• Post category:Embers
  • Reading time:21 mins read

Penerjemah : Kueosmanthus
Editor : _yunda


“Kamu benar-benar tidak terlihat seperti siswa pindahan.” Huang Mao meneguk seteguk bir lagi dan mulai mengoceh karena bosan.

“Apakah siswa pindahan memiliki pola perilaku yang sebelumnya tidak kusadari?” tanya Sheng Renxing dengan rasa ingin tahu.

Huang Mao menggosok lengannya sambil tersenyum sambil menjawab, “Hanya saja kepribadian liarmu agak langka.”

Sheng Renxing mengangguk: “Mn, aku setuju.”

Dia benar-benar menonjol di antara keramaian.

Saat percakapan mereka selesai, hidangan yang mereka pesan tiba.

Para remaja berdarah panas ini baru saja melakukan latihan berat dan sangat lapar. Karena itu, semua orang menundukkan kepala dan fokus mengisi perut mereka.

Mereka duduk di dua meja panjang yang diseret bersama. Xing Ye dan Sheng Renxing berada di sebelah satu sama lain dan Jiang Jing berada di sisi kiri paling ujung.

Setelah merasa sedikit lebih kenyang, Jiang Jing menoleh ke Sheng Renxing, “Apakah kamu tidak takut dihukum?” Ataukah karena keingintahuan pihak lain sebegitu kuatnya sehingga dia bisa bergegas ke keributan tanpa mengindahkan akibatnya?

Sheng Renxing mengunyah beberapa bola ikan dan menggembungkan pipinya. Sejujurnya, dia tidak benar-benar takut.

Setelah merenungkan jawaban yang sesuai, dia menunjuk ke Xing Ye: “Dia mengatakan bahwa dia tidak akan membiarkanku tertangkap.”

Jiang Jing menoleh ke arah Xing Ye, yang mengangguk. Jiang Jing membelalakkan matanya karena terkejut dengan persetujuan yang terang-terangan itu.

Hanya saja Xing Ye selalu takut dengan tugas yang mengganggu seperti ini, jadi bagaimana dia bisa melakukan tugas seperti itu?

Jiang Jing menyeringai pada Sheng Renxing: “Ngomong-ngomong, bagaimana kalian saling mengenal?”

Namun, akhirnya Xing Ye yang berbicara lebih dulu: “Kami bertemu ketika aku pertama kali bertindak untuk kebenaran.”

“?” Sheng Renxing dan Jiang Jing menatapnya dengan ekspresi bingung.

Xing Ye menatap mereka seolah berkata, “Bukan?”

Sheng Renxing terdiam saat mengingat pertama kali dia melihat bos kelumpuhan wajah Xing Ye. Menggunakan cara mereka mengekspresikan persetujuan, dia mengangkat cangkirnya dan tanpa kata mendentingkannya dengan Xing Ye.

Yang lain juga mendengar percakapan mereka.

Huang Mao, yang bahkan tidak repot-repot menelan makanannya, menggumamkan jawaban: “Tapi itu akan baik-baik saja bahkan jika kamu tertangkap. Bukankah keluargamu menyumbangkan sebuah bangunan atau sesuatu? Bagaimana Wang Dahai bisa lebih berharga dari itu?”

“?” Sheng Renxing melihat sekilas yang lain mengangkat gelas mereka, setuju. Xing Ye juga mengangkatnya, dan Sheng Renxing tidak yakin apakah dia setuju dengan fakta bahwa dia akan baik-baik saja jika tertangkap, atau bahwa Wang Dahai lebih rendah dari bangunan itu.

Sebagai pihak utama yang terlibat, dia tercengang: “Siapa bilang keluargaku menyumbangkan sebuah bangunan?”

“?” Sekarang giliran yang lain yang kaget, “Ah?”

“Itu tidak disumbangkan oleh keluargamu?”

Cangkir Jiang Jing masih ada di udara, dan dia memasukkan fakta, “Itulah yang dikatakan di forum.”

Sheng Renxing terdiam: “Itu pasti palsu, keluargaku tidak menyumbangkan hal seperti itu.”

Seluruh dugaan dan gagasan itu agak konyol. Apakah dia tidak punya kegunaan lain dari uangnya untuk dibelanjakan demi hal seperti ini?  Seolah-olah dia sangat khawatir bahwa itu akan membusuk di rekening bank mereka jika tidak segera dihabiskan?

Mereka tidak makan lama. Pada saat ini, ada banyak orang yang menunggu untuk duduk dan si bos bergegas membawa pelanggan secepat yang dia bisa. Rata-rata, seorang pelayan akan datang ke meja mereka setiap lima menit untuk menanyakan status mereka dan menyapu lantai.

Jiang Jing menyeka mulutnya dan meraih lengan Wan Guanxi, yang masih tidak mau menyerahkan meja mereka: “Ayo pergi. Aku tidak ingin merusak pemandangan lebih lama lagi.”

Keesokan harinya, tebakan mereka menjadi kenyataan.

Wang Dahai melaporkan kejadian itu kepada kepala sekolah.

Direktur, wali kelas kelas sembilan, dan beberapa guru lainnya semuanya ditarik ke kantornya.

Dia kemudian meminta Xing Ye dan yang lainnya untuk datang.

Adegan itu sangat angkuh, karena kepala sekolah menggunakan otoritasnya di kiri kanan.

Angin di forum sekolah mereka langsung berubah dari bertanya-tanya mengapa Xing Ye dan yang lainnya memukuli Wang Dahai menjadi apa yang mereka dilakukan tadi malam.

Ketika Xing Ye dibawa pergi oleh guru, Sheng Renxing berada di ruang kelas lantai lima mengikuti ujian lainnya. Melirik ke luar jendela sambil memutar-mutar pulpennya, dia dengan bingung mengamati kerumunan orang yang berkeliaran.

Seorang guru berdiri di depan Xing Ye dan yang lainnya, sedangkan guru yang lain mengikuti di belakang, seolah-olah mereka adalah penjaga keamanan yang mengawal tahanan.

Dua tahanan masih sarapan.

Sheng Renxing sangat gembira melihat pemandangan itu.

Dia tidak tahu apakah itu telepati, tetapi begitu dia tertawa keras di kepalanya, itu segera memberi tahu Xing Ye.

Yang lain berjalan normal ketika dia tiba-tiba berbalik dan melirik ke jendela yang dilihat Sheng Renxing.

Setelah menyipitkan mata beberapa saat, Xing Ye menunjuk Sheng Renxing dan melakukan kontak mata dengannya.

Sheng Renxing menyapanya di dalam hatinya, dan berpikir bahwa kemampuan supernaturalnya cukup berguna, diam-diam mengajukan pertanyaan kepada yang lain.

Xing Ye mungkin mendapat sinyal buruk di sana dan tidak merespons.

Dia kemudian mengucapkan kata-kata berikut: “Kamu, sudah, sarapan, belum?”

Lima lantai jauhnya, dia melihat Xing Ye menggelengkan kepalanya dan kemudian mengatakan sesuatu.

Sheng Renxing berhenti sejenak. Apakah itu berarti dia belum sarapan?

Di lorong, yang lain baru saja selesai menjawab: “Itu bukan urusanmu.”

Melihat Xing Ye hanya berdiri di sana, guru pendamping menanyainya, “Dengan siapa kamu berbicara? Cepatlah.”

Xing Ye berbalik dan terus berjalan, terlihat seperti penjahat yang digiring pergi.

Sheng Renxing terus menatap ke luar dengan geli sampai pengawas datang dan mengetuk meja: “Tolong ikuti ujian dengan serius.”

Dia kemudian menarik kembali pandangannya dan mulai bermain dengan pena di tangannya.

Tiba-tiba, suara dentuman terdengar dari atas.

Sheng Renxing mengangkat pandangannya, tepat pada waktunya untuk melihat pengawas itu mengerutkan kening dan menggelengkan kepalanya dengan tidak setuju sambil menatap punggung Xing Ye.

Setelah setengah jam, Sheng Renxing menyerahkan kertas itu.

Pengawas itu melirik waktu, namun tidak mengatakan bahwa dia masih punya sepuluh menit lagi. Sebaliknya, dia hanya bertanya, “Apakah kamu ingin melanjutkan tes nanti?”

“Aku akan menyelesaikannya selama periode ketiga.” Sheng Renxing menggelengkan kepalanya.

“Oke.” Dia meletakkan kertas ujian, “Kalau begitu kamu harus kembali ke kelas.”

Seperti biasa, kembali ke kelas, saat guru sedang mengajar, para siswa pergi melakukan hal mereka sendiri-sendiri.

Itu agak sepi dibandingkan kemarin, karena kebanyakan dari mereka memilih tidur.

Namun, Sheng Renxing tidak masuk melainkan berdiri di luar mengetuk jendela Chen Ying: “Bisakah kamu membantuku membeli sarapan?”

“Ah? Kamu belum makan?” Chen Ying saat ini sedang makan, dan ketakutan karena ketukan yang tiba-tiba. Dia segera setuju dan bertanya, “Apa yang ingin kamu makan?”

Sheng Renxing melihat jianbing guozi1 di tangannya dan menjawab: “Apa yang kamu miliki itu bagus.” Dia kemudian mengeluarkan sepuluh yuan2 dari sakunya dan menyerahkannya kepada Chen Ying.

Mengambil uang itu, Chen Ying bertanya, “Ada lagi?”

Sheng Renxing merenungkan pertanyaan itu sebentar sebelum menjawab: “Apakah ada susu kedelai?”

Setelah dia pergi, siswa gemuk itu mendatangi Chen Ying, “Hei, ada apa? Apakah Sheng Renxing bolos kelas lagi atau apa?”

“Dia pergi ke kamar mandi.” Chen Ying mengangkat bahu dan menundukkan kepalanya untuk mengirim pesan ke pemasok.

Siswa gemuk saat ini sedang menonton informasi siaran forum sekolah secara real time3: “Hei, hei, seseorang berkata dia mendengar mereka dimarahi!”

“Benarkah?” Chen Ying sedang mengetik, dan menjawab dengan acuh tak acuh, “Yah, itu tidak mengejutkan; mereka hampir tidak akan dipuji sekarang, bukan?”

Yang lain menyegarkan halaman lagi.

“Hah?” Siswa gemuk itu berhenti dan berbalik menghadap Chen Ying, “Seseorang berkata mereka melihat Sheng ge-mu?”

“?” Chen Ying mengangkat kepalanya, “Ah?”

Sheng Renxing telah berjalan sampai ke kantor kepala sekolah.

Ruangan itu berada di lantai lima, dan pada saat dia mengitari koridor, teriakan dan omelan sudah terdengar.

“Bicara! Siapa yang satunya!”, meja dibanting, dan suara berat seorang pria terdengar.

Kemudian tanggapan tidak sabar Huang Mao: “Tanyakan kepada orang-orang yang memukulinya, mengapa kamu4 menginterogasi kami?”

“Jangan percaya dengan aktingnya!” Selanjutnya, suara tenor5 berteriak dengan marah.

“…”

Ada keheningan untuk sementara waktu.

“Oke, jadi kalian semua mengira ini kami, jadi mengapa kalian masih bertanya?”

“Jangan bicara balik! Aku bertanya padamu, siapa lagi lainnya?!”

“Apakah kamu tidak tahu cara menghitung? Biarkan aku membantumu: satu, dua, tiga, empat, lima, jadi menurutmu, bukankah ada lima orang yang terlibat?” Di hadapan kemarahan mereka yang tak terbantahkan, Wan Guanxi masih terdengar bosan dan acuh tak acuh.

“Kamu berbohong!” Suara Wang Dahai serak dan sedikit pecah karena teriakan yang dia lakukan kemarin, “Aku melihat! Ada enam orang!”

Huang Mao hanya ber-ahh: “Jika kamu dipukuli sampai seperti ini, bagaimana kamu bisa melihat dengan jelas?”

“Bang!” Meja dibanting lagi. “Apakah kamu pikir aku tidak berani melakukan apa pun padamu?! Katakan padaku, apa kalian bahkan bertingkah layaknya siswa? Bajingan-bajingan dari Jalan Yanjiang itu bahkan lebih sopan daripada kalian!”

“Kamu lebih sopan dariku?! Wah, aku tidak melihatnya!.”

Kemudian terdengar suara yang memekakkan telinga, bercampur dengan segala macam teriakan dan omelan.

Raungan guru itu sangat keras: “Bajingan-bajingan sialan ini ingin memukulku? Ayo! Lakukan! Kalian pikir tidak apa-apa menggunakan trik semacam ini untuk berurusan dengan orang tua sepertiku! Aku akan mengusir kalian semua! Keluar! Belatung di masyarakat ini ingin mendapatkan ijazah?!”

“Cukup!” Suara pria lain menggelegar di seluruh ruangan.

Sheng Renxing telah mendengar suara ini sebelumnya, suara kepala sekolah, “Xiao Zheng! Kamu bertindak terlalu jauh.”

Kemudian datang segala macam keributan ketika semua orang menyela untuk mengungkapkan pendapat mereka tentang masalah ini.

“Ya, Direktur Zheng harus mencoba untuk tenang.”

“Mn, tolong jangan ucapkan kata-kata ini karena marah. Tapi Wan Guanxi, kamu harus meminta maaf! Bagaimana bisa kamu berbicara dengan seorang guru seperti ini!”

“Hei, hei…”

Sheng Renxing kemudian mendengar Xing Ye, suaranya yang tenang menyangkal nada peringatannya: “Wan Guanxi!”

Lambat laun, keributan itu mereda.

Seseorang terbatuk: “Okey…”

Berjalan ke depan, Sheng Renxing mengangkat tangannya dan mengetuk pintu dengan keras.

Semua orang terdiam saat pintu dibuka, dan Sheng Renxing bertemu dengan wajah yang tidak dia dikenal.

Dilihat dari ekspresi terkejut mereka, pemilik wajah itu sepertinya mengenalnya.

Di belakang mereka, kantor benar-benar kacau. Meja dan kursi dengan kasar didorong ke samping, dan seorang pria berwajah merah terengah-engah berdiri di samping beberapa orang lainnya.

Itu lebih terlihat seperti adegan pertempuran daripada sesi tanya jawab.

Sheng Renxing dengan cepat menyapukan pandangannya ke sekeliling ruangan dan melihat kelompok Xing Ye. Mereka berdiri di sisi yang berlawanan dan memasang ekspresi tegang.

Ketika Xing Ye melihatnya, wajahnya semakin pucat.

“Sheng Renxing? Apa yang kamu lakukan di sini?” Direktur Li yang tampak putus asa memasang ekspresi tidak percaya pada kemunculannya yang tiba-tiba.

Sheng Renxing sedikit mengangguk ke arah kerumunan: “Selamat pagi semuanya,” dia melirik kepala sekolah yang masih duduk, “Saya pikir Anda mencari saya.”

“…”

Setelah pernyataannya, bahkan suara pin jatuh mampu terdengar di dalam kantor.

Semua orang langsung memandangnya secara berbeda, terutama Wang Dahai, yang menatapnya dengan tajam dan sengit. Jika tatapan mata bisa membakar, Sheng Renxing pasti sudah memiliki lubang di dalam dirinya sekarang.

Kepala sekolah tidak berbicara, malah mempertimbangkan yang lain dengan ekspresi merenung. Dia tersenyum ramah: “Pesan yang salah pasti telah disampaikan karena kami tidak mencarimu. Kembalilah ke kelas.”

Direktur Li berjalan ke arahnya: “Ya, teman sekelas Sheng, silakan kembali ke kelas. Sepertinya seseorang sedang mengacau, ada masalah yang sama sekali berbeda yang terjadi sekarang.”

Sheng Renxing berbalik ke samping untuk menghindari tangannya dan tidak pergi. Sebagai gantinya, dia menunjuk ke Xing Ye dan yang lainnya: “Mereka tidak memukuli guru.”

Guru yang memiliki suara tinggi itu membuka mulutnya seolah ingin mengatakan sesuatu, tetapi secara paksa ditekan oleh para guru yang berdiri di sampingnya.

“Bagaimana kamu tahu?” Kepala sekolah bertanya padanya dengan ekspresi yang tidak berubah.

“Saya bersama mereka kemarin, dan saya bisa bersaksi.” Sheng Renxing menjawab dengan lugas.

Dia mengatakannya dengan sangat tulus bahkan Xing Ye dan yang lainnya terkejut.

Ketika Wan Guanxi dan Jiang Jing melakukan kontak mata, yang terakhir menggelengkan kepalanya.

Setelah meninggalkan kantor kepala sekolah, Wan Guanxi tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata: “Brengsek, kenapa kamu begitu hebat! Kamu hanya mengatakan satu kalimat itu dan kita semua selamat!”

Di sebelahnya, Jiang Jing membalas dengan sopan: “Tapi mereka masih akan menelepon orang tua kita.”

Bukan karena Wang Dahai, tetapi karena mereka tidak menghormati guru mereka dan memang sepenuhnya berniat untuk melakukannya.

Wan Guanxi mengecilkan lehernya: “Aku benar-benar tidak bermaksud seperti itu, tapi anjing itu terus membuatku kesal…”

“Niat mereka adalah memprovokasi pengakuan dari kita.” Xing Ye meliriknya ke samping dengan ekspresi marah.

Wan Guanxi terpesona oleh tatapan tajam di matanya, dan langsung menelan semuanya kembali, sebagai gantinya mengatakan: “Itu salahku, salahku!”

Merasa seolah-olah dia membuat Xing Ye semakin marah, dia tidak berani mengatakannya lagi. Sebagai gantinya, dia menoleh ke Sheng Renxing: “Bagaimana kamu melakukannya?! Kata-katamu memiliki kekuatan super?!”

Sheng Renxing: “…”

Jiang Jing menjawab, “Idiot. Mereka jelas tidak percaya sama sekali.”

“Hah?” Wan Guanxi memandang Sheng Renxing dengan mata terbelalak: “Aku tidak percaya bahwa bangunan itu tidak disumbangkan oleh keluargamu lagi!”

“…bukan karena itu.”

Jiang Jing menegurnya lagi: “Kepala sekolah kita sepertinya bukan orang seperti itu. Dikatakan bahwa dia hanya datang ke sekolah kita untuk memajukan prestasi politiknya. Aku pernah mendengar bahwa ketika putra seorang tiran lokal membuat masalah, dan ayahnya menawarkan uang untuk menyelesaikan masalahnya, itu bahkan tidak berhasil padanya.”

“Dari mana kamu mendengar begitu banyak gosip!” Wan Guanxi berpikir sejenak, “Mungkin uangnya tidak cukup? Dan keseluruhan ‘datang ke sekolah kita untuk menyelesaikan pencapaian politik’? Kamu mungkin bisa mengatakan bahwa dia serakah akan uang!”

“Bukan karena itu!”

Saat semua orang memandangnya, Wan Guanxi bertanya: “Lalu apa?”

“Karena aku siswa yang istimewa.”

“?”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Terbuat dari adonan stik yang digoreng, saus dan bahan lainnya yang dibungkus dengan krep gurih.
  2. Sekitar 22k.
  3. Real time bisa berarti live/langsung juga.
  4. Dia memakai 你 (ni) sehingga dia seolah tidak menghormati sang guru.
  5. Suara nada tinggi seorang pria.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments