Translator: Keiyuki17
Proofreader: Jeffery Liu


Chen Xing mendidihkan semangkuk sup Mafei yang terkonsentrasi dan ingin membuka paksa gigi Che Luofeng agar dia bisa memakannya. Namun, wajah Che Luofeng sangat pucat. Setelah menderita luka yang sangat parah di pegunungan dan hutan yang ada di utara, dia mempertaruhkan segalanya pada yang napas terakhirnya untuk kembali ke sini dan itu sudah menghabiskan hampir semua kekuatannya.

Tanpa mengatakan sepatah kata pun, Xiang Shu mengambil mangkuknya, mengangkat kepalanya, memegang sup di mulutnya, lalu membungkuk dan memberikannya pada Che Luofeng.

Chen Xing menggenggam jarum jahit yang bengkok saat dia keluar dan meminta Xiang Shu untuk mencuci tangannya dengan anggur panas dan membantunya di sisinya. Dia bergumam, “Untung temannya menutupi perutnya dengan mangkuk untuk menampung ususnya yang keluar. Kalau tidak, jika usunya rusak, maka dia tidak akan bisa diselamatkan bahkan meskipun dia adalah mahkluk abadi. Pindahkan semua lampu dan cermin ke sini.”

Bawahannya sudah mengusir semua orang yang tidak terlibat dalam masalah ini. Pertama-tama, Chen Xing membersihkan luka Che Luofeng yang tidak sadarkan diri dengan anggur panas, kemudian membuang nanah, darah, dan kotorannya. Semakin banyak darah yang mengalir keluar. Tubuh Che Luofeng perlahan-lahan menjadi sedingin es. Chen Xing meminta dua anak buah Rouran untuk menekan titik akupuntur untuk memperlancar aliran darah, lalu dia memasukkan jarum dan menghentikan pendarahan Che Luofeng.

“Kau sebelumnya sudah menyelamatkan orang-orang yang menderita cedera semacam ini.” Xiang Shu berkata saat dia melihat betapa terbiasanya, terampilnya, dan cepatnya perawatan yang dilakukan oleh Xhen Xing.

“Tidak pernah.” Chen Xing menjawab, “Aku hanya pernah menjahit beruang sebelumnya.”

Xiang Shu, “…..”

Chen Xing berkata, “Aku hanya bercanda, jangan terlalu gugup.”

Tangan Chen Xing dan Xiang Shu sedikit gemetaran, karena darah Che Luofeng terlalu banyak, sehingga kapas dan kain kasa yang membungkusnya akan segera basah. Suara Xiang Shu sangat tidak stabil, “Bagaimana dengan obat yang sebelumnya kau berikan padaku?”

“Sudah tidak ada lagi yang tersisa,” Chen Xing menjawab dengan tenang, “Itu adalah yang terakhir dari Departemen Pengusiran Setan.”

Xiang Shu menghirup napas dalam dalam. Chen Xing berkata, “Jangan gugup.”

Chen Xing bisa merasakan bahwa pemuda yang dipanggil Che Luofeng adalah orang yang sangat, sangat penting bagi Xiang Shu. Chen Xing percaya diri dalam merawat luka-lukanya tapi dia tidak bisa berbuat apa apa tentang pendarahannya. Dia hanya takut Che Luofeng akan mati karena kehabisan darah sebelum dia bisa menjahit perutnya.

Tapi dia tidak berani untuk memberitahu Xiang Shu. Dia tidak yakin apakah dia bisa menyelamatkan Che Luofeng atau tidak; dia hanya bisa mengatakan bahwa 70% bergantung pada keterampilan medisnya, sementara 30% sisanya bergantung pada keinginan orang itu untuk hidup.

Wajah Che Luofeng sangat pucat, dan matanya hampir menutup dengan erat, seolah-olah dia tenggelam dalam mimpi yang tidak ada akhirnya. Dia tampaknya seumuran dengan Xiang Shu, dan dia memiliki ciri khas orang Rouran – Bibir tipis, bulu mata panjang, tulang pipi menonjol, dan fitur wajah yang jelas memberinya aura keras kepala. Dia tampak seperti sesuatu yang pernah dilihat Chen Xing pada potret sebelumnya – penampilan seorang anggota kavaleri Rouran yang mengenakan helm.

Lengan, bahu, dan punggungnya sangat kekar, sementara dia memiliki kaki yang panjang dan pinggang yang kuat, jadi seseorang bisa mengatakan bahwa dia adalah seorang praktisi seni bela diri. Chen Xing hanya bisa berharap bahwa dia akan berhasil dengan mengandalkan kondisi fisiknya.

Chen Xing terlebih dulu menjahit setengah dari perutnya sebelum membungkuk untuk mendengarkan detak jantungnya yang sangat lambat…..

Chen Xing menghirup napas dalam-dalam. Dia menyalakan Cahaya Hati di telapak tangannya dan menekannya ke dada Che Luofeng. Dia berbisik, “Che Luofeng, Anda-mu sedang menunggumu untuk bangun. Kau harus berhasil melaluinya apapun yang terjadi.”

Napas Xiang Shu bertambah cepat. Suaranya bergetar saat dia berkata, “Che Luofeng! Hiduplah! Kau berjanji padaku sebelumnya, kau berjanji pada Shulü Kong!”

Setelah cahaya dari Cahaya Hati milik Chen Xing disuntikkan ke jantung Che Luofeng, detak jantungnya menjadi sedikit lebih stabil. Namun, sekarang dia mengeluarkan lebih banyak darah, jadi Chen Xing harus segera menjahitnya.

“Berapa lama lagi?” Xiang Shu bisa merasakan bahwa Che Luofeng tidak akan bertahan lebih lama lagi. Semakin banyak darah yang mengalir keluar, dan darahnya sudah membasahi pakaian mereka.

“Segera.” Tangan Chen Xing yang dia gunakan untuk menjahit luka terus gemetaran.

“Setelah menaruh ususnya kembali, jeroannya juga akan kembali ke tempat semula dan tumbuh dengan sendirinya. Hati-hati, jangan sampai membuat simpul apa pun.”

Keduanya bekerja sama untuk memulihkan perut Che Luofeng ke kondisi semula. Chen Xing memasukkan semua jarum perak ke dalam titik akupuntur Che Luofeng dan menggunakan teknik suntikan ke lengannya untuk menghentikan pendarahan yang benar-benar membuat Chen Xing mengerahkan semua yang sudah dia pelajari di sepanjang hidupnya. Momen ini benar-benar merupakan puncak dari karir medis Chen Xing sejak dia mulai belajar dari gurunya.

Jahitan terakhir sudah berhasil dibuat. Lukanya dibungkus dengan perban, dan dioleskan dengan obat. Tubuh dan tangan keduanya sudah berlumuran darah.

“Sup Gingseng, cepat!” Perintah Chen Xing.

Setelah itu, Xiang Shu mengikuti perintahnya dan menuangkan sup gingseng yang sudah disiapkan untuk Che Luofeng agar dia tetap hidup ke dalam mulutnya. Chen Xing mengoleskan ramuan dan salep anti-inflamasi untuk menghentikan pendarahan dan meningkatkan pertumbuhan otot Che Luofeng, terlepas dari situasinya saat ini.

Hu ——–

Chen Xing benar-benar sangat kelelahan. Dia berkata, “Kita sudah selesai.”

Xiang Shu memeluk Che Luofeng, yang ada di dalam pelukannya. Wajahnya masih tampak sangat pucat, dan dia menghela napas lega.

“Semoga dia bisa bangun.” Chen Xing mendengarkan detak jantung Che Luofeng, lalu mendengarkan deru napasnya – terdengar lemah, tapi sangat stabil.

Dia pergi keluar untuk membersihkan darah yang menutupi seluruh tubuhnya. Baru kemudian, dia menyadari bahwa bintang-bintang sudah membanjiri langit — saat itu sudah tengah malam.

Xiang Shu menyuruh anak buahnya untuk pergi beristirahat. Semua orang sudah menyibukkan diri mereka selama 12 jam penuh. Kekhawatiran Xiang Shu selanjutnya berubah menjadi apakah Che Luofeng akan bisa bangun atau tidak. Malam itu, Chen Xing hanya makan sedikit, membersihkan darah yang ada di tubuhnya, mengganti pakaiannya menjadi satu set pakaian baru, dan bergantian dengan Xiang Shu. Xiang Shu segera merapikan dirinya dan mulai berjaga-jaga.

“Pergi beristirahatlah.” Xiang Shu setengah memeluk Che Luofeng saat dia berkata pada Chen Xing.

Chen Xing berkata, “Angkat tubuh bagian atasnya sedikit lebih tinggi.”

Namun Xiang Shu bersikeras untuk duduk di atas selimut itu sendiri. Dia memegang tubuh bagian atas Che Luofeng dan menutupinya dengan selimut. Chen Xing juga tidak banyak bicara. Dia benar-benar kelelahan dan tertidur lelap. Setelah dia bangun, Che Luofeng belum juga bangun, tapi Xiang Shu memeluknya seperti itu sepanjang malam.

Keesokan harinya, Chanyu yang Agung menutup pintunya dan menolak untuk bertemu dengan tamu. Matahari terbit dan terbenam, tapi Che Luofeng masih juga belum bangun. Sehari semalam berlalu begitu saja.

Pada tengah malam di hari berikutnya, Chen Xing bisa merasakan ada sesuatu yang tidak beres dengan Xiang Shu. Dia maju, berlutut di satu sisi, dan mendengarkan detak jantung Che Luofeng, lalu mendengarkan deru napasnya.

Tatapan Xiang Shu tampak sedikit kebingungan. Dia melirik Chen Xing. Tampaknya, dari situasi ini, Chen Xing takut jika hasil terburuk akhirnya akan terjadi. Che Luofeng tidak akan bangun dalam waktu dekat.

“Tidak apa-apa,” Xiang Shu berbisik, “Tidak perlu menghiburku.”

Chen Xing berkata, “Saat aku masih kecil, ayahku memberitahuku bahwa kehidupan semua orang — saat mereka lahir, saat mereka mulai berbicara, pertama kali mereka menyukai seseorang, saat mereka memulai sebuah keluarga, menikah, memiliki anak, dan mengucapkan selamat tinggal pada orang tua mereka, dan bahkan saat mereka meninggalkan dunia ini, semuanya sudah ditakdirkan. Hanya saja kita tidak mengetahui apa pun tentang hal itu, jadi kita jangan percaya pada mereka yang berbicara tentang takdir.”

“Apa kau mempercayai hal itu?” Saat ini suara Xiang Shu sepertinya mengandung lebih banyak kehangatan. Dia mengulurkan tangannya dan dengan lembut meletakkannya di dahi Che Luofeng.

Chen Xing tetap terdiam, kemudian pada akhirnya dia menghela napas.

Meskipun dia belum pernah bertemu Che Luofeng sebelumnya, dia tidak bisa menahan rasa iri padanya. Jika sekarang benar-benar adalah waktu dimana hidupnya akan berakhir, dia masih memiliki seorang kakak laki-laki, Xiang Shu, yang menemaninya. Chen Xing tidak tahu siapa yang akan menemaninya di sisinya pada hari kematiannya tiga tahun ke depan.

Berbicara serius, Chen Xing tidak bisa mengatakan apakah dia percaya atau tidak. Sejak Shifu-nya memberitahunya bahwa dia tidak akan bisa hidup melewati usia dua puluh tahun, dia sering menaruh harapannya pada ‘bagaimana jika’. Dia selalu berpikir, bagaimana jika dia salah?

Meskipun Shifu-nya tidak pernah menipunya, dan dia hampir tidak pernah membuat kesalahan dalam memprediksi tentang apa pun, Chen Xing selalu berpikir, sekarang aku hidup dengan sangat baik, jadi tidak mungkin begitu aku berumur dua puluh tahun, aku akan mati seperti itu kan? Jangan mengatakan padaku bahwa saat aku sedang berjalan di jalan, sebuah batu akan jatuh dari langit dan meremukkanku sampai mati?

Jadi Chen Xing selalu kebingungan di antara konflik ‘percaya’ dan ‘tidak percaya’. Di satu sisi, dia merasa hanya memiliki sedikit waktu yang tersisa, sementara di sisi lain, dia diam- diam berniat untuk menantang Langit. Jika yang terburuk akan menjadi yang terburuk, pada hari dimana aku akan berusia dua puluh tahun, aku akan menemukan tempat untuk bersembunyi dimana tidak ada orang di sekitarnya. Di dataran luas yang membentang sejauh sepuluh ribu mil, aku akan meletakkan panci di kepalaku, membuat persiapan secara penuh, dan menunggu di sana dari saat matahari terbit sampai matahari terbenam. Setelah aku berhasil melewati itu, bukankah semuanya akan baik-baik saja?

Sama seperti pikiran Chen Xing yang macet karena semua pemikiran ini, dan saat dia bangkit untuk pergi, Xiang Shu berkata, “Jangan pergi, temani aku sebentar ba.”

Chen Xing dengan sangat berat hati hanya bisa kembali duduk. Dia mengerti bahwa Xiang Shu membutuhkan seseorang untuk menemaninya sekarang.

“Terima kasih.” Kata Xiang Shu.

Chen Xing menepisnya dengan sebuah tawa. Dia berpikir, kau tidak mengucapkan terima kasih pada saat aku menyelamatkanmu dari penjara kematian di Kota Xiangyang, tapi kau berterima kasih padaku atas nyawa Che Luofeng. Itu sangat langka.

“Dokter harus memiliki hati yang baik hati,” jawab Chen Xing, “Itu adalah tugasku.”

“Che Luofeng tumbuh besar bersamaku,” kata Xiang Shu, “Aku adalah anak tunggal. Ibuku hanya melahirkanku saja, dan dia kemudian meninggal karena sakit. Setelah itu, ayahku tidak pernah memiliki ahli waris lain selama bertahun-tahun. Saat aku masih kecil, aku sering iri pada saudara-saudara yang ada di keluarga Tiele lainnya. Che Luofeng dikirim ke Chi Le Chuan saat dia berusia empat tahun untuk berperan sebagai sandera 1 dari sisi Rouran, agar kami meminjamkan prajurit kami untuk Rouran menyelamatkan orang-orang mereka di Negeri Dai yang hancur.”

“Che Luofeng berkata, ‘Aku tidak memiliki saudara laki-laki, jadi dia akan menjadi saudara laki-lakiku.’ Saat aku berusia 7 tahun, aku meninggalkan Chi Le Chuan dan mengejar rusa jantan yang terluka ke arah utara, lalu aku dikepung oleh sekawanan serigala. Setelah terjebak di gurun selama tiga hari tiga malam, semua anggota suku-ku mengira bahwa aku sudah mati. Hanya Che Luofeng yang membawa pengawalnya dan mencari di seluruh gurun hanya untuk menemukan keberadaanku.”

“Jika kami masih hidup, kami harus bertemu satu sama lain; jika kami mati, kami harus melihat mayat salah satu dari kami.” Xiang Shu tenggelam ke dalam ingatannya saat dia bergumam, “Kami memiliki rencana itu sejak masa kecil kami. Seperti para Anda, jika yang satu mati, maka yang lain pasti akan membalaskan dendamnya. Kalian orang Han memiliki sesuatu yang disebut dengan ‘saudara angkat’, dan aku pikir hal itu juga harus sama untuk kalian.”

Xiang Shu melirik ke arah Chen Xing. Chen Xing sedikit sedih. Dia mencoba tersenyum dan berkata, “Sebenarnya, aku sangat iri padamu.”

Xiang Shu tidak tahu tentang bagaimana Yuwen Xin secara pribadi menggantung ayah Chen Xing. Dia mengangguk dan berkata, “Saat aku berumur 10 tahun, akhirnya orang Rouran kembali ke luar Tembok Besar, tapi Che Luofeng akan kembali setiap tahun untuk bertemu denganku. Seperti itu setiap tahunnya, sampai periode saat dimana ayahku sakit parah. Setelah aku mengambil alih sebagai Chanyu yang Agung, semua suku-suku itu berselisih satu sama lain. Che Luofeng adalah orang yang memimpin orang-orang Rouran untuk berdiri di sisiku dan membantuku.”

“Saat pertama kali aku menjabat sebagai Chanyu yang Agung, aku benar benar tidak memiliki energi untuk terus menerus merawat ayahku. Itu adalah Che Luofeng yang memperlakukan ayahku seperti ayahnya sendiri dan tinggal di samping tempat tidurnya dan terus menunggunya, jadi aku memiliki waktu luang dan energi untuk merawat orang Hu yang terlantar.” Xiang Shu berkata, “Anak ini sering menggangguku dan memintaku membawanya ke selatan untuk bermain di tempat tinggal orang Han. Dia mendengar bahwa Dataran Tengah adalah tempat yang sangat makmur. Aku benar-benar tidak punya waktu luang, jadi aku terus menerus menggantungkannya. Jika aku tahu hal ini akan terjadi……”

“Dia akan menjadi lebih baik.” Chen Xing menghiburnya.

Xiang Shu mengangguk.

“Kau jauh lebih baik daripada diriku,” Chen Xing melanjutkan, “Saudara Angkat….. lupakan saja, itu tidak perlu disebutkan.”

Xiang Shu, “…..”

Chen Xing tidak benar-benar tahu bagaimana cara menghibur orang lain dan hanya tahu bagaimana cara sederhana dan kasar untuk mengatakannya, “Aku jauh lebih buruk darimu, lihat? Jadi, kau tidak berada di dalam situasi yang seburuk itu sebagai perbandingan.”

“Kau adalah orang Han yang sangat baik,” Xiang Shu berkata dengan serius, “Kau memiliki temperamen dan hati yang baik. Pada awalnya, aku selalu menganggap bahwa kau adalah pengecut, tapi melihat kau yang sekarang, tampaknya kau tidak benar benar seperti itu.”

Chen Xing berkata dengan agak lelah, “Itu hanya karena sekarang ada banyak hal yang ada di hadapanku, saat ini aku harus membuang keluhan itu. Aku memiliki hal yang lebih penting untuk dilakukan.”

Xiang Shu menghela napas lagi dan berkata, “Tapi aku masih tidak mengerti kenapa kau bersedia menjadi pengusir setan.”

“Cahaya Hati ada di dalam diriku, apa aku punya pilihan lain?” Chen Xing tertawa getir dan tidak berdaya.

Xiang Shu, “Bagaimana jika kau memiliki pilihan?”

Chen Xing terdiam. Setelah beberapa lama, dia berkata, “Aku akan tetap menjadi seorang pengusir setan ba. Mungkin itulah sebabnya Langit memilihku daripada memilih orang lain. Tidurlah sebentar, Xiang Shu, kau belum tidur selama dua hari dua malam penuh.”

Chen Xing menghela napas panjang, lalu bangkit dan meninggalkan tenda. Xiang Shu mengangguk tapi tidak bergerak. Dia masih memegangi Anda-nya dan tidak pernah melepaskannya.

Warna putih marmer dari langit fajar bisa terlihat di cakrawala. Chen Xing menghirup udara dingin di Saibei dan berhenti berjalan.

Hari ini, Xiang Shu sudah berbicara banyak, yang membuat Chen Xing merasa seperti dia sudah melihat sisi lain dari Xiang Shu. Di dalam hatinya, dia juga memiliki orang-orang yang dia sayangi, dan dia juga memiliki kasih sayang untuk keluarganya. Sama seperti yang dikatakan oleh Xiang Shu, “Melihat kau yang sekarang, kau benar-benar tidak seperti itu”, kesan mereka pada satu sama lain juga sudah berubah.

Kita seharusnya berbicara seperti itu sejak dulu, pikir Chen Xing.

Pada awalnya, dia dengan naif percaya bahwa setelah bertemu dengan Pelindung yang ditakdirkan untuknya, mereka akan percaya satu sama lain tanpa satupun keraguan, berbagi hidup dan mati bersama, dan saling percaya. Tapi yang membuatnya sangat kecewa di sepanjang perjalanannya adalah tidak semudah yang dia bayangkan orang-orang untuk mempercayai satu sama lain. Apalagi, Xiang Shu adalah seorang Hu, sedangkan dia adalah seorang Han. Akan lebih sulit lagi bagi mereka berdua untuk mengenali satu sama lain.

Tapi bagaimanapun juga, ini adalah awal yang baik. Chen Xing berjongkok di tepi sungai dan membasuh wajahnya dengan air yang sedingin es. Sekarang dia hanya bisa berharap bahwa Che Luofeng bisa bangun secepatnya, atau setidaknya kondisinya tidak memburuk. Jika tidak……

Tepat pada saat itu, dia mendengar Xiang Shu berteriak dengan liar dari dalam tenda!

Chen Xing hampir jatuh ke sungai. Dia segera berbalik dan bergegas kembali ke tenda kerajaan itu, dan berteriak, “Ada apa?!”

Xiang Shu memeluk Che Luofeng dan tidak bisa berhenti gemetaran. Dia membenamkan kepalanya di tubuhnya, mengangkat kepalanya, dan dengan air mata yang menggenang di matanya, dia menatap Chen Xing.

Che Luofeng membuka matanya dan bibirnya bergerak sedikit. Dia berkata sesuatu dengan lembut, sementara matanya tampak kosong.

“Ini hebat!” Chen Xing juga merasakan hidungnya masam saat melihat hal ini, “Ini hebat! Kau akhirnya bangun!”

Xiang Shu ingin menangis, tapi dia justru tertawa. Ini adalah pertama kalinya Chen Xing melihat dia kehilangan kesadaran dirinya sendiri seperti ini. Mereka bertiga mulai tertawa, seolah-olah mereka adalah sekelompok orang bodoh.

Che Luofeng terbangun – berita ini menyebar sendiri seperti api pada hari itu. Orang-orang Rouran berbondong bondong bersujud untuk berterima kasih pada Xiang Shu dan Chen Xing atas kesembuhan Che Luofeng. Mereka bahkan mengirimkan banyak hadiah yang memenuhi seluruh tenda. Chen Xing memakan sazi goreng 2 dan dendeng yang dikirim oleh mereka. Dengan perhiasan emas dan perak yang tergantung di seluruh tubuhnya, dia meminum secangkir teh susu dan tampak seperti tuan tanah kaya setempat saat dia terus merawat pasien.

Sementara itu, Xiang Shu sangat lelah sampai dia roboh di dalam tenda dan tidur sepanjang siang dan malam.

Che Luofeng tinggal di tenda Xiang Shu untuk sementara waktu, sehingga akan mudah bagi Chen Xing untuk merawatnya kapan pun. Pewaris Rouran ini hampir tidak bisa berbicara bahasa Han, dia berbicara dengan cara yang aneh dan dia adalah pria yang sangat ceria dan aktif. Dari waktu ke waktu, setelah mengucapkan beberapa patah kata, dia akan mulai tertawa sendiri dan mengeluarkan suara “hahaha”. Setelah Che Luofeng kembali sadar, Xiang Shu kembali dengan ekspresi pendiamnya. Bahkan di depan saudara angkatnya, dia tetap lembut seperti biasanya dan selalu tampak seperti dia tidak tahan terhadapnya.

Dari kelihatannya, pria itu tampaknya selalu seperti itu pada semua orang. Chen Xing berpikir dengan riang, jadi bukan hanya aku yang tidak tahan terhadapnya.

“Serigala itu bergegas untuk menyerang,” Che Luofeng mulai menjelaskan hari saat dia menghadapi bahaya pada Chen Xing, “Dan seperti sedang menguleni adonan, dia mulai menguleniku berulang kali, lalu membungkusku seperti pangsit….”

“Hahahaha –” Chen Xing hampir tersedak teh susunya. Analogi Che Luofeng agak aneh, dan dia membenarkannya, “Kau tidak bisa mengatakannya seperti itu!”

Che Luofeng berkata, “Jika bukan karena aku dicakar oleh serigala sebelum aku diserang oleh Akele, luka kecil ini tidak akan sebanyak ini.”

Chen Xing berkata, “Kenapa Akele menyerangmu?”

Che Luofeng berkata dengan acuh tak acuh, “Rouran bertarung dengan mereka karena memperebutkan air sungai. Mereka membunuh prajurit terkuat yang ada di bawah perintahku, lalu kami membunuh putra pemimpin suku mereka, bajingan itu…….”

“Apa kau yakin itu adalah mereka?” Kata Xiang Shu dingin.

“Siapa lagi kalau begitu selain mereka?” Jawab Che Luofeng.

Xiang Shu menegurnya dalam bahasa Rouran, jadi Che Luofeng tidak berbicara lebih jauh. Chen Xing tidak mengerti, tapi dia secara kasar tahu bahwa itu seperti, ‘jika kau tidak melihatnya sendiri, maka jangan langsung mengambil kesimpulan begitu saja’. Di padang rumput, melihat pembunuhan, perampokan, dan bahkan pertengakaran terjadi hanya karena ketidaksepakatan akan hal kecil atau karena satu pihak tidak tahan melihat pihak lain adalah hal yang biasa. Di sebelah utara Pegunungan Yin, pembantaian menjadi semakin tidak terkendali; ada banyak pemburu yang segera setelah mereka merasakan ada sesuatu yang salah, mereka lebih suka untuk melakukan pukulan pertama yang fatal untuk mencegah diri mereka mendarat dalam kesulitan karena kecerobohan.

Che Luofeng tidak tahu asal-usul orang orang yang menyerangnya. Pada saat itu, dia sudah terluka oleh serigala, dan setelah terhuyung-huyung ke semak-semak, dia berada di ambang kehilangan kesadarannya. Tepat setelah kelompok lain menyerangnya, bawahan Rourannya bergegas untuk menyelamatkannya, jadi musuhnya hanya bisa mundur. Mereka tidak melihat siapa penyerangnya dan juga tidak bisa mengenali senjata mereka.

Setelah beberapa deduksi, bahkan Xiang Shu tidak tahu siapa yang menyakiti Che Luofeng, jadi untuk saat ini dia hanya bisa menahannya pemikirannya dan menyelidikinya secara perlahan di masa depan. Dia menegur Anda-nya lagi, yang tidak takut pada apa pun baik pada Langit atau Bumi dan memintanya untuk tidak melakukan hal-hal berbahaya seperti itu secara sembrono lagi.

Akhir-akhir ini, Che Luofeng akan datang sebelum fajar dan membangunkan Xiang Shu, lalu meminta Chen Xing untuk mengganti pakaiannya. Setelah itu, dia akan tinggal di tenda tanpa memperhatikan kesopanannya, dan pada waktu dimana dia datang sebelum Xiang Shu bangun, dia bahkan akan bersembunyi di bawah selimut dan tidur dengannya. Tapi Xiang Shu hanya akan terlihat kesal saat dia menariknya keluar dan menendangnya ke samping.

Pada hari itu, Che Luofeng tidak akan kehilangan sedikitpun energinya. Setiap menit, dia akan mengganggu Xiang Shu – jika dia tidak memainkan trik padanya, lalu dia akan mengganggunya dengan berbicara padanya. Chen Xing berpikir, kau jauh lebih arogan daripada aku. Untungnya, kau adalah Anda-nya, jadi kau tidak perlu takut akan mati. Jika aku yang melakukan semua itu, dalam sekejap aku pasti akan dicekik sampai mati oleh Xiang Shu.

“Lihatlah Shulü Kong, bukankah dia cantik?” Che Luofeng mengeluarkan suara ‘tsk‘ saat dia mengamati Xiang Shu, sementara Xiang Shu sendiri sedang tidur siang, seolah-olah dia sedang memamerkan miliknya. Dia berkata pada Chen Xing, “Aku pikir dia seperti Wang Zhaojun 3.”

“Dia benar-benar cantik…..” Mulut Chen Xing berkedut saat dia setuju dengan pujian Che Luofeng atas kecantikan Xiang Shu, “Tapi apa masalahnya dengan Wang Zhaojun? Pernahkah kau bertemu Wang Zhaojun sebelumnya?”

Che Luofeng berkata, “Legenda mengatakan, Wang Zhaojun adalah wanita tercantik di dunia, ‘kan?”

Orang-orang Hu yang tinggal di luar Tembok Besar tidak pernah benar-benar melihat gambaran penampilan orang-orang yang tinggal di Dataran Tengah, dan hanya mengetahui tentang legenda “Prosesi Zhaojun”. Dirumorkan juga bahwa Zhaojun, yang pernah menikah dengan Chanyu Huhanye yang Agung, adalah wanita tercantik di dunia. Bahkan angsa liar yang lewat pun akan hinggap di padang rumput demi melihat wajah cantiknya.

Che Luofeng berkata, “Chanyu Huhanye yang Agung menikahi wanita tercantik di dunia, sedangkan Chanyu yang Agung, Shulü Kong ma, apa yang harus dia lakukan tentang pernikahannya? Bukankah menurutmu dia hanya bisa diberikan dalam pernikahan. 4

Chen Xing berkata, “Dia tidak tidur, dia mendengarmu.”

Xiang Shu, “…..”

Chen Xing mengamati Xiang Shu selama beberapa saat dan berpikir, sesuai dengan dekrit Fu Jian tentang pernikahan pria, jika pria ini bukanlah anjing gila yang hanya memiliki wajah yang cantik, aku akan sangat bersedia untuk menikahimu. Tapi jika aku menikahimu dan membawamu pulang, setiap hari aku mungkin akan dipukuli dan khawatir akan hidupku sepanjang waktu.  Namun, dia tidak tahu kenapa, tapi Chen Xing samar-samar bisa merasakan bahwa perasaan Che Luofeng terhadap Xiang Shu kadang kadang agak aneh.

Xiang Shu sudah bangun, jadi Chen Xing bertanya pada Che Luofeng, “Setelah kau melawan Akele, apa mereka masih akan datang ke Chi Le Chuan?”

Che Luofeng langsung waspada. “Kenapa kau mencari mereka?”

Chen Xing merasa khawatir. Dia melihat ke arah Xiang Shu; dia ingat bahwa orang Akele adalah salah satu suku nomaden utara dalam Perjanjian Kuno. Hanya dalam beberapa hari, mereka akan kembali dari utara dan menghabiskan musim dingin di bawah Chi Le Chuan. Dia hanya tidak tahu jika kali ini permusuhan mereka dengan Rouran akan menyebabkan ketidakpuasan mereka lagi terhadap Xiang Shu.

Xiang Shu tahu apa yang sedang dipikirkan Chen Xing dan berkata, “Jangan khawatir. Jika mereka menentang Chanyu yang Agung, itu berarti mereka menentang Perjanjian Chi Le Kuno.”

Chen Xing perlahan-lahan merasa lebih lega. Cuaca semakin dingin dari hari ke hari, tapi salju pertama setelah musim gugur tiba, tidak pernah datang. Setiap pagi, padang rumput akan tertutupi oleh lapisan es. Sampai tanggal 3 Oktober yang sudah disepakati, masih belum ada kabar dari suku Akele yang legendaris itu.

Ini akan menjadi Festival Penutupan Musim Gugur di padang rumput pada tanggal 15 Oktober. Chen Xing berkeliling untuk menanyakan tentang suku ini yang aktif di Utara dan mengetahui bahwa Akeles adalah cabang dari Shiwei, dan mereka memiliki hampir tiga ribu orang di seluruh suku. Mereka aktif lebih jauh ke arah utara, yang bahkan mencakup wilayah Laut Utara.

“Mereka akan datang,” kata Xiang Shu acuh tak acuh, “Jika tidak, begitu salju turun, mereka akan mati beku di Utara.”

“Shulü Kong,” Che Luofeng tersenyum, “Kapan kau akan membawaku ke tempat dimana orang Han tinggal?”

Chen Xing sedang mengganti pakaian Che Luofeng, sementara Che Luofeng sedang menempelkan mahkota bulu milik Chanyu yang Agung untuk Xiang Shu. Xiang Shu tidak menjawabnya.

Che Luofeng mengaitkan jarinya ke dagu Chen Xing dan berkata, “Aku dengar ada banyak tempat untuk bermain di Dataran Tengahmu.”

Chen Xing menepuk tangan Che Luofeng untuk menyingkirkannya dan berkata, “Ada orang lain yang ingin masuk dan memerintah Dataran Tengah? Sayangnya, sekarang wilayah Utara bukanlah milik kita, silakan bertarung dengan Fu Jian untuk mendapatkannya.”

Che Luofeng tersenyum lagi, “Jika aku membawa pasukan dan pergi berperang dengan Fu Jian dan menjadi Kaisar Rouran, akankah kau membantuku, Chen Xing?”

Xiang Shu dengan keras menegur Che Luofeng dalam bahasa Rouran, namun Chen Xing berkata dengan serius, “Semua orang berpikir bahwa ada wilayah luas yang tidak dimiliki oleh siapa pun di Dataran Tengah, dan itu akan menjadi milik siapa pun yang pandai bertarung. Apa kalian pernah berpikir tentang bagaimana semua orang akan berpikir jika orang Han datang untuk menginjak-injak seluruh tanah airmu dan mencuri kekayaanmu?”

Che Luofeng berkata sambil tersenyum, “Itu hanya lelucon. Jika Chanyu yang Agung tidak menyetujuinya, Perjanjian Chi Le tidak akan menuju ke selatan.”

Hampir semua pasien di dalam wilayah itu sudah pernah dilihatnya saat mereka datang satu demi satu. Dalam satu bulan, Chen Xing sudah merawat ribuan pasien, dan dia harus menemui hampir dua ratus orang per harinya. Reputasinya sebagai “Dokter Ilahi” sudah menyebar ke seluruh Chi Le Chuan, dan tidak ada yang berani memperlakukannya sebagai pelayan lagi. Saat dia keluar-masuk suatu tempat, semua orang Hu akan memperlakukannya dengan hormat, dan sejak malam itu, sikap Xiang Shu terhadapnya juga meningkat.

Che Luofeng hampir sembuh sepenuhnya dan sekarang dia bisa menunggangi kuda. Pada hari-hari biasa, Xiang Shu terkadang mengajaknya keluar untuk jalan-jalan. Chen Xing sudah mengikutinya beberapa kali, tapi dia tidak suka bergerak dalam cuaca dingin, dan pasien akan datang menemuinya sesekali, jadi setelah itu dia tidak bergabung dengan mereka.

Che Luofeng sangat tertarik pada dunia orang Han. Dia tidak hanya belajar sedikit bahasa Han, tapi dia juga akan mengganggu Chen Xing dengan menanyakan segala macam pertanyaan, dan kata-katanya juga tampak terdengar sedikit tamak, yang membuat Chen Xing merasa sedikit tidak nyaman.

“Ajari aku untuk menulis nama Shulü Kong dengan huruf Han ba.” Tanya Che Luofeng.

Che Xing berpikir, kenapa kau tidak belajar bagaimana caranya menulis namamu sendiri.

Festival Penutupan Musim Gugur tiba. Ini adalah festival akbar tahunan orang Hu di luar Tembok Besar. Setelah tanggal 15 Oktober, padang rumput akan memulai musim dinginnya. Pada hari ini, semua Hu akan bernyanyi dan menari, menyembelih domba dan minum anggur, serta mulai menyiapkan banyak kegiatan musim dingin di Tibet. Chen Xing mempelajari cukup banyak bahasa seperti Rouran, Xiongnu, dan Tiele, jadi dia kira-kira tahu bahwa salju pertama seharusnya turun pada akhir September atau awal Oktober, tapi tahun ini salju tidak pernah turun, dan suku Akele juga tidak pernah datang.

Jika suku Akele tidak datang, Chen Xing tidak akan bisa memastikan lokasinya di peta. Begitu salju turun lebih lebat, itu akan lebih sulit untuk melewati jalan setapak yang mengarah ke Utara, jadi dia harus menunggu sampai musim semi. Seiring berjalannya waktu, Chen Xing tidak bisa menahan perasaan khawatirnya.

“Setelah hari ini,” Xiang Shu masih meminum teh di tendanya, “Jika mereka masih belum datang juga, aku akan mengirim beberapa orang ke Utara untuk mencari mereka.”

Setelah Xiang Shu kembali, dia mengganti jubahnya dengan jubah raja yang dikenakan oleh Chanyu yang Agung. Pakaiannya sangat menawan, dan dia mengenakan mahkota bulu di kepalanya dengan tiga bulu disisipkan ke dalamnya. Jubah bela dirinya dibordir dengan lambang dewa dari 16 Hu, dan itu terlihat agung. Setelah mengamatinya untuk waktu yang lama, Chen Xing menemukan bahwa Xiang Shu juga memiliki pekerjaan yang harus dia lakukan. Posisi ‘Chanyu yang Agung’ tidak seperti seorang Kaisar; dia jarang melibatkan diri dengan urusan internal suku Hu. Sebaliknya, dia lebih terlibat dalam menengahi perselisihan, membagi tanggung jawab, dan bertindak sebagai simbol perjanjian kuno. Saat dia sibuk, dia akan menjadi sangat sibuk, dan dia akan sering mendengarkan para tetua dari setiap suku meratapi semua keluhan mereka sambil saling mencela dan mengkritik. Setelah menangani urusannya, dia akan menjadi sangat malas saat dia mendapatkan waktu bebas dan sering tidak melakukan apa pun di sepanjang hari, jadi dia dan Chen Xing hanya akan menatap satu sama lain di dalam tenda.

“Tanpa salju,” Xiang Shu berkata, “Kita tidak akan bisa bermain ski di akhir musim gugur tahun ini. Bisakah kau berhenti mengerutkan keningmu sepanjang waktu?”

Chen Xing berpikir, setelah akhir dari tahun ini, aku hanya memiliki sisa waktu tiga tahun untuk hidup! Kenapa kau tidak memberitahuku jika aku harus mengerutkan keningku atau tidak?!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. khususnya seorang pangeran yang dikirim untuk dijadikan sandera di negeri tetangga, atau dalam hal ini, sebuah suku.
  2. Wang Qiang, umumnya dikenal dengan nama kesopanannya Wang Zhaojun (China: 王昭君; Wade – Giles: Wang Chao-chun) dikenal sebagai salah satu dari Empat Kecantikan Tiongkok kuno. Lahir di Desa Baoping, Kota Zigui (sekarang di Provinsi Hubei) di Dinasti Han Barat (206 SM – 8 M), dia dikirim oleh Kaisar Yuan untuk menikahi Chanyu Huhanye dari Kekaisaran Xiongnu untuk menjalin hubungan persahabatan dengan Dinasti Han melalui pernikahan.
  3. lolol seperti dia adalah istri yang akan menikah, dan bukan seseorang yang akan menikah.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments