“Pada saat itu, bagi Chen Xing, Xiang Shu telah menjadi asal mula dari segalanya.”

Penerjemah: Rusma
Proofreader: Keiyuki17


“Apakah kau tidak membenciku?!” Wen Che mengambil cangkir teh di dalam ruangan dan melemparkannya ke kepala Xin Yuanping. Teh memercik ke seluruh tubuhnya, tetapi Xin Yuanping bahkan tidak mengangkat tangan untuk menyekanya. Dia hanya berlutut di sana dengan tenang, berkata, “Aku salah, aku bersalah!”

Chen Xing berpikir, mengapa kata-kata ini terdengar seperti saat-saat ketika aku mengakui bahwa aku salah pada Xiang Shu?

“Hey.” Xiang Shu ingin menghentikan Wen Che, karena dia tidak bisa melihat ini lebih lama lagi.

Xin Yuanping berkata dengan tergesa-gesa, “Jangan. Biarkan dia memukulku dan mengutukku. Setelah itu akan baik-baik saja, aku bersalah.”

Xiang Shu memperhatikan, ekspresinya kaku. Wen Che meletakkan tangannya di pinggulnya dan mengamuk, “Katakan sendiri, katakan dengan jelas, apa sebenarnya kesalahan yang telah kau lakukan?!”

Xin Yuanping berkata dengan sabar, “Letak kesalahanku adalah aku tidak memberitahumu sebelum aku pergi membunuh naga jiao itu sendirian.”

“Apa lagi?” Hari yang ditunggu-tunggu Wen Che akhirnya tiba, hari dimana dia bisa melunasi hutangnya dengan Xin Yuanping.

“Ketika kau membunuhku, aku tidak berbaring dengan patuh dan membiarkanmu melakukannya,” kata Xin Yuanping dengan sungguh-sungguh.

Wen Che segera tersedak, dan dia berkata, “Jika ada pilihan, bagaimana aku bisa tahan untuk mengayunkan pedangku padamu?”

Wen Che berjalan mendekat dan berhenti di depan Xin Yuanping, air mata mulai mengalir saat dia melihatnya dengan sedih.

Xin Yuanping: “Aku juga salah karena aku tidak seharusnya diambil alih oleh iblis. Seharusnya aku tidak menyimpan dendam di hatiku karena kau membunuhku, dan aku seharusnya tidak membiarkan Wang Hai mengeksploitasi itu.”

“Kau akhirnya tahu?” Wen Che terisak. “Kupikir jika kau mati di tanganku, kau tidak akan menyimpan dendam.”

Xin Yuanping sedikit merangkak ke depan, sambil tetap berlutut. Dia mengangkat kepalanya, tangannya terangkat untuk menggenggam tangan Wen Che, saat dia berkata pelan, “Aku yang salah, Xiao Che.”

“Apa yang ingin kau lakukan?” Wen Che bertanya.

Xin Yuanping menjawab dengan sungguh-sungguh, “Aku meminta mereka datang ke sini untuk membantumu memurnikan iblis pada dirimu. Membantu yang muda menyingkirkan Dewa Senjata, dan mulai hari ini, tidak peduli apa yang kau katakan, aku akan mendengarkanmu.”

Chen Xing: “…”

Xiang Shu menekan satu tangan ke dahinya. Dia tidak ingin mendengar lagi.

Wen Che menoleh dan melirik mereka berdua, amarahnya berkobar lagi.

“Suruh mereka pergi,” kata Wen Che dingin. “Aku tidak ingin membantu mereka, dan aku juga tidak tercemar!”

Chen Xing: “Kau telah tercemar.”

Wen Che: “Aku belum tercemar.”

Cheng Xing: “Kau telah tercemar.”

Wen Che: “Aku. Tidak.”

Chen Xing bertahan. “Kau benar-benar telah tercemar, Nyonya pemilik… um, pemilik. Kau laki-laki, aku hampir lupa.”

Wen Che mengamuk, “Aku belum, berapa kali kau ingin aku mengatakannya? Hanya karena aku tidak ingin membantu, maka aku telah tecemari, begitu? Bisakah aku memiliki pendapatku sendiri lagi? Dan kau! Ah Yang tinggi, apa yang kau lihat? Aku sedang memberi pelajaran kepada Xin Yuanping, apa hubungannya denganmu? Ekspresi seperti apa yang ada di wajahmu?”

Wen Che hampir berada di wajah Xiang Shu, dan Xiang Shu segera mengangkat tangannya, berkata, “Itu tidak ada hubungannya denganku, luangkan waktumu untuk memberinya pelajaran.”

“Berapa banyak uang yang kau setorkan?” Wen Che bertanya, “Aku akan mengembalikan semuanya padamu, jadi persetan, kalian semua!”

Chen Xing: “Mengapa kau seperti ini? Jika kita tidak menyelamatkan Xin Yuanping, apakah kau akan memiliki kesempatan lain untuk bersatu kembali?”

“Bawa dia pergi, kenapa tidak,” kata Wen Che. “Lagipula, bukan aku yang menyuruhmu pergi menyelamatkan mereka. Pergi, suruh mereka pergi mencari Jia Yi sebagai gantinya. Dia tahu bagaimana menulis esai, dan dia juga memiliki Cahaya Hati. Suruh mereka berdua berpasangan dan pergi, aku tidak peduli!”

Chen Xing:”……”

Untuk sesaat, wajah Xiang Shu dipenuhi dengan ekspresi curiga. Ketika dia mengamati Xin Yuanping.

“Ini adalah sesuatu yang harus aku jelaskan,” kata Xin Yuanping dengan sungguh-sungguh. “Tidak peduli apa, aku harus menjelaskan kepadamu, meskipun aku sudah mengatakannya berkali-kali sebelumnya. Xiao Che, benar-benar tidak ada apa-apa antara aku dan Jia Yi. Hanya kau seorang di hatiku.”

Wen Che menoleh ke belakang untuk melihat Xin Yuanping. Setelah mengamati ini sebentar, Chen Xing sampai pada kesimpulan bahwa Wen Che tampaknya benar-benar tidak tercemar. Lalu apa yang terjadi terakhir kali? Ah!

Chen Xing langsung mengerti. Wen Che yang menelan Darah Dewa Iblis adalah sesuatu yang terjadi setelah dia dan Xiang Shu bertemu pertama kali! Kedua kalinya, setelah Mutiara Dinghai hancur dan waktu berputar mundur, apakah Wen Che belum meminumnya?!

Lalu bagaimana Wen Che hidup selama bertahun-tahun?! Menyalakan bersama! Menyalakan sihir mereka bersama! Chen Xing mengerti. Wen Che adalah seorang Dewa Bela Diri Pelindung, dan Xin Yuanping juga Pengusir Setan yang Agung, jadi mereka memiliki koneksi penyalaan bersama di antara mereka. Xin Yuanping telah berubah menjadi jiao beracun sebelum kemudian dihidupkan kembali oleh Darah Dewa Iblis, jadi efek ini juga meresap ke dalam tubuh Wen Che.

Dan ketika dia mengusir iblis dari Xin Yuanping dan menguapkan Darah Dewa Iblis, kendali yang dikenakan Wen Che juga secara alami rusak.

Chen Xing berkata kepada Xiang Shu dengan tenang, “Wen Che tidak sedang dikendalikan oleh Darah Dewa Iblis. Setidaknya, saat ini dia tidak, dan sebelumnya itu karena semacam penyalaan.”

Begitu dia mendengar, Xiang Shu mengerti. Dia mengangguk dan berkata, “Kalau begitu, Saudara Yuanping, semoga berhasil, kami tidak akan menahanmu.”

“Tunggu.” kata Xin Yuanping. “Kau berjanji untuk membantu Xiao Che menyingkirkan dendam di hatinya, dan aku akan mengajarimu teknik untuk penyalaan bersama. Kita menyetujui hal itu.”

“Kau bahkan akan mengajarinya itu?” Wen Che bertanya tidak percaya. “Apakah kalian bertiga akan tidur bersama?”

“Tidak, tidak!” Xin Yuanping berkata, bingung.  “Dengarkan aku.”

Wen Che menjawab dengan dingin, “Teruslah berlutut di sini, ba. Kembalilah setelah aku berubah pikiran.”

Pikiran Xiang Shu kacau balau karena keduanya. Wen Che kemudian bertanya kepada Xiang Shu, “Kau anak siapa? Keluargamu punya banyak uang? Bawa sertifikat depositomu, dan aku akan mengembalikan uangmu sekarang juga!”

Chen Xing memprotes, “Wen Che, bagaimanapun kau adalah Dewa Bela Diri Pelindung. Sekarang, bahkan Tanah Suci telah hancur, namun di sinilah kau, merajuk pada Senior Xin Yuanping, akan terlihat seperti apa bagi orang lain?”

“Aku. Suka. Melakukannya. Jadi,” kata Wen Che. “Apa? Jika kau tidak senang tentang itu, lalu mengapa kau tidak menjadi Dewa Bela Diri?”

Chen Xing:”…..”

Xiang Shu: “Apa yang kau inginkan untuk meredakan kemarahanmu?”

Wen Che menjawab, “Aku hanya ingin marah, jadi mengapa kau menghentikanku? Mana sertifikat depositonya? Bawa itu.”

“Kau tidak marah padanya.” kata Xiang Shu. “Kau marah pada dirimu sendiri, pada manusia fana di dunia ini. Justru karena itulah kalian berdua tercemar.”

Kata-kata ini segera menyebabkan Wen Che sedikit bingung, tetapi dia punya ide. Tidak ada ruginya mengakui hal itu, jadi dia berkata, “Itu benar, lalu apa? Aku menyuruh Xin Yuanping untuk tidak pergi, namun dia bersikeras untuk pergi. Dengan susah payah, dia berhasil membunuh jiao yang berbisa itu, namun dia sendiri menjadi jiao berbisa. Kaisar manusia sama sekali tidak menghargainya; sebaliknya, dia membuatnya tenggelam ke dasar sungai…”

“… Sejak saat itu, semua manusia di dunia melihatnya sebagai yao.” Ketika dia berbicara tentang ini, Wen Che tidak bisa menahan diri untuk tidak menggertakkan giginya. Dia melanjutkan, “Aku sendiri bahkan ingin menjadi dewa iblis. Jika Dewa Senjata mau menerimaku, aku akan pergi sekarang untuk menjadi cangkang fisiknya, dan membantai semua manusia di Tanah Suci ini sampai tidak ada yang tersisa!”

“Kau …” Chen Xing berkata. “Apa kau gila? ?!”

Xiang Shu memotong dengan cepat saat dia bertanya, “Apa yang perlu kau lakukan agar memadamkan amarahmu?”

“Dia sebenarnya tidak marah pada kalian,” Xin Yuanping menjelaskan. “Xiao Che hanya marah pada dirinya sendiri. Biarkan dia berbicara, dan dia akan baik-baik saja sebentar lagi. Xiao Che, pengguna Cahaya Hati di generasi ini adalah orang yang sangat baik, dan Dewa Bela Diri ini juga… ay! Jangan! Baiklah, baiklah, terus tarik-menarik, selama yang kau suka, tapi pastikan kau tidak merusak kesehatanmu karena amarahmu …”

Jari-jari Wen Che mencubit telinga Xin Yuanping, dan Xin Yuanping segera meletakkan tangannya, memiringkan kepalanya dan membiarkan Wen Che menariknya.

Chen Xing: “Kau terlalu konyol, bagaimana kau bisa memperlakukannya seperti ini?”

Wen Che: “Apa hubungannya denganmu? Bagaimana bisa ini menjadi urusanmu?”

Xin Yuanping menambahkan, “Tidak apa-apa, aku bersedia! Aku bersedia!”

Wen Che mengancam, “Jika kalian berdua terus mencampuri urusan orang lain, berhati-hatilah atau aku akan menghajarmu. Kau benar-benar berpikir bahwa aku tidak bisa mengalahkanmu dalam pertarungan?”

Chen Xing: “Kau adalah dewa bela diri, namun kau akan menyerang seorang pengusir setan? Apakah kau masih ingin menyelamatkan dirimu sendiri? Kau pikir aku tidak memiliki dewa bela diri? Oke, lanjutkan …”

Dan mengatakan ini, Chen Xing segera berlari ke satu sisi dan bersembunyi dibelakang Xiang Shu, berteriak pada Wen Che, “Jika kau memiliki keterampilan, maka pukul aku tepat di depan dewa bela diri milikku.”

Xin Yuanping menjawab, “Tenanglah, Xiao Che. Departemen Pengusiran Setan meniru lingkungan dari Keheningan Semua Sihir, jadi qi spiritual langit dan bumi telah disimpan di luar.”

Sebuah pikiran datang ke Wen Che, dan sudut mulutnya berkedut. “Kalau begitu aku benar-benar tidak akan bisa menang melawanmu.”

Chen Xing berpikir dalam hati, Xie An benar-benar kuat. Dengan menjaga qi spiritual keluar, tidak ada pengusir setan yang memiliki cara untuk menggunakan sihir saat berada di departemen, dan mereka hanya bisa belajar. Juga, di bawah situasi Keheningan Semua Sihir, hanya Chen Xing dan Xiang Shu yang bisa menggunakan Cahaya Hati. Bukankah ini berarti, selama mereka tidak meninggalkan Departemen Pengusiran Setan mereka berdua tak terkalahkan?

Xiang Shu benar-benar terlalu lelah untuk marah. Tiba-tiba, dia berpikir, dan berkata, “Baiklah, ikut aku. Aku akan membawamu menemui seseorang, dan aku berjanji itu akan meredakan amarahmu.”

Wen Che melepaskan telinga Xin Yuanping dengan ragu.


Satu shichen kemudian, Jiankang, di Istana Taichu.

“Yang Mulia, akui saja bahwa itu adalah kesalahan, ba,” Xie An berkata disatu sisi.

Sima Yao mengamati Wen Che di depannya dengan waspada. Ekspresi Wen Che gelap saat dia duduk di belakang meja, menilai Sima Yao dengan suram.

Pu Yang berada di sisinya yang lain, dan dia mendekat ke telinga Sima Yao, menjelaskan, “Dia dan Senior Xin Yuanping pernah menyelamatkan semua manusia di dunia, namun mereka dipaksa untuk bunuh diri oleh kaisar pertama dari dinasti Han, Kaisar Wen.1 Namanya Liu Heng, dan dia memerintah sekitar 500 tahun lalu sebelum dimulainya cerita ini. Sejak saat itu, orang-orang memandang mereka sebagai yao…”

Sima Yao bertanya dengan ragu, “Bukankah itu pemilik Bank Dongzhe yang memakai banyak parfum?”

“Itu benar, itu benar.” kata Chen Xing. “Itu dia, Dewa Bela Diri Pelindung dari lima ratus tahun yang lalu.”

Xin Yuanping berlutut di satu sisi. Dia hanya memperhatikan Wen Che, dan dia mengipasinya dengan lembut.

Sima Yao mengoreksi, “Dewa bela diri wanita.”

Wen Che menjawab dengan tidak sabar, “Aku laki-laki.”

“Seorang pria?” Sima Yao seperti tersambar petir.

Chen Xing: “…”

Xiang Shu menyela. “Berhenti bertanya. Minta maaf padanya atas nama semua manusia di dunia, dan masalah ini bisa dianggap selesai. Cepat, aku masih memiliki sesuatu yang perlu bantuan mereka.”

Sima Yao bertanya dengan bingung, “Mengapa? Mengapa aku harus meminta maaf atas sesuatu yang dilakukan seorang kaisar Han? Ini bahkan bukan masalah dinasti yang sama, dan Kaisar Wen bukanlah ayahku. Bahkan jika dia berutang, seharusnya bukan Zhen yang mengembalikannya, kan?”

Wen Che: “Aku pergi.”

Semua orang berteriak sekaligus, “Jangan! Dewa Bela Diri, tolong tunggu!”

Xiang Shu menggunakan matanya untuk memberi isyarat agar Sima Yao bergegas. Xie An menambahkan, “Yang Mulia, untuk saat ini, hanya Anda yang dapat mewakili semua manusia di dunia. Tolong lakukan saja… lakukan yang terbaik yang Anda bisa dan jadilah perwakilan. Lagi pula, bagaimana Anda bisa menjadi Putra Langit?”

Sima Yao masih sangat enggan di dalam hatinya, tapi setelah dia memikirkannya. Orang ini benar-benar menderita ketidakadilan, jadi dia berkata, “Aku hanya bisa mewakili orang-orang Han. Di sini, tuan, apa pun yang dilakukan orang-orang di dunia ini kepadamu, maafkan mereka atas nama Zhen, dan jadilah orang yang lebih besar. Bagaimanapun, warga biasa sering pergi sejauh ini untuk mengutuk Zhen, jadi tolong, jangan menaruh dendam terhadap mereka.”

Wen Che: “Apakah ini terdengar seperti permintaan maaf bagimu?”

Sima Yao berpikir sejenak, sebelum meninggalkan tempat duduknya dan berdiri. Dia berlutut di tanah dan melakukan kowtow kepada Wen Che sekali, dan menjelaskan, “Saat itu, jika bukan karena kamu mempertaruhkan nyawamu, Tanah Suci sudah lama dihancurkan. Bahkan jika itu hanya karena melindungi Jiankang, terima kasih kepada ini … Tuan Xin Yuanping adalah sesuatu yang harus aku lakukan. Adapun apa yang telah kalian semua, Tuan Chen, lakukan, Zhen perlu berterima kasih juga, tetapi karena kita semua sudah akrab, Zhen tidak akan berdiri di atas keformalan.”

Chen Xing sedikit terkejut. Jelas, Sima Yao memang memiliki kecenderungan yang tepat, dan gelar kaisar ini bukanlah gelar kosong. Pada saat ini, dia tidak bisa menahan rasa bangga yang memenuhi dadanya. Dia melirik Xiang Shu, sedikit kegembiraan di matanya, berpikir, lihat, kaisar orang Han kami cukup bagus, kan?

Tapi dia tidak menyangka Xiang Shu akan meninggalkan tempat duduknya saat itu juga, berkata kepada Wen Che, “Dia mewakili orang-orang Han di dunia, sementara aku mewakili orang-orang Hu di dunia. Kaisar utara saat ini adalah seorang sampah, tapi karena aku pernah menjadi Chanyu yang Agung, aku akan meminta maaf padamu atas nama mereka.”

Mengatakan ini, Xiang Shu juga melakukan kowtow secara terbuka kepada Wen Che.

“Dia dewa bela diriku,” kata Chen Xing, “jadi aku juga akan melakukan kowtow kepadamu. Lagi pula, saat itu, aku juga membaca cerita tentangmu … saat tumbuh dewasa. Hari itu, ketika aku melihatmu di bawah tanah, aku benar-benar tidak berbohong padamu, aku benar-benar sangat mengagumi kalian berdua.”

Wen Che mendengus. Seluruh aula dipenuhi dengan keheningan, dan setelah beberapa lama, dia berhasil mengucapkan sepatah kata pun.

“Terserah.”


Dini hari berikutnya, di penjara bawah tanah Departemen Pengusiran Setan.

Wen Che berganti kembali ke jubah prianya, dan dia tampak seperti versi marah dari Murong Chong. Penampilannya sangat cantik, dan dia menyilangkan tangannya saat dia mempelajari Chen Xing, Sima Wei, lalu raja hantu yang diikat dengan rantai.

Xin Yuanping menunggu dengan sabar di satu sisi, menjelaskan dengan suara yang sangat pelan sehingga hanya Xiang Shu yang bisa mendengarnya, “Menyalakan mana bersama-sama berarti adalah apa yang tersirat dari namanya. Ini adalah keterampilan yang memungkinkan semua kekuatan pengusir setan dan dewa bela diri pelindung mereka mengalir melalui keduanya, dan orang-orang juga menjulukinya ‘kultivasi ganda’.”

Perhatian Chen Xing benar-benar terfokus pada raja hantu yang sangat marah di depannya ini. Raja hantu tidak akan berhenti berjuang, dan sepertinya akan membebaskan diri dari penjaranya kapan saja. Ikatan yang dibuat oleh Xie An dengan pengusir setan lainnya jelas hampir tidak dapat menahannya.

“Apakah kau yakin ingin berbicara di sini?” Namun, telinga Wen Che sangat tajam, dan dia memelototi mereka.

Xiang Shu dan Xin Yuanping mundur ke luar sel penjara, tetapi mata mereka melacak pergerakan di dalamnya. Xiang Shu berkata, “Lakukan pekerjaanmu, jangan pedulikan kami. Jadi, lalu apa? Bagaimana kau berkultivasi ganda?”

Pada awalnya, Xiang Shu sedikit malu untuk membicarakannya, tetapi Xin Yuanping membicarakannya dengan terus terang, tanpa keraguan sama sekali, seolah-olah ini hanya teknik umum yang sepele.

“Ada dua puluh empat bentuk teknik penyalaan bersama,” kata Xin Yuanping. “Apa yang kau baca sebelumnya tidak lebih dari jilid anotasi tambahan, dan bukan jilid yang asli. Singkatnya, segera setelah kau memulai prosesnya, kalian berdua akan terhubung dalam banyak cara. Kau bisa memanggil Cahaya Hati setiap saat adalah salah satunya. Namun, itu adalah yang kedua; yang paling penting adalah bahwa dengan ini kau dan Chen Xing, jika salah satu dari kalian mati, yang lain juga akan mati bersamanya.”

Mendengar itu, Chen Xing bertanya-tanya, mengapa ketika Xin Yuanping meninggal, Wen Che tetap hidup?

“Karena dia memutuskan penyalaannya.” Wen Che berkata, seolah dia telah menebak apa yang akan dikatakan Xin Yuanping. “Jika kalian berdua ingin berbicara, maka pergilah keluar dan bicaralah. Aku di sini, jadi tidak akan ada masalah.”

Xin Yuanping dan Xiang Shu pergi sedikit lebih jauh, ke lorong penjara bawah tanah.

“Apakah kau siap?” Wen Che bertanya pada Chen Xing, wajahnya penuh dengan ketidaksabaran.

Chen Xing mengangguk. Wen Che menambahkan, “Cahaya Hatimu ini, tidak ada yang mengajarimu sebelumnya, namun kau telah belajar sendiri hingga tahap ini. Itu tidak mudah bagimu.”

Alis Wen Che tipis dan melengkung, dan rambutnya yang halus berwarna hitam pekat, dengan tusuk kayu kuno tertancap di dalamnya. Sebagai seorang pria, wajahnya benar-benar terlalu cantik, dan Chen Xing tidak bisa tidak memperlakukannya sebagai kakak perempuan.

“Panggil Cahaya Hati,” Wen Che mengingatkannya. “Gambarlah simbol bercahaya, seperti yang aku ajarkan.”

Sebuah cahaya datang dari jari Chen Xing saat dia menggambar simbol di depan dirinya. Wen Che melanjutkan, “Gunakan energi di seluruh tubuhmu untuk mengirimkannya ke depan!”

Dengan tamparan tangannya, simbol itu segera terbang keluar dengan bunyi weng, bersinar dengan cahaya terang. Itu tenggelam ke dalam tubuh raja hantu, dan raja hantu segera mengeluarkan raungan liar, seolah-olah sangat kesakitan. Ketika Xiang Shu dan Xin Yuanping mendengar itu, mereka segera kembali untuk melihatnya.

Di depan mereka, raja hantu itu tampak membeku aneh di luar ruang, gerakannya terhenti di dalam pancaran cahaya itu.

“Itu berhasil,” kata Wen Che. “Kau sudah mengendalikannya. Sekarang mulailah mengeluarkan Darah Dewa Iblisnya.”

Cahaya meledak tanpa akhir dari dalam tangan Chen Xing, membentuk garis yang meresap ke dalam hati raja hantu, di mana kebencian sedang berkumpul. Xiang Shu hendak maju dan membantunya ketika Xin Yuanping menangkapnya.

“Biarkan dia mengendalikannya sendiri.” kata Xin Yuanping.

Ketika Chen Xing mengeluarkan Darah Dewa Iblis, itu tidak bertindak seperti darah lainnya ketika dia mengeluarkannya dari manusia yang hidup, melainkan, dia diseret ke dalam kesadaran orang lain. Proses ini terasa mirip dengan saat dia menghidupkan kembali Sima Wei. Dunia sunyi dan kosong, dan dia mengulurkan tangannya, menarik tangan Dewa Iblis Darah keluar dari hati raja hantu.

Dia mengepalkan tangannya, dan cahayanya menyusut — setetes Darah Dewa Iblis itu menguap saat itu juga, menghilang menjadi ketiadaan.

“Dan itu berhasil,” kata Wen Che. “Bukankah ini sangat mudah?”

Chen Xing telah memahami inti umum dari teknik ini, dan dia bergegas untuk berterima kasih padanya. “Terima kasih, terima kasih!”

Raja hantu mengeluarkan suara aneh dan mengangkat kepalanya untuk mempelajari kelompok tersebut. Mendengar itu, Sima Wei bangkit dan melindungi kelompok di belakangnya.

Raja hantu yang tampak hampir meledak marah sekarang anehnya diam, dan dia mengamati mereka. Saat matanya yang keruh berbalik, ekspresi aneh muncul di wajahnya.

“Siapa itu… yang membangunkan Zhen?” raja hantu bertanya perlahan.

Chen Xing melihat sekelilingnya, hanya untuk tiba-tiba menyadari: ada iblis kekeringan lain yang telah mengembangkan kesadaran, jadi Sima Wei tidak lagi sendirian!


“Jika kita menghitung Youdou, ada begitu banyak iblis kekeringan di dunia ini sekarang.”

Saat senja tiba, Chen Xing tidak bisa berhenti berseru kaget, dan dia melanjutkan ke Xiang Shu, “Sima Wei, raja hantu, Youduo. Jika kita menghitung Wen Che dan Xin Yuanping juga, ada lima dari mereka sekarang.”

Xiang Shu bergumam dan berkata, “Aku tidak tahu apa Senior Xin Yuanping dipertimbangkan. Dia seharusnya juga  menjadi iblis kekeringan.”

Tubuh Xin Yuanping dan Wen Che belum sepenuhnya menjadi mayat seperti Sima Wei. Mungkin, berkultivasi untuk jangka waktu yang lama menyebabkan qi spiritual langit dan bumi yang diserap oleh pengusir setan dapat menahan sampai batas tertentu pada perubahan yang disebabkan oleh Darah Dewa Iblis di dalam tubuh. Pada awalnya, qi spiritual itu mungkin bahkan mengunci Darah Dewa Iblis di dalam tubuh mereka. Sebagian besar daging mereka mempertahankan suhu yang sama seperti manusia hidup, dan ketika Xin Yuanping mengisi kembali kekuatan jiao-nya, sebagian besar waktu dia terlihat tidak berbeda dari manusia normal.

Satu-satunya perbedaan adalah matanya sedikit keruh. Pupil-pupilnya sudah kehilangan fokus sepenuhnya, dan itu mengingatkan yang lain bahwa identitas asli mereka adalah orang mati.

Situasi seperti ini benar-benar sangat unik. Wen Che dan Xin Yuanping sudah mulai mencari, setelah Kebangkitan Semua Sihir, bagaimana mereka bisa kembali menjadi manusia hidup. Mungkin ada beberapa ramuan ajaib di dunia ini, atau mungkin budidaya di mana vena bumi kuat, akan cukup untuk memungkinkan transformasi lengkap dari yang mati kembali ke yang hidup.

Adapun raja hantu, dia berada dalam situasi yang sama dengan Sima Wei. Dia hampir tidak bisa mengingat apa pun tentang masa lalunya, dan ingatannya tersebar. Dia hanya memiliki beberapa cuplikan dari masa lalu ketika dia menjadi seorang jenderal di bawah komando Qin Shihuang dan telah bertarung dalam beberapa pertempuran.

“Raja hantu, sebenarnya kita ini apa?” Ini adalah kalimat pertama yang Sima Wei katakan kepada raja hantu.

Di bawah pengawasan semua orang, raja hantu berjalan keluar dari sel penjara dan menjawab, “Kita adalah mayat yang telah mati dalam pertempuran, yang telah menjadi hantu di masa lalu yang jauh …”

Chen Xing juga tidak bisa mendapatkan sesuatu yang spesifik darinya, dan setelah memastikan bahwa raja hantu tidak lagi berbahaya, dia membiarkannya dan Sima Wei pergi bersama. Pada hari yang sama, dia juga pergi untuk memeriksa Lonceng Luohun, karena hunpo Wang Ziye masih terkunci di dalamnya. Xie An membuat orang-orang berjaga siang dan malam, dan dia serta Xin Yuanping juga menambahkan penghalang pelindung di sekitarnya. Chen Xing juga secara pribadi menambahkan segel Cahaya Hati di atasnya, untuk mencegah artefak penting ini hilang.

Pada akhirnya, dia dan Xiang Shu berpatroli di Departemen Pengusiran Setan sekali lagi. Semuanya tampak teratur.

Ini adalah periode relaksasi yang sulit didapat Chen Xing sejak dia meninggalkan tuannya. Chiyou telah menghilang, meskipun Chen Xing memiliki perasaan yang samar bahwa dia sedang membuat rencana lain. Tapi karena musuh nomor satu mereka, Wang Ziye, sudah ditangani, mungkin pertempuran ini tidak akan kembali dalam jangka pendek.

“Apa yang kau tulis?” Chen Xing mengintip penasaran. Xiang Shu sedang menulis surat di kamar mereka.

“Aku memberi tahu Raja Onobayashi dan Shi Mokun,” Xiang Shu menjawab, “bahwa jika kita membutuhkan mereka, mereka harus segera bersiap untuk pertempuran terakhir yang akan datang.”

Chen Xing meregangkan tubuhnya dan menjawab dengan mudah, “Aku merasa seperti sekarang, Chiyou bahkan mungkin memilih untuk terus berhibernasi dan menunggu kesempatan yang tepat berikutnya.”

“Aku telah menemukan bahwa kadang-kadang kau tidak terlalu pintar.” Xiang Shu menjawab, melipat surat itu dengan mudah dan mencapnya di atasnya. “Kau yang lupa terus-menerus mencerminkan hal itu.”

Chen Xing: “?”

Begitu Xiang Shu kembali ke Jiangnan, dia tidak duduk diam. Setelah pertempuran dengan Wang Ziye, dia mengirim Feng Qianjun untuk mengumpulkan prajurit Jianghu dan menyebarkan mereka ke seluruh Tanah Suci, mencari keberadaan Istana Huanmo.

Lalu Xie An dan yang lainnya bersiap untuk menggunakan Jingguang Liuli untuk menyimpan enam jenis cahaya itu. Meskipun kedengarannya mudah, prosesnya sebenarnya sangat rumit, dan metode yang mereka temukan dalam catatan kuno adalah bahwa enam jenis cahaya harus dikumpulkan pada waktu yang tepat – misalnya, hari terlama dan terpanas di musim panas adalah waktu yang tepat untuk mengumpulkan cahaya matahari.

Malam Festival Xiayuan adalah saat kekuatan bulan yin paling kuat, jadi mereka harus menunggu sampai tanggal 15 bulan kesepuluh.

Kondisi yang dibutuhkan untuk memenuhi malam di mana bintang-bintang paling cemerlang bahkan lebih sulit, dan menurut pergerakan bintang di langit, itu hanya cocok dengan malam bulan baru.

Api dan kilat, bagaimanapun, itu mudah, karena Xiao Shan bisa membantu. Adapun yang terakhir, cahaya tulang …

Xiang Shu tampak santai dan tenang, tetapi semuanya terjadi seperti yang mereka rencanakan. Di satu sisi, Xie An dan yang lainnya sedang memperbaiki Pedang Acala, sementara di sisi lain, Xin Yuanping dan Wen Che sudah mulai mempelajari dan merancang Array Pemisah Jiwa. Yang masih mereka butuhkan adalah mengumpulkan sekutu mereka di seluruh Tanah Suci untuk menunggu akhir yang akan datang, sehingga mereka bisa bertarung melawan Fu Jian.

Chen Xing bertanya, tidak mengerti, “Mengapa kau mengatakan itu?”

Xiang Shu sedikit kesal, dan dia berkata dengan muram, “Kau lupa apa yang dikatakan Chong Ming sebelumnya. Nasib dan aliran waktu akan mengoreksi diri di jalan mereka.”

Chen Xing: “…..”

Kata-kata ini tiba-tiba mengingatkan Chen Xing bahwa meskipun, di permukaan, sepertinya mereka sudah sangat dekat dengan kemenangan, banyak bahaya yang masih tersembunyi dari mereka. Menurut semua yang telah terjadi dalam perjalanan mereka ke sini, itu juga berarti ketika musim semi tahun depan datang, Fu Jian masih akan menuju ke selatan untuk menyerang Jin yang Agung.

Chen Xing tidak bisa membantu tetapi menjadi khawatir, tapi Xiang Shu berkata, “Karena kita memiliki periode istirahat ini, maka kita harus membuat persiapan untuk setiap kemungkinan. Kau bukan pecandu kerja, jadi tidak perlu khawatir secara membabi buta.”

Chen Xing tidak menyangka bahwa Xiang Shu akan memikirkan semuanya dengan jelas. Dia tidak kewalahan dengan kemenangan sementara mereka, dan Chen Xing tidak bisa tidak sangat mengaguminya untuk itu.

Xiang Shu bangkit dan pergi ke luar untuk memanggil pengusir setan, meminta mereka membantunya mengirim surat. Chen Xing merenung dalam-dalam saat dia menggacak-acak hal-hal di atas meja. Tanpa sengaja, dia melihat beberapa gulungan kulit domba, di mana Xiang Shu melukis gambar menggunakan kuas yang terbuat dari wol domba muda. Gambar-gambar itu tampak sedikit seperti teknik bela diri, tetapi tampaknya menggambarkan dua orang yang saling berpelukan. Di satu sisi, ada juga banyak karakter Tiele kecil yang menjelaskan gambar.

“Gaya berkuda… Burung walet terbang?” Chen Xing menoleh dan membaca.

Wajah Xiang Shu langsung segera memerah padam, dan dia bergegas mengambil kulit domba itu. Dia terbatuk, jejak kemarahan muncul di wajahnya.

“Apa itu?” Chen Xing bertanya.

“Kenapa kau menggacak-acak barang-barangku secara acak?” Xiang Shu mengamuk.

Chen Xing terkejut, karena dia telah menggacak-acak barang-barang Xiang Shu kapan pun dia mau, dan Xiang Shu tidak pernah peduli. Mereka berdua sudah mengkonfirmasi perasaan mereka satu sama lain, apalagi teknik ini telah diletakkan di atas meja.

“Terserah, tidak apa-apa.” Xiang Shu menggulung kulit domba dengan benar dan memasukkannya kembali ke rak.


Jiankang menyambut waktu terpanas tahun ini, jadi Chen Xing dan Xiang Shu sama sekali tidak ingin keluar. Bahkan jangkrik pun merasa sangat kepanasan sehingga mereka tidak bisa mengeluarkan suara. Begitu Xiang Shu kembali ke kamar mereka, dia akan melepas jubah dalamnya yang tipis, hanya mengenakan celana putih tipis. Tubuh bagian atasnya telanjang, dan ketika dia membelakangi Chen Xing, dia mengungkapkan garis punggung pucat yang sangat indah.

Chen Xing menyaksikan tanpa berkedip, tetapi segera setelah Xiang Shu berbalik, Chen Xing segera mengalihkan pandangannya.

“Kau bahkan berani memerintahku sekarang,” Xiang Shu berkata dengan dingin. “Karena kasih sayangku, kau menjadi angkuh.”

Tapi Chen Xing tidak mau menyerah begitu saja. “Mengapa kau tidak melihat yang lain? Mengapa kau tidak melihat bagaimana Xin Yuanping memperlakukan Senior Wen Che? Hah? Yang kau tahu hari demi hari adalah mengutukku.”

Xiang Shu menjawab, “Itu benar, lihatlah yang lain. Apa itu Yuanping-xiong? Dia seorang pengusir setan!”

Xiang Shu kembali dan duduk, jadi Chen Xing berhenti berbicara. Dia tiba-tiba memikirkan Xin Yuanping dan Wen Che… berdasarkan tinggi badan mereka, karena Xin Yuanping jauh lebih tinggi, dia mungkin yang di atas? Bisa dikatakan bahwa, pengusir setan bisa berada di atas dewa bela diri pelindung mereka, bukan begitu? Keterampilan bela diri Wen Che mungkin sangat bagus, tetapi dia tidak bisa tidak menerima apa yang diberikan Xin Yuanping kepadanya … Kemudian, melihat ini dari sudut yang berbeda, tidak bisakah dia juga…

Xiang Shu melirik Chen Xing dengan skeptis, sepertinya menebak apa yang dipikirkan orang ini hanya dari tatapannya. Dia berkata, dengan nada mengancam, “Apa yang kau pikirkan?”

“Bukan apa-apa.” Chen Xing segera berpura-pura seolah-olah dia tidak memiliki apa pun di pikirannya, tetapi sebenarnya, pikirannya dipenuhi dengan pemikiran tentang bagaimana Xiang Shu sangat cantik, dan jika dia membiarkannya melakukan itu, maka itu akan terlalu memikat…

Tapi selama Xiang Shu tidak mau, Chen Xing tidak bisa menang melawannya.

Untuk beberapa saat, keduanya terdiam. Xiang Shu juga sepertinya memiliki sesuatu di pikirannya, dan alisnya sedikit berkerut saat dia melirik Chen Xing, sebelum tatapannya dengan cepat menjauh.

Chen Xing: “???”

“Kau ….” Xiang Shu berpikir sejenak, sebelum dia membuat gerakan tangan yang tak berarti, berkata, “Aku sudah selesai dengan pekerjaanku.”

Chen Xing menjawab, “Oh. Lalu apa yang harus kita lakukan sekarang?”

Xiang Shu: “Bagaimana menurutmu?”

Setelah kembali ke Jiankang, mereka telah diliputi oleh masalah besar dan kecil setiap hari, tanpa akhir, tetapi setiap hari Xiang Shu akan memeluk Chen Xing saat tidur, dan melakukan beberapa hal yang seharusnya mereka lakukan. Satu-satunya masalah adalah bahwa sebagian besar waktu, dia, pertama, takut Chen Xing akan berteriak terlalu keras dan mengejutkan semua orang di Departemen Pengusiran Setan, dan kedua, mereka sangat sibuk, dan mereka tidak punya waktu, jadi mereka akan selesai dalam dua atau tiga ke.230 sampai 45 menit.

Di depan orang luar, Chen Xing juga tidak cukup malu untuk terus menempel pada Xiang Shu, tetapi keinginan di matanya tidak dapat ditekan. Ketika mereka mengadakan pertemuan, dia tidak pernah bisa menahan keinginan untuk melihatnya lagi.

“Ah?” Chen Xing menjilat bibirnya. “Tapi ini baru lewat tengah hari…”

Xiang Shu: “…”

Keduanya terdiam lagi, tatapan mereka bertemu sejenak. Wajah Chen Xing memerah, bagaimanapun juga, itu karena Xiang Shu selalu setengah telanjang di kamar mereka, dan dia benar-benar terlalu cantik.

“Xin Yuanping… mengajariku beberapa teknik untuk menyalakan sihir kita bersamaan,” Xiang Shu berkata dengan ragu-ragu. “Karena kita juga tidak memiliki hal untuk dilakukan, mari… berlatih, ba.”

“Tentu.” Chen Xing segera menjawab. “Menyalakan bersama, bagaimana kita bisa menyalakannya?”

Xiang Shu menjadi sedikit putus asa lagi, dan dia berkata, mengerutkan kening, “Awalnya, kesempatan terbaik adalah hari di mana kita meninggalkan Chi Le Chuan. Aku tidak tahu, dan kita melewatkannya, jadi aku harap kita tidak terlalu terlambat.”

Chen Xing berpikir, bahkan ini mengharuskan kita menunggu waktu yang tepat? Tetapi ketika dia diingatkan akan hal ini oleh Xiang Shu, dia juga ingat. Waktu terbaik untuk menyalakan sihir mereka bersama seharusnya adalah saat pertama mereka menyerahkan diri satu sama lain.

“Tidak apa-apa.” Chen Xing menghiburnya. “Itu bukan masalah besar. Bahkan jika kita tidak bisa menyalakannya bersama, bukankah kita saja itu sudah cukup bagus? Bukankah itu cukup bagus bahkan jika kita adalah sepasang pengusir setan dan pelindung yang belum dinyalakan bersama?”

Yang itu berarti akan sangat sulit bagi Bi Hun dan Zheng Lun untuk menyala bersama.

Xiang Shu mengangguk, dan dia menatap lama ke arah Chen Xing. Melihat itu, Chen Xing naik atas menurut kemauannya sendiri ke dalam pangkuan Xiang Shu dan memeluk lehernya.

“Buka,” perintah Xiang Shu.

Karena panasnya musim panas, keduanya sedikit gerah, kulit mereka basah oleh keringat. Tapi cuaca panas yang terik ini juga sepertinya memberikan rasa kenikmatan yang unik pada belaian mereka di tubuh satu sama lain. Chen Xing menyentuh wajah Xiang Shu, bergerak atas kemauannya sendiri untuk mencium, sebelum Xiang Shu meraih tangannya dan meletakkannya di sabuk celananya.

Orang-orang Jin suka memakai linen yang sangat longgar dan celana kain tipis selama musim panas, dan setelah melepaskan ikatannya, celana panjangnya tergantung longgar di sekitar kakinya. Dia tampaknya tidak perlu melepasnya agar mereka bisa terus melakukan sesuatu.

“Xiang Shu, tubuhmu sangat panas,” kata Chen Xing dengan suara rendah.

Xiang Shu mengatur laju nafasnya, dan menjawab dengan tenang, “Lakukan apa yang aku katakan. Sekarang, edarkan Cahaya Hatimu.”

Chen Xing mengangkang di pangkuan Xiang Shu saat dia memeluknya, tangannya bergerak ke rambut Xiang Shu. Dia menarik napas dalam-dalam dan mulai mengedarkan Cahaya Hati.

Segera, seluruh tubuh Xiang Shu bersinar keemasan, dan dia berubah menjadi gambar telanjang dari Dewa Bela Diri Pelindung!

Chen Xing: “!!!”

Rambut Xiang Shu menjadi pendek, sama seperti setiap kali dia dipengaruhi oleh Cahaya Hati. Rambut dan alisnya seperti api keemasan yang menyala, dan meskipun tubuhnya masih telanjang, jubah putih salju yang dia kenakan saat ia menjadi Dewa Bela Diri Pelindung berubah menjadi gulungan kain kasa bercahaya yang menyebar dan berputar di sekitar mereka berdua.

“Jangan bergerak.” Xiang Shu mengangkat kepalanya sedikit, menatap tatapan Chen Xing. Matanya berubah menjadi emas yang indah, sementara wajahnya setampan dewa.

Chen Xing: “Kau… dewa!”

Dengan itu, Xiang Shu melingkarkan satu tangannya di pinggang Chen Xing, sementara tangan yang lain naik, berjalan di sepanjang tulang belakang Chen Xing untuk menekan bagian belakang kepalanya.

“Aku akan masuk.” Tatapan Xiang Shu dipenuhi dengan pengabdian murni.

Kali ini, Chen Xing tidak merasakan sedikit pun rasa sakit atau perlawanan. Dia merasa bahwa jiwanya segera ditarik ke dalam pelukan Xiang Shu, dan rasa senang yang kuat itu jauh melampaui apa yang pernah dirasakan sebelumnya. Seolah-olah mereka telah terikat pada kesenangan fisik, sementara kali ini, jiwa mereka benar-benar menyentuh.

Cahaya Hati segera menjadi tidak stabil, dan Xiang Shu menambahkan, “Tenang.”

“Aku akan melakukan yang terbaik.” Chen Xing memperhatikan Xiang Shu dengan gugup.

Xiang Shu menjawab, “Jangan takut.”

Chen Xing terlalu bersemangat untuk sesaat, tetapi pada saat berikutnya, kain yang muncul dari jubah bela diri dengan hangat melilit mereka, mengikat mereka berdua dengan erat. Xiang Shu menghela napas berat, berkata, “Sekarang, melalui tu na,3 Sebuah metode sirkulasi qi dalam tubuh, yang melibatkan pola pernapasan yang mengontrol baik napas eksternal dan napas internalmu. kendalikan mana-mu sehingga menyatu denganku.”

Chen Xing memejamkan mata, bersandar di bahu Xiang Shu. Dia menghela napas sebelum menarik napas dalam-dalam. Xiang Shu menarik napas dalam-dalam bersamanya, dan pada saat ini, Chen Xing merasa bahwa di dalam tubuhnya sendiri, gelombang energi membengkak di dalam seperti air pasang!

Tepat setelah itu, gelombang energi yang melimpah tiba-tiba meledak menjadi api, seolah-olah bara telah hidup kembali di dalam jiwanya!

Xiang Shu: “…”

“Apa itu bekerja?” Suara Chen Xing bergetar.

Xiang Shu merasakannya. Itu adalah penyalaan penuh bersama-sama, dan nyala api sihir seperti kuali besar, menerangi tiga hun dan tujuh po masing-masing. Nyala api itu benar-benar menyatukan hunpo mereka!

Ketika saat Xin Yuanping menjelaskan kepada Xiang Shu sebelumnya, Xiang Shu belum benar-benar mengerti, dan dia bertanya, “Lalu pada akhirnya, bagaimana penyalaan bersama dapat dicapai?”

“Saat proses penyalaan bersama dimulai,” Xin Yuanping berkata, “Kau akan dapat merasakannya. Hanya ada dua kemungkinan: Kau memilikinya, atau tidak. Tidak ada situasi yang akan muncul di mana kau tidak dapat menentukan mana yang sedang terjadi.”

“Xiang Shu?” Chen Xing meletakkan satu tangan di atas punggung Xiang Shu.

Pada saat itu, bagi Chen Xing, Xiang Shu telah menjadi asal mula dari segalanya. Dia telah menjadi sumber kekuatan lain yang menyebabkan Cahaya Hatinya untuk menyala. Kekuatan itu tak terbatas, seperti lautan luas, menariknya dengan lembut ke dalamnya.

Xiang Shu menempatkan Chen Xing berbaring di tempat tidur, menggunakan lengannya untuk menopang tubuhnya sendiri. Dia mengistirahatkan berat badannya sedikit, menatap matanya.

“Aku pikir … itu akan sangat sulit.” Xiang Shu menatap mata Chen Xing.

Chen Xing mengerang. “Lanjutkan ba, lanjutkan.”

“Apa yang kalian berdua lakukan?” Xiao Shan bertanya.

Chen Xing: “!!!”

Xiang Shu: “……”

Xiao Shan sedang memegang ember kecil, yang berisi bongkahan es yang mengelilingi minuman asam prune, saat dia memperhatikan Xiang Shu dan Chen Xing dengan curiga.

“Gege, kau membunuh Chen Xing lagi!” Xiao Shan berkata.

“Keluar!” Chen Xing dan Xiang Shu berteriak secara bersamaan.

“Tinggalkan makanannya!” Chen Xing menambahkan. “Aku akan mencarimu seshichen lagi!”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

6 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Masielf
10 months ago

Xiao Shan ganggu aja kau

Nadisya_nana
Nadisya_nana
10 months ago
Reply to  Masielf

Bab barunya kapan diuploadnya ya kak?, Udah saya tunggu 2 Minggu belum di upload juga bab selanjutnya, 🙁 jadi sedih

yunda_7
Admin
yunda_7
10 months ago
Reply to  Nadisya_nana

Untuk Dinghai karena dari penerjemah Inggrisnya sendiri tidak update, otomatis kami juga tidak. Untuk info selanjutnya agar tahu alasan atau kendala apa kami tidak update ataupun ketika update bisa cek wattpad keiyuki17.

Masielf
10 months ago
Reply to  Nadisya_nana

Baca pemberitahuan di wp nya keiyuki17 deh kemarin dia bilang kalo penerjemah eng nya gak update jadi dia juga gak update cmiiw

Hualian 86
Hualian 86
10 months ago

Yahh.
Dedek xiao Shan ganggu aja

Justyuuta
Justyuuta
8 months ago

Xiao shan dateng diwaktu yg gk tepat nih wkwkwk