English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusmaxyz
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 13 Part 3

Duan Ling tidak memiliki tempat untuk bersembunyi; ada lentera yang tergantung di dinding, memancarkan cahaya ke wajahnya.

Lang Junxia memperhatikan Duan Ling dengan tatapan yang sangat rumit di matanya, tapi Duan Ling sudah terlalu sibuk untuk memikirkan emosi apa yang mungkin akan mereka ungkapkan.

Mereka berdiri di sana berhadap-hadapan seperti patung batu berumur satu juta tahun, namun rasanya seperti saat-saat yang paling singkat.

“Ada apa?” Wu Du memecah kesunyian.

“Aku melihat kereta dari kediaman kanselir sebelumnya.” Lang Junxia berkata, “Aku tidak melihatnya dengan baik, tapi seseorang dari kediaman Kanselir pasti ada di sana. Yang Mulia memintaku untuk kembali dan membawanya ke dalam perhatianmu. Jika ada yang bertanya tentang hal itu besok, tidak perlu menyembunyikan pertemuan itu. Katakan saja kepada mereka apa yang sebenarnya terjadi.”

“Aku mengerti,” kata Wu Du.

Lang Junxia mengamati Duan Ling seolah-olah dia ingin mengatakan sesuatu, tapi pada akhirnya dia memilih untuk tetap diam. Wu Du mengangguk padanya, dan kereta di depan mereka berjalan, perlahan-lahan semakin menjauh.

“Ngomong-ngomong, dia melihatmu,” kata Wu Du.

“Waktu terbaik untuk melakukan sesuatu adalah sekarang,” jawab Duan Ling.1

Hari ini akhirnya datang, dan itu datang begitu cepat sehingga dia benar-benar terkejut; Duan Ling jauh dari kata siap, tetapi semuanya tertulis di bintang-bintang. Dia tidak lagi takut.

Kaulah yang seharusnya takut. Tunggu saja. Selama aku tidak mati, kau tidak akan pernah memiliki kedamaian.


Suara guntur menggelegar di langit, dan hujan deras mulai turun tanpa peringatan. Duan Ling dan Wu Du sama-sama basah kuyup, berlari pulang seperti sepasang ayam yang basah karena hujan, pakaian mereka basah karena menginjak genangan air di sepanjang perjalanan kembali. Wu Du memanggil beberapa kali, dan Duan Ling balas berteriak, “Apa yang kau katakan?!”

Agar Duan Ling tidak mengotori pakaian barunya, Wu Du dengan cepat mengangkatnya ke samping dan berlari ke dalam rumah.

Lentera dinyalakan, dan cahayanya memenuhi ruangan dengan kehangatan. Ketika Duan Ling menyaksikan hujan badai yang mengamuk di luar, dia merasa seolah-olah dia kembali ke kota yang aman dan bertembok yang dikelilingi oleh parit. Bangsa ini hanya ditempati oleh Wu Du dan dirinya sendiri, tetapi selama dia tetap di sini tidak ada yang bisa menyakitinya.

Lang Junxia tahu dia masih hidup sekarang, tetapi dia tidak akan pernah membiarkan fakta itu terlepas. Jika tidak, baik dia dan putra mahkota palsu yang dia dorong ke posisi pewaris akan mati dengan kematian yang mengerikan dan menyakitkan.  Mengikuti hukum Chen yang Agung, setidaknya mereka akan dihukum dengan kematian tiga ribu sayatan.2

Satu-satunya hal yang dapat dilakukan Lang Junxia adalah membunuhnya secara rahasia, tetapi tidak ada yang berani datang ke kediaman kanselir agung untuk melakukan pembunuhan. Duan Ling butuh waktu selama ini untuk memahami bahwa penguasaan seni bela diri ayahnya benar-benar tak tertandingi, dan itu dinilai tidak lain dari malam di mana dia menyelamatkan Batu dan Jochi sendirian; cara dia menyusup dan melarikan diri dari rumah yang dijaga ketat, rasanya seperti tidak ada yang menjaganya sama sekali.

Itu bukan sesuatu yang bisa dilakukan Lang Junxia. Selain itu, dia tidak bisa sering meninggalkan istana. Tapi mulai saat ini, dia harus memastikan dirinya selalu di sisi Wu Du, dan tidak boleh meninggalkannya.

Lang Junxia tidak akan melakukan upaya itu dengan mudah. Kalau tidak, begitu dia membuat Mu Kuangda waspada, implikasi dari tindakan seperti itu hanya dapat menyebabkan lebih banyak masalah — apa yang bisa membuat pengawal pribadi putra mahkota datang membunuh seorang pemuda tanpa nama dan tanpa alasan yang jelas sama sekali? Harus ada sesuatu yang lebih dari itu. Jika dia membuat Mu Kuangda curiga, itu akan berakibat fatal.

Duan Ling juga tidak boleh memberi tahu siapa pun. Lagipula, dia belum tahu apakah Mu Kuangda adalah teman atau musuh. Dari keadaan saat ini, dia lebih cenderung menjadi musuh daripada teman.

Terkadang dia merasa frustasi dan lucu bahwa ini adalah cara di mana dia berhasil menemukan semacam keseimbangan. Seolah-olah mereka berdua berjalan di atas tali, di atas jurang yang tak berdasar, dan setiap gerakan yang salah pasti akan menyebabkan kematian.

Dia tidak bisa tidak berbalik untuk menatap Wu Du, memikirkan bagaimana dia akan menemukan cara untuk tetap berada di sisinya setiap saat sepanjang hari, dan tidak berpisah darinya.

Wu Du dengan cepat berganti pakaian menjadi celana kering segera setelah mereka kembali, membiarkan punggung dan bahunya yang berotot tidak tertutup, dan sekarang dia membuka setiap laci satu demi satu, mengumpulkan minuman obat panas untuk mencegah masuk angin. Dia memasukkan beberapa potong jahe kering ke dalam panci, menambahkan sedikit gula merah, dan dalam pencariannya dia bahkan berhasil menemukan beberapa osmanthus manis. Duan Ling memperhatikannya dengan saksama, dan ketika Wu Du berbalik, mata mereka bertemu, dan itu membuat Wu Du merasa sedikit canggung.

“Apa yang kau lihat? Kau benar-benar melirikku.”

Ekspresi Duan Ling berubah menjadi gambaran yang bagus ketika dia mendengar ini; sebelum Wu Du mengatakan sesuatu, Duan Ling tidak memikirkan hal semacam itu, tetapi sekarang setelah dia menyebutkannya, dia menemukan bahwa fisik Wu Du agak bagus untuk dilihat, tampak kencang dan berotot seperti macan kumbang.

“Jika seseorang ingin membunuhku…” kata Duan Ling.

Wu Du menatap Duan Ling seolah dia baru saja mendengar sesuatu yang benar-benar luar biasa. Dia meletakkan tutup panci dan berjalan untuk memeriksa dahi Duan Ling dengan punggung tangannya. Duan Ling langsung menampar tangannya itu.

“Aku memiliki kecurigaan pria itu ingin membunuhku. Apa kau memperhatikan cara dia menatapku sebelumnya? Lagipula, hari ini aku … aku tahu terlalu banyak.”

“Seolah-olah Wuluohou Mu tidak memiliki hal-hal yang lebih baik untuk dilakukan daripada mencoba sesuatu padamu.” Wu Du berkata dengan tidak sabar, “Dia tidak akan berani menggangguku.”

Duan Ling bertanya dengan hati-hati, “Tapi bagaimana jika dia melakukannya?”

Wu Du memandang Duan Ling dengan ekspresi aneh di wajahnya. “Tidak ada ‘bagaimana jika’. Bahkan jika dia ingin membunuhmu agar apa yang mereka katakan tidak bocor, aku akan dapat menyadari jika dia mengambil satu langkah ke dalam rumah halaman ini. Dan selain itu, dia sudah melihatmu bersamaku, tentu saja dia akan berpikir bahwa kau adalah milikku. Untuk apa dia mencoba membunuhmu?”

“Tapi di luar hujan sangat deras sehingga bisa menyembunyikan suara langkah kaki.”

“Apa kau sudah selesai?” Wu Du berkata dengan susah payah.

Duan Ling hanya bisa berhenti bicara saat itu. Wu Du berpikir bahwa pikiran Duan Ling tidak sepenuhnya ada di sini hari ini, dan begitu teh jahe siap, dia menyuruhnya untuk meminumnya, dan pergi tidur segera setelah dia selesai, untuk berhenti mengoceh.

Duan Ling bertanya, “Bolehkah aku tidur denganmu?”

“Apa maksudmu?”

“Maksudku, aku akan tidur di sudut kecil tepat di bawah tempat tidurmu.”

“Aku khawatir kau akhirnya akan terinjak-injak sampai mati ketika aku bangun untuk minum air di tengah malam.”

Duan Ling hanya bisa berhenti bicara saat itu.

Setelah dia minum teh jahe, Wu Du meletakkan mangkuknya ke samping, dan menyadari bahwa Duan Ling telah memindahkan tempat tidurnya ke samping tempat tidur, ekspresi bingung muncul di wajahnya.

“Apa yang kau coba lakukan?”

Duan Ling hampir terpaksa mengatakan yang sebenarnya pada Wu Du saat itu, tapi dia khawatir Wu Du tidak akan mempercayainya. Dan bahkan jika dia mempercayainya, apakah dia akan menjualnya atau tidak adalah masalah lain — meskipun dia pikir Wu Du tidak akan melakukannya.

Tentu saja, dia juga pernah berpikir bahwa Lang Junxia tidak akan melakukannya.

“Aku takut dia akan melompat masuk melalui jendela dan membunuhku.” Duan Ling menunjuk ke jendela di dekat sudut.

Wu Du menatapnya tanpa kata-kata sejenak sebelum dia berkata, “Wuluohou Mu, Zheng Yan, Chang Liujun, tidak ada dari mereka yang berani menerobos masuk ke kamarku tanpa izinku. Jika ada yang bisa mengambil satu langkah ke ruangan ini dan menyentuhmu, aku akan segera menyerahkan kepalaku.”

Duan Ling menatap mata Wu Du dan berkata, “Tapi kau akan pergi tidur.”

Wu Du berkata dengan tidak sabar, “Aku akan pergi tidur! Itu tidak berarti aku akan mati!”

Duan Ling hanya menatapnya.

Wu Du merasa Duan Ling benar-benar mengherankan saat ini. Sejak mereka melangkah keluar dari ruangan di Paviliun Bunga Mekar, dia menyadari bahwa Duan Ling bukanlah dirinya sendiri, dan setelah beberapa saat dalam keadaan normal, dia sekali lagi dilanda paranoid, takut seseorang ingin membunuhnya.

“Bisakah kau merasakan apa yang terjadi di sekitarmu saat kau tidur?” Duan Ling bertanya.

Wu Du menatap tepat ke arah Duan Ling dan bertanya, “Mengapa aku tidak membuatkanmu semangkuk rebusan yang akan menenangkan kepalamu? Apa kau sudah gila?”

Duan Ling mengabaikan gagasan ini sekaligus dan berbaring, dan akhirnya Wu Du menjentikkan jarinya ke arah lentera, mengirimkan embusan angin ke sana untuk mematikan nyala apinya. Meskipun dia tidak ingin repot-repot dengan masalah Duan Ling, dia juga tidak membuatnya memindahkan tempat tidur yang dia pindahkan ke samping tempat tidurnya, dan pergi tidur dengan hal-hal yang sebagaimana adanya.

Duan Ling berbaring di tempat tidurnya untuk sementara waktu. Dia bisa mendengar napas Wu Du di malam hari, yang jatuh tertidur lelap.

Di luar, suara elemen secara bertahap berkurang.

Bisakah Wu Du benar-benar merasakan apa yang terjadi di sekitarnya? Dengan hati-hati, Duan Ling bangkit, dan ketika Wu Du tidak bereaksi sama sekali, dia tiba-tiba mengarahkan tangan ke leher Wu Du. Tapi Wu Du telah bergerak lebih cepat daripada dirinya, dan dalam tidurnya dia memblokir serangan dengan satu tangan. Sementara tangan kirinya menahan, tangan kanannya melintas, membungkusnya disekitar leher Duan Ling.

Duan Ling terdiam.

“Kau gila?!” Wu Du berkata dengan marah.

“Baiklah baiklah baiklah,” Duan Ling buru-buru berkata, “Aku akan tidur.”

Wu Du berbalik, duduk, dan menarik Duan Ling untuk duduk di tempat tidurnya. Dia bertanya, bingung, “Ada apa denganmu hari ini?”

“Aku hanya merasa seperti aku mendengar terlalu banyak hal yang seharusnya tidak aku dengar hari ini … aku takut aku akan dibunuh … oleh pria bernama Wu … sesuatu itu.”

“Mustahil.” Wu Du sangat jengkel sekarang, berulang kali menekankan pada Duan Ling bahwa itu tidak mungkin.

Duan Ling mengangguk, tetapi Wu Du memperhatikan bahwa Duan Ling benar-benar khawatir dari sorot matanya yang serius. Berusaha sekuat tenaga, Wu Du menyadari bahwa dia tampaknya tidak mampu untuk menghilangkan keraguan Duan Ling. Dia memberikan sedikit pemikiran dan mencoba pendekatan yang berbeda, dan tidak lagi menekankan fakta bahwa Wuluohou Mu tidak akan membunuhnya. Sebagai gantinya, dia bertanya pada Duan Ling, “Apakah kau mempercayai keterampilan bertarungku?”

Duan Ling menjawab, “Ya.”

Wu Du merenung sejenak sebelum menambahkan, “Apa kau tidak takut mati? Kapan kau mulai sangat menghargai hidup?”

Sekarang Duan Ling merasa itu juga agak aneh. Bukankah dia tidak takut mati? Kenapa dia begitu takut sekarang?

“Aku tidak takut mati.” Duan Ling memikirkan hal ini, lalu memberi tahu Wu Du dengan sungguh-sungguh, “Itu karena aku pikir aku sendirian di dunia ini. Dan sekarang aku takut mati, itu karena … ya, aku merasa ada hal-hal dalam hidupku yang masih aku nantikan.”

“Apa yang kau nantikan?”

Duan Ling menatap Wu Du, dan dia tiba-tiba merasa semua itu agak lucu. Dia berbalik, dan berbaring di lantai di samping tempat tidur Wu Du, pergi tidur.

Wu Du terdiam. Dia menjulurkan lehernya ke bawah untuk melirik Duan Ling. Duan Ling telah meringkuk di lantai, dan tidak mencoba untuk berbicara lebih banyak.

“Hei,” kata Wu Du.

“Hm?”

Wu Du juga tidak melanjutkan pembicaraan. Dia menghela napas panjang dan berbaring kembali di tempat tidurnya. Keheningan membentang di antara mereka. Waktu yang lama berlalu, dan sementara pikiran Duan Ling masih mengembara, Wu Du mengarahkan satu tangan dari tempat tidur dan menjentikkan jarinya dengan suara bersih dan renyah di depan wajah Duan Ling.

“Kau hanya perlu mengingat ini,” kata Wu Du, “Akulah yang menyelamatkan hidupmu. Dan selain aku, tidak ada yang bisa mengambilnya.”

Dengan senyum yang melekat di sudut mulut Duan Ling, dan anehnya, dia tertidur dalam waktu singkat.


Malam ini angin kencang dan hujan datang dengan deras dan ganas. Seolah-olah dipancing keluar dari air, Lang Junxia seperti tetesan air yang melewati serambi di luar Istana Timur3 dalam perjalanan kembali ke tempat tinggalnya untuk berganti pakaian. Dia melepaskan tasbih Buddha yang melilit pergelangan tangannya, dan terlihat noda darah di tasbih itu.

“Tuan Wuluohou Mu, Yang Mulia ingin bertemu dengan Anda,” kata pelayan itu pelan.

“Dia belum tidur?” Kata Lang Junxia.

Pelayan memimpin jalan di depannya dengan lentera. Di luar, guntur bergemuruh tanpa henti.

Cai Yan sedang duduk di kepala tempat tidur dengan pakaiannya yang masih dia kenakan, dan ketika Lang Junxia memasuki ruangan, dia mengalihkan pandangannya ke arahnya.

“Kenapa kau pergi begitu lama?” Cai Yan bertanya.

Lang Junxia berpikir sejenak. “Aku mengenang dan karena itu, aku melihat hujan untuk sementara waktu.”

Cai Yan bertanya, “Apa yang kau katakan padanya?”

“Aku mengatakan persis seperti apa yang kau minta untuk aku katakan.” Memegang untaian tasbih itu, Lang Junxia tampak agak sibuk dengan dunianya sendiri.

Cai Yan menyadari bahwa dia tidak seperti dirinya malam ini, dan mengerutkan kening. “Ada apa?”

Lang Junxia mengangkat alisnya dan menatap Cai Yan.

Cai Yan bertanya, “Apa kau melihat Mu Kuangda?”

“Aku tidak melihatnya. Wu Du adalah satu-satunya yang aku lihat di sepanjang jalan.”

Cai Yan mengangguk, dan tidak bertanya lagi. Catatan peringatan tentang pemindahan ibu kota tersebar di atas meja, dengan kejutan tinta merah dari amandemennya.

“Setelah langkah itu disetujui, kau akan pergi,” kata Cai Yan.

Memutar tasbih di jari-jarinya, Lang Junxia menyelipkan satu manik di atas buku jarinya.

“Aku tiba-tiba menyadari bahwa ada beberapa hal yang belum terselesaikan di sini. Jadi aku tidak akan pergi, untuk saat ini.”

Cai Yan cukup terkejut mendengar jawaban seperti itu. Kerutan di antara alisnya akhirnya menjadi sedikit lebih dangkal, dan warna vitalitasnya kembali ke pipinya. Dia mengangguk, dan berkata, “Itu bagus … Itu sangat bagus.”

“Ini sudah larut. Tidurlah, Yang Mulia.”

Dia tidak membungkuk setelah dia mengatakan ini, dan hanya berbalik untuk pergi. Cai Yan masih bergumam pada dirinya sendiri, “Bagus sekali. Dia akhirnya akan tinggal.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Tidak ada hari seperti hari ini, atau bahasa Indonesianya waktu terbaik untuk melakukan sesuatu adalah sekarang.
  2. Terjemahan harfiah dari hukuman adalah “kematian yang tak kunjung pergi”, sering diterjemahkan menjadi “kematian seribu luka”, tetapi menurut teks sejarah ada seratus sayatan dalam 20 menit atau sampai tiga hari dengan 3.600 sayatan, tergantung pada dinasti dalam fiksi, penulis hampir selalu memilih untuk memilih versi yang 3600 sayatan.
  3. Istana Timur adalah kata yang terkadang berarti tempat dan terkadang hanya cara lain untuk menyebut putra mahkota. Ini telah menyebar ke keluarga kekaisaran Asia Timur lainnya. Tempat tinggal putra mahkota Jepang juga disebut sebagai istana timur.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments