English Translator : foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta : meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia : Keiyuki17
Editor : _yunda


Buku 1, Chapter 10 Part 3

Itu adalah seorang petani yang baru saja lewat. Dia mengajukan beberapa pertanyaan kepada Duan Ling, dan Duan Ling mengencangkan cengkeramannya pada belati sehingga jika petani itu melakukan kesalahan, dia akan melemparkan dirinya ke arahnya dan mengakhiri hidupnya. Untungnya, ketika orang lain menyadari bahwa Duan Ling adalah Han, dia tidak tampak terlalu curiga dan hanya menunjukkan bahwa Duan Ling harus masuk ke gerobak sapinya. Dia menggantung lenteranya di gerobak sapi dan melanjutkan perjalanannya.

Duan Ling berbaring di atas tumpukan jerami yang ada di gerobak. Berlari selama berhari-hari telah menghabiskan semua tenaganya, dan meringkuk di tumpukan jerami membuatnya jatuh tertidur dengan lelap. Dia tidak tahu berapa banyak jalan yang mereka tempuh, tetapi saat fajar dia merasa dirinya terbungkus oleh tubuh yang hangat.

Lidah anjing menjilat wajahnya. Duan Ling segera bangun dan meraih belatinya, tetapi anjing besar itu dengan bijak mengambil belati itu dengan mulutnya dan membawanya kepadanya. Karena kehilangan kata-kata, Duan Ling dengan canggung menepuk kepala anjing itu.

Dengan langit terbentang luas di atas mereka pada hari musim gugur yang sejuk dan kering ini, petani itu duduk di sisi jalan sambil mengobrol dengan beberapa orang, sementara sebuah desa yang ramai menunggu di ujung jalan.

Duan Ling turun dari gerobak dan melakukan kowtow pada petani itu untuk berterima kasih kepadanya. Petani itu mengatakan ay, ay untuk menghentikannya pergi dan memberinya karung kain dengan beberapa roti pipih di dalamnya.

Duan Ling menyantap semuanya sambil berjalan, dan saat merasa haus, dia meminum dari aliran gunung. Cuaca menjadi semakin lebih dingin; pada hari yang cerah, Duan Ling telanjang bulat saat cuaca masih cukup hangat untuk mandi di sungai kecil. Ketika dia berjongkok untuk menggosok wajah dan mencuci rambutnya, tubuh telanjangnya tercermin di air. Dia tidak lagi terlihat seperti anak kecil. Yang dilihatnya di dalam air adalah sosok pemuda tampan.

Aku sudah tumbuh dewasa— pikir Duan Ling.

Tahun depan, dia akan berusia lima belas tahun. Dia menjadi jauh lebih tinggi, dan lengannya menjadi lebih tebal dan lebih kokoh dari sebelumnya. Sering menggunakan busur telah membuat bahunya lebih lebar, dan dia bisa melihat siluet otot dada-nya yang redup. Tubuh pemuda yang sehat di dalam air tidak terasa nyata baginya.

Dia mencuci pakaiannya, mengeringkannya di bawah sinar matahari, memakainya, dan melemparkan karung kain ke bahunya. Dengan siulan dia melanjutkan perjalanannya dengan sedih.

Musim dingin tiba saat daun kuning terakhir meninggalkan cabangnya, Duan Ling juga melangkah ke jalan menuju Yubiguan.

Daerah di luar Yubiguan penuh dengan pengungsi yang pergi ke selatan. Dia berbaur dengan kerumunan, mendengarkan semua orang berbicara bahasa Khitan, Xianbei, Han, dan Tangut, aksen mereka yang bercampur dari seluruh penjuru benua. Mereka sedang berpergian dengan keluarga atau telah kehilangan istri dan anak-anak mereka, beberapa tidak memiliki jiwa untuk menemani mereka dan hanya bayangan mereka sendiri yang selalu setia menemani. Beberapa menangis, beberapa mengomel, dan semua berjalan ke selatan dengan langkah seperti siput.

Dia memandang keluar dari tempatnya di tengah kerumunan dan menemukan bahwa hanya ada orang sejauh matanya memandang — tiga puluh, empat puluh ribu dari mereka mengalir bersama seperti arus yang besar. Dia bahkan tidak tahu di mana itu berakhir.

Orang-orang yang bertanggung jawab atas Yubiguan tidak mau membuka pintu gerbang, jadi para pengungsi hanya bisa mencoba mendaki Gunung Jiangjun. Beberapa ditembak mati oleh orang Mongol, beberapa jatuh dari tebing gunung hingga tewas dengan mengerikan, dan di sepanjang jalan adalah mayat dengan barang-barang dan pakaian mereka dilucuti sampai bersih. Duan Ling sudah terbiasa melihat kematian dalam perjalanannya, tetapi tetap saja dia tidak bisa menahan air mata saat melihatnya.

Untungnya Yubiguan akhirnya dibuka sebelum datangnya salju pertama. Para pengungsi dengan penuh syukur mendorong ke dataran tengah. Menghadapi pertigaan di jalan, Duan Ling sejenak bingung ke mana dia harus pergi.

“Permisi,” dia bertanya, “ke arah mana Xichuan?”

“Xichuan?” Seseorang menjawab, “Itu sangat jauh…”

Sebelum dia selesai berbicara, kerumunan di belakang mereka mendorong mereka untuk bergerak lebih cepat, dan desakan mereka memisahkan Duan Ling dari orang yang dia ajak untuk berbicara. Jadi dia bertanya lagi, bagaimana caraku ke Xichuan? dan seseorang bertanya kepadanya, “Mengapa kau pergi ke Xichuan?”

“Untuk menemukan ayahku!” Duan Ling berteriak pada orang yang jauhnya lima langkah darinya, di seberang seorang pria yang tidak responsif berdiri di antara mereka.

“Itu disebut ‘Xichuan’, dataran barat, jadi kau secara alami harus pergi ke barat!” Orang itu menjawab.

Setelah itu Duan Ling melangkah ke jalan lain. Namun langkah kaki manusia tidak pernah lebih cepat dari es dan salju dan itu semakin dingin dengan setiap langkah yang diambilnya. Musim dingin telah tiba di negara di selatan Tembok Besar itu.

Pakaiannya telah compang-camping sejak dia meninggalkan Pegunungan Xianbei, dia terlihat seperti pengemis. Setiap kali dia berhasil mencuri beberapa pakaian di sepanjang jalan, dia hanya membungkusnya untuk dirinya sendiri. Rambutnya benar-benar seperti sarang burung dan kakinya berlumuran darah.

Pada saat aku sampai di Xichuan, ayah mungkin tidak akan mengenaliku lagi, Duan Ling menertawakan dirinya sendiri dalam hati.

Beberapa kali dia melihat prajurit Chen Selatan melewatinya, dan setiap kali dia memikirkannya, dia tiba-tiba terdorong untuk menghalangi mereka dan memberi tahu mereka bahwa aku adalah putra mahkotamu, bawa aku ke Xichuan.

Tapi itu tidak lebih dari pemikiran yang lewat dibenaknya. Bahkan dalam khayalannya dia tahu mereka hanya akan percaya bahwa dirinya gila. Duan Ling tidak memiliki pilihan lain selain terus bergerak maju — sampai dia berhasil mencapai tembok Kota Luoyang, ketika dia benar-benar tidak bisa berjalan lagi.

Jika dia terus berjalan seperti ini, dia hanya akan mati kedinginan di jalan.

Seluruh wilayah utara terkunci dalam pergolakan musim dingin. Duan Ling tidak bisa berbuat apa-apa selain memasuki Luoyang untuk melarikan diri dari hawa dingin.

Hujan salju pertama turun tanpa peringatan apapun. Salju mengepak dengan lembut, menutupi bumi; dalam semalam, kota ini dihiasi dengan es kristal, berkilauan di bawah sinar matahari. Di reruntuhan kuil tua dan di setiap sudut jalan hanya ada pengungsi yang terlantar akibat perang. Untungnya Duan Ling berhasil memaksa masuk ke kuil tua yang bobrok, dan menemukan tempat di samping dinding yang berangin untuk menjaga dirinya tetap hidup.

Perasaan yang dulu akrab menyerang indranya sekali lagi: lapar, dingin, sakit; kenangan yang paling mengukirnya di dalam dirinya di masa kanak-kanak tanpa henti melahap jiwanya. Kelaparan menggerogotinya seperti serigala yang kelaparan, menggigit bagian dalam tubuhnya, tanpa ampun mencengkeramnya menjadi satu massa; dingin membelai tubuhnya yang hanya terbungkus satu lapis kain tenun yang kasar; rasa sakit menyerang setiap inci tubuhnya seperti jarum yang tak terhitung jumlahnya. Satu siksaan demi siksaan membuat seluruh orangnya mengejang.

Duan Ling memeluk dirinya dengan erat, meringkuk menjadi bola. Melalui lubang kecil di dinding dia bisa melihat cahaya lentera yang hangat bersinar dari kota saat dia menggigil dan salju turun. Salju turun di atas segalanya, menyelimuti yang hidup dan menyelimuti yang mati, lebih dari ribuan mil dan melintasi ribuan tahun.

Di belakangnya, patung Buddha kuil tua, dengan pernis terkelupas seiring bertambahnya usia, duduk dengan satu tangan di karana mudra1 dan dengan ekspresi ramah di wajahnya saat memandang rendah jiwa yang berduka dan dingin di depannya.

Dalam semalam, lebih dari seribu empat ratus orang membeku hingga tewas di Luoyang.


Keesokan harinya, ketika Duan Ling terhuyung-huyung berjalan keluar dari kuil, hampir setengah dari mereka yang menjadikan tempat ini sebagai rumah sementara mereka, telah berhenti bernapas.

Dia harus mencari penghidupan di pasar, jika tidak, di malam lain dia juga akan mati di sini. Orang-orang datang dan pergi di pasar, dan semua orang mengenakan mantel. Duan Ling berdiri di atas salju, memberi tatapan memohon pada semua orang yang melihatnya, begitu dingin sehingga dia bahkan tidak bisa berbicara.

“Akankah kau menjual dirimu?” Seseorang bertanya padanya.

“Tidak,” jawab Duan Ling sambil menggigil.

Bajingan lokal itu hanya menghibur diri mereka dengan dirinya. Mereka menepuk mulutnya untuk membuatnya membukanya, memeriksa apakah giginya utuh dan rata, dan memintanya untuk mengambil beberapa langkah. Begitu Duan Ling mengambil langkah pertama, mereka lari untuk melihat jangkrik.

Dia bertanya-tanya apakah dia harus menggadaikan belatinya, atau mungkin dia harus mengambil belati itu dan menahannya di punggung seseorang untuk memaksa mereka dan mendapatkan uang. Bahkan jika dia hanya mengambil uang dari warung pinggir jalan dan lari, itu mungkin cukup untuk menyelamatkannya dari situasi mengerikan saat ini. Bagaimanapun, setiap hamparan tanah di kekaisaran ini dan setiap tembaga terakhir adalah haknya — tetapi pada akhirnya dia tidak melakukan semua itu.

Aku tidak mencuri uang! Aku tidak mencuri uang milik nyonya!

Kata-kata itu terus bergema di kepalanya hingga senja datang dan entah dari mana keributan menyebar. Seseorang berteriak, “Ayo hangatkan diri di dekat api!”

Kedai di pasar tutup, jadi Duan Ling berlari bersama banyak orang. Sebuah rumah terbakar di dalam jalan setapak, dengan banyak orang di luar berkumpul di sekitar menghangatkan diri di dekat api. Duan Ling dapat mendengar suara bayi menangis di suatu tempat di sana, dan dengan tergesa-gesa mengambil segenggam salju, dia memasukkannya ke dalam karung kain, membungkusnya di wajahnya, dan berlari ke dalam.

“Anak siapa ini?!” Duan Ling bertanya dengan cemas.

Tidak ada yang menjawabnya. Duan Ling bertanya ke mana-mana, dan bahkan tidak ada yg menginginkannya.

Dia menyelamatkan seorang bayi dari api. Tidak ada yang menginginkannya. Bagaimana bisa? Bagaimana bisa itu masuk akal? Penjaga datang tetapi mereka tidak bisa berbuat apa-apa, hanya berdiri sambil menonton rumah itu terbakar. Tidak ada yang bisa dilakukan Duan Ling selain menggendong bayi itu di dekatnya, dan dengan ekspresi mati rasa, dia duduk di depan pintu kedai obat.

Ayah, aku kedinginan. Aku akan mati…

Duan Ling duduk di sana dengan lesu, dengan banyak pikiran mengalir di kepalanya. Tangisan bayi di pelukannya melembut menjadi rengekan. Dia bertanya-tanya apakah bayinya lelah untuk menangis atau sudah mati, dan memberinya beberapa tepukan ringan. Seolah-olah bayi itu bisa merasakan semacam harapan, dia mencoba menangis lagi sekeras yang dia bisa.

Pintu kedai obat terbuka.

“Aiyoh, apa ini?” Pemilik kedai obat berkata, “Masuklah.”

Duan Ling merangkak masuk, menggigil. Saat itu juga, dia bertahan hidup lagi, menghabiskan malam dengan meringkuk di samping kompor penyulingan obat. Pegawai kedai telah keluar dari pekerjaannya dan pulang, dan pemilik kedai sekarang menulis resepnya, menyiapkan bahan obat, memasak salep, dan membuat ramuannya sendiri, berencana membagikannya kepada keluarga kaya di kota untuk menyembuhkan segala jenis penyakit yang menimpa orang kaya. Duan Ling sangat lapar sehingga penglihatannya mulai redup. Di tengah malam, pemilik kedai mengambil dua tael anggur, dan menuangkan untuk dirinya sendiri, dia minum sendiri. Dia melemparkan beberapa roti pipih kepada Duan Ling, dan Duan Ling mengambilnya dan membuatnya menjadi remah-remah untuk memberi makan anak itu.

“Dari mana kau menculiknya?” Pemilik kedai menyipitkan mata ke arahnya.

“Aku menyelamatkannya dari api.”

“Bayi yang malang. Kalau begitu, berikan dia kepadaku. Aku baru saja berpikir untuk mengadopsinya.”

Bahkan seseorang yang setua Duan Ling sendiri tidak memiliki penerima; seorang bayi kecil yang berhasil bertahan hidup di dunia seperti ini adalah hal yang cukup langka, sehingga pemilik toko dan istrinya, yang tidak dapat memiliki anak sendiri, mengadopsi anak tersebut. Adapun Duan Ling, dia harus merapikan tempat tidur di lantai di bawah lemari obat, melayani sebagai juru tulis sementara di kedai obat.

Sebagian besar pengungsi lain yang datang ke kota tidak memiliki banyak keterampilan, dan untuk terus hidup, yang dapat mereka lakukan hanyalah mencuri, tetapi Duan Ling sangat berdaya guna. Dia bisa mengenali ramuan, dan dia bahkan bisa menulis; ketika dia menyalin resep, tulisan tangannya lebih elegan dari apapun yang pernah mereka lihat, dan dia tidak pernah membuat kesalahan. Pemilik kedai takut pihak berwenang akan menanyainya karena menerima pengungsi, jadi dia membiarkan Duan Ling bersembunyi di ruangan remang-remang yang berisi bahan obat. Duan Ling memotong obat, menyuling obat, membagikan obat, dan pemilik kedai memberinya makanan. Kadang-kadang istri pemilik kedai akan datang dengan bayinya, dan memberi Duan Ling sedikit uang.

Pemilik kedai cukup puas dengan Duan Ling, dan memutuskan untuk membiarkan dia tinggal. Persinggahan ini berakhir selama tiga bulan.

Duan Ling akhirnya selamat dari bulan-bulan terdingin di musim dingin. Dia mengambil beberapa mantel yang sudah tidak diinginkan lagi oleh pemilik kedai. Dia merasa hangat sekarang, dan tidak ada tagihan biaya apa pun untuknya. Itu bagus. Dia bahkan berhasil menghemat beberapa biaya perjalanan sehingga dia akhirnya bisa bergerak ke Xichuan.

Dia berkeliling untuk mencari cara untuk sampai ke sana, dan jalan ke Xichuan akan memakan waktu dua minggu lagi. Tanpa dokumen, dia mungkin tidak akan bisa masuk ke ibu kota, tetapi siapa peduli? Dia hanya perlu mengkhawatirkan semua itu ketika dia sampai di sana. Begitu dia sampai di tembok kota, sepertinya dia tidak akan menemukan cara untuk masuk. Ketika salju mulai mencair, Duan Ling mengemasi semua barangnya, mengunjungi anak yang kelaparan itu untuk memberinya tepukan terakhir di kepala, lalu dia berbalik dan menutup pintu kedai obat di belakangnya. Dia meninggalkan surat perpisahan dan melempar bungkusannya ke bahunya, dan melangkah ke jalan pulang.

Musim semi datang secara bertahap. Kota Luoyang terasa seperti halaman lain dalam perjalanannya, tidak meninggalkan banyak bekas sama sekali. Duan Ling berjalan di sepanjang jalan raya kekaisaran, dan setelah setengah bulan berjalan, dia tiba di Jiangzhou.

Jadi ini Jiangzhou yang ayah ceritakan kepadaku, pikir Duan Ling dalam hati.

Itu sama makmurnya seperti yang dijelaskan Li Jianhong tetapi tidak memiliki bunga persik. Mungkin ini bukan waktu yang tepat di tahun ini.

Duan Ling bertanya kepada penduduk setempat tetapi dia tidak begitu mengerti dialek Jiangzhou. Seseorang setuju untuk membawanya ke Xichuan, tetapi mereka hanya mencoba untuk membodohinya. Tanpa mengetahui bagaimana caranya, dia ditipu untuk mendapatkan uangnya. Akhirnya, dia naik perahu di luar Jiangzhou di sebuah penyeberangan kapal feri, membayar seratus dua puluh tembaga untuk ongkos tidur di geladak bersama para tukang perahu saat mereka menyusuri sungai menuju Xichuan. Udara menjadi lebih hangat segera setelah dia berada di selatan; di bawah sinar matahari yang cerah dan indah, Duan Ling duduk di ujung haluan, tidak berbicara dengan siapa pun.

Di pantai yang lain, pegunungan terlukis gelap di langit, seperti tinta, membuatnya teringat malam saat Lang Junxia membawanya pergi dari Shangzi.

Dia tiba di Xichuan.

Gunung Wenzhong, Sungai Feng, Kota Xichuan — ini semua adalah tempat yang diceritakan Li Jianhong kepadanya.

Merasa sedikit akrab dan merasakan udara asing yang aneh, dia berdiri di jalan raya saat angin hangat membelai pipinya. Di kedua sisi jalan raya ada ladang gandum yang hijau; penanaman di musim semi sudah dimulai.

Sejak dia melarikan diri dari Shangjing, setengah tahun telah berlalu.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Sebuah gerakan yang sering terlihat pada lukisan Buddha dengan satu jari mengarah ke atas dan dua di telapak tangan.Dalam semalam, lebih dari seribu empat ratus orang membeku hingga tewas di Luoyang 
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments