English Translator : foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta : meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia : Keiyuki17
Editor : _yunda


Buku 2, Chapter 12 Part 1

Dengan waktu seseorang di bumi, selalu ada beberapa hal yang harus kau lakukan tidak peduli betapa berbahayanya dan sulitnya kau mengetahuinya…

Tetapi apa yang bisa dia lakukan?

Angin awal musim panas berdesir melewati pepohonan, dan secercah cahaya matahari terpantul dari daun-daun yang berkilauan dan berayun kesana-kemari di atas Duan Ling.

Jika seseorang bertanya kepadanya apa yang ingin dia lakukan sekarang, yang diinginkan Duan Ling hanyalah mengetahui di mana Li Jianhong dimakamkan agar dia bisa pergi berbicara dengan ayahnya.

Dia duduk di sana menatap ke angkasa sambil memikirkan racun yang ditambahkan Lang Junxia ke makanannya. Berulang kali dia menghadapi kematian tetapi dalam setiap kejadian dia kembali selamat; dengan pengalamannya mendekati kematian satu demi satu, dia tidak pernah benar-benar mati, jadi bisakah dia mencoba untuk bunuh diri lagi?

Haruskah dia meninggalkan Xichuan dan berkelana ke tempat yang jauh dan luas, menyembunyikan namanya dengan nama samaran dan menjadi seseorang yang tidak diketahui siapa pun? Tetapi apa gunanya melakukan itu? Dia tidak akan pernah melupakan semua ini. Mungkin dia tidak akan pernah bisa menerima itu semua, bahkan sampai dia tiada.

Dan jika dia tidak pergi, apa yang bisa dia lakukan? Tetap berada di sini?

Bagaimana Li Jianhong meninggal? Di mana dia mengorbankan dirinya?

Sepanjang sore, Duan Ling duduk di sana sambil berpikir, dan perlahan-lahan dia mengambil keputusan. Dia tidak bisa mati begitu saja, dia juga tidak bisa pergi begitu saja; dia masih memiliki banyak hal yang ingin dia capai. Meskipun melakukan hal-hal ini tidak kalah sulitnya daripada memindahkan gunung untuk memenuhi lautan, dia tidak lagi memiliki ayahnya untuk melindunginya dan merencanakan segalanya untuknya — dia hanya bisa mengandalkan dirinya sendiri.

Aku hanya harus melakukannya tanpa persiapan apa pun. Duan Ling berkata pada dirinya sendiri bahwa jika dia sampai pada suatu titik di mana dia benar-benar tidak dapat bertahan lagi, itu mungkin justru menjadi semacam pembebasan.

Ketika Wu Du kembali, dia melemparkan dua potong daging sapi yang sudah dimasak pada Duan Ling seperti sedang memberi makan seekor anjing. Duan Ling menangkapnya dan setelah melihatnya sekilas, dia mulai memakannya. Wu Du mengamati ruangan itu sekali lagi, dan cukup puas dengan keadaannya, duduk di depan meja dan sekali lagi mulai membaca Buku Kedokterannya.

“Apa kau bisa membaca?” Wu Du bertanya.

Duan Ling mengangguk. Tanpa mengungkit apa yang terjadi tadi malam, Wu Du memberinya resep. “Timbang ini dengan benar.”

Duan Ling tahu itu adalah formula untuk membuat racun, dan dia tidak tahu untuk siapa itu. Dia menimbang dan membagi setiap bahan; ini adalah sesuatu yang sudah lama dia lakukan selama dia tinggal di Luoyang. Tetapi formula Wu Du cukup berbeda — ramuan yang “sangat dingin” dan “sangat panas” dicampur bersama dalam formula yang sama, dan juga ada banyak racun kecil yang tersembunyi di dalamnya.1

“Untuk apa ini?”

Wu Du menghentikan apa yang dia lakukan dan menatap Duan Ling. Duan Ling menyadari bahwa dia seharusnya tidak bertanya.

“Jika kau mengajukan satu pertanyaan lagi, saat itu sudah disatukan, aku akan mencobanya padamu terlebih dulu.”

Duan Ling tidak menjawab, dan Wu Du menyadari bahwa anak ini bahkan tidak takut mati, jadi tentu saja dia tidak akan peduli. Dia menghela napas karena dia merasa bahwa dia benar-benar tidak bisa melakukan apa-apa padanya.

Setelah Duan Ling selesai menimbang semua bahan, dia menggilingnya menjadi bubuk, mencampurkan madu untuk membuat pil sebelum mengeraskannya dengan suhu panas. Dia menduga bahwa ini adalah racun tersembunyi; orang yang meminumnya mungkin bahkan tidak menyadari bahwa mereka diracuni, tetapi mereka perlu meminum penawarnya secara berkala, jika tidak, racun tersebut akan berpengaruh dan membunuh mereka.

“Apa kau mungkin berpikir bahwa karena kau bahkan tidak takut mati, kau tidak takut aku akan meracunimu sampai mati?” Wu Du melirik Duan Ling sambil lalu dan menambahkan, “Aku memiliki banyak cara untuk membuatmu berharap kau akan mati.”

Bibir Duan Ling berkedut — dia ingin mengatakan bahwa aku tidak memikirkan itu, tetapi mulutnya yang sedikit miring ke atas tampaknya membuat Wu Du marah. Dia menyingkirkan kuasnya dan meraih kerah Duan Ling. Suaranya dingin. “Kenapa kau tertawa? Apa yang kau tertawakan?”

Terkejut, ketakutan muncul di mata Duan Ling. Wu Du tiba-tiba merasa bahwa dia pernah melihat tatapan ini di suatu tempat sebelumnya, tetapi dia tidak begitu ingat di mana.

Untungnya sebagian besar waktu Wu Du hanya jahat di luar dan lembut di dalam, dan dia tidak lebih dari memberi Duan Ling beberapa komentar yang mengancam sebelum membiarkannya pergi lagi, memerintahkannya untuk mulai bekerja. Selama Duan Ling tidak berusaha keras untuk memprovokasinya, Wu Du tidak akan memberinya kesedihan karena tidak melakukan hal lain.

Sepanjang hari, Duan Ling memikirkan apa yang akan dia lakukan selanjutnya. Mengingat percakapan antara Wu Du dan lelaki tua bernama He, mereka menyebutkan “putra mahkota”, yang berarti setelah kematian ayah, Chen yang Agung mendapatkan seorang putra mahkota. Kecil kemungkinan putra mahkota ini adalah saudaranya, dan jika Duan Ling mengaitkan dugaan ini dengan Lang Junxia yang meracuninya… dia tiba-tiba memiliki teori, dan teori ini membuatnya merinding…

Mungkinkah Lang Junxia telah menemukan seseorang untuk menggantikan Duan Ling setelah kematian ayahnya? Apakah Mu Kuangda mengetahui hal ini? Jika Mu Kuangda bersekongkol dengan Lang Junxia, ​​maka Duan Ling tidak boleh memberi tahu Lang Junxia bahwa dia ada di kediaman kanselir agung. Tetapi jika Mu Kuangda mengetahui tentang hal ini, lalu mengapa Lang Junxia tidak menyerahkan Duan Ling kepada kanselir ketika dia datang mencarinya, tetapi memilih untuk meracuni dirinya dan membuang tubuhnya sebagai gantinya?

Atas dasar ini, Duan Ling berusaha mencapai hipotesis yang sangat berani. Dan meskipun tampaknya benar-benar gila, itu sebenarnya tidak jauh dari kebenaran: Lang Junxia telah berhasil menarik perhatian semua orang untuk membawa kembali putra mahkota palsu, dan Mu Kuangda tidak memiliki firasat tentang keberadaan Duan Ling. Dari sini Duan Ling menyimpulkan bahwa setelah kematian ayahnya, Mu Kuangda mengira dia memiliki kekuasaan penuh atas istana kekaisaran dan dapat mendominasi pemerintahan selama dia mengendalikan paman keempatnya, tetapi yang mengejutkannya, kemunculan tiba-tiba seorang putra mahkota telah membuat papan permainan menjadi kacau. Jadi untuk siapa sebenarnya racun ini dibuat?

Pikiran Duan Ling melewati sejumlah kemungkinan hanya dalam beberapa saat — jika kebenarannya seperti yang dia hipotesiskan, maka peluang untuk bertahan hidup akan sangat tinggi. Lagi pula, meskipun dia tinggal di Xichuan, jika Lang Junxia mengetahui bahwa dia belum mati, dia tidak akan mengambil risiko menerobos masuk ke dalam tanah milik kanselir dengan gegabah untuk melakukan pembunuhan.

Tetap berada di sisi Wu Du saat ini adalah pilihan teraman yang dia miliki, dan sekarang dia harus memastikan tebakannya sebelum memutuskan tindakan selanjutnya.

Begitu Duan Ling sudah berpikiran jernih lagi, pikirannya bergerak lebih cepat, dia memikirkan berbagai kemungkinan di kepalanya saat dia menggiling bahan menjadi bubuk. Dia bahkan mempertimbangkan kemungkinan bahwa putra mahkota itu nyata. Katakanlah bahwa ayahnya jatuh cinta pada seseorang setelah dia kembali ke istana kekaisaran dan meninggalkan ahli waris anumerta, itu mungkin saja… tidak, tidak juga. Mengesampingkan karakter moral ayahnya, meskipun ada putra mahkota, dia pasti masih seorang bayi kecil jadi tidak perlu membuat keributan dan meracuninya. Dan selain itu, ini jelas racun yang dibuat untuk orang dewasa.

Sementara dia memikirkan semua ini, seorang pria muda muncul di gerbang depan.

“Wu Du!” Pria muda itu tampak kaget saat melihat Duan Ling, dan meliriknya beberapa kali dengan tatapan penasaran.

Duan Ling memperhatikan penampilan pria muda itu yang lembut dan cantik serta pakaiannya yang berkelas, dan sampai pada kesimpulan bahwa dia mungkin adalah seseorang yang penting. Tidak ada pelayan muda yang bersamanya, jadi dia mungkin ke sini untuk meminta sesuatu.

Wu Du keluar dan berkata pada pria muda itu, “Tuan Mu.”

Pria muda itu adalah putra Mu Kuangda, Mu Qing; dia melihat ke arah Duan Ling sebelum dia menoleh ke Wu Du dengan sikap sombong, dan memerintahkan, “Aku ingin kau membuat resep ini.”

“Tanpa perintah dari kanselir, aku tidak dapat membuatkan resep untukmu. Jika kamu ingin menggunakan racun apa pun, kamu memerlukan surat tertulis dari kanselir atau minta dia memberiku perintah lisan secara langsung.”
Mu Qing mengeluarkan resep, tetapi Wu Du tidak mengambilnya darinya. Mu Qing mengerutkan kening, tidak senang. “Kau benar-benar tidak akan membuatnya?”

Wu Du tidak mengatakan apa-apa, berdiri diam di depan serambi. Tanpa peduli di mana ia mendarat, Mu Qing melemparkan selembar kertas. Resepnya terbang ke sana kemari sampai jatuh ke tanah. “Pikirkan itu. Aku akan memberimu waktu tiga hari.”

Mu Qing tidak repot-repot menunggu jawaban Wu Du sebelum dia berbalik dan pergi.

Wu Du sangat marah hingga dia gemetar. Sesaat berlalu sebelum dia membungkuk untuk mengambil resep itu dan melemparkannya ke atas meja.

Sementara itu, Duan Ling mengeraskan pil dengan suhu panas, dan setelah dia menyeka tangannya hingga bersih, dia pergi untuk melihat resepnya. Awalnya dia bertanya-tanya jenis resep apa yang tidak bisa diberikan begitu saja di kedai obat mana pun, tetapi yang pasti, itu adalah afrodisiak yang sangat kuat.

“Apakah kau akan membuatnya?” Duan Ling bertanya.

Wu Du duduk kembali ke dipan, dan mengambil teko untuk menuangkan secangkir teh. Dia berkata dengan dingin, “Enyahlah.”

Maka Duan Ling menyimpan resep itu, dan ketika dia selesai mengeraskan pilnya, Wu Du melemparkan kepadanya sebuah kotak kayu. Duan Ling memisahkan dan mengemas pilnya dengan benar, dan meninggalkan ruangan seperti biasa.


Sambaran petir menyambar di cakrawala. Pada malam hari hujan mulai turun, dan atap di halaman rumah pun bocor.

Di tengah makan malam, seorang pelayan datang untuk memberi tahu Wu Du bahwa kanselir ingin menemuinya, jadi Wu Du hanya bisa meletakkan sumpitnya untuk menemui Mu Kuangda. Dia kembali dalam keadaan basah kuyup seperti tikus yang tenggelam dan pergi lagi begitu dia mengambil kotak kayu itu.

Duan Ling mendapatkan beberapa baskom untuk menampung air di seluruh kamar Wu Du; tetesan air di baskom berdenting, cukup untuk membuat keributan. Guntur bergemuruh, dan Duan Ling meringkuk di dalam gudang kayu. Beberapa waktu kemudian, Wu Du membuka pintu.

“Aku sudah memanggilmu. Apa kau tidak mendengarku?!”

Wu Du telanjang sampai ke pinggang, bahu dan punggungnya yang kokoh tertutup air; yang dia kenakan hanyalah sepasang celana putih tipis, basah dan menempel di pahanya, mengubah warna kulitnya.

“Apa?” Duan Ling bertanya dengan hampa.

“Aku sudah menyuruhmu masuk ke sini!” Wu Du berkata dengan marah.

Jadi Duan Ling mengikutinya sampai ke dalam dengan setengah berlari. Wu Du memberitahunya, “Keringkan pakaian dan buku di dekat api.”

Duan Ling menggantung beberapa potong pakaian di dekat kompor, menyeka noda air, dan mengeringkan sepatu bot di dekat api untuknya. Cukup banyak buku yang ada di dinding dan bahkan ada air yang menetes di dinding. Duan Ling menarik rak buku agak jauh dari dinding, dan membuka buku-buku itu, meratakan halamannya dengan hati-hati hingga kering.

“Tidur di sana.” Wu Du menunjuk ke sudut untuk memberi tahu Duan Ling bahwa dia tidak harus kembali tidur di gudang kayu. Duan Ling membantunya merapikan tempat tidur terlebih dahulu sebelum membuat miliknya sendiri, dan dia berbaring di sudut mendengarkan suara air yang jatuh ke baskom dan perlahan-lahan tertidur. Di tengah malam, Wu Du melempar sesuatu ke arahnya, membuatnya terbangun.

“Tenanglah,” kata Wu Du, “Kau sangat berisik sehingga aku tidak bisa tidur.”

Duan Ling bingung sesaat sebelum dia tiba-tiba menyadari bahwa dia mungkin berbicara dalam tidurnya, dan pikiran itu membuatnya takut sehingga punggungnya seketika berlumuran keringat. Dia bangkit untuk menuangkan air yang terkumpul di baskom.

Hujan berlangsung selama tiga hari penuh; Duan Ling tidak bisa keluar, dan Wu Du mengurung diri di rumahnya sepanjang hari. Dia tidak bisa keluar saat hujan, dan Mu Kuangda juga tidak memanggilnya. Selain dua makanan yang diantarkan setiap hari, dia sebagian besar tidak melakukan apa-apa sendiri. Dari awal Wu Du tidak pernah memiliki banyak uang, dan ketika Zhao Kui jatuh dari kejayaan, sedikit tabungan yang dimilikinya disita oleh istana kekaisaran, yang mana tampaknya Mu Kuangda tidak tertarik untuk membantunya pulih. Yang dia miliki hanyalah sedikit honorarium yang dia berikan saat dia berjanji untuk memberikan jasanya kepada Mu Kuangda.

Hari ini, Duan Ling memata-matai Wu Du menghitung uangnya — satu tael, dua tael, tiga tael, empat tael… menambahkan semua keping peraknya dia bahkan tidak memiliki total sepuluh tael, dan Duan Ling berpikir,Wu Du sangat miskin. Duan Ling tidak pernah mendapatkan uang, tetapi karena dia pernah mengalami kesulitan di Shangzi sebelumnya, dia agak memahami pentingnya uang. Sebuah tembaga bahkan mengacaukan seorang pahlawan, dan dia harus membeli bahan obat juga; uang masuk, uang keluar, jadi tidak banyak yang tersisa.

Seorang pengunjung datang memanggilnya ketika Wu Du sedang menghitung tabungan hidupnya, dia mengambil perak itu dan menyimpannya dengan benar di kantong uangnya.

“Atap ini benar-benar harus ditambal.” Pengunjungnya adalah Chang Liujun yang memegang payung. Mu Qing juga berada di bawah payung ini.

“Apa kau membuat resepnya?” Mu Qing bertanya.

“Tanpa perintah Kanselir Agung, aku tidak dapat membuatkan resep untukmu.”

Mu Qing menoleh untuk melihat Chang Liujun. Chang Liujun dan Mu Qing berdiri di halaman tanpa masuk. Wu Du juga tidak pergi ke luar.

Chang Liujun berkata, “Lakukan saja. Mengapa repot-repot dengan semua aturan ini? Setelah kau menyatukan obatnya, kami akan memperbaiki atap rumahmu.”

Wu Du menatapnya dalam diam.

Mu Qing berkata, “Aku akan memberimu dua hari lagi. Lakukan sesuai keinginanmu. Aku pergi.”

Duan Ling mengawasi Wu Du dari sudut. Di luar, Chang Liujun dan Mu Qing telah pergi, jadi Duan Ling pergi ke meja untuk membuat resep Mu Qing.

Begitu Duan Ling membuka laci, tiba-tiba Wu Du bangkit. Terkejut, Duan Ling mencoba menyingkir, dia menabrak meja dan menjatuhkannya. Wu Du mengambil vas dan mengangkat tangannya seolah-olah akan menghancurkannya di atas kepala Duan Ling, tetapi bahkan sebelum vas itu mengenainya, Duan Ling sudah berteriak. Saat itu juga, Wu Du berhenti bergerak, tangannya tergantung di udara. Untuk waktu yang lama, vas itu tidak juga jatuh.

Mata Duan Ling tertutup rapat, tetapi dia tidak merasakan tembikar pecah di atasnya, dia menoleh untuk melihat ke arah Wu Du. Saking marahnya sampai dia hampir tidak tahan, Wu Du meletakkan vas itu dan memastikan vas itu tidak akan jatuh, masih memegang kerah Duan Ling, dia menyeretnya ke lemari obat. “Lanjutkan. Buat resepnya. Mari kita lihat hasil akhirnya.”

Duan Ling hanya berdiri di sana. Beberapa saat kemudian, Wu Du melolong padanya dengan marah, “Lakukan! Jika kau membuat kesalahan, aku akan membunuhmu!”

Duan Ling gemetar, membuka laci, dan mengambil bahan-bahan dari ingatannya, dia membawanya untuk dilihat Wu Du.

“Hanya ini,” kata Duan Ling, “Kau memiliki semuanya.”

“Ambil kikir logam dan buatlah bubuk dari itu,” kata Wu Du.

Duan Ling mengikuti instruksinya dan menggilingnya menjadi bubuk. Wu Du memanggilnya. “Kemarilah.”

Duan Ling merasakan bahaya dan mundur, tetapi Wu Du mengambil satu langkah ke depan dan memaksa mulut Duan Ling terbuka dengan tangan kirinya, menuangkan seluruh bubuk ke dalam mulutnya.

Duan Ling tidak bisa berhenti gemetar; mulutnya penuh dengan afrodisiak itu, dia tahu jika dia menelannya pasti itu akan membunuhnya. Untungnya Wu Du tidak mencoba mempersulitnya lebih dari itu, lalu Duan Ling kabur dengan panik untuk berkumur.

Ketika dia selesai membersihkan mulutnya, Wu Du sudah berbaring di tempat tidurnya untuk tidur siang. Duan Ling menyingkirkan semuanya, berhati-hati agar tidak membangunkan Wu Du, dan menutup buku-buku yang berjamur. Saat dia membersihkan diri, dia menemukan sebuah buku berjudul “Buku Ahli Pengobatan” dengan banyak tanaman yang tidak pernah dia lihat atau dengar, dan dia mulai membacanya; dia membaca sampai matahari terbenam dan Wu Du bangun dari tempat tidur.

Wu Du membuka laci dan mulai membuat resep itu sendiri. Dengan pandangan sekilas dia memberi tahu Duan Ling bahwa itu adalah afrodisiak kekuatan ekstra yang dia makan tadi siang, dan dia berpikir, bukankah kau hanya membuat lebih banyak pekerjaan, melakukannya lagi sendiri?

Akhirnya, Wu Du selesai dan melemparkan paket kecil itu ke Duan Ling. “Kirim itu. Kau tahu kepada siapa kau harus memberikannya.”

Duan Ling tidak benar-benar berani keluar, tetapi dia mungkin akan dipukuli jika tidak melakukannya. Memukul adalah satu hal, tetapi yang lebih mengkhawatirkannya adalah bahwa Wu Du mungkin curiga jika dia menolak untuk pergi, jadi dia mengambil bungkusan itu dan berlari keluar saat hujan untuk menemui Mu Qing.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Sangat dingin dan sangat panas adalah konsep Pengobatan Tradisional Tiongkok. Biasanya kalian mencoba menyeimbangkan panas dengan dingin (pada pasien) atau sebaliknya, jadi kalian tidak sering melihat bahan “sangat” panas dan dingin dalam resep yang sama. (https://en.m.wikipedia.org/wiki/Traditional_Chinese_medicine)
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments