Penerjemah: Keiyuki17
Editor: Jeffery Liu


Saat Chen Xing berpikir tentang bagaimana cara untuk menolak tawaran itu dengan sopan, Wang Ziye melanjutkan, “Keluarga Chen seharusnya tidak mengalami bencana seperti itu. Saat itu, perang sudah pecah di Jinyang, menjerumuskan orang-orang ke dalam jurang kesengsaraan dan penderitaan, dan terlalu banyak orang tewas dalam bencana itu.”

Fu Jian menghela napas dan berkata pada Chen Xing, “Itu adalah kesalahan Zhen.”

Chen Xing mengerti sekarang. Niat Fu Jian adalah untuk meminta maaf padanya, tapi orang tua dan keluarganya sudah tiada sekarang, jadi apa gunanya meminta maaf?

“Orang yang sudah mati tidak bisa hidup kembali,” Chen Xing memikirkannya, lalu berkata, “Saya sudah belajar dalam pengasingan selama bertahun-tahun dan hal itu juga sudah lama berlalu.”

Fu Jian mengangguk, dan sejenak ruang belajar itu menjadi sunyi. Akhirnya, Wang Ziye bangkit dan berkata, “Aku akan melihat daftar nama untuk ujian musim semi. 48 nama dari Terpelajar Konfusian sudah dikirim sebagai rekomendasi untuk mengikuti ujian Xiaolian.”

Jadi Fu Jian bangkit dan berkata, “Zhen tidak akan mengantarmu keluar; Kebetulan saat ini aku memiliki kesempatan untuk mengenang masa lalu dengan teman kecil ini di sini.”

Mendapatkan dukungan dari seorang kaisar adalah keinginan terakhir dari semua pejabat sipil dan militer, tapi Chen Xing tidak merasa tersanjung. Hanya saja, dia tidak datang ke Chang’an untuk mencari tempat untuk dirinya sendiri, dan dia bahkan sama sekali tidak takut untuk menyinggung Fu Jian. Selain itu, ada perbedaan antara orang-orang Hu dan Han, jadi mereka tidak pernah bisa benar-benar dekat satu sama lain.

Saat Wang Ziye berbalik, dia melirik Chen Xing dengan penuh arti.

“Kenapa Yang Mulia mencari saya?” Chen Xing mengambil inisiatif untuk bertanya.

Urusan dari malam sebelumnya masih mencekiknya, dan Chen Xing membutuhkan waktu untuk mencernanya. Pemimpin untuk Administrasi Umum dari Departemen Pengusiran Setan terputus begitu saja, dan juga perpisahannya dengan saudara Feng sebelumnya benar-benar buruk. Siapa kiranya pembunuh yang memburunya saat malam itu? Apa keluarga Feng yang mengirimnya untuk membunuh dirinya? Atau apakah makhluk itu dikirim oleh dalang yang memanipulasi “iblis kekeringan”?

Fu Jian berkata dengan sungguh-sungguh, “Pertama-tama, aku ingin berterima kasih karena telah menyelamatkan Chanyu yang Agung kami.”

Chen Xing dengan cepat menolak dengan rendah hati, mengatakan bahwa dia tidak pantas mendapatkan pujian dan dia hanya melakukannya sambil lalu. Fu Jian bertanya pada Chen Xing kenapa dia melarikan diri sampai ke Kota Xiangyang. Setelah insiden tadi malam, Chen Xing memiliki perasaan yang samar bahwa dia berada di tempat terbuka sementara musuh-musuhnya berada dalam kegelapan, jadi keadaan itu sedikit berbahaya baginya. Selain itu, Yuwen Xin sudah mempublikasikan identitasnya pada orang-orang, baik di dalam maupun di luar istana, jadi sekarang dia sedikit lebih berhati-hati dan mengatakan bahwa dia hanya melewati Xiangyang saat dia terjebak dan tidak bisa pergi.

Fu Jian bukanlah orang yang bersikeras mencari akar masalah. Chen Xing mengamati ekspresinya; dan jelas, Fu Jian dengan mudahnya percaya dengan apapun yang dia katakan. Fu Jian bertanya pada Chen Xing jenis buku apa yang dia baca dan apa dia bisa menulis esai. Chen Xing menjawab dengan jujur, “Saya belajar kedokteran selama beberapa tahun. Saya malu, saya hanya bisa merawat orang dan tidak banyak belajar tentang menulis esai atau tentang pemerintahan.”

Fu Jian tersenyum dan berkata dengan penuh makna, “Beberapa hari yang lalu, aku tidak bisa menahan rasa gatal untuk berdebat dengan Chanyu yang Agung, tapi bagaimanapun juga aku sudah tua, dan sekarang bahuku terasa kaku. Sekarang tolong perlihatkan teknik akupunkturmu itu padaku.”

Chen Xing, “……”

Tanpa menunggu perintah Fu Jian, seorang pelayan istana telah mengantarkan beberapa jarum dan batu. Chen Xing memikirkannya, lalu dengan riang berkata, “Kalau begitu baiklah.”

Fu Jian melepas jubah kekaisarannya yang menutupi setengah bagian tubuhnya, menampakkan punggungnya yang telanjang dan berotot. Dia berbaring tengkurap di dipan yang ada di depan meja, lalu Chen Xing datang dan duduk. Dia mengambil jarum perak dan setelah membakarnya di atas api, dia memulai perawatan akupunktur untuk Fu Jian.

Di samping gelarnya sebagai “Kaisar Qing”, “Raja Suci”, “Penguasa Wilayah Utara”, Fu Jian memiliki gelar gemilang yang lain–” Seniman Bela Diri Nomor Satu dari Dinasti Qin yang Agung”. Rumor mengatakan bahwa di sebelah utara sungai Huaihe, Fu Jian adalah pemimpin dari semua seniman bela diri, dan sebagian besar yang melawannya sudah mati. Namun, Chen Xing tidak ragu sama sekali bahwa Xiang Shu memiliki kekuatan untuk mengalahkan Fu Jian.

“Ketika aku bertemu pertama kali denganmu pada malam itu,” Fu Jian berbaring tengkurap saat dia dengan santai berkata, “Aku tahu bahwa tidak mungkin bagimu untuk menjadi pelayan Shulü Kong. Kau adalah seorang terpelajar, dan sama seperti mereka, kau memiliki temperamen seorang terpelajar.”

Chen Xing tersenyum, “Saya benar-benar tidak seperti mereka, Yang Mulia telah salah menilai saya.” Chen Xing mengatakan kebenarannya, dia tidak berusaha menjadi seorang yang sederhana. Meskipun itu adalah bagian dari tradisi keluarganya, setelah melarikan diri dari Jinyang, Chen Xing tidak seperti para pelajar Konfusian pada umumnya yang dengan susah payah mempelajari Empat Buku dan Lima Sastra Klasik, atau mempelajari cara memerintah yang ditulis oleh Dong Zhongshu dan orang bijak lainnya. Yang biasa dia baca adalah cerita supernatural dari dunia, cerita rakyat dan adat istiadat setempat, astronomi, geografi, dan mata pelajaran serupa lainnya. Sebagian besar dari ini termasuk dalam kategori “studi lain-lain”, dan merupakan bidang studi yang dipandang rendah oleh para pelajar Konfusian. Seratus aliran pemikiran1 hanya berguna untuk membantu para penguasa, jadi dia tidak banyak belajar tentang itu.

Sebaliknya, ajaran Konfusius dan Mencius adalah musuh alami dari para pengusir setan. Seperti kata pepatah, Konfusius tidak berbicara2 tentang fenomena yang aneh, keberanian, pemberontakan, dan makhluk gaib.

Konfusius bahkan pernah berkata sebelumnya, “Jika seseorang tidak bisa berurusan dengan masalah dunia manusia, lalu bagaimana seseorang bisa membahas tentang urusan roh dan dewa?” Dari hal itu, bisa dilihat bahwa para pelajar Konfusian sangat menentang “dunia fantasi” yang akrab bagi para pengusir setan dan sebaliknya menganjurkan untuk fokus pada “dunia saat ini”.

“Kau mengingatkanku pada seseorang.”

Mata Fu Jian tertutup saat dia berkata dengan pelan, “Seorang Han.”

Chen Xing memasukkan jarum di sepertiga bagian di bawah tengkuknya. Pada saat ini, selama dia menusuk titik akupuntur Fengfu dengan jarum di belakang kepala Fu Jian dan jika dia mendorongnya tiga inci lagi ke dalam, Fu Jian akan mati di tempat.

Tapi Chen Xing tidak melakukannya. Meskipun dia berada di bawah perlindungan luppiter, tapi pihak lain juga memiliki perwalian Kaisar Bintang. Jika dia benar-benar menusuk Fu Jian, Iupitter dan Kaisar Bintang-nya akan mulai bertarung, tidak ada yang tahu pasti siapa yang akan menang atau kalah.

“Apa Anda pernah bertemu dengan ayah saya sebelumnya?” Tanya Chen Xing.

“Tidak,” jawab Fu Jian, dia masih tetap menutup matanya, “Aku hanya sering mendengar tentangnya. Tapi Zhen memikirkan seseorang, dia dipanggil Wang Meng. Dia meninggal setahun yang lalu.”

Beberapa tahun yang lalu, Wang Meng adalah otak dari pemerintahan Fu Jian. Dia membantu Fu Jian mengalahkan musuh nomor satunya, Heng Wen, kemudian membuat pengaturan dimana dinasti Qin dan Jin memerintah wilayah yang terpisah, dan membantunya membuat rencana untuk menggulingkan kaisar sebelumnya, Fu Sheng yang kejam dan haus darah. Banyak dekrit yang dikeluarkan pada Dinasti Qin untuk mempromosikan status orang-orang Han, dan dia sering mengingatkan Fu Jian bahwa kekuatan dari orang-orang Han juga dibutuhkan untuk menjadi pondasi yang kuat untuk generasi mendatang. Jika dia hanya mengandalkan suku Di dan Hu di luar jalur, mereka hanya akan menggali kuburan mereka sendiri dan binasa dalam seratus tahun.

Saat Wang Meng masih hidup, Qin yang Agung seperti sebuah kereta cepat yang menyapu kemerosotan dan citra buruk dari Dinasti Jin. Semakin banyak mereka berperang, mereka menjadi semakin berani, dan wilayah mereka tidak pernah dilalui setidaknya selama sepuluh tahun, dan Fu Jian menjadi Dewa Perang yang jarang terlihat. Dinasti Qin kemudian menjadi negara paling giat di dunia.

Fu Jian sering membandingkan Wang Meng dengan Zhuge Liang dan menganggapnya sebagai orang kepercayaan yang paling dekat dengannya. Namun, Wang Meng hanya hidup sampai berumur lima puluh tahun sebelum dia meninggal, dan saat dia meninggal, Fu Jian mengalami pukulan yang berat. Pelipisnya berubah menjadi putih dan sangat dingin, dan butuh waktu lebih dari setahun sebelum dia bisa mengatasinya secara perlahan.

Un,” tapi Chen Xing justru memikirkan hal lain.

“Wang Ziye, yang baru saja kau lihat tadi,” kata Fu Jian, “Adalah salah satu sepupu jauhnya yang lebih muda”

“Oh?” Chen Xing menusukkan jarum lain dan telah menusukkan lebih dari sepuluh jarum di punggung Fu Jian.

Fu Jian terus bergumam pada dirinya sendiri, “Kau sama sekali tidak mirip dengan Jinglüe, tapi untuk beberapa alasan, Zhen mulai berpikir tentang dia segera setelah aku melihatmu…”

“Mungkin,” Chen Xing menyelesaikan perawatan akupunturnya dan tersenyum pada Fu Jian, “Itu karena Wang Meng adalah Shixiong-ku. Kami belajar di bawah Shifu yang sama.”

Sebuah realisasi mulai muncul di benak Fu Jian, lalu dia tertawa terbahak-bahak. Dia sama sekali tidak meragukan kata kata Chen Xiang dan berkata berulang kali, “Jadi itulah sebabnya, jadi itulah sebabnya!”

Chen Xing menjelaskan, “Sejak saya mulai belajar di bawah Shifu saya, saya hanya pernah melihat Shixiong sebanyak dua kali, dan kami juga tidak banyak berbicara satu sama lain. Pertama kali saya melihatnya pada tahun kelima setelah negara didirikan…”

Fu Jian berkata, “Ya. Tahun itu, sebelum Jinglüe membantuku untuk mengalahkan Heng Wen, dia pernah sekali kembali ke Gunung Hua.”

Chen Xing mengumamkan, “un“, kemudian melanjutkan, “Dan yang lainnya pada saat tahun keenam setelah negara didirikan.”

Fu Jian berkata, “Jinglüe dan aku mengucapkan selamat tinggal di Bashang, menyerang klan Xianbei Murong dan mengalahkan musuh.”

Itu adalah dua kesempatan dimana Chen Xing bisa bertemu dengan Shixiong tertuanya, Wang Meng, karena saat Wang Meng dihadapkan dengan kedatangan Mandat Langit3 dari Tanah Suci, dia merasa kesulitan untuk membuat strategi, jadi dia kembali ke Gunung Hua untuk mencari pencerahan dari Shifu-nya. Di ingatan Chen Xing, Shixiong tertuanya adalah orang yang optimis dan riang, dan dia juga memperlakukannya dengan sangat baik. Tapi saat itu dia masih terlalu muda, jadi dia tidak bisa mengingat banyak hal dan hanya mengingat sebagian percakapan antara Shixiong dan Shifu-nya.

“Yang Mulia, tolong jangan bergerak,” Chen Xing menekan punggung Fu Jian kembali saat dia berkata, “Masih ada beberapa jarum.”

“Rekan murid na.” Setelah Fu Jian mendengarkan penjelasan dari Chen Xing, dia tampak termenung saat berkata, “Shifu-mu sudah meninggal, sayang sekali. Lalu, apa kau sudah bertunangan dengan Chanyu yang Agung milik Zhen? Kalian berdua terlihat cocok4 sekali.”

Chen Xing, “….”

Fu Jian, “Pelan-… pelan.”

“Yang Mulia,” kata Chen Xing dengan suara mengancam dan sedikit mendekat, “Saya. tidak akrab. dengan. dia. Kami bahkan bukan teman!”

Kenapa setiap orang berpikir bahwa dia memiliki semacam hubungan yang tidak terkatakan dengan Xiang Shu??!! Chen Xing sudah benar-benar marah sekarang, jangan bilang itu karena Xiang Shu membawanya ke istana? Tapi setelah mempertimbangkannya dengan hati-hati, dia adalah penyelamat Xiang Shu, dan Xiang Shu membawanya jauh-jauh ke Chang’an dari jarak ribuan mil, jadi tidak megherankan jika sejak awal Fu Jian akan salah paham tentang hubungan mereka.

Fu Jian berkata, “Wu. Jika memang bukan, tidak masalah, jangan terburu-buru.”

Chen Xing selesai dengan dua jarum terakhir dan berkata, “Sudah selesai. Yang Mulai, jangan bergerak.”

Fu Jian melanjutkan, “Karena kau adalah adik tingkat Jinglüe, kau pasti sudah meninggalkan Mastermu dan datang ke Chang’an untuk menetap, bukan? Apa pendapatmu tentang Qin yang Agung?”

Chen Xing mengemasi barang-barangnya secara sederhana, duduk di satu sisi dan menjawab, “Saya hanya lewat, dan saya akan segera pergi.”

Fu Jian tiba-tiba sedikit terkejut dan bertanya, “Kemana kau akan pergi?”

Chen Xing mengangkat bahunya dan tersenyum, “Saya tidak tahu.”

Fu Jian berbaring tengkurap saat dia menoleh sedikit ke samping. Dia bertanya lagi, “Apa kau memiliki urusan dengan Shulü Kong?”

Chen Xing, “Saya tidak ada hubungan dengannya, Yang Mulia.”

Fu Jian takut jika Chen Xing bertengkar dengannya lagi, jadi dia dengan cepat berkata, “Baiklah, kita tidak akan membicarakannya lagi.” Setelah merenung sejenak, dia bertanya, “Chen Tianchi, apa pendapatmu tentang sepupu Putri Qinghe, Pejabat Reguler Berkuda, seorang anak bernama Tuoba Yan?”

Chen Xing, “….”

“Yang Mulia,” kata Chen Xing dengan tulus, “Sebagai seorang kaisar, Anda memiliki banyak hal yang harus Anda tangani setiap hari. Apa anda begitu menganggur sampai bertindak sebagai mak comblang untuk saya? Dan Anda bahkan mencoba menjodohkan saya dengan seorang pria?”

Fu Jian berkata, “Chanyu yang Agung dan si bocah Tuoba adalah saudara laki laki Zhen yang baik. Apa aku tidak boleh mendiskusikan urusan pernikahan saudara laki-lakiku atas nama mereka?”

“Tidak,” Chen Xing segera mengubah nada suaranya, “Tapi bahkan jika Anda ingin menjadi seorang mak comblang, Anda seharusnya mencarikan seorang gadis ba.”

Fu Jian tertawa lagi dan menjelaskan, “Saat musim gugur datang tahun ini, Zhen akan mengeluarkan keputusan baru: semua pria di dunia ini bisa menikah antara satu sama lain, jadi mereka tidak perlu terikat dengan hak milik lebih lama lagi.”

“Saya sudah pernah mendengarnya.” Chen Xing merasa sangat bosan saat dia berkata, “Tapi saya…”

Fu Jian memberi isyarat dan menyela, “Abaikan bagaimana bocah Tuoba itu tampak begitu rendah di hari biasa; seorang pria yang sangat bijaksana sering kali tampak dungu, tapi dia sebenarnya sangat cerdas. Sebagai seorang anak muda, dia terkadang membuat kesalahan dalam hal kecil, mau bagaimana lagi, tapi dia tidak pernah ceroboh dengan hal-hal penting. Jika kau bersedia menikah dengannya, itu akan sangat bagus dan kalian akan menjadi pasangan yang luar biasa, dan sejak saat itu kenapa kau tidak tinggal di pengadilan untuk melayaniku?Bersama Yan’er, salah satu dari kalian mahir dalam seni sastra sedangkan yang lainnya dalam seni bela diri, dan pernikahanmu akan disetujui secara pribadi oleh Zhen…”

Chen Xing, “Saya…”

Chen Xing ingin memanfaatkan fakta bahwa Fu Jian tidak bisa bergerak dengan jarum yang ada di dalam dirinya dan ingin menamparnya, tapi dia tiba -tiba berpikir, itu tidak benar. Jika rakyat jelata mendapat kesempatan untuk memiliki pasangan pernikahan yang dipilih oleh kaisar dan menikah dengan komandan yang paling disukai seluruh pasukan yang merupakan perwira militer peringkat 4, muda, berbakat, dan tampan, jenis keberuntungan besar macam apa itu?! Tidak peduli seberapa bergengsi latar belakang keluarganya, dia hanyalah orang biasa saat ini. Selain itu, ini bukan hanya tentang dia adalah orang biasa atau bukan; bahkan jika seseorang itu adalah anak seorang pejabat, dia harus secara alami meneteskan air mata terima kasih begitu Fu Jian memberikan kata-katanya. Alasan apa yang dimiliki seseorang untuk menolaknya?

Chen Xing mengambil napas dalam dalam dan tersenyum, “Kami berdua adalah pria….”

Fu Jian, “Itu benar, jadi kenapa harus bersikap malu-malu? Apa yang kita inginkan adalah jawaban langsung. Di tanah air orang-orang Di kami…”

“Yang saya maksud adalah, kami berdua laki-laki, jadi meskipun kami ingin menikah, kita seharusnya tidak menggunakan kata menikah5 ba!” Chen Xing hampir saja membalikan meja, “Kenapa dia tidak bisa menjadi seseorang yang menikahiku?!”

Meskipun Fu Jian disela oleh Chen Xing, dia sama sekali tidak marah dan hanya berkata, “Jika kau ingin masuk ke pengadilanku sebagai pejabat, membantu Zhen dalam menyatukan dunia dan membantu pemerintahan, biarkan Zhen melihat seberapa cakapnya kau, dan setidaknya kau ada di posisi resmi yang ada di pangkat ke 3 atau di atasnya, lalu Zhen akan menikahkan Tuoba Yan denganmu. Dimana salahnya?”

Chen Xing, “Tidak tidak tidak, bukan itu maksud saya…”

Fu Jian, “Kenapa kau tidak bertanya pada Yan’er, apakah dia bersedia….”

Chen Xing, “Tidak! Tunggu! Yang Mulia!” Chen Xing mendengar Tuoba Yan, bahwa dia sedang menjaga di luar ruang belajar, dia batuk lagi dan segera memotong pembicaraan Fu Jian dengan putus asa. Jika Tuoba Yan benar-benar berkata, “baik”, maka perkataan seorang raja harus ditanggapi dengan serius, apa yang sudah dilakukan tidak bisa dibatalkan, dan dia tidak akan bisa lagi menarik kembali kata-katanya.

“Sejujurnya,” Chen Xing hanya bisa menjawab Fu Jian dengan serius, “Ini bukan pertanyaan tentang siapa yang harus menikah dengan siapa. Yang Mulia, ada sesuatu…”

“Chanyu yang Agung telah tiba,” Touba Yan, yang berada di luar, berseru.

Chen Xing berpikir bahwa dia mungkin juga harus memberi tahu Fu Jian, “Mencoba mengatur pernikahan untuk orang-orang secara membabi buta dan secara paksa membuat saya dan Tuoba Yan membuat ikatan itu tidak berguna, toh, saya tidak bisa hidup lebih dari dua puluh tahun, dan saya juga sangat sibuk…” Tapi setelah mendengar bahwa Xiang Shu telah tiba, percakapan mereka tiba-tiba berhenti.

Xiang Shu tidak menunggu izin dari Fu Jian sebelum dia melangkah langsung ke ruang belajar kekaisaran. Dia sedikit mengerutkan keningnya saat dia mencari tempat duduk untuk dirinya sendiri.

Chen Xing melirik ke arah Xiang Shu, dan melihat bahwa hari ini Xiang Shu sudah mengganti pakaiannya menjadi satu set jubah bela diri bewarna hitam dan sepasang sepatu bot hitam. Tidak ada satupun sulaman atau hiasan pada dirinya dari ujung kepala sampai ujung kaki, kecuali knuckle besi hitam kekuningan di tangan kanannya. Pakaiannya sederhana, yang semakin kontras dengan kulitnya yang cerah. Dia tampak seperti pohon populus yang kuat dan tegak, pancaran cahayanya menerangi semua orang.

Banyak orang yang ingin menikah dengan Chanyu yang Agung, Chen Xing berpikir, jika kau bosan, kau seharusnya membantu mereka mengatur pernikahan mereka. Menikahi semua enam belas pria muda yang ada di aula pagi ini untuk Xiang Shu, aku ingin melihat apa yang akan dia lakukan nanti.

“Shulü Kong?” Fu Jian berkata, “Aku mendengar kau mengajukan 16 lamaran pernikahan pada keluarga Xianbei, Xiongnu, dan Qiang yang ada di Chang’an?”

Chen Xing, “….”

Xiang Shu tidak menjawab dan hanya duduk di sisi yang lain. Fu Jian menyindirnya, “Sekarang kau sudah cukup umur untuk menikah, tapi jika kau menikahi 16 orang sekaligus, apa kau bisa menanggungnya? Jangan mencoba untuk terlalu memanjakan masa muda dan vitalitasmu. Jika kau setiap malam mengunjungi mereka satu per satu dan mengidap beberapa penyakit, atau…” Saat dia berbicara, dia menganati Xiang Shu dengan tatapan skeptis, “Apa kau memiliki jenis preferensi yang lain?”

Chen Xing hampir tertawa keras, tapi dia menahan diri, namun Xiang Shu berkata dengan tenang, “Hentikan omong kosong itu. Jian Tou, kau mungkin adalah seseorang yang tidak lagi cakap, itulah kenapa kau mengirim Murong ke tempat yang sangat jauh, ‘kan?”

Fu Jian berkata dengan marah, “Aku akan menunjukkan padamu apa yang sekarang mampu dilakukan oleh Zhen!”

Fu Jian dengan santai melingkarkan lengan ke bahu Chen Xing. Chen Xing tampak bingung dan belum memahami maksud di balik percakapan mereka, tapi dia merasakan ada aura berbahaya yang memancar dari Xiang Shu.

Fu Jian tertawa dan melepaskan Chen Xing. Dia berkata pada Xiang Shu, “Atau apa kau berniat untuk mencobanya sendiri?”

Xiang Shu menarik kembali niat membunuhnya, “Pergilah!”

Keheningan tiba-tiba memenuhi ruang belajar. Chen Xing merenung sejenak, lalu menghancurkan keheningan itu, “Sudah waktunya untuk mencabut jarumnya, Yang Mulia.”

Fu Jian memberi isyarat padanya bahwa tidak apa-apa untuk mencabut jarumnya, lalu berkata pada Xiang Shu, “Aku dengar bahwa seorang pria Han meninggal di jalan Tongren tadi malam di sisi barat laut kota, seorang kusir yang sedang mengemudikan kereta.”

Hati Chen Xing tersentak; dia tidak menyangka bahwa Fu Jian akan memperhatikan urusan sepele seperti itu. Oh iya, kalau orang biasa mati karena kekerasan di jalanan, pemerintah harusnya sudah melakukan campur tangan, tapi karena orang ini terkait dengan Chanyu yang Agung, jadi pemerintah tidak akan berani untuk menyelidikinya dan hanya bisa melaporkannya ke istana.

Sekarang pikirannya sedang kacau, dan dia ingin tahu bagaimana Xiang Shu akan menjelaskannya.

Namun dia tidak menyangka bahwa Xiang Shu akan berkata dengan enteng, “Aku yang membunuhnya, jadi kenapa?”

Fu Jian berkata dengan santai, “Untuk apa kau membunuh orang Han yang tidak bersenjata? Itu tidak seperti kau saja.”

Chen Xing merasa hal ini agak rumit, tapi Xiang Shu berkata, “Karena aku adalah anjing gila yang membunuh siapa pun yang aku lihat.”

Chen Xing, “…..”

Fu Jian secara alami tahu bahwa itu tidak benar, dan Xiang Shu mengatakan itu hanya untuk membuatnya diam.

“Ini adalah Chang’an, bukan wilayah di luar tembok besar.” Saat Fu Jian menjelaskan nada suara berubah menjadi tegas, “Setelah melewati jalur, kita harus mematuhi hukum dan peraturan yang ada di sini. Aku butuh banyak usaha untuk mengendalikan lima suku di luar Tembok Besar dan membuat mereka tidak membunuh orang-orang Han. Apa yang kau lakukan adalah merusak hukum dan peraturan pengadilan kekaisaranku dan meremehkan dekrit kekaisaranku. Shulü Kong, jangan lakukan hal itu lagi, kau akan membuatku kehilangan muka.”

“Itu …… bukan itu masalahnya.” Chen Xing ingin menjelaskan, tapi begitu dia melirik ke arah Xiang Shu, dia menelan kembali kata-katanya.

Xiang Shu menggeleng dengan lembut, yang berarti dia tidak boleh mengatakan apapun.

Fu Jian berkata dengan enteng, “Chen Tianchi, bagaimana menurutmu Chang’an yang diperintah oleh Zhen?”

Chen Xing terdiam beberapa saat sebelum mengatakan yang sejujurnya, “Kota ini diperintah dengan sangat baik. Kemakmuran dan perdamaian berlimpah ruah, kota ini benar-benar layak menjadi ibukota.”

“Saat mereka dulu tinggal di luar Tembok Besar, mereka tidak memiliki hukum dan peraturan,” Fu Jian berkata dengan tenang, “Bahkan jika hukum dibuat, sebagian besar tidak akan mematuhinya. Benar-benar terlalu sulit untuk membuat mereka memahami harga yang harus mereka bayar karena mengambil nyawa orang lain. Zhen menginginkan semua orang di dunia ini bisa makan sampai kenyang dan berpakaian hangat. Saat Tao yang Agung menguasai wilayah, setiap orang akan menjadi bagian dari masyarakat, dan masyarakat akan menjadi bagian dari setiap orang,6 orang tua akan dirawat sampai mati, orang dewasa akan dipekerjakan, anak-anak akan diasuh. Untuk memerintah dengan kebajikan, tekankan kesopanan, dan apa yang diperlihatkan pada orang-orang harus menjadi kebiasaan… Shulü Kong.”

Chen Xing sudah selesai mencabut jarum-jarumnya dan meletakkannya jauh-jauh. Fu Jian menggerakkan bahunya, merasa sudah kembali normal, dan mengangguk puas.

“Pikirkan baik-baik,” kata Fu Jian, “Ini tidak seperti saat kita berada di luar Tembok Besar.”

Xiang Shu sedikit menjadi tidak sabar saat mendengarkannya dan langsung bangkit, lalu melirik ke arah Chen Xing.

Chen Xing tahu bahwa Xiang Shu ingin mengatakan sesuatu, jadi dia bangkit, dan mengucapkan selamat tinggal pada Fu Jian.

Namun Fu Jian berkata, “Kau belum memberikan jawaban tentang masalah yang kita bicarakan sebelumnya pada Zhen, Chen Tianchi. Di luar sana tidak banyak orang-orang di dunia ini yang benar-benar berani menggunakan taktik penundaan untuk menangani Zhen.”

Chen Xing tidak menyangka Fu Jian benar-benar mengingatnya. Dia melihat ke arah Xiang Shu, lalu ke arah Fu Jian.

Namun Xiang Shu pergi lebih dulu. Dia tidak ingin mendengar percakapan mereka. Chen Xing sejenak ragu sebelum dia berkata, “Yang Mulia, meskipun saya memang ingin menikah, bukankah harus ada perasaan dulu ba? Untuk orang yang tidak memiliki perasaan satu sama lain, bahkan jika Anda menjodohkannya, pada akhirnya mereka kemungkinan besar tidak akan bahagia. Saya… Anda memiliki begitu banyak hal untuk ditangani, jadi jangan khawatir tentang ini lagi.”

Fu Jian tidak menyangka Chen Xing akan menjawab dengan cara seperti itu, jadi dia tertawa terbahak-bahak dan berkata, “Perasaan bisa dipupuk perlahan bahkan jika awalnya tidak ada. Jawabanmu cukup menarik. Lupakan saja, pergilah ba.”

Chen Xing merasa seperti baru saja mendapatkan pengampunan dan dengan cepat menarik diri. Dia tiba-tiba memikirkan Tuoba Yan dan mulai merasa canggung. Setelah melirik ke kedua sisi, dia menyadari bahwa Tuoba Yan tidak lagi berada di depan pintu, dan hanya ada Xiang Shu yang menunggunya.

Chen Xing merasa berat hati saat dia mengikuti Xiang Shu keluar. Xiang Shu tiba- tiba berbalik; Chen Xing sekarang harus lebih waspada setelah dia dipukul dan mengira Xiang Shu akan memukulinya lagi, jadi dia segera mundur selangkah. Dia mengawasi Xiang Shu dengan waspada dan siap melarikan diri kapan saja.

Saat Xiang Shu melihat Chen Xing yang seperti ini, dia berpikir tidak baik baginya untuk mendekat, jadi dia berkata, “Aku sudah memikirkannya. Kau memang tidak berbohong padaku, kau memang seorang pengusir setan. Hari itu di Gunung Longzhong, kau menggunakan sihir.”

Chen Xing berpikir, kau sudah memukul dan memarahiku, dan sekarang setelah kau tersadar, kau di sini untuk meminta maaf? Apa menurutmu sebuah permintaan maaf bisa membuat segalanya seolah tidak pernah terjadi?

“Oh.” Chen Xing berkata, “Terus kenapa?”

Xiang Shu berkata dengan dingin, “Tapi semalam kau seharusnya tidak pergi ke kediaman Songbai. Jian Tou sudah tahu rencana rahasia mereka sejak lama; hanya saja dia belum mendapatkan cukup bukti, jadi dia tidak ingin dengan santai memulai pembantaian.”

Baru kemudian Chen Xing tahu bahwa Fu Jian sudah lama mendengar berita bahwa keluarga Feng sedang merencanakan sebuah pemberontakan terhadap Fu Jian tepat di bawah hidungnya di Kota Chang’an. Dia hanya sedang menunggu waktu yang tepat. Di sisi lain, Fu Jian selalu memiliki banyak kepercayaan terhadap kekuatannya sendiri; kelompok orang-orang ini, yang berencana memberontak hanyalah badut baginya.

Di sisi lain, pihak lain belum bergerak. Fu Jian tidak ingin dikenal sebagai tiran yang suka membantai orang-orang Han, jadi setidaknya dia perlu menahan tuduhan pada mereka sebelum mengeksekusi seluruh keluarga mereka.

“Bagaimana bisa aku tahu tentang hal itu?” Chen Xing berkata, “Aku hanya ingin mencari reruntuhan Markas Pengusir Setan. Bagaimana bisa aku menduga bahwa mereka akan bersembunyi di Kediaman Songbai untuk mendiskusikan hal seperti itu?”

Xiang Shu melihat ke sekelilingnya. Tidak ada siapapun, jadi dia duduk di lorong dan memeluk lutut di depan dadanya saat dia berpikir keras.

Chen Xing sangat membencinya, tapi melihat Xiang Shu yang seperti ini, dia tidak bisa marah padanya. Cahaya matahari di awal musim semi menyinari dan mendarat di tubuh Xiang Shu. Pria cantik ini benar-benar memanjakan mata. Hari ini Xiang Shu berpakaian seperti pembunuh, dan aura tampan tapi berbahaya memancar dari seluruh tubuhnya.

Chen Xing hanya bisa melampiaskan rasa frustrasinya pada sebuah pohon yang ada di taman. Dia mematahkan cabangnya dan menendang semak semak beberapa kali seolah-olah dia sedang menendang Xiang Shu. “Pada akhirnya, mereka meminta bantuanku untuk membunuh Fu …… membunuh orang itu, dan aku tidak setuju dengan hal itu. Jika aku ingin melakukan sesuatu, aku akan melakukannya hari ini. Kenapa aku harus menunggu sampai kau datang untuk menemukanku?”

Chen Xing menduga bahwa setelah Xiang Shu menunggu cukup lama dan tidak melihatnya kembali, dia takut sesuatu akan terjadi, jadi dia bergegas untuk melihatnya. Ngomong-ngomong, Xiang Shu memperlakukannya dengan agak aneh. Di satu sisi dia memukulinya, sementara di sisi yang lain dia khawatir tentang hidupnya. Hal yang sama terjadi semalam; jika dia tidak takut bahwa Chen Xing akan menghadapi bahaya, dia pasti tidak akan pergi dengan sembrono ke kediaman Songbai.

Chen Xing menceritakan apa yang terjadi pada hari sebelumnya dan mengamati ekspresi Xiang Shu. Dia berpikir bahwa Xiang Shu adalah seseorang yang bungkam; awalnya dia bukanlah seseorang yang banyak bicara. Untuk beberapa alasan, dia selalu merasa bahwa dia bisa dengan mudah menceritakan tentang apapun yang dia ketahui pada Xiang Shu.

“Apa ada petunjuk tentang orang yang mencoba untuk membunuhmu?” Setelah Xiang Shu mendengarkan penjelasan Chen Xing, dia tiba-tiba menanyakan hal ini.

“Tidak,” Chen Xing menjawab, “Mungkinkah dia dikirim oleh keluarga Feng?”

“Tidak mungkin.” Xiang Shu mengungkapkan ketidaksetujuannya bahkan tanpa memikirkannya.

“Kenapa?” Chen Xing berkata, “Setelah melihat bahwa mereka tidak bisa meyakinkanku, mereka bisa memutuskan untuk membunuhku untuk membuatku bungkam…”

Xiang Shu menjawab, “Karena keluarga Feng tahu bahwa kau dibawa olehku, jadi malam itu mereka tidak akan mengambil tindakan apapun. Jika tidak, mereka hanya akan mengundang masalah bagi diri mereka sendiri.”

Chen Xing merenung, “Kalau begitu siapa dia?”

Tapi setelah memikirkannya dengan teliti, dia seharusnya bukanlah Feng Qianyi, karena bayangan pembunuh bayaran itu jelas-jelas merupakan yao entah dari jenis apa. Karena Feng Qianyi tidak bisa mengaktifkan pisau pusaka keluarganya, dia secara alami tidak akan memiliki kemampuan semacam itu untuk memperbudak yao.

Chen Xing dan Xiang Shu saling menatap satu sama lain; seolah-olah kekuatan Cahaya Hati membuat mereka tahu isi pikiran satu sama lain.

Satu-satunya kemungkinan adalah….

Kelompok misterius yang sudah menargetkan mereka.

“Mereka ada di Kota Chang’an?” Chen Xing bergumam.

“Apa hal itu belum jelas bagimu?” Xiang Shu menjawab, “Kau bertindak sangat gegabah!”

Chen Xing mengangkat bahu, “Pertama, sebelum aku turun gunung, aku tidak menyangka akan ada sekelompok orang seperti itu yang bersekongkol untuk melakukan ini dan itu di dunia manusia, dan bahwa mereka ingin menjungkirbalikkan Tanah Suci. Kedua, saat aku mengatakan bahwa aku adalah seorang pengusir setan, kau juga tidak mencoba untuk menghentikanku, Tuan Pelindung…”

Xiang Shu menjawab dengan dingin, “Aku bukan seorang Pelindung, aku hanya ingin mencari tahu kebenarannya.”

Chen Xing, “Oke. Mari mundur selangkah. Apa gunanya bertingkah seperti Zhuge Liang setelah semuanya terjadi? Kau…” Saat dia berbicara, dia mengamati Xiang Shu, dan untuk pertama kalinya dia bertanya dengan rasa ingin tahu, “Kenapa kau begitu gigih untuk memahami inti cerita dari iblis kekeringan?”

Xiang Shu menjawab pertanyaannya dengan diam.


Komentar Penerjemah:

Jeff : Akhirnya kita bisa melihat sisi lain XS www btw kedatangan XS ke ruangan FJ sepertinya salah satu keberuntungan yang diberikan luppiter pada CX XD

KY: Bisa jadi.. bair gak dicecer pertanyaan ttg jodoh ama Fu Jian😂


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Footnotes

  1. Seratus Aliran Pemikiran (China: 諸子 百家; pinyin: zhūzǐ bǎijiā) adalah filosofi dan aliran yang berkembang dari abad ke-6 hingga 221 SM selama periode Musim Semi dan Musim Gugur dan periode negara-negara berperang dari Tiongkok kuno.
  2. bukan karena dia tidak mempercayainya, dia mempercayainya, tapi dia tidak akan mengambil inisiatif untuk mengikuti mereka atau menyembah mereka.
  3. Mandat Langit atau Tianming (Cina: 天命; pinyin: Tiānmìng; Wade – Giles (https://en.m.wikipedia.org/wiki/Wade%E2%80%93Giles) T’ien-ming, secara harfiah berarti “kehendak langit”) adalah politik dan doktrin agama Tionghoa yang digunakan sejak zaman kuno untuk membenarkan aturan dari Raja atau Kaisar Tiongkok. Menurut keyakinan ini, surga/langit (天, Tian) – yang mewujudkan tatanan alam dan kehendak alam semesta – memberikan mandat pada penguasa yang adil di Tiongkok, “Putra Langit” dari “Kekaisaran Langit”. Jika sebuah penguasa digulingkan, hal ini ditafsirkan sebagai indikasi bahwa penguasa itu sudah tidak layak, dan telah kehilangan mandat. Itu juga adalah kepercayaan umum di kalangan masyarakat bahwa bencana alam seperti kelaparan dan banjir merupakan tanda ketidaksenangan langit terhadap penguasa, sehingga sering terjadi pemberontakan yang diikuti oleh bencana besar karena masyarakat melihat ini sebagai tanda bahwa Mandat Langit sudah dicabut.
  4. Dalam status sosial.
  5. Ada dua kata untuk menikah dalam bahasa Cina, satu adalah 嫁, yang berarti menikah dengan keluarga seseorang, dan yang lainnya adalah 娶, yang berarti menikah dengan seseorang sebagai istrimu. Fu Jian menggunakan kata 嫁 di sini, untuk menunjukkan bahwa Chen Xing menikah dengan keluarga Tuoba Yan daripada membiarkan Tuoba Yan menikah dengannya hahaha.
  6. Imajinasi Konfusius tentang keadaan yang ideal: Di sana akan akan pejabat pemerintah yang hebat dan semua orang hidup bersama dengan harmonis. Jika setiap orang memperlakukan orang tua satu sama lain dan anak satu sama lain sebagai milik mereka, maka yatim piatu dan janda akan terurus. Tidak akan ada keserakahan, tidak ada intrik, tidak ada keegoisan, tidak ada pencuri, dan tidak ada perampok, dan membuat kita untuk tidur dengan damai di malam hari bahkan jika kita membiarkan pintu terbuka. Dunia kemudian menjadi sempurna.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments