English Translator : foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta : meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia : Rusmaxyz
Editor : _yunda


Buku 2, Chapter 11 Part 4

Ketika Wu Du kembali, dia menemukan Duan Ling duduk di depan meja rendahnya, mengambil semua bubuk sekaligus dan melemparkan pil ke mulutnya, menelan semuanya dengan teh dingin di atas meja.

“Hei!” Dalam kepanikan, Wu Du masuk ke kamar, berteriak dengan keras. Semua racun di dalam bungkusan telah dihabiskan oleh Duan Ling; Wu Du segera menutup titik meridian Duan Ling, berlutut, dan membalikkan Duan Ling agar menghadap ke bawah. Dia mengistirahatkan perut Duan Ling di atas lututnya, dan dengan tangannya di atas punggung Duan Ling, dia memindahkan kekuatan internalnya ke tangannya dan menyalurkannya ke tubuh Duan Ling.

Dengan teriakan, mulut Duan Ling terbuka dan dia memuntahkan semua bubuk itu bersama dengan makan malam yang dia makan sebelumnya. Wu Du memaksakan energi kepadanya tiga kali berturut-turut dan membuat Duan Ling muntah lagi dan lagi. Wu Du menampar wajahnya dengan keras dan membentaknya, “Apa yang kau lakukan?!”

Dia meninggalkan Duan Ling sejenak dan berbalik untuk mencari obat yang bisa dia gunakan untuk membersihkan perut Duan Ling, tapi sementara itu Duan Ling meraba-raba lantai, memeriksa kotoran untuk mencari pil. Begitu dia menemukannya, dia langsung memasukkannya kembali ke dalam mulutnya.

Wu Du telah berhasil menemukan setengah dari apa yang dia butuhkan ketika dia berbalik untuk melihat dan menyadari apa yang sedang dilakukan Duan Ling. Segera, dia bergegas kembali ke arahnya seperti angin kencang, dan saat dia mengangkat kerah bajunya, dia menampar wajah Duan Ling satu demi satu, memukulnya setidaknya sepuluh kali berturut-turut sampai Duan Ling melihat bintang, pingsan seperti mati.

Duan Ling ambruk ke lantai di samping meja. Wu Du berhasil menemukan obat untuk membersihkan perutnya, dan melarutkannya dalam secangkir teh, dia menyandarkan Duan Ling ke bahunya dan memaksa obat itu turun melalui hidungnya dengan pipa buluh.

Tidak butuh waktu lama sebelum Duan Ling merasakan badai besar menerobos isi perutnya dan dia muntah-muntah lagi dengan hebatnya. Wu Du menyeretnya keluar rumah dan melemparkannya ke halaman di mana dia berbaring miring di tanah, bergerak-gerak kesakitan. Ada banyak hal yang membuat Wu Du marah, dan ini telah melampaui batas kesabarannya; dia sangat marah sampai dia tidak tahu harus memulai dari mana. Dia mengambil ketel yang mendidih, melemparkannya ke Duan Ling, air panas memercik ke seluruh tubuhnya. Air membakar leher dan bahunya, tetapi Duan Ling tidak bergerak sama sekali; matanya yang tampaknya tak bernyawa terbuka lebar, menatap tepat ke tempat Wu Du berdiri di ambang pintu.

Tidak ada yang lain selain keputusasaan dalam tatapan itu. Wu Du tidak tahu apa yang salah. Dia mengambil langkah ke arahnya dan menendang Duan Ling. “Apa yang kau pikirkan?”

Dia meraih kerah Duan Ling dan mengangkatnya sedikit, menjentikkan jari ke depan wajahnya, dan Duan Ling tetap diam — matanya hanya menatap kosong di depannya. Tidak sabar, Wu Du menamparnya lagi. Setelah suara yang tajam dan jelas itu, Duan Ling tidak bereaksi sama sekali.

Matanya terbuka lebar dan air mata mengalir perlahan darinya; pupilnya yang berair mencerminkan fitur Wu Du.

Tidak dapat memahami apa yang terjadi, Wu Du menurunkannya dan memutuskan untuk membiarkannya, kembali ke dalam untuk membersihkan. Dia menyapu muntahan di lantai beserta daging yang tidak tercerna, yang telah disantap Duan Ling sebelumnya. Jelas sekali, dia sangat lapar di malam hari sehingga dia makan terlalu cepat.

Wu Du menatap Duan Ling lagi. Duan Ling tetap diam di sisi halaman, seolah-olah dia sudah mati.

Dengan cemberut, Wu Du meninggalkan sapu dan turun ke tanah, mencondongkan kepalanya, sehingga dia bisa melihatnya. Dia memperhatikan bahwa ada cukup banyak air di tanah; air mata mengalir dari sudut mata Duan Ling terus-menerus, menetes ke tanah di halaman, menggenang menjadi genangan kecil, memantulkan Sungai Perak di atasnya seperti sudut kecil dunia.

“Ada apa denganmu? Hei!”

Perlahan, Duan Ling menutup matanya. Wu Du tidak tahu mengapa dia bertingkah seperti itu, dan dia pergi kembali untuk bersih-bersih lagi. Saat dia mulai membersihkan, dia akhirnya sadar–

Mungkin pemuda ini mencoba bunuh diri sejak awal, dan satu-satunya hal yang menghentikannya adalah dia tidak dapat menemukan cara yang baik untuk pergi. Dilihat dari penampilannya sekarang, mungkin ayahnya meninggal, dan setelah dia memakan racun dia melompat ke sungai – kemudian bocah itu diselamatkan olehnya. Dia mendapatkan kembali keinginan untuk hidup pada awalnya, tetapi ketika dia mendengar tentang racun itu malam ini, sesuatu pasti telah memicunya dan membangkitkan ide untuk bunuh diri.

“Hei.”

Setelah Wu Du selesai membersihkan, dia keluar dari rumah dan berjongkok di ambang pintu. Siku bertumpu di atas lutut dan lengan bajunya digulung saat dia memikirkan Duan Ling, terbaring di halaman. “Izinkan aku menanyakan sesuatu — apakah kau tidak mengatakan yang sebenarnya? Kaulah yang benar-benar memakan racun dan melompat ke sungai sendiri.”

Duan Ling tidak membuat satu suara pun; dia sudah kehilangan semua kesadaran akan dunia ini, dan pikirannya sepenuhnya kosong, kesadarannya melayang pada saat dia masih bersama ayahnya, seolah-olah dia membangun tembok untuk menjaga dari segala sesuatu yang terjadi di dunia luar, di luar.

Jalan-jalan makmur di Xichuan menempuh jarak bermil-mil, dengan sungai berwarna hijau giok berkelok-kelok seperti pita. Gunung Yucheng dengan puncak awan selalu dikelilingi oleh kabut yang melingkar, dan Jiangzhou yang mewah dan merosot tidak pernah tidur… Dengan langit sebagai selimut dan tanah sebagai tempat tidur…

Saat musim semi tiba, bunga persik ada di mana-mana. Ada lautan juga; lautan berlangsung selamanya …

Aku bisa memberikan apa pun yang kau inginkan di bumi.

Setiap orang memiliki sesuatu yang harus mereka capai dalam hidup mereka … Beberapa terlahir untuk berperang, beberapa terlahir untuk menjadi kaisar …

Ayah berhutang padamu. Tidak ada yang akan menggantikanmu.

Hidup ini sangat singkat. Jika kau hidup di dunia ini maka kau tidak memiliki pilihan selain menghadapi banyak hal yang mengerikan dan kejam.

Kau sudah dewasa.

Kau mengatakan satu hal lagi dan aku tidak akan pergi lagi. Sejak awal aku tidak pernah ingin pergi.

Putraku.

“Apakah ayahmu meninggal?” Dalam sekejap, suara Wu Du membentur tembok dan meruntuhkan semuanya, menyebabkan kesadaran Duan Ling kembali sedikit demi sedikit.

“Ayahmu pasti ingin kau bertahan hidup. Apa kau benar-benar melihatnya mati?”

Pupil Duan Ling berangsur-angsur kembali fokus. Di depan matanya, Wu Du sedang duduk di ambang pintu, sosoknya yang tinggi bersandar dan bahunya lebar seperti anjing pemburu. Secara samar-samar, dia terlihat seperti Li Jianhong, tersenyum dan berbicara dengannya.

“Apa menurutmu ayah sudah tidak ada lagi?”

Li Jianhong menatapnya dengan sangat lembut. “Putraku, aku sudah bersamamu selama ini.”

Banyak gagasan yang tidak ada hubungannya dengan satu sama lain mengalir ke kepala Duan Ling; mungkin itu kebetulan, atau mungkin itu adalah kehendak langit yang membuatnya demikian — entah bagaimana baru sekarang dia menerima berita kematian ayahnya.

Berita ini datang terlalu tiba-tiba; itu telah menghancurkannya dalam sekejap.

Namun berita ini juga datang pada saat yang tepat; itu tidak membuatnya mati di bawah tebing Pegunungan Xianbei, dalam badai salju di Luoyang, tenggelam dalam pusaran air Sungai Min yang deras. Sebaliknya, di depan orang asing sepertinya, pada malam yang diterangi sinar bulan, dia mengetahui kebenaran ini.

Daripada mati, dia diselamatkan oleh Wu Du.

Sebelum itu pemikiran untuk bersatu kembali dengan ayahnya telah mendukungnya terus menerus, sampai dia berhasil mencapai pria ini.

Tanpa disadari, tapi tak terelakkan, jiwa gagah Li Jianhong tampaknya melakukan yang terbaik untuk membantu putra kesayangannya bertahan hidup di dunia fana.

Bahkan jika dia harus berkeliaran dalam kemiskinan, bahkan jika semua orang yang dia sayangi telah meninggalkannya … Li Jianhong tidak ingin Duan Ling mengetahui semua ini. Oleh karena itu langit masih menjaga Chen yang Agung dari keluarga Li; pada akhirnya dia melangkah ke jalan untuk pulang, dan dia berhasil pulang.

Setiap kali dia bermimpi tentang Li Jianhong, seseorang akan datang kepadanya dengan membawa takdir dan mandat surga. Sosoknya sekali lagi menghilang, meninggalkan Wu Du yang tampak bingung. Kesadaran Duan Ling berangsur-angsur kembali.

“Pikirkan itu.” Wu Du berkata, akhirnya, “Setiap orang akan mati cepat atau lambat. Lebih baik menjadi anjing yang hidup daripada singa yang mati.1

Wu Du bangkit dan kembali ke dalam, menutup pintu di belakangnya. Dia memadamkan lentera.

Di bawah bulan, Duan Ling terbaring sendirian di sana; baru sekarang hidungnya terasa tersedu-sedu dan air mata mengalir deras seolah-olah bendungan telah pecah. Dia belum pernah merasa begitu tidak berdaya sebelumnya, atau begitu sedih; di kembali ke dalam dan menutupi wajahnya dengan jubah yang dia gunakan untuk alas duduk di lantai, lalu membenamkan wajahnya di lutut, dia mulai menangis.

Dia masih ingat saat ayahnya membawanya ke sekolah dan berdiri di luar jendela mengawasinya, bagaimana dia tidak tahan untuk pergi. Duan Ling lah yang mendesaknya pergi, jangan sampai teman sekolahnya mengolok-oloknya atau bergosip tentangnya.

Pada malam sebelum dia berangkat untuk ekspedisinya, ketika mereka berpisah untuk terakhir kalinya, ayahnya bahkan berkata kepadanya, “Katakan padaku kau tidak membenciku. Katakan padaku kau telah memaafkanku.”

Saat itu, Duan Ling tidak memberitahunya, dan ingin memukul telapak tangan dan bersumpah dengannya. Tetapi sebenarnya bagaimana dia bisa membencinya? Sejak dia masih sangat muda dia sudah mengantisipasi kedatangan ayahnya. Dia juga dengan keras kepala percaya bahwa suatu hari dia akan datang, dan bahwa mereka akan bersama melewati masa sulit. Dengan cara yang sama Li Jianhong mengarungi sungai dan menyeberangi gunung untuk menemukannya tidak peduli betapa sulitnya perjalanan itu, Duan Ling selalu menunggu ayahnya tidak peduli seberapa terlambatnya dia. Namun Li Jianhong hanya tinggal di sisinya untuk waktu yang singkat; bahkan tanpa mengucapkan selamat tinggal, dia meninggalkannya begitu cepat, dan terlalu cepat.

Hidup ini sangat singkat –– dia akhirnya berhasil memahami empat kata itu.

Pintu tiba-tiba terbuka, dan Wu Du mengangkat lentera, menyinari wajah Duan Ling dengan cahayanya. Pipi Duan Ling berlinang air mata saat dia menatapnya. Wu Du terlihat kesal, dan dia benar-benar tidak tahu apa lagi yang bisa dia lakukan; dia membuka mulut Duan Ling dan menuangkan semangkuk obat ke tenggorokannya.

Rasa kantuk menyerangnya setelah meminum obat, dan Duan Ling berbaring miring. Pikirannya kosong; itu pasti semacam obat penenang, sehingga dia tidak memiliki waktu untuk memikirkan hal-hal yang menyedihkan.

Duan Ling bangun keesokan paginya. Sambil menguap, Wu Du memperhatikan Duan Ling sebentar setelah sarapan. Dia mengamati bunga dan menyiramnya seperti biasa, dan tidak mencoba bunuh diri lagi. “Aku sudah mengatakan bagian tentang apa yang benar dan salah, jadi jika kau mencoba bunuh diri lagi, aku tidak akan mencoba menghentikanmu. Jika kau ingin mati, jangan mati di sini — jangan membuatku membersihkan mayat. Paham?”

Duan Ling menatap Wu Du. Berdiri di koridor, Wu Du tiba-tiba merasa Duan Ling agak merepotkan, tetapi di dalam dirinya ada emosi yang juga tidak bisa dia gambarkan dengan kata-kata; dia merasa kasihan dan bersimpati kepadanya, namun dia juga agak mengaguminya. Tentunya Duan Ling sudah menanggung banyak kesulitan sejauh ini.

“Bersihkan ruangan ini,” kata Wu Du padanya, berganti pakaian yang pantas, lalu meninggalkan rumah.

Duan Ling melepas sepatunya, dan masuk ke dalam untuk membersihkan kamar Wu Du untuknya. Tidak ada yang bisa dimakan di sore hari lagi, dan Duan Ling duduk di depan koridor sambil menatap kejutan biru di atasnya; di luar, jangkrik mulai memanggil. Banyak hal yang tidak dapat dia pahami sebelumnya dapat dijelaskan sepenuhnya sekarang, dan masa lalu hancur bersamanya.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Idiom Bahasa Inggris berasal dari Alkitab. Versi bahasa Mandarin adalah “lebih baik hidup dengan buruk daripada mati dengan baik” atau “lebih baik hidup dengan tidak berguna daripada mati dengan baik”.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments