“Ini adalah masa lalu yang tidak pernah ada dalam ingatannya.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Energi iblis yang kuat meledak di sekeliling Hongjun kecil, sementara Li Jinglong muda mengerahkan seluruh kekuatannya untuk merangkak melintasi jalan berbatu ke arahnya, meninggalkan jejak darah di belakang. Dia mengulurkan tangannya, menggenggam tanpa tujuan ke arah Hongjun kecil.

Hongjun kecil merentangkan tangannya dan menengadahkan kepalanya, melihat ke arah langit gelap yang membentang tanpa akhir di atas. Di dalam vena suci dan bumi, sejumlah besar qi hitam berputar, berkumpul ke arah dadanya, sementara di belakangnya muncul seekor monster besar, yang berjuang keluar dari tubuhnya untuk menerobos kepompong, menembus, dan membelah tubuhnya!

Kong Xuan terbang, dan dengan belokan di udara, jubah biru gelap panjangnya menyebar, berubah menjadi lapisan di dalam zirahnya. Zirah di sekujur tubuhnya bercahaya, dan bagian atas tubuhnya yang ramping dan kekar dibiarkan telanjang.

“Yang hidup hanyalah pengelana yang lewat, sedangkan mereka yang mati kembali ke tempat abadi mereka1…”

Suara rendah lainnya terdengar di langit yang biru. Jiao hitam merayap melalui lapisan awan, melanjutkan mantra penyegelan iblis Kong Xuan. “Langit dan bumi hanyalah tempat sementara, kita semua pasti akan kembali menjadi debu…”

“Segel!” Kong Xuan meraung, memanggil sigil dari Mahamayuri. Dia memegang Cahaya Suci Lima Warna di tangan kirinya dan Pedang Pembunuh Abadi di tangan kanannya, sebelum menyatukan kedua tangannya dan menjatuhkannya ke kepala Hongjun!

Mara, bagaimanapun, lolos dari ikatannya. Hongjun sama sekali tidak takut pada Mahamayuri, dan seluruh tubuhnya terbungkus api hitam saat dia mengeluarkan teriakan.

Api hitam menyembur keluar, dan darah emas memancar dari tubuh Kong Xuan. Meskipun lukanya parah, dia menekan energi iblis yang berasal dari tubuh Hongjun kecil kembali ke tempat asalnya!

“Jangan tersentuh oleh hal-hal dari dunia fana ini… kembali!”

Jiao Xie Yu hitam menggeliat di udara, mengambil bentuk Yang Guozhong. Dia menarik api hitam ke dirinya sendiri, dan aliran energi iblis yang tak ada habisnya diserap oleh Yang Guozhong. Tubuh Hongjun kecil melayang di udara, melengkung ke belakang, dan seperti komet yang meledak dengan kekuatan di bawah langit malam itu, ribuan api hitam keluar darinya, berputar satu sama lain saat mereka melaju menuju ke Yang Guozhong. Tangan Kong Xuan terulur, darinya bersinar mantra Mahamayuri saat dia mendekati Hongjun, sebelum dia menekannya dengan kuat ke dahi putranya.

Qi iblis segera menyebar, dan api hitam juga menghilang. Kong Xuan menyambar Hongjun yang jatuh dari udara.

Li Jinglong benar-benar membeku karena terkejut. Dia memandang Yang Guozhong, lalu kembali menatap Kong Xuan. Dengan tawa dingin, Yang Guozhong mewujudkan jam pasir dengan naga emas melingkar di sekitarnya, dan kemudian mengocoknya dengan lembut.

Seluruh Chang’an, rumah-rumah yang sudah hancur saat Mara lolos dari ikatannya, batu-batu besar yang hancur lebur berhamburan, semuanya kembali ke posisi semula, seolah waktu telah berputar mundur.

Li Jinglong terhuyung-huyung menuju Kong Xuan. Kong Xuan tidak menyalahkannya; dia hanya melirik Yang Guozhong, mengangguk, dan memberi isyarat agar Li Jinglong pergi bersamanya.

“Bisakah kau berjalan?” Tanya Kong Xuan pada Li Jinglong.

“Aku bisa.”

“Bertahanlah sedikit lebih lama.”

“Chouxing, dia…”

“Dia baik-baik saja. Jangan– jangan menangis”

“Dokter Kong… kenapa darahmu…”

“Jangan tanya.”

Malam itu, Jia Yuze dan Kong Xuan menghabiskan sepanjang malam berbicara dengan cepat dan pelan. Li Jinglong mengambil beberapa obat, sebelum tinggal di samping tempat tidur Hongjun kecil, yang masih tidak sadarkan diri. Kong Xuan tidak datang untuk mengganggu mereka, dan baru saat menjelang fajar Jia Yuze menghela napas dan memasuki kamar, hanya untuk melihat Li Jinglong merosot di sisi tempat tidur, tidur dengan nyenyak. Dia bahkan memegang salah satu tangan Hongjun kecil dan wanita itu tidak bisa menahan perasaan sedih karenanya.

Saat sarapan tiba, Hongjun kecil belum bangun, dan hanya setelah Kong Xuan menghiburnya, mengatakan padanya bahwa putra Kong Xuan akan baik-baik saja, Li Jinglong akhirnya mengangguk, dan dia, Kong Xuan, serta Jia Yuze sarapan bersama. Jia Yuze memperhatikan Li Jinglong, menghela napas, dan berkata, “Biasanya, kalian berdua suka bersama, dan bagaimana mungkin aku tidak mengetahuinya? Xing’er kesepian sejak dia kecil, dan dalam beberapa hari terakhir ini, terima kasih karena tidak menghindarinya.”

Li Jinglong awalnya berpikir bahwa keluarga Kong tampak sangat miskin, tapi saat dia melihat lebih dekat, mereka tidak tampak seperti keluarga miskin biasa. Meskipun barang-barang mereka sedikit, mereka tampaknya tidak kekurangan sama sekali.

“Apakah kalian adalah orang suci?” Tanya Li Jinglong.

Jia Yuze melirik Kong Xuan, namun Kong Xuan tidak menanggapi.

“Apakah Chouxing juga salah satunya?” Tanya Li Jinglong. “Dia berkata bahwa ada yaoguai di tubuhnya, apakah karena itu?”

“Dia membutuhkan lebih sedikit emosi dan lebih sedikit keinginan,” kata Jia Yuze. “Li Jinglong, kau tidak boleh membiarkan hatinya melonjak dengan emosi. Tanpa keinginan atau hasrat itulah yang dibutuhkan Chouxing demi menekan Mara di dalam hatinya…”

Kong Xuan menghela napas, sebelum berkata, “Jinglong, awalnya aku hanya perlu menyegel ingatanmu untuk menyelesaikan masalah ini. Namun, itu berbeda untuk Xing’er. Kau mungkin bisa melupakannya, tapi dia tidak akan bisa melupakanmu, jadi tolong, bantu aku dengan hal ini, dan Kong Xuan tidak akan berani melupakan bantuan yang kau berikan.”

Li Jinglong melebarkan matanya.

“Tanpa keinginan atau hasrat,” kata Hongjun pada Lu Xu.

“Keinginan dan hasrat menimbulkan rasa sakit dan penderitaan,” Lu Xu menjelaskan. “Sejak benih Mara-mu muncul, ia sudah tanpa henti menyerap kebencian di dunia ini, dan semakin kesepian dan sedih dirimu sebagai seorang anak, maka akan semakin cepat kecepatan penyerapannya.”

Hongjun bertanya sebagai jawaban., “Lalu… apa yang kemudian terjadi yang menyebabkan semua qi iblis di tubuhku menghilang?”

Lu Xu berpikir sebentar, sebelum menjawab, “Meskipun qi iblis menghilang, itu mungkin tidak benar-benar lenyap.”

Hongjun mengangguk. “Itu semua diserap oleh Xie Yu.”

Lu Xu mengatakan en, sebelum melanjutkan, “Benih iblis secara otomatis menyerap kebencian dunia ini, seperti bagaimana semua sungai mengalir ke laut … apa yang diidamkan Xie Yu adalah qi iblis di tubuhmu.”

“Apa gunanya itu?” Tanya Hongjun sambil berpikir.

“Itu adalah mana.” kata Lu Xu. “Itu adalah kultivasi, apakah kau tidak menyadarinya? Saat itu, kau baru berusia tujuh tahun, namun kau sudah bisa melepaskan kekuatan yang begitu kuat. Qi iblis di tubuhmu secara paksa memberimu beberapa ratus, atau bahkan beberapa ribu tahun kultivasi…”

Hongjun mengerti.

“Ayahku berkata sebelumnya,” kata Hongjun, “bahwa begitu kultivasi seseorang mencapai tingkat tertentu, perubahan akan terjadi pada mereka, dan mereka akan naik tingkat.”

Lu Xu menjawab, “Xie Yu berkultivasi selama dua ribu tahun, namun pada akhirnya tidak bisa menjadi naga. Dia membutuhkan kekuatan yang lebih kuat untuk menembus penghalang itu untuk pergi ke tingkat berikutnya…”

Beberapa hari kemudian, Hongjun kecil akhirnya pulih, tapi dia hampir tidak ingat apa pun tentang apa yang terjadi pada malam itu. Adegan terakhir dalam ingatannya adalah Li Jinglong dikelilingi oleh sekelompok orang, dipukuli karena melindunginya.

Li Jinglong juga tidak lagi pergi ke sekolah, melainkan tinggal di rumah sepanjang hari. Pada hari saat Hongjun kecil bangun, dia menerima omelan dari Jia Yuze. Orang tuanya sudah membuat cerita palsu dengan Li Jinglong, dan mereka hanya mengatakan padanya bahwa malam itu, dia sudah terkalahkan, dan Li Jinglong telah melindunginya dan membawanya pulang. Jia Yuze kemudian menyuruh Hongjun kecil untuk mengambil beberapa obat luka luar dan pergi memeriksa Li Jinglong, untuk mencegah putra mereka memikirkan yang bukan-bukan dan menciptakan masalah kecil lainnya.

“Apakah sakit?” tanya Hongjun kecil, hatinya terasa sakit saat dia mengoleskan obat itu ke punggung Li Jinglong.

Li Jinglong muda benar-benar telanjang, hanya mengenakan sepasang pakaian dalam. Punggungnya penuh luka, dan Hongjun kecil mengoleskan obat pada luka-lukanya. Li Jinglong ingin berbicara, namun dia berhenti, dan menoleh untuk melihat Hongjun.

“Lihat berapa banyak pukulan yang aku alami untukmu,” kata Li Jinglong sambil tersenyum. “Cepat beri gege ciuman.”

Saat itu, Hongjun kecil meletakkan obatnya, memeluk lehernya, dan bergerak untuk memberinya ciuman.

Li Jinglong: “…”

Wajah Li Jinglong seketika memerah. Setelah ciuman itu, Hongjun kecil tampak persis seperti sebelumnya, dia menundukkan kepalanya dan mengambil beberapa obat lagi dengan sendok. Dia menyuruh Li Jinglong berbalik, memperlihatkan punggungnya yang kerempeng.

Mata Li Jinglong langsung melebar, dan napasnya bertambah cepat.

“Kau sangat kurus,” kata Hongjun kecil. “Lebih kurus dari ayahku.”

“Tidak mungkin!” Li Jinglong segera membalas. “Aku benar-benar kuat, lihat? Aku bertarung satu lawan enam, dan bahkan mereka membawa tongkat.”

Li Jinglong berbalik dan melenturkan lengannya agar Hongjun kecil melihatnya. Hongjun kecil hanya mengatakan en dan mengangguk saat dia mengoleskan obat ke lengannya. Tatapan Li Jinglong berjalan di sepanjang lengannya dan mendarat di wajah Hongjun kecil, bertemu dengan tatapannya.

Hongjun kecil: “?”

Keduanya sedang duduk di tempat tidur, jadi Li Jinglong menoleh dan dengan lembut bergerak maju. Setelah melihat Li Jinglong mencondongkan tubuhnya, Hongjun kecil, yang masih memegang mangkuk obat di tangannya, juga bergerak atas kemauannya sendiri, meskipun dengan wajah bingung.

Tepat saat Li Jinglong merasakan sedikit dorongan untuk menciumnya, dia tiba-tiba memikirkan sesuatu, dan segera mengelak dengan memutar kepalanya. Sebaliknya dia menyentuh punggung bawahnya sendiri, berkata, “Di sini.”

Setelah obat dioleskan, Li Jinglong menyuruh Hongjun kecil untuk pulang, tapi Hongjun kecil menolak, karena dia tidak ingin pergi. Fisik Li Jinglong sudah mulai menunjukkan otot-otot yang jelas dari seorang pemuda.

“Kembalilah dan temani ibumu,” Li Jinglong berkata dengan sungguh-sungguh.

“Besok kau akan kembali ke sekolah, jadi aku tidak bisa bertemu denganmu lagi.”

“Aku tidak lagi belajar,” kata Li Jinglong. “Sebagai gantinya, aku akan bergabung dengan keprajuritan suatu hari nanti.”

Sejak hari itu, Li Jinglong sebenarnya tidak kembali ke sekolah; dia tinggal di rumah setiap hari untuk menemani Hongjun. Saat musim dingin tiba, kepala keluarga Li melakukan perjalanan kembali, tapi begitu dia pulang, dia mulai minum berlebihan. Di bawah saran Kong Xuan, kedua keluarga berkumpul dan merayakan tahun baru bersama.

Pada musim dingin di tahun itu, salju yang begitu lebat yang belum pernah terlihat selama seratus tahun, turun di Chang’an. Saljunya lembut, dan jatuh ke tanah, di atap, di halaman belakang, melapisi segalanya dengan lapisan kepingan salju. Kong Xuan dan kepala keluarga Li sedang duduk di ruangan, minum teh dan mengobrol santai, sementara Hongjun kecil dan Li Jinglong muda berlarian di sekitar Jia Yuze, yang sedang membuat kue. Li Jinglong membuat lelucon, yang membuat Jia Yuze tertawa.

“Hongjun?” Lu Xu merasa bahwa lingkungan mereka sekali lagi berdesir.

Hongjun sepertinya tidak bisa mengendalikan dirinya. Pada saat ini, dia tidak ingin apa pun selain kembali ke masa lalu dengan cara apa pun, ke musim dingin tahun itu, di mana kedua orang tuanya ada di sana, beserta dengan Li Jinglong.

“Aku ingin kembali,” kata Hongjun. “Lu Xu, biarkan aku kembali.”

Dia ingat bahwa terakhir kali dia memasuki alam mimpi, kesadarannya ada di tubuhnya sendiri, dan baru hari ini, karena kekuatan Lu Xu, dia bisa melepaskan dirinya dari tubuh masa lalunya.

Lu Xu berkata, “Mimpi indah itu seperti anggur manis. Kau boleh meminumnya, tapi jangan minum berlebihan.”

Hongjun berbalik dan melihat ke arah Lu Xu, yang mengangguk dan melepaskan Hongjun. Hongjun tiba-tiba berubah menjadi cahaya putih, memasuki tubuh kecilnya.

“Ini adalah mimpimu, bukan masa lalu,” suara Lu Xu terdengar di telinga Hongjun. “Jangan mencoba mengubah segalanya, dan jangan terus memikirkan fakta bahwa ini adalah mimpi, jika tidak, kau akan segera bangun.”

Hongjun kecil berdiri di sisi ibunya, menyaksikan Jia Yuze yang tergelitik oleh kata-kata Li Jinglong sehingga wanita itu tidak bisa berhenti tertawa. Senyum manis itu membuatnya merasakan gelombang kekeluargaan yang sulit ditekan, dan dia tidak ingin apa-apa selain melompat ke pelukannya dan mendekap erat ibunya.

Melihat putra kecilnya tenggelam dalam lamunan, Jia Yuze mengoleskan tepung ke seluruh wajah Hongjun kecil. Akibatnya, Hongjun kecil berteriak keras, tapi Jia Yuze menganggap putranya lucu.

“Ibu!” teriak Hongjun kecil dengan marah.

Li Jinglong tersenyum saat dia pergi mencari handuk untuk Hongjun kecil menyeka wajahnya. Jia Yuze juga mengambil kesempatan untuk mencubit wajah Hongjun kecil, sebelum menundukkan kepalanya, memberinya ciuman. Dia menariknya ke sisinya, dan Hongjun kecil melingkarkan lengannya di pinggang ibunya, memeluknya.


Lu Xu melepaskan tangan Hongjun dan membuka matanya, terbangun dari mimpi, hanya untuk tiba-tiba melihat Mo Rigen dan Li Jinglong berdiri tanpa ekspresi di samping tempat tidur, mengawasi mereka.

Lu Xu mengamati mereka berdua dengan curiga. Li Jinglong bertanya, “Apa yang kau tunjukkan padanya?”

“Ini bukan apa-apa, sungguh,” kata Lu Xu.

Li Jinglong duduk di tempat tidur. Pada saat ini, Hongjun sedang tertidur lelap, kepolosan dari seorang pemuda bersinar melalui garis wajahnya yang tertidur. Sudut bibirnya sedikit melengkung, seolah-olah dia tengah bermimpi indah. Li Jinglong mengulurkan tangan dan membelai dahinya. Lu Xu buru-buru berkata, “Jangan bangunkan dia, kalau tidak aku akan menghajarmu.”

Li Jinglong membalas, “Kirim aku masuk.”

Lu Xu: “Tidak mungkin. Kau harus berada di dalam mimpinya untuk memasukinya.”

“Dan bagaimana kau tahu bahwa dia tidak memimpikanku?” Tanya Li Jinglong, tersenyum saat dia menilai Lu Xu.

Li Jinglong sangat pintar, dan setelah melihat Lu Xu berhenti berbicara, dia menduga bahwa mimpi ini ada hubungannya dengan dirinya. Lu Xu tidak memiliki cara untuk melawan, jadi dia hanya bisa menunjuk ke tangan Hongjun. Dengan itu, Li Jinglong meraih tangan Hongjun dan berbaring di sisinya, sebelum Lu Xu membentuk simbol dengan tangannya dan menempelkannya ke dada Li Jinglong. Kekuatan dari Rusa Putih menyebar melalui dirinya, memanggil cahaya hangat dari Cahaya Hati, yang membanjiri tubuh Li Jinglong dan Hongjun.

Pada Malam Tahun Baru, setelah mereka makan kue, Li Jinglong tidur di kediaman Kong. Kedua anak kecil itu berada di tempat tidur, dan mereka berbicara dengan tenang untuk sementara waktu. Li Jinglong memegang tangan Hongjun saat mereka berbaring di sana berdampingan, sebelum Hongjun kecil berbalik dan memeluk Li Jinglong, bertanya, “Apa maksudnya bergabung dengan keprajuritan?”

Li Jinglong melebarkan matanya. Pada saat ini, kesadarannya sudah memasuki mimpi Hongjun.

“Bergabung dengan keprajuritan adalah…” Li Jinglong menoleh, memandang Hongjun muda dengan terkejut, sebelum kemudian melihat sekelilingnya, bertanya-tanya pada dirinya sendiri, di mana ini?

Hongjun kecil sudah bermain sepanjang hari, dan dia sangat mengantuk, jadi dia dengan cepat tertidur. Li Jinglong menundukkan kepalanya untuk melihat Hongjun dalam pelukannya, dengan bibir merah dan gigi putihnya, Hongjun kecil terlihat lebih cantik daripada dia pada masa saat ini. Juga pada saat inilah langkah kaki terdengar dan Kong Xuan masuk. Li Jinglong segera menutup matanya, dan Kong Xuan dengan lembut meletakkan dua amplop merah di bawah bantal kedua anak itu, sebelum menatap Li Jinglong.

Tepat setelah itu, Kong Xuan membuat gerakan aneh, seolah-olah dia sedang melakukan sihir. Dia membuat pose jari pedang dengan tangannya, dan dengan sapuan lembut, tanda ajaib meninggalkan tangannya, terbang dengan dengungan ke arah Li Jinglong, tenggelam ke dalam hatinya.

Kepala keluarga Li sudah pergi, dan sesaat kemudian, Li Jinglong juga bangkit tanpa suara, menemukan bahwa dirinya telah kembali ke masa kecilnya, dan ada dua set pakaian baru yang diletakkan di atas meja untuk tahun baru. Dia memakainya, berjalan keluar dari rumah keluarga Hongjun, dan melihat sekelilingnya.

Ini adalah masa lalu yang tidak pernah ada dalam ingatannya!

Apa yang sedang terjadi? Li Jinglong benar-benar terguncang sampai ke intinya. Ini adalah mimpi Hongjun, tidak diragukan lagi, tapi kenapa mimpi ini memiliki dirinya yang masih muda? Apakah dia tahu seperti apa rupaku saat aku masih kecil? Dia berhenti di depan halaman. Salju sudah berhenti, dan setelah mengamati sekelilingnya, dia tiba-tiba melihat pohon kamper di halaman sebelah dan sangat terkejut. Untuk sesaat dia bahkan tidak tahu apakah ini mimpinya atau mimpi Hongjun.

Dari pintu masuk depan terdengar suara orang berbicara, dan Kong Xuan mengantar kepala keluarga Li yang mabuk menuju pintu. Tepat saat dia hendak berbalik, dia sepertinya melihat seseorang di gang.

“Masuk dan duduklah ba,” kata suara Kong Xuan.

Yang Guozhong dan Kong Xuan memasuki kediaman keluarga Kong bersama. Jia Yuze sedang membersihkan meja, dan dia melirik Yang Guozhong, tampak sangat waspada terhadapnya. Saat wanita itu pergi, dia dengan lembut menutup pintu di belakangnya. Setelah dia pergi, membawa piring, Li Jinglong datang diam-diam dari samping dan bersembunyi di bawah koridor. Dia melirik siluet kepergian Jia Yuze, sebelum kemudian mengintip kembali melalui pintu.

“Apakah kau sudah memikirkannya?” Yang Guozhong bertanya dengan sungguh-sungguh. “Ini adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkannya.”

“Aku mungkin menyelamatkannya,” kata Kong Xuan, “tapi karena itu, dunia akan hancur.”

Yang Guozhong menjawab dengan serius, “Selama ada cahaya, akan ada bayangan; selama ada kebaikan, pasti akan ada kejahatan. Jika ada kedamaian dan kemegahan, pasti ada hari di mana iblis bangkit sekali lagi. Kebencian di dunia ini muncul berawal dari banyaknya makhluk hidup, dan nantinya juga akan dikembalikan pada makhluk hidup itu. Ini adalah takdir yang tak terhindarkan dari Tanah Suci, jadi kenapa kau begitu tidak bisa menerimanya?”

Sembari mengatakan ini, Yang Guozhong benar-benar menoleh sedikit, melihat melalui celah di pintu ke arah Li Jinglong di kejauhan, memberinya pandangan penuh motif tersembunyi.

Li Jinglong tiba-tiba tersentak, tanpa sadar merunduk, tapi dia kemudian ingat bahwa ini adalah alam mimpi Hongjun, bukan kenyataan. Bagaimana Yang Guozhong dalam mimpi Hongjun bisa melihat dirinya sendiri? Kecuali, dalam mimpi itu, orang yang datang ke sini untuk memata-matai alam mimpi Hongjun adalah orang lain?

“Tiga persepuluh dari kebencian dunia ini sudah ada di tubuhnya. Tujuh persepuluh lainnya, aku mencoba mengumpulkan secepat yang aku bisa saat ini,” kata Yang Guozhong, sambil menyesap teh. “Serahkan dia padaku, dan dalam waktu kurang dari sepuluh tahun, qi iblis bisa disingkirkan. Pada saat itu, kau hanya perlu mengambil tindakan untuk menyegel Mara, yang menjamin bahwa putramu juga akan hidup.”

Kong Xuan bertanya, “Lalu bagaimana denganmu?”

Yang Guozhong tersenyum kecil.

“Kau mendambakan untuk menyelamatkan hidup Xing’er tidak lebih untuk memenuhi hasratmu sendiri,” Kong Xuan berkata dengan dingin. “Jika qi iblis mendatangimu, di masa mendatang kau akan bertindak tanpa pengekangan lebih dari sebelumnya, Xie Yu. Pada saat itu, siapa di dunia ini yang mampu mengurusmu?”

“Lebih berbahaya bagi qi iblis untuk berada di hun-ku, atau diserap di dalam tubuh putramu? Aku sudah hampir menjadi naga, dan aku masih bisa mengendalikannya. Sebaliknya, jika Chouxing menjadi iblis, dia bahkan lebih mustahil untuk dikendalikan. Kau sebaiknya memikirkan ini baik-baik.”

Kong Xuan menjawab dengan muram, “Jika, suatu hari, Chouxing benar-benar menjadi Mara, maka aku sendiri yang akan menyingkirkannya dengan tanganku, sehingga mengakhiri kesalahan yang aku buat sendiri.”

“Kalau begitu, sebaiknya kau bertindak secepat mungkin,” Yang Guozhong berkata dengan sungguh-sungguh, setelah berpikir sebentar. “Jika Mara berhasil menyerap enam persepuluh dari qi iblis, maka kau mungkin bukan lawannya.”

Kong Xuan menjawab, “Dewa kun saat ini mengumpulkan kekuatan matahari dan bulan di Laut Utara untukku, sehingga Cahaya Hati bisa ditempa kembali.”

“Kau tidak bisa menggunakan Cahaya Hati,” kata Yang Guozhong. “Itu bukan milik suku yao.”

“Akan selalu ada seseorang yang bisa mewarisinya,” jawab Kong Xuan dengan sungguh-sungguh.

“Keluarga Chen?” Yang Guozhong mencibir. “Jika keturunan Chen Ziang bisa mewarisinya, Cahaya Hati mungkin tidak akan hancur sejak awal…”

Pada saat itu, waktu berhenti, dan riak yang hampir tidak terlihat menyebar ke sekeliling. Gerakan Kong Xuan dan Yang Guozhong terhenti, dan Li Jinglong segera mundur setengah langkah, menyadari bahwa pemilik alam mimpi ini sudah datang.

Seperti yang diduga, Hongjun kecil berdiri di koridor, mengamati Li Jinglong dengan ragu.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Di bumi setelah penguburan.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments