English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 14 part 2

Mereka kembali ke halaman rumah.

“Apa kau pikir kita akan liburan?” Kata Wu Du padanya, keningnya mengerut dalam.

“Aku ingin tinggal bersamamu.” Duan Ling berkata tanpa ragu, “Jika tidak di sisimu, aku tidak akan ke mana-mana.”

Satu kalimat dan Duan Ling membuat Wu Du terdiam. Hal berikutnya adalah dia meletakkan tangan di dahinya dan melambaikan tangannya yang lain saat dia masuk ke dalam tanpa mengatakan sepatah kata pun.

Duan Ling menatap punggung Wu Du dengan ekspresi penasaran di wajahnya. Wu Du bahkan tidak tahu harus berkata apa lagi padanya.

“Apa kau tidak ingin maju?” Wu Du terdengar tercengang. “Kau memiliki kesempatan yang bagus untuk menjadi teman belajar tuan muda, dan alih-alih menghargai itu, kau memilih untuk pergi ke Tongguan pada saat seperti ini. Apa yang coba kau lakukan?”

“Aku… ini adalah salah satu cara agar seseorang bisa maju, kau tahu.”

Wu Du terus merasa bahwa Duan Ling menyembunyikan sesuatu darinya, dan dia sekarang duduk di ruangan itu, memandang Duan Ling dengan tatapan bingung seolah-olah ada sesuatu yang tidak biasa muncul di bawah permukaan, wujudnya hampir tidak terlihat, seolah-olah ada lapisan sifon di jalanan.

“Apa yang sebenarnya kau sembunyikan dariku?” Tanya Wu Du.

Selama ini, dia merasa bahwa ada sesuatu yang salah, namun dirinya tidak bisa benar-benar memahami apa itu. Dan ini adalah saat yang paling dekat dengan kebenaran.

Pada saat yang tepat ini, Duan Ling tiba-tiba memiliki dorongan untuk mengatakannya, dan bahkan hampir mengatakannya.

“Aku ingin pergi mencari ayahku.” Pada akhirnya itulah alasan yang digunakan Duan Ling.

Wu Du akhirnya mengerti. Kerutan di antara alisnya sedikit mengendur saat dia memberi Duan Ling anggukan.

“Terakhir kali aku melihatnya di luar Tongguan. Meskipun aku tidak berpikir bahwa aku dapat menemukannya lagi… aku setidaknya masih ingin mencoba mencarinya.”

“Kalau begitu ketika kita keluar, kau harus mendengarkanku. Kau tidak bisa bertindak seenaknya sendiri.”

Duan Ling mengangguk, setuju, dan itu tampaknya menenangkan Wu Du. Dia memberi tahu Duan Ling, “Pergilah berkemas untuk perjalanan kita.”

Duan Ling mulai mengemasi barang bawaan mereka sambil berpikir pada dirinya sendiri bahwa dia telah menghindari panah yang lain lagi. Begitu dia pergi dari sini, maka itu adalah arti harfiah dari pepatah umum: langit tinggi dan kaisar berada di tempat jauh;1tidak peduli seberapa banyak Lang Junxia mungkin ingin membunuhnya, dia tidak akan dapat menemukannya. Adapun apa yang terjadi ketika dia kembali, yah, itu sesuatu yang perlu dikhawatirkan nanti.

Wu Du menatap Duan Ling saat dia berkemas, tidak mengalihkan pandangannya darinya. Tiba-tiba, dia berkata, “Tapi apa pun yang pada akhirnya kau temukan, kau tidak boleh mencoba untuk membunuh dirimu lagi, mengerti?”

Duan Ling berbalik, tersenyum pada Wu Du. “Aku tidak akan melakukannya lagi. Dengan kau di sisiku, aku pasti akan tetap hidup.”

Di bawah kepedulian Duan Ling, di tengah taman halaman rumah, banyak bunga indah bermekaran dengan cemerlang, latar belakang berwarna-warni seperti lukisan; gambar seorang pria muda berbalik dengan senyum di wajahnya telah mengejutkan Wu Du secara tiba-tiba tanpa sajak atau alasan sama sekali.

Di sore hari, lebih banyak hadiah berdatangan. Kali ini pakaian untuk perjalanan yang dibuat dengan kain kelas satu, serta uang yang mereka perlukan untuk dibelanjakan di jalan; bahkan ada belati untuk Duan Ling sebagai pertahanan diri.

Saat malam hari, Wu Du dan Duan Ling merencanakan rencana perjalanan mereka. Ini adalah pertama kalinya Duan Ling secara resmi memulai perjalanan yang panjang, jadi dia sebenarnya agak bersemangat.

“Pastikan kau tidak terlalu banyak bicara saat kita keluar. Jika tidak ada yang salah, aku akan menyamar sebagai pelayanmu. Seorang tuan muda tidak perlu melakukan semuanya sendiri.”

Duan Ling hanya mengangguk, dan pada akhirnya dia bertanya, “Apa itu Zhenshanhe?”

Ini jelas merupakan pertanyaan yang dia tahu jawabannya; begitu dia mendengar bahwa pedang kerajaan telah hilang, dia tahu bahwa pedang itu telah hilang sejak hari di mana Shangjing jatuh. Jika mereka dapat menemukan kembali Zhenshanhe, apakah itu berarti mereka dapat mengarahkan empat pembunuh?

“Senjata yang menstabilkan kekaisaran. Putra mahkota juga mencarinya.”

“Apakah itu dalam penyimpanan Bian Lingbai?” Duan Ling bertanya.

“Belum tentu. Tapi dia termasuk yang terakhir dari bala bantuan yang tiba di Shangjing.”

Duan Ling menduga bahwa lebih memungkinkan pedang itu jatuh ke tangan orang Mongol atau Khitan, tapi karena keberadaannya tidak diketahui, mungkin saja mereka dapat menemukannya saat berada di sana.

Mereka berdiskusi sebentar di malam hari, dan saat mereka akan tidur, Mu Kuangda memanggil mereka untuk rapat. Ketika mereka sampai di ruang belajar, itu adalah pertemuan pribadi seperti sebelumnya, dan Mu Kuangda menyerahkan dua misi pada mereka.

“Chang Pin ada di Jiangzhou, jadi sudah terlambat untuk meminta rencana darinya. Aku membuat  sesuatu seadanya dengan sedikit waktu yang kumiliki, dan aku tidak yakin apa itu sepenuhnya disarankan; dia biasanya orang yang memiliki gagasan untuk hal seperti ini. Kita akan membicarakannya bersama, dan jika ada yang salah, kalian berdua bisa memberitahuku.”

Kemudian Mu Kuangda menjelaskan pada Duan Ling dan Wu Du bahwa rencana umum tidak lebih dari memenangkan kepercayaan Bian Lingbai terlebih dulu dengan memperkenalkan Duan Ling sebagai keponakan Zhao Kui. Dia akan mengungkapkan keinginannya untuk mengumpulkan mantan bawahan Zhao Kui, untuk mengklaim beberapa wilayah dan menjadikan dirinya sebagai penguasa lokal sehingga dia bisa membalas dendam untuk pamannya. Dengan cara ini, Wu Du tidak perlu menyamar, membuat kemungkinannya lebih kecil untuk dimainkan.

Dan untuk Duan Ling, misinya adalah untuk mendapatkan kepercayaan Bian Lingbai terlebih dulu, kemudian mencari informasi, mencoba mencari cara untuk mencuri beberapa surat menyurat antara Bian Lingbai dan Xiliang. Di satu sisi, surat-surat itu dapat bertindak sebagai bukti kepada kaisar setelah mereka membunuh Bian Lingbai, dan di sisi lain, Mu Kuangda perlu mengetahui apa yang Bian Lingbai rencanakan.

Lagi pula, ada banyak hubungan yang menguntungkan antara suku Tangut dan kerajaan Chen. Xiliang dulunya adalah negara merdeka, kemudian dianeksasi2 oleh Liao, dan kesetiaannya selalu goyah antara Liao dan Chen. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, Mu Kuangda bermaksud mencari cara untuk mendapatkan dukungan Xiliang.

Ada juga faksi di dalam Xiliang; sejak Helian Bo dan ibunya kembali ke tanah air mereka, pemerintahan mereka sudah terpecah menjadi dua faksi, satu mendukung keluarga Helian, meninggalkan kendali Liao dan mendapatkan kemerdekaan, sementara yang lain percaya bahwa yang terbaik bagi mereka adalah menunggu waktu mereka.

Semua ini membuat Duan Ling sedikit pusing. Dia sudah merekomendasikan dirinya sendiri3 untuk bertahan hidup, tapi sekarang setelah dia memikirkannya, dia harus mempersiapkan dirinya untuk bertemu seorang jenderal yang belum pernah dia temui, dan yang bahkan ada di tingkat panglima juga — tidak akan mudah untuk membodohinya. Meskipun dia belum ditemukan di kediaman Mu, dan tidak pernah harus menjelaskan asal-usulnya di depan Mu Kuangda, namun identitas yang dia buat sangatlah terbatas. Di depan Bian Lingbai dia harus mengarang seluruh rangkaian kebohongan. Apa yang akan dirinya lakukan di perjalanan ini mungkin tidak akan lebih baik dari apa yang sudah dia lakukan sejauh ini.

“Saya hanya khawatir bahwa saya tidak akan bisa mendapatkan kepercayaannya dan segala sesuatunya akan dengan mudah menjadi salah,” kata Duan Ling.

“Itu tidak masalah.” Mu Kuangda tersenyum, tampak seperti rubah tua yang licik. “Kita memiliki sesuatu sebagai gantinya yang tidak akan memberinya pilihan lain selain bertemu denganmu.”

Sambil mengatakannya, dia menyerahkan sebuah kotak kayu kecil. Duan Ling membukanya dan menemukan permadani sutra yang digulung, yang sudah menguning karena usia dan digambar dengan gunung, sungai, dan medan pada umumnya.

Duan Ling menatapnya dengan takjub.

Mu Kuangda berkata, “Ini adalah peta harta karun yang diambil dari gudang Zhao Kui ketika hartanya disita oleh pemerintah.”

Duan Ling menatap dengan mulut yang ternganga pada peta harta karun itu. Peta itu tipis seperti sayap jangkrik, setiap baris terakhirnya berbeda.

“Bian Lingbai sudah lama mendambakannya, tapi dia tidak dapat menemukannya dengan semua pencariannya setelah properti Zhao Kui disita; bahkan Yang Mulia sendiri tidak tahu keberadaannya. Aku sudah meramalkan perlunya rencana ini sejak lama, dan karena itu aku menyembunyikannya. Dan aku juga memiliki surat yang dipalsukan dengan tulisan tangan Zhao Kui yang seolah-olah ditulis olehnya sebelum kematiannya yang bisa kau bawa bersamamu.”

Duan Ling memeriksa peta harta karun itu dengan hati-hati. “Apa yang terkubur di sini?”

“Emas, perak, harta — cukup uang untuk menyaingi perbendaharaan kekaisaran.” Mu Kuangda meminum tehnya tanpa tanda-tanda gugup. “Sepertinya Zhao Kui membuat rencana darurat saat dia merencanakan kudetanya, dan jika kudeta gagal, dia akan menggali harta karun itu dan melarikan diri, mencari tempat kecil di Xiyu di mana dia bisa menyimpan pasukan pribadinya yang berjumlah sekitar seratus ribu orang, dan menjadi penguasa sebuah negara kecil. Itu akan menghasilkan kehidupan yang cukup dapat diterima.”

Duan Ling tidak ragu lagi, dan dia menyimpan peta harta karun itu. Mu Kuangda kemudian memperingatkannya sekali lagi, “Tentu saja, Bian Lingbai tidak akan mempercayaimu. Dan hanya dengan dirimu sendiri, kau tidak akan bisa mengetahui inti rahasianya; dia sangat ambisius. Namun, dengan persyaratan ini di pihakmu, tidak akan sulit bagimu untuk menyusup ke pasukannya bersama dengan Wu Du.”

Dalam sekejap, Duan Ling memahami niatnya; baik identitasnya maupun peta harta karunnya yang sama sekali tidak berarti. Yang harus dia lakukan adalah mengulur waktu untuk Wu Du.

“Saya mengerti. Saya pasti tidak akan gagal.”

Puas, Mu Kuangda mengangguk, “Kalau begitu, Wu Du, kau harus bertindak sebagai pencuri kami.”

“Saya mengerti,” jawab Wu Du.

“Pertama-pertama, curi informasi rahasia. Jika memungkinkan, curi buku besar (buku induk) dan surat-suratnya. Dan untuk nilai dari setiap informasi, kalian berdua harus mencari tahu sendiri apa yang harus diambil dan apa yang tidak boleh disentuh. Singkirkan dia sebelum kalian pergi. Hanya setelah kita memiliki bukti, kita dapat mengatur negosiasi dengan Xiliang. Bian Lingbai selalu ingin melawan pemerintah pusat, dan setelah Zhao Kui meninggal, tidak ada yang bisa menahannya. Semakin lama kita membiarkannya hidup, semakin banyak hal yang bisa menjadi salah. Kita harus menyelesaikan ini secepat mungkin.”

Wu Du memberinya anggukan, mengetahui bahwa begitu dia menyelesaikan pekerjaan ini, Mu Kuangda pasti tidak akan memperlakukannya dengan enteng, yang justru memenuhi cara untuk “maju” yang disebutkan Duan Ling. Tapi untuk maju tidaklah mudah; ini adalah pembunuhan pertama yang ditugaskan padanya sejak dia berada di bawah perlindungan Mu Kuangda, dan ini juga merupakan janji darah — dan dirinya pun sudah kehabisan pilihan lain.4

“Tapi bagaimana jika dia tidak bersalah?” Tanya Duan Ling tiba-tiba.

Ekspresi waspada tampak di wajah Wu Du.

Mu Kuangda, mulai tersenyum, menatap tepat ke arah Duan Ling.

Duan Ling sangat tahu bahwa ini adalah satu-satunya pertanyaan yang tidak seharusnya dia tanyakan, namun dia tetap menanyakannya.

“Sangat bagus.” Mu Kuangda mengangguk pelan. “Jika dia tidak bersalah, akankah kau membunuhnya atau tidak?”

Yang mengejutkan, Mu Kuangda telah membalikkan pertanyaan itu pada Duan Ling, dengan sorot mata yang cerdas dan penuh perhitungan.

Duan Ling menarik napas dalam-dalam, baru akan menjawab, tapi kemudian Mu Kuangda memberitahunya, dengan penuh ketenangan, “Jika dia tidak bersalah, maka kau boleh melakukan apa yang kau inginkan.”

“Tentu saja,” Duan Ling merasakan beban yang berat keluar dari dadanya.

Mu Kuangda tidak mengalihkan pandangannya dari Duan Ling, seolah-olah dia ingin melihat langsung ke dalam hatinya.

“Kembalilah sesegera mungkin,” tambah Mu Kuangda, “Ujian akan terjadi tepat setelah ibu kota dipindahkan. Kau tidak boleh mengabaikan pembelajaranmu.”

Duan Ling bangkit bersama Wu Du, dan mereka pergi.

Dalam perjalanan kembali, semakin Duan Ling memikirkan pertemuan itu, semakin dia menghargai perencanaan cermat Mu Kuangda, bagaimana dia memperhitungkan setiap kemungkinan yang ada. Pada akhirnya dia bahkan menekankan beberapa kali bahwa mereka harus menciptakan ilusi bahwa Bian Lingbai meninggal karena sebab alami. Karena itulah satu-satunya cara pengadilan kekaisaran dapat menugaskan seorang jenderal untuk mengambil alih prajurit yang ditempatkan di bawah Tongguan, menghentikan kemungkinan kekacauan yang lebih lanjut.

“Bahkan jika dia tidak bersalah, kita masih harus membunuhnya,” kata Wu Du pelan.

“Aku tahu. Tapi kau tidak akan melakukannya, kan? Aku juga tidak akan melakukannya. Tidak banyak jenderal yang mampu menjaga perbatasan. Selama dia tidak berbalik untuk melawan kekaisaran, maka dia tidak boleh dibunuh tanpa pandang bulu.”

Sesampainya, dia menutup gerbang halaman rumah di belakangnya, dan begitu mereka kembali ke dalam rumah, dia berkata pada Wu Du dengan bisikan yang nyaris tak terdengar, “Aku hanya mengatakan itu untuk memberinya jeda. Dan jika kita tidak menemukan apa pun, maka kau tidak perlu membuat janji darah ini lagi. Membunuh pria yang baik dan setia pada akhirnya tidak akan merugikan siapa pun kecuali dirimu sendiri.”

Dengan kerutan yang dalam di antara alisnya, Wu Du mengalihkan pandangannya ke Duan Ling, dan kebetulan Duan Ling juga tengah memperhatikannya. Ada pemahaman dalam tatapan mereka berdua yang tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata.

“Tidurlah.” Wu Du berkata, “Kita harus berangkat besok pagi. Jangan pikirkan ini lagi.”

Duan Ling pergi ke tempat tidur lantainya, tapi saat itulah Wu Du berkata padanya, “Ayo tidur di tempat tidurku. Hujan turun selama berhari-hari. Lantainya terlalu lembab.”

Duan Ling juga tidak repot-repot bersikap sopan, dan hanya naik ke tempat tidur untuk tidur, sementara Wu Du duduk di depan meja, melihat peta harta karun dengan cahaya redup dari lentera.

Di tengah malam Duan Ling terbangun sekali dan berkata pada Wu Du, “Kau belum tidur?”

Wu Du mengatakan hmm sebagai balasan. Dia memiliki peta harta karun yang terjepit di antara dua jarinya, dan memutar permadani sutra ke belakang dan ke depan, dia melihatnya melalui cahaya lentera. Cukup lama sebelum dia naik ke tempat tidur dengan semua pakaiannya, berbaring di sebelah Duan Ling, di bawah selimut yang sama.

Duan Ling sangat kacau dalam tidurnya. Dia berbalik, meletakkan kakinya di pinggang Wu Du dan memeluknya, dan tanpa sadar bersandar padanya, meletakkan kepalanya di lengan Wu Du, melilitkan hampir seluruh tubuhnya di sekitar Wu Du.

Wu Du sangat bingung; dia tidak bisa benar-benar mendorongnya menjauh, dan akan lebih aneh lagi jika dia menahannya seperti itu. Dipeluk oleh seorang pria muda dengan cara seperti ini memberinya perasaan yang aneh, dan dia seketika membeku di tempat.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Langit tinggi dan kaisar berada di tempat yang jauh adalah pepatah umum, seperti dalam “jauh dari pemerintah pusat, hakim lokal dapat menggelapkan sesuka mereka pada dasarnya”.
  2. Aneksasi atau penggabungan atau pencaplokan adalah memasukkan suatu wilayah tertentu ke dalam unit politik yang sudah ada, seperti negara, negara bagian atau kota. Aneksasi juga berarti penggabungan dua hal, biasanya hal yang lebih kecil melekat pada sesuatu yang lebih besar.
  3. Ungkapan untuk merekomendasikan diri sendiri untuk suatu pekerjaan adalah “Mao Sui merekomendasikan dirinya sendiri”. Ini ada wikipedia jika kalian tertarik pada sejarah. Kalian bisa search ‘Mao Sui’ (https://en.m.wikipedia.org/wiki/Mao_Sui#Mao_Sui_zi_jian)
  4. Kata-kata untuk janji darah lebih seperti “kontrak”, tapi itu berarti tindakan yang menjamin kesetiaan kalian. Itu berasal dari Water Margin (https://en.m.wikipedia.org/wiki/Water_Margin), di mana Lin Chong diminta membunuh seseorang dan membawa kembali kepala mereka untuk bergabung dengan kelompok di Gunung Liang, Water Margin adalah novel Cina abad ke-14 yang dikaitkan dengan Shi Nai’an .  Foxghost menerjemahkan ini secara umum menjadi janji darah, karena ini adalah janji di mana kalian mengeluarkan darah di tangan kalian.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments