“Serigala Abu-abu itu mengernyitkan hidungnya saat dia mencium bau yang kuat di angin.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


“Keberanianmu tidak mengenal batas!” Geshu Han meraung.

Ini adalah pertama kalinya Geshu Han yang berusia enam puluh tiga tahun melihat pemandangan seperti itu — ini adalah pertama kalinya seseorang mengarang cerita tidak masuk akal, dan ini adalah pertama kalinya seseorang mempertaruhkan lehernya sebagai jaminan, dan kemudian ketika pada akhirnya dia kalah, dia bahkan tidak ingin mengakui kekalahannya!

“Tangkap dia!” Geshu Han meraung. “Kirim dia ke tempat eksekusi!”

Li Jinglong dan Hongjun sudah bergegas keluar dari halaman depan kantor pemerintahan, dan tanpa mengarahkan diri mereka sendiri, mereka berlari menuju halaman belakang. Ikan mas yao yang saat ini sedang berhibernasi di punggung Hongjun, pada saat itu, terbangun, dan berteriak, “Hei! Apa yang sedang kalian lakukan?! Kenapa kalian tiba-tiba mulai berkelahi?! Dimana ini?!”

“Serbuk Lihun!” Kata Hongjun, sebuah ide datang padanya dalam keputusasaannya.

“Kau memelukku terlalu erat!” Ikan mas yao takut akan suhu dingin, jadi Hongjun membungkusnya seperti sedang membedongnya. Sekarang, ikan mas yao sudah terlihat seperti bayi, bahkan dia tidak bisa mengeluarkan tangannya.

Li Jinglong meraung, “Aku tidak memiliki tangan cadangan untuk melakukan itu!”

Geshu Han dilindungi di tengah-tengah, sama sekali tidak bisa mendekat. Sejumlah prajurit membawa busur yang kuat bergegas keluar dari kantor pemerintahan, dan tempat kejadian menjadi kacau balau. Li Jinglong pusing, bingung, dan hidungnya masih meler, tahu bahwa panah mereka secara khusus dibuat untuk kavaleri, dan anak panah itu bahkan bisa menembus kuda. Jika mereka terkena salah satu dari anak panah itu, itu bukan lelucon.

“Ayo cepat pergi!” Teriak Li Jinglong.

Hongjun menjentikkan Cahaya Suci Lima Warnanya, yang memblokir anak panah di depan mereka. Para prajurit, setelah melihat salah satu dari mereka, mengasihani mereka dan hanya membidik kaki mereka. Li Jinglong bergegas ke dinding, dan kemudian dia berjongkok, berteriak, “Lompat!”

Dengan satu langkah, Hongjun menginjak punggung Li Jinglong, melompati tembok tinggi yang mengelilingi kantor pemerintahan, sebelum berbalik dan memutar tangannya. Cahaya Suci Lima Warnanya berputar, dan anak panah menyimpang ke segala arah. Para prajurit berteriak kaget. Zhang Hao berlari dengan cepat, berteriak, “Li Jinglong! Jangan lari! Jika kau ingin mengatakan sesuatu, kita bisa membicarakannya dengan cara yang beradab!”

Tapi Li Jinglong mengambil kesempatan ini untuk melompat ke tembok, dia serta Hongjun menjauh dari kantor pemerintahan.

Hongjun berkata, “Bagaimana jika kita menangkap jenderal itu dan menjadikannya sandera…”

Li Jinglong: “Kau pikir kau bisa melakukannya?!”

Hongjun: “Kenapa kau mengatakan bahwa kau akan mempertaruhkan lehermu sebagai jaminan…”

“Bagaimana aku bisa tahu!” Li Jinglong meratap. “Biasanya, bukankah kita semua mengatakan hal itu dengan santai? Siapa yang tahu dia akan menganggapnya serius?!”

Saat mereka berdua memiliki kesempatan untuk mengatur napas, para pengejar mereka bergegas. Li Jinglong berteriak, “Lari ke area dengan banyak orang—”

Lidong baru saja jatuh di Kota Liangzhou, dan pasar dipenuhi dengan suara manusia. Mereka berdua bergegas keluar dari gang kecil, tapi saat Hongjun baru saja akan menyelundup ke tengah pasar, Li Jinglong menahannya dan berkata, “Tunggu!” Dia menoleh ke belakang, hanya untuk melihat para penjaga yang mengejar mereka melambat, masing-masing menjauhkan busur mereka, takut akan membahayakan warga. Saat itulah Li Jinglong berkata, “Ayo pergi!”

“Berpencar…”

“Berpencar apa!” Li Jinglong mendorong Hongjun ke depan saat mereka menyelundup ke kerumunan. Semua prajurit turun dari kudanya untuk mencari. Dengan bertambahnya jumlah orang, Li Jinglong menerobos ke kerumunan, dia serta Hongjun bisa melepaskan diri dari pengejar mereka. Setelah beberapa saat, mereka berdua menyelinap ke gang untuk mengatur napas. Li Jinglong masih bersin-bersin.

“Apa yang harus kita lakukan sekarang?” Penjaga berdiri di dekat pintu masuk gang, Hongjun mengintip.

Salah satu tangan ikan mas yao terbungkus dalam bundelan, dan tangan lainnya mengepak-ngepak di luar saat dia berkata, “Aku tidak bisa menjangkau Serbuk Lihun, Hongjun, longgarkan sedikit.”

“Gunakan dengan hemat,” kata Li Jinglong. “Setelah itu habis, kita tidak akan menemukan tempat untuk mendapatkannya.”

Suara tapak kaki lewat. Di luar, mereka mendengar suara Zhang Hao berkata, “Kalian semua cari di seluruh gang.”

Hongjun tersentak. Para prajurit yang berpatroli sedang menuju ke arah mereka, dan gang di belakang mereka adalah jalan buntu. Mereka harus melompati tembok untuk melarikan diri, tapi tiba-tiba, sebuah pintu terbuka di gang.

“Kalian berdua, ayo ikutlah denganku,” kata suara seorang gadis.

Li Jinglong dengan cepat menoleh, hanya untuk melihat seorang gadis berdarah campuran Hu dengan hidung mancung dan mata yang dalam. Saat Hongjun goyah, Li Jinglong sudah membuat keputusannya, dan mereka menyelinap ke pintu gerbang.

Gadis Hu itu membawa mereka melewati halaman belakang kediaman sebuah keluarga, sebelum mengitarinya dan keluar dari depan. Pada saat ini, Hu dan Han tinggal bersama di Prefektur Liangzhou. Orang Semu1 dan Uyghur sudah membangun tempat tinggal mereka sendiri bertahun-tahun yang lalu, tapi rumah orang Hu dan Han tersebar dimana-mana, yang mana itu sangat unik. Orang Han pada umumnya tinggal di rumah yang dibangun dari kayu, batu bata, dan ubin, sedangkan orang Hu tinggal di rumah yang dibangun dari batu putih, tanah liat, dan pohon poplar. Jalan kecil bersilangan yang membentang di antara rumah-rumah itu sangat rumit, dan setelah mengambil beberapa belokan, mereka benar-benar melepaskan diri dari penjaga yang mengejar mereka.

Gadis Hu itu membawa mereka melewati gang pasar. Gang itu adalah kawasan kumuh Prefektur Liangzhou. Meskipun cuacanya sangat dingin, cukup banyak orang yang melakukan bisnis di sini.

“Hei! Apakah kamu menjual ikan itu!” Seorang Uyghur menepuk bahu Hongjun, menanyakannya dalam bahasa Han.

“Aku tidak dijual!” Ikan mas yao menolaknya dengan marah.

Orang Uyghur itu melihat seekor ikan yang tiba-tiba membuka mulutnya untuk berbicara dan, dengan sangat ketakutan, dia terjatuh di tanah. Gadis Hu berkata dengan tidak sabar, “Jangan menimbulkan masalah!”

Gadis Hu bertingkah dengan sangat berani, dan untuk sementara, tidak ada yang berani membuat keributan di gang kecil itu. Saat mereka berjalan, dia juga berjongkok untuk membeli beberapa sayuran. Li Jinglong dan Hongjun membuat ekspresi keraguan, tapi mereka tidak berani untuk menyuarakan pertanyaan mereka. Mereka melewati banyak jalan lain sebelum akhirnya berhenti di depan sebuah kediaman sipil.

Gadis Hu berkata, “Ayo masuk dan minum teh ba.” Dan dengan itu, dia mendorong pintunya sampai terbuka dan masuk ke dalam.

Ini adalah kediaman yang tenang dan sunyi. Ada penggilingan batu di halaman depan, dan keluarga ini memelihara keledai. Ketika mereka memasuki aula depan, mereka melihat bahwa dekorasinya sederhana dan kuno; ada satu set zirah hitam kuno dari zaman Han di kedua sisi aula. Ketika gadis Hu itu masuk, dia berteriak, “Ayah! Ibu, aku sudah membawa mereka kembali!”

Hongjun melihat sekeliling halaman. Ada dua jubah pejabat pemerintahan yang sudah dicuci sampai putih pudar digantung di bawah sinar matahari sampai kering, dan seorang wanita Uyghur sedang menambal gaun panjang. Ketika dia mendengar panggilan itu, dia buru-buru mengangkat kepalanya dan menyambut Li Jinglong serta Hongjun, dan kemudian orang lain keluar dari aula. Dia sudah mengganti jubah resminya dan terbungkus dengan jaket berlapis kapas — itu adalah Qin Liang!

“Hari ini, Li-zhangshi,” Qin Liang terkekeh, “Kamu sudah menyebabkan keributan.”

Sementara Hongjun masih terperangkap dalam keterkejutannya, Li Jinglong memikirkannya dan mengerti. Dia segera menyambutnya dan berterima kasih pada Qin Liang karena sudah membantu mereka, tapi Qin Liang melambaikan tangannya dan bergegas untuk meyakinkan bahwa itu tidak masalah, sebelum membawa mereka  berdua ke aula.

“Masalah ini cukup rumit,” kata Qin Liang, kekhawatirannya sangat membebani dirinya. “Dengan jenderal yang memiliki kesan pertama seperti itu, saudara-saudara dari Kota Liangzhou yang patut untuk disalahkan. Zhangshi, tolong jangan dimasukkan ke hati.”

“Kamu mempercayaiku?” Setelah mendengar kata-katanya, Li Jinglong sangat terkejut.

Ekspresi Qin Liang menjadi gelap, dan dia sedikit mengangguk, menjawab, “Dua belas tahun yang lalu, aku juga melihat yaoguai yang kalian bicarakan di Shazhou. Mereka disebut dengan ‘hantu mayat’.”


Salju sudah berlalu, dan langit cerah saat Mo Rigen memacu kudanya maju, berlari di atas dataran terpencil, dengan Lu Xu di belakangnya. Orang-orang Shiwei sangat ahli dalam melintasi Saiwai, dan di sepanjang jalan, Mo Rigen sudah melakukan perjalanan di sepanjang pegunungan dan lembah yang jauh dari angin, bergerak dan berhenti. Begitu langit berubah, dia akan mencari perlindungan di kota kecil atau di gua di pegunungan untuk menangkal hawa dingin. Sesekali, dia akan berburu mangsa dan memanggangnya di atas api, dan di malam hari, dia bahkan bisa menemukan mata air panas untuk membersihkan kelelahan pada hari itu dengan Lu Xu. Bepergian seperti ini, tampak seperti mereka akan pergi berlibur.

“Ke mana kita harus pergi sekarang?” Mo Rigen menghentikan kudanya di tempat tinggi saat dia bertanya pada Lu Xu.

Lu Xu berdiri di tepi jurang, melihat ke kejauhan. Serangkaian kebingungan muncul di tatapannya, dan Mo Rigen melanjutkan, “Bagaimana dengan jalan itu?” Lu Xu kemudian melihat ke arah puncak putih yang tertutupi salju di tepi tenggara Pegunungan Qilian2 di kejauhan, menyipitkan matanya, memikirkannya dan ragu-ragu.

Lu Xu sangat jarang berbicara, tapi Mo Rigen sudah bisa mengetahui arah yang benar hanya dari tatapannya saja. Sepanjang perjalanan, Lu Xu tampaknya terus menerus merasa tidak nyaman padanya, seolah-olah dia bersedia membawa Mo Rigen ke tempat itu, tapi juga takut mereka akan mengalami hal yang membuatnya takut. Tapi, dengan Mo Rigen yang tidak henti-hentinya memimpin mereka lebih dalam ke wilayah Hexi, teror ini terus mundur dengan stabil, berubah menjadi kepercayaan pada Mo Rigen. Bagaimanapun, Mo Rigen sangat kuat dan tangguh. Dengan latihan, dia berkelana ke tempat-tempat yang begitu sunyi di mana di sana sama sekali tidak ada tanda-tanda tempat tinggal manusia, tapi dia dengan mudah menemukan jalannya lagi. Tidak peduli hewan buas apa yang ada di sana, mereka juga tidak pernah berani menyerangnya.

Pada awalnya, Lu Xu masih sedikit goyah, tapi setelah melihat Mo Rigen menembak seekor beruang sampai mati dan mengirim seekor harimau terbang dengan lemparan melewati bahu, dia mulai melihatnya dengan cahaya yang penuh kekaguman.

Dari ekspresi Lu Xu, Mo Rigen mengira tujuan mereka sudah dekat. Dia mengitari jalan setapak gunung dan mengguncang tali kekang, mengisyaratkan Lu Xu untuk naik, tapi Lu Xu sama sekali tidak bergerak, justru menatap lurus ke arahnya.

“Ayo pergi, jangan takut,” kata Mo Rigen, melepas topengnya dan dengan sungguh-sungguh menatap Lu Xu. “Aku di sini.”

Lu Xu ragu sesaat sebelum melompat ke atas kudanya. Dengan guncangan cambuk, Mo Rigen berteriak “Jia—!” dan dengan Lu Xu di belakangnya, mereka berlari kencang menuju kaki Pegunungan Qilian. Ketika senja, langit yang cerah terbentang luas di atas mereka, dan awan putih melayang. Di kejauhan tampak sebuah desa yang hancur.

Mo Rigen sangat terkejut. Dia mengikat kudanya di depan desa, tapi Lu Xu bergegas pergi, mengeluarkan teriakan keras yang menyayat hati saat dia menerjang masuk.

Mo Rigen: “…”

Dengan ini, akhirnya Mo Rigen mengerti. Setelah Lu Xu mengirimkan surat itu, satu-satunya tujuannya adalah pulang ke rumah. Desa itu dipenuhi dengan mayat, seolah-olah sudah dijarah, dan tidak ada lagi manusia yang tersisa di sini. Rumah yang dimasuki secara paksa oleh Lu Xu memiliki kepala sapi Shiwei yang tergantung di pintunya, di luar pintu tergantung gaun panjang berwarna hijau-merak dari seorang wanita Tibet, masih berkibar tertiup angin.

Di pegunungan bersalju ini, noda darah di desa sudah terkubur di bawah salju putih yang tak berujung. Desa itu sangat sunyi, dan di luar, pita sutra3 berkibar tertiup angin saat cahaya bulan yang redup tergantung di cakrawala, menyertai isak tangis Lu Xu.

Mo Rigen mendorong pintu sampai terbuka dan masuk ke dalam, hanya untuk melihat Lu Xu memeluk seorang wanita yang sudah mati, menangis dengan keras, sementara lalat berdengung di dalam rumah. Wajah Lu Xu berlinang air mata dan ingus saat dia menangis. Ketika Mo Rigen menariknya, menariknya ke dalam pelukannya dengan satu gerakan mudah, Lu Xu tidak bisa berhenti menggigil.

“Kau sudah menebaknya sejak lama, kan,” kata Mo Rigen. “Aku turut berduka.”

Dia akhirnya mengerti ekspresi ketakutan Lu Xu, namun ketidakmampuannya untuk tidak datang ke sini — dia takut pada desanya dan orang tuanya, tapi semua ini sesuai dengan ekspektasinya.

Apa yang sebenarnya terjadi di sini?

Mo Rigen menutupi mata Lu Xu, membawanya keluar rumah, sebelum mengambil sekop dan menaruhnya di tangannya. Dia menyuruhnya menggali lubang saat Mo Rigen berkata, “Jangan menangis, jangan menangis.”

Ketika dia menangis, Lu Xu menggali lubang itu. Mo Rigen tahu bahwa jika seseorang berduka, selama dia membiarkannya melakukan beberapa pekerjaan, rasa sakit itu akan berkurang. Dia sendiri masuk kembali ke dalam untuk memeriksa mayat ibu Lu Xu.

Hanya untuk melihat bahwa tangan ibu Lu Xu menggenggam sebuah belati, sementara tangan kanannya terkepal erat.

Dia dengan lembut membuka tangan ibu Lu Xu untuk melihat pecahan logam dari zirah.

Mo Rigen memegang potongan logam itu, mendekatkannya ke hidungnya untuk mengendusnya. Ekspresi kecurigaan melintas di wajahnya saat dia dengan cepat melangkah keluar, memeriksa mayat penduduk desa lainnya yang sudah meninggal secara tidak wajar. Sebagian besar orang yang meninggal memiliki mata yang terbuka lebar, dan di dada mereka terdapat luka yang membunuh mereka dengan satu pukulan. Semua yang meninggal adalah lansia, wanita, dan anak-anak, tapi tidak ada pria dewasa di antara mereka.

“Ayahmu mungkin masih hidup!” Dengan langkah cepat, Mo Rigen berjalan keluar rumah, berkata pada Lu Xu, “Tidak ada mayat pria dewasa di sini!”

Wajah Lu Xu berubah menjadi ekspresi keraguan saat dia meletakkan sekop yang dia gunakan untuk menggali lubang itu. Mo Rigen merenung sejenak sebelum melangkah ke titik yang menguntungkan di tempat yang tinggi, dan mengangkat kepalanya untuk mengendus angin yang mendekat.

Tepat setelah itu, di bawah sinar matahari ini, rambut tumbuh dengan cepat di wajah Mo Rigen, dan seluruh tubuhnya bersinar dengan cahaya yang terang. Dia membungkuk, satu tangannya menekan tanah, saat tubuhnya berubah menjadi serigala besar berwarna abu-abu yang mengeluarkan suara raungan!

“Aku akan segera kembali.” Serigala Abu-abu berbicara dengan suara Mo Rigen, meskipun suaranya semakin dalam dan serak. Ia menoleh ke belakang untuk melirik Lu Xu, berkata, “Kau tetap di sini, berhati-hatilah.”

Serigala Abu-abu berlari beberapa langkah ke depan, tapi Lu Xu berkata “ay” dan mengikutinya.

Serigala Abu-abu baru saja keluar dari desa ketika Lu Xu mengejarnya, dan Serigala Abu-abu itu menoleh ke belakang dan berkata, “Kembalilah!”

Tapi Lu Xu terus mengejarnya dengan keras kepala di atas tanah bersalju. Kecepatan larinya sangat cepat. Dia secepat angin, bahkan mampu mengejar Serigala Abu-abu. Dalam waktu singkat, Serigala Abu-abu hanya bisa berhenti dan berkata, dengan bingung, “Aku akan mengejar para pembunuh!”

Di tangan kirinya, Lu Xu memegang belati yang diperoleh entah dari mana, dan di tangan kanannya dia memegang sekop itu. Melihat langsung ke Serigala Abu-abu, dan dia berkata, “Li Mingxing, Li Mingxing!”

Serigala Abu-abu melengkungkan bibirnya lagi, memperlihatkan gigi taringnya yang tajam saat dia berkata dengan pelan, “Kembalilah ke desa, aku akan kembali.”

Lu Xu dengan keras kepala mendekati Serigala Abu-abu, dan pada akhirnya Serigala Abu-abu tidak memiliki pilihan lain. Bersuara, “Baiklah, naiklah ba.” Dan dengan itu, dia sedikit melengkungkan tubuhnya agar Lu Xu naik ke atas.

“Kau adalah orang kedua yang menaikiku” Serigala Abu-abu mengangkat kepalanya, membedakan antara aroma yang melayang di udara sebelum mulai melaju ke depan.

Lu Xu tidak berani memegang telinga Serigala Abu-abu, jadi dia hanya bisa berbaring, memeluk lehernya dengan erat, menempelkan tubuhnya ke punggung Serigala Abu-abu. Untuk sementara waktu, angin bertiup di telinganya ketika Serigala Abu-abu melaju di bawah senja, sebelum mereka tiba di dataran tandus. Hampir semua salju sudah mencair, dan matahari terbenam berwarna kuning keemasan tergantung di cakrawala, menerangi dataran yang luas.

Dia mengangkat kepalanya, mengendus ke kiri dan ke kanan, seolah-olah tersesat. Kemudian mengambil napas dalam-dalam, sebelum tiba-tiba mengeluarkan lolongan yang mengguncang bumi. Lolongan serigala itu bergema di antara pegunungan, menciptakan gema. Kedengarannya seperti kawanan serigala di pegunungan menjawabnya, satu demi satu.

Tidak lama kemudian, di dataran yang sunyi, kawanan serigala itu berlari menuju ke Serigala Abu-abu, mengembun menjadi kelompok dari ribuan serigala yang berkumpul di tanah. Ketika mereka datang di depan Serigala Abu-abu, mereka semua menundukkan kepala dan menempelkan tubuh mereka ke tanah.

Serigala Abu-abu sedikit menegakkan tubuhnya. Lu Xu bergegas mencengkeram lehernya agar dia tidak terpeleset, matanya berputar-putar dengan cemas saat dia menilai kawanan serigala yang berkumpul di sekitar mereka.

Serigala Abu-abu menggelengkan kepalanya, mengeluarkan potongan logam zirah yang digigit di antara gigi taringnya dengan suara pu, yang jatuh ke batu dengan suara ringan. Alpha dari wilayah itu pertama-tama pergi ke depan untuk mengendusnya, sebelum menoleh dan berlari menjauh. Dengan itu, sisa dari kawanan serigala bergegas seperti air pasang, enam gelombang ketika mereka maju untuk mengendus pecahan logam zirah, sebelum pergi ke segala arah. Sekeliling mereka menjadi kembali seperti sebelumnya, dalam sekejap, kawanan serigala mundur sepenuhnya, menyebar melintasi dataran di kaki Pegunungan Qilian.

“Ambil itu,” kata Serigala Abu-abu. “Kau pegang itu.”

Lu Xu menyimpan potongan logam zirah itu. Serigala Abu-abu kemudian, dengan Lu Xu yang masih menungganginya, bergegas menuju cakrawala di barat, di mana bola merah yang menyala tenggelam di bawah cakrawala. Setelah beberapa saat, sekali lagi kawanan serigala berkumpul, dan hampir dua ratus serigala mengejar Serigala Abu-abu, berlari melintasi dataran terpencil dalam jumlah besar.

Di kejauhan, serigala melolong satu demi satu. Serigala Abu-abu menyeberangi sungai, bergegas ke jurang, dan meluncur menuruni lereng bersalju yang curam ketika matahari terbenam dan bulan muncul. Cahaya bulan semakin terang dan cerah, menerangi tanah dengan kilau peraknya. Kawanan serigala tersebar di sepanjang punggung pegunungan ketika mereka melolong lagi dan lagi. Serigala Abu-abu itu mengernyitkan hidungnya saat dia mencium bau yang kuat di angin —

— Bau mayat.


Di Kota Liangzhou, angin kencang mulai bertiup saat langit menjadi gelap. Istri Qin Lian memasuki ruangan dan menyalakan lentera.

“… Pada tahun itu aku memegang posisi sebagai panitera petugas lapangan Shazhou. Atasanku adalah putra bungsu Master Jia, Jia Songwen. Dia memegang posisi komandan lapangan yang bertanggung jawab atas patroli, dan aku adalah tangan kanannya. Kami melatih anak buah kami, lalu menuju utara di tengah badai pasir…”

Dua belas tahun yang lalu, Qin Liang tidak lebih dari dua puluh tiga tahun, dan dia serta komandannya sudah melatih pasukan mereka selama lebih dari tiga bulan. Pada awalnya, hampir dua ratus orang dijadwalkan untuk melewati Yadan4, menuju Kota Minsha, tapi badai pasir muncul pada malam itu, menyelimuti enam kota di wilayah perbatasan. Masih ada satu hari lagi perjalanan ke Kota Minsha, dan kelompok itu tersesat di Yadan, semakin jauh dari tujuan mereka.

Debu mengepul di Gurun Gobi, kelompok yang masih terperangkap di dalam badai pasir itu tidak memiliki akses untuk minum air, dan kuda mereka terjatuh satu demi satu. Bahkan ketika mereka membunuh kuda mereka, mereka tidak mengeluarkan banyak darah. Jia Songwen dan Qin Liang menyeret tubuh mereka yang lelah, dan para prajurit membawa tandu saat mereka berjalan kaki melintasi Gurun Gobi.

Setelah tiga hari tiga malam, kelompok itu tidak bisa melanjutkan perjalanan, dan mereka ambruk di bawah bayang-bayang bukit pasir. Ketika itu Qin Liang berada diambang kesadarannya, seorang pria tinggi dan kokoh mengenakan satu set zirah Han, memimpin ratusan prajurit, muncul di depannya.

Li Jinglong: “…”

Hongjun bertanya, terguncang, “Mereka adalah orang-orang yang kita temui di Tembok Besar?”

Qin Liang mengangguk dan menjawab, “Aku tidak yakin, tapi di antara bawahannya, di antara dari mereka memakai zirah Han, beberapa memakai zirah Wei, beberapa dari mereka bahkan memakai zirah dari Dinasti Utara. Terlebih lagi, ada beberapa yang memakai zirah orang Semu. Sekilas, mereka tampak seperti pasukan yang acak-acakan.”

Pada saat itu, Qin Liang sudah berada di napas terakhirnya saat pemimpin itu mengangkatnya, berjalan dengannya selama beberapa sichen di antara Yadan5. Pada akhirnya, dia melemparkannya ke sungai kecil.

“Aku awalnya mengira bahwa mereka adalah orang Uyghur yang sudah memasuki jalur untuk menjarah, tapi mereka tidak tampak seperti itu,” kata Qin Liang linglung. “Saat itu saudara laki-lakiku tidak sadarkan diri karena terik matahari. Aku takut mereka akan menangkapku dan memaksa Jalur Yumen untuk menyerah, pemimpin mereka melepaskan helmnya dan melepaskan ikatan kain yang menutup wajahnya.”

Li Jinglong dan Hongjun, mereka berdua merenung dalam-dalam, tidak mengatakan apa-apa. Qin Lian masih tenggelam dalam ingatannya sendiri saat dia melanjutkan tanpa sadar, “Wajahnya… aku masih mengingatnya, setelah dua belas tahun. Matanya putih, dan kulitnya… berbintik-bintik abu-abu. Dia adalah mayat — mayat dari zaman Han.”

Hongjun mengeluarkan suara “ah“, sementara Li Jinglong bertanya, “Mayat kuno dari zaman Han? Dengan delapan atau sembilan ratus tahun sejak saat itu, bagaimana dia bisa bertahan sampai sekarang?”

Qin Lian menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku tidak tahu, tapi komandan itu mengatakan padaku bahwa mereka disebut dengan ‘Hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran’. Dia bermarga Liu ; dia dari garis keturunan bangsawan Han, dan dia juga adalah raja hantu.”

Angin dingin bertiup ke dalam ruangan, dan lenteranya berkedip-kedip di antara terang dan gelap. Hongjun tiba-tiba merasakan hawa dingin di punggungnya.

Qin Liang melanjutkan, “Mereka pindah ke Saiwai, dan kadang-kadang mereka muncul di Jalur Sutra. Di lain waktu, mereka melewati Yadan dan menjelajah ke Lorong Hexi6.”

“Kenapa?” Tanya Li Jinglong.

Qin Liang menjawab, “Setiap tahun, mereka akan memasuki Jalur Yumen setidaknya sekali untuk menemukan prajurit yang berpegang teguh pada tugas mereka dan mati dengan gemilang dalam pertempuran, mengubah mereka menjadi hantu mayat untuk memperkuat kelompok prajurit hantu di bawah komando mereka. Pada akhirnya, mereka menyelesaikan kunjungan mereka di Duanhang7, sebelum meninggalkan tempat di mana mereka datang.”

Hongjun menunjukkan rasa ingin tahu, “Karena dia bersedia mengulurkan tangannya dan menyelamatkanmu, dia pasti bukan sejenis yaoguai yang jahat.”

“Bisa dikatakan seperti itu,” jawab Qin Liang. “Dugaanku adalah bahwa Raja Hantu itu pasti memiliki beberapa legenda yang mengelilinginya. Meskipun dia menyelamatkan hidupku begitu saja, dia benar-benar penyelamat hidupku.”

Li Jinglong dan Hongjun saling bertukar pandang, keraguan di hati mereka tumbuh semakin kuat.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Sebuah istilah yang banyak digunakan di Dinasti Yuan, jadi ada sedikit anakronistik Feitian di sini. Ini pada dasarnya adalah istilah yang menyatukan semua minoritas di China yang bukan Han, Hu/Mongolia, atau “selatan” (yaitu, Vietnam).
  2. Pegunungan Qilian terletak di sebelah selatan Lorong Hexi dan bertindak sebagai bagian utara Pegunungan Kunlun yang menonjol. Mereka membentuk perbatasan antara Qinghai dan Gansu. Catatan sejarah juga menamai Tianshan sebagai Pegunungan Qilian (sekitar 1000 km ke timur atau lebih), tapi berdasarkan jarak dan lokasi yang diberikan Feitian sebelumnya, ini mungkin adalah Pegunungan Qilian modern, yang terletak tepat di selatan Dunhuang.
  3. Ini, asal Tibet, yang kadang dihiasi dengan tulisan doa dan gambar simbol suci:Mo Rigen mendorong pintu sampai terbuka dan masuk ke dalam, hanya untuk melihat Lu Xu memeluk seorang wanita yang sudah mati, menangis dengan keras, sementara lalat berdengung di dalam rumah
  4. Ini juga merupakan taman nasional di Tiongkok yang disebut dengan Taman Nasional Yadan yang bisa ditemukan di luar Dunhuang, tapi Yadan, atau Yardang, adalah formasi batuan. Sejauh yang mereka tahu, tidak ada kota nyata bernama Yadan, jadi tebakan mereka adalah mereka melewati daerah dengan sekelompok besar pekarangan dalam perjalanan mereka, oleh karena itu tempat itu disebut Yadan.
  5. Dalam hal ini, formasi geologi.
  6. Sebidang tanah yang relatif sempit yang membentang antara Duanhang (catatan lain tentang ini di bawah ini) dan Wuwei yang merupakan satu-satunya tanah subur di wilayah itu. Itu adalah rute Jalur Sutra yang penting, dan alternatif dari rute Qinghai yang melintasi Pegunungan Altai.
  7. Duanhang adalah kota di provinsi Gansu modern, dan terletak di tepi Gurun Gobi. Itu adalah titik pemberhentian terpenting di Jalur Sutra, dan sekarang dikenal (dan dulu juga) sebagai Gua Mogao, yang berisi sejumlah besar seni Buddha. Dikatakan bahwa Tang Xuanzang (biksu yang menyelamatkan Zhao Zhilong, yang sering muncul di Journey to the West sebagai shifu Sun Wukong) yang mampir di sini dalam perjalanan pulang dari India.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments