“Kau tahu pada siapa kau berbicara?”

Translator: Keiyuki17
Editor: Jeffery Liu


Suara guntur tiba-tiba menghantam tanah; Chan, Yu, yang, Agung!

Chen Xing mencari gelar itu di dalam ingatannya, dan mengigat bahwa dia telah melupakan sebagian besar waktu yang dihabiskan di Jinyang sembilan tahun yang lalu. Ayahnya pernah menyebutkan bahwa gelar, ‘Chanyu yang Agung’ berasal dari orang-orang Xiangnu, untuk mengidentifikasi raja dari suku Hu. Namun, setelah Liu Yuan memimpin orang-orang Xiangnu melewati jalur dan mendirikan negara Han Zhao 1, Chanyu yang Agung berubah menjadi gelar kosong untuk memperdaya orang-orang Hu di luar tembok besar – itu adalah sebuah gelar tanpa kekuasaan yang nyata.

Selama beberapa dekade, Han Zhao runtuh, kekaisaran klan Liu dari orang Xiongnu hancur, dan orang Han, Ran Min mendirikan Negara Wei, memberikan gelar Chanyu yang Agung kepada putranya sendiri untuk memerintah semua orang Hu. Setelah jatuhnya Ran Wei, orang-orang Hu di utara tidak bisa lagi mentolerir orang-orang Hu yang menyerang satu sama lain setelah memasuki jalur; mereka mengoleskan darah di bibir mereka untuk mengambil sumpah di bawah Chi Le Chuan, untuk menegakkan kembali perjanjian dan menyebutnya “Perjanjian Chi Le Kuno”, serta memilih Chanyu yang Agung – suku Shulü dari orang-orang Tiele.

Sejak saat itu, Chanyu yang Agung menjadi nama kepala dari orang-orang Hu dan secara alami memimpin semua Lima Barbarian. Semua suku dari istana kekaisaran di Daratan Tengah secara bergantian tampil di atas panggung setelah pemain sebelumnya pergi 2, semua orang bergiliran duduk di atas takhta Kaisar, namun mereka masih tidak dapat mengabaikan efek di dalam maupun di luar Tembok Besar dari Chanyu yang Agung.

Selain Di, Jie, Qiang, Xianbei, dan Xiongnu, ada banyak juga orang nomaden di luar Tembok Besar, dan suku-suku itu masih memperlakukan kepala suku sebagai pemimpin mereka dan akan mematuhi perintahnya. Namun, semua suku yang ada tidak bisa bekerja sama. Bagaimanapun juga, mereka selalu terpecah belah dalam berbagai hal, seperti tentang cara mereka menjalani hidup, tempat tinggal mereka, konflik kepentingan mereka, dan seringkali ada banyak perselisihan internal di dalam suku itu sendiri. Oleh karena itu, posisi Chanyu yang Agung dalam Perjanjian Chi Le Kuno didirikan untuk menengahi hal tersebut, atau bahkan menekan perselisihan internal di dalam suku dan perselisihan antar suku. Lebih penting lagi, meskipun Lima Barbarian telah memasuki jalur untuk tinggal di sana, garis keturunan dan akar leluhur mereka masih berada di luar Tembok Besar.

Memasuki jalur tersebut telah mengakibatkan banyak perselisihan di antara suku-suku, tapi itu adalah hal yang benar dan pantas, karena untuk segala hal yang lama pasti akan diganti dengan hal yang baru. Para tetua di setiap suku tidak memiliki kekuatan untuk menghentikan suku mereka meninggalkan rumah mereka dan migrasi mereka secara besar-besaran ke dalam jalur, namun mereka masih tidak mau kehilangan kekuatan yang mereka genggam di tangan mereka, jadi mereka memilih Chanyu yang Agung dengan niat untuk mengendalikan Daratan Tengah.

Tidak peduli apakah itu Han, Zhao, atau Ran Wei, termasuk Dinasti Qin yang sekarang, juga kerajaan Yan di bawah klan Murong yang dimusnahkan oleh prajurit yang diperintahkan Fu Jian, jika seseorang ingin mendirikan negara dan ingin disebut sebagai kaisar, mereka tidak dapat menghindari ritual – – yaitu, menunggu pemimpin dari semua orang Hu, Chanyu yang Agung, untuk datang dari utara Tembok Besar. Dia kemudian akan memberikan gulungan kepada Kaisar yang ditandai dengan darah dari setiap suku, dengan perkamen yang diikat dengan pita emas untuk mengekspresikan kesetiaan dan kepatuhan semua suku yang ada di dalam ataupun di luar Tembok Besar.

Proses ini juga dikenal sebagai “Penganugerahan Emas dari Gulungan Ungu”, karena darah yang dioleskan di kulit domba akan tampak berwarna ungu muda. Tidak peduli seberapa stabilnya pemerintahan kaisar asing, setelah memasuki jalur proses ini tidak dapat diabaikan. Dan justru karena itulah kaisar sendiri jarang merangkap jabatan sebagai Chanyu yang Agung. Tidak ada yang mau memberikan gulungan ungu pada diri mereka sendiri, jika tidak mereka pasti akan berubah menjadi lelucon dari Lima Barbarian.

Selama masa pemerintahan pada Dinasti Ran Wei, Chanyu yang Agung hanyalah sebuah gelar, tapi itu mungkin tidak bagi Fu Jian. Saat Fu Jian menaklukkan daerah di jalur sebagai Kepala Suku Xirong selama beberapa generasi, dia pernah mendapatkan bantuan yang luar biasa dari mantan Chanyu yang Agung, Shulü Song. Prajurit Sekutu dari orang Hu tidak hanya mengendalikan musuh untuk keluarga Fan, tapi mereka juga berubah menjadi bidak catur yang kuat di tangan Fan Hong.

Keluarga Fan bahkan telah setia kepada Dinasti Jin sebelumnya dalam waktu yang singkat dan diam-diam telah memperoleh persetujuan dari Chanyu yang Agung, sehingga mereka bisa mendapatkan pijakan yang kokoh. Fu Jiàn 3 mendirikan negara Qin, dan setelah kematiannya, putranya, Fu Sheng, menggantikannya, dan Fu Jian diangkat sebagai Raja Tiongkok Timur. Fu Sheng adalah orang yang tidak bermoral dan kejam, dan selalu bertindak dengan cara yang menyimpang, yang mengakibatkan pecahnya perang saudara di Qin yang Agung. Chanyu yang Agung, Shulü Wen, menyatukan suku-suku untuk membantu Fu Jian mengendalikan pasukan Fu Sheng.

Pada akhirnya, selain kontribusi dari bakatnya sendiri, alasan terpenting Fu Jian bisa mendapatkan setengah dari negara 4 di Utara adalah karena bantuan yang dia peroleh dari keluarga Shulü di luar Tembok Besar.

Tapi Chen Xing tidak pernah mengharapkan bahwa Pelindung yang dia selamatkan dari kota Xiangyang sebenarnya akan menjadi pewaris keluarga Shulü!

Fu Jian tertawa terbahak-bahak dan menggantungkan lengannya di pundak Xiang Shu untuk menyambutnya ke istana Dengming, tapi Xiang Shu tampak biasa saja dan dengan santai menunjuk ke suatu tempat untuk meminta Chen Xing duduk disana.

“Hidangkan beberapa makanan,” Xiang Shu berkata, “Aku belum makan siang bahkan sampai selarut ini, aku lapar.”

Fu Jian segera membubarkan para pejabat di istana dan meminta seseorang untuk mengantarkan makanan mereka. Tuoba Yan sama bingungnya dengan Chen Xing, dan keduanya hanya saling memandang. Mata Chen Xing tampak terkejut; dia dengan lembut melambaikan tangannya untuk memberi tanda bahwa dia sama sekali tidak tahu apa-apa tentang hal ini.

Istana Dengming adalah tempat dimana Fu Jian membaca dan mengubah tugu peringatan tahkta. Untuk memerintah wilayah utara, Kaisar Qin ini memikul tanggung jawab yang sangat besar. Bahkan jika hanya sedikit orang yang bisa memahaminya, dia memang melakukan yang terbaik, dan menghabiskan sebagian besar dari tiga makanannya di istana. Pada saat ini, Murong Chong sudah ditunjuk sebagai Taishou 5 dari Pingyang, dan telah mengambil alih kantornya. Sejak Murong Chong pergi dari sisinya, Fu Jian bahkan jarang melihat selir dari harem kekaisarannya dan menghabiskan sebagian besar waktunya menangani urusan politik dengan rajin.

“Kau menghilang dari muka bumi begitu saja selama beberapa tahun,” Fu Jian berkata, “aku sudah mengirimkan berita dan bahkan sudah mencari keberadaanmu dimana-mana.”

Dengan segera, anggur disiapkan. Xiang Shu minum sedikit dan menjawab, “Yah, Hidup sangat singkat, dan itu adalah cerita yang panjang.”

Kau meniruku, kau meniruku!! Pikir Chen Xing.

Fu Jian memberi isyarat pada Touba Yan untuk pergi, menunjukkan bahwa dia tidak perlu berjaga lebih lama. Hanya tersisa tiga orang dan seorang kasim yang bisa disuruh untuk berkeliling.

“Dan siapa saudara kecil ini?” Fu Jian melihat ke arah Chen Xing, dia ingin tahu, “Kau belum memperkenalkannya.”

“Seorang anak yang kupungut di jalan,” Xiang Shu berkata, “Aku pikir dia terlihat cantik jadi. Aku membawanya kehadapanmu sebagai katamit 6 .Sayangnya, dia bisu.”

“Kau….” Chen Xing segera berbalik ke arah Xiang Shu, dan Xiang Shu menambahkan, “Kau tidak bisu?”

Fu Jian tertawa terbahak-bahak lagi. Chen Xing berkata ke Xiang Shu, “Xiang Shu! Kenapa kau tidak mengatakan padaku bahwa kau adalah Chanyu yang Agung?”

Xiang Shu menjawab dengan dingin, “Bagaimana bisa identitasku menjadi urusanmu? Bagaimanapun, aku bukan seorang Pelindung.”

Fu Jian tersenyum ke arah Chen Xing dan bertanya, “Bagaimana sebenarnya kalian berdua saling mengenal satu sama lain? Dan omong kosong apa lagi yang dikatakan Shulü Kong? Orang ini pasti sedikit memfitnah Zhen 7 di depanmu.”

Sekarang Chen Xing sudah mengetahui semuanya. Tunggu. Bukankah orang ini adalah Fu Jian? Aku berbicara dengan Kaisar Qin, Fu Jian, sekarang?! Terlalu banyak hal yang terjadi malam ini, membuatnya sangat bingung sampai sejenak dia tidak tahu harus menanyakan apa.

Pada saat ini, wanita cantik yang lain datang dengan beberapa pelayan istana yang lain. Segera setelah dia melihat Xiang Shu, dia berkata dengan ringan, “Istana ini baru saja dalam kekacauan, dan setelah itu seseorang bahkan mengatakan bahwa ada seorang pembunuh dan memintaku untuk diam. Aku mengatakan bahwa itu tidak perlu, dan itu kemungkinan besar yang datang adalah Changyu yang Agung, aku cukup yakin, dan ternyata aku benar.”

Dia adalah wanita tercantik yang pernah dia lihat dalam hidupnya, meskipun dia belum melihat banyak gadis di tempat pertama. Dia mengenakan jubah polos dan tidak mengunakan pemerah pipi ataupun bedak, tapi dia jelas masih tampak seperti ras Xianbei – kulitnya cerah seperti batu giok, alisnya sangat sempurna dan tampak seperti dilukis dengan dai 8, dan dia tampak agak dingin dan tampak mudah jatuh cinta.

“Putri Qinghe,” ketika Fu Jian melihat Chen Xing mengamati wanita itu, dia tersenyum, “Apa kau pernah mendengar tentangnya?”

Chen Xing mengangguk dengan sopan, matanya dipenuhi dengan kekaguman. Fu Jian adalah orang yang berwawasan luas dan dia membaca tanda dari Chen Xing yang menyanjung selir favoritnya, dan dia merasa bahwa sesuatu yang dicintainya menerima sebuah pujian, jadi dia sangat senang.

Putri Qinghe menuntun para pelayan istana untuk menghidangkan makanan, kemudian secara pribadi menuangkan anggur untuk Xiang Shu, Chen Xing, dan Fu Jian. Segera setelah itu, dia menuntun sekelompok orang lain keluar, meninggalkan mereka bertiga agak bisa mengobrol. Chen Xing melihat Putri Qinghe membisikkan beberapa intruksi pada Touba Yan yang ada di luar istana, kemudian Touba Yan membungkuk, pergi, dan menutup pintu istana. Baru setelah itu, Xiang Shu mengisyaratkan Chen Xing untuk makan sebelum dia berkata pada Fu Jian, “Setahun yang lalu, Guwang 9 menyelidiki sebuah masalah dan menuju ke selatan dari Perbatasan Utara 10, di sepanjang jalan melewati Sungai Kuning 11…..”

Chen Xing tahu bahwa Xiang Shu memberikan laporan tentang kepergiannya pada Fu Jian, dan pada akhirnya dia juga memberikan penjelasan kepada Chen Xing. Dia berhenti sejenak dan memutuskan untuk tidak menanyakan lebih banyak pertanyaan. Bagaimanapun juga, dia lapar, jadi dia bisa memikirkan hal itu lagi setelah dia makan.

Seberapa penasarannya Fu Jian tentang hubungan Xiang Shu dan Chen Xing? Dia mulanya mengamati Chen Xing selama beberapa saat sebelum perhatiannya berbalik ke Xiang Shu.

“Oh?” Fu Jian berkata, “Sesuatu pasti telah terjadi setelah kematian ayahmu karena penyakit ba.

“Ya.” Xiang Shu mengangkat gelasnya dan minum bersama Fu Jian, kemudian dia melanjutkan, “Itu terjadi di tahun pertama setelah aku mengambil alih jabatan Changyu yang Agung.”

Fu Jian mengerutkan keningnya. Dia menebak bahwa Xiang Shu tiba-tiba menerobos masuk ke istana Weiyang sekarang, pasti karena dia ingin memperingatkannya tentang kejadian besar. Sebenarnya, dalam beberapa tahun terakhir, orang-orang Hu di luar Tembok Besar telah melintasi jalur satu per satu, dan orang Hu dan Han hidup bersama dan bahkan berkeliling sebagai pengembara di utara Tembok Besar. Menghitung jumlah keseluruhannya, dan hanya mempertimbangkan pria dewasa, ada hampir 100.000 dari mereka – itu tidak bisa dianggap sebagai jumlah kecil, tapi itu juga pasti bukan jumlah yang besar.

Xiang Shu mengambil alih jabatan Chanyu yang Agung dari ayahnya ketika berumur enam belas tahun, namun dia menghilang tanpa jejak di tahun keduanya. Untungnya, untuk berbagai suku di luar Tembok Besar, Chanyu yang Agung terbiasa dengan gaya hidup seperti awan yang melayang dan bangau liar 12, jadi menghilang selama beberapa tahun tidak akan menimbulkan masalah serius. Namun, Fu Jian belum melalui Penganugerahan Emas dari Gulungan Ungu dari Xiang Shu, jadi dia sangat ingin menemukan keberadaannya.

“Di tepi Selatan Sungai Liaohe, suku Valennu dimusnahkan dalam semalam,” kata Xiang Shu.

Ketika Fu Jian mengingat hal ini, dia tiba-tiba teringat kembali, “Sebuah suku kecil. Keturunan dari orang timur. 13

Suku Valennu adalah salah satu suku bawahan dari orang Xianbei, yang disebut orang Han sebagai Hu timur. Fu Jian secara alami ingin menghindari tabu seperti itu, tapi suku semacam ini tidaklah penting untuknya.

Xiang Shu berkata, “Penyebab kematiannya sangat aneh, mereka semua berubah menjadi mayat hidup.”

Chen Xing berhenti lagi, kemudian mendongak dan menatap ke arah Xiang Shu, tidak percaya.

“Oh?” Fu Jian kebingungan dan bertanya, “Mayat hidup?”

Xiang Shu menjawab, “Orang Han menyebut mereka ‘iblis kekeringan’. Legenda mengatakan bahwa sekali iblis kekeringan muncul di bumi, kekeringan parah akan berlangsung selama bertahun-tahun.”

Ini adalah hal yang didengar Xiang Shu dari percakapan Chen Xing dan Feng Qianjun dalam perjalanan ke Chang’an. Chen Xing terus memakan makan malamnya, tapi ada begitu banyak pikiran yang melintas di benaknya. Setiap insiden mulai terangkai– kata-kata Xiang Shu akhirnya menjawab keraguan yang dia miliki selama ini!

“Oh…..” Fu Jian tampak ragu dan sepertinya masih tidak mengerti apa yang coba dikatakan oleh Xiang Shu.

Tanpa menunggu jawaban Fu Jian, Xiang Shu melanjutkan, “Pada saat itu, pembunuhnya melarikan diri ke selatan. Saat aku mengejarnya ke selatan, aku entah bagaimana menjadi korban sihirnya, dan kehilangan semua kekuatan di tubuhku. Saat itu, prajurit Jin kebetulan menemukanku dan menjebakku di jalur, lalu membawaku ke Xiangyang untuk dipenjarakan. Setelah itu, karena gabungan keadaan yang aneh, aku bisa melarikan diri dari penjara saat kota jatuh.”

Chen Xing, “…….”

Jejak Xiang Shu perlahan-lahan menjadi jelas di benak Chen Xing; kaki tangan pria misterius berjubah hitam itu sudah muncul setahun yang lalu?! Kekuatan apa yang diam-diam direncanakan oleh pria berjubah hitam itu? Ribuan orang dari suku itu semuanya telah diubah menjadi mayat hidup, dan Xiang Shu pergi ke selatan untuk menyelesaikan masalah ini. Pada akhirnya, dia ditawan di Selatan dan dikawal ke Xiangyang…. tidak mengherankan bahwa dia akan pergi sendirian ke Gunung Longzhong ketika dia melewatinya untuk menyelidiki perubahan mayat!

Tapi Xiang Shu pasti menyembunyikan beberapa hal….. atau dengan kata lain, dia merasa tidak perlu untuk mengungkapkan hal yang lain pada Fu Jian. Chen Xing mulai merencanakan sesuatu. Nantinya, dia harus mendiskusikan ini secara rinci dengan Xiang Shu.

“Setengah tahun yang lalu, karena gabungan keadaan yang aneh, aku berhasil melarikan diri dari penjara, dan saat aku melewati Gunung Longzhong dalam perjalananku menuju utara, aku menemukan hal baru….”

“Untungnya, kau berhasil,” Fu Jian tersenyum, “Jika tidak, aku benar-benar tidak tahu bagaimana menjelaskannya ke Perjanjian Chi Le Kuno.”

“Penahananku adalah urusan kedua,” Xiang Shu melanjutkan, “Aku benar-benar tidak tahu keanehan yang ada dalam hal ini…..”

“Tidak apa,” Fu Jian melambaikan tangannya untuk mengisyaratkan padanya bahwa tidak perlu baginya untuk melanjutkannya, “Mari tidak membicarakan hal ini hari ini. Kita bisa melanjutkan topik kecil ini di hari yang lain. Itu sudah bagus selama kau sudah kembali.”

Xiang Shu menyipitkan matanya sedikit, tapi dia tidak menjawab.

Chen Xing bisa dengan cermat mendeteksi amarah Xiang Shu yang muncul tiba-tiba. Setelah disela dua kali oleh Fu Jian, Xiang Shu tidak melanjutkannya lebih jauh. Keduanya tiba-tiba terdiam sesaat, seolah-olah mereka berdua sedang memikirkan hal lain, lalu Fu Jian tersenyum lagi. “Tetaplah di Chang’an saat ini, jangan pergi ba.”

Xiang Shu tidak menjawab. Fu Jian melanjutkan, “Ketika musim panas tiba, aku akan menyiapkan kantor 14 untukmu setelah aku memberikan pengorbanan ke langit. Kakak masih memiliki banyak hal yang harus dibicarakan denganmu.”

Xiang Shu masih berpikir, tatapannya tampak cukup rumit. Chen Xing sudah selesai makan dan mengamati Xiang Shu, sedangkan Xiang Shu sekilas melihatnya dari sudut matanya dan langsung berseru dengan suara keras, “Pelayan!”

Ada orang datang dari luar istana, dan Xiang Shu berkata, “Bawa dia untuk istirahat.” Kemudian dia berkata pada Fu Jian, “Bicaralah disini jika masih ada sesuatu ingin kau katakan.”

Chen Xing merapikan pakaiannya dan berkata dengan ragu-ragu, “Kalau begitu, aku ……” Dia melihat pelayan istana membuat isyarat “silahkan”, jadi dia meninggalkan istana Dengming. Sekelompok kasim sedang membungkuk saat mereka menunggunya; melihat bagaimana dia adalah seseorang yang berada di sisi Chanyu yang Agung, mereka tidak berani meremehkannya dan dengan cepat membawanya ke kamar tidur untuk beristirahat.

Tapi setelah mereka baru berjalan tiga langkah, suara keras terdengar dari istana di belakang mereka. Chen Xing sangat terkejut dan hendak melihat ke belakang saat sekelompok kasim bergegas untuk mengintip melalui celah-celah pintu. Sesekali, mereka mendengar teguran marah Fu Jian. Chen Xing juga ingin mengintip, namun para kasim dengan cepat melambaikan tangan mereka untuk mengisyaratkan bahwa tidak ada yang salah dan mengirimnya ke kamar tidur untuk istirahat.

Ini adalah tempat paling nyaman yang pernah Chen Xing tiduri setelah meninggalkan Gunung Qinling. Di bawah istana Fu Jian ada terowongan pemanas 15; seluruh ruangan sangat hangat, dupa menghiasi tempat tidur, dan istananya terang benderang. Sebuah layar dipasang di tengah ruangan, dan asap mengepul ke atas dari pembakar dupa. Peralatan membasuh tubuh, handuk baju yang hangat, dan segala keperluan lainnya telah disiapkan. Sebuah layar dengan lukisan seorang wanita cantik di atasnya berfungsi sebagai sekat antara bagian dalam dan luar; bagian luarnya untuk menjamu tamu, sedangkan bagian dalamnya memiliki satu tempat tidur besar dan satu tempat tidur kecil – satu untuk tuan, sedangkan yang satu lagi untuk tamu. Setelah para kasim mundur, Chen Xing berkeliling dan melihat ada tempat tidur yang berada di dalam maupun di luar layar dan bertanya-tanya apakah Xiang Shu akan kembali ke kamar ini nantinya. Kemudian dia berbaring untuk tidur di tempat tidur besar dengan pakaiannya yang masih menempel.

Chanyu yang Agung… ketika Chen Xing bergulung di tempat tidur, dia berpikir. Xiang Shu telah mengungkapkan terlalu banyak informasi pada Chen Xing di depan Fu Jian. Dan kelihatannya, Xiang Shu dan Fu Jian tampak sangat dekat; dalam hal ini, harapannya untuk merekrut seorang Pelindung tampaknya menjadi semakin redup.

Chen Xing menunggu cukup lama dan tidak melihat tanda bahwa Xiang Shu akan datang, jadi dia tertidur. Dia tidak tahu sudah berapa lama dia tidur dan dia masih dalam keadaan pusing ketika dia mendengar ada suara yang datang dari pintu istana – seseorang telah masuk.

“Bangun.” Suara Xiang Shu terdengar keras.

Jadi Chen Xing harus berdiri dengan lemah.

Tapi Xiang Shu terus berdiri dan menatapnya, kemudian dia sedikit merentangkan tangannya.

Chen Xing kebingungan karena dia baru saja bangun tidur dan tidak mengerti apa yang Xiang Shu inginkan. Sebuah pelukan? Jadi dia mendekat dan memeluk pinggang Xiang Shu dan bersandar padanya.

Xiang Shu tertegun, seolah dia baru saja melihat orang bodoh. Dia mengangkat Chen Xing dan mendorongnya ke samping, kemudian berkata dengan marah, “Apa kau gila?”

Chen Xing terbangun dalam sekejap.

“Apa yang kau lakukan?!” Chen Xing berkata dengan marah, “Kau menindasku lagi!”

Para kasim di luar mendengar suara yang mereka buat dan dengan cepat bergegas masuk, sambil berkata, “Chanyu yang Agung, Chanyu yang Agung, biarkan saya melayanimu ba.” Namun Xiang Shu mengangkat tangannya dengan tidak sabar, dan memberi isyarat agar mereka semua pergi. Baru kemudian Chen Xing menyadari – Xiang Shu ingin dia melayaninya dengan mengganti pakaiannya.

Chen Xing, “Kenapa aku harus melayanimu?”

Ekspresi wajah Xiang Shu sangat tidak enak untuk dipandang, tapi Chen Xing tiba-tiba menyadari bahwa ada bekas keunguan di tulang pipi Xiang Shu. Itu jelas adalah luka baru, jadi dia bertanya dengan heran, “Kau bertengkar dengan Fu Jian?”

Xiang Shu tampak tidak sabar dan duduk di tepi tempat tidur, tapi Chen Xing hanya terus duduk dengan ekspresi bingung, jadi Xiang Shu harus mengganti pakaiannya sendiri. Dia melepaskan ikat pinggangnya, dan memperlihatkan pakaian dalamnya yang seputih salju. Chen Xing berpikir, dan akulah yang membelikan set pakaian ini untukmu. Dia melihat dengan jelas bahwa Xiang Shu sedang dalam suasana hati yang buruk, jadi dia berjalan ke depan untuk menggantung pakaian luar Xiang Shu dan mengambil air panas untuk membasuh wajahnya. Dia melemparkan kain ke dalam baskom perunggu, dan air memercik ke seluruh kerah baju Xiang Shu.

Xiang Shu, “…….”

Chen Xing, “Aku tidak tahu cara melayani seseorang dan sama sekali tidak pernah melayani seseorang sebelumnya. Jangan perlakukan aku seperti pelayanmu. Jika kau ingin mengusirku, aku akan pergi sekarang juga. Bahkan meskipun kau adalah Changyu yang Agung, aku tidak takut padamu.”

Xiang Shu mengambil napas dalam-dalam dan ingin menggulung lengan bajunya untuk memukulnya. Tapi karena dia adalah Changyu yang Agung, memukuli seorang pemuda yang bahkan tidak memiliki kekuatan untuk mengikat ayam akan terlalu memalukan, jadi dia hanya bisa membiarkannya. Dia dengan santai menunjuk ke tempat tidur lain yang berarti, ‘pergilah ke sana untuk tidur’.

Chen Xing naik ke tempat tidur lain. Xiang Shu berkata dengan tenang, “Saat ini, kau diijinkan tinggal di istana dengan syarat kau harus menyelesaikan satu masalah….”

Chen Xing menatap tembok di depannya, menutupi dirinya dengan selimut, dan berbaring, tidak bergerak sedikitpun.

Xiang Shu menatap punggung Chen Xing dan melanjutkan, “Masalahnya ada dimana saat kekecauan iblis kekeringan bermula?, dan siapa dalang dibalik itu. Apa kau dengar?”

“Aku mendengarkan!” Kata Chen Xing tidak sabar.

Semakin Chen Xing memikirkannya, semakin dia kesal. Xiang Shu jelas-jelas tidak memikirkannya. Tapi setelah memikirkannya dengan hati-hati, dia menyadari bahwa memang seharusnya seperti itu. Keduanya tidak berhubungan satu sama lain dengan cara apapun, jadi dia tidak punya hak untuk memerintah Xiang Shu. Karena itu, dia hanya bisa menelan amarahnya dan berkata, “Oke, aku mengerti, aku akan menyelidikinya. Tapi jika diperlukan, kau harus memberiku bantuan.”

Tapi Xiang Shu menolak, “Aku tidak punya waktu luang.”

Chen Xing, “Kau…”

Chen Xing tidak bisa menahan diri untuk berbalik dan ingin membuat beberapa komentar sarkastik seperti, ‘meskipun kau sangat luar biasa, bukankah kau masih dikurung di penjara besar di bawah Xiangyang? Jika Laozi ini tidak menyelamatkanmu, mungkin kau akan mati sekarang….’ tapi setelah melihat sisi Xiang Shu yang sangat tampan saat dia berbaring di bawah lampu malam, amarahnya benar-benar hilang, dan keluhan yang dia pendam tidak bisa keluar mulutnya. Dia berpikir, tidak apa-apa, tidak apa-apa. Setidaknya, dia adalah seseorang yang aku selamatkan, jadi jika aku ingin menyalahkan seseorang, aku hanya bisa menyalahkan diriku sendiri atas kesialanku.

“Aku tidak butuh kau untuk mengikutiku.” Chen Xing berkata, “Aku perlu memeriksa catatan resmi Chang’an dan catatan pada dinasti sebelumnya, dan juga aku masih harus menyelidiki kota. Kau harus membuatnya mudah untukku.”

Xiang Shu tidak menjawab. Tapi Chen Xing tahu bahwa dia mendengarnya, jadi dia berbalik dan tidur. Itu adalah tidur paling tenang dan paling hangat yang dia rasakan selama beberapa hari terakhir. Musim dingin pergi, dan musim semi tiba. Dia tidur sampai matahari terbit setinggi tiga kutub. Dua atau tiga bunga persik telah mekar di halaman istana, dan Chen Xing terbangun karena gumaman suara-suara di luar. Untuk sesaat, dia berpikir bahwa dia telah secara diam-diam dijual ke pasar di luar Tembok Besar saat dia sedang tidur; keadaan di istana, dan di luar layar, sangat berisik sehingga dia kaget dan terbangun.

Xiang Shu sudah berganti pakaian, membersihkan diri, dan makan. Dia sudah berganti pakaian dan sekarang sedang mengenakan gaun brokat biru tua; gaun itu bersulam burung elang, serigala, ular, rubah, bangau, beruang, dan hewan lainnya, dengan benang emas – mereka adalah enam belas totem dari orang Hu dalam Perjanjian Chi Le kuno. Rambutnya diikat dengan kepang niumang 16, tiga cincin batu permata bersinar di jari di tangan kirinya, sabuk emas gelap dengan naga yang menjulang diikat di pinggangnya, dan sepatu bot kulit rusa hitam menutupi kakinya. Kedua matanya cerah dan bewarna hitam pekat, tampak seperti bintang, sementara dia memasang ekspresi muram dan tegas di wajahnya. Dengan tatapan malas, dia seperti binatang buas yang telah bercokol di sofa di tengah aula dengan satu kaki di atas meja kayu pendek saat dia menghadapi orang-orang Hu yang telah memadati aula sampai penuh.

Meskipun begitu, penampilannya tidak bisa dibilang norak, terutama setelah wajahnya yang tampan dirapikan. Dia memiliki kulit yang cerah dan bewarna vermillion, bibir yang kemerahan, tampak seperti brokat yang melilit patung giok putih, tanpa sedikit pun tanda kebiadaban dari seorang pejuang beladiri sama sekali.

Chen Xing berjalan keluar dari belakang layar, dengan pakaian polos bewarna putih salju. Seketika, keributan di aula mereda, dan tatapan mereka semua mendarat ke tubuh pemuda Han yang kurus itu.

Untuk sesaat keduanya saling bertatap-tatapan, kemudian Chen Xing segera kembali ke belakang layar untuk berganti pakaian dan membersihkan diri. Dia bisa mendengar suara yang tersebar dari balik layar dan bisa menebak secara kasar bahwa orang-orang itu datang untuk meratap ke Xiang Shu. Masing-masing dari mereka berasal dari suku yang berbeda-beda di luar Tembok Besar. Selain Lima Orang Barbarian yang sudah memasuki jalur, masih ada suku lain yang lumayan kuat, seperti Tiele, Rouran, Shiwei, serta banyak keluarga terpencil lainnya dari orang-orang Xiongnu yang tidak berada di bawah yurisdiksi pemerintah. Orang-orang barbar ini yang bahkan lebih kasar daripada Lima Orang Barbarian yang ada di dalam jalur itu yang disebut “Hibridasi orang Hu 17” oleh semua orang Han.

Diantara mereka, ada seseorang yang berbicara dengan dialek Xianbei, dan Chen Xing sudah mempelajari dialek Xianbei sebelumnya. Dia bisa memahami bahwa sekelompok orang Hu ini mengeluh tentang kebijakan menghormati orang Han dan menolak orang Hu, dan mereka semua berharap Xiang Shu akan berdiri dengan statusnya sebagai Chanyu yang Agung dan mendukung orang Hu yang beremigrasi ke dalam jalur. Bahkan kata-kata seperti “menggulingkan Fu Jian”, “memuja Xing Shu sebagai Kaisar Wilayah Utara” dan “membangun kembali negara” telah keluar dari mulut mereka.

Xiang Shu mendengarkan mereka dengan tenang dan tidak menjawab apapun. Chen Xing berpikir, sekelompok orang Hu ini benar-benar tidak takut mati, mereka bahkan berani menawarkan proposal secara terang-terangan tentang bagaimana menyingkirkan kaisar tepat di bawah hidung Fu Jian. Ketika dia berjalan ke balik layar lagi, dia melihat bahwa sarapannya telah disajikan di atas meja kecil di aula dan ditempatkan di piring tembaga seolah-olah itu adalah makanan anjing. Chen Xing hanya memikirkan urusannya sendiri saat dia makan.

Chen Xing memperhatikan bahwa Xiang Shu telah selesai meminum secangkir teh susunya, namun dia masih membaliknya berkali-kali di tangannya dan memainkan cangkir perak bertabur batu permata itu.

“Aku ingin pergi ke Gongcao.” Kata Chen Xing tiba-tiba, namun suaranya tenggelam dalam susana yang berisik ini. Xiang Shu juga mengabaikannya, tapi Chen Xing tahu bahwa dia pasti telah mendengarnya. Dia menatap Xiang Shu, tapi yang dia lihat hanyalah tatapan bingung Xiang Shu saat dia dengan lembut menjentikkan jarinya ke cangkir.

“Xiang Shu!” Chen Xing telah memanggilnya beberapa kali dan akhirnya dia sudah tidak bisa mentolerirnya lagi. Dia meraung dengan marah, “Shulü Kong!”

Xiang Shu akhirnya berbicara dan berteriak dengan tidak sabaran, “Kau pikir pada siapa kau berbicara?”

Suara Xiang Shu seperti guntur, dan sekelompok orang yang berada di aula tercengang. Sekelompok orang tua dan pemuda Hu melihat bahwa Chen Xing benar-benar berani bersikap sekasar ini, jadi bagaimana mereka bisa membiarkan hal ini terjadi? Mereka semua langsung menghunus pisau dan belati mereka dan mencelanya. Saat mereka mendekat, mereka mengacungkan senjata mereka, yang bersinar saat mereka meletakkannya di leher Chen Xing.

Chen Xing, “……”

Xiang Shu memandang Chen Xing seperti dia akan menantangnya dan menaikkan alisnya sedikit. Dia berpikir bahwa Chen Xing akan segera meringkuk ketakutan dan memohon ampunan, tapi dia tidak menyangka bahwa Chen Xing tidak takut sedikitpun.

“Darimana orang Han ini berasal?!”

“Bunuh dia, bunuh dia!” Seseorang segera meletakkan belati ke leher Chen Xing, memberi isyarat saat dia menoleh untuk melihat Xiang Shu, “Apa boleh dia dibunuh?”

“Tidak boleh!” Chen Xing seperti seekor ayam yang menunggu untuk disembelih saat dia berkata dengan marah ke pria itu, “Aku sibuk!”

Dia tidak pernah takut akan kematian. Lagipula, kebanyakan hal tidak terlalu penting untuk seseorang yang tahu dia hanya punya beberapa tahun lagi untuk hidup.

“Aku ingin pergi ke Gongcao untuk mencari daftar tempat tinggal lama saat Chang’an sedang diperbaiki.” Kata Chen Xing dengan sabar.

“Apa kau tahu pada siapa kau berbicara?” Kata Xiang Shu dengan dingin.

Chen Xing, “Kau adalah Chenyu yang Agung, bukan milikku. Semalam kita sudah sepakat tentang hal ini. Jika kau menginginkan bantuan dariku, kau harus memberiku bantuan.”

Sejenak, Xiang Shu mengamati Chen Xing dengan kilatan berbahaya dari matanya, kemudian dia akhirnya membeikan isyarat dan membubarkan orang-orang Hu yang menghunuskan senjatanya pada Chen Xing. Lalu dia berkata dengan tenang, “Penjaga.”

Penjaga kekaisaran segera masuk ke dalam. Kemudian Chen Xing merapikan jubahnya dengan ekspresi kesal, bangkit, dan pergi bersama penjaga itu.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Han Zhao, atau Zhao terdahulu, atau Han Utara, adalah negara bagian Xiongnu Selatan selama periode Enam Belas Kerajaan sezaman dengan Dinasti Jin Tiongkok.
  2. pepatah (ejekan) tentang politik, tentang pergeseran kekuasaan.
  3. dia adalah pendiri Fu Jian, berbeda dari Fu Jian yang lain. Lmao.
  4. biasanya mengacu pada bagian wilayah yang tidak ditempati dari sebuah negara yang diserang.
  5. kepala prefektur pada masa Tiongkok Feodal.
  6. seorang anak laki-laki yang dipelihara untuk praktik homoseksual.
  7. bagaimana seorang kaisar menunjuk dirinya sendiri.
  8. pigmen hitam yang digunakan oleh wanita di zaman kuno untuk melukis alis mereka.
  9. Ini adalah istilah yang digunakan oleh Kaisar Tiongkok kuno untuk menyebut diri mereka sendiri, dan pertama kali diusulkan oleh Qin Shihuang, Kaisar Qin yang pertama.
  10. Perbatasan Utara dinamai demikian karena pada zaman kuno, Tembok Besar bertindak sebagai perbatasan, dan wilayah Utara berada di luar perbatasan.
  11. Sungai Kuning atau Huang He adalah sungai terpanjang kedua di Cina, setelah Sungai Yangtze, dan sistem sungai terpanjang keenam di dunia dengan perkiraan panjang 5.464 km.
  12. seseorang yang hidupnya iseng dan berpisah dari urusan duniawi.
  13. orang jepang.
  14. untuk mendirikan kantor pemerintah dan membiarkan pejabat memilih bawahannya sendiri.
  15. di banyak istana, ada terowongan api di bawah tanah. Terowongan api memiliki pintu masuk di permukaan. Api dibakar di luar, dan udara panas disalurkan ke dalam ruangan melalui terowongan api, atau yang disebut naga bumi. Selain itu, ruangan juga dapat dihangatkan dengan api arang di dalam ruangan, tetapi ini bukanlah cara utama untuk memanaskan ruangan.
  16. Khusus untuk orang-orang Hu.
  17. Perkawinan silang orang-orang Hu.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments