“Departemen Eksorsisme tidak bisa lagi dipertahankan, jika tidak, masalah ini hanya akan bertambah besar.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


∞ Gulungan Tiga: Mara ∞


Pada bulan ketiga, di akhir musim semi, Chang’an dipenuhi dengan lentera, dan lapisan kabut seperti kain kasa yang merembes ke seluruh kota.

Hujan ringan mulai turun terus menerus setelah tengah hari, dan kota itu dipenuhi dengan warna pohon willow segar, menunjukkan warna hijau cerah nan hidup. Berbagai macam bunga dihiasi dengan tetesan air hujan, dan kelopaknya jatuh, menutupi tanah. Air menetes dari atap, berintik-rintik, dan kelembaban mengalir ke Istana Xingqing.

Selir Kekaisaran Yang saat ini sedang berbaring di kursi panjang yang empuk, tenggelam dalam pikirannya. Yang Guozhong, setengah tubuhnya basah oleh hujan, duduk di satu sisi, menggunakan sapu tangan sutra untuk menyeka jam air1 yang disepuh emas. Di jam air itu terukir naga emas yang hidup, dan naga itu memegang dua gelas kaca tertutup, yang terisi dengan pasir abu-abu. Namun, setelah diperiksa lebih dekat, pasir abu-abu itu dibuat dari campuran pasir hitam dan putih.

“… Quan Tong selalu menjadi salah satu orang terkaya di dunia, namun siapa yang menyangka, pada akhirnya, dia mati kelaparan di jalanan2? Shang Yang dikenal sepanjang hidupnya karena banyak pencapaiannya, namun dia tidak bisa lepas dari koyakkan lima kuda3…”

“Berhentilah berbicara,” Yang Guozhong mengerutkan keningnya, meletakkan saputangan untuk dilihat Yang Yuhuan. “Apakah ini menarik bagimu?”

“Aku gugup,” Yang Yuhuan menghela napas. “Gege, kamu tidak tahu bagaimana mereka berbicara tentang kita di luar. Mereka semua mengatakan bahwa keluarga Yang adalah yaoguai!”

Tatapan Yang Guozhong murka, namun Yang Yuhuan sangat cemas. “Bagaimana ini bisa terjadi? Bagaimana…”

“Apa yang dikatakan Li Jinglong tidak lebih dari sekumpulan kebohongan yang mengubah benar menjadi salah dan membingungkan hitam dan putih!” Yang Guozhong mengamuk. “Jika kamu tidak bisa melepaskan masalah ini, maka itu adalah masalah terbesar kita!”

“Bagaimana aku bisa melepaskannya?” Yang Yuhuan berduka. “Setelah malam itu, aku sering bermimpi jiejie. Wajahnya berlumuran darah, dan sesekali dia akan memberitahuku untuk bergegas dan membalaskan dendam untuknya. Aku awalnya berpikir bahwa semua ini sudah berakhir, dan jika aku bisa melupakannya, maka aku akan melakukannya, tapi kemudian Yang Mulia berkata bahwa Mara akan turun ke bumi ini pada masa Tang yang Agung…”

“Mara.” Yang Guozhong sudah mengamati jam air naga emas itu, dan dia mulai tertawa mengejek.

Selir Kekaisaran Yang menghela napas samar. Yang Guozhong mengibaskan saputangan sutra, sementara Yang Yuhuan melanjutkan dengan tenang, “Gege, tidak peduli seberapa agungnya atau megahnya sebuah bangunan, akan selalu ada hari ketika saatnya runtuh. Sebuah pohon besar memikat angin besar. Kita harus mulai bersiap sejak dini.”

“Pembicaraan tentang hantu dan dewa ini,” kata Yang Guozhong, “tidak lebih dari rumor yang digunakan oleh orang-orang bodoh untuk menipu diri mereka sendiri dan orang lain. Jika prediksiku benar, Li Jinglong menciptakan dorongan yang begitu besar hanya karena dia sudah terlalu lama berada di bawah tekanan orang lain, dan dia ingin keluar untuk menghirup udara, tidak lebih.”

Yang Yuhuan menatap Yang Guozhong dengan bingung, dan dia mengerutkan alisnya. “Menghirup udara apa?”

Yang Guozhong menjawab dengan santai, “Sudah berapa tahun sejak Tang yang Agung memiliki guoshi4? Begitu Li Heng naik takhta, dia tentu saja akan memiliki rencananya sendiri. Mara apa, malapetaka apa, bencana apa. Selain menggunakannya untuk melawan kita, kegunaan lain apa yang mereka miliki?”

Wajah Yang Yuhuan yang seperti bunga kehilangan warnanya. Yang Guozhong selesai menyeka jam air berlapis emas itu, kemudian dia mengambil kotak hitam gagak dan membukanya dengan serius. Setelah meletakkannya dengan hati-hati, dia melanjutkan, “Putra angkatmu akan segera datang. Temukan waktu yang tepat agar dia mengusir Li Jinglong ba.”

Yang Yuhuan bangkit dengan gelisah. Yang Guozhong memikirkannya untuk sejenak, sebelum kemudian dia melihat ke arah tetesan air hujan di luar istana.

“Aku mendengar Geshu Han menyampaikan pesan rahasia. Beberapa bulan yang lalu, saat mereka berlama-lama di Liangzhou, mereka menangkap yaoguai pada saat itu. Waktu itu, mereka harus pergi dengan terburu-buru, jadi mereka tidak membawa yaoguai itu bersama mereka. Setelah Geshu Han menginterogasinya, dia mengetahui suatu hal. Di sisi Li Jinglong, ada yao yang bersembunyi. Tebak siapa itu?”

“Pemuda itu, yang bernama Kong Hongjun.”

“Apa?!” Yang Yuhuan terkejut. “Mustahil! Saat itu, orang yang merawatku ketika aku sakit adalah Dokter Kong, ayahnya!”

Yang Guozhong mengangkat kotak kayu itu ke dalam pelukannya, dan dia berkata perlahan, “Kamu bisa memilih untuk percaya atau tidak. Selama dia adalah seorang yao, akan datang suatu hari ketika dia mengungkapkan wujud aslinya. Li Jinglong menyimpan motif tersembunyi, namun dia tidak berhenti untuk berpikir, dengan bagaimana dunia ini tampak damai dan berkembang hari ini, kapan iblis pernah muncul di dinasti dan abad yang lalu?”

Yang Yuhuan menghela napas perlahan

“Hanya setelah dia menjadi zhangshi dari Departemen Eksorsisme, cerita-cerita aneh ini datang, satu demi satu. Sampai hari ini, mereka terdengar mengejutkan di telinga, hei, tapi ‘Mara’ tidak lebih dari kepura-puraan yang dia dan Li Heng sudah ciptakan bersama. Cerita aneh tentang hantu dan monster seperti ini hanya bisa digunakan untuk menenangkan anak-anak atau menipu orang tua dan jompo..”

Wajah Yang Yuhuan kehilangan semua warnanya karena shock, dan dia mengamuk, “Berhentilah berbicara!”

Yang Guozhong tertawa dingin. “Kamu mungkin bisa menipunya, tapi kamu tidak bisa menipuku. Pikirkan, jika suatu hari nanti, muncul bahwa Departemen Eksorsisme adalah alasan dari semua yao dan iblis yang mendatangkan malapetaka, lalu bagaimana kelompok orang itu akan ditangani? Kamu benar-benar berpikir bahwa jiejie-mu adalah yaoguai?”

Yang Yuhuan berkata dengan gelisah, “Ini…”

Yang Guozhong sedikit mencondongkan tubuhnya ke depan, merendahkan suaranya, dan berkata, “Seperti yang aku lihat, mungkin tidak… Departemen Eksorsisme dipenuhi dengan beberapa penipu berkeliaran yang menggunakan ilusi untuk menipu, tapi siapa yang bisa membayangkan bahwa ilusi ini juga benar-benar bisa menangkap kekhawatiran Yang Mulia?”

Yang Yuhuan tidak bisa menahan rasa dingin yang menjalar di tulang punggungnya.

“Adapun pihak Yang Mulia, tanggung jawab itu jatuh ke tanganmu sekarang. Departemen Eksorsisme tidak bisa lagi dipertahankan, jika tidak, masalah ini hanya akan bertambah besar tanpa akhir yang jelas.”

Yang Yuhuan memperhatikan Yang Guozhong dengan bodoh, karena hanya dengan beberapa kalimat, Yang Guozhong sudah menyentuh inti masalahnya. Dia bertemu dengan tatapan Yang Yuhuan sejenak, sebelum mengangguk dan pergi. Hanya ada Yang Yuhuan yang tersisa, menatap hujan musim semi yang berintik-rintik dengan linglung.


Di Departemen Eksorsisme, Mo Rigen dan Ashina Qiong masing-masing pergi untuk menyelidiki kasus mereka sendiri. A-Tai menoleh ke arah Hongjun dan Lu Xu lalu bertanya, “Mau pergi ke Pasar Barat untuk minum?”

Hongjun dan Lu Xu melambaikan tangan mereka, dan A-Tai pergi menemui Turandokht. Li Jinglong sudah lama pergi, tapi dia masih belum kembali. Mereka berdua kemudian mulai minum teh, menyaksikan hujan di balik atap.

“Sebenarnya ke mana dia pergi,” gumam Hongjun.

Lu Xu menjawab, “Kemarin malam, yaoguai muncul di Istana Huaqing di Gunung Li, jadi dia pergi pagi-pagi sekali untuk menyelidiknya.”

Awalnya, Hongjun masih sedikit ragu. Dia takut semua orang akan bertanya padanya, bagaimana kau akhirnya menyukai Zhangshi, apa yang terjadi tadi malam, apakah kalian berdua akan bersama setelah ini… dan semacamnya, tapi dia tidak menyangka semua orang akan bertindak seolah-olah mereka tidak melihat sesuatu yang aneh. Setelah melontarkan beberapa kalimat menggoda pada awalnya, mereka semua mulai memperlakukan Hongjun dan Li Jinglong secara alami sebagai pasangan.

“Mo Rigen…”

“Aku tidak mengungkit Li Jinglong,” jawab Lu Xu, wajahnya tanpa ekspresi, “jadi kau lebih baik jangan mengungkitnya juga.”

Hongjun: “…”

Hongjun hanya bisa mengangguk, dan mereka berdua mencapai kesepakatan diam-diam. Lu Xu memikirkannya sejenak, tapi tepat saat dia akan menanyakan sesuatu, seseorang berteriak dari luar pintu, “Li-zhangshi! Apakah Li-zhangshi ada di sini?”

Hongjun pergi untuk membiarkan orang itu masuk, tapi ternyata itu adalah ajudan dari putra mahkota, yang secara pribadi menyerahkan dekrit kekaisaran. Hongjun berkata, “Zhangshi pergi untuk menyelidiki sebuah kasus.”

“Kalau begitu kamu terima terlebih dulu ba,” kata ajudan itu. “Ini adalah dekrit yang dikeluarkan oleh Yang Mulia dan Istana Timur, menunjuk Li-zhangshi sebagai Markuis Yadan5.”

Yadan selalu menjadi tanah yang tandus, hanya hamparan pasir kuning, di bawahnya dipenuhi dengan kuburan hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran. Ini adalah pertama kalinya seorang markuis ditunjuk untuk Yadan. Ajudan itu melanjutkan, “Di sana ada juga dekrit yurisdiksi dan meterai seorang markuis, yang semuanya telah dibawa. Perintah untuk menunjuk si markuis telah dikirim sepanjang jalan ke Hexi, tapi karena tidak ada yang tinggal di Yadan, yang perlu dilakukan hanyalah memberitahu Jia Zhou di Jalur Yumen.”

Lu Xu: “Apa maksudnya itu?”

Hongjun: “Aku tidak mengerti.”

Hanya dua orang yang tersisa di Departemen Eksorsisme yang sama sekali tidak tersentuh oleh dunia fana. Mereka berdua saling memandang dengan curiga untuk sementara waktu, dan tidak satupun di antara mereka yang berterima kasih pada kaisar atas berkahnya. Ajudan itu berkata tanpa daya, “Apakah tidak ada orang dewasa di sini?”

“Aku sudah dewasa,” kata Hongjun dengan marah. “Aku sudah tujuh belas tahun! Bagaimana bisa aku belum dewasa?”

“Aku sudah delapan belas tahun,” jawab Lu Xu. “Dia adalah ge-ku.”

Ajudan: “…”

Sering dikabarkan bahwa Departemen Eksorsisme dipenuhi dengan orang-orang aneh, dan setelah melihat itu hari ini, itu sesuai dengan ekspektasinya. Ajudan itu tidak memiliki waktu untuk bertanya kenapa seorang anak berusia tujuh belas tahun bisa menjadi kakak laki-laki bagi anak yang berusia delapan belas tahun, dia hanya ingin menyelesaikan masalah ini dan pergi secepat mungkin. Dia mengeluarkan surat lain dan berkata, “Ini adalah surat dari Hexi. Ambil dulu, lalu bawa segelnya ke sini…”

Hongjun tidak memiliki segel, jadi akhirnya dia menandatanganinya dan membubuhkan sidik jarinya di sana. Ajudan itu kemudian membuka payungnya dan kembali untuk melaporkan bahwa dia sudah berhasil menyelesaikan tugasnya. Setelah melihat bahwa nama yang tertulis di surat itu adalah Hongjun, Lu Xu bertanya, “Ini untukmu?”

Hongjun membuka surat itu dan berkata, “Pamanku!” Saat dia membaca, dia menemukan bahwa surat itu mengatakan tentang apa yang terjadi setelah mereka berpisah. Setelah pergi dengan tergesa-gesa pada hari itu tanpa penjelasan, cukup jelas bahwa Jia Zhou sudah mengirim surat, tapi sepertinya sudah ada pertukaran surat sebelumnya. Dia mengira bahwa Li Jinglong-lah yang sudah menulis surat untuk meminta maaf atas tindakannya, menggunakan nama Hongjun untuk melakukannya. Inti umum dari surat Jia Zhou itu adalah bahwa setelah perpisahan ini, siapa yang tahu berapa lama mereka akan bertemu lagi, jadi dia harus sering mengunjungi Jalur Yumen ketika cuaca sedang tidak dingin dan saat dia memiliki waktu.

Hongjun kemudian berkata kepada Lu Xu, “Paman adalah satu-satunya keluargaku.”

Lu Xu mengangguk dan berkata, “Manusia tidak seperti kita.”

Hongjun tiba-tiba diingatkan oleh kata-kata Lu Xu, dan dia memikirkan sebuah masalah. Dia sendiri adalah setengah yao, yang bisa dikatakan… bahwa dia mungkin bisa hidup untuk waktu yang lama? Tapi Li Jinglong, Lu Xu, dan yang lainnya, semuanya adalah manusia biasa, apa yang harus dia lakukan?

Lu Xu sepertinya tahu apa yang dia pikirkan, jadi dia mengeluarkan surat lain dari bungkusan itu, bertanya, “Dan siapa ini?”

“Ini adalah… raja hantu!” Hongjun melihat perkamen sutra itu, di dalamnya berisi barisan tulisan segel yang tersusun rapi. Sepertinya hampir tidak ada kata-kata yang dia kenali, tapi tepat ketika dia akan mencari buku untuk dibandingkan, seseorang berteriak di luar, “Li-zhangshiZhangshi!”

Hongjun berpikir bahwa itu adalah ajudan dari Istana Timur yang sudah pergi dan kembali lagi, tapi saat dia membuka pintu lagi, dia menemukan bahwa itu adalah Kepala Departemen Kehakiman, Huang Yong, dengan seorang sekretaris.

“Di mana Zhangshi?” Huang Yong bertanya, wajahnya dipenuhi kekhawatiran.

Hongjun hanya bisa menjelaskan sekali lagi, sementara Lu Xu mengintip dari belakang Hongjun. Mengetahui bahwa orang ini adalah atasan langsung Li Jinglong, Hongjun mengundangnya untuk minum teh, tapi Huang Yong sangat cemas seolah-olah seperti ada api yang menyala di bawahnya, dan dia bertanya, “Apakah Mo Rigen juga ikut keluar? Kapan mereka akan kembali?”

“Aku tidak tahu.” Hongjun dan Lu Xu memperhatikan Huang Yong tanpa ekspresi.

“Kong Hongjun, apakah tidak ada orang dewasa di sini?” Huang Yong bertanya, melihat sekelilingnya.

“Tidak ada.”

Kata Lu Xu dan Hongjun secara bersamaan.

“Kami adalah anak-anak yang bodoh,” tambah Lu Xu.

“Itu benar,” Hongjun menjelaskan pada Huang Yong. “Saat kami lahir, kepala kami tersangkut di pintu, jadi tidak mudah untuk digunakan. Kami tidak bisa menyelidiki kasus, ataupun menangkap yao. Kami hanya bisa membantu di sini sesekali, membantu diri kami sendiri untuk makan makanan ringan sambil menunggu kematian.”

“Jika ada sesuatu, pastikan untuk tidak pernah memberi tahu kami,” kata Lu Xu.

Hongjun: “Kami sama sekali tidak penasaran. Kau harus menunggu di sini hingga Zhangshi kembali.”

Huang Yong memahami ejekan dalam kata-kata mereka, dan dia buru-buru berkata, “Itu bukan maksudku. Kalian berdua, tolong ikut aku… oh, apa ini? Markuis Yadan? Sekarang kita harus mulai memanggilnya ‘tuanku marquis’… tunggu, itu tidak benar, kenapa dia diangkat di Yadan?”

Huang Yong menyuruh sekretarisnya menunggu di luar sementara dia sendiri pergi ke aula. Setelah melihat surat penunjukan untuk Li Jinglong, untuk sementara dia tidak bisa mengikuti perkembangan ini. Hongjun dan Lu Xu hanya berdiri di sana, bersampingan, mengawasinya dengan kepala dimiringkan ke satu sisi.

“Kalian berdua.” Huang Yong sudah berlari habis-habisan sehingga seluruh punggungnya tertutupi dengan keringat. “Aku akan berbicara terus terang. Hal-hal aneh sudah terjadi, jadi tolong tahan sebentar.”

Hongjun sering pergi ke Departemen Kehakiman bersama Li Jinglong, jadi Huang Yong mengenalinya, tapi selama sebagian besar waktu, dia hanya memperlakukannya sebagai pendamping Li Jinglong. Sekarang masalahnya sudah tumbuh begitu besar, Huang Yong menstabilkan napasnya dan berkata, “Sejujurnya, sesuatu yang besar terjadi tadi malam di mausoleum kekaisaran…”

Hari ketujuh belas bulan ketiga, tahun ketiga belas era Tianbao.

Kasus: Hantu Meneror Mausoleum Zhao

Kesulitan: Tingkat Tulang Ikan

Lokasi: Makam Kaisar Taizong di Mausoleum Zhao, di Gunung Jiugu

Orang yang terlibat: Tidak diketahui

Rincian kasus: Pada malam ketiga belas bulan ketiga, hantu-hantu yang marah membalas dendam pada mereka yang hidup di luar makam Kaisar Taizong di Mausoleum Zhao Gunung Jiugu, dan darah penjaga patroli malam dari Desa Guo6.  berceceran di tempat kejahatan7.Empat orang meninggal, dan satu orang menjadi gila. Orang gila itu akhirnya melarikan diri pada siang hari, dan dia berlari sampai ke kedalaman Mausoleum Zhao. Asisten Menteri Cheng Xiao dari Departemen Kehakiman, dan seorang prajurit dari kantor hakim setempat pergi ke Mausoleum Zhao untuk menyelidiki, tapi tidak ada yang tersisa.

Remunerasi: Tidak ada, untuk saat ini.

Catatan tambahan: Yang Mulia tidak boleh mengetahui hal ini, apalagi orang lain atau hidup kita akan lenyap!

Hongjun: “Ada hantu yang membuat kekacauan? Kenapa kau tidak datang lebih awal untuk mengatakannya?”

Huang Yong tersenyum pahit. “Aku pernah menyerahkan kasus ini sebelumnya, tapi terhenti di sini di Departemen Eksorsisme dan tidak ditindaklanjuti untuk waktu yang lama. Masalah ini adalah salah satu yang sangat penting… karena itu melibatkan mausoleum kekaisaran Kaisar Taizong, kepala semua orang akan dipenggal…”

Lu Xu dan Hongjun saling bertukar pandang.

Hongjun berkata dengan tegas, “Sebaiknya kita menunggu Zhangshi kembali ba.”

Makam leluhur keluarga kekaisaran bukanlah tempat yang berani dikunjungi oleh Hongjun.

“Jangan!” Huang Yong berkata, ekspresinya berubah. “Kong Hongjun, tidak peduli apa, kalian para exorcist dari Departemen Eksorsisme harus melakukan perjalanan ke sana hari ini! Kasus ini sudah ditekan begitu lama sehingga tidak bisa ditekan lagi! Jika kalian menunggu lebih lama lagi, penjaga makam akan datang membuat keributan di Departemen Kehakiman, dan penjaga baru tidak akan berani melakukan tugas mereka dengan benar. Mereka akan datang ke Departemen Kehakiman untuk menyebabkan keributan, terlebih Lian Hao memiliki hubungan yang baik dengan keluarga Yang. Jika Yang Mulia mengetahui hal ini, dan dia menjadi sangat marah, itu akan— itu akan… tidakkah kalian semua baru saja menangkap beberapa hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran atau semacamnya?”

Hongjun dan Lu Xu saling bertukar pandang. Huang Yong melanjutkan, “Ini sangat serius, sangat sangat serius!” Dia kemudian bergerak sedikit lebih dekat dan berkata dengan pelan, “Masalah ini melibatkan mausoleum leluhur keluarga penguasa, dan jika seseorang dengan niat lain ingin mencari tahu dan menulis sejumlah besar dokumen, membangkitkan Kecurigaan Kanselir Yang bahwa seseorang dengan sengaja mengaburkan sesuatu…”

Hongjun: “???”

Lu Xu: “?”

Huang Yong berkata dengan cemas, “Jika ada desas-desus bahwa ini adalah pekerjaan dari roh kepahlawanan Kaisar Taizong, yang memperingatkan Yang Mulia… ay, kalian berdua tidak mengerti!”

Hongjun tiba-tiba tercerahkan, dan dia mengerti saat itu. Dia menjelaskan pada Lu Xu, “Huang-daren mengatakan bahwa itu adalah roh leluhur kaisar yang mengambil wujud, yang mengutuknya karena mengabaikan urusan negara…”

“Aku tidak mengatakan itu!” Huang Yong segera memprotes. “Aku berkata, orang lain mungkin memiliki niat lain dalam pikirannya dan membuat rumor seperti itu! Aiyo, kalian berdua tuan kecil… kapan tepatnya orang-orang yang bertanggung jawab dalam keluargamu akan kembali?”

Huang Yong hampir menangis. Hongjun berkata, “Bersabarlah, kami akan segera pergi.”

Secara alami, Lu Xu setuju. Di luar, hujan sudah berhenti, tapi tidak ada satu pun orang dari Departemen Eksorsisme yang kembali. Hanya setelah serangkaian desakan dan perintah dari pihak Huang Yong, mereka akhirnya pergi. Kemudian, Hongjun meninggalkan sebuah catatan, menyeret keluar ikan mas yao, yang saat ini dalam keadaan linglung, dan meletakkannya di punggungnya. Dia dan Lu Xu pergi bersama.

Langit menunjukkan bahwa itu baru lewat tengah hari, tapi tepat saat Lu Xu baru akan keluar kota, Hongjun mengemukakan gagasan bahwa mereka harus mencari A-Tai terlebih dulu. Mereka tiba di toko anggur Turandokht di tengah kota, yang kebetulan dibuka tepat di seberang jalan dari “Ikan Mas Melompati Gerbang Naga” yang paling disukai Hongjun. Toko anggur besar ini sudah didekorasi dengan sangat indah di luar, dan juga ada banyak hiasan brokat di dalamnya.

Karena sudah lewat tengah hari, tidak ada satu pun pelanggan yang terlihat di dalam toko anggur. A-Tai memegang pemukul lalat, memukul lalat di dalam.

“Berapa banyak uang yang dibutuhkan untuk ini?” Lu Xu bertanya, mengangkat kepalanya untuk melihat toko anggur setinggi dua lantai itu. “Bisakah kau memulihkan apa yang kau tanamkan?”

Hongjun juga tahu sedikit tentang uang. Setelah melihat mereka berdua datang, Turandokht berkata, “Hari ini bos wanita senang, jadi semua minuman gratis!”

A-Tai mengangkat pemukul lalat dan melambaikannya ke arah mereka berdua sebagai salam. Hongjun bergegas menolak tawaran itu, dan memberi tahu A-Tai bahwa dia dan Lu Xu akan menyelidiki sebuah kasus.

“Ayo pergi bersama-sama ba?” A-Tai buru-buru berkata.

Hongjun melirik Turandokht, takut dia akan marah, jadi dia buru-buru berkata, “Kau tinggal di sini dan temani saozi ba.”

Tapi Turandokht berkata, “Biarkan dia pergi dengan kalian.”

Lu Xu menjawab, “Kami akan pergi dan kembali dengan cepat, kami hanya perlu satu shichen untuk pergi ke sana dan kembali. Akan lebih lambat jika kami membawamu.”

A-Tai hanya bisa membiarkan mereka pergi, dan dia juga menyuruh mereka berdua untuk berhati-hati. Setelah mereka meninggalkan kota, di tempat terpencil, Lu Xu berbalik dan berubah menjadi Rusa Putih, dan Hongjun naik ke punggungnya.

“Yo, tandukmu!” kata Hongjun penasaran.

Tanduk Rusa Putih benar-benar tumbuh sedikit, dan luka di mana Hongjun pernah memotongnya sudah sembuh. Mereka tampak seperti tanduk naga kecil.

“Mereka perlahan akan tumbuh kembali seperti semula,” jawab Rusa Putih. “Pegang erat-erat.”

Tepat setelah itu, Rusa Putih mulai berlari, lalu menambah kecepatannya. Seperti berjalan di atas awan, ia meninggalkan jalan militer di belakang, melangkah ke hutan belantara yang gersang. Kukunya berjalan di atas angin, dan dengan shua ia melesat melewati ladang gandum hijau yang mengkilap, membawa Hongjun seolah-olah terbang melintasi rumput. Tampak secepat kilat, ia melesat cepat ke pegunungan.

Jika dia menunggang kuda, dia harus berputar-putar di jalan militer, dan itu akan memakan waktu setidaknya setengah hari untuk pergi dari Chang’an ke Gunung Jiugu. Tapi kecepatan Rusa Putih secepat burung yang terbang, jadi mereka mengambil jalan pintas. Dalam beberapa shichen yang singkat, mereka tiba di luar Mausoleum Zhao saat senja baru saja turun. Tapi kecepatan yang cepat itu menghabiskan staminanya, karena begitu Lu Xu mengambil wujud manusia lagi, dia langsung duduk di tangga di luar Mausoleum Zhao, terengah-engah.

“Kau hampir terbang,” kata Hongjun. “Tidak perlu terburu-buru seperti itu.”

“Tidak apa-apa untuk lari cepat jarak pendek,” Lu Xu terengah-engah. “Tapi aku benar-benar tidak bisa berlari seperti ini untuk jarak jauh. Serigala besar itu, bagaimanapun, memiliki stamina yang baik, aku hanya tidak tahu ke mana dia pergi.”

Mausoleum Zhao disusun dari timur ke barat, dibangun di sepanjang pegunungan dan tenggelam di dalamnya seperti istana besar, dan di dalamnya ada banyak makam pejabat besar. Gunung Jiugu awalnya dingin dan sunyi. Dulu ada penjaga makam, tapi setelah insiden ini terjadi, para penjaga untuk sementara mundur ke Desa keluarga Guo di kaki pegunungan. Saat senja, tempat ini tampak lebih sunyi.

Angin dingin bertiup, dan semak-semak di pegunungan berdesir. Hongjun merasakan gelombang energi yin yang redup, dan bahkan jika itu adalah makam kaisar, itu tidak mengubah suasana yang suram.

Hongjun: “Apa kau takut hantu?”

“Aku tidak masalah.” Lu Xu tidak bisa membantu tapi juga merasa sedikit takut.

Mereka berdua berdiri bersampingan di bawah gapura menuju pintu masuk makam. Jika Hongjun datang sendiri, dia akan sedikit ketakutan, dan dia mungkin akan membangunkan ikan mas yao di punggungnya untuk meningkatkan keberaniannya, tapi dengan Lu Xu di sana, itu jauh lebih baik.

Karena dia sudah lama tidak menggunakan artefaknya atau bertarung, Hongjun menjadi sedikit kurang dalam keterampilannya, jadi dia membuka Cahaya Suci Lima Warnanya, dan juga pisau lempar yang menonjol di antara jari-jarinya.

“Kau tidak memiliki senjata atau artefak.” Hongjun ingat bahwa Lu Xu hanya menggunakan sekop sebelumnya.

“Serigala besar itu berkata bahwa dia akan mendapatkan satu untukku,” jawab Lu Xu.

“Kalau begitu kau ikut denganku.” Hongjun memegang Cahaya Suci Lima Warnanya di tangan kirinya, dan pisau lemparnya di tangan kanannya, saat dia melangkah ke perimeter Mausoleum Zhao.

Lu Xu: “Tentu, aku akan bersembunyi di belakangmu.”

Ini juga pertama kalinya Hongjun menyelidiki kasusnya sendiri, dan dia membawa serta seorang pemula, Lu Xu. Jika itu Li Jinglong, dia akan sedikit banyak mengetahui prosesnya, apa yang harus dilakukan terlebih dulu, apa yang harus dilakukan selanjutnya, mengumpulkan informasi dan laporan, memeriksa tempat kejadian… tapi Hongjun sendiri hanya setengah mengerti apa yang dia lakukan, jadi dia menerobos masuk secara membabi buta. Dia terus merasa ada yang salah, tapi dia tidak bisa mengetahui apa itu.

“Apa menurutmu itu hantu?” Lu Xu bertanya.

“Bagaimana menurutmu?” Hongjun sama sekali tidak tahu apa yang harus dilakukan, jadi mereka berdua berputar-putar di luar Mausoleum Zhao.

Lu Xu berkata, “Mungkin itu yao.”

Hongjun mengangguk untuk menunjukkan bahwa dia setuju. Lu Xu pernah menjadi pengintai sebelumnya, dan meskipun dia hanya memiliki satu hun dan satu po pada saat itu, dia sering membawa surat bolak-balik, jadi dia sudah pernah melihat penyelidikan terjadi sebelumnya.

“Di mana area tempat orang-orang meninggal?” Hongjun bergumam.

Matahari hampir terbenam saat mereka berdua datang ke pintu masuk Mausoleum Zhao. Ada tangga lain di bagian bawah, tapi tidak ada suara aneh yang terdengar, hanya hembusan angin dingin. Di luar mausoleum ada barisan rumah beratapkan genteng, yang mungkin merupakan tempat di mana orang dulu tinggal. Bau dari di dalam rumah sangat menyengat.

“Darah,” kata Lu Xu.

Hongjun juga menciumnya, jadi dia mengulurkan satu kaki dan menendang pintu hingga terbuka, hanya untuk melihat bahwa bagian dalamnya dipenuhi dengan darah ungu-hitam. Noda darah berceceran di mana-mana, dan darah-darah itu tampak keluar dari rumah, seolah-olah ada mayat yang sudah diseret pergi.

“Ini,” kata Hongjun. “Ikuti noda darah ini.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya 

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Alat ini sering digunakan untuk mengetahui waktu di malam hari. Terlihat seperti ini. Terlihat seperti ini
  2. Quan Tong adalah selir pria favorit Li Heng, kaisar ketiga Han Barat. Dia menggunakan kedekatannya dengan kaisar untuk mendapatkan kekayaan dan kekuasaan, tapi setelah kaisar meninggal, kaisar baru menendangnya dari kedudukan pemerintahannya dan menyita semua kekayaannya.
  3. Shang Yan adalah seorang filsuf dan legalis ulung dari Negara Qin, tapi karena kematian raja saat itu, penguasa berikutnya menjatuhkan hukuman karena kejahatan menghasut pemberontakan dan membuatnya ditarik oleh kuda.
  4. Imperial preceptor (guru dari kaisar).
  5. Sekali lagi bukan kesetaraan yang sempurna dalam gelar ini, tapi pada dasarnya dia ditunjuk untuk mengawasi suatu wilayah.
  6. Banyak desa dinamai menurut nama keluarga yang mendiaminya, dan beberapa desa ini bertahan hingga hari ini.
  7. TKP kali ye yang lebih enak.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments