“Raja hantu tidak bisa mengelak tepat waktu, dan dia hancur di bawah batu besar.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Tidak pernah dalam mimpi terliarnya Zhang Hao membayangkan bahwa ada seseorang di sana, hanya berjarak kurang dari sepuluh langkah darinya! Dalam keadaan normal, jika seseorang mencoba untuk meluncurkan serangan diam-diam, mereka tidak akan berteriak keras saat dia menyergapnya? Berteriak adalah satu hal, tapi kecepatan itu terlalu cepat. Sama seperti bunyi “ah” yang sudah keluar dari mulutnya, sebuah vas sudah terbanting di bagian belakang kepala Zhang Hao.

Orang normal pertama-tama akan mengeluarkan teriakan marah, seperti “Matilah!”, sebelum senjata di tangan mereka keluar, seperti kilat yang datang terlebih dulu sebelum gemuruh guntur. Namun, gerakan Lu Xu seperti guntur dan kilat yang menyatu, dan dengan setengah teriakan “ah”, datanglah vas yang terbang ke arahnya.

Perhatian Zhang Hao sepenuhnya terfokus pada mantra sihirnya. Karena lengah, vas itu langsung mengenai belakang kepalanya, dan dia menghantam tempat tidur dengan wajahnya terlebih dulu.

“Kau sedang mencari kematian…” Seluruh tubuh Zhang Hao menjadi seperti lumpur, menampakkan wujud aslinya yang mengerikan dan ambigu. Dengan guncangan hebat, tubuhnya mengeluarkan gelembung lumpur saat dia berbalik dan melompat ke arah Lu Xu!

Lu Xu: “???”

Ini adalah pertama kalinya Lu Xu melihat yaoguai semacam ini. Semua yang dia lihat hanyalah pakaian Zhang Hao yang robek-robek, warna kulitnya yang berubah menjadi coklat keemasan saat dia memuntahkan semburan kabut kuning kehijauan. Lu Xu buru-buru mundur selangkah sebelum berlari ke balik rak yang dipenuhi barang antik, meraung, “Hongjun—”

Lu Xu membalikkan rak itu, yang langsung menindih monster lunak, seperti lumpur yang di mana Zhang Hao sudah menyatu dengan tanah, yang mencoba untuk maju ke depannya — tapi dia tidak menyangka bahwa tubuh Zhang Hao sudah berubah menjadi sepetak besar lumpur. Seperti rawa yang bergerak, tubuhnya merayap di atas rak, menyapu ke arah Lu Xu bahkan saat dia memuntahkan lebih banyak kabut hijau!

Suara itu mengejutkan para penjaga di luar, dan mereka bergegas masuk, berteriak, “Pembunuh!”

Lu Xu terus menghindar ke belakang. Begitu para penjaga melihat monster lumpur itu, mereka semua berteriak ketakutan. Tepat setelah itu, monster lumpur itu berlari ke depan, melompati dua penjaga.

Orang-orang yang sudah dilompatinya melolong sampai akhir, tapi dalam sekejap, semua kulit dan daging di tubuh mereka membusuk. Dengan embusan, lumpur itu menyemburkan beberapa potong zirah logam yang tidak bisa dicerna, sebelum sekali lagi melewati ambang pintu, menyentak menuju ke arah Lu Xu!

Dengan ekspresi kaget, Lu Xu menatap lumpur itu, tapi dia tidak melarikan diri. Lumpur itu tidak berencana membiarkannya pergi, melaju dengan cepat ke taman. Suara dari para pelayan wanita melayang. Saat mereka melihat lumpur itu, mereka berteriak dengan serak saat berbalik untuk melarikan diri, tapi mereka juga ditelan oleh monster lumpur.

Saat lumpur itu memakan orang, ia terus mengejar Lu Xu. Sebuah kepala manusia muncul dari lumpur, mengambil wujud kepala Zhang Hao. Lu Xu tidak berani membawanya kemana-mana dengan banyak orang, jadi dia bergegas ke taman. Mencari ke sekelilingnya dengan panik, dia menemukan sekop tepat saat tubuh lumpur dan kepala manusia bergegas ke arahnya.

“Kenapa, kenapa kau tidak terkena penyakit ini?!” Zhang Hao berteriak dengan parau. “Ini tidak mungkin!” Mengatakan ini, ia menarik kedua tangannya dari dalam lumpur dan sekali lagi bergegas.

Lu Xu mengayunkan sekop di tangannya dengan gerakan yang bersih dan cepat—

Kepala Zhang Hao itu dikirim terbang dengan bunyi peng seperti bola polo1, dan itu melengkung di udara, sebelum jatuh ke luar tembok taman.

Dengan cepat, Lu Xu menghindari sapuan lengannya, hanya untuk melihat lumpur itu terus memuntahkan racun miasma2 saat berputar dengan liar, mencoba memotong rute pelariannya. Tapi Lu Xu bahkan lebih cepat lagi. Dengan sekop dan tebasan, sekop dan tebasan lagi, dalam sekejap mata, dia sudah mengulangi gerakan itu hampir sepuluh kali. Itu membuat lumpur itu berterbangan ke udara, mengirim semuanya keluar dari taman.

Lu Xu berteriak dengan keras, “Hongjun!”

Masih memegang sekop itu, Lu Xu melihat sekelilingnya, matanya dipenuhi dengan ketakutan. Dia tidak tahu harus berbuat apa sekarang. Setelah mencari di benaknya sejenak, dia menggantungan sekop di bahunya dan bergegas kembali ke aula untuk memeriksa Geshu Han dan istrinya.


Badai salju bertiup di sekeliling saat ikan mas yao, dengan cepat berlari, menyelinap ke dalam formasi pertempuran dari para hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran.

Tiba-tiba, suara dentingan zirah datang dari kejauhan. Saat ikan mas yao menoleh untuk melihat, terlihat bahwa hantu mayat itu tampak bergerak. Ia segera terguling ke tanah, ekornya bergoyang-goyang beberapa kali sebelum berhenti bergerak sepenuhnya, berpura-pura mati.

Kuda perang yang membusuk membawa beberapa penjaga yang berpatroli dari belakang formasi melalui tengah-tengahnya saat mereka berpatroli di wilayah itu.

Setelah para penjaga lewat, ikan mas yao sekali lagi dengan sembunyi-sembunyi berlari melewati formasi hantu mayat, tiba di kaki gunung.

Seorang komandan duduk tinggi di atas seekor kuda besar, berdiri tegak di tengah angin yang sedingin es, tubuhnya tertutup dengan butiran salju. Ikan mas yao merunduk di balik batu sebelum setengah dari kepala ikannya mengintip keluar, matanya tertuju pada jenderal itu.

Komandan melepaskan pedang di pinggangnya. Ada lima lubang di dalam tubuhnya, dan saat angin bertiup di atasnya, mereka mengeluarkan suara weng weng yang samar. Itu adalah suara yang rendah dan suram, seperti auman aneh yang dalam dari binatang yang Hongjun dan Li Jinglong dengar hari itu.

Energi hitam terpancar dari seluruh tubuh jenderal itu, membungkus pedangnya seperti api. Dengan setiap getaran, suaranya menyebar dalam gelombang demi gelombang.

Di bawah tembok kota, Li Jinglong dan Hongjun tiba-tiba mendengar suara aneh. Dengan itu, pasukan besar di kejauhan mulai bergerak dengan kecepatan glasial.

“Apa yang salah?” Hongjun mulai menjadi gugup. Pada saat yang sama, teriakan liar datang dari belakang, dari Kota Liangzhou. Sesuatu sepertinya sudah berubah di kota.

Li Jinglong bergegas untuk berdiri. Saat dia ragu-ragu, ikan mas yao kembali, berkata, “Aku sudah menemukan orang itu!”

Ikan mas yao menggambarkan semua yang sudah dilihatnya. Setelah mendengarkan ceritanya, Li Jinglong berkata, “Sial, sesuatu terjadi di kota, dan mereka akan melancarkan serangan baik dari dalam ataupun luar! Cepat!”

Formasi mulai bergerak. Li Jinglong mengisyaratkan bahwa Hongjun harus segera mengikutinya, dan Hongjun berlari mengejarnya, bertanya dengan tenang, “Bagaimana dengan yang di dalam kota?!”

“Pertama, mari kita jaga bagian luarnya!” Kata Li Jinglong. “Zhao Zilong, tunjukkan jalannya!”

Pada saat itu, formasi hantu mayat yang besar mulai bergerak, satu baris setelah baris lainnya. Mereka berdua melaju di sepanjang sungai. Saat mereka sampai di pinggiran hutan, Hongjun mengikatkan tali ke pisau lemparnya, sebelum melemparkan dua di antaranya secara berselang-seling, yang segera menyeret kaki seorang prajurit mundur. Li Jinglong segera berlutut dengan satu kaki ke tanah dan menekan telapak tangannya ke tubuh hantu mayat itu, melepaskan cahaya dari Cahaya Hati. Itu hanya satu kilatan, tapi hantu mayat yang terus berjuang itu tetap diam, dengan paksa dimurnikan oleh cahaya yang kuat.

Tepat setelah itu, Hongjun mengulangi gerakan yang sama seperti sebelumnya, menarik prajurit lain ke arah mereka. Cahaya itu kembali menyala. Li Jinglong mengambil tombak militer yang panjang, melemparkan satu ke Hongjun, sebelum mereka berdua dengan cemas mengintip ke kejauhan dari balik pepohonan. Mengambil keuntungan dari formasi infanteri besar yang lewat, mereka mengangkat tombak mereka dan berlari keluar, menyatu dengan formasi.

Suara di kejauhan berubah lagi, dan raja hantu mayat berdiri tinggi di bukit bersalju, pedang di tangannya bergetar dengan suara. Para prajurit yang berjalan kaki berputar-putar seperti naga panjang yang melingkar saat mereka mengambil tempat mereka. Kavaleri menyebar dalam garis lurus, berkumpul di dekat bukit.

Hongjun benar-benar tersesat, berpikir, bagaimana sebenarnya para hantu mayat ini tahu ke arah mana mereka harus bergerak? Ke kiri sebentar, lalu ke kanan sebentar lagi. Hanya setelah dia berlari sebentar, dia menyadari, sialdi malam yang gelap gulita ini tanpa cahaya untuk melihat, Li Jinglong menghilang!

Saat dia sedang mencari di sekelilingnya, sebuah tangan tiba-tiba terulur dari belakangnya dan menyeretnya ke tengah-tengah para prajurit. Hongjun sangat ketakutan hingga dia hampir berteriak keras, tapi Li Jinglong berkata, “Ini aku!”

Li Jinglong memegangnya, berbelok ke kiri dan ke kanan bersama para prajurit lainnya. Dengan beberapa pengulangan, mereka tenggelam lebih dalam lagi ke tengah formasi besar itu.

Namun Hongjun, tidak mungkin, formasi seperti labirin seperti ini, bagaimana tepatnya kau bisa berhasil menemukan jalanmu? Dan kau tidak diperhatikan oleh hantu mayat?! Tapi dia tidak menyadari bahwa sebelumnya, Li Jinglong sudah berpartisipasi dalam pelatihan Enam Keprajuritan. Formasi Harimau Bengis, Formasi Ular Melingkar, Formasi Sayap Elang… Dia sudah mengenal mereka seperti punggung tangannya. Begitu dia melihat kaki para prajurit berputar-putar, dia tahu bahwa raja hantu mayat menggunakan Formasi Ular Melingkar di dalam, dan Formasi Acala di luar.

Mereka berdua terus mendekati bukit bersalju itu. Saat itu, terdengar suara logam yang menabrak logam, dan semua prajurit yang berjalan kaki berhenti.

Hongjun hampir tersandung dan jatuh, tapi Li Jinglong sudah lama menduganya. Dia tahu mereka akan berhenti, jadi dia mengulurkan tangan untuk menenangkan Hongjun, membantunya berdiri tegak. Mereka berdua mengangkat tombak panjang mereka. Berdiri di tempat yang sempurna tepat di belakang bukit bersalju, mereka sudah bisa dengan jelas melihat siluet raja hantu mayat di kejauhan!

Kavaleri di formasi depan, semuanya mengangkat tombak pertempuran mereka pada saat yang sama, mengarahkan mereka ke arah Kota Liangzhou yang jauh!

Cahaya api tampak muncul di kota, mewarnai kegelapan langit malam menjadi merah. Hongjun merasa terkejut — apa yang sebenarnya terjadi di Kota Liangzhou?!

Namun, saat dia menoleh untuk melihat Li Jinglong, Li Jinglong mengiriminya tatapan panjang dan penuh arti yang penuh dengan ancaman. Saat itu juga, Hongjun mengerti maksudnya — jangan, teralihkan! Mereka harus menangkap raja hantu mayat untuk memiliki kesempatan mengubah gelombang pertempuran ini.

Pada saat ini, di tempat tinggi, raja dari para mayat hantu yang jatuh dalam pertempuran mengangkat pedang panjang di tangannya. Api hitam tiba-tiba meledak darinya, dan itu menggema dengan raungan seperti suara naga!

Di depan mereka, lima puluh ribu kavaleri hantu mayat itu mulai menyerang ke depan sebagai satu kesatuan, mengirimkan butiran salju halus yang menakjubkan. Seperti hentakan genderang dewa, kuku kaki kuda mereka menghantam tanah dengan keras, mengirimkan gelombang demi gelombang getaran!

Pemandangan itu sangat mencengangkan, dan meskipun Hongjun sudah berselisih paham dengan hantu mayat terakhir kali, dia belum pernah melihat keagungan lima puluh ribu pasukan ini menyerang sekaligus. Tampaknya hampir cukup untuk meratakan keseluruhan Kota Liangzhou!

Begitu kavaleri menyerbu, prajurit berjalan mengikuti di belakang seperti air pasang. Li Jinglong mengangkat tombak panjangnya, menyerang ke depan, dengan Hongjun mengikuti dari belakang. Para prajurit yang berjalan kaki terbagi menjadi dua sisi saat mereka mengalir di sekitar bukit bersalju, tapi Li Jinglong bergegas mendaki bukit dengan berjalan kaki!

Raja hantu mayat langsung merasakan penyergapan mereka, dan dengan gerakan cepat, dia berbalik menghadap Hongjun dan Li Jinglong. Pada saat yang sama, Li Jinglong sudah mencabut Pedang Kebijaksanaan-nya dan melompat ke udara. Dengan teriakan, dia mengirim pedang yang menusuk ke arah raja dari hantu mayat!

Di Kota Liangzhou, Zhang Hao sudah menyerah untuk mengejar Lu Xu, memutuskan untuk tidak memprovokasinya lagi. Dia berubah menjadi monster yang terbuat dari lumpur, tumbuh lebih besar dan semakin lebih besar saat dia menelan hampir semua pengendara yang bergegas untuk membantu, menelan lebih banyak orang saat dia meludahkan zirah dan senjata mereka. Sama seperti ini, dia dengan arogan tiba di gerbang kota.

Gerbang ini sudah dihancurkan oleh Hongjun belum lama ini, dan bahkan hari ini, tiang konstruksi kayu masih dipasang di sekitar mereka. Prajurit di sekitarnya kehilangan keberanian dan mundur, dan tubuh Zhang Hao muncul dari genangan lumpur itu, tampak senyum yang buas di wajahnya. “Buka gerbangnya.”

Para penjaga tidak berani pergi. Saat itu, Zhang Hao melepaskan racun miasma lagi, dan dengan suara gemuruh, gerbang kota dibanjiri dengan itu! Para prajurit diselimuti dari ujung kepala sampai ujung kaki dalam kabut itu, dan mereka semua roboh satu demi satu.

Kota itu benar-benar kacau, dan api berkobar di mana-mana. Di luar kota, ribuan penunggang kuda dan kuda menyerbu ke arah gerbang kota. Pada saat itu juga raja hantu mayat dengan cepat berbalik, Li Jinglong, tangannya melingkari Pedang Kebijaksanaan, mengeluarkan raungan keras dan melompat ke udara, membawa pedangnya ke kepala raja hantu mayat!

Seketika, raja hantu mayat itu mengangkat pedangnya untuk memblokirnya, dan Pedang Kebijaksanaan berdentang keras ke pedang dengan lubang angin itu. Sebuah bunyi dang bergema, mengepul ke segala arah!

Hongjun bergegas setelah itu, keempat pisaunya melesat ke udara, memaku helm raja hantu mayat itu. Dengan bunyi dang, mereka melepaskan helm itu dari kepalanya! Begitu helm itu menyentuh tanah, potongan rambut panjang dari raja hantu mayat itu terbawa angin. Sisa tubuhnya masih dibalut zirah hitam saat dia berdiri di punggung bukit, butiran salju menari di sekelilingnya, dan saat melihat itu, Hongjun tercengang.

Dia awalnya mengira bahwa orang ini adalah monster yang mengerikan, tapi dia tidak menyangka fitur wajahnya tidak berbeda dari manusia normal. Kulitnya memiliki sedikit semburat biru keabu-abuan, tapi begitu helmnya lepas, dia menampakkan dirinya, benar-benar seorang pria yang tampan dan gagah!

Para prajurit yang berjalan kaki bergegas, semuanya berhenti, menoleh untuk menyaksikan raja hantu mayat berdiri di tempat tinggi. Namun, raja hantu sama sekali tidak takut dengan penyergapan mereka; hanya dengan mengangkat dan melambaikan tangannya, para pengendara di depan dan prajurit di belakang sekali lagi menyerbu ke depan!

Kesempatan yang bagus! Li Jinglong berpikir. Dia benar-benar arogan! Dengan itu, dia sekali lagi mengangkat Pedang Kebijaksanaannya, yang bersinar dengan cahaya, berubah menjadi siluet pedang yang menutupi langit saat dia melaju menuju raja hantu. Tapi raja hantu menggunakan pedang angin untuk memblokirnya dengan cepat, kemampuannya sama dengan kehebatan Li Jinglong.

“Hati-Hati!” Li Jinglong berbalik dan mendarat di tanah, hanya untuk melihat raja hantu mayat bergegas menuju Hongjun.

Salah satu tinju raja hantu itu membanting dengan keras ke arah Hongjun, yang segera memasang Cahaya Suci Lima Warna-nya dan menggunakannya sebagai perisai untuk memblokir serangan itu. Pukulan itu memiliki kekuatan yang cukup untuk membuat langit runtuh, dan kekuatannya menghantam Hongjun dan cahaya bersama-sama, mengirim mereka berdua meluncur kembali. Kakinya terseret di salju saat dia meluncur hampir sepuluh langkah jauhnya, tersandung dan jatuh dengan keras di tanah!

Serangan tunggal itu memiliki kekuatan yang cukup untuk membelah gunung, dan Hongjun sangat terguncang olehnya hingga dia batuk darah. Dia berjuang untuk berdiri, hanya untuk melihat raja hantu berbalik dan bergegas menuju Li Jinglong. Pada saat inilah Li Jinglong menyadari bahwa raja hantu itu tidak arogan, melainkan sama sekali tidak takut pada mereka berdua.

Begitu Hongjun melihat tinju raja hantu menuju wajah Li Jinglong, dia menjerit ngeri. Tapi pada saat itu, Li Jinglong, sebagai tukaran untuk menerima kemungkinan pukulan ke wajahnya, mengangkat Pedang Kebijaksanaan di tangan kanannya untuk memblokir, saat tangan kirinya mengular dari bawah pedang untuk menekan dada raja hantu mayat itu.


Dengan sebuah bunyi hong, cahaya dari Cahaya Hati meledak ke luar. Pada saat yang sama, tinju raja hantu itu sudah bertabrakan dengan wajah Li Jinglong.

Hongjun tidak bisa menyelamatkannya tepat waktu. Setelah hanya bisa bergegas sebanyak dua langkah, dia mendengar suara keras dari tulang yang patah. Tepat setelah itu, di bawah cahaya yang menyilaukan itu, raja hantu mayat itu mengeluarkan raungan liar saat cahaya putih itu meledak di dalam dirinya. Energi hitam meledak keluar dari seluruh tubuhnya, dan dia jatuh ke belakang! Pembuluh darah pecah di mata Li Jinglong, dan dia jatuh dengan keras ke lereng bersalju!

Saat itu juga, pedang angin meninggalkan tangan raja hantu itu. Ikan mas yao sudah menyembunyikan dirinya untuk waktu yang lama, dan setelah melihat kesempatan ini, ia melesat seperti anak panah. Melompat ke udara, ia menangkap pedang di tangannya, berteriak, “Dapat ~”

Hongjun berteriak, “Zhangshi—!”

Hongjun bergegas untuk menghentikan Li Jinglong yang terjatuh, sama sekali tidak mempedulikan raja hantu itu saat dia buru-buru mengeluarkan pil dan memberikannya pada Li Jinglong. Hidung Li Jinglong sudah dipukuli hingga berdarah, dan sekarang menyemburkan darah saat dia terbaring di sana tak sadarkan diri. Di sisi lain bukit, raja hantu mayat berhasil berdiri dengan gemetar, terhuyung-huyung dari sisi ke sisi saat mencari pedangnya.

Setelah Li Jinglong diberi pil, dia bangun dan berjuang untuk bangkit, berkata, “Ambil… pedangnya!”

Ikan mas yao, yang membawa pedang itu, lari menjauh, dan Hongjun berteriak, “Cepat, hentikan para hantu mayat itu!”

“Bagaimana caranya aku membuat mereka berhenti? Bagaimana caranya aku membuat mereka berhenti?” Ikan mas yao menoleh untuk melihat ke arah pasukan besar yang berkumpul di depan gerbang kota. Pada saat ini, kavaleri hantu mayat sudah menyerbu ke arah gerbang, hanya untuk melihat bahwa gerbang dengan cepat terbuka atas kemauan mereka sendiri, jadi para pengendara menembak dengan hampir tanpa perlawanan sama sekali.

“Hei—!” Ikan mas yao, masih menghadap ke pasukan di kejauhan, mengayunkan pedang itu dengan susah payah, berteriak, “Ha!”

Seperti yang diharapkan, bahkan tidak setengah dari hantu mayat memperhatikannya.

Hongjun melihat kembali ke gerbang kota itu, hanya untuk melihat bahwa raja hantu mayat itu sekarang mulai mengejar ikan mas yao, dan dia berteriak, “Larilah terlebih dulu! Cari tahu itu nanti! Dia mengejarmu “

Saat ikan mas yao menoleh ke belakang untuk melihat, ia segera meraih pedang itu dan mulai berlari dengan liar untuk menyelamatkan nyawanya. Sejak raja hantu mayat disambar oleh Cahaya Hati Li Jinglong, kekuatan yao-nya sepertinya sudah menghilang. Dengan goyah, dia menoleh ketika menyadari bahwa Hongjun dan Li Jinglong adalah musuh yang benar-benar penting. Dengan beberapa langkah lagi, dia menyerang mereka berdua!

Hongjun membuat keputusan saat itu juga dan mendorong Li Jinglong menjauh, menangis, “Datanglah padaku!”

Satu pukulan dari raja hantu mayat bisa meratakan seluruh gunung, jadi Hongjun tidak berani melawannya dengan paksa. Dia hanya bisa membuatnya berputar-putar di sekitar bukit bersalju, sementara Li Jinglong mencari ke mana-mana Pedang Kebijaksanaannya yang sudah jatuh di suatu tempat di tanah bersalju ini.

Saat raja hantu mayat itu berusaha sekuat tenaga untuk berlari, kecepatannya meningkat sekali lagi, Hongjun melompat ke udara. Menyatukan keempat pisaunya lagi, dia mengubahnya menjadi glaive, yang dia gunakan untuk menebas dengan dahsyat pada raja hantu! Secepat kilatan petir, kecepatan raja hantu mayat itu sebenarnya bahkan lebih cepat sekarang, dan dengan memutar kepalanya, ia menghindari pukulan itu. Beberapa dari rambut hitamnya terpotong, dan mereka terbawa ke tanah bersalju di bawah seperti di belakangnya, bukit itu terbelah menjadi dua oleh tebasan tunggal itu. Setengahnya meluncur ke bawah, dan segera setelah itu, raja hantu itu mengirimkan pukulan lagi, ditujukan langsung ke lembah itu.

Hongjun berada di udara. Tanpa tempat untuk berpijak, dia hanya bisa mengibaskan glaive di tangannya—

—Dengan bunyi shua, glaive itu sekali lagi terbelah, kembali menjadi empat pisau lempar yang terbang keluar, memutar balik, dan kembali berputar. Mereka tidak berusaha untuk merusak tubuh raja hantu. Sebaliknya, dengan beberapa bunyi dentang, mereka memisahkan semua gesper dan pengikat di zirahnya!

Saat raja hantu itu melompat ke udara, semua zirah di tubuhnya tertinggal. Segera setelah tubuhnya menjadi ringan, Hongjun menghilang dan menyelip melewati punggung bagian bawahnya, dan dengan satu putaran, dia menginjak tulang punggung raja hantu itu. Keduanya sekali lagi berpisah, saling bergesekan saat mereka pergi.

Gerakan itu sudah menghabiskan semua keterampilan yang dimiliki Hongjun. Li Jinglong menemukan Pedang Kebijaksanaannya, dan dengan seruan perang yang marah, dia sekali lagi berlari menuju raja hantu!

Zirah raja hantu pada dasarnya sudah lepas semuanya, meninggalkan satu set jubah bela diri hitam dan merah. Saat mereka berdua berpapasan, Hongjun membuat gerakan lain, memanggil kembali semua pisau lemparnya. Mereka sekali lagi berubah menjadi glaive, dan saat mereka menyatu, dia bergegas keluar lagi!

Raja hantu memperhatikan Hongjun, ekspresinya benar-benar tenang. Dengan bunyi shua, dia berubah menjadi bayangan, dan Hongjun berpikir, sialan, kecepatan bajingan ini tidak kalah dengan kecepatan Lu Xu!

Li Jinglong bergegas, hanya agar raja hantu itu mengubah pukulannya menjadi tendangan. Di udara, gerakan itu membalikkan Li Jinglong dan langsung mengirimnya terbang. Bahkan dengan beberapa terjangan dan tebasan dari glaive Hongjun, bilahnya tidak bisa mendekati tubuhnya, dan di bawah hujan bayangan pedang itu, raja hantu bajingan itu benar-benar berhasil melangkah maju, menjentikkan glaive itu sekali.

Dengan bunyi weng, setengah dari tubuh Hongjun menjadi mati rasa karena gelombang qi yang sebenarnya. Glaive segera meninggalkan tangannya, dan dia meletakkan satu kaki dengan kuat ke dada. Dia memuntahkan isi perutnya dan mendarat dengan keras di salju.

Raja hantu mengangkat tangannya dan menangkap glaive itu, tidak lagi menatap Hongjun. Dia hanya berbalik, masih memegang pedang, berjalan menuju Li Jinglong.

Salah satu tangan Li Jinglong berada di belakang punggungnya, mengumpulkan kekuatan Cahaya Hati. Bahkan jika dia mempertaruhkan nyawanya, dia masih akan memberi raja hantu itu kilatan cahaya yang bagus. Hongjun terbaring miring di salju, berjuang tanpa henti, berguling-guling. Dadanya sangat sakit di mana tendangan itu mendarat, seolah-olah beban berat sudah menghantam semuanya sekaligus.

Raja hantu berjalan perlahan menuju Li Jinglong, yang matanya membelalak saat melihat dia memegang glaive Hongjun di tangannya, yang ujungnya mengarah ke Li Jinglong.

Setelah melihat pemandangan itu, Hongjun mengertakkan giginya, memperluas Cahaya Suci Lima Warna-nya. Dengan raungan yang keras, dia berteriak, “Zhangshi—!”

Detik berikutnya, seperti yang sudah diajarkan oleh Qing Xiong padanya, Hongjun pertama kali mengirimkan Cahaya Suci Lima Warna-nya, yang menyelimuti setengah dari bukit bersalju yang sudah ditebas olehnya sebelumnya. Bukit bersalju itu sebenarnya terbentuk dari bebatuan hitam yang tersembunyi di dalam tanah yang beku, dan satu batu besar dengan berat beberapa puluh ribu jin. Segera, dia kemudian berbalik, menggunakan sisa kekuatannya untuk berteriak, “Menghindar!”

Li Jinglong segera jatuh ke tanah dan berguling. Tepat saat raja hantu itu menoleh, Cahaya Suci Lima Warna menyeret batu besar itu, yang bergemuruh saat itu berguling di tanah, membentur kepalanya.

Dengan ledakan besar, hujan salju meledak keluar. Raja hantu tidak bisa menghindar tepat waktu, dan dia hancur di bawah batu besar.

Hongjun: “…”

Li Jinglong: “…”

Rasa sakit yang luar biasa datang dari dada Li Jinglong, dan darah dari hidungnya menetes ke bawah, menetes ke salju. Hongjun terengah-engah, “Aku… aku tidak memiliki pilihan lain, aku takut kau akan mati… Jika kita tidak berhasil mendapatkan penawarnya…”

Li Jinglong melambaikan tangannya. “Aku… tidak menyangka dia akan sesulit ini untuk dikalahkan…”

Tatapan mereka bertemu, dan Hongjun melanjutkan, “Biarkan aku beristirahat sebentar, lalu aku akan memindahkan batunya ke samping.”

Li Jinglong menoleh untuk menatap ke arah gerbang kota di kejauhan. Sebenarnya tidak ada penjaga yang berdiri di atas tembok kota, jadi sesuatu pasti sudah terjadi di dalam.

“Kita harus cepat,” kata Li Jinglong. “Di mana Zhao Zilong?!”

Ikan mas yao memeluk pedang itu, dan melihat bahwa raja hantu sudah dikalahkan, menyelinap kembali secepat dia pergi. Itu berdiri di sana, bergetar tanpa henti, saat mengatakan, “Jika kau terus menghancurkannya seperti ini, tidak peduli yaoguai apa itu, itu akan hancur sampai mati ba.”

Tapi saat mereka berbicara, batu besar itu benar-benar mulai bergetar dan merenggang dari posisinya, bergoyang maju mundur. Ikan mas yao sangat ketakutan sampai jiwanya meninggalkan tubuhnya, dan ia berteriak, “Sialan—”

Hongjun berteriak, “Apa yang harus kita lakukan?!”

Di saat yang sama, Li Jinglong berteriak, “Zhao Zilong! Serbuk Lihun!”

Ikan mas yao: “???”

Saat batu besar itu akan diangkat oleh hantu mayat, Li Jinglong dengan sebuah tendangan mengirim ikan mas yao terbang ke arah itu saat dia berteriak, “Hongjun, kumpulkan semua salju di area itu! Penuhi!”

Ikan mas yao tidak memiliki waktu untuk meminta bantuan. Ia menyebarkan Serbuk Lihun di tas kecilnya, berteriak, “Jangan!”

Serbuk Lihun tersebar. Raja hantu mayat saat ini sedang mengangkat batu besar itu, tapi saat dia tiba-tiba menghirupnya, dia mengeluarkan bersin yang mengguncang bumi!

“A—choo!”

Dengan bersin ini, batu besar sekali lagi terlepas, dan batu itu jatuh lagi. Hongjun sudah membentangkan Cahaya Suci Lima Warna-nya dengan kedua tangannya, dan saat ini dia dengan marah mengisi bagian tengah dengan semua sisa salju yang menumpuk di sekitarnya. Li Jinglong lalu berteriak, “Api!”

Dengan Cahaya Penangkal Suci di tangan kirinya, Hongjun membuat naga api yang menderu muncul dari kanannya, yang mengelilingi salju yang berkumpul di sekitar batu besar. Salju langsung mencair, dan Li Jinglong kemudian berteriak, “Salju!”

Salju yang lebih jauh ke luar semakin cepat, berubah menjadi es dan menghancurkan lapisan demi lapisan, dan akhirnya gerakan di bawah batu besar berhenti.

Dunia akhirnya tenang. Li Jinglong masih waspada, tapi saat dia bertukar tatapan dengan Hongjun, Hongjun duduk tanpa tulang3, berpikir, barusan, di saat yang singkat itu, jika Li Jinglong tidak bereaksi begitu cepat, maka kita mungkin akan mengacau lagi.

Li Jinglong datang untuk memeriksa lukanya, dan Hongjun memiliki pikiran yang sama. Keduanya mengalami beberapa luka dalam, dan setelah terengah-engah sejenak di tanah bersalju, Li Jinglong mengambil pedang di tangan ikan mas yao, mempelajarinya dengan cermat.


Badai salju berhenti. Kota Liangzhou sudah benar-benar kacau, dan tangisan panik keluar dari dalam. Li Jinglong berkata, “Cepat!”

Di dekat gerbang Kota Liangzhou, para penunggang hantu mayat sudah menyerbu masuk. Li Jinglong dan Hongjun memacu kuda mereka, menyeret balok es besar yang di dalamnya ada raja dari hantu mayat yang membeku di sepanjang jalan, saat mereka bergegas menuju gerbang kota.

Jalan utama adalah pemandangan yang penuh dengan kekacauan. Kebakaran sudah dimulai di berbagai tempat, dan banyak penunggang kuda bertarung dalam pertempuran individu. Tumpukan lumpur yang sangat besar berada di tengah-tengahnya jalan, mengeluarkan tawa yang keras dan ganas.

“Apa itu—?!” Hongjun sangat terguncang.

Ikan mas yao berkata dengan ragu-ragu, “Itu… itu…”

“Kau pernah melihatnya sebelumnya?” Tanya Li Jinglong dengan ragu dari posisinya yang tinggi di menara pengawas kota.

“Tidak,” jawab ikan mas yao.

Mereka berdua: “…”

Li Jinglong menyelipkan Pedang Kebijaksanaan kembali ke sarungnya, memegang pedang angin di tangannya. Dia mengerutkan alisnya saat mempelajarinya, sebelum bertanya, “Apa itu suara untuk mundur?”

Hongjun buru-buru berkata, “Cobalah ba! Berhentilah khawatir!”

Li Jinglong menguatkan hatinya, sebelum mengirimkan kekuatan Cahaya Hati ke pedang angin itu. Qi hitam di sepanjang pedang angin itu langsung dimurnikan, digantikan oleh cahaya putih, dan dengan suara weng, pedang itu mulai berbunyi.

Rasanya seperti siulan yang menembus keheningan malam yang tenang, melengking tajam. Penunggang hantu mayat menoleh ke belakang untuk melihat sebelum semua berkumpul di sepanjang jalan utama, membentuk barisan, bersiap untuk menyerang menuju kediaman dari tuan kota.

“Tidak tidak!” Kata Hongjun. “Bukan yang satu itu!”

Li Jinglong bergegas menggunakan lubang yang berbeda, sebelum menggunakan kekuatan Cahaya Hati untuk membuat suara dari pedangnya. Pasukan hantu mayat mengubah formasi mereka, berdiri dalam dua baris rapi di kedua sisi jalan.

“Benar, itu benar!” Kata Hongjun. “Sekarang suruh mereka mundur ke luar kota!”

Li Jinglong kemudian mencoba membuat para hantu mayat itu mengubah formasi mereka. Sekarang, pembantaian sudah berhenti, dan semua prajurit di kota berkumpul di luar kediaman tuan kota. Tumpukan lumpur itu berbalik dan menatap ke arah gerbang kota yang tinggi.

“Zhangshi, cepat beritahu mereka untuk membunuh yaoguai itu,” lanjut Hongjun.

“Jika kau bisa, maka lakukanlah!” Li Jinglong mengangkat tangannya. “Aku bahkan belum menemukan cara untuk menggunakan pedang ini!”

Hongjun bergegas melambaikan tangannya, dia tidak bisa melakukannya.

“Li Jinglong…” Dari dalam lumpur muncul setengah dari tubuh Zhang Hao, yang menjerit serak. “Kau sudah merusak rencanaku lagi!”

Li Jinglong menatap Zhang Hao, berkata dengan muram, “Aku tidak pernah menyangka bahwa bencana seperti itu disebabkan oleh seorang mata-mata. Apa sebenarnya motifmu?!”

Zhang Hao tertawa dingin. “Bahkan jika kau memegang pedang jenderal, itu tidak ada gunanya. Apa menurutmu mengalahkan Liu Fei berarti akhir dari masalahmu?!”

Hongjun menjadi gugup dan menyebarkan Cahaya Suci Lima Warna di tangannya, saat tiba-tiba dia melihat Lu Xu muncul di belakang para prajurit yang menjaga kediaman jenderal, menatap dengan cemas pada tumpukan lumpur itu. Begitu dia melihat Lu Xu, Hongjun menjadi tenang; setidaknya ini membuktikan bahwa Mo Rigen tidak dalam bahaya.

Racun miasma keluar dari setiap inci tubuh Zhang Hao, dan Li Jinglong, setelah melihat postur dan gerakannya, kurang lebih menebak bahwa itu adalah yaoguai yang mengeluarkan racun. Tidak akan ada waktu untuk menginterogasinya dengan benar untuk sementara waktu; mereka harus menyingkirkannya terlebih dulu. Dengan itu, dia memutar pedang angin, yang mulai memancarkan cahaya putih.

Dengan bunyi weng dan kilatan cahaya, pedang angin mulai bekerja. Saat para hantu mayat menerima tanda itu, mereka semua bergegas menuju monster lumpur itu!

“Berhasil!” Seru Hongjun, terkejut bahagia.

Semua hantu mayat yang menyebar ke seluruh kota berbalik, berkumpul di sepanjang jalan utama Kota Liangzhou. Mereka yang menembakkan panah, menembak panah, yang menyerbu, menyerang, dan Zhang Hao, jelas tidak bisa menangani orang-orang mati ini4, mengelak ke segala arah, tapi ia sudah dikelilingi di tengah-tengah para hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran!

Li Jinglong, dengan pedang di tangan, berbalik, semua perhatiannya terfokus pada mengayunkan pedang angin ke depan dan ke belakang. Suara pedang angin semakin keras, dan semua hantu mayat di kota berkumpul, sebelum menyerbu dalam satu gelombang besar keluar dari gerbang kota.

Monster lumpur yang di mana Zhang Hao berubah, kabur saat mengeluarkan teriakan aneh, sepuluh ribu prajurit hantu mayat yang kuat mengikuti di belakangnya, berlari dengan liar melintasi dataran di luar kota.

“Tutup gerbang kota!” Li Jinglong berseru.

Para prajurit mengeluarkan seruan yang memekakkan telinga saat mereka bergegas untuk mengangkat gerbang kota. Hongjun dengan cepat berlari ke sudut menara kota, hanya untuk melihat pasukan hantu yang sedang mengejar. Sekarang fajar menyingsing, dan mereka mengejar monster itu, menghilang ke cakrawala.

Pada tengah hari, matahari memancarkan cahayanya ke seluruh kota, bagian dalamnya hampir semuanya adalah puing-puing setelah pertempuran besar itu. Pasukan yang sudah meninggalkan kota untuk mengejar monster itu juga sudah pergi entah ke mana, dan karena Li Jinglong sangat membutuhkan untuk menentukan kebenaran dari seluruh masalah ini, dia tidak mengirim orang untuk mengejar. Jumlah semua pasukan di kota mengungkapkan bahwa untungnya, kerugian mereka tidak besar. Setelah itu, dia mengatur sebagian besar pasukan untuk menjaga gerbang kota, sebelum memerintahkan yang lain untuk menyeret es batu besar yang berisi raja hantu mayat beku itu ke dalam kediaman jenderal.

Seluruh masalah, dari awal sampai akhir, adalah sepetak kabut yang membingungkan. Satu kebenaran hanya bisa ditentukan dari komandan yaoguai ini.

Nyonya tua itu juga jatuh sakit setelah kejadian semalam. Di aula depan kediaman, para penjaga datang dan pergi, menuangkan sedikit lebih banyak air ke es yang membeku untuk mencegah raja hantu mayat itu tiba-tiba membebaskan diri.

“Apa yang sebenarnya terjadi?” Hongjun bertanya pada Lu Xu, setelah memeriksa Mo Rigen. Untungnya, tidak ada yang terjadi padanya.

Lu Xu hanya memandang Hongjun dengan ekspresi marah, artinya, kemarin aku memanggilmu sangat lama, tapi kau bahkan tidak ada di sana?

“Situasinya sangat jelas,” kata Li Jinglong dengan kesungguhan pada kata-katanya. Dia berdiri di bawah cahaya matahari, mengamati raja hantu mayat yang ada di tengah-tengah es batu. “Kelompok hantu mayat yang jatuh dalam pertarungan menjarah di mana-mana untuk meningkatkan jumlah mereka. Selama orang mati, maka melalui beberapa metode tertentu, mereka akan berubah menjadi anggota dari hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Polo adalah olahraga kuno yang bisa ditelusuri kembali sampai ke 600 SM.
  2. Racun yang keluar dari rawa.
  3. Lelah.
  4. Dengan memakan mereka, seperti yang dia lakukan terhadap yang hidup.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments