English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 14 Part 1

Keesokan paginya, hujan sudah berhenti, dan Duan Ling telah menghabiskan malam hanya dengan setengah tertidur karena terlalu banyak pikiran yang membuat kekacauan di kepalanya, entah bagaimana dia berhasil hidup dengan lancar dan damai untuk melihat fajar.

Segala sesuatu yang sudah terjadi di malam sebelumnya terasa seperti tidak lebih dari seumur hidup di dalam mimpi yang panjang dan hebat, dan sekarang dia mulai berpikir tentang bagaimana dirinya akan menjamin keselamatannya sendiri mulai saat ini. Lang Junxia adalah salah satu dari empat pembunuh besar; dengan kata lain, dia harus memiliki seorang seniman bela diri dengan kemampuan setara Wu Du atau Chang Liujun atau lebih tinggi dari mereka untuk berada di sisinya setiap saat. Dia mungkin tidak bisa berada dalam jangkauan lengan mereka, tapi setidaknya dia harus berada dalam jangkauan mereka.

Lalu, bagaimana ketika dia sedang belajar? Pikiran Duan Ling dengan cepat menelusuri semua skenario yang mungkin terjadi. Lang Junxia mungkin tidak akan bergerak di siang hari; menyusup ke kediaman kanselir di siang hari memiliki risiko yang terlalu tinggi. Dia mungkin akan baik-baik saja selama dirinya bersama Wu Du di malam hari. Lalu pada siang hari, haruskah dia belajar dengan Mu Qing seperti sebelumnya? Ini mungkin masih sedikit berisiko, tapi hidup akan selalu melibatkan beberapa tingkat risiko.

Setelah sarapan, Wu Du mengeluarkan kotak kayu baru dan menuju ke pintu. Duan Ling bergegas mengejarnya.

Wu Du menatap Duan Ling dari atas kepala sampai ke ujung jari kakinya tanpa mengatakan apa pun, dan menyadari bahwa Duan Ling masih takut akan hal itu sejak semalam.

“Kau akan pergi ke mana? Aku akan pergi bersamamu.” Duan Ling mengambil kotak kayu dari Wu Du, mengangkatnya dengan kedua tangan, dan menatapnya penuh harap.

Wu Du hanya bisa membawa Duan Ling, pikirannya mengembara saat mereka memasuki kediaman kanselir. Segera setelah itu, dia berkata pelan pada Duan Ling, “Kau mendengar semua yang dikatakan Wuluohou Mu semalam, kan?”

Semalam pikiran Duan Ling sepenuhnya berada di tempat lain, dan tak satupun perhatiannya berfokus pada kata-kata Lang Junxia, ​​tapi sekarang dia memikirkannya, tiba-tiba terpikir olehnya bahwa ada sesuatu yang salah.

“Dia mengatakan bahwa kereta dari kediaman kanselir berhenti di luar,” kata Duan Ling dengan cemberut.

“Ssst. Jika Kanselir Mu membicarakannya nanti, kau tidak perlu mengatakan apa pun. Biar aku yang menjelaskan.”


Mu Kuangda sedang sarapan, dan seolah-olah dia tahu bahwa Wu Du akan datang lebih dulu di pagi hari, dia meminta para pelayan untuk menyajikan teh, masing-masing untuk Wu Du dan Duan Ling, sementara Chang Liujun duduk di dekatnya sambil memoles pedangnya.

Wu Du mengambil kotak itu dan meletakkannya di depan Mu Kuangda, membuka kotak itu ke arahnya. Bagian dalamnya dipisahkan menjadi sembilan kompartemen yang diatur dalam kotak tiga kali tiga dengan jenis bahan obat yang berbeda di masing-masing kotak. Kemudian dia membuka selembar kertas kuning dan juga meletakkannya di depan Mu Kuangda.

“Tuan Kanselir, formula yang Anda berikan kepadaku sebelumnya menggunakan bahan ‘dingin’ dan ‘panas’ yang saling bertentangan, dan juga kombinasi bahannya aneh. Akan mudah bagi dokter biasa untuk menyadari bahwa itu adalah racun, sehingga menarik perhatian yang tidak diperlukan. Saya telah merevisi formula sebanyak tiga kali, menukar tujuh bahan menjadi empat, dan kemudian menambahkan dua lainnya yang biasanya digunakan dalam suplemen untuk menghasilkan obat ini. Saya telah memberinya nama — ‘Sup Sembilan Jiwa’.”

“Bagus sekali.” Mu Kuangda bertanya, “Apa fungsinya?”

“Itu tampaknya untuk menenangkan mimpi yang sering terjadi, untuk melengkapi kekurangan energi Yang, dan secara keseluruhan bermanfaat bagi kesehatan. Sekali dimakan, pasien akan memiliki lebih sedikit mimpi. Namun, lambat laun akan memicu ketidakseimbangan pada meridian jantungnya di siang hari. Anda dapat melihat efeknya setelah tiga dosis. Pasien akan selalu merasa cemas, diliputi dengan kekhawatiran, dan dalam jangka panjang akan merusak kemampuan mereka untuk berpikir jernih selama bertahun-tahun yang akan datang.”

“Jika mereka mengambil ramuan obat itu untuk menenangkan pikiran, atau sebagai suplemen jantung, alih-alih membantu mereka, itu justru akan menimbulkan kantuk, dan menyebabkan pasien ingin tidur sepanjang waktu. Dan jika mereka terus melakukan itu, secara bertahap akan menyebabkan kegagalan meridian jantung. Jika mereka mencoba mengonsumsi tonik yang terbuat dari bahan-bahan yang ‘sangat panas’ atau ‘sangat kering’ seperti ginseng dan cistanche1, tubuh mereka akan mulai rusak setelah dosis pertama. Memakan beberapa lagi dan itu akan menyebabkan pendarahan dari mata, telinga, hidung, dan mulut, yang menyebabkan kematian.”

“Bagus sekali.” Mu Kuangda lebih dari puas. “Apa ada penawarnya?”

“Kepompong dari cacing sutra es dan esensi ular salju. Seseorang dapat membuat penawar dari dua hal itu. Langkah-langkah untuk membuat penawarnya tertulis di sisi sebaliknya dari halaman ini.”2

Mu Kuangda membaca formula itu beberapa kali, tanda persetujuan terlihat jelas di matanya. Dia mengangguk perlahan. “Kau benar-benar melakukannya sesuai dengan reputasimu.”

Wu Du tidak mengatakan apa pun dan menghabiskan tehnya.

Mu Kuangda melanjutkan, “Semalam angin bertiup kencang dan hujan turun dengan deras dan lebat. Apa mungkin bagimu untuk bisa tidur dengan nyenyak?”

Duan Ling mendengar ada sesuatu yang tersirat dari perkataannya dan menyadari bahwa Mu Kuangda pasti telah mengetahuinya. Lang Junxia dapat menebak bahwa Mu Kuangda akan tahu, Wu Du juga mengetahui bahwa Mu Kuangda tahu, hanya Mu Kuangda sendiri yang tidak tahu bahwa mereka mengetahui dia tahu…

Semua liku-liku ini benar-benar sangat sulit di cerna oleh otak, tapi untungnya Lang Junxia telah memberi mereka pengingat khusus itu, jadi sekarang mereka telah beralih dari posisi pasif ke tempat di mana mereka dapat mengambil inisiatif. Meskipun apakah itu adalah hal yang baik atau buruk masih diperdebatkan.

Chang Liujun memperhatikan Duan Ling dengan mata yang tampak tersenyum. Duan Ling belum kembali sadar dari pikirannya, dan berasumsi bahwa Chang Liujun mungkin hanya bersukacita dengan kemalangan Wu Du.

“Saya pergi ke Paviliun Bunga Mekar tadi malam,” kata Wu Du santai, “membawa si kecil ini untuk memperluas wawasannya.”

“Oh?” Tapi Mu Kuangda sudah tersenyum. “Yah, kau pasti menikmatinya.”

Duan Ling dengan khawatir mengingat apa yang dikatakan Lang Junxia pada mereka: Jika Mu Kuangda mengungkitnya, katakan saja yang sebenarnya. Dan seketika beberapa gagasan melintas di kepalanya dan semuanya menjadi jelas. Lang Junxia sebenarnya sangat pintar; dengan cara ini, dia menyerahkan inisiatif secara sepenuhnya pada Wu Du. Putra mahkota palsu ingin membawa Wu Du ke sisinya, namun Wu Du ada di kubu musuh. Jadi yang bisa dia lakukan adalah menjual informasi ini kepada Mu Kuangda dengan imbalan kepercayaannya terlebih dulu, lalu menunggu. Dia akan menjadi punggawa Mu Kuangda dalam nama, tapi dalam kenyataannya dia akan berada di sisi putra mahkota dan Lang Junxia, ​​menjadi agen ganda — hasil yang jauh lebih menguntungkan.

Tentu saja, pengaturan seperti itu hanya berlaku untuk Wu Du — karena dia jujur ​​akan perasaannya.

“Kami tidak benar-benar menikmatinya sendiri.” Wu Du menjawab, “Banyak yang telah terjadi di masa lalu, dan setelah beberapa pemikiran, saya percaya bahwa saya perlu memberi Anda penjelasan, Tuan Kanselir.”

Mu Kuangda terdiam sejenak sebelum dia mengangguk. Orang pintar tahu persis kapan harus berbicara dan kapan harus berhenti. Jelas dia tidak perlu mengatakan lebih banyak.

“Tuan Kanselir, saya tidak pernah bisa melupakan kebaikan yang Anda tunjukkan kepada saya dengan meminta belas kasihan atas nama saya.” Wu Du berkata, akhirnya, “Jika tidak ada yang lain, saya mohon undur diri.”

Tapi kata Mu Kuangda. “Tunggu sebentar.”

Wu Du hendak bangkit, tapi Mu Kuangda melirik Chang Liujun, dan Chang Liujun mengeluarkan sebuah surat.

“Aku mungkin perlu memintamu melakukan sesuatu yang lain untukku,” lanjut Mu Kuangda, “Pertama-tama lihat surat ini.”

Duan Ling ingin melihatnya, tapi dia tidak berani mengintip — meskipun dia sangat penasaran.

Mu Kuangda menoleh padanya. “Wang Shan, karena kau bersama tuan muda setiap hari, bahkan jika kau belum menjadi salah satu ajudanku, posisimu tidak jauh dari itu. Tidak perlu bertindak seperti kau menginjak kulit telur3. Seorang pemuda harus mengatakan apa yang harus dia katakan, dan tidak bertindak terlalu jauh melebihi usianya.”

Duan Ling tahu bahwa Mu Kuangda jelas memperlakukannya sebagai salah satu bawahan miliknya karena Wu Du telah menyatakan di mana dia berdiri. Duan Ling segera menjawab dengan hormat, “Tentu saja.”

Wu Du membuka surat itu dan menemukan kabar tertulis prajurit. Tidak ada alamat, dan tidak ada tanda tangan; surat itu berisi beberapa bukti tentang pengeluaran militer serta persenjataan yang disimpan sebagai cadangan, rencana pelatihan selama musim dingin, serta penghitungan penggunaan empat belas ribu delapan ratus tael perak untuk membeli kuda perang Ferghana4 dari Xiliang.

“Apa kau bisa mengetahui tulisan tangan siapa ini?” Mu Kuangda bertanya.

“Ini adalah tulisan tangan Bian Lingbai.” Wu Du berkata, “Seorang jenderal yang ditempatkan di Tongguan. Komisaris Pengamanan Guanxi.”5

“Benar.”

Duan Ling tidak tahu siapa itu, jadi dia tidak mengatakan apa-apa. Mengapa Mu Kuangda tiba-tiba menunjukkan surat kepada Wu Du? Apakah dia ingin mengirimnya untuk membunuh seseorang?

“Bian Lingbai telah bertugas di keprajuritan selama tiga belas tahun.” Mu Kuangda berkata, “Dia memulai karirnya di Shandong6, dan dia memiliki lebih dari dua puluh keterlibatan militer dengan Liao, baik skala besar ataupun kecil, dengan catatan kemenangan dan kekalahan yang beragam. Ketika Yelüs merebut Shangzi, Bian Lingbai menyerang formasi belakang prajurit Khitan secara mengejutkan dan diberi tanda jasa atas pelayanannya. Setelah ibukota dipindahkan ke Xichuan, dia diangkat menjadi Panglima prajurit Shandong. Tujuh tahun yang lalu, dia bergandengan tangan dengan Jenderal Kuasa Harimau7, Han Bin, dan berbalik melawan mendiang kaisar di Gunung Jiangjun untuk merebut militer darinya.”

“Membunuhnya?” Wu Du berkata begitu saja.

Mu Kuangda tidak mengatakan apa pun, dan menyesap tehnya lagi. Sinar matahari menembus melalui kaca jendela ke punggungnya.

“Sementara mendiang kaisar tidak ingin repot-repot menghukum mereka yang berada di bawah komando Zhao Kui,” kata Mu Kuangda, “Aku tidak mampu melakukan hal yang sama. Pria ini telah lama berkolusi dengan Xiliang — membeli kuda, memperkuat pasukannya, menambah jumlah pasukannya tanpa persetujuan eksplisit. Buktinya adalah surat di tanganmu itu. Ini adalah catatan rahasianya tentang penimbunan persenjataan dan penggelapan dana militer untuk membeli kuda perang dari Tangut.”

“Jika kita tidak mengakhirinya sekarang, dengan waktu yang cukup, dia dapat menjadi tantangan bagi pemerintah pusat, dan menjadi sulit untuk dikendalikan.”

Ketika melibatkan kehidupan, Mu Kuangda selalu sangat bijaksana.

“Saya mengerti. Saya akan pergi selama beberapa hari ke depan.”

Duan Ling berpikir, itu tidak bagus. Jika dia pergi keluar, apa yang harus aku lakukan?

Mu Kuangda berkata, “Selain membunuhnya, kau juga harus mengumpulkan bukti bahwa dia berusaha mencari kebebasan.”

Wu Du sedikit mengernyitkan alisnya, dan tidak menjawab.

“Wu Du.” Mu Kuangda berkata, “Membunuh bukan menjadi satu-satunya hal yang kau tahu bagaimana cara melakukannya.”

Mu Kuangda bangkit dan berjalan ke beranda. Angin musim panas yang lembut menyapu, meniup lonceng angin, dan membuat suara dentingan ringan.

Wu Du berkata, “Saya pernah bertemu dengan Bian Lingbai sekali. Dia pria yang sangat ambisius. Saya berbagi setidaknya sebagian dari kesalahan dalam kematian Jenderal Zhao; dia tidak akan melakukan pembicaraan yang menyenangkan denganku — dia mungkin akan menusukku dengan pisau bahkan sebelum kami sempat duduk.”

“Kau tahu bagaimana caranya menyamar, bukan?” Chang Liujun tiba-tiba menyela.

“Menyamar hanya bagus untuk berbohong pada saat ini. Jika saya ingin mengumpulkan bukti bahwa dia berkolusi dengan Tangut dan mencari kebebasan, maka saya harus berbicara dengannya. Perkataan, tingkah laku — ini adalah hal-hal yang sulit untuk ditiru dalam waktu lama.”

Mu Kuangda jatuh ke dalam keheningan dengan penuh pertimbangan.

“Ada cara lain.” Wu Du berkata, “Saya bisa menangkapnya, menginterogasi detailnya, dan kemudian menyerahkannya pada Anda, Tuan Kanselir. Apakah kesaksian itu berubah menjadi pengakuan di bawah paksaan atau kebenaran, yah, itu bukan urusan saya.”

“Itu tidak akan berhasil.” Mu Kuangda menggelengkan kepalanya secara perlahan. “Yang Mulia akan menyelamatkan nyawa orang ini, itu sudah pasti. Bahkan jika kita memiliki bukti yang meyakinkan, dia akan dibuang ke pos militer terpencil dan paling parah akan diasingkan, memberinya kesempatan untuk kembali. Apa yang aku inginkan adalah dia mati di bawah Tongguan tanpa membuat percikan api — agar dia tidak terbunuh dengan kemeriahan yang luar biasa, memberi pasukannya kesempatan untuk memberontak.”

“Bagaimana jika saya pergi?” Duan Ling tiba-tiba berkata.

Ruangan seketika menjadi sunyi. Duan Ling tahu bahwa apa yang dia katakan benar-benar tidak masuk akal, tapi dia tidak memiliki pilihan lain. Segera setelah Wu Du pergi, kehidupan kecilnya yang tidak berarti mungkin juga akan menjadi sepotong daging di atas talenan, dan Lang Junxia dapat memotongnya sesukanya.

“Kau?” Wu Du terdengar seperti dia baru saja mendengar cerita paling fantastik di dunia, dan dia berkata pada Duan Ling, “Aku akan pergi ke sana untuk membunuh seseorang!”

Mu Kuangda, tampaknya agak terkejut. Dia melirik Duan Ling dan berkata, “Sungguh, kau tidak pernah berhenti membuat takjub. Biarkan dia berbicara. Kita lihat apa yang dia pikirkan.”

“Um… untuk saat ini saya tidak memiliki ide yang pasti. Saya harus pergi ke sana terlebih dahulu. Itu di luar Tongguan, bukan? Jika Wu Du berpura-pura bahwa dia adalah bagian dari… rumah tangga saya? Mungkin Jenderal Bian tidak akan mencurigai saya jika saya yang mendekatinya?”

Mu Kuangda sekali lagi terdiam. Sebuah kerutan muncul di antara alis Wu Du dan dia akan berbicara untuk menghentikan Duan Ling, tapi dia menangkap bahwa Duan Ling menatapnya dengan tatapan memohon.

“Itu mungkin bisa dipertinbangkan.” Dengan pengingat dari Duan Ling itu, Mu Kuangda tampaknya telah menemukan sesuatu. “Tahun lalu, Bian Lingbai dipindahkan kembali ke Tongguan dari Gunung Jiangjun, dan semakin dekat dengan peringatan kematian Zhao Kui. Identitas apa yang bisa kau gunakan?”

Setelah berbicara, Mu Kuangda menoleh ke Duan Ling, yang tampak agak takut di bawah tatapannya jikalau dia mendapat momen ‘eureka!’ di beberapa titik dan memperhatikan petunjuk di wajahnya lalu menjadi curiga. Tapi saat ini dia tidak memiliki pilihan lain selain membuat pertaruhan ini, mengetahui bahwa Mu Kuangda hanya mengamatinya karena dia mencoba untuk menemukan identitas yang cocok.

“Kau tidak bisa menjadi putra Zhao Kui.” Mu Kuangda bergumam pada dirinya sendiri. “Zhao Kui memiliki tiga putra dan seorang putri, dan mereka semua dipenggal. Bagaimana dengan anak angkat? Wu Du, bagaimana menurutmu? Apakah memancingnya untuk melakukan pengkhianatan akan menghasilkan apa yang kita inginkan?”

Memancingnya untuk melakukan pengkhianatan benar-benar merupakan langkah yang sangat cerdik.

“Tapi bagaimana kita akan menjelaskan mengapa Wu Du pergi ke sana?” Duan Ling bertanya.

“Itu tidak akan menjadi masalah. Semua yang harus aku lakukan adalah menulis surat yang menunjuk Wu Du untuk menyelidiki keberadaan pedang kerajaan, Zhenshanhe. Sementara itu Wu Du akan menggunakan ini sebagai kesempatan untuk bertemu dengan Bian Lingbai. Hanya itu yang diperlukan Bian Lingbai untuk mempercayainya.”

Wu Du berkata, “Zhao Kui memiliki keponakan bernama Zhao Rong, dan ayahnya, Zhao Pu, adalah wakil kapten penjaga pantai di bawah yurisdiksi Shandong. Zhao Pu ditembak dan dibunuh oleh panah selama serangan bajak laut8 empat tahun lalu, dan Zhao Rong ditangkap dan ditenggelamkan. Namun tidak banyak orang yang tahu itu, karena Zhao Kui adalah satu-satunya yang menerima berita kematian keponakannya, jadi kami bisa menghubungi Bian Lingbai dengan nama ini.”

“Itu akan berhasil.” Mu Kuangda berkata, “Biarkan aku memikirkan hal ini lagi, dan lihat apakah aku bisa menemukan cara yang dapat mencapai semua tujuan kita dalam satu gerakan. Pulanglah sekarang, dan tunggu aku menyiapkan semuanya.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Cistanche merupakan salah satu tumbuhan parasit yang kerap digunakan untuk pengobatan tradisional masyarakat China sejak dahulu. Selain untuk membantu sirkulasi darah, cistanche juga dapat berfungsi dalam meningkatkan kerja neurotransmitter yang berguna untuk membantu mempercepat proses penyampaian informasi di otak.
  2. Bahan-bahan yang disebutkan sebelum ‘cacing sutra es’ dan ‘ular salju’ ini adalah bahan asli. Cacing dan ular adalah fiksi, meskipun tidak baru, di wuxia.
  3. Sangat berhati-hati untuk tidak menyinggung atau membuat marah seseorang.
  4. Guanxi berarti “daerah di sebelah barat gerbang/pintu masuk”, atau daerah di sebelah barat Tongguan, di sepanjang perbatasan barat.
  5. Teks aslinya menggunakan kata Guandong, yang berarti “gerbang timur”, gerbang tersebut merupakan gerbang utama di sepanjang Tembok Besar seperti Yubiguan. Tapi karena itu adalah lokasi yang tidak berarti, yang tidak dapat ditemukan di peta, foxghost mengubahnya ke Shandong karena itulah area yang mereka maksud.
  6. Kebetulan, ini juga nama panggilan Zhao Yun di bawah Liu Bei. Secara historis ada tiga Jenderal Kuasa Harimau selama periode tiga kerajaan.
  7. Kata Wokou dalam Mandarin sering diterjemahkan ke bajak laut Jepang, dan kata itu sendiri secara harfiah berarti “bajak laut kerdil”, tapi etnis bajak laut ini bervariasi dari waktu ke waktu. Kalian pada dasarnya dapat menganggap kata wokou hanya sebagai “bajak laut”, dengan cara yang sama bahwa topan hanyalah kata untuk badai ketika terjadi di Samudra Pasifik/India.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments