Penerjemah: Keiyuki17
Editor: Jeffery Liu


Chang’an di dunia saat ini, selama empat dari lima periode waktu malam1, di dalam kamar tidur Istana Weiyang.

“Ini memang seperti yang dipikirkan oleh Yang Mulia. Chanyu yang Agung, Shulü Kong, dan Chen Xing memasuki kediaman keluarga Feng pada sore hari ini. Pada malam hari, untuk beberapa alasan, keluarga Feng berkeliaran dengan kekuatan penuh dan memulai pencarian di seluruh kota,” seorang perwira militer berkata, “Untuk mencari apa Yang Mulia panggil dengan ‘Xiang Shu’.”

Fu Jian terbangun di tengah malam. Mengenakan pakaian polos saat dia duduk di dipan yang ada di luar kamar tidurnya, dia menekan banyak amarah saat dia menatap perwira militer itu dengan wajah yang penuh dengan keraguan.

Perwira militer itu melanjutkan, “Bawahan ini mengirim sepuluh penyelidik rahasia untuk menanyai pelayan dari keluarga Feng dan mengintai di sepanjang jalan, dan berhasil menemukan Xiang Shu sebelum mereka. Dengan keberuntungan besar, kami berhasil menyelesaikan misi ini; dia mondar-mandir di luar toko roti kukus dalam kegelapan.”

Di depan Fu Jian ada seekor anjing kampung dengan cermin kecil di mulutnya, dan saat ini dia sedang mengibas-ngibaskan ekornya di depan Fu Jian.

“Beberapa air liurnya mengenai cermin. Jenderal yang rendah hati, Saya, ingin mengelap cermin itu sampai bersih, tapi anjing ini menolak untuk melepaskannya apapun yang terjadi….”

Saat petugas militer menemukan “Xiang Shu”, dia melihat cermin antik itu, jadi dia menganggap bahwa dirinya pintar dan menyimpulkan sendiri sisa dari ceritanya. Cermin kesayangan Putri Qinghe pasti sudah diambil oleh anjing bernama “Xiang Shu”, itulah sebabnya Fu Jian membuat keributan besar saat mencarinya di kota.

Fu Jian, “…..”

Perwira militer itu membungkuk, melangkah mundur, dan anjing itu melihat ke kiri dan ke kanan dengan ekspresi bingung.

Fu Jian, “Apa Tuoba Yan tidak menginstruksikanmu, apakah harus mencari seekor anjing atau manusia?”

Perwira militer itu tampak kebingungan saat dia menjawab, “Tuan Tuoba hanya berkata untuk menemukan dia yang bernama Xiang Shu…”

Dalam bahasa Xianbei, “dia” bisa merujuk pada orang, anjing, atau bahkan benda. Niat Tuoba Yan adalah mencari seseorang yang bernama Xiang Shu, jadi pada awalnya, bawahannya mengira bahwa mereka harus mencari ‘orang’. Mereka baru mengetahui bahwa dia adalah seekor anjing setelah bertanya pada pelayan keluarga Feng, jadi mereka segera membawanya kembali pada Fu Jian setelah menemukannya.

Sejak Feng Qianjun membawa anjing itu kembali, dia tidak tahu nama yang lain dari anjing itu dan hanya mendengar Chen Xing memanggilnya Xiang Shu sebelumnya, jadi dia selalu memanggilnya “Xiang Shu”, “Xiang Shu”. Saat senjata sihir milik Feng Qianyi diambil darinya, dia mengirim anggota keluarga mereka keluar untuk mencarinya, mereka semuanya memegang lentera dan juga meneriakkan “Xiang Shu”, “Xiang Shu”, yang kebetulan didengar oleh para perwira militer kekaisaran.

Fu Jian meraung marah, “Bodoh! Dasar sekumpulan orang bodoh! Dimana Tuoba Yan?!”

Perwira militer itu ketakutan dan dengan cepat berkata, “Jenderal… un, dia belum kembali.”

Fu Jian menyambar cermin itu dalam satu gerakan kilat, dan anjing itu masih tetap memamerkan giginya karena ingin merebut cermin itu kembali darinya. Fu Jian dengan santai melempar cermin ke atas meja. Dia tidak ingin amarahnya meledak di tengah malam, jadi dia hanya menyuruh para petugas untuk berhenti melanjutkan pencarian.

Putri Qinghe juga terbangun karena keributan itu. Dia berbaring dengan malas di balik layar, dan menampakkan sosoknya yang lincah. Fu Jian mengenakan jubah luar di tubuhnya dan merapikan rambutnya yang berantakan. Dengan rambut dadanya yang kasar dan terbuka, dia menghembuskan napas dan mengenakan sepasang bakiak kayu.

“Mereka belum juga ditemukan?” Qinghe keluar dengan matanya yang merah dan bertanya, “Kemana Yang Mulia akan pergi?”

Fu Jian menjawab, “Ruang belajar. Bertemu dengan Wang Ziye untuk membicarakan sesuatu, aku sudah bangun. Panggil seseorang untuk mengirim anjing ini jauh-jauh…”

Putri Qinghe berkata, “Anjing itu sangat menyedihkan, biarkan dia tidur di belakang layar untuk satu malam bei.”

Jadi Fu Jian mengambil sebuah jubah, melemparkannya ke belakang layar dan mengejar Anjing itu. Anjing itu ternyata juga kelelahan, jadi dia berbaring di belakang layar untuk tidur.

Setelah Fu Jian pergi, Putri Qinghe melihat cermin yang ada di atas meja. Dia mengerutkan keningnya dan menggenggamnya dengan lembut, dia mengamati cermin yang ada di tangannya dengan teliti.

Di dunia cermin, mereka bertiga berdiri di tempat tinggi di Departemen Pengusiran Setan saat mereka menghadapi gunungan mayat hidup. Tidak ada satu suara pun yang bisa didengar di luar ngarai.

“Mereka tidak berani untuk mendekat,” Xiang Shu berkata, “Kenapa?”

Feng Qianjun membentangkan gulungan bilah bambu2

dan mengangkatnya di bawah cahaya matahari untuk mempelajarinya, lalu dia mengambil cermin perunggu dan mulai membacanya.

“Karena kepalanya ada bersama dengan kita?” Chen Xing melihat ke kejauhan dan menebak.

Xiang Shu mengerutkan keningnya, “Tidak, jenderal tanpa kepala berhenti mengejar kita saat kita mencapai pintu masuk, ingat saat kita meninggalkan istana?”

Dengan Xiang Shu yang mengingatkannya, Chen Xing tiba-tiba teringat saat mereka meninggalkan Istana Weiyang, dia merasa seolah-olah dia sudah melewati dinding yang tidak terlihat, dan dia merasakan sensasi yang sama saat dia bergegas ke Departemen Pengusiran Setan.

“Dinding Pertahanan,” Chen Xing teringat akan sebuah catatan dalam teks kuno yang pernah dibacanya, “Dinding Pertahanan didirikan di sini dengan bantuan senjata sihir atau alat suci! Dimana senjata sihir itu?”

Chen Xing sudah membacanya di sebuah buku sebelumnya – senjata sihir yang kuat dan alat suci, dikombinasikan dengan susunan pengusiran setan esoterik, bisa membangun dinding yang tidak terlihat yang digunakan untuk menangkal musuh. Tapi mereka belum pernah melihat satu pun senjata sihir sejak mereka memasuki Departemen Pengusiran Setan. Bagaimanapun juga, akan sangat sulit menggunakan Cermin Yin Yang untuk menggosokkan batu dari senjata ajaib di dunia pada masa sekarang.

Satu-satunya hal yang mereka sudah pernah lihat sebelumnya yang mungkin bisa menjadi senjata sihir atau alat suci adalah….

Chen Xing dan Xiang Shu melihat ke arah pedang yang Xiang Shu pegang di saat yang bersamaan.

Xiang Shu menimbang-nimbang pedang tumpul yang ada di tangannya dan berkata dengan suara rendah, “Kalau begitu, untuk saat ini musuh seharusnya tidak bisa menyerang tempat ini.”

Namun ekspresi Chen Xing berubah. Dia sangat cemas saat dia menekan suaranya, “Itu belum tentu benar, Saudara Feng! Berhentilah membaca! Lihat!!”

Para prajurit mayat hidup ada dimana-mana, tampaknya mereka sudah menerima sinyal yang tidak terlihat, dan mereka semua mulai membungkukkan badan saat mereka mengarahkan tubuh mereka ke bangunan tiga lantai di Markas besar Departemen Pengusiran Setan.

Feng Qianjun mendongak dan bergumam, “Oh, itu pasti tidak akan bagus, cepat temukan tempat untuk berlindung!”

Dalam sepersekian detik, hampir 100.000 anak panah kayu melesat ke udara dan menghapuskan langit, lalu berubah arah dan mulai turun di tengah ngarai seperti hujan badai!

Xiang Shu menerjang Chen Xing hampir di waktu yang bersamaan, dan mereka berguling menuruni tangga. Feng Qianjun mengikuti mereka dari belakang, berlari ke arah samping saat dia turun ke lantai dua. Dengan suara gemuruh yang keras, 100.000 panah terbang yang membawa kekuatan dari kelompok panah dengan berat lebih dari 10.000 jin langsung menghancurkan lantai tiga bangunan itu, namun momentum panah-panah itu tidak memudar, dan itu justru menghancurkan lantai dua bersamaan dengan lantai tiga!

“Apa yang akan kita lakukan?!” Teriak Chen Xing.

Xiang Shu menendang sebuah meja, dan meja yang ada di lantai pertama berbalik di tengah udara untuk melindungi bagian batas kepala mereka. Feng Qianjun masih melihat ke bawah pada gulungan bilah bambu, dan Chen Xing berteriak, “Berhentilah membaca! Larilah terlebih dulu!”

Xiang Shu berteriak, “Bisakah kita menghentikan mereka jika aku menarik pedang ini?”

Feng Qianjun akhirnya tersadar dari lamunannya dan berteriak, “Pergi ke bawah tanah!”

Xiang Shu, “Tidak! Kita akan terkubur hidup-hidup!”

Chen Xing, “Tidak ada gunanya! Setelah susunan sihir dihancurkan, maka….”

Xiang Shu, “Bawa kepala ini bersamamu, pergi!”

Di keempat sisi ngarai, gelombang kedua dari panah terbang mengarah ke langit, lalu semuanyadilepaskan di saat yang bersamaan!

Departemen Pengusiran Setan yang bobrok langsung runtuh begitu saja; di dalam kepulan asap dan debu yang menggulung di udara, Xiang Shu membawa Chen Xing bersamanya dan bergegas keluar di sepanjang pintu masuk bersama dengan Feng Qianjun!

Semua pengejar yang ada di seluruh lembah seketika menoleh untuk melihat ke arah yang sama pada waktu yang bersamaan, kemudian mulai mengejar mereka.

Pemandangan itu benar-benar sangat menakjubkan; ribuan mayat hidup yang tampak seperti tsunami menyapu seluruh lembah saat mereka berebutan du atas satu sama lain. Feng Qianjun mengangkat kepala itu dengan satu tangannya, dan kaki Chen Xing hampir tidak menepak tanah sejak awal dia diseret oleh Xiang Shu yang terburu-buru di sepanjang jalan saat mereka lari untuk menyelamatkan diri.

Feng Qianjun, “Aku sarankan bahwa kita seharusnya membuang kepala ini atau kalau tidak hancurkan saja! Lihatlah, betapa tidak kenal lelahnya pengejaran mereka, mungkin mereka ingin….”

Xiang Shu, “Lakukan apapun yang kauinginkan! Coba saja kau hancurkan sendiri!”

Mereka bertiga baru saja berlari melewati persimpangan yang ada di jalan saat seribu atau lebih mayat hidup tiba-tiba bergegas keluar dari sebuah gang. Chen Xing dengan mantap mengangkat tangannya dan memancarkan cahaya terang, mengarahkan para mayat hidup biasa yang berpakaian compang-camping ke sebuah ledakan.

Feng Qianjun melemparkan kepala itu, menghunuskan pisaunya, dan hendak memotong kepala mayat hidup itu menjadi dua bagian saat tiba-tiba uap hitam muncul di udara. Uap itu melesat seperti meteor dan mengelilingi di sekitar kepala itu, lalu bersama dengan api hitam yang bergejolak, terbang kembali ke arah jenderal mayat hidup.

Feng Qianjun, “!!!!”

Feng Qianjun sama sekali tidak siap dan tercengang di tempat saat kepala itu direnggut darinya.

“Apa itu?” Xiang Shu melihat ke langit.

Chen Xing berhenti, melihat ke langit, dan bergumam, “Aku tidak tahu.”

Setiap saat keanehan menyelimuti dunia cermin ini. Feng Qianjun berkata, “Kemana kita akan pergi sekarang?”

Xiang Shu, “Istana.” Lalu dia menepuk punggung Chen Xing dan berkata dengan suara yang rendah, “Jika apa yang kau katakan itu benar, pasti ada semacam dinding yang lain di istana.”

“Itu benar!” Chen Xing tampak terbangun dari lamunannya, “Kita akan berlari menuju ke istana! Cepat!”

Mereka bertiga segera melompat ke atas atap. Feng Qianjun melihat ke atas, hanya untuk melihat bahwa jenderal berzirah hitam itu sudah mengambil kembali kepalanya dan saat ini sedang menyusun pasukannya. Massa yang gelap dari pasukannya tampaknya tidak memiliki niat untuk membiarkan mereka pergi.

“Apa yang akan mereka lakukan?” Feng Qianjun mengerutkan keningnya.

Xiang Shu mengangkat bahunya, lalu bertanya pada Chen Xing, “Kenapa cahayamu bisa mengusir mayat hidup biasa tapi tidak bisa mengusir para prajurit bayangan?”

“Aku tidak tahu ah!” Chen Xing akhirnya sudah tidak tahan lagi dan menghembuskan napas, “Kenapa, apa, bagaimana, apa ini, apa itu, untuk apa ini, untuk apa itu, aku juga sangat bingung, oke?! Kenapa kau menanyakan semua pertanyaan itu padaku?!”

Xiang Shu, “….”

Feng Qianjun, “Ayolah! Mereka akan melakukan serangan!”

Jadi Xiang Shu hanya bisa mengangkat Chen Xing, mengapitnya di bawah lengannya saat dia melompat melintasi atap dan melompati dinding dengan Feng Qianjun. Chen Xing praktis menghadapi terpaan angin secara langsung dengan dua baris air mata yang mengalir di wajahnya. Kapan dia bisa menemukan Mutiara Dinghai dan mengembalikan mana aaaahhhhh! Dia masih diseret oleh dua lainnya di sepanjang jalan!

“Mayat hidup adalah makhluk yang levelnya paling rendah,” Chen Xing masih mencoba yang terbaik untuk menjawab pertanyaan Xiang Shu sambil digendong olehnya saat mereka melarikan diri, “Prajurit bayangan mungkin sudah menjadi kuat setelah mereka berkultivasi, jadi mereka tidak takut pada cahaya. Ksatria adalah bos mereka, dan dia juga memiliki kekuatan iblis. Jika keheningan tidak menimpa semua sihir yang ada di dunia, Cahaya Hati pasti bisa menangani mereka, tapi aku tidak punya cara melakukannya sekarang … penyempurnaan! Aku mengerti! Kenapa mayat hidup dipelihara di Kota Chang’an yang ada di dalam cermin! Musuh mungkin sedang memikirkan cara untuk menyempurnakannya!”

Mayat hidup biasa dengan kekuatan tempur terlemah merupakan sebagian besar musuhnya yang ada di sini. Melihat situasinya sekarang, setidaknya ada ratusan ribu jumlahnya; peringkat berikutnya adalah prajurit bayangan, dan jika itu benar, banyak kebencian yang ada di dalam cermin ini, yang digunakan untuk memberi makan para mayat hidup ini dan terus meningkatkan kekuatan mereka.

Jika mereka tidak menemukan rahasia di balik dunia cermin, maka di masa yang akan datang, tempat ini akan memiliki ratusan ribu pasukan bayangan yang tidak takut mati, tidak takut sakit, dan hanya tahu cara membantai!

Disertai dengan suara “dengungan”, Chen Xing sekali lagi merasa seperti dia melewati sebuah dinding yang tidak terlihat. Mereka bertiga melompat dari dinding luar Istana Weiyang dan mendarat di taman kekaisaran.

“Oke, mari kita temukan cerminnya.” Xiang Shu memerintahkan, “Feng Qianjun, kita akan berpencar untuk mencarinya.”

“Tunggu tunggu tunggu!” Feng Qianjun berkata, “Beri aku sedikit waktu lagi, biarkan aku menyelesaikan membaca gulungan bilah bambu ini.”

Xiang Shu, “Tidak bisakah kau membacanya saat kita sudah kembali nanti?”

Feng Xianjun berkata, “Ini mungkin akan membantu kita!”

Chen Xing memberi isyarat pada Xiang Shu untuk membiarkan Feng Qianjun mencobanya kali ini, jadi Xiang Shu harus menyerah. Dia memberi isyarat agar Chen Xing mengikuti Feng Qianjun, saat dia pergi untuk mencari tubuh fisik dari Cermin Yin Yang yang berada di dunia cermin.

Feng Qianjun memasuki aula, membuka gulungan bilah bambu itu, dan duduk di depan cermin perunggu untuk mempelajarinya dengan cermat.

Chen Xing tahu bahwa metode kultivasi senjata ajaib itu tertulis di gulungan bilah bambu ini; Sen Luo Wan Xiang adalah pusaka keluarga Feng, jadi awal mulanya pasti memiliki resonansi dengan pusaka dari keluarga Feng Qianjun. Semua yang tertulis pada gulungan bilah bambu ini adalah seni rahasia yang digunakan untuk memandu kekuatan batin seseorang di seluruh meridian tubuhnya yang kemudian menyerap Qi spiritual dari langit dan bumi sebelum menyuntikkannya ke dalam senjata suci. Feng Qianjun sudah berlatih seni bela diri sejak dia masih muda, jadi tentu saja, dia akan sangat akrab dengan hal ini sampai-sampai dia tidak bisa lebih akrab lagi, tapi…

Chen Xing memperingatkannya, “Saat ini, bagian yang paling penting adalah — Qi spiritual langit dan bumi — tapi mereka sudah hilang, bahkan jika kau benar-benar belajar bagaimana cara menggunakan pisau Sen Luo, kau tetap tidak akan bisa membangkitkan kekuatannya.”

“Tapi tidak ada salahnya untuk mencobanya, kan,” Feng Qianjun berkata, “Bagaimana jika itu akan berhasil?”

Chen Xing tidak tahan lagi untuk memukulnya. Feng Qianjun menekan meridian yang ada di lengannya dengan tangan kirinya secara bergantian, “Apa kau bisa menggunakan kekuatan Cahaya Hati untuk membantuku seperti saat kau membantu Chanyu yang Agung?”

Chen Xing, “Aku pikir ini sedikit misterius.”

Feng Qianjun, “Di mana letak misterinya?”

Chen Xing, “Misterinya terletak pada kenyataan bahwa Cahaya Hati sepertinya tidak ingin memperhatikanmu, jadi aku juga tidak bisa berbuat apapun.”

Pada saat itu, Chen Xing mendengar suara tapak kaki yang menghantam tanah di luar istana — massa dari para prajurit mayat hidup sudah mengepung seluruh istana. Xiang Shu belum menemukan Cermin Yin Yang itu, tapi Dinding Pertahanannya masih aktif, jadi saat ini seharusnya musuh tidak bisa bergegas untuk masuk. Yang dia takutkan adalah mereka akan mengulangi taktik mereka yang sebelumnya dan melepaskan puluhan ribu anak panah ke arah mereka lagi.

Tapi batu bata dan ubin yang ada di istana lebih kokoh daripada yang ada di Departemen Pengusiran Setan, bagaimanapun juga; dia hanya tidak tahu berapa lama mereka akan bertahan.

“Sen Luo Wan Xiang, awalnya ada dua bagian,” kata Feng Qianjun dengan sungguh-sungguh, “Yang satu disebut Sen Luo, sementara yang lain disebut Wan Xiang, lalu kedua bagian itu dileburkan menjadi satu. Nenek moyangku memilih untuk membangun Bank Xifeng di Gunung Song karena mereka ingin menjaga Departemen Pengusiran Setan yang pernah berdiri di sana.”

Chen Xing tahu bahwa Feng Qianjun memiliki tekadnya sendiri dan tidak akan menyerah di bawah rayuannya, jadi dia hanya bisa bertanya, “Apa kakakmu tahu bahwa Cermin Yin Yang ditempatkan di gudang?”

Feng Qianjun selesai membaca gulungan bilah bambu itu lalu menyimpannya. Dia menjawab, “Dia tahu segalanya. Orang yang mengaktifkan Cermin Yin Yang dan melemparkan kita ke dunia cermin adalah dirinya.”

Chen Xing, “….”

Feng Qianjun menghela napas, dan Chen Xing menghiburnya, “Fu Jian sudah mengetahuinya, dia hanya tidak ingin menyentuh kalian sebelum mendapatkan bukti yang cukup. Kembalilah dan bujuk dia ba. Aku harus mengambil kembali Cermin Yin Yang, lalu secara perlahan, nantinya akan memikirkan cara untuk menghilangkan kebencian yang ada di dalamnya.”

Feng Qianjun menaruh lima jarinya menekan meridian di lengan kanannya secara bergantian, lalu menekan di depan bahu, dada, dan perut bagian bawah. Dia bangkit, mencabut pisau Sen Luo, dan mencoba untuk mengayunkannya secara horizontal.

“Biarkan aku mencobanya,” Feng Qianjun berkata.

Chen Xing pada awalnya tidak percaya bahwa Feng Qianjun bisa membangkitkan Sen Luo Wan Xiang dalam keadaan seperti itu, tapi Feng Qianjun berdiri di depannya dengan mengenggam pisaunya secara horizontal. Dia memegang pisaunya dengan tangan kanan, sambil mengelusnya perlahan dengan tangan kirinya. Dalam sekejap, aliran angin Yin yang tidak terlihat tampak bergerak di udara.

“Ini… tunggu!” Chen Xing segera berteriak, “Berhenti! Saudara Feng!”

Jiwa Chen Xing tercerai-berai karena ketakutan, tapi dia sudah menemukan kuncinya; pisau Sen Luo bisa dibangkitkan, tapi masalahnya adalah saat Feng Qianjun menggunakan seninya, tidak akan ada cara untuk memikat Qi spiritual langit dan bumi. Sebaliknya, apa yang akan menggantikannya adalah kebencian yang melimpah di dunia cermin! Setelah kebencian masuk ke dalam pisau Sen Luo, apa yang mungkin akan terjadi terjadi selanjutnya tidak akan terpikirkan olehnya!

Chen Xing ingin merebut pisau Sen Luo darinya, tapi Feng Qianjun berbalik dan tidak mendengar apapun dari Chen Xing; api hitam yang mengelilingi tubuhnya tiba-tiba melonjak ke udara, berputar dengan cepat, dan melilit tubuhnya, menghalangi Chen Xing yang ingin mendekat ke arahnya. Dalam sepersekian detik, Feng Qianjun berteriak kesakitan saat matanya memerah! Angin Yin menelannya, menghasilkan deru kesedihan di sampingnya!

“Ini adalah kebencian!” Chen Xing berteriak, “Kau akan menerima serangan balasan!”

Sementara dia kewalahan karena segala sesuatu yang terjadi di sekitarnya, Chen Xing ingat bahwa salah satu kegunaan Cahaya Hati adalah untuk “mengusir setan”. Tepat saat dia menyalakan Cahaya Hatinya, Xiang Shu sudah bergegas menuju ke depan aula. Chen Xing berkata, “Hentikan dia! Pelindung! Tidak, tidak, jangan gunakan pedangmu! Kau akan membunuhnya!”

Jadi Xiang Shu harus mengganti senjatanya. Dia mengangkat meja dengan satu tangan dan
membantingnya dengan kasar ke punggung Feng Qianjun. Feng Qianjun membalas pukulan itu dengan pisaunya; Pedang besi berat milik Xiang Shu terhunus dan berhadapan langsung dengan pisau Sen Luo. Feng Qianjunsegera menjatuhkan pisau panjangnya, dan pisau itu jatuh ke tanah dengan suara “dentangan”.

Kemudian Chen Xing segera berteriak, “Keluarlah!” Dan memancarkan cahaya dengan satu tangan sebelum menekannya ke dahi Feng Qianjun.

Cahaya putih meledak. Feng Qianjun berlutut, dan tatapannya menjadi stabil, ekspresi bingung muncul di wajahnya.

Chen Xing sangat ketakutan sampai dia merasa tercekik; untuk waktu yang sangat singkat itu, dia berpikir bahwa Feng Qianjun akan kehilangan kendali.

“Kau hampir saja kerasukan!” Kata Chen Xing.

Xiang Shu berkata dengan tidak percaya, “Kali ini apa yang terjadi?”

“Aku tidak tahu… ohh aku tahu,” Chen Xing menjelaskan, “Aku akan membicarakan hal ini nanti, apa kau sudah menemukannya?”

Xiang Shu berbalik. Chen Xing dengan cepat mengambil pisau Sen Luo dan menarik Feng Qianjun, lalu mengikuti Xiang Shu. Mereka melintasi koridor panjang sebelum mereka tiba di aula utama dan hanya melihat bingkai kayu yang ditempatkan di depan singgasana Kaisar. Sebuah cermin sederhana ditempatkan di atasnya – itu adalah Cermin Yin Yang!

Chen Xing bergegas maju ke depan untuk memeriksanya, tapi Xiang Shu sangat ragu saat dia mengamati Feng Qianjun. Feng Qianjun melambaikan tangannya untuk memberinya isyarat bahwa dia baik-baik saja. Dia mengulurkan tangannya, jadi Xiang Shu mengambil pisau Sen Luo dan dia menyerahkannya padanya.

Feng Qianjun, “Untuk sesaat yang baru saja terjadi, seolah-olah ada suara yang nyarig di dalam telingaku yang terus mengatakan ‘bunuh, bunuh’….”

Xiang Shu mengerutkan keningnya dan melihat Feng Qianjun.

Feng Qianjun mengangguk, lalu perlahan berkata, “…. Aku hanya ingin menemukan sesuatu untuk dibunuh dan bersenang-senang. Apa memang seperti itu rasanya kerasukan?”

“Kau memiliki obsesi di dalam hatimu,” Chen Xing memeriksa Cermin Yin Yang dan menjelaskan pada Feng Qianjun, “Jadi obsesimu itu akan dimanfaatkan oleh kebencian. Kebencian di dunia sedang berkembang, hingga secara bertahap akan membiakkan ‘setan’. Setan dapat mengendalikan hati seseorang dan akan terus memperbesar obsesi yang ada di hatimu. Pada akhirnya, kau akan jatuh ke dalam siklus pembantaian yang tidak akan pernah berakhir, dan tidak akan pernah terbebas untuk selama-lamanya. Itu yang disebut ‘dirasuki’.”

Feng Qianjun menutupi dahinya dengan tangannya, ibu jari dan jari tengahnya menekan pelipis di kedua sisinya.

“Untungnya, Cahaya Hatimu membangunkanku seperti sambaran petir.”

Chen Xing berkata, “Itu terjadi begitu tiba-tiba. Aku pernah membacanya di sebuah buku bahwa Cahaya Hati bisa mengusir kebencian untuk sementara waktu. Ngomong-ngomong, kau….”

Xiang Shu secara kasar mengerti apa yang sudah terjadi. Tiba-tiba, mereka mendengar suara ledakan, dan seluruh aula mulai bergetar. Itu adalah suara anak panah yang mendarat di ubin yang ada di atas.

“Apa kita bisa keluar dari sini?” Xiang Shu, “Kita kehabisan waktu!”

“Aku akan mencobanya,” Chen Xing menyingsingkan lengan bajunya dan berkata, “Aku tidak bisa menjamin hal itu akan berhasil. Cermin Yin Yang juga merupakan senjata sihir yang dikendalikan oleh kebencian. Untuk mengaktifkannya, aku harus menerima kebencian itu. Saat aku mengambilnya untuk digunakan nanti, Dinding Pertahanan yang ada di luar akan menghilang, dan kalian berdua harus melindungiku.”

Xiang Shu, “Tidak bisakah kau membiarkannya berada di tempatnya saat kau menggunakannya? Haruskah kau membawanya?”

Feng Qianjun, “Cepatlah! Kalian berhentilah bertengkar! Bagian atas aula akan segera runtuh!”

Xiang Shu berkata dengan tidak sabar, “Ya sudah, lakukanlah!”

Ubin di atas aula utama Istana Weiyang mulai runtuh lapis demi lapis. Chen Xing menarik napas dalam-dalam; ini adalah kali pertama dia menggunakan sihir setelah meninggalkan gunung… tidak, ini  adalah pertama kalinya dia menggunakan sihir di sepanjang hidupnya… memancarkan cahaya tidak dihitung. Dia sering membaca dalam teks kuno tentang bagaimana pengusir setan akan bergantung pada senjata sihir untuk bergerak dengan bebas di langit dan di bumi. Sekarang adalah gilirannya, dan dia merasa sangat gugup.

Dalam sekejap, cahaya putih menyala dari kedua telapak tangan Chen Xing. Telapak tangan kirinya berubah menjadi sisi Yang, sementara tangan kanannya mengepal dan menjadi sisi Yin; mereka berputar di sekitar Cermin Yin Yang sementara dirinya diam-diam melafalkan mantra di dalam benaknya dan berkata pada dirinya sendiri bahwa dia harus berhasil!

Cermin Yin Yang langsung bereaksi; uap hitam yang berkelok-kelok menyembur dari cermin itu sekaligus dan perlahan naik dari telapak tangannya!

Berhasil! Pikir Chen Xing. Namun, sihir Cahaya Hati sangat jernih, sementara kebencian yang ada di Cermin Yin Yang sangat berlumpur; keduanya saling berbenturan dan mulai melawan satu sama lain. Uap hitam dari Cermin Yin Yang mulai menyebar ke seluruh tubuh Chen Xing dan dengan kejam menelannya ke dalam api hitam.

Suara yang tidak terhitung jumlahnya terdengar di samping telinga Chen Xing, yang paling jelas adalah suaranya sendiri.

“Kenapa… kenapa… harus aku yang hanya memiliki sisa empat tahun lagi untuk hidup… kenapa aku…”

“Chen Xing!” Xiang Shu tahu bahwa situasinya tampaknya tidak benar dan dia tiba-tiba berteriak.

Chen Xing tiba-tiba terkejut dan segera mengumpulkan Cahaya Hatinya, dan menggunakannya untuk melindungi hatinya dengan membentuk cahaya terang yang hangat di sekitarnya.

“Pergi!” Chen Xing berteriak dan menarik kedua tangannya. Dia memahami cara menggunakan kebencian untuk mengendalikan senjata sihir dan mulai memanipulasinya. Cermin Yin Yang naik ke udara dan mengeluarkan api hitam, lalu mulai berputar tinggi di aula. Rune yang aneh muncul di sekelilingnya.

Suara runtuhnya pintu masuk utama Istana Weiyang terdengar dari luar.

“Berapa lama lagi?!” Teriak Feng Qianjun.

“AKU, TIDAK, TAHU!” Chen Xing meraung marah, “Aku tidak ingin menjawab pertanyaan dari kalian berdua lagi!!!”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Footnotes

  1. 01.00 – 03.00
Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
V10n4 Kaneshiro (@v1v10n4)

seru bangeddddd, donghua vs novel sumpah tegangan noveelllll… thankkks banged buat kaka yg nerjemahin muachh !!