. Sementara itu, Xiang Shu mengenakan pakaian dalam dan tidak berusaha menghindari siapapun. Dia sarapan di tendanya sambil menjamu tamu; banyak orang datang dan pergi. Beberapa ada di sana untuk memberi penghormatan kepada penguasa, beberapa ada di sana untuk mengirim salam, sementara beberapa datang untuk membahas masalah dengannya. Meskipun Xiang Shu berpakaian putih dari ujung kepala sampai ujung kaki, dan rambutnya yang basah tergerai menutupi bahunya setelah mandi, itu sama sekali tidak menyembunyikan sikapnya yang seperti raja.

“Bagaimana cara menulis ‘sakit’ dan ‘pergi ke dokter’ dalam bahasa Tiele?” Setelah Chen Xing sarapan, dia bersin. Dia tidak ingin melayani Xiang Shu lagi, dan dia bertanya pada pemuda yang berbicara dalam bahasa Xianbei sebelumnya.

Pihak lain tampak bingung dan menuliskannya di tanah. Chen Xing bertanya lagi, “Bagaimana kau mengatakan ‘dokter’?”

Pihak lain mengajarinya. Jadi Chen Xing keluar, menemukan papan, menuliskannya, dan menggantungnya di luar tenda Xiang Shu.

Xiang Shu, “……”

Sore itu, beberapa orang datang ke dokter. Separuh dari tenda Xiang Shu digunakan untuk menjamu tamu, sedangkan separuh lainnya digunakan oleh Chen Xing untuk mengunjungi pasien. Orang Tiele pertama kali melihat sekeliling sejenak. Chen Xing memindahkan meja pendek dan duduk, lalu melambai ke luar tenda untuk memberi isyarat agar dia masuk. Dia kemudian mulai memeriksa denyut nadinya dan memeriksa penyakit apa yang dideritanya.

“Apa kamu bisa berbicara bahasa Xianbei?” Chen Xing mengambil tongkat kayu dan menekan lidahnya. Dia bertanya pada pasien, “Apa yang membuatmu sakit?”

Orang itu mengoceh dengan serangkaian kata yang panjang, dan tanda tanya bisa terlihat melayang di sekitar kepala Chen Xing. Pada akhirnya, Xiang Shu harus menyuruh semua tamunya pergi dan berterima kasih pada orang-orang yang datang hari itu. Dia berkata, “Perutnya sakit.”

Chen Xing berkata, “Bantu aku menerjemahkan, untuk apa kau hanya duduk-duduk saja?”

Xiang Shu menatap Chen Xing dengan tidak percaya dan berkata, “Dari mana kau mendapatkan keberanian itu?”

Chen Xing, “Dia anggota klanmu! Tanyakan padanya apa yang dia makan akhir-akhir ini, dan sudah berapa lama perutnya sakit.”

Jadi Xiang Shu hanya bisa menahan amarahnya dan menerjemahkan. Chen Xing mengidentifikasi penyakit pasien dengan lancar dan meresepkan obat untuknya, lalu meminta Xiang Shu menulis dalam bahasa Tiele di selembar kertas dengan kuas arang untuk membantunya menemukan bahan obat.

Xiang Shu tidak menyangka Chen Xing mulai menyuruhnya berkeliling sepanjang sore, tapi dia adalah satu satunya yang tahu bahasa Han di seluruh Chi Le Chuan, dan yang sakit adalah anggota klannya, jadi dia tidak bisa membiarkannya. Jika itu hanya membantu menerjemahkan, biarlah, tapi yang lain tidak mengerti ramuan obat dari Han, jadi Chanyu yang Agung sendiri yang harus duduk di satu sisi dan membantu Chen Xing.

“Bisakah kau membuka toko di tempat lain?” Xiang Shu bertanya ketika tidak ada pasien di sekitar.

“Aku tidak bisa” kata Chen Xing, “Jika ada banyak pasien, bagaimana aku bisa menutup toko? Kau adalah Chanyu yang Agung, mereka juga tidak akan berani mengganggumu di malam hari.

Xiang Shu benar-benar ingin memukul Chen Xing, tapi dalam sekejap, seseorang ada di sini untuk menemui dokter lagi. Di Chi Le Chuan, tidak peduli apakah mereka Tiele, Xiongnu, atau salah satu dari enam belas suku Hu, mereka semua dianggap sebagai klan Xiang Shu, dan mereka menganggap Chanyu yang Agung sebagai orang tua mereka. Xiang Shu juga tidak tahan melihat anggota klannya sakit. Dokter dari dataran hanya akan datang setiap beberapa bulan; dia tidak memiliki tempat tinggal tetap dan hanya bepergian kemana-mana untuk merawat orang. Ketika orang jatuh sakit, kebanyakan dari mereka hanya bisa membiarkannya berlarut-larut atau pasrah pada takdir, dan ketika dokter datang, dia hanya akan melakukan pengobatan buang darah 2. Langkah Chen Xing ini jelas sangat membantu di Perjanjian Chi Le Chuan.

Dalam waktu kurang dari tiga hari, lembah itu penuh dengan orang yang mengantre untuk menemui dokter. Tenda kerajaan Xiang Shu begitu penuh sesak sehingga bahkan setetes air pun tidak bisa masuk. Dia tidak bisa melakukan apapun setiap hari, dan hanya bisa duduk di sebelah Chen Xing dan membantu berkomunikasi dengan pasien melalui berbagai bahasa Hu.

Hari lain berlalu. Kondisi pasien yang datang menemui Chen Xing berubah menjadi lebih baik, satu demi satu, terlepas dari apakah mereka sedang flu atau demam. Ketenarannya sebagai “Dokter Ilahi” menyebar seperti api, dan sebagian besar pasien di Chi Le Chuan berbondong-bondong ke pemukiman Tiele. Akhirnya, Xiang Shu tidak punya pilihan selain memindahkan tenda kerajaannya ke tengah ruang terbuka di luar lembah.

“Sudah tumbuh berapa lama?” Chen Xing memandang orang tua Xiongnu dengan penuh perhatian. Ada tumor yang tumbuh di punggung pasien. Chen Xing berpikir bahwa jika Feng Qianyi tahu bahwa dia mengobati orang Hu, dia mungkin akan mencaci-makinya secara menyeluruh dari dunia bawah.

“Tiga tahun.” Xiang Shu menerjemahkan dengan acuh tak acuh.

“Mengapa kau baru datang untuk mengobatinya sekarang?” Chen Xing bertanya.

Xiang Shu tidak mau repot-repot menerjemahkan kata-kata yang tidak masuk akal seperti itu. Chen Xing meresepkan obat untuk dioleskan pada tumornya, lalu meminta pasien berikutnya datang. Selama pemeriksaan, dia tiba-tiba melihat Xiang Shu menatapnya, ekspresinya sedikit linglung, dan rambut Chen Xing berdiri di ujung dari bagaimana Xiang Shu memandangnya.

Wei!” Chen Xing berkata, “Katakan sesuatu ah!”

“Wei” itu langsung membuat takut semua orang di tenda sehingga jiwa mereka terpencar. Xiang Shu dari tersadar dari linglungnya dan berkata dengan tidak sabar, “Rematik! Sakit lutut! Sakit kaki!”

“Bagaimana dengan di sini?” Chen Xing merawat orang tua lainnya. Dia sama sekali tidak keberatan dengan luka bernanah lelaki tua itu dan membersihkannya terlebih dulu sebelum meresepkannya obat.

Seorang wanita datang.

“Bagaimana denganmu?” Chen Xing yang bertanya, “Apa yang membuatmu sakit?”

Xiang Shu menjawab, “Pernah mengalami mimpi buruk, tidak bisa tidur nyenyak di malam hari.”

Chen Xing, “Aku tidak bisa membantunya, berikan resep padanya beberapa Ramuan Anshen 3. Masih ada beberapa bahan di belakang, bantu aku membawakannya.”

Xiang Shu membantunya mengeluarkan obat. Dia tidak menyangka bahwa sebagai Chanyu yang Agung, dia benar-benar akan diperintah seperti ini oleh Chen Xing. Setelah dirawat, semua pasien akan berterima kasih pada Chen Xing terlebih dulu, kemudian bersujud dan memberikan terima kasih kepada Xiang Shu. Xiang Shu hanya melambaikan tangannya untuk mengusir mereka.

“Kenapa kau selalu menatapku?” Chen Xing berkata, “Lihat pasiennya ah.”

“Kau ….. “ Xiang Shu menarik napas dalam-dalam, ingin mengatakan sesuatu tapi menahan diri.

“Tidak ada.” Xiang Shu berkata, “Tulang rusuknya sakit, dan sekarang sudah setengah tahun.”

Chen Xing menekan dada pria itu dan berkata, “Apakah kau selalu berbaring tengkurap saat tidur? Kembali dan lembutkan tempat tidurmu, jangan selalu tengkurap …… selanjutnya.”

Keriuhan tiba-tiba terjadi di luar tenda. Tangisan seorang gadis bisa terdengar, dan Chen Xing segera mendapat firasat bahwa ada pasien di sini, dan pasien sudah berada dalam kondosi yang buruk, jadi dia meminta pasien yang mengantre untuk menunggu lebih dulu dan berkata, “Masuk.”

Xiang Shu sedikit mengernyit, lalu seorang pemuda digendong dengan tandu.

“Che Luofeng?!” Xiang Shu segera bangkit, menerjang ke depan dan berlutut.

Chen Xing buru-buru memberi isyarat pada semua orang di tenda untuk keluar. Dia melihat bahwa pemuda yang terbaring di atas tandu memiliki kulit yang sangat pucat. Tubuhnya penuh dengan luka, dan ada mangkuk tembikar di perutnya. Bau busuk memancar dari seluruh tubuhnya.

“Che Luofeng!” Xiang Shu berteriak dengan cemas.

“Shulü ….. Kong.” Pria muda itu bergumam.

“Kalian berdua saling kenal?” Chen Xing melirik Xiang Shu. Sejenak mereka bertemu, ini adalah pertama kalinya ia melihat Xiang Shu dalam kekacauan yang begitu kacau – dia sekarang tampak seperti orang yang sama sekali berbeda!

“Cepat, selamatkan dia,” Xiang Shu meraih pergelangan tangan Chen Xing, suaranya bergetar, “Dia adalah Anda-ku, kau harus menyelamatkannya apapun yang terjadi! Aku akan melakukan apapun yang kau ingin aku lakukan.”

“Aku akan melakukannya!” Pergelangan tangan Chen Xing sakit; Cengkeraman Xiang Shu begitu kuat hingga pergelangan tangannya hampir patah. Dia berkata, “Lepaskan! Aku akan menyelamatkannya, bahkan jika kau tidak menjanjikan apapun padaku.”

Di satu sisi, seorang wanita muda dan seorang wanita Rouran menangis. Chen Xing tidak bisa fokus karena tangisan mereka, dan dia berkata, “Aku akan mencoba yang terbaik menyelamatkannya! Di mana lukanya? Kenapa dia bisa sakit?”

Chen Xing melepaskan perban di perut Che Luofeng dan dengan lembut membuka mangkuknya. Benar saja, seperti yang dia duga, perutnya berlubang, dan ususnya keluar. Dua luka akibat tusukan pisau tajam bisa dilihat di perut pemuda ini – perutnya sudah diiris terbuka.

Selain itu, banyak goresan pada tubuh pemuda ini yang tertinggal oleh cakar binatang buas.

“Cakar serigala dan luka pisau.” Chen Xing bergumam.

Xiang Shu memeluk tubuh bagian atas Che Luofeng dan menghela napas panjang. Dia sangat sedih saat memeluknya erat-erat.

“Jahit perutnya dulu.” Chen Xing pergi untuk meresepkan obat, lalu berkata, “Rebus semangkuk Sup Mafei 4 untuk diminumnya. Aku akan menyiapkan jarumnya.”


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Saudara angkat, jadi dalam hal ini adalah saudara laki-laki angkat.
  2. Buang darah adalah penarikan darah dari seorang pasien untuk mencegah atau mengobati penyakit.
  3. Menenangkan saraf
  4. Anestesi/Pembiusan Tiongkok.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments