“Dengan mantra kuno dari Tanah Suci ini, aku memanggilmu…”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Hongjun melihat ke arah Pagoda Dayan di kejauhan, hanya untuk melihat Chang’an di bawah sinar bulan. Angin musim semi yang lembut bertiup, dan bunga persik di akhir musim semi ini melayang. Ada ribuan keluarga dan puluhan ribu ubin1, dan baris demi baris, mereka memantulkan cahaya bulan. Dari kejauhan terdengar suara seruling, tenggelam dalam angin.

Li Jinglong memeluk Hongjun dari belakang, dan seluruh tubuh Hongjun menegang. Dia tidak berani bergerak sembarangan. Li Jinglong berbicara dengan pelan di telinganya, “Kau tidak menyukaiku?”

“Tidak… tidak…” Jantung Hongjun mulai berdebar kencang sekali lagi. Dia berbalik untuk melihat Li Jinglong, bertemu dengan tatapannya yang hangat namun mantap, dan pada saat itu, hatinya tersentak. Li Jinglong memejamkan mata dan mencondongkan tubuhnya ke depan, sekali lagi menangkap bibir Hongjun.

Hanya pada saat itulah Hongjun benar-benar memahami perasaan berciuman dengan orang lain. Seolah-olah bunga yang tak terhitung jumlahnya di seluruh Chang’an bermekaran sekaligus, dunia penuh dengan semarak.

Setelah waktu yang lama, bibir mereka terpisah. Tatapan Li Jinglong memiliki sedikit kegembiraan, sementara Hongjun menarik napas dalam-dalam, dia akhirnya menjadi tenang. Ada keinginan di dalam hatinya yang sudah berkobar-kobar, dan dia berbalik di pangkuan Li Jinglong, berhadapan dengannya. Menutup matanya, dia menoleh dan menciumnya kembali.

Tanggapan ini menyebabkan napas Li Jinglong menjadi berat dan cepat, dan itu membangkitkan emosi dalam dirinya yang sulit ditahan. Seolah-olah ribuan rumah runtuh pada saat guncangan itu, dan cinta membubung ke arahnya, menumbangkan gunung dan meratakan laut. Mereka berdua menjadi terangsang karena ciuman itu, dan saat bibir mereka terpisah lagi, telinga Hongjun memerah, dan dia bergegas untuk berbalik dan menyingkir. Li Jinglong, bagaimanapun, tidak mencoba untuk menghindar sama sekali, memperhatikan Hongjun dan tersenyum.

Hongjun paling menyukai senyumannya, hanya karena setiap kali Li Jinglong tersenyum, dia seperti seorang pemuda tampan yang ceria, tidak terbebani, dan tampan. Kebijaksanaan apa, siasat apa, kelihaian apa, semuanya menghilang tanpa jejak dengan wajahnya yang tampan. Saat dia memikirkan itu, ekspresi Hongjun benar-benar menjadi sedikit marah.

Hongjun: “Kenapa kau…”

“Aku tidak ingin kehilanganmu.” Li Jinglong memegang tangan Hongjun dan menundukkan kepalanya, dengan erat menggosok pangkal hidung mereka bersamaan saat dia menjelaskan. “Maaf, Hongjun, apa yang aku katakan hari ini benar-benar membuatmu sangat tertekan. Tapi hanya dengan menghadapi secara langsung apa yang kau takutkan, kita bisa mendapatkan kesempatan untuk menang melawannya.”

“Kau benar,” jawab Hongjun pelan. “Ini adalah kebenaran, dan aku harus menghadapinya. Mungkin ini adalah nasib yang sudah ditakdirkan dalam hidupku.”

Alis Li Jinglong sediki terangkat, dan dia tersenyum, lega, padanya.

Li Jinglong: “Aku akan bersamamu, aku akan bersama denganmu.”

Pada saat ini, Hongjun tiba-tiba merasa seolah-olah pikiran mereka terhubung, dan dia mengerti apa yang dikatakan Li Jinglong. Untuk membebaskan diri dari semua ini, satu-satunya cara adalah pertama-pertama menghadapi dirinya sendiri secara langsung, dan menghadapi takdir ini. Dan saat Li Jinglong mengatakan kalimat itu, dia juga membuat janji — tidak peduli seberapa jauh mereka pergi, atau ke mana mereka pergi, dia akan selalu menjaganya di sisinya.

“Tapi aku tidak bertanya tentang hal ini,” kata Hongjun, sedikit malu. “Kenapa kau menyukaiku… aku mengatakan…”

“Kenapa kau menyukaiku?” Li Jinglong bertanya sebagai tanggapan.

Hongjun: “…”

Hongjun bingung dengan pertanyaan ini, karena itu benar-benar terlalu canggung. Dalam beberapa hari mendatang, dia akan sering memikirkan kata-kata ini; dia sebenarnya sudah mendiskusikan hal-hal konyol seperti itu dengan Li Jinglong. Setiap kali dia memikirkannya, dia akan selalu berharap bahwa dia bisa menggali lubang dan mengubur dirinya di dalamnya.

Tapi ini adalah yang pertama kali dalam hidupnya. Sebenarnya, sejak dia bersama dengan Li Jinglong, dia sudah mengalami hampir semua pengalaman pertama dalam hidupnya. Saat ini dia tidak tahu bahwa pikiran orang-orang di debu merah ini berubah dengan mudah, bahkan lebih cepat dari angin musim semi dan awan yang melayang. Dia juga tidak tahu bahwa ada terlalu banyak hal di dunia ini yang tidak masuk akal, seperti cinta.

Dia benar-benar bertanya pada Li Jinglong dengan sangat serius, dan Li Jinglong menanggapinya dengan sama seriusnya.

“Aku tidak tahu,” jawab Hongjun pada akhirnya, sedikit sedih, setelah merenungkannya selama beberapa saat.

“Aku juga tidak tahu,” jawab Li Jinglong dengan jujur.

Hongjun tidak tahan untuk tidak menertawakannya, dan Li Jinglong tidak bisa menahan untuk tidak menciumnya. Hongjun merasakan ketidaknyamanan yang mengganggu; dia terlalu gugup, dan dia ingin terus menemukan sesuatu untuk dikatakan.

“Kapan kau… maksudku, kapan kau mulai menyukai… menyukaiku?” Hongjun bertanya sekali lagi.

Li Jinglong menahan senyum, dan dia pura-pura berpikir lama, sebelumnya mengatakan, “Aku harus memikirkan yang itu.”

Hongjun memikirkan adegan pada malam bersalju di Liangzhou, saat Li Jinglong berlari mengejarnya dan merobek jubahnya. Setelahnya, dia dengan hati-hati membuka kancing jubah bagian dalam Li Jinglong, memperlihatkan dadanya yang kokoh. Li Jinglong menunduk untuk melihat, dan dia mengerti.

“Aku ingat sekarang,” kata Li Jinglong pada saat itu. “Saat kau memeras susuku.”

Saat Hongjun mendengar kata-kata ini, dia tertawa terbahak-bahak. Li Jinglong tertawa saat dia meraih pergelangan tangannya, menundukkan kepalanya dan menciumnya dengan paksa. Hongjun hanya merasa ini sangat aneh, dan dia buru-buru mendorong kepalanya, berkata, “Aku tidak mau lagi!”

“Kalau begitu mari kita kembali dan terus berciuman…”

Tiba-tiba, Hongjun melebarkan matanya dan menolehkan kepalanya. Mereka berdua berhenti.

Pada saat itu, awan gelap menutupi bulan, dan embusan qi hitam melingkari mereka dari pegunungan yang jauh. Itu berputar di sekeliling, sebelum menabrak keseluruhan Kota Chang’an seperti gelombang.

Untuk sesaat, semua lentera di rumah-rumah di Chang’an meredup, dan hanya pada saat itu, semua lonceng angin di Pagoda Dayan berdenting manis dengan sendirinya. Sepertinya ada beberapa artefak di menara yang memancarkan cahaya lembut, dan itu menyelimuti menara. Qi hitam itu pergi secepat ia datang. Ia bergegas tanpa suara menuju timur laut, menghilang begitu saja.

“Apa itu tadi?” Hongjun berpikir bahwa matanya mempermainkannya.

Alis Li Jinglong berkerut dalam saat dia menjawab, “Itu seharusnya Xie Yu yang kembali… atau, bisa dibilang, ia selalu berada di sini, tapi saat ini, ia sedang bersiap untuk berurusan dengan kita.”

Cengkeramannya pada Hongjun sedikit mengencang, dan mereka berdua melihat ke arah di mana qi hitam itu sudah menghilang. Pada saat itu, tidak mungkin untuk menentukan ke mana qi hitam itu menghilang — mungkin itu di dalam Istana Xingqing, atau mungkin di Istana Daming, atau bahkan lebih jauh lagi di kejauhan.

Hongjun berkata, “Aku bisa menarik qi iblis.”

“Tidak peduli apa yang terjadi, kau tidak boleh melakukannya,” kata Li Jinglong. “Bahkan jika Chang’an ini…”

Li Jinglong baru menyelesaikan setengah kalimatnya sebelum dia berhenti berbicara, melihat Hongjun dengan gelisah. Hongjun tidak mengerti kenapa dan balas menatapnya.

“Percayalah, percayalah bahwa aku bisa melindungimu sekaligus menyingkirkan Xie Yu,” kata Li Jinglong. “Untuk hidup di dunia ini, kita harus selalu membuat pilihan, itu benar, tapi aku akan melakukan yang terbaik untuk membuat kita menghindari keharusan untuk membuat keputusan dan pertukaran.”

Hongjun belum mengerti arti dari kata-katanya, dia juga tidak mengerti tekad seperti apa yang dimiliki Li Jinglong pada saat ini. Dia hanya tersenyum dan berkata, “Oke.”


Di bagian terdalam Istana Daming, tingkat ketujuh dari istana bawah tanah.

Array hitam mengepul dengan api saat qi hitam berkumpul di sekelilingnya, mengalir seperti air terjun yang deras ke dalamnya. Di mata array, seolah-olah jiwa yang tak terhitung jumlahnya sudah terperangkap.

Qi iblis berkumpul di wajah seekor rubah, dipilin menjadi seringai, sebuah kepala ikan bergigi tajam berlari ke sana ke mari, tubuh giok pipa yao dan tangisannya yang menyakitkan, dan qi hitam yang meledak di sekitar wanita salju serta dewa wabah—

“Dengan mantra kuno dari Tanah Suci ini, aku memanggilmu…

“Dengan kehidupan dan penderitaan abadi ini, tinggalkan vena langit dan bumi, dan terlahir kembali oleh qi iblis.

“Ambil Mara sebagai master kami, dan kau akan terkurung selama sisa hidupmu…”

Pria berjubah biru itu perlahan berjalan menuruni tangga, tangannya bersinar dengan cahaya ungu-hitam. Dia mengucapkan mantra saat dia perlahan mendekati array.

“Penguasa Cahaya Hati, Acala berlapis emas,” gumam pria itu, wajahnya menghadap ke array dan punggungnya menghadap ke pintu masuk istana bawah tanah. “Di Renjie, kau benar-benar sudah memilih orang yang salah…”


Gunung Li, Istana Huaqing.

Di kegelapan malam, Kolam Huaqing tampak sunyi, dan beberapa prajurit memeluk tombak mereka saat mereka duduk di koridor, tertidur. Air Kolam Huaqing berkilauan dengan cahaya, memantulkan bulan di langit, sebelum tiba-tiba bersinar dengan cahaya perak.

“Apa itu?” Seorang prajurit menemukan bahwa Kolam Huaqing benar-benar sudah berubah menjadi cermin, dan cahaya perak segera bersinar terang. Ada bunyi weng, dan keluarlah monster biru-hitam!

Air kolam itu meledak, naik, dan berubah menjadi permukaan danau yang melingkar hampir satu li. Para prajurit berteriak keras dan berhamburan, hanya untuk melihat bahwa dalam waktu singkat, seekor ikan aneh yang sangat besar melompat keluar dari danau, membentangkan enam siripnya dan terbang di udara. Itu kemudian dengan anggun berubah menjadi sosok manusia berpakaian serba hitam.

Dalam sekejap mata, seekor burung yang basah, besar, berwarna hijau keemasan, juga bergegas keluar dari kolam dan mengibaskan air di tubuhnya. Air di mata air langsung berubah menjadi tetesan kecil yang tak terhitung jumlahnya, berhamburan ke kedalaman malam yang tenang. Burung azure besar itu juga berubah menjadi seorang pria muda, bagian atas tubuhnya telanjang, dan dia serta pria berjubah hitam itu terbang bersama ke kejauhan.

Setelah kedua pria itu terbang, air Kolam Huaqing turun kembali dengan suara huala, kembali ke dalam kolam.

Para prajurit saling memandang dengan ketakutan, ketakutan yang berkepanjangan di hati mereka.

Di puncak Istana Huaqing, Yuan Kun duduk dengan satu kaki disampirkan, dikaitkan di puncak atap, matanya tertutup kain hitam. Qing Xiong berdiri di puncak istana, melihat ke arah Istana Daming di kejauhan.

“Yang terpenting sekarang adalah menemukan Mara yang sudah dibuat Xie Yu,” kata Qing Xiong.

“Tidak ada waktu lagi,” gumam Yuan Kun. “Aku sudah melihat sebab dan akibat yang tak terhitung jumlahnya, dan mereka semua menyatu menuju satu masa depan. Dalam satu tahun, Dataran Tengah akan menjadi neraka di bumi.”

Qing Xiong bertanya dengan sungguh-sungguh, “Lihat ke arah timur?”

Yuan Kun menjawab dengan sungguh-sungguh, “Waktunya tidak cukup, Qing Xiong. Daripada melacak sumber qi iblis, akan lebih baik untuk memanggil semua suku yao yang tersisa. Raja hantu sudah bangun, tapi Yu Zaoyun masih tertidur lelap. Menambahkan bahwa kau dan aku, kun, peng, rubah, dan mungkin hantu, dalam satu tahun, bisa mengaktifkan Array Sepuluh Ribu Yao, mempersembahkan Cahaya Hati sebagai pengorbanan, dan dengan enam senjata Acala, bisa bertarung melawan Xie Yu dan Mara.”

Qing Xiong menjawab dengan muram, “Suku yao sudah lama tidak memiliki raja. Dengan hanya kau dan aku, akan sulit untuk memerintahkan sepuluh ribu yao. Aku akan pergi ke Luoyang, sementara kau tinggal di sini di Chang’an. Kita masih memiliki Chong Ming.”

Yuan Kun menghela napas dan membujuknya, “Ini adalah kehendak langit, apa gunanya mengambil tindakan yang tidak bijaksana seperti itu?”

Bahkan sebelum dia selesai berbicara, Qing Xiong melebarkan sayapnya dan terbang menuju daratan luas di timur.

Pada geng keempat, Li Jinglong dengan lembut mendorong pintu hingga terbuka, dan mereka berdua berjingkat kembali ke Departemen Eksorsisme.

Tanpa mengenakan alas kaki, Hongjun berjalan kembali ke kamarnya tanpa mengeluarkan suara. Li Jinglong ingin mengikutinya, tapi Hongjun masih sedikit bingung dengan apa yang harus dilakukan sekarang karena hubungan mereka sudah berubah. Saat mereka melewati halaman, Li Jinglong mengulurkan tangannya dan mengambil dahan bunga persik, menyerahkannya pada Hongjun.

Hongjun mengambilnya dan mulai menyodoknya dengan dahan itu, tapi Li Jinglong meraih pergelangan tangannya dengan ekspresi tegas. Hongjun menghindar dan pergi ke luar kamarnya, dan dia dengan lembut mendorong Li Jinglong, membiarkannya kembali ke kamarnya sendiri. Li Jinglong, bagaimanapun, tidak pasrah begitu saja, dia ingin masuk ke kamar dengan Hongjun. Ekspresi memohon muncul di mata Hongjun saat dia menusukkan dahan itu padanya, dan pada akhirnya, Li Jinglong hanya bisa mundur.

Tepat saat Hongjun baru akan menutup pintunya, Li Jinglong melambaikan tangannya ke arahnya, memberi isyarat agar dia datang. Dengan satu tangan, dia menyingkirkan bunga persik dari jari-jari Hongjun, dan dengan tangan lainnya, dia meraih tengkuknya dan mencium bibirnya. Seluruh wajah Hongjun merah padam. Takut membangunkan teman mereka, dia tidak membiarkan Li Jinglong menciumnya lagi. Dia buru-buru merunduk ke dalam ruangan, mengunci Li Jinglong di luar.

Hanya setelah berdiri di sana cukup lama, Li Jinglong berbalik dan kembali ke kamarnya sendiri.

Hongjun tidak menyalakan lentera apa pun, dan dia ambruk ke belakang di tempat tidur, jantungnya berdetak super kencang. Segala sesuatu yang terjadi malam ini terjadi begitu tiba-tiba, seperti mimpi yang tidak realistis. Bahkan sekarang, dia masih tidak bisa mempercayainya.

Dia menggunakan punggung tangannya untuk menekan bibirnya, mengingat kehangatan tubuh Li Jinglong dan dadanya yang lebar, ciuman yang membara namun benar-benar tanpa syarat… yang menyebabkan dia mabuk kepayang. Banyak jenis emosi rumit digabungkan menjadi satu, dan sepertinya itu sudah dekat, tapi dia juga tidak berani mendekat. Dia takut seperti ngengat pada api, dia akan terbakar menjadi abu oleh Cahaya Hati yang menyala-nyala itu.

Apa yang sedang Li Jinglong lakukan?

Hongjun memeluk selimutnya. Mereka baru saja berpisah, namun Hongjun tidak bisa menahan diri untuk mulai memikirkannya. Aaaahhh, kenapa aku mengusirnya tadi! Pada saat ini, dia merasa memiliki banyak kata yang ingin dia katakan pada Li Jinglong.

Li Jinglong kembali ke kamarnya, menutup pintu, dan menghela napas panjang. Dia berdiri di sana untuk sementara, tampak seolah-olah dia sudah kehilangan jiwanya, sebelum dia pergi mengobrak-abrik sekitar dan mengeluarkan vas. Dia membungkuk dan tanpa suara melewati koridor, meletakkan bunga persik ke dalam vas itu dan meletakkannya di luar pintu Hongjun. Setelah berpikir sejenak, dia takut Hongjun akan menabraknya ketika dia membuka pintunya setelah bangun, jadi dia mengambil bunga persik itu kembali bersamanya. Dia bermain-main dengan bunga persik itu, dan dia tidak bisa menahan tawa saat dia kembali ke kamarnya dan berbaring di tempat tidur, mengangkat pandangannya untuk melihat bunga persik di tangannya, yang dia putar-putar dengan santai.

Hongjun memeluk selimut, berbaring miring, dalam posisi yang sama persis seperti saat dia memeluk Li Jinglong setiap malam setelah mereka pergi. Namun, tidak peduli apa, dia tidak bisa tertidur; dia merasakan sesak di dadanya, dan dia sangat gugup sehingga perutnya melilit dan kepalanya berputar. Memeluk selimut itu, dia berguling, dan setelah beberapa saat, dia berguling kembali.

Pada geng keempat2, Li Jinglong membuka pintu, dan dengan tubuh bagian atas yang telanjang, dia mengambil seember air dari sumur dan mengguyurnya ke punggungnya.

Pada geng kelima, Li Jinglong keluar lagi, mengambil seember air lagi, dan mengguyurnya ke punggungnya.

Di pagi hari, kabut putih menyelimuti langit. Semua orang di Departemen Eksorsisme sedang tidur, dan hanya Hongjun yang membuka matanya. Dia belum tidur selama sepanjang malam, justru mengulang kembali topik yang sama berulang kali, yaitu kenangan saat mereka berdua bersama. Li Jinglong mengganti jubahnya, keluar dari Departemen Eksorsisme, dan berjalan pergi.

Dalam enam belas tahun kehidupan Hongjun, ini adalah pertama kalinya dia begitu kelelahan. Sebelumnya, dia bisa tertidur begitu kepalanya menyentuh bantal, tapi hari ini, bahkan saat cahaya matahari bersinar samar, dia masih tidak bisa tidur.

Entah sudah berapa lama, dia dalam keadaan linglung, melayang di antara tidur dan terjaga saat dia mendengar Lu Xu dan Mo Rigen berbicara di halaman. Akhirnya, dengan itu, dia bangkit berdiri, dengan mata merah.

Ashina Qiong: “Selamat pagi, Nyonya Zhangshi.”

Mo Rigen: “Selamat pagi, Nyonya.”

Hongjun: “…”

A-Tai: “Nyonya, Zhangshi membelikanmu cherry biluo.”

Lu Xu menekan satu tangan ke dahinya, dan dia tidak bisa berhenti tertawa dari tempatnya di depan meja.

Ikan mas yao meremas-remas tangannya saat berdiri di luar pintu, seperti lalat yang tidak tahu apa yang salah. Dia berkata, “Hongjun…”

“Jangan panggil aku nyonya!” Hongjun berkata, di ambang kekalahannya.

Ikan mas yao memperhatikan Hongjun dengan menyedihkan. Saat Hongjun melihat bahwa di tepi sumur, ada baskom yang dia gunakan untuk membasuh dirinya, dan air panas yang juga sudah direbus untuknya, dia berkata, “Zhao Zilong masih yang terbaik.”

Er-ge merebusnya untukmu,” jawab ikan mas yao terbata-bata.

Hongjun: “…”

“Bolehkah aku makan satu, Nyonya?” Bahkan Lu Xu tidak bisa bertahan. Hanya ada dua cherry biluo di atas meja, tapi mereka benar-benar terlalu menggoda, dan juga ada teh di sana.

Saat Hongjun menyikat giginya, dia berkata tanpa ekspresi, “Lu Xu, aku akan menghajarmu. Tapi sebelum aku melakukannya, kau bisa makan satu terlebih dulu.”

Lu Xu bersorak, tapi Mo Rigen berkata, “Sebanyak apa pun kau ingin makan, aku akan membelikannya untuknya.”

“Bukankah kau kehabisan uang?”

“…”

Hongjun bertanya pada ikan mas yao, “Di mana Zhangshi?”

Ikan mas yao memberi tahu Hongjun bahwa Li Jinglong sudah pergi pagi-pagi sekali setelah mengambil sebuah kasus. Setelah selesai, ikan mas yao kemudian bertanya, “Hongjun, kau dan dia…”

Semua orang sudah mendengar pengakuan Li Jinglong kemarin.

Hongjun hanya bisa menggertakkan giginya dan menjawab, “En.”

En?” Seolah-olah ikan mas yao telah disambar petir.

En?!”

En en en en en?!” Ikan mas yao hampir menangis, namun ia tidak memiliki tempat untuk pergi, jadi ia hanya bisa menggoyangkan ekornya dan melompat ke dalam kolam diikuti dengan suara putong, dan tenggelam ke dalamnya.

“Zhao Zilong!” Hongjun memanggilnya. “Keluarlah, aku merasa kita perlu bicara.”

Ikan mas yao mengintip keluar, dan Hongjun berjongkok di tepi kolam, memakan ceri biluo. Dia memberinya makan dengan remah-remah yang jatuh ke sana, dan ikan mas yao membuka mulut ikannya dan memakannya.

“Kenapa kau sangat tidak menyukai Zhangshi?” Tanya Hongjun.

Ikan mas yao berkata, “Pedang Kebijaksanaannya itu digunakan untuk membunuhmu! Itu adalah malapetakamu yang tak terhindarkan!”

Hongjun memperhatikan ikan mas yao, sebelum memberinya makan sebuah ceri. Ikan mas yao memakannya dan meludahkannya dengan bunyi pop.

“Aku tahu,” kata Hongjun pelan. “Tapi aku menyukainya.”

Saat Hongjun mengucapkan kata-kata ini, dia melihat Lu Xu berdiri di bawah koridor, tampak ada senyum di matanya. Tatapan mereka bertemu.

“Lu Xu benar,” lanjut Hongjun. “Jinglong juga benar, orang seharusnya menghadapi diri mereka sendiri secara langsung.”

Ikan mas yao: “…”

“Sama seperti bagaimana aku adalah Mara, dan kau adalah ikan mas,” lanjut Hongjun. “Akan seperti apa masa depan, tidak ada yang bisa mengatakan secara pasti, tapi setidaknya untuk saat ini, aku sangat bahagia.”

Sambil mengatakan ini, Hongjun mengusap kepala ikan mas yao, sebelum menambahkan, “Ayah sering berkata bahwa sangat sulit untuk menjadi yaoguai, karena setelah berkultivasi selama seratus tahun, kau harus mengalami kesengsaraan baik besar maupun kecil. Bagimu untuk berkultivasi menjadi naga, kau akan memiliki ribuan cobaan yang tak terhindarkan yang menunggu di depanmu…”

Zhangshi mengatakan bahwa dia menyukaiku, dan dia ingin tinggal bersamaku melewati kesengsaraan surgawiku. Kita berdua akan berada di tanah dan menjadi debu, atau kita berdua akan hidup bersama.”


— Gulungan Dua · Rusa Sembilan Warna Sembilan · Berakhir —


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Atap kediaman.
  2. Mungkin pada geng yang sama? Fetian terkadang melakukan ini.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments