English Translator : foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta : meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia : Keiyuki17
Editor : _yunda


Buku 1, Chapter 10 Part 2

Sebelum Duan Ling dapat memutuskan bersama Cai Yan tentang apa yang akan mereka lakukan, pasukan Mongolia telah menerobos masuk ke desa, melemparkan obor mereka untuk menyalakan atap, membunuh penduduk desa dengan panah mereka. Saat ini sudah larut malam, dan banyak dari penduduk desa yang miskin masih tertidur lelap ketika mereka kehilangan nyawa mereka tanpa mengetahui apa yang telah terjadi pada mereka. Beberapa dari mereka telah berlari keluar dengan bermandikan api tetapi mereka akhirnya diinjak-injak sampai mati oleh kuda yang berlari kencang sebagai gantinya.

Para prajurit tertawa terbahak-bahak saat mereka memperlakukan yang hidup sebagai mainan mereka, menendang pintu rumah satu demi satu setelah menembakkan panah demi panah, mencari istri dan anak ahli obat. Tetapi ketika salah satu dari mereka sampai di sebuah rumah, dia ditusuk di tenggorokan oleh Duan Ling yang bersembunyi di balik pintu, dan prajurit itu jatuh dengan gemetar, berlutut.

Duan Ling menyeret pria itu ke dalam rumah, dan mengintip keluar dengan Cai Yan. Di luar jendela, mereka dapat melihat bahwa semakin banyak prajurit yang muncul. Mereka tampaknya memperlakukan tempat ini sebagai pangkalan.

“Kita harus lari sekarang.” Duan Ling berkata, “Mereka semua adalah sisa-sisa dari pasukan utama, dan hanya akan ada lebih banyak lagi dari mereka. Jika kita tinggal di sini lebih lama lagi, semuanya akan terlambat!”

Cai Yan menarik napas dalam-dalam, memperhatikan Duan Ling. Dia akan mengatakan bahwa dia akan menutupi pelarian Duan Ling saat Duan Ling meraih pergelangan tangannya dan menggelengkan kepalanya dengan sangat lambat.

Cai Yan tahu apa maksud Duan Ling: dia tidak ingin orang lain mengorbankan diri untuknya lagi. Bahkan jika dia akan mati, maka mereka akan mati bersama. Tanpa menunggu lebih lama lagi, mereka melompat keluar dari jendela belakang, sangat berhati-hati dalam keheningan.

Segera setelah mereka meninggalkan desa, mereka ditemukan oleh seorang prajurit Mongolia yang baru tiba. Prajurit itu menembakkan dua anak panah ke arah mereka, dan mereka berhasil menghindari kedua anak panahnya. Prajurit itu menahan kudanya, menatap mereka dengan ekspresi bingung, tetapi bukannya mengejar mereka, dia berbalik dan memasuki desa.

Jantung Duan Ling berdebar dengan kencang. Cai Yan hanya berpikir bahwa mereka telah menghindari bencana saat ada teriakan di belakang mereka. Keduanya berteriak dengan waspada dan lari ke hutan.

“Cepat!” Cai Yan berteriak.

Para prajurit tertawa terbahak-bahak — mereka dengan jelas memperlakukan penduduk desa yang lari dari tempat ini sebagai mangsa, dan mereka memacu kudanya ke arah penduduk desa secepat mungkin seolah-olah mereka berlomba untuk melihat siapa di antara mereka yang dapat menangkap mangsanya terlebih dahulu. Di malam yang gelap gulita, Duan Ling tahu dia telah tiba di titik puncak antara hidup dan mati; jika dia tidak lolos kali ini, kematian adalah satu-satunya hal yang menunggunya.

Duan Ling tidak berani membuat suara saat dia menyeret Cai Yan ke dalam kegelapan. Medan di sekitar Pegunungan Xianbei sangat kompleks, dan tidak satu pun dari mereka pernah berada di sini sebelumnya sehingga mereka tidak tahu apa yang menunggu mereka. Semak belukar menutupi mereka dengan goresan saat mereka berlari, tetapi mereka tidak berani berhenti; topografi yang rumit berarti mereka dapat keluar dari tanah yang kokoh pada waktu tertentu dan jatuh ke jurang yang tak berdasar. Pepohonan tampak seperti bayangan hantu di kegelapan.

Aku tidak boleh mati… Ayahku masih menungguku…

Hanya itu yang dipikirkan Duan Ling ketika dia berlari dengan sekuat tenaga.

Tetapi tali pengait terbang ke arahnya dari belakang dan tiba-tiba melingkari lehernya.

“Lari!” Itu hal terakhir yang berhasil dikatakan Duan Ling, sekeras yang dia bisa.

Cai Yan berbalik, ingin menyelamatkannya, tetapi Duan Ling diseret begitu cepat sehingga momentumnya memantulkannya ke udara, dan dia mendarat di balik semak-semak. Para prajurit tertawa terbahak-bahak sebelum mereka menyeret Duan Ling menuruni lereng. Duan Ling terlempar ke batu gunung dan semak belukar, dan saat dia tersentak tanpa henti, tangannya mencengkeram erat tali yang mengencang di lehernya.

Prajurit berkuda menyeretnya sepanjang jalan kembali ke desa ahli obat. Seluruh tubuh Duan Ling dipenuhi dengan luka dan memar, dan dia merasa lehernya akan patah. Tepat setelah prajurit mendapatkan dirinya kembali, mereka tertawa jahat beberapa kali sebelum mereka mulai berbicara satu sama lain. Sebuah tangan menarik rambutnya ke atas dan belati tergelincir di bawah tali kencang di lehernya, memotongnya. Duan Ling berlutut, mengambil napas dalam-dalam yang berubah menjadi terengah-engah.

Prajurit itu mengangkatnya dan dengan cepat melepaskan jubahnya. Begitu dia merobek pakaian dalam Duan Ling, dia menekankan wajahnya ke dada Duan Ling. Lengkungan giok Duan Ling secara sembarangan ditarik dan dibuang bersama dengan jubahnya yang jatuh ke tanah.

Orang Mongolia itu tiba-tiba tampak terkejut, dan kemudian tawa meledak di sekitarnya — mereka baru saja menyadari bahwa Duan Ling adalah laki-laki.

Duan Ling mengerti sekarang; para prajurit itu mengira dia dan Cai Yan adalah pasangan muda yang melarikan diri dari desa, oleh karena itu mereka ingin membawa perempuan itu kembali, dan untuk laki-laki-nya, mereka tidak akan mengkhawatirkannya.

Prajurit Mongolia itu menampar wajah Duan Ling dengan kejam dan pukulan itu membuat kepalanya berdering. Jika dia memiliki keinginan untuk melawan dan mengambil pedang orang lain yang tergantung di pinggangnya, dia dapat mengakhiri hidup prajurit itu kapan saja, namun dia juga akan ditembak mati oleh para prajurit yang marah.

Dia tidak melawan. Dia membiarkan mereka memukulinya sampai darah merembes dari sudut mulutnya, tetapi kesabarannya memberinya waktu yang paling tepat untuk melawan. Sendirian, prajurit itu menyeretnya ke sebuah rumah dan mulai membuka pakaiannya dengan kasar.

Ada mayat tergeletak di tempat tidur. Prajurit itu menelanjangi dirinya di samping mayat itu dan mulai merobek celana bagian dalam Duan Ling. Duan Ling membiarkan dia melakukan apa yang dia inginkan sampai prajurit itu mengeluarkan suara isapan dengan giginya dan mengatakan sesuatu yang tidak dia mengerti, ketika Duan Ling meraih pisau tulang yang dia sembunyikan di sepatu botnya.

Prajurit itu menjambak rambutnya dan mengamati wajahnya sejenak sebelum mendekati untuk mencium Duan Ling seolah-olah dia adalah seorang gadis, ketika Duan Ling menusuknya dengan pisau.

Gerakan ini tepat sampai ekstrim; bilahnya masuk ke dalam daging di sisi leher prajurit itu, menguburnya jauh ke dalam pangkal tenggorokan. Tenggorokan prajurit itu mengeluarkan suara gemericik dan meletakkan tangannya di lehernya, tetapi dia tidak memiliki cara untuk meminta bantuan. Duan Ling memelintirnya dengan ganas, dan darah menyembur keluar dari lukanya. Dia membaringkan prajurit itu dengan hati-hati di atas tempat tidur tepat setelahnya. Di luar, ada orang-orang yang minum dan tertawa, dan keriuhan yang tak ada habisnya memenuhi udara. Tidak ada orang lain yang akan memperhatikannya.

Dia diam-diam melompat keluar jendela di bagian belakang ruangan dan mengambil jalan lain ke luar desa. Di hadapannya ada jurang yang tak terduga, dan dia bisa saja jatuh dengan satu langkah salah. Dia mengambil langkah-langkah kecil dengan punggung menghadap sisi tebing sampai dia berada pada titik di mana kedua sisi tebing itu paling dekat; di dasar jurang seseorang dapat melihat ke atas untuk melihat satu baris langit. Namun, awan menyembunyikan bulan dan dia tidak tahu apakah petak kegelapan di depannya itu adalah semak belukar atau tebing yang memanjang dari sisi lain.

Aku tidak boleh mati… aku tidak boleh mati.

Ayah masih mencariku.

Duan Ling mengingat kata-kata yang diajarkan Li Jianhong kepadanya, dan semua ketakutannya menguap sekaligus, lalu dia melompat melintasi garis langit itu. Dan dia hampir berhasil. Kakinya terpeleset, dia memegang sebatang pohon anggur di seberang jalan, dan saat dia menarik ke bawah dengan seluruh kekuatannya berharap untuk naik kembali, pokok anggur itu putus dalam sekejap.

Sisi tebing yang tidak rata dan berbatu meninggalkan bekas yang tak terhitung jumlahnya di tubuhnya, sambil mencengkeram pohon anggur yang putus dengan erat, Duan Ling jatuh ke dalam kegelapan.


Api menerangi sebagian besar langit malam. Tersesat, Cai Yan sedang meraba-raba jalan gunung saat dia tiba-tiba mendengar suara kaki kuda. Dia segera mundur kembali ke hutan.

Seorang pria dan seekor kuda berlari menuruni jalan gunung yang berkelok-kelok bersama. Pria itu mengendalikan kudanya, menghunuskan pedangnya, turun dari kudanya dan pergi mencari di semak-semak.

Cai Yan berusaha sekuat tenaga untuk diam.

Pria itu tiba-tiba menyerang. Cai Yan tidak dapat memblokirnya tepat waktu dan sebuah telapak tangan menghantam dadanya. Tiba-tiba, organnya terasa seperti bertukar tempat dan bilah pedang menempel di lehernya.

“Duan Ling?” Itu suara Lang Junxia.

Cai Yan segera berkata, “Ini aku!”

Wanlibenxiao berkelok-kelok melewati jalur pegunungan yang berputar-putar, membawa keduanya. Cai Yan selesai memberi tahu Lang Junxia tentang semua yang terjadi. Lang Junxia tidak mengatakan apa-apa.

“Kau turun dari puncak gunung yang lain.” Lang Junxia berkata, “Aku tahu tentang desa ahli obat. Hup!”

Membutuhkan waktu dua jam penuh bagi Lang Junxia dan Cai Yan untuk mencapai desa itu, tetapi seluruh tempat telah dibakar dan apinya berkobar. Pasukan Mongolia sudah pergi. Langit di atas bersinar redup dengan cahaya pertama. Lang Junxia berteriak, “Duan Ling—!”

“Duan Ling!” Cai Yan berteriak sekuat tenaga.

“Duan Ling!” Suara Lang Junxia bergema di seluruh lembah. Segera dia mulai melemparkan dirinya ke dalam api. Dikelilingi oleh bau benda hangus, ke mana pun mereka melihat hanya ada mayat hitam yang hangus.

Api semakin kuat. Cai Yan berteriak, “Jangan masuk ke sana!”

Lang Junxia menutupi hidung dan mulutnya dan menyerbu ke desa yang terbakar hanya untuk tersandung kembali segera setelah itu. Cai Yan buru-buru menyeretnya ke samping.

Mereka bersandar di pohon di pinggir desa. Cai Yan menangis.

Lang Junxia mengaum, “Kau bersumpah! Kau bersumpah! Dia benar-benar ada di sini!”

Diliputi dengan kesedihan, Cai Yan tidak mengatakan apa-apa.

Lang Junxia bernapas dengan berat sebentar sebelum bangkit berdiri. Dia menatap lautan api saat segala sesuatu di dalam api berubah menjadi abu.

“Kenapa kau tidak datang lebih cepat?!” Cai Yan melolong marah, dan berjalan untuk mendorong Lang Junxia.

Api semakin membesar sampai benar-benar meluas ke seluruh puncak gunung. Mereka mundur lagi dan lagi. Tak lama kemudian, hujan badai yang deras turun, secara bertahap memadamkan semua apinya; tanah longsor mengalir ke arah mereka.

Lang Junxia memasuki desa yang telah terbakar hitam.

Dia menemukan lengkungan giok yang berkilauan di antara reruntuhan di tengah desa. Hujan telah membersihkannya; itu terlihat baru.

Kemudian dia berlutut di tanah, memeriksa setiap tubuh, menyentuh setiap tulang tangan yang sudah hangus oleh api, untuk memastikan apakah itu milik Duan Ling.

“Siapa namamu?” Cai Yan telah mendapatkan kembali ketenangannya.

Lang Junxia tidak menjawab.

“Kenapa kau tidak datang lebih awal untuk melindunginya?!”

Lang Junxia mencari-cari di reruntuhan dan menemukan tangan lain yang terputus dan hangus, dan dia berjuang untuk mencari tahu apakah tulang itu adalah milik Duan Ling.

Cai Yan hendak mengatakan sesuatu lagi ketika Lang Junxia berbalik dan menendang dadanya tanpa ampun. Cai Yan menabrak pohon dan jatuh pingsan.

Dia tidak tahu berapa lama waktu telah berlalu saat dia bangun lagi. Ketika dia membuka matanya, Lang Junxia masih mencari-cari di desa.

“Dia sudah tiada.” Cai Yan berkata, “Tidak peduli betapa menyesalnya perasaanmu, itu tidak ada gunanya.”

Berlutut di tengah desa, setelah kelelahan, Lang Junxia jatuh dengan kepala terlebih dahulu ke dalam air berlumpur.


Air mengalir deras melalui jurang, menabrak pesisir. Duan Ling terbangun.

Setiap bagian tubuhnya berdarah. Beberapa hyena mengamatinya dari kejauhan, dan aliran gunung mengalir deras di dekatnya. Duan Ling berusaha bangkit. Menghindari tatapan hyena, dia lari dengan tersandung-sandung.

Jika kau mati… “

“Aku tahu. Jika aku mati, kau juga tidak akan bisa hidup.

Duan Ling tidak tahu di mana dia menemukan kekuatannya, tetapi mungkin karena kata-kata yang bergema terus-menerus di telinganya itulah mengapa dia dapat melarikan diri dari jurang dengan sisa energinya. Dalam kegelapan, dia berhasil menemukan sebuah gua. Dia merangkak ke dalam, berbaring, dan terengah-engah.

Dia mulai demam lagi. Demam ada bersamanya sepanjang hari, tetapi secara ajaib dia bisa sembuh. Dalam mimpinya selalu kata-kata jika kau mati, ayah tidak akan bisa hidup terus terulang di kepalanya seolah-olah bibir lembut Li Jianhong tepat di telinganya, diam-diam mendorongnya: kau harus terus hidup.

Aku tidak boleh… Aku tidak boleh mati di sini.

Pada saat Duan Ling membuka matanya lagi, satu-satunya gagasan di kepalanya adalah terus hidup.

Di dekat aliran gunung dia mencari beberapa tanaman obat dan menelannya secara utuh, kemudian dia mengupas kulit kayu dan lumut dan memakannya juga. Dia terus berjalan ke selatan, tetapi tidak pernah bertemu dengan binatang buas seperti beruang dan harimau, dan dia berpikir bahwa surga ada di sisinya.

Setelah berhari-hari berjalan kaki, Duan Ling sudah penuh luka. Saat kulitnya berdarah dan melepuh, dia membungkusnya dengan kulit pohon. Pengalaman masa kecilnya membuatnya lebih tangguh dari siapa pun; ketika dia tidak memiliki makanan, dia akan mencari telur di sarang burung, memetik buah-buahan, memakan bunga, menangkap ikan hidup dan memakannya — memakan apa saja yang dapat dimakan.

Saat dia meninggalkan bagian timur Pegunungan Xianbei, Duan Ling tahu bahwa dia selamat.

Di kejauhan, ada sebuah desa kecil. Duan Ling bersembunyi di balik rumah petani dan menunggu sampai malam sebelum masuk ke dalam untuk mencuri satu set pakaian. Dia memakainya, dan mencuri sepasang sepatu bot untuk dipakai juga. Kemudian dia mengambil dua telur ayam dari kandang ayam, memecahkannya, dan menelannya, dan mengambil beberapa adonan panas dari perapian. Dia memegangnya di dekat perutnya, dan terus berjalan.

Ketika dia berganti pakaian, tangannya menyentuh dadanya. Baru setelah itu dia ingat bahwa dia kehilangan lengkungan gioknya.

Lupakan. Dibandingkan dengan hidupku, ayah pasti tidak akan memarahiku karena kehilangan lengkungan giok.

Di mana tempat ini? Duan Ling berjalan ke selatan secara naluriah ke arah yang ditunjukkan Bintang Biduk kepadanya, bersembunyi setiap kali dia mendengar ada orang, takut seperti burung yang ketakutan karena khawatir dengan dentingan tali. Dia berjalan di jalur yang dikehendaki1 yang sering digunakan, mengetahui bahwa pasti ada desa di sepanjang jalur yang dilalui dengan baik. Seperti yang dia duga, dia melewati beberapa desa di sepanjang jalan, dan menilai dari pakaian yang digantung hingga kering di luar rumah, itu pasti Xianbei.

Setiap kali dia mencapai sebuah desa, dia akan mencuri sedikit barang. Dia memikirkan kapan dia akan aman untuk melangkah ke jalan yang membawanya kembali ke selatan. Di malam hari dengan langit yang luas dan penuh bintang di atasnya, dia berbaring di bawah pohon memutar pikiran ini berulang-ulang di kepalanya: bertanya-tanya apakah Li Jianhong hampir menghunuskan pedangnya dan bunuh diri ketika dia tidak akan menemukannya, dan bagaimana bawahannya pasti menghentikannya dari melakukan hal itu.

Dan dia berpikir tentang bagaimana Li Jianhong akan menangis karena kegembiraan ketika dia melihat dirinya kembali hidup, bagaimana mereka akan menangis di bahu masing-masing…

Saat Duan Ling membiarkan pikirannya memikirkan hal-hal ini, dia tidak dapat menahan diri untuk tidak menganggapnya lucu, dan mulai tertawa, kemudian saat dia tertawa dia merasakan isakan tercekat di tenggorokannya, dan dia menangis, meringkuk di bawah pohon.

Kali ini, selama dia bisa kembali dengan utuh, mereka tidak akan pernah terpisah lagi.

Air mata mengering di pipi Duan Ling, dan dalam tidurnya sesuatu menerkam di atasnya. Dia segera berteriak — seekor anjing telah melemparkan dirinya ke atasnya!

Dalam kepanikan Duan Ling mengambil pisaunya untuk melawannya, tetapi kemudian dia mendengar sebuah suara dan membuat keputusan untuk berhenti berkelahi dengan anjing itu. Orang itu berbicara dengan Bahasa Xianbei, dan memegang lentera, dia menyinari wajah Duan Ling.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Jalur yang dikehendaki adalah jalur yang dibuat oleh erosi yang sering dilalui oleh manusia atau hewan.
    (https://en.m.wikipedia.org/wiki/Desire_path)
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments