“Li Jinglong kecil meraih tangan kecil Hongjun, bersiap untuk membawanya pergi..”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Peringatan: Penelantaran anak seperti bab sebelumnya.


Mereka berdua saling memandang satu sama lain untuk sementara waktu. Li Jinglong kecil sepertinya ingin mengatakan sesuatu, tapi Hongjun kecil menekan tangan kirinya ke dadanya, sembari memegang mangkuk dengan tangan kanannya. Dia minum seteguk obat, lalu membungkuk dan mencium bibirnya, menggunakan lidahnya untuk mengantarkan obat itu ke mulut Li Jinglong kecil.

Satu suapan lagi, dan lagi…

Mata Hongjun melebar melihat ini, menyaksikan adegan masa kecilnya mendekati Li Jinglong kecil dan memberinya obat.

“Dia mulai menghangat.”

Hongjun kecil bergumam pada dirinya sendiri, sebelum berbaring di samping Li Jinglong kecil di tempat tidur. Dia berbalik dan memeluk pinggangnya, mengambil lengan Li Jinglong dan meletakkannya di bawah kepalanya sebagai bantal, menemaninya tidur. Adegan ini, dan tindakan yang dia lakukan, sebenarnya sama persis seperti saat dia memeluk Li Jinglong ketika tidur saat dia dewasa.

Li Jinglong kecil masih menggigil tanpa henti, tapi saat obat mulai menyebar ke seluruh tubuhnya, kondisinya perlahan mulai membaik. Dia berbalik dan memeluk Hongjun kecil.

Wuwu … wu …1

Hongjun kecil mengangkat kepalanya, mengamati Li Jinglong kecil dengan rasa ingin tahu. Li Jinglong kecil menangis sebentar; ternyata, dia merasa sangat tidak nyaman, tapi perlahan dia tertidur.


“Kenapa anak itu selalu sendirian di rumah?”

“Bukankah kau juga sering mengunci Chouxing di rumah?”

“Apakah itu sama? Dipindahkan ke Luoyang, namun bahkan tidak membawa anaknya bersamanya. Jika bukan karena Xing’er secara kebetulan bertemu dengannya, dia akan mati karena kedinginan. Kalian para pria sama saja, kalian semua berpikir bahwa selama mereka lahir, kalian bisa melemparkan mereka ke lapangan dan mereka akan tetap tumbuh.”

“Bagaimana bisa ini menjadi salahku lagi? Jika kau melihat dia sendirian di rumah, maka panggillah dia sebentar. Xing’er juga sangat kesepian, jadi bukankah bagus bahwa dia memiliki teman?”

“Mari kita bahas hal itu nanti… Kong Xuan, kenapa aku selalu merasa ada yang aneh. Anak tetangga kita ini, keluarga Li, aku sudah mendengar banyak orang berkata, bahwa dia sering berkeliaran di luar sesuka hati, dan dia juga tidak pergi ke sekolah2

En, dan kenapa dengan itu?”

“Sejak kita pindah, kenapa anak itu selalu ada di rumah?”

“Dia suka bersama dengan Xing’er, mungkin. Berhentilah curiga terhadap segala hal, bagaimana bisa ada begitu banyak mata-mata? Yuze, kau bisa mengurungnya untuk sementara waktu, tapi tidak untuk seumur hidupnya. Saat dia perlahan tumbuh, dia harus berhubungan dengan manusia cepat atau lambat…”


“Li Jinglong!”

Li Jinglong kecil sudah pulih dari sakitnya, tapi dia masih sedikit lemah. Dia menunggu di taman bunga, perhatiannya melayang, sambil memegang sebuah kotak kecil di tangannya. Di dalam kotak itu ada permen untuk Hongjun.

Hongjun kecil memanjat pagar taman. Menurut Kong Xuan, pagar ini juga harus dirobohkan untuk memudahkan kedua anak itu bermain bersama, tapi karena dia terlalu sibuk setiap harinya, dia tidak melakukan apa pun dengan pagar itu untuk waktu yang lama. Saat Hongjun kecil mendengar orang tuanya mendiskusikan tentang keluarga Li, dia bertanya, “Kau tidak pergi bermain?”

Li Jinglong kecil melambaikan tangannya. Tanpa mengerti alasannya, Hongjun kecil menambahkan, “Pergi bermain dengan yang lain ba.”

“Aku tidak mau,” kata Li Jinglong kecil dengan setia. “Lebih menyenangkan bermain denganmu.”

Hongjun kecil juga tidak mengerti, dan dia duduk di sebelah Li Jinglong kecil, bahu mereka saling bersentuhan. Li Jinglong kecil mengamatinya, sebelum bertanya, “Apa kau ingin berjalan-jalan di luar?”

Tentu saja Hongjun kecil menginginkannya, tapi orang tuanya baru saja setuju untuk membiarkan dia dan Li Jinglong berteman, setelah melewati banyak kesulitan. Ayahnya sangat menyukai Li Jinglong, tapi ibunya selalu sedikit waspada, jadi dia sering mengingatkan Hongjun bahwa bermain di sekitar itu tidak masalah, tapi dia tidak boleh mengambil satu langkah pun ke luar rumah.

“Aku akan menemanimu,” kata Li Jinglong kecil pelan. “Ayo pergi, kita harus kembali sebelum ibumu pulang.”

Hati Hongjun kecil tercabik. Sejak dia lahir, dia hampir tidak pernah berbicara dengan siapa pun di luar selain orang tuanya.

“Ibuku berkata bahwa jika aku pergi ke luar, aku akan dibawa pergi oleh yaoguai.”

“Aku akan melindungimu,” kata Li Jinglong kecil. “Aku tahu beberapa teknik pedang.”

“Teknik pedang biasa tidak akan mampu untuk menyerang yaoguai…”

“Aku tahu teknik sihir pedang! Tenang!” Li Jinglong kecil meraih tangan kecil Hongjun, bersiap untuk membawanya pergi. Hongjun kecil berkonflik dengan dirinya sendiri untuk waktu yang lama, sebelum akhirnya, dia setengah diseret, setengah dibawa keluar dari pintu oleh Li Jinglong kecil.

Keriuhan kehidupan sehari-hari terdengar di luar, dan gerbong-gerbong berderap melintasi jalan berbatu. Ribuan rumah berdiri di atas tanah, alam yang damai menjulang di atasnya. Hongjun kecil baru saja berjalan keluar dari gang di luar rumahnya saat dia langsung terpaku oleh pemandangan di depannya.

Pada hari saat dia datang ke Chang’an, dia tertidur di kereta di sepanjang perjalanan menuju ke sana, dan hari juga gelap. Namun, melihat Chang’an yang indah hari ini, menyebabkan dia melihatnya tanpa berkedip. Li Jinglong kecil kemudian meraih tangannya dan membawanya berkeliling, berkelok-kelok melalui jalan-jalan dan gang-gang. Dia membeli beberapa makanan ringan jalanan, namun dia tidak memakannya sendiri, tapi justru memberikannya pada Hongjun kecil untuk dimakan. Mereka berdiri di Pasar Barat, menyaksikan Jia Yuze menjual tas dupa buatan tangannya di pasar, pelanggannya memilih dan memutuskan di antara mereka serta melakukan tawar-menawar dengannya pada harga yang disepakati, wajahnya memerah.

Dia melihat aula pengobatan Chang’an, tempat ayahnya merawat pasien, dan dia serta Li Jinglong kecil mengintip dari kejauhan. Orang-orang yang datang adalah para pasien yang tidak tahu harus ke mana mereka meminta bantuan. Kong Xuan, bagaimanapun, tiba-tiba menemukan bahwa putranya sudah melarikan diri ke luar. Hongjun kecil berpikir, oh tidak, tapi saat dia hendak bersembunyi, ayahnya mengedipkan mata dan tersenyum padanya, memberi isyarat agar dia bergegas kembali.

Matahari terbenam di balik pegunungan barat, Li Jinglong kecil mengayunkan pistol air yang mereka gunakan untuk bermain saat dia dan Hongjun kecil menuju ke rumah. Hongjun kecil memeluk setumpuk kertas dan kuas di satu tangan, sementara Li Jinglong kecil menggenggam tangannya yang lain.

“Mulai besok, aku harus pergi ke sekolah,” kata Li Jinglong kecil pada Hongjun kecil. “Aku tidak akan berada di rumah pada siang hari, tapi begitu kelas selesai, aku akan segera kembali.”

Kata-katanya menyiratkan bahwa dia sangat enggan untuk berpisah dari Hongjun.

Hongjun pada waktu itu tidak tahu apa itu “sekolah”, sampai Li Jinglong kecil mengemasi barang-barangnya keesokan harinya dan pergi ke sekolah. Dia hanya bisa menunggu di halaman, benar-benar bosan, sampai Li Jinglong kecil kembali untuk menemaninya. Daun kuning berjatuhan, dan musim dingin tiba. Dia mengatakan pada orang tuanya bahwa dia juga ingin pergi ke “sekolah”, tapi malam itu juga, permintaannya menyebabkan Kong Xuan dan Jia Yuze sekali lagi bertengkar.

Hongjun kecil sangat takut dengan pertengkaran kedua orang tuanya, karena setiap kali mereka mulai bertengkar, dia selalu merasa bahwa pertengkaran itu terjadi karena dirinya sendiri. Setelah mereka selesai, ibunya akan menjadi sedih, dan dia akan meneteskan air mata saat tidak ada yang melihat. Ayahnya akan mengawasinya untuk waktu yang lama, ada perasaan bersalah di tatapan matanya, tanpa mengucapkan sepatah kata pun

Saat dia masih kecil, dia sering jatuh sakit, dan setiap kali dia jatuh sakit, hatinya terasa seperti terbakar, dan nyala api akan menyebar ke seluruh tubuhnya. Saat itu, orang tuanya berdebat lebih keras, tapi kemudian, tapi kemudian, setelah Xie Yu datang beberapa kali, penyakitnya perlahan membaik. Jia Yuze, bagaimanapun, tidak pernah lupa, dan dia takut putranya sendiri akan mengalami kemalangan lain.

“Dia harus melakukan hal-hal ini cepat atau lambat!”

“Kong Xuan! Dia masih anak-anak, dia tidak mengerti apa pun!”

Setelah konflik ini, suami dan istri ini mencapai kompromi: Jia Yuze mengajari putranya cara mengenali karakter, sementara Kong Xuan mengajarinya cara menulisnya. Tapi yang diinginkan Hongjun kecil bukanlah ini; dia hanya ingin pergi mencari Li Jinglong kecil, sehingga dia tidak harus selalu menunggu Li Jinglong kecil untuk menyelesaikan sekolahnya seharian. Li Jinglong kecil kemudian akan berlari keluar saat langit mulai gelap, membelai wajah Hongjun kecil, dan berkata, “Aku sangat merindukanmu”, sebelum mereka duduk sebentar, berbicara, dan akhirnya pulang ke rumah masing-masing.

Pada tanggal delapan bulan lalu, Hongjun kecil entah bagaimana berhasil menemukan sekolah tempat Li Jinglong kecil belajar, dan dia bergelantungan di ambang jendela, mengintip ke dalam. Ada terlalu banyak anak kecil, dan suara mereka saat membaca dengan keras terbawa melalui udara. Dia mengintip ruang demi ruang, sebelum akhirnya menemukan Li Jinglong kecil, duduk di meja paling belakang di ruang kelas.

Li Jinglong kecil berada di tengah masa pertumbuhannya, dan dia sudah menjulang tinggi dalam setengah tahun terakhir ini. Dia sudah mulai terlihat seperti seorang remaja. Seseorang menoleh dan melihat Hongjun kecil, sebelum berseru, terkejut, “Siapa itu?”

Li Jinglong kecil berbalik untuk melihat, dan dia buru-buru bangkit saat guru tengah tidur siang, menjaga dirinya tetap membungkuk saat dia menyuruh Hongjun mengikuti di belakangnya

Hongjun kecil awalnya berpikir bahwa Li Jinglong akan menyuruhnya pulang, namun dia tidak menyangka bahwa Li Jinglong kecil akan membiarkannya duduk di sisinya sebagai gantinya. Guru itu juga tidak memperhatikannya, setelah membuka matanya dan terbangun sendiri, dia melanjutkan pelajaran.

“Li Jinglong, siapa itu?” seseorang bertanya. “Di3-mu?”

“Istriku.” Li Jinglong kecil mencubit pipi Hongjun kecil. Karena ini adalah pertama kalinya Hongjun kecil berada di sini, dia menemukan bahwa semua yang dia lihat baru dan menarik, dan dia hanya menampar pelan tangan Li Jinglong sebelum dengan serius melihat kertas-kertas di mejanya.

“Apa kau merindukanku?” Li Jinglong kecil berbisik ke telinga Hongjun kecil, tersenyum saat dia melakukannya.

Hongjun kecil mengabaikannya saat dia terus menggali barang-barang Li Jinglong kecil. Dia mengeluarkan setiap barang dan memeriksanya, dan setelah melihatnya, dia mengembalikannya seperti semula. Li Jinglong muda sudah tumbuh secara fisik, dan dia sudah mulai mengembangkan aura aman dan bisa dipercaya itu.

“Apa kau merindukanku saat kau berada di rumah?” Li Jinglong kecil bertanya ke telinga Hongjun kecil, setelah mendengarkan pelajaran sebentar.

Hongjun kecil saat ini sedang membolak-balik bukunya, dan dia baru saja menundukkan kepalanya untuk melihat Seribu Karakter Klasik. Ada juga penjelasan bahwa Li Jinglong sendiri yang menulis di buku itu, dan Hongjun hanya mengatakan en. Li Jinglong kecil kemudian mengambil tangannya, memegangnya di genggamannya, mengusapkan tangannya terus menerus di punggung tangan Hongjun. Hongjun kecil hanya bisa beradaptasi dengan membolak-balik buku dengan satu tangan. Setelah membaca sebentar, Hongjun kecil mulai mengantuk, jadi Li Jinglong kecil duduk bersila, membiarkan Hongjun kecil meletakkan kepalanya di pahanya untuk tidur siang.

Setelah hari itu, Li Jinglong kecil tidak lagi tertarik untuk belajar, dan seringkali dia menatap ke luar jendela sekolah. Belajar itu membosankan, sampai seseorang berkata, “Li Jinglong! Istri kecilmu datang!”

Kelompok itu kemudian akan menertawakan hal itu, sementara Hongjun kecil, menarik sudut jubahnya, membungkuk dan masuk dari pintu belakang, di belakang semua orang. Dia bersembunyi dari tatapan guru saat dia dengan hati-hati berlari masuk, duduk di samping Li Jinglong kecil.

Semua orang menyukai Hongjun dan ingin berbicara dengannya, tapi Li Jinglong kecil tidak membiarkan Hongjun menjawab mereka. Hongjun kecil juga puas memiliki Li Jinglong kecil, jadi dia tidak terlalu ingin berteman dengan yang lain.

Kemudian, tibalah hari di mana salah satu teman sekelas Li Jinglong dengan seenaknya memberi Hongjun kecil sekotak bedak. Hongjun kecil tidak tahu apa itu, jadi dia menggelengkan kepalanya, bingung, dan mendorongnya menjauh. Teman sekelasnya berkomentar, “Kau bahkan tidak tahu apa itu bedak…”

“… Itu tidak benar, kau adalah laki-laki.”

Semua orang: “…”

Semua anak mengira bahwa Hongjun kecil adalah putri dari keluarga bangsawan yang menyelinap mengenakan pakaian anak laki-laki. Mereka sungguh berpikir bahwa dia benar-benar calon istri Li Jinglong, tapi mereka tidak mengira dia adalah laki-laki! Segera, semua orang di sekolah tercengang bodoh.

“Bukankah ini putra Dokter Kong?” Anak lain menunjuknya. “Dia sangat mirip dengan ayahnya.”

“Jangan katakan itu pada siapa pun di luar sini!” Li Jinglong kecil menjadi panik karenanya, dan dia bergegas untuk memastikan bahwa teman-teman sekelasnya akan merahasiakannya. Hongjun kecil bersembunyi di balik Li Jinglong kecil, sedikit takut. Lagi pula, di dunianya, selain orang tuanya hanya ada Li Jinglong kecil. Berbicara dengan sekelompok besar orang jauh melampaui kapasitas yang dia miliki untuk memahami orang.

“Siapa dia bagimu?” Kelompok teman sekelasnya sudah makan dan minum sampai kenyang, jadi salah satu dari mereka meraih Li Jinglong kecil yang menyeringai lebar, menanyakan pertanyaan itu pada Hongjun kecil.

Hongjun kecil memperhatikan kelompok itu dengan hati-hati. Dia tidak terlalu suka bersama dengan anak-anak ini, jadi dia berkata pada Li Jinglong kecil, “Ayo pulang.”

“Ayo pulang, ayo pulang, ayo pulang,” Li Jinglong kecil terkekeh.

“Aiyo — apa yang kau katakan?” Semua orang tidak bisa menahan diri untuk tidak ribut karenanya, tapi Li Jinglong kecil tahu bahwa Hongjun kecil takut pada orang asing, jadi dia membawanya pulang.

Untungnya, Li Jinglong kecil menyuruh mereka menjaga rahasia itu, tapi hasil dari menjaga rahasia itu adalah Li Jinglong kecil kehilangan uang sakunya selama sebulan sehingga dia bisa membayar teman-teman sekelasnya untuk pergi minum.

“Dari mana semua barang-barangmu ini berasal?”

“Mungkin ini diberikan Li Jinglong padanya.”

“Xing’er, kau tidak diizinkan mengambil barang-barangnya lagi, kau mendengarkanku?”

En.”

Saat mereka bermain sebelumnya di rumah, tanpa keluar untuk menemui siapa pun, kedua anak kecil itu berlarian dengan tidak terawat, tidak ada satu pun titik bersih di tubuh mereka. Tapi Li Jinglong hampir remaja, dan dia juga keturunan klan bangsawan, jadi ada lebih banyak aturan etiket yang dikenakan padanya setiap hari. Saat dia pergi keluar, tentu saja dia harus memperhatikan pakaiannya, dan yang lebih penting, dia harus memberi perhatian ekstra pada pakaian Hongjun kecil.

Selain itu, pakaian Hongjun kecil sering memiliki untaian gaharu4 atau manik alabaster5 yang ditambahkan Li Jinglong untuknya, dengan liontin zamrud di pinggangnya dan jepit rambut serta cincin batu akik, serta syal putih yang berasal entah dari mana. Kadang-kadang, sebelum mereka pergi, Li Jinglong bahkan memintanya mengganti pakaiannya menjadi pakaian yang dirinya sendiri kenakan saat berusia delapan atau sembilan tahun, untuk mencegah Hongjun menodai jubahnya dengan tinta, yang akan membangkitkan kecurigaan Jia Yuze.

Hal ini menyebabkan keluarga Kong memiliki semakin banyak barang-barang aneh dan acak, yang berasal dari keluarga Li, seolah-olah Li Jinglong sudah memindahkan sebagian besar pendidikan6 keluarganya.


Tapi setelah setengah bulan, karena masalah sepele, Li Jinglong bertengkar dengan teman-teman sekelasnya. Awalnya, teman-teman sekelasnya selalu membuat lelucon tentang mereka berdua, dan mereka mengelilingi Hongjun kecil, menggodanya. Itu menyebabkan dia tumbuh menjadi sedikit pemalu, tapi Li Jinglong menjadi kesal dengan kata-kata mereka, dan dia menyuruh mereka untuk tutup mulut. Saat keadaannya bertambah buruk, mereka mulai berkelahi.

Pada awalnya, itu tidak lebih dari menahan yang lain dan memberi mereka beberapa pukulan, tapi dia tidak menyangka bahwa teman sekelasnya itu tidak terima akan kekalahannya dan justru mengatur pertarungan lain. Hasilnya adalah Li Jinglong mengalahkannya hanya dalam beberapa pukulan. Ini bahkan lebih memalukan bagi teman sekelasnya, jadi dia memanggil beberapa preman yang tidak ada kerjaan dan menyuruh mereka menghentikan Li Jinglong dan Hongjun kecil dalam perjalanan pulang, sehingga mereka bisa memberi pelajaran pada bajingan ini.

Saat itu senja di musim dingin, dan hawa dingin menusuk sampai ke tulang. Enam pemuda berdiri dengan tongkat kayu di tangan mereka, dan Li Jinglong muda sudah dipukuli sampai dia meringkuk di tanah, darah mengalir perlahan dari hidungnya.

Hongjun kecil berdiri di gang, gemetar tanpa henti saat dia melihat adegan ini.

“Lepaskan dia—” Hongjun kecil berteriak pada mereka sekuat tenaga.

Li Jinglong menyeka darah dari wajahnya, berjuang berdiri, hanya untuk pada akhirnya pukulan lain mendarat di tubuhnya, dan dia segera jatuh kembali, dengan wajah yang pertama menghantam tanah.

Ada ledakan besar, dan qi iblis meledak ke luar melintasi langit, menyelimuti seluruh gang yang gelap.

Li Jinglong melebarkan matanya, menatap Hongjun kecil tanpa berkata-kata.

Di belakang Hongjun muncul bulu ekor merak, dan matanya bersinar dengan api hitam. Seluruh tubuhnya mengeluarkan riak berwarna darah yang terus menyebar keluar.

“Chouxing…” Li Jinglong berjuang untuk berdiri, dan dia berdiri di sana seolah-olah dia sedang bermimpi.

Hongjun dan Lu Xu yang bercahaya berpegangan tangan saat mereka melayang di udara. Pupil Hongjun tiba-tiba berkontraksi, dan lengannya tidak bisa berhenti gemetar.

Qi hitam itu menggelegak, tumbuh semakin besar, dan seluruh Chang’an tenggelam di bawahnya. Jalan-jalan retak dan terbelah, sementara rumah-rumah runtuh, seolah-olah ribuan gunung runtuh, dan jutaan lautan tenggelam dengan sendirinya! Dan pada saat inilah enam tempat: Pagoda Dayan, Departemen Eksorsisme, Kuil Ci’en, Pagoda Baolun, Teras Sishui, dan Tempat Pengamatan Astronomi, mulai bersinar dengan cahaya keemasan pada saat yang bersamaan. Cahaya keemasan berubah menjadi susunan besar yang melindungi Chang’an, hanya berhasil menangkis kehancuran energi hitam!

“Tidak mungkin!” kata Hongjun, hampir seperti teriakan. “Kenapa aku tidak ingat ini?”

“Kuatlah!” Lu Xu berkata pada Hongjun. Dia memiliki firasat bahwa ini adalah adegan yang sangat penting. “Jaga kendali atas emosimu!”


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Menangis.
  2. Lebih tepatnya sekolah swasta, private school.
  3. Singkatan dari didi, adik kecil.
  4. ---
  5. Cara keluarga mendidik, serta berbagai macam perlakuan yang dimiliki di keluarga.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments