“Itulah yang aku katakan, bagaimana bisa begitu baik?!”

Penerjemah: Rusma
Proofreader: Keiyuki17


Sinar matahari yang cerah membuat bayangan belang-belang pepohonan di luar dan di dalam rumah. Saat itu awal musim panas, dan semuanya berkembang dengan kehidupan.

“Aku masih ingat, Xiao Shidi, setiap kali kamu menggunakan Cahaya Hati sebelumnya, bukankah kamu harus tidur untuk waktu yang lama setelahnya.”

Xie An melanjutkan, menghela nafas, “Selama waktu itu, tidak ada yang berbicara dengan Dewa Bela Diri sama sekali. Hanya ada adik laki-laki Xiao Shan, yang akan datang setiap hari untuk memeriksanya.”

Chen Xing merengangkan tubuhnya. Setelah memasang penghalang pelindung Cahaya Hati itu, dia benar-benar kelelahan baik tubuh maupun pikiran, dan dia tidur selama tiga hari penuh. Tapi tidak peduli apa, itu sudah jauh lebih baik daripada tiga bulan sebelumnya.

Seperti biasa, Xiang Shu tetap di sisinya selama itu, tidak bergerak sedikit pun, takut Chen Xing akan tidur tanpa bangun seperti sebelumnya. Untungnya, setiap kali Chen Xing beristirahat, dia terbangun dengan sangat cepat, dan kecemasan Xiang Shu berkurang cukup banyak.

“Aku sangat lapar.” kata Chen Xing, bosan. “Musim panas Jiankang benar-benar agak terlalu panas, dan ditambah lagi, Shixiong, dapatkah kamu memberi tahu aku mengapa qi spiritual dalam Departemen Pengusiran Setan sangat tipis? Selama ini, lokasi hanya ditetapkan di tempat-tempat di mana qi spiritual melimpah, tetapi lihatlah kebaikan apa yang telah kamu lakukan. Semua orang ingin belajar sihir, apakah mereka semua harus duduk di luar pegunungan untuk melakukannya?”

Xie An memegang kipas dan mengipasi Chen Xing sebentar, sebelum berkata, “Dewa Bela Diri menyarankan agar semua pertempuran dilarang di Departemen Pengusiran Setan, untuk mencegah anak-anak muda meledakkan kediaman ketika mereka mempelajari sihir baru tetapi tidak bisa mengendalikannya, atau ketika mereka mulai bertarung untuk melihat siapa yang lebih kuat. Shixiong ini hanya menggunakan array untuk menjaga qi spiritual langit dan bumi di luar departemen. Dengan cara ini, itu juga cara yang baik untuk membuat semua orang mengalami seperti apa rasanya Keheningan Semua Sihir.”

“Jika mereka minum air, mereka sebaiknya tidak melupakan orang yang menggali sumur. Hanya dengan cara inilah mereka akan mengerti betapa sulitnya bagimu, Xiao Shidi.” Xie An tersenyum. “Baiklah, karena kamu sudah bangun, maka datanglah sebentar lagi sehingga semua orang dapat mendiskusikan berbagai hal. Senior Xin Yuanping telah datang untuk memeriksamu beberapa kali.”

Chen Xing mengangguk. Setelah Xie An pergi, Xiang Shu, memegang semangkuk besar mie daging sapi di satu tangan dan sumpit di tangan lainnya, datang, sehingga Chen Xing bisa makan sedikit.

“Terima kasih.” Kata Chen Xing, senyum menghiasi wajahnya. Dia benar-benar sangat lapar sehingga dia akan pingsan.

Tetapi ketika Xiang Shu mendengar “terima kasih” dia tampak sedikit marah, dan dia mengerutkan kening. “Apa artinya?”

Chen Xing buru-buru melambaikan tangannya, berkata, “Aku tidak tahu mengapa aku mengatakan itu begitu tiba-tiba.”

Xiang Shu menyilangkan tangannya dan melihat ke luar, seperti serigala dalam suasana hati yang buruk. Dia kemudian berbalik untuk melihat Chen Xing lagi, artinya dia harus makan lebih cepat.

Chen Xing tahu bahwa orang ini tidak pernah terbiasa dengan Jiankang. Lagi pula, dibandingkan dengan cuaca Saiwai, musim panas selatan terlalu panas, sangat panas sehingga Xiang Shu selalu merasa sedikit kesal. Untungnya, dia tidak berjalan-jalan seperti di Chi Le Chuan,  dengan dada dan tubuh bagian atas telanjang, hanya mengenakan celana tipis. Meskipun pakaian semua orang terbuat dari bahan yang tipis, mereka semua terbiasa berpakaian dengan benar, jadi Xiang Shu hanya bisa mengikuti tradisi itu.

“Ini sangat asin…” kata Chen Xing setelah mencicipi satu suap. “Departemen Pengusiran Setan membutuhkan juru masak baru.”

Xiang Shu: “…”

Chen Xing: “?”

Xiang Shu menjawab dengan dingin, “Aku membuat ini untukmu, tidak ada yang tersisa di dapur setelah tengah hari.”

Chen Xing:”…”

Chen Xing segera mengubah nada suaranya. “Itulah yang aku katakan, bagaimana bisa begitu baik?!”

Setelah melihat bagaimana dia bertindak, Xiang Shu merasakan sedikit dorongan untuk memukuli Chen Xing. Dia tidak lagi ingin tinggal di kamar, jadi dia berjalan keluar dan duduk di koridor. Chen Xing meratap, “Aku salah, jangan marah! Lain kali, kau hanya perlu menambahkan sedikit garam, itu pasti akan lebih enak!”

Xiang Shu menjawab dengan kesal, “Makanlah dengan cepat!”

Setelah mengatakan ini, dia berbalik dan menarik qin, duduk bersila di koridor sambil memainkan beberapa nada. Chen Xing sedang makan mie dan minum teh ketika dia tiba-tiba menyadari, Xiang
Shu benar-benar membuat makanan untuk dia makan? Ini mungkin pertama kalinya dia benar-benar pergi ke dapur untuk membuat makanan ba? Sebelumnya, ketika dia, Feng Qianjun, dan Chen Xing sendiri tinggal di hutan belantara, meskipun Xiang Shu telah memanggang kelinci atau daging rusa untuk mereka sebelumnya, dia tidak terlalu berusaha untuk melakukannya. Selama dia bisa mengisi perutnya, itu sudah cukup, dan kemudian, Feng Qianjun ditugaskan untuk memasak.

Untuk beberapa saat, baik di dalam maupun di luar ruangan sangat sunyi. Saat Chen Xing memakan mie itu dan meminum tehnya, Xiang Shu merenung sejenak, sebelum tiba-tiba menoleh ke belakang dan berkata, “Kita telah berhasil menyingkirkan Wang Ziye.”

“Oh iya.” Chen Xing memegang cangkir tehnya, matanya bersinar terang saat dia mulai tertawa lagi. Mereka selangkah lebih dekat menuju kemenangan mereka pada akhirnya.

Xiang Shu memetik beberapa senar lagi, berpikir sejenak, dan bertanya, “Apa rencanamu?”

Chen Xing merasa sedikit ragu untuk berbicara, karena dia takut Xiang Shu akan marah lagi. Lagi pula, mereka bertengkar terakhir kali persis karena hal ini, dan meskipun tidak terlalu intens, itu adalah pertama kalinya mereka berdebat setelah mereka mengkonfirmasi kasih sayang mereka.

Xiang Shu menambahkan, “Aku ingin mendengarnya.”

Chen Xing: “Dalam beberapa hari terakhir ini, apakah kalian semua sudah mendiskusikannya? Kau belum membuat rencana, bukan?”

Chen Xing mencoba menebak apakah Xiang Shu telah membicarakan hal ini dengan Xin Yuanping. Sebagai Pengusir Setan yang Agung lima ratus tahun yang lalu, Xin Yuanping jauh melampaui mereka, apakah itu dalam pengetahuan atau kekuatan magis. Mungkin bahkan Xin Yuanping tidak bisa membuat rencana yang bagus.

“Bagaimana bisa kau berpikir begitu?” Kali ini, Xiang Shu benar-benar menjadi marah, tetapi dia menahan amarahnya dan berkata, “Aku bersedia mendengarkan idemu karena jika kau memiliki sesuatu untuk dikatakan, maka kau harus memberi tahuku! Apa hubungannya dengan apakah kita memiliki cara untuk menyelesaikan ini atau tidak? Jika kita tidak memiliki rencana, maka kau pikir aku akan setuju untuk membiarkanmu mati? Apa kau menganggapku seperti itu?”

Xiang Shu juga orang yang cerdas, dan begitu dia mendengar apa yang dikatakan Chen Xing, dia tahu bahwa pikiran Chen Xing telah menyimpang. Chen Xing buru-buru berkata, “Maaf, akulah yang tidak memikirkannya dengan jelas!”

Xiang Shu menjawab dengan sedih, “Marahlah padaku ba, itu hutangku padamu.”

Chen Xing bergegas untuk menenangkan Xiang Shu, tapi Xiang Shu meletakkan qin di satu sisi dan bangkit, ekspresinya gelap. Dia mengambil beberapa langkah, hanya untuk menoleh ke belakang, kesal, mengerutkan alisnya yang tampan saat dia menatap Chen Xing, artinya, kamu masih belum datang juga?

Melihat itu, Chen Xing meraih tangannya sambil tersenyum, dan mereka pergi ke ruang belajar bersama.


Semua orang saat ini sedang tidur siang, hanya Xie An seorang, yang telah tumbuh lebih kuat di usia tuanya, untuk membangunkan mereka satu demi satu, sehingga mereka bisa pergi untuk pertemuan. Masing-masing dari mereka menguap. Xiao Shan juga tidak repot-repot melihat pengaturan tempat duduk, justru duduk langsung di samping Xiang Shu dan Chen Xing, sebelum merosot di kaki Xiang Shu dan terus tidur. Xiang Shu tidak menyukai itu dan menendangnya sedikit menjauh, yang kemudian Xiao Shan, wajahnya menunjukkan ekspresi tidak senang, memelototi Xiang Shu, sebelum merosot di paha Chen Xing dan meletakkan kepalanya di sana.

“Kebetulan Pengusir Setan yang Agung baru saja bangun,” kata Xie An. “Orang tua ini bahkan tidak tidur siang, jadi mengapa kalian semua anak muda terlihat begitu lesu?”

Feng Qianjun jawab bertanya, “Musim panas baru saja dimulai, jadi apa yang kamu lakukan jika kamu tidak tidur? Jiankang terlalu panas, dipenuhi dengan musim panas.”

Tidak peduli jam berapapun itu, Tuoba Yan selalu mengenakan jubah bela diri formal, tetapi meskipun pakaiannya rapi, dia terlihat sedikit menyimpang dari biasanya. Ini adalah kedua kalinya dia menghabiskan musim panas di selatan, namun dia benar-benar tidak tahan. Dia menarik kerahnya berulang kali, berkata, “Itu benar, ini sedikit panas.”

Xin Yuanping menemukan tempat dan duduk, tersenyum sambil berkata, “Kau akhirnya bangun. Kupikir kau akan seperti Jia Sheng, tidur selama beberapa hari.”

“Jia Sheng?” Chen Xing bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Jia Yi.” kata Xin Yuanping. “Aku tidak tahu apakah ceritanya diturunkan. Dia adalah pengguna asli Cahaya Hati di zaman kami.”

“Jia Yi!” Xie An segera menjadi bersemangat, dan dia berkata kepada Chen Xing, “Apakah Jia Yi adalah leluhur keluargamu?”

Ekspresi Chen Xing juga menunjukan kebingungan. Xin Yuanping menjelaskan dengan acuh tak acuh, “Tubuhnya awalnya lemah, dan kebetulan dia ditakdirkan untuk mendapatkan Cahaya Hati, lalu dia juga tidak memiliki dukungan Pelindung, jadi tidak lama kemudian, dia meninggalkan kehidupan ini. Saat ini ketika aku melihatnya lagi, kau tampaknya cukup tangguh.”

“Artefak macam apa Cahaya Hati itu?” Xiang Shu bertanya pada Xin Yuanping. “Aku tahu bahwa Cahaya Hati menyalakan kekuatan dalam tiga hun dan tujuh po. Sebelumnya, Chen Xing terluka beberapa kali, jadi apakah dia akan mendapatkan dampaknya di masa depan?”

“Kenapa kalian tidak menyalakan mana?” Xin Yuanping bertanya, sedikit terkejut. “Aku melihat bahwa kau berubah menjadi Dewa Bela Diri Pelindung yang bersinar hanya ketika Chen Xing menyalakan Cahaya Hati, dan segera setelah kekuatan Cahaya Hati menghilang, kau berubah kembali menjadi manusia fana. Mengapa kau tidak menyalakannya secara bersama untuk melakukan pertukaran kekuatan langsung?”

Xiang Shu telah mencobanya sebelumnya, tetapi tindakan itu menyebabkan Chen Xing batuk darah di tempat, jadi dia tidak berani mencobanya lagi. Dia harus membiarkan Chen Xing mengendalikannya sendiri. Dengan mengingat hal itu, dia menjelaskan hal itu kepada Xin Yuanping, yang tersenyum setelah mendengar itu dan berkata, “Begitu. Dalam tiga ratus tahun Keheningan Semua Sihir ini, banyak teknik kultivasi yang hilang, itulah sebabnya kalian berdua tidak mengerti bagaimana menggunakannya. Kalau begitu, aku akan mengajarimu, tapi mari kita menyibukkan diri dengan hal-hal penting dulu.”

Senioritas Xin Yuanping terlalu tinggi, dan ketika dia berbicara, tidak ada yang berani menyela. Tidak sampai saat ini ketika Chen Xing berkata, “Baiklah kalau begitu, coba aku lihat … Senior Xin Yuanping, mengapa kau tidak tetap menjadi Pengusir Setan yang Agung …”

Xin Yuanping segera melambaikan tangannya, dan berkata kepada semua orang, “Lebih baik jika itu Chen Xing, jangan membuat keributan lagi.”

Dengan sangat enggan, Chen Xing menyerah. Xin Yuanping melanjutkan, “Setelah membantu kalian semua mengatasi bencana yang telah ditimbulkan oleh Dewa Senjata, aku harus pergi, tetapi tentu saja, aku masih membantu di manapun aku mampu.”

Xiang Shu melanjutkan, “Setelah Wang Ziye menyerang Departemen Pengusiran Setan, untuk melindungi artefak di departemen dan memastikan keselamatan orang-orang di sini, aku yang memimpin, dan setelah mendiskusikannya dengan Xie An, aku menemukan trik tersembunyi di catatan kuno dan mendirikan wilayah ditimur dengan radius sekitar lima li yang melarang masuknya sihir. Bahkan Senior Xin Yuanping tidak akan bisa berubah menjadi jiao di tempat ini, tetapi beberapa artefak suci, seperti Panah Penusuk Awan atau Cahaya Hati, yang di kendalikan oleh Hunpo dan kesadaran, dan mereka yang telah mengenali pemilik melalui perpaduan jiwa mereka, masih bisa menggunakannya. Jika ini menjadi ketidaknyamanan bagi siapapun diwilayah ini, mohon maafkan aku untuk itu.”

Semua orang mengangguk; mereka semua berpikir bahwa ini sangat masuk akal. Chen Xing, di sisi lain, tidak tahu artefak milik Tuoba Yan, bernama Panah Penusuk Awan, sangat kuat, tetapi ketika dia memikirkannya dengan cermat, ini juga menandakan bahwa selain dia dan Xiang Shu, yang dapat meminjam kekuatan Cahaya Hati di departemen ini, ada satu pengawal lagi, yaitu Tuoba Yan. Dia memiliki kekuatan yang cukup untuk menghadapi situasi yang bisa muncul tiba-tiba, dan Chen Xing juga diyakinkan dengan menyerahkan kekuatan itu kepadanya.

Chen Xing mengangguk dan melirik Xie An, berkata. “Kalau begitu, semuanya, mari kita diskusikan. Bagaimana situasinya sekarang?”

Xie An membuat gerakan tangan, lalu Zheng Lun bangkit dan membuka segel di rak, membawa Lonceng Luohun dan di letakkan di depan Chen Xing.

“Tiga hun Wang Ziye,” kata Feng Qianjun, “semua tersedot ke dalam Lonceng Luohun.”

“Haruskah kita menemukan tempat yang cocok,” kata Chen Xing, “dan melepaskan hunpo-nya? Kita bahkan mungkin bisa memurnikannya dan menanyakan beberapa hal padanya.”

Wang Ziye ditahan. Ia adalah bajingan nomor satu di bawah komando Chiyou, jadi dia pasti tahu banyak hal. Dia bahkan mungkin bisa memberi mereka beberapa tips tentang cara menghadapi Chiyou.

Tapi Xin Yuanping menjawab, “Kekuatan dari Hunpo Wang Hai terlalu kuat, lalu kita harus melalui banyak masalah dan menggunakan Rantai Penahan Jiwa untuk menguncinya, sebelum kita bisa menanyakan apapun padanya secara detail. Dalam prosesnya, jika kita melepaskannya dengan tergesa-gesa, jika mereka tidak tersedot oleh vena ilahi, maka dia akan berbalik dan melarikan diri. Mungkin dia bahkan akan pergi mencari mayat lain, dan kita tidak akan tahu siapa itu, yang akan membuat kita semakin kesulitan.”

Semua orang setuju untuk itu. Bagaimanapun, Xin Yuanping pernah menjadi Pengusir Setan yang Agung, dan dia telah dilatih selama Berkembangnya Semua Sihir, jadi tentu saja dia telah membiasakan diri dengan berbagai macam gulungan-gulungan. Hari itu, ketika Chen Xing melihatnya dengan mudah menggunakan Mutiara Canglang untuk memanggil perairan Sungai Huai kepadanya dan membentuk selubung air untuk menangkis darah iblis, pikirnya, selama mereka memiliki prajurit yang kuat ini di pihak mereka, beban semua orang akan sedikit berkurang.

Array untuk menahan jiwa?” Xiang Shu bertanya, mengerutkan kening.

Xin Yuanping mengangguk dan berkata, “Dalam beberapa hari terakhir ini, aku membolak-balik gulungan kuno milikmu. Banyak dari mereka yang kami anggap sebagai sihir yang sangat umum di zaman kami menghilang setelah tiga ratus tahun, jadi seiring berjalannya waktu, aku akan meminta Wen Che perlahan mengisi celah itu untukmu.”

“Itu benar.” kata Chen Xing, baru mengingatnya sekarang. “Di mana Wen Che?”

Xin Yuanping menjawab, “Mari kita kesampingkan itu saat ini, aku membutuhkanmu untuk membantuku melakukan sesuatu.”

Xie An tersenyum. “Dibandingkan dengan Senior di sini, kita semua hanya memamerkan keterampilan lemah kita kepada seorang ahli.”

Xin Yuanping menjawab dengan rendah hati, “Itu belum tentu terjadi. Cahaya Hati memiliki cahaya terang dari Cahaya Hati, dan kalian semua memiliki bakat kalian masing-masing. Sudahlah, selama tiga ratus tahun mana menghilang, dan bisa berkultivasi ke level ini benar-benar bukan tugas yang mudah.”

Mengatakan ini, dia memberi isyarat agar kelompok itu melanjutkan.

Xiang Shu berpikir sebentar, sebelum bertanya, “Ke mana perginya raja hantu?”

Setelah pertempuran kacau hari itu, Xin Yuanping telah menambahkan segel. Dia membelah naga tulang menjadi seribu delapan bagian, dan menyebarkannya ke seluruh Tanah Suci. Tengkorak tersebut dibuang ke sungai oleh Xiang Shu, sedangkan Mutiara Canglang dan Kipas Tianluo semuanya disita.

“Aku ingat … bukankah Tuoba Yan dan Xiao Shan yang bertanggung jawab untuk menanganinya?” Chen Xing bertanya.

“Oh! Benar!” Tuoba Yan ingat. “Seharusnya dia berenang di laut, mungkin? Aku mengirimnya ke timur!”

Tuoba Yan memberi tahu mereka apa yang terjadi, dan ekspresi semua orang berkedut. Chen Xing berkata, “Cepat atau lambat ia akan datang kembali, belum lagi, apa yang akan kau lakukan dengan panahmu?”

“Coba panggil kembali.” kata Xiang Shu. “Semuanya, bersiaplah. Aku tidak percaya bahwa dengan begitu banyak orang yang melawan iblis kekeringan, ia masih akan berhasil melarikan diri.”

Tuoba Yan mengerahkan seluruh kekuatannya untuk mengaktifkan Cincin Segel Liuyun beberapa kali. Pada awalnya, orang-orang di ruang belajar semua siap menunggu, tetapi karena mereka terus menunggu dan Panah Penusuk Awan belum kembali, setelah beberapa lama, mereka masing-masing kehilangan kesabaran.

“Ayo lanjutkan,” kata Chen Xing setelah memikirkannya sebentar. “Kalau begitu, semuanya, mari kita pelajari bagaimana kita harus mengatur array, sehingga kita bisa melepaskan Wang Ziye dan kemudian mempertimbangkan untuk memurnikannya.”

Xie An menjawab, “Jika kita melihat cuaca, hari terbaik adalah ketika Enam Yin berada pada puncaknya disaat waktu yang sama.”

“Kembali sesuai dengan tatanan alam1 Yang asli disini mengacu pada heksagram ke-24 dari I-Ching, yang dikenal sebagai 地雷复卦, yang melambangkan gerakan secara berurutan. , di hari pada matahari pertama2 Titik balik matahari musim dingin. ,” Chen Xing berkata. “Kita harus menunggu selama itu?”

Ini adalah sesuatu yang dia mengerti. Pada malam ketika energi yin mencapai puncaknya, hanya untuk terlahir kembali sebagai energi yang, mereka harus menunggu sampai titik balik matahari musim dingin. Xin Yuanping melanjutkan, “Menurut pergerakan vena bumi dari Tanah Suci, jika kau ingin membunuh hati Chiyou, itu harus terjadi terlepas dari prosesnya. Tapi hun langit dan bumi telah dikumpulkan di dalam hati iblis, jadi anggap saja kita berhasil menyingkirkan hati iblis. Setelah itu….”

“Itu benar.” Xiang Shu jelas sedang memikirkan masalah ini juga. “Iblis hun Chiyou pasti akan lolos, jadi masalahnya sekarang adalah bagaimana kita akan menyingkirkannya untuk selamanya.”

Chen Xing bertanya, “Baru saja, array Penahan Jiwa yang kau bicarakan, dapatkah itu berguna?”

Xin Yuanping mengangguk. “Kita bisa mencoba, tapi menyiapkan array ini akan membutuhkan waktu. Prosesnya tidak bisa terburu-buru, dan kita juga perlu mengeluarkan sihir untuk mengganggu pengawasan Chiyou terhadap dunia. Lagipula, hunpo-nya bisa melihat banyak hal melalui vena bumi.”

“Itu benar.” tambah Xie An. “Dalam beberapa hari ini, Qianjun bahkan melakukan perjalanan secara tegas ke Istana Huanmo. Xiao Shidi, coba tebak apa yang dia temukan?”

Chen Xing: “?”

Xiang Shu belum pergi, namun dia tahu hasil yang mereka bawa kembali. Dia berkata, “Istana Huanmo telah menghilang!”

Tiga hari yang lalu, ketika Chen Xing koma, Xin Yuanping telah berubah menjadi jiao dan membawa Feng Qianjun bersama ke medan perang di tepi Sungai Fei. Mereka menemukan pintu masuk yang Xiang Shu bicarakan, tetapi ketika mereka memasukinya, mereka tidak dapat lagi menemukan Istana Huanmo.

“Mungkin dia menggunakan sihir,” kata Feng Qianjun, “untuk memindahkan keseluruhan Istana Huanmo.”

Ini telah menciptakan masalah baru bagi mereka, dan Chen Xing tidak bisa menahan sakit kepala yang muncul karena itu. Namun, dia mengingat apa yang terjadi terakhir kali, dan dia berkata, “Mungkin karena Wang Ziye tertangkap, dan Chiyou takut lokasinya akan terungkap, en… meskipun dugaanku Chiyou akan muncul cepat atau lambat. Selama Fu Jian memutuskan untuk berperang, dia tidak akan membiarkan kesempatan itu berlalu begitu saja.”

Xiang Shu menambahkan, “Mungkin dia akan memilih untuk tetap bersembunyi dan menunggu beberapa ratus tahun lagi, atau bahkan seribu tahun.”

Untuk itu, Chen Xing menjawab, “Kalau begitu kita tidak bisa berbuat apa-apa. Jika dia memilih untuk tidak pernah menunjukkan dirinya lagi, akan sangat sulit untuk menemukannya.”

Semua orang mengangguk. Chen Xing memandang Xiang Shu dengan ragu, berpikir, bagimu, apa yang paling ingin kau lihat mungkin adalah Chiyou yang kembali menghadapi kesulitan dan tidak muncul dalam waktu dekat. Pikiran itu masuk akal juga, karena bagaimanapun juga, dewa iblis agung ini telah menunggu selama tiga ribu tahun penuh untuk sebuah kesempatan kebangkitan. Menunggu satu atau dua ratus tahun lagi, menunggu sampai mereka semua mati sebelum dia menjalankan rencananya, bukanlah apa-apa baginya.

Dengan cara ini, dia sendiri dan Xiang Shu dapat hidup selama beberapa dekade lagi dalam kebahagiaan tanpa beban, di mana mereka tidak perlu lagi khawatir atau takut. Satu-satunya masalah adalah pada hari mereka berdua meninggal, masa depan yang akan dilalui oleh generasi selanjutnya setelah mereka mungkin tidak akan mudah.

Jika ada kesempatan, mereka masih harus membuat persiapan sebelumnya dan menyingkirkan Chiyou.

Xin Yuanping berkata, “Xie An dapat membantuku, dan kita juga harus menemukan beberapa anak muda dengan bakat yang baik untuk bertindak sebagai cadangan. Ini juga akan menjadi kesempatan yang baik untuk mewariskan beberapa seni array kepada kalian semua. Aku membutuhkan waktu sekitar setengah tahun untuk menyiapkan beberapa array untuk membantumu.”

Secara alami, Xie An tidak memiliki apa-apa selain persetujuan untuk itu.

Xiang Shu merenung sejenak, sebelum berkata. “Lalu, kembali ke masalah lama kita, apakah Senior Xin Yuanping punya saran apa yang harus dilakukan tentang Pedang Acala?”

“Aku tidak tahu,” kata Xin Yuanping. “Ini bukan senjata suci yang kukenal, karena bagaimanapun juga, di zaman kami, kita tidak harus berurusan dengan reinkarnasi Mara.”

Setiap kali mereka membahas penempaan ulang Pedang Acala, mereka memasuki jalan buntu lagi, tapi kali ini, Chen Xing tiba-tiba berkata, “Aku ingin mengatakan sesuatu tentang Pedang Acala.”

Semua orang terdiam, memperhatikan Chen Xing. Xiao Shan juga bangun.

Chen Xing merenungkannya, sebelum melihat ke arah Xiang Shu untuk meminta pendapatnya. Xiang Shu ragu-ragu sejenak, sebelum akhirnya mengangguk; dia bersedia mendengarkan Chen Xing merinci pikirannya, dan dia tidak lagi mengangkat pedang seolah-olah mereka menghadapi musuh yang kuat.

“Aku ingat,” kata Chen Xing, “bahwa sebelum Mutiara Dinghai hancur dan waktu mengalir mundur, Chiyou menggunakan sihir yang disebut ‘membelah hun‘, dan dia memindahkan salah satu hunnya sendiri ke tubuh Xiang Shu, benar?”

Xiang Shu juga ingat, dan dia menambahkan, “Dia memilihku, atau mungkin lebih baik untuk mengatakan, dia memilih Mutiara Dinghai untuk menjadi cangkang fisik barunya.”

Chen Xing menjawab, “Kalau begitu, hunpo dapat dipecah dan ditarik untuk ditempatkan di tempat lain.”

Xin Yuanping berkata, “Secara teoritis, itu mungkin.”

Chen Xing melanjutkan, “Cahaya Hati milikku tersimpan di dalam hunpo-ku.”

Xie An mengerutkan kening. “Tapi xiao shidi, jiwamu yang mana yang ingin kamu pisahkan? Hun ilahi, hun duniawi, hun manusia?”

“Tidak.” Tidak mungkin Chen Xing bisa melepaskan salah satu dari hun-nya, karena tidak peduli yang mana dia lepaskan, dia akan menjadi sangat kacau.

Xiang Shu masih berpikir, dan Chen Xing bertanya kepadanya, “Apakah kau masih ingat hari itu, ketika kita berada dalam ingatan Senior Xin Yuanping?”

Xiang Shu: “?”

Xiang Shu memperhatikan Chen Xing. Setelah sekian lama menghabiskan waktu bersama-sama satu sama lain, mereka telah mencapai pemahaman diam-diam yang aneh dan unik, dan sekarang, Xiang Shu segera mengerti apa yang dia maksud. Yang dibicarakan Chen Xing adalah proses bagaimana dia berubah menjadi naga.

“En.” Xiang Shu membenarkan. “Kekuatan naga berada di tiga hun-ku, jadi aku bisa berubah menjadi naga.”

Dengan itu, Chen Xing berkata kepada semua orang, “Jika kita menggunakan sihir mengirimkan hunpo yang pernah digunakan Chiyou, apakah itu untuk memindahkan hun atau membagi hun, jika kita bisa menarik hunpo-ku keluar, apakah ada kemungkinan kita akan dapat melakukannya? Mengekstrak Cahaya Hati?”

“Tepat sekali!” Zheng Lun menyahut, yang pertama bereaksi. “Kalau begitu gunakan Jingguang Liuli untuk mengambil Cahaya Hati!”

“Tetapi jika kau melakukan itu,” Xin Yuanping berkata, “kau akan kehilangan Cahaya Hati dan menjadi manusia fana.”

Xin Yuanping tidak tahu bahwa menempa kembali Pedang Acala mengharuskan Chen Xing menggunakan hidupnya untuk melakukannya. Dia hanya merasa sangat kasihan pada Chen Xing. “Kau bersedia?”

Xiang Shu bergumam, “Mungkin itu akan benar-benar berhasil …”

Sebenarnya, Chen Xing agak ragu tentang itu, karena bagaimanapun, Cahaya Hati telah memberinya kekuatan untuk melindungi dunia ini. Jika dia menggunakan metode semacam ini untuk memisahkannya, apakah itu berarti dia menolak tugasnya? Tetapi ketika dia memikirkannya lebih dekat, bagaimanapun dia melompat ke dalam lubang api untuk menempa pedang, begitu juga dengan Cahaya Hati yang tidak akan kembali ke pedang pada akhirnya tidak peduli apa? Satu metode mengharuskan dia untuk menyerahkan hidupnya dalam prosesnya, jadi mungkin, tindakan ini adalah yang paling tepat.

Xiang Shu segera berkata, “Aku akan pergi mencari jalan keluar, dan aku tidak akan berhenti sampai aku menemukannya!”

Seolah-olah Xiang Shu telah melihat secercah harapan. Chen Xing ingin dia menunggu sedikit lebih lama, tetapi tiba-tiba, ada ledakan besar-

— Sebuah batang panah, menyeret raja hantu yang basah kuyup, menerobos jendela dan terbang dari luar.

Semua orang:”……..”

“Tahan!” Xie An berteriak, yang pertama bereaksi.

Dengan itu, semua orang bergeas sekaligus, masing-masing dari mereka menggunakan keterampilan khusus mereka untuk mengikat raja hantu.


Sorenya, Chen Xing dan Xiang Shu mengikuti di belakang Xin Yuanping saat mereka menuju halaman belakang Departemen Pengusiran Setan.

Chen Xing berkata, “Orang itu terlalu besar! Ini pertama kalinya aku melihat iblis kekeringan yang begitu besar!”

Xie An telah mengunci raja hantu, menggunakan rantai besi yang berat untuk mengikatnya, meskipun orang itu masih sangat gelisah. Setelah mereka berdiskusi, semua orang setuju untuk membiarkan Sima Wei tinggal sementara. Bagaimanapun, mereka berdua adalah iblis kekeringan, jadi mungkin Sima Wei akan mampu menenangkan emosi raja hantu.

“Apa yang dimakannya untuk tumbuh sebesar itu?” Chen Xing bertanya pada Xiang Shu, suaranya penuh rasa ingin tahu.

“Ia makan mie dengan banyak garam.” jawab Xiang Shu mengejek.

Xin Yuanping tidak bisa menahan tawa, dan dia melirik Xiang Shu, bertanya, “Gagal lagi?”

“Aku memasukkan terlalu banyak garam.” kata Xiang Shu dengan sedih.

Chen Xing: “???”

Xin Yuanping membawa mereka berdua ke halaman, mengetuk pintu halaman belakang, dan berkata pelan, “Xiao Che?”

Tidak ada yang berbicara di dalam. Chen Xing telah berjanji kepada Xin Yuanping bahwa mereka akan datang melihat Wen Che terlebih dahulu, karena bagaimanapun juga, sejak mereka kembali dari Kuaiji, Wen Che belum sepenuhnya pulih. Chen Xing benar-benar merasa ini agak aneh; berbicara tentang pemurnian, Darah Dewa Iblis di dalam tubuh Wen Che sepertinya tidak terlihat. Setidaknya, dia tidak kehilangan rasa percaya dirinya.

Tetapi setelah Wen Che bangun, dia mengunci diri di dalam kamar, tidak melihat siapa pun. Untuk mencegah terjadinya kecelakaan, Chen Xing masih harus memastikan.

“Xiao Che,” Xin Yuanping berkata dengan sabar dengan suara rendah di luar pintu, “jangan marah, izinkan aku meminta maaf padamu.”

“Untuk apa kau masih datang ke sini?!” Suara Wen Che mengamuk. “Persetan!”

Chen Xing sangat terkejut dengan itu, dan dia melirik Xiang Shu. Xin Yuanping menjawab, “Pengguna Cahaya Hati dan Dewa Bela Diri, keduanya datang menemuimu. Haruskah aku berlutut di luar untukmu? Aku akan berlutut sekarang.”

Saat mengatakan ini, Xin Yuanping berjalanan ke halaman dan berlutut ditanah.

Chen Xing langsung merasa kelu, dan dia berpikir, dia benar-benar pria yang baik.

Wajah Xin Yuanping memiliki sisik jiao samar di atasnya, dan meskipun tubuhnya menunjukkan tanda-tanda membusuk, itu adalah hasil dari kekuatan naga jiao yang bercampur dengan transformasi menjadi iblis kekeringan yang dilakukan oleh Darah Dewa Iblis. Chen Xing tidak dapat segera menentukan apakah dia adalah pertahanan iblis  kekeringan, jiao, atau bahkan mungkin manusia. Secara teknis, dia pertama kali berubah menjadi jiao dan mati, sebelum diubah oleh Wang Ziye menjadi iblis kekeringan. Atau apakah ketiganya berperan?

Dengan itu, Chiyou benar-benar pantas menyandang gelar dewa, karena dewa iblis ini sebenarnya telah menggunakan darahnya untuk menciptakan beberapa bentuk kehidupan baru. Pada tingkat tertentu, dia juga memiliki kekuatan penciptaan.

Lalu bagaimana dengan Wen Che? Chen Xing mengintip dengan rasa ingin tahu ke dalam rumah. Apakah dia iblis kekeringan atau manusia?

Dia ingin melangkah maju dan mendorong pintu, tetapi dihentikan oleh Xiang Shu.

“Nyonya Pemilik Bank Dongzhe.” Xiang Shu memulai. “Ayahku pernah menyimpan sepuluh ribu tael emas di bankmu. Jika kau tidak membuka pintunya, aku akan menarik semua uang tersebut.”

Hanya dengan itu Chen Xing mengingat hal yang menyakitkan ini, sementara Xiang Shu melanjutkan, “Aku membawa semua dokumen yang ada pada saat penyetoran. Haruskah Guwang memanggil seseorang sekarang dan meminta mereka memasukkannya melalui jendelamu sebingga kamu dapat memeriksa keasliannya?”

Dengan ledakan besar, pintu terbuka, Wen Che yang marah muncul diambang pintu.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

3 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Masielf
8 months ago

Jurus menagih uang

Bapak Gong satu ini antara ngambekan dan tsundere ,jadi gemess pengen cobain mie rasa garamnya

Dewa Aryana
Dewa Aryana
8 months ago

Awas nanti jadi gede kalau makan mie rasa garam wkwkwk

Hualian 86
Hualian 86
7 months ago

Apa lidah Chen Xing GK mati rasa krna terlalu asin tp mau’gimana LG namanya juga Xiang Shu cheff pemula
Wen Che aku lupa dia cewek atau cowok yah