“Ratusan ribu prajurit yang sudah mati, semuanya berubah menjadi mayat.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Mereka adalah orang… orang mati?! Hongjun menjerit keras, berteriak, “Li Jinglong!”

Hongjun belum pernah melihat yaoguai semacam ini sebelumnya, dan dia mundur beberapa langkah. Banyak prajurit berzirah mengepung Cahaya Suci Lima Warnanya sampai ada dua puluh dari mereka, semua menyerang dengan kejam padanya. Hongjun berteriak dengan keras, memanggil pisau lemparnya kembali, dan dengan satu tebasan, dia menebas prajurit yang menghalangi jalannya. Prajurit itu terbelah menjadi dua, tapi dia masih mengeluarkan erangan ketika tergeletak di tanah, kedua tangannya tergenggam saat merangkak menuju Hongjun, tidak menyerah

Bayangan hitam memanjat Tembok Besar, melompat dari bawah ke atas. Di kedalaman hutan, semakin banyak prajurit mati yang berkumpul, bergegas seperti ombak menuju ke arah Hongjun. Hongjun mengangkat Cahaya Suci Lima Warnanya lebih tinggi, mencoba mencari jalan melewati kerumunan. Dia menebas mati-matian dengan pisau lemparnya, menghancurkan tubuh para prajurit ini, tapi dia tetap tidak memiliki cara untuk membunuh mereka selamanya.

Hongjun mendorong Cahaya Suci Lima Warnanya ke luar, mengirimkan sekelompok besar prajurit mati terbang langsung, tapi dengan raungan aneh lainnya, seorang prajurit mati melompat ke arahnya dari belakang, menggantung padanya.

Hongjun tidak bisa menahan teriakan kerasnya saat dia menjerit, “Enyahlah!”

Dia sama sekali tidak takut pada yaoguai normal, tapi kemunculan orang mati di sebidang tanah ini benar-benar sangat tidak terduga. Jumlah mereka bertambah tak terkendali karena alasan yang tidak diketahui, dan yang paling penting adalah —

Dia tidak bisa membunuh mereka!

Dengan lemparan melewati bahu, Hongjun melempar orang mati itu. Tapi bahkan lebih banyak orang mati yang bergegas untuk mengisi celah, dan pada saat itu dia akan diserbu…

… Sebuah anak panah, bersinar dengan cahaya putih, ditembakkan dari Tembok Besar. Melewati jarak hampir lima puluh langkah, panah itu bersiul saat terbang di atas sungai, dan mengubur dirinya sendiri ke dalam helm orang mati itu, dengan suara ‘peng‘, prajurit yang mati itu jatuh, tidak lagi bergerak.

Li Jinglong berteriak, “Cepat lari!”

Hongjun menyingkirkan para prajurit ke samping, berlari menuju kaki Tembok Besar. Li Jinglong menarik busur itu lagi, bergegas keluar dari barak. Saat dia berlari, dia mendengarkan dengan penuh perhatian, menggunakan suara yang mereka buat untuk menentukan posisi mereka, sebelum mengeluarkan anak panah, menarik busur, menembakkan anak panah, mengeluarkan anak panah, menarik busur… Anak panah terbang satu demi satu. Seperti meteor yang melesat di langit malam yang gelap, mereka membawa kekuatan dari Cahaya Hati, mengikuti ekor panjang yang menyala-nyala saat mereka menuju ke arah Hongjun!

Masing-masing panah itu menyinari wajah Hongjun seolah-olah itu adalah nyala api, dan dengan setiap anak panah itu, seorang prajurit yang mati jatuh ke tanah. Hongjun bergegas menuju ke arah Li Jinglong, yang meraih tangannya, menariknya ke belakangnya. Dari atas Tembok Besar, lebih banyak prajurit mati yang melompat, mengangkat senjata mereka tinggi-tinggi dan bergegas ke arah mereka!

Dengan pisau lemparnya di tangan, Hongjun melihat sekelilingnya dengan bingung, hanya untuk melihat para prajurit itu mengeluarkan raungan serak secara bersamaan, sebelum mengangkat senjata mereka dan mundur beberapa langkah untuk mulai menyerang mereka. Hongjun berteriak, “Cepat lari!”

Li Jinglong melindungi Hongjun di belakangnya. Para prajurit bergegas mendekat, dan Li Jinglong menukar busurnya dengan pedangnya, memanggil semua energi di tubuhnya. Dengan raungan yang meledak, dia mengangkat pedangnya dan menjentikkannya ke atas.

Salju di tanah meletus, dan cahaya dari Cahaya Hati meledak, berubah menjadi gelombang cahaya yang menyapu keluar. Para prajurit mati melolong ketakutan, jatuh ke tanah satu demi satu di bawah cahaya itu, helm mereka berguling.

Li Jinglong menekankan ujung pedangnya ke tanah, jantungnya berdebar-debar karena rasa sakit. Saat dia tersentak, Hongjun segera mendukungnya, tapi pada saat ini, di dadanya, sigil yang digambar oleh Yuan Kun mengeluarkan cahaya samar, melindungi meridian jantungnya.

Li Jinglong menghela napas panjang, hanya untuk mendengar gemerisik di kejauhan. Musuh tampaknya sudah mundur, dan mereka berdua saling bertukar pandang. Li Jinglong berkata, “Dalam mimpiku, aku mendengar kau memanggilku, tapi aku tidak menyangka bahwa setelah aku membuka mata, itu nyata… apa kau baik-baik saja ba?”

Hongjun menoleh untuk melihat para prajurif yang roboh disekitar mereka, bergumam, “Ini — semuanya adalah orang mati?!”


Di kedalaman pegunungan di luar Jalur Jiayu1.

Ujung panah Mo Rigen yang tertancap di busurnya mengintip keluar, menunjuk ke kedalaman hutan.

Dengan ekspresi bingung di wajahnya, Lu Xu berjongkok di sampingnya saat mereka berdua bersembunyi di semak-semak. Mo Rigen dengan waspada memperhatikan pergerakan daun pepohonan. Lu Xu mengerutkan alisnya, tidak sabar untuk menunggu, dan dia berbalik, ingin pergi.

“Shh.” Mo Rigen mengisyaratkan Lu Xu agar menyembunyikan dirinya dengan benar, berkata, “Ini hanya akan sebentar, jangan pergi.” Mengatakan ini, dia menarik busurnya, membidik ke dalam hutan.

Tujuh Anak Panah Paku ditembakkan, dan hewan di belakang pohon jatuh ketika mendengar suara itu.

Lu Xu: “!!!”

Dari dalam hutan, Mo Rigen menyeret seekor beruang. Batang panah sudah menembus mata kanan beruang itu, memasuki otaknya, dan langsung membunuhnya. Dia meletakkan beruang itu di depannya, menyatukan kedua tangannya2 dan membungkuk, sebelum mengangkat beruang itu dengan susah payah, bergoyang-goyang saat dia menuruni gunung. Dia menoleh ke belakang dan berseru, “Ayo pergi!”

Area di depan Jalur Jiayu dipenuhi dengan kelompok pedagang keliling yang tersebar. Ketika Mo Rigen meninggalkan Chang’an, dia tidak membawa banyak uang untuk biaya perjalanan, dan setelah membeli pakaian untuk dirinya sendiri dan juga untuk Lu Xu, uangnya hampir habis. Dia hanya bisa berburu hewan liar dan menjualnya di kedai di bawah Jalur Jiayu untuk biaya perjalanan.

Beruang itu jatuh dengan keras di depan Mo Rigen, yang memeluk sikunya, menggunakan topeng, satu kakinya menginjak beruang itu ketika dia melihat orang-orang yang lewat.

“Malam ini aku akan mengajakmu pergi untuk makan makanan enak,” kata Mo Rigen pada Lu Xu.

Lu Xu duduk bersila di satu sisi, memegang belati, memotong kayu itu dengan pukulan demi pukulan. Mo Rigen melihat ke arahnya sejenak, berpikir, pemuda ini cukup pendiam, dan dia tidak benar-benar memberiku masalah dalam perjalanan. Tampaknya selama dia bisa bertahan, dia tidak akan menjadi gila. Ditambah lagi, keinginannya akan makanan tidak terlalu tinggi, tidak seperti Hongjun yang ingin mencicipi semua yang dia lihat. Setelah mengurus Lu Xu selama ini, Mo Rigen sedikit lebih bisa memahami kepedulian Li Jinglong terhadap Hongjun.

Ada beberapa orang yang menarik orang lain untuk merawat mereka.

“Oh? Ini adalah… Anda…”

Setelah melihat dengan angkuh Mo Rigen menjual seekor beruang utuh di pasar, seorang pedagang yang lewat segera terlempar dalam keadaan terkejut. Dia segera berkata, “Tuan penyelamatku! Tuan penyelamat!”

Dalam sekejap, Mo Rigen menjadi tidak nyaman. Dia buru-buru menyuruhnya diam, “Jangan berteriak, jangan berteriak!”

Di pasar di bawah Jalur Jiayu, ada cukup banyak orang, setelah mendengar kata-kata itu, mereka melirik ke arah Mo Rigen. Seseorang mengenali topengnya dan berkata, “Oh, bukankah itu Chao Luomen?!”

Mo Rigen menghirup udara dingin. Setelah mendengar kata-kata itu, Lu Xu memiringkan wajahnya untuk melihat Mo Rigen, berkata, “Chao Luomen.”

“Jangan mengatakannya lagi,” kata Mo Rigen.

“Pahlawan hebat itu!”

“Tuan penyelamatku!” Pedagang keliling buru-buru berkata, “Terakhir kali, di jalan kuno Chabulakan3, Anda menyelamatkan nyawa orang yang rendah hati ini. Selama siang dan malam, orang yang rendah hati ini terus bertanya-tanya bagaimana membalas Anda. Di luar Tembok Besar, tidak ada yang mengetahui keberadaan Anda…”

Mo Rigen buru-buru berkata, “Tidak perlu untuk membayar kembali diriku, datanglah ke sini. Aku harus dengan cepat menjual beruang ini agar aku bisa pergi ke utara…”

Segera setelah pedagang itu datang, dia berlutut di depan Mo Rigen, melambaikan tangannya ke seorang wanita dan anak di belakangnya, berkata, “Cepat dan berterima kasihlah pada Tuan Penyelamat!”

Untuk sejenak, teriakan “tuan pemyelamat, tuan penyelamat” terdengar, dan beberapa orang di pasar berhenti untuk menatap mereka dengan rasa ingin tahu. Ada seseorang lagi, seorang pemburu yang sudah diselamatkan oleh Mo Rigen, yang berteriak, “Chao Luomen! Penyelamatku!”

Mo Rigen: “…”

Pasar menjadi kacau. Pedagang itu tampaknya mengingat sesuatu, dan dia mengeluarkan sebuah kotak, di dalamnya tersimpan sepuluh liang emas. Dia berkata, “Jika Tuan Penyelamatku tidak keberatan…”

Mo Rigen buru-buru menolak hadiah itu, tapi pedagang itu ingin terus berterimakasih padanya, jadi kotak itu di dorong maju-mundur di depan mata Lu Xu. Ketika kotak itu di dorong, pandangan Lu Xu mengikuti kotak itu, melihatnya bolak-balik, ekspresinya bingung.

Semakin banyak orang yang datang, dan ketika Mo Rigen menolaknya, dia berteriak dengan nada marah dan sedih, “Jangan hanya menonton! Bagaimana kalau salah satu dari kalian membeli beruang ini, aku sibuk!”

Beruang itu merosot di sana, ada seekor beruang yang bagus dan bernilai banyak uang, tapi semua orang berbisnis, dan mereka tidak bisa membeli seekor beruang utuh. Pedagang itu juga ingin berlutut dan melakukan kowtow pada Mo Rigen. Dengan sekilas inspirasi, Mo Rigen berkata, “Aku akan mengambil uangnya, dan beruang itu adalah hadiah untukmu. Lu Xu, ayo pergi.”

Mo Rigen mengambil kotak itu, dan dengan Lu Xu di belakangnya, mereka melarikan diri dari tempat kejadian seolah-olah mereka melarikan diri untuk hidup mereka.

Lu Xu mengulangi, “Chao Luomen.”

Mo Rigen menyuruh Lu Xu untuk menaiki kuda itu terlebih dulu, sebelum dia menggantungkan kakinya di atasnya dan dengan menggerakkan tali kekang, berteriak, “Jia!” dan mereka segera melarikan diri dengan perasaan malu.

Pada hari yang sama, setelah tengah hari, di kota kecil lain di luar Jalur Jiayu, Mo Rigen menyewa sebuah kamar untuk bermalam. Lu Xu masih memotong kayunya sambil berkata, “Chao Luomen, Tuan penyelamat.”

Mo Rigen pergi ke samping, menyeka sepatu bot kulit berburunya, dan dia berkata, “Chao Luomen berarti ‘Li Mingxing’. Itu adalah julukan yang mereka buat untukku.”

“Li Mingxing,” kata Lu Xu kemudian. “Tuan penyelamat.”

Mo Rigen berkata pada dirinya sendiri, “Ada banyak orang miskin yang menderita di dunia ini. Ayahku sering mengatakan sebelumnya bahwa aku harus pergi melihat orang-orang yang menderita di dunia ini, kemudian melihat pada diriku sendiri…”

Lu Xu menunduk untuk mengukir kayu. Mo Rigen berkata dengan nada mencela diri sendiri, “Sebelumnya, aku bahkan ingin menjadi seorang pahlawan. Mengenakan topeng dan menyelamatkan orang dimana-mana, membantu mereka, tapi sekarang setelah kupikir-pikir, aku benar-benar bodoh saat menyelamatkan.”

Lu Xu menguap, dan Mo Rigen berkata, “Tidurlah ba.”

Ketika mereka meninggalkan Yulin, Mo Rigen membawa Lu Xu untuk melihat-lihat di tempat penjahit. Melihat bahwa orang Saiwai mengenakan jubah bela diri kultivasi berwarna putih, Lu Xu berdiri di depan pakaian itu untuk waktu yang lama. Mo Rigen tahu bahwa pengintai di utara selalu menyiapkam dua set pakaian: satu set pakaian hitam untuk perjalanan di malam hari, yang mereka kenakan saat menjalankan tugas, dan satu set jubah bela diri yang dipotong tajam, yang mereka kenakan di lapangan bersalju. Itu pasti adalah kebiasaan, jadi Mo Rigen membelikan set itu untuknya.

Perawakan Lu Xu sangat bagus, dan dia memiliki semua otot yang memang seharusnya dia miliki. Mengenakan pakaian putih, alisnya gelap dan hitam, matanya cerah, dengan batang hidung yang tinggi dan mata yang dalam, dia tampak seperti bagian dari keturunan Hu. Mo Rigen melihatnya untuk sejenak sebelum bertanya, “Ayah dan Ibumu, apakah salah satu dari mereka adalah orang Shiwei?”

Lu Xu tidak menanggapi. Mo Rigen menepuk dadanya sendiri, berbaring di sampingnya. Dia mengambil ukiran kayu di dekat bantal Lu Xu, hanya untuk menyadari bahwa itu adalah rusa kecil.


Di kantor pemerintahan Liangzhou, pasukan datang dan pergi, seolah-olah mereka sedang bersiap untuk menghadapi musuh yang kuat di pertempuran.

Li Jinglong masih bersin-bersin, rasa dinginnya belum sembuh, jadi Hongjun memberinya kain untuk menyeka ingusnya. Ketika mereka tiba di Liangzhou, begitu mereka menyerahkan surat tulisan tangan putra mahkota, komandan penjaga kota tidak berani untuk bertindak dengan gegabah, buru-buru menempatkan mereka di kantor pemerintah tempat di mana pasukan mendirikan kemah.

Li Jinglong berjalan ke aula, melemparkan tas kain ke satu sisi. Zirah berkarat di dalamnya bergemerincing di seluruh lantai.

“Liangzhou tidak seperti Chang’an, memohon pengampunan dari Li-zhangshi.” Seorang penjaga mengantarkan sup jahe untuk mengusir rasa dingin, dan Li Jinglong bergegas menerimanya dengan kedua tangan dan mengucapkam terima kasih.

Sebelum Hongjun datang, dia sudah diinstruksikan secara khusus oleh Li Jinglong bahwa semua pasukan di sini adalah prajurit yang sudah bertempur dengan gagah berani untuk melindungi negara mereka, dan dia sama sekali tidak boleh berlaku tidak sopan.

Saat mereka berbicara, pejabat lain masuk. Ini adalah bawahan pejabat inspeksi peringkat ketiga Hexi bernama Zhang Hao. Dia menyandang gelar Jenderal Yuntou4, dan posisinya memiliki pangkat yang sama dengan Zhangshi Departemen Exorcism, Jenderal Rumah Tangga Huaiwei5, Li Jinglong. Mereka berdua saling menyapa, dan begitu Zhang Hao masuk, dia melepas helmnya dan berkata sambil tersenyum, “Ay! Jenderal Li, aku sudah lama mendengar tentangmu!”

Li Jinglong, yang masih menutupi hidungnya, mengangguk berturut-turut. Karena bersin terus menerus dan hidungnya meler, hidungnya sudah sedikit terasa perih.

Duke Lian kebetulan memiliki masalah yang harus diselesaikan, jadi dia akan segera tiba.” Zhang Hao meletakkan satu pergelangan kakinya di lututnya yang lain, jelas terlihat seperti prajurit yang nakal, saat dia melanjutkan, tersenyum, “Bagaimana jika kami bersaudara mengajak kalian berdua keluar untuk bersenang-senang?”

Li Jinglong mengabaikannya. Zhang Hao melanjutkkan, “Dimana istrimu? Yo, ini adalah adik laki-laki, tidak masalah, adik laki-laki juga bisa menjadi istri… di sini, kita…”

Hongjun sangat canggung, dan dia berkata, “Jenderal Zhang, halo, aku Kong Hongjun dari Departemen Exorcism.”

Zhang Hao bertanya dengan rasa ingin tahu, “Kau juga berada di Departemen Exorcism? Bisakah kau bertempur? Kenapa kau tidak membawa pedang atau busur?”

Hongjun melirik Li Jinglong, sebelum empat pisau lempar keluar dari tangannya. Dia memutarnya beberapa kali untuk dilihat oleh Zhang Hao, dan keempat pisau lempar itu berputar-putar di sekitar jarinya beberapa kali, bolak-balik. Begitu Zhang Hao melihat gerakan jari itu, dia tidak berani mengatakan hal lain dengan gegabah, memahami bahwa jika pemuda ini menginginkannya, satu pisau lemparnya bisa langsung menembus tenggorokannya sendiri.

“Maafkan aku, aku sudah membuat lelucon,” Zhang Hao tersenyum.

Li Jinglong dan Hongjun, mereka berdua sama-sama meyakinkannya bahwa itu baik-baik saja. Zhang Hao kemudian melirik zirah di tanah, rasa ingin tahu memenuhi pandangannya.

Li Jinglong berkata, “Aku sudah memberitahu pos militer, dan mereka menuju ke tempat kejadian untuk menyelidiki.”

Mereka berdua bergegas ke Liangzhou, jadi mereka tidak bisa membawa mayatnya. Ketika mereka melewati pos militer di bawah bayang-bayang Tembok Besar, Li Jinglong menyuruh para prajurit membersihkan tempat di mana dirinya dan Hongjun berkemah pada malam itu.

“Ini adalah…” kata Zhang Hao. “Darimana zirah ini berasal? Dan itu juga barang antik?”

Dengan hidung yang masih tersumbat, Li Jinglong menceritakan apa yang sudah terjadi. Ekspresi Zhang Hao sangat aneh saat dia menatap dua orang di depannya seperti dia sedang melihat dua orang idiot, bertanya-tanya apakah demam sudah menggoreng otaknya.

Li Jinglong tahu bahwa dia tidak akan mempercayainya. Awalnya, dia ingin membawa mayatnya bersama mereka, tapi sayangnya semua prajurit mati yang dijatuhkan oleh Cahaya Hati sudah menjadi mayat biasa. Apa gunanya membawa mayat untuk mereka lihat?

“Kita seharusnya menangkap satu yang hidup,” kata Li Jinglong.

“Mayat hidup?” Begitu Hongjun memikirkannya, dia merasa merinding. Dia tidak takut pada yaoguai, tapi orang mati yang jatuh padanya adalah pengalaman yang sangat tidak menyenangkan.

Ketika dia berkata seperti itu, ada sesuatu yang tidak beres.

“Bagaimana ibukota sekarang? Aku belum pernah kembali selama bertahun-tahun saat ini.” Zhang Hao tidak bertanya lagi pada Li Jinglong tentang mayat atau hal-hal terkait lainnya, melainkan mencemaskan situasi politik Chang’an. Begitu Li Jinglong mendengar kata-kata itu, dia tahu bahwa Zhang Hao tidak mempercayainya, dan dia menjawab, “Kesehatan Yang Mulia sangat baik.”

Setelah beberapa saat, Li Jinglong bertanya, “Empat kota di perbatasan, apa kalian sudah memeriksa semuanya?”

Zhang Hao tersenyum dan berkata, “Sedikit. Kami mengirimkan pasukan baru.”

Li Jinglong bertanya, “Bukti apa yang ada di tempat kejadian?”

Zhang Hao menggelengkan kepalanya. “Tidak ada.”

“Orang Uyghur?”

“Sulit bagiku untuk mengatakannya, biarkan Duke Liang yang mengurusnya ketika dia tiba ba,” Zhang Hao menanggapi.

Li Jinglong ingin terus bertanya, tapi Zhang Hao terus mengalihkan topiknya ke Chang’an. Namun, Li Jinglong tanpa henti mengejar garis pertanyaan itu. Akhirnya, melihat bahwa dia tidak bisa mengelak lagi, Zhang Hao hanya bisa tersenyum dan langsung berkata, “Jenderal Li, kita semua adalah prajurit di sini, dan ada beberapa yang sulit untuk kukatakan, jadi mohon maafkan aku.”

Tang yang Agung menyukai kekuatan militer, dan orang-orang pada saat itu memperoleh kemuliaan dengan memasuki keprajuritan dan memimpin pasukan. Li Jinglong secara alami memahami apa maksud Zhang Hao; pasti ada masalah sensitif tentang hal itu di hatinya, tapi itu adalah salah satu yang tidak ingin disentuh oleh Zhang Hao.

“Sebentar lagi, ketika tuanku tiba, harap…”

“Aku mengerti,” jawab Li Jinglong.

“Kalau begitu aku bisa bertanya tentang…” tepat ketika Li Jinglong baru akan bertanya, Geshu Han kembali.

Tubuh Geshu Han besar, dan suaranya seperti lonceng yang dalam ketika dia berteriak di luar, “Kenapa Pengadilan Kekaisaran mengirim orang lagi ke sini?!”

Semua orang bangkit. Ketika melihat orang itu masuk, Hongjun sangat ketakutan. Ketika Geshu Han memasuki ruangan, dia hampir menabrak pintu. Zhang Hao bergegas untuk membantunya, dan Hongjun melihat lelaki tua yang tegap dan kokoh, leher dan wajahnya merah padam, aura keagungan meluap-luap di sekitarnya. Dia bahkan lebih tinggi dari Li Jinglong, dengan sedikit kurang dari setengah kepala, dan ketika dia duduk di kursi jenderal, seluruh kursi bergetar.

Li Jinglong, yang agak bingung, bergegas untuk menyambut jenderal tua itu. Hongjun berkata, “Kau mabuk, huh.”

“Nah!” Geshu Han meraung dengan keras. “Aku tidak mabuk! Aku tidak mabuk! Bawakan sepuluh kendi lagi!”

Pejabat sastra paruh baya lainnya mengikuti, memegang jubah yang menutupi tubuh Geshu Han, sebelum menyapa Li Jinglong, “Saya adalah Gubernur Provinsi Jingzhou, Qin Liang.”

Mereka semua memberi salam, sebelum Qin Liang melanjutkan, “Jenderal sibuk memberi penghargaan kepada anak buahnya untuk Lidong6, dan dia baru saja kembali dari menikmati anggur.”

Li Jinglong mengangguk. Geshu Han bersandar di kursinya, matanya terpejam. Seorang pelayan wanita datang membawa sup untuk menyadarkannya, dan setelah Geshu Han menyesap sedikit, dia perlahan menghela napas, sebelum berkata, “Laporkan ba, apa yang Chang’an ingin katakan sekarang? Dipanggil apa kau? Siapa yang mengirimmu?”

Li Jinglong tahu bahwa Geshu Han masih belum sadar, tapi untuk menjadi pejabat semacam ini… bahkan duta besar kekaisaran Kipchak7 tidak berani minum seperti ini ketika dia sedang bertugas. Li Jinglong hanya bisa berkata, “Duke, yang rendah hati ini telah datang atas perintah putra mahkota untuk menyelidiki masalah empat kota yang dijarah di barat laut.”

Begitu kata-kata ini keluar, aula langsung hening. Wajah Zhang Hao langsung menampakkan ekspresi “kita sudah tamat”, dan bahkan Qin Liang tidak tahu harus berbuat apa.

Geshu Han tiba-tiba membelalakkan matanya, menuntut, “Apa katamu?!”

Pada saat itu, Hongjun bahkan merasakan ada niat untuk membunuh, dan dia berpikir, apakah ini masalah yang seharusnya tidak diangkat?

“Apa artinya ini?” Geshu Han duduk dengan tegak, menatap Li Jinglong, meludahkan kata demi kata. “Kau kembali dan beritahu putra mahkota bahwa Liangzhou adalah wilayah kekuasaan yang diperintah oleh pria tua ini, dia tidak perlu mendengarkan rumor dan melibatkan diri di tempat yang bukan miliknya!”

Li Jinglong segera mengerti: Geshu Han tidak ingin orang-orang dari Istana Kekaisaran mengawasinya. Secara internal, Li Jinglong mengerti bahwa kemungkinan besar dia sudah membuat Li Heng marah, jadi ketika mereka meninggalkan Chang’an, putra mahkota tidak memberitahunya akan hal ini!

“Mereka bukan rumor, Jenderal…”

“Kau pergilah sekarang juga!” Geshu Hang meraung marah. “Orang tua ini tidak peduli siapa kau, dan siapa yang mengirimmu! Bahkan jika itu adalah Yang Mulia sendiri, itu tidak ada gunanya!”

Hongjun melihat ke arah Geshu Han. Jika dia diteriaki, itu bukan masalah, tapi begitu Li Jinglong diteriaki, seluruh perut Hongjun dipenuhi dengan amarah. Dia ingin membalas, tapi Li Jinglong memberi isyarat agar dia tidak gegabah, justru tersenyum pada Geshu Han.

Geshu Han menarik napas dalam-dalam dan bertanya, “Untuk apa kau tersenyum?”

Li Jinglong menanggapi, “Tuanku, ada hal-hal yang tidak Anda ketahui.”

“Katakan,” kata Geshu Han. “Hari ini aku akan membiarkanmu sampai selesai berbicara. Kau dipanggil Li Jinglong, kan? Orang tua ini sudah menjadi prajurit selama lima puluh tahun, dan kau lah yang pertama bisa melakukannya.”

“Ayo pergi ba,” kata Hongjun pelan.

Li Jinglong melambaikan tangannya, menunjukkan bahwa Geshu Han melihat ke bawah, ke tanah, sebelum membungkuk dan mengambil zirah itu, bertanya padanya, “Apakah tuanku sudah pernah melihat zirah semacam ini sebelumnya?”

Geshu Han tersentak. Qin Liang takut nada bicara Li Jinglong yang tidak tepat akan membangkitkan amarah Geshu Han, jadi dia menambahkan, “Darimana Li-zhangshi mendapatkan ini?”

Li Jinglong menjawab, “Seseorang mengenakannya, di bawah Tembok Besar Han sekitar 120 li jauhnya.”

“Tidak mungkin,” kata Qin Liang. “Ini adalah satu set zirah dari zaman Han, dan itu sudah berkarat.”

Geshu Han menyipitkan matanya, menatap tajam ke arah Li Jinglong, tidak mengerti apa yang akan dia lakukan.

Li Jinglong menjawab, “Benar sekali. Zirah ini adalah zirah dari zaman Han, dan orang itu juga dari zaman Han.”

“Apa?!” Geshu Han berpikir bahwa dia tidak mendengar kata-kata itu dengan benar.

Dahi Qin Liang mengkerut, sementara Zhang Hao masih mempertahankan ekspresi ingin tertawa tapi tidak berani melakukannya.

“Atau, lebih baik dikatakan bahwa itu adalah mayat,” kata Li Jinglong. “Ratusan ribu prajurit yang sudah mati, semuanya berubah menjadi mayat. Mereka membantai empat kota di perbatasan, melintasi Tembok Besar, dan saat ini bergerak di dalam Wilayah Liangzhou.”

Aula sekali lagi hening, dan bahkan setetes jarum pun bisa terdengar.

Beberapa saat kemudian.

Geshu Han berkata dengan dingin, “Apa kau sudah selesai?”

Li Jinglong menjawab, “Tuanku, inilah kenyataan dari situasinya.”

Geshu Han tampaknya mendengar lelucon, dan dia berkata, “Li Jinglong! Kau sudah datang sejauh ini, perjalanan yang sulit dari Chang’an ke sini, dan bahkan atas nama putra mahkota, hanya untuk mengarang cerita untuk membodohi lelaki tua ini seperti monyet?!”

Li Jinglong memegang helm itu, dan setelah merenung sejenak, dia berkata, “Bagaimana dengan ini, setelah pertempuran sengit semalam, ada banyak mayat yang tersisa di sekitar Tembok Besar. Dengan keahlian unik saya, saya sudah menetralkan mereka, sebelum memberi tahu pos militer terdekat, dan saya membayangkan bahwa pasukan yang ditempatkan di Tembok Besar sudah pergi untuk membersihkan medan perang….”

Geshu Han menghakimi Li Jinglong, dan Li Jinglong berkata, seringan awan yang melayang, “Orang yang rendah hati ini bersedia untuk mempertaruhkan lehernya sebagai jaminan bahwa selama mayatnya dibawa ke sini, maka kebenaran akan terungkap…”

“Baiklah! Kau sendiri yang mengatakannya!” Geshu Han segera menyela, “Lehermu dipertaruhkan, Li Jinglong, kau memiliki keberanian!”

Li Jinglong: “…”

“Ini…” kata Qin Liang. “Tuanku, Li-zhangshi adalah putra mahkota…”

“Ini!” Li Jinglong segera berkata. “Tunggu sebentar! Tuanku! Si rendah hati ini hanya berkata begitu saja…”

Geshu Han berkata dengan dingin, “Tidak ada kata-kata lelucon yang diucapkan di antara para prajurit. Semua orang sudah mendengarnya, jadi mereka semua bisa menjadi saksi.” Mengatakan ini, dia sekali lagi mengamati Li Jinglong, melanjutkan, “Orang tua ini sekarang benar-benar percaya bahwa kau datang ke sini tidak hanya untuk mengarang cerita.”

Hongjun bertanya, “Apa itu ‘mempertaruhkan lehermu’?”

Li Jinglong: “…”

“Itu berarti mereka akan memenggal kepalaku,” kata Li Jinglong.

Hongjun segera meledak, dan dia berkata, “Bagaimana bisa itu baik-baik saja! Kau akan membiarkan dia memenggal kepalamu?!”

Li Jinglong berkata, “Bagaimana aku bisa tahu?! Sebelumnya, di Keprajuritan Longwu, semua orang berbicara seperti itu!”

Hongjun buru-buru berkata pada Geshu Han, “Itu tidak dihitung, saat ini itu tidak dihitung!”

Geshu Han menatapnya seperti dia sedang melihat seorang idiot. Hongjun tidak bisa menahan diri untuk tidak menyela, tapi pada saat itu, pos militer sudah mengirim pengintai, dan panggilan datang dari luar, “Lapor — berita dari pos militer Chang’an!”

Mata Geshu Han langsung melebar, dan dia berkata, “Suruh dia masuk!”

Dari depan datang seorang pengintai, dan Li Jinglong berkata, “Apa yang terjadi?”

“Apa kamu adalah Li Jinglong-zhangshi?” Kata pengintai itu, wajahnya dipenuhi dengan ekspresi. “Di sungai kecil di hutan, tidak ada satu pun mayat yang kamu bicarakan.”

Li Jinglong: “…”

Hongjun bertanya, “Tidak ada? Bagaimana mungkin?!”

Pengintai itu berkata, “Aku bersumpah tidak ada apa pun!”

Geshu Han berkata, “Penjaga! Bawa Li Jinglong dan…”

Li Jinglong, “Hongjun, lari!”

Hongjun belum menenangkan dirinya, tapi Li Jinglong menariknya, meraung marah, dan berbalik dan bergegas keluar.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Jalur lain di Tembok Besar, yang terletak di provinsi Gansu modern, dan pusat penting di sepanjang jalur sutra.
  2. Berdoa atau sebagai ucapan terima kasih.
  3. Tidak ada yang secara khusus ditemukan setelah menjelajah Google, jadi penerjemah tetap menggunakan pengucapan dari bahasa Mandarinnya.
  4. Nama resmi untuk jenderal umum, pada masa Tang, memang dihitung sebagai posisi bawahan peringkat ketiga.
  5. Dalam bahasa china, 中郎奖, zhong lang jiang. Huaiwei adalah pasukan yang menyandang gelar itu.
  6. Salah satu dari 24 istilah matahari yang dibagi dalam kalender tradisional Tiongkok. Lidong menandai awal musim dingin, dan jatuh pada bulan November modern.
  7. Seperti duta besar yang dikirim oleh Kipchak ke Istana Tang. Suku Kipchak mendiami Pegunungan Altai, yang sangat, sangat jauh dari Chang’an.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments