English Translator : foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta : meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia : Keiyuki17
Editor : _yunda


Buku 1, Chapter 7 Part 2

Mereka bertiga bergerak melalui koridor belakang dan mendengarkan sebentar di bawah jendela. Meskipun prajurit Mongolia berkumpul di luar gerbang timur Shangjing, tidak ada yang tahu apakah mereka akan mengubah arah dan menyerang gerbang utara. Karena Akademi Biyong terlalu dekat dengan gerbang utara, penjaga kota menyarankan agar Ketua Tang memindahkan para siswa atau menangguhkan kelas selama beberapa hari.

“Bukankah istana berada di ujung utara?” Tanya Duan Ling.

“Kaisar tidak ada di sana.”

Duan Ling baru mengetahuinya setelah penjelasan Cai Yan bahwa Klan Yelü hanya menghabiskan sedikit waktu di Shangjing. Daripada menyebutnya sebagai istana kekaisaran, ini lebih seperti istana liburan. Setelah Pertempuran Sungai Huai, Liao mendirikan lima ibu kota, dan Yelü Hongji sebagian besar tinggal di Zhongjing, yang terletak di Prefektur Henan, dan badan birokrat sisi selatan juga berbasis di Zhongjing.

“Kami tidak dapat menangguhkan kelas.” Ketua Tang berkata dengan mantap, “Anak muda penuh dengan semangat. Ayah mereka mungkin sedang bertarung atau rapat, dan tidak ada orang di rumah untuk mengawasi mereka. Jika kita membiarkan mereka pulang sekarang, mereka mungkin akan melakukan sesuatu yang berbahaya.”

Utusan penjaga kota berkata, “Kalau begitu Anda memiliki keputusan akhir tentang apa yang harus dilakukan, Tuan Tang. Sebelum saya pergi, Kapten Cai memberi tahu saya bahwa jika Akademi Biyong tidak ingin dipindahkan sementara ke tempat yang aman, adalah tugas saya untuk memimpin pasukan untuk menjaga lokasi ini.”

“Ke rumah mana kita akan kembali jika tanah air kita dikalahkan? Jika kehancuran menimpa semua orang, bagaimana kita bisa berharap untuk dibebaskan?” Ketua Tang menambahkan, “Tolong kembalilah dan beritahu Jenderal Cai untuk fokus pada pertempuran dan tidak mengkhawatirkan hal-hal ini. Meskipun kami di Akademi Biyong hanyalah cendekiawan, setidaknya kami mengetahui hal ini.”

Jadi utusan itu hanya bisa undur diri. Ketika Ketua Tang kembali ke halaman belakang, dia menyadari ketiga siswa itu sudah menyelinap pergi; dia menggelengkan kepalanya, tapi tidak ada yang bisa dilakukan selain membiarkannya.

Saat malam tiba, sebagian besar langit tenggara sudah berwarna merah oleh api yang dipantulkan; pertempuran di luar kota jelas sudah dimulai. Duan Ling tidak berani memanjat tembok lagi, dan sebaliknya, dia hanya berdiri di halaman, mengintip ke luar, tampak khawatir. Sepanjang makan malam semua orang berbisik satu sama lain, bertukar informasi yang mereka dapat entah dari mana, memulai rumor, menyebarkan rumor, wajah mereka dipenuhi dengan kegemparan. Ketua Tang secara pribadi menghitung jumlah orang setelah makan malam dan mengingatkan dengan tegas bahwa mereka tidak boleh menyelinap keluar pada malam hari, jika tidak, hak mereka untuk tetap bersekolah akan dibatalkan.

Tiba-tiba ada keributan di luar setelah para siswa kembali ke kamar masing-masing — ternyata keluarga para siswa sudah datang menjemput mereka. Pertempuran menjadi semakin kritis di luar kota, dan Yelü Dashi sendiri sudah menguasai medan tempur, bertempur dalam tiga pertempuran melawan orang-orang Mongolia dan kembali terluka. Tiba-tiba rumor bermunculan di seluruh kota, dan para keluarga ingin membawa pulang anak muda mereka.

“Semua orang.” Ketua Tang terlihat ramah seperti biasa saat dia memberi tahu para pelayan yang berkumpul di luar, “Tolong kembalilah dan beritahu Nyonya kalian bahwa Akademi Biyong hanya menerima pesan dari administrasi selatan dan utara, dan perkataan Nyonya kalian tidak baik di sini. Pemilik rumah kalian mungkin pernah belajar di sini, dan jika mereka memiliki pertanyaan, mohon minta mereka untuk datang.”

Hanya dengan seperti itu, Ketua Tang berhasil membuat semua pelayan yang datang untuk membawa tuan muda mereka keluar dari gerbang. Di satu sisi adalah pelayan yang tidak bisa melanjutkan tanpa membawa anak-anak pulang ke rumah, dan di sisi lain adalah anak-anak yang menatap ke belakang dengan penuh harap, tidak menginginkan apa pun selain pulang ke rumah. Beberapa anak tangga yang memisahkan Akademi Biyong dan jalan di luar ini benar-benar menjadi sulit untuk dilintasi seperti Sungai Perak1 di langit, jarak yang membuat seseorang menjadi sangat melankolis.

Setelah semua pelayan pergi, belum ada satu jam yang berlalu sebelum ada lagi keributan di luar. Kali ini para wanita dari rumah pejabat ini sudah mengubah taktik dan datang secara pribadi dengan kereta mereka, tapi alih-alih mencoba melewati pintu depan, mereka justru berputar di luar tembok halaman untuk menunjukkan wajah mereka di balik banji2, beberapa terlihat cemas, beberapa tampak sedih, dan yang bisa didengar semua orang adalah “oh nak” dan “sayangku” satu demi satu, beberapa menangis dan beberapa marah, betapa sangat menjengkelkannya.

Ada seorang anak muda berdiri di depan setiap jendela seolah-olah mereka sedang dikunjungi di penjara. Duan Ling tahu pasti Li Jianhong tidak akan berada di antara para pengunjung itu, dan dia meninggalkan area itu dengan perasaan kecewa. Mengingat seruling yang dimainkan dari malam sebelumnya, dia berjalan ke halaman belakang, tapi suara seruling tidak terdengar lagi.

Dengan cahaya bulan di atasnya, suara-suara di luar kota perlahan-lahan mereda seolah-olah prajurit Mongol yang sedang mengepung harus tidur. Duan Ling duduk, bersandar di pohon, membiarkan pikirannya berkelana.

“Bulan malam ini tampak indah. Kenapa kau menghela napas pada bulan, Yang Mulia?” Suara Li Jianhong berkata.

Wajah Duan Ling cerah dengan senyuman karena terkejut, tapi saat dia segera bangkit, Li Jianhong melompat dari pohon wutong, mengenakan jubah prajurit dari kepala sampai kaki. Duan Ling pasti akan memeluknya, tapi sekarang setelah dia bersekolah semuanya terasa berbeda; banyak hal yang biasa dia lakukan sebelumnya membuatnya merasa malu, jadi dia hanya berdiri di sana, tersenyum.

Li Jianhong juga senang berdiri di sana mengawasinya. Pakaian hitam yang dia pakai membuatnya terlihat semakin tampan dan gagah.

“Apa yang kau lakukan di sini?” Duan Ling sangat bahagia, tapi dia tidak tahu harus berkata apa.

“Kau tahu betul kenapa aku ada di sini.” Kata Li Jianhong dengan wajah datar.

Duan Ling melangkah maju lalu memeluk Li Jianhong, menolak untuk melepaskannya.

“Baiklah baiklah. Berhati-hatilah, jangan sampai ketahuan oleh teman sekolahmu sekarang.”

Duan Ling merasa agak malu, tapi Li Jianhong sudah melepaskan pedang dari pinggangnya. “Ini untukmu.”

Duan Ling mencabut pedang dari sarungnya. “Darimana kau mendapatkan ini?”

“Meminjamnya dari seorang teman lama. Di sini, ayah akan mengajarimu beberapa gerakan.”

Duan Ling biasa mengganggu Lang Junxia hari demi hari untuk mengajarinya cara menggunakan pedang. Tidak mungkin membujuk Lang Junxia untuk melatihnya, dan dia hanya mengajari Duan Ling gerakan sederhana menarik, menebas, dan memblokir. Sekarang Li Jianhong datang untuk mengajarinya dengan pedang — itu lebih dari yang Duan Ling harapkan.

“Kau tahu bagaimana cara menghunuskan pedang, menebas, dan memblokir,” kata Li Jianhong pelan.

“Uh huh.”

“Sekarang aku akan mengajarimu ‘mengibaskan’, ‘medorong’, ‘berputar’, dan ‘memelintir’.”

Li Jianhong mengajarinya beberapa gerakan komponen. “Sudah ingat?”

Duan Ling mengangguk, dan Li Jianhong menambahkan, “Sekarang letakkan pedangnya. Kita akan beralih menggunakan telapak tangan.”

Li Jianhong mengubah gerakan pedang menjadi gerakan telapak tangan dan Duan Ling tiba-tiba menyadari bahwa setelah dipecah menjadi beberapa komponen, itu adalah gerakan telapak tangan yang sama yang diajarkan Li Jianhong padanya hari itu. Li Jianhong mengajarinya dengan sangat serius, dengan sabar membuat Duan Ling berlatih berulang kali, beralih ke pedang segera setelahnya, lalu kembali ke gerakan telapak tangan lagi, memastikan Duan Ling benar-benar menguasai setiap gerakan.

Duan Ling melewatinya dengan kikuk, sering melupakan yang terakhir begitu dia mempelajari yang pertama. Li Jianhong melengkungkan jarinya, memberi isyarat pada Duan Ling untuk mengikuti langkahnya. Mereka berbalik, mendorong telapak tangan ke depan, dan menarik kembali pedang mereka. Pedang Li Jianhong menyapu udara jauh dari tubuhnya, dan cahaya yang terpantul dari pedangnya mengalir seperti air.

Postur dan gerakannya terlihat sangat anggun, dan ekspresi Li Jianhong menunjukkan konsentrasi penuh saat dia berlatih. Dia berputar ke belakang, menarik pedangnya, dan mendorong telapak tangannya ke depan; Duan Ling tidak bisa menahan diri untuk tidak terpesona saat memperhatikannya.

Li Jianhong mulai tertawa. Dia menepuk kepala Duan Ling. “Sekali lagi.”

Duan Ling meniru Li Jianhong, serangkaian gerakan: pedang — telapak tangan — pedang — melangkah.

“Bagus sekali. Kau benar-benar tanggap dan memperhatikan dasar-dasar kuncinya.”

Ketika sampai pada gerakan itu, adu pedang adalah kombinasi yang tidak terbatas dari serangkaian komponen gerakan. Duan Ling tidak terlalu memperhatikan sebelumnya, tapi sekarang Li Jianhong mengajarinya dari dasar, dia bisa merasakan seluruh dunia tersembunyi di dalam seni bela diri, dan itu tidak kurang dari mengejar pengetahuan.

Empat jam penuh sebelum Li Jianhong menyelesaikannya. Duan Ling sudah berkeringat.

Selain menginstruksikannya dalam ilmu pedang, Li Jianhong entah bagaimana tidak berbicara tentang hal lain sama sekali. Hanya di akhir saat dia akan pergi, Li Jianhong berkata, “Ini sudah larut, cepat pergilah tidur. Ayah akan pergi.”

“Jangan,” kata Duan Ling kecewa, tapi Li Jianhong sudah melompat ke dinding dan menghilang di balik pohon wutong.

Duan Ling diam-diam menatap ke dalam gelapnya malam.

Akademi Biyong libur secara tiba-tiba. Demi menjaga mereka agar aman dari perang dan agar mereka bisa berkumpul dengan tepat ketika mereka harus berkumpul, tidak ada siswa yang harus mengikuti kelas bersama. Dengan cara itu, jika sebuah batu terbang ke sini, banyak dari mereka tidak akan mati pada saat yang bersamaan. Tapi Ketua bersikeras bahwa mereka semua tetap berada di sekolah — lagipula, tidak lebih aman untuk pulang ke rumah daripada tetap di Akademi.

Para siswa setengah cemas karena bangsa mereka dalam bahaya, tapi setengah kecemasan ini diimbangi dengan kegembiraan karena mereka tidak harus pergi ke kelas, meninggalkan Cai Yan, satu-satunya yang terus-menerus mengerutkan keningnya hari demi hari, menyebabkan Duan Ling juga menghela napas di sampingnya.

“Aku khawatir dengan si idiot itu.” Cai Yan akhirnya tidak tahan lagi dan bertanya padanya, “Apa yang kau khawatirkan?”

Duan Ling tidak berani mengatakan bahwa dia mengkhawatirkan ayahnya, dan sejujurnya dengan kemampuan Li Jianhong, tidak banyak yang perlu dikhawatirkan. Dia bertanya pada Cai Yan, “Siapa idiot itu?”

“Kakakku. Dia adalah putra dari seorang selir, selalu percaya dengan orang-orang.”

Duan Ling mencoba menghiburnya. “Jangan pikirkan itu lagi.”

Cai Yan mondar-mandir di kamar. “Aku ingin keluar dan melihat-lihat.”

Duan Ling meletakkan buku yang ada di tangannya. “Jangan. Itu terlalu berbahaya.”

Tiba-tiba terjadi benturan keras di luar — prajurit Mongol mulai menyerang gerbang utara. Batu-batu besar dilempar ke arah tembok kota, tapi menara gerbang utara cukup tinggi, sehingga batu-batu itu tidak berhasil masuk. Semua orang berlari keluar dari kamar mereka dengan tergesa-gesa, dengan ketakutan karena mendengar suara keras yang berasal dari gerbang utara yang jauh.

“Jangan takut. Batu-batuan tidak akan berhasil sampai ke sini.”

Proyektil nyasar lainnya menyusul segera setelah itu, tapi yang terbang ke sini kali ini bukanlah sesuatu yang berat, melainkan semacam bundelan yang terbungkus oleh kain, melayang turun ke gerbang utara. Sepuluh bundelan aneh jatuh ke Akademi Biyong, dan ketika bundelan aneh itu mendarat mereka menyipratkan darah kemana-mana, pendaratan bundelan itu disertai dengan dentang suara helm.

Teriakan panik memenuhi Akademi Biyong dalam sekejap. Itu adalah kepala yang berlumuran darah! Mereka masih memakai helm dari patroli penjaga kota, darah dan daging yang berantakan tampak di bawah leher mereka. Para anak muda tidak berhenti berteriak; Cai Yan hampir melolong keras.

“Kenapa kalian sema berteriak?” Ketua menggeram dengan marah. Semua anak muda terdiam.

“Ambil semua kepalanya.” Ketua menenangkan diri dan dengan tenang memerintahkan, “Bawa mereka ke aula utama.”

Dengan gemetar ketakutan, para anak muda itu mengambil kepala orang mati dengan memegang rambutnya dan membawa mereka ke aula utama, melemparkannya ke dalam keranjang. Duan Ling lebih berani daripada kebanyakan orang — dia membawanya dengan kedua tangan.

Ketua mengumpulkan semua siswa dan meminta mereka berbaris di sepanjang jalan keluar dari aula utama, menyuruh mereka melakukan kowtow di depan keranjang tiga kali sebelum dia meminta direktur urusan akademik untuk membawa mereka ke markas besar penjaga kota. Saat dia berbalik, Duan Ling melihat sorot mata Ketua; rasanya banyak hal yang tidak perlu dikatakan dan sudah terukir di dalam hatinya.

Semua anak muda terlalu fokus makan malam seolah-olah mereka takut sesuatu akan terbang dari luar kota, menghancurkan mereka langsung sampai mati. Sebaliknya, Ketua bertindak dengan cara yang sama seperti biasanya, berkata pada semua orang, “Kembali ke kamar kalian dan tidur lebih awal. Semua akan baik-baik saja.”

Setelah malam tiba, Akademi Biyong menjadi sunyi senyap; tidak ada yang berbicara, dan hampir semua lentera sudah padam. Awan gelap menutupi bulan. Duan Ling bangun dalam kegelapan yang pekat, meraba-raba di bawah tempat tidurnya untuk mencari pedang, dan menyelinap keluar.

“Ke mana kau akan pergi?” Cai Yan berkata dalam kegelapan.

“Aku tidak bisa tidur. Aku akan bangun dan berjalan-jalan.”

“Aku akan menemanimu.” Cai Yan bangkit. Duan Ling segera memberitahunya bahwa dia tidak perlu melakukan itu, jadi Cai Yan tidak memaksanya, dan berbaring kembali.

Cai Yan berguling-guling, dan setelah beberapa saat, dia menyadari bahwa dia masih tidak bisa tidur, dia bangun dan berjalan keluar juga.

“Duan Ling?” Cai Yan menjadi cemas ketika dia tidak melihat Duan Ling, dan pergi mencarinya dengan kaki telanjang.

Dia berbelok ke serambi yang berliku dan tiba-tiba mendengar suara Duan Ling. Di halaman belakang, sebuah lentera digantungkan di dinding, menerangi seorang pria besar yang tingginya hampir sembilan kaki.3 Tangannya ditopang di atas lututnya saat dia berjongkok, berbicara dengan Duan Ling, mereka mencondongkan badan sehingga wajah mereka begitu dekat satu sama lain

“Kapan kau akan mengusir mereka?” Tanya Duan Ling.

“Aku sedang menunggu awal musim gugur,” kata suara seorang pria.

“Kenapa?”

“Elemen musim gugur adalah logam, yang menampung energi vital dari para prajurit. Itu adalah saat yang tepat untuk membunuh.”

Duan Ling terdiam.

“Masih ada satu setengah bulan lagi. Bangun dan pelajari apa yang sudah aku ajarkan kemarin.”

Duan Ling tidak memiliki pilihan selain mengambil pedangnya; dia sangat merindukan Li Jianhong, tapi ketika ayahnya datang dia tidak menghabiskan banyak waktu untuk berbicara dengannya, dan hanya memacu dirinya untuk berlatih adu pedang.

“Apakah tidak apa-apa jika aku tidak mempelajarinya?” Saat ini yang ingin dilakukan oleh Duan Ling hanyalah duduk bersama Li Jianhong, bersandar di pangkuannya dan berbicara dengannya. Bahkan jika mereka tidak mengatakan apa pun satu sama lain, selama Li Jianhong bersamanya, dia tidak takut sama sekali.

“Tidak, tidak boleh.” Kata Li Jianhong padanya dengan nada bercanda, “Kau tidak ingin mempelajarinya, tapi ada banyak orang yang ingin mempelajarinya. Itu tidak buruk, tapi bahkan jika semua orang di dunia memohon padaku untuk mengajari mereka, kau tetap satu-satunya yang ingin aku ajari. Aku tidak akan mengajari mereka.”

Duan Ling mulai tertawa. Li Jianhong menambahkan, “Aku harus memastikan bahwa kau sudah mempelajarinya sebelum aku bisa menenangkan pikiranku dan pergi berperang.”

“Lalu, setelah kita selesai hari ini, bisakah kau tinggal di sini lebih lama?”

Li Jianhong menggelengkan kepalanya dan berkata pelan, “Ayah sangat sibuk. Apa yang ingin kau bicarakan?”

“Aku takut.”

“Apa yang kau takutkan? Kau memiliki pedang di tanganmu dan ayahmu di sisimu. Meskipun ayah tidak selalu ada untuk membelamu, kau tidak akan mengalami bahaya di dalam Akademi Biyong. Jangan takut.”

Duan Ling menurunkan pedangnya. Meskipun Li Jianhong terlihat masih agak bingung, dia tetap duduk dengan sungguh-sungguh, menepuk lututnya agar Duan Ling duduk di pangkuannya, dan memeluknya. Duan Ling bersandar di bahu Li Jianhong, dan menceritakan apa yang terjadi di siang hari. Li Jianhong tersenyum padanya.

“Pedang di tangan busur di tangan, kepala terpisah dari tubuh, hatimu tidak pernah menyerah oh~”

“Kematianmu mungkin menetapkan jiwamu, jiwa kokoh pahlawan yang layak di antara yang mati oh~”

Li Jianhong bernyanyi dengan nada yang sedikit lebih rendah setelah mendengarkan Duan Ling. Dia memiliki suara yang sangat menyenangkan, bergema dan menjangkau jauh. Duan Ling sudah membaca “Jiu Ge”4 ini sebelumnya, dan dia tiba-tiba tidak merasa begitu buruk lagi. Li Jianhong menoleh ke arah Duan Ling, satu alisnya sedikit melengkung seolah bertanya, apakah kau mengerti sekarang?

Dari hati Duan Ling, banyak sekali emosi yang rumit mengalir keluar; pada malam yang tenang ini, dengan cara yang sederhana dan mudah dimengerti yang sama sekali tidak melibatkan pengajaran padanya, Li Jianhong sudah mengilustrasikan pada Duan Ling bahwa hubungan jiwa dengan hidup dan mati, dengan kesedihan yang luar biasa, dengan naik turunnya segala hal, dengan kelahiran dan perbedaan semua makhluk hidup, dengan siklus pembaruan alam yang tak ada habisnya.

“Bangun dan pelajari adu pedang,” kata Li Jianhong, bangkit. Duan Ling mengambil pedang itu, dan mempelajari semua yang dia pelajari di malam sebelumnya. Li Jianhong mengoreksi kesalahannya dan membuatnya membahas segalanya beberapa kali, lalu dia berkata dengan sembarangan, “Pencuri, kau tidak bisa belajar mengintip seperti itu. Sebaiknya kau kembali tidur.”

Duan Ling hanya bertanya-tanya apa yang terjadi saat Cai Yan melangkah dengan cepat dari balik pilar, menatap kosong ke arah Li Jianhong. Duan Ling sangat terkejut.

“Paman,” kata Cai Yan, “tolong ajari aku!”

Cai Yan bergegas maju dan berlutut di depan Li Jianhong. Terkejut, Duan Ling hendak bergegas untuk membantunya, tapi Li Jianhong mengulurkan tangan di depannya, menyuruhnya untuk tidak pergi.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Sungai perak adalah nama Tiongkok untuk Galaksi Bima Sakti. Kisah yang dimaksud di sini adalah Penggembala Sapi dan Gadis Penenun.
  2. Kerangka yang terdiri dari desain hias yang terbuat dari potongan kayu atau logam.
  3. Pengukuran kuno untuk ukuran kaki rata-rata 23,5cm / kaki. Jadi 9 kaki adalah 211,5cm atau 6 kaki 11 inci.
  4. Kalian bisa menemukan sejarah di balik Himne untuk yang Gugur (Hymn to the Fallen) di wikipedia, dan semua terjemahannya ada di sana.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments