“Apa yang menekanku ini?”

Penerjemah: Keiyuki17
Proofreader: Jeffery Liu


Satu shichen kemudian.

Itu adalah sore di musim panas. Angin sepoi-sepoi melewati aula di dalam Departemen Pengusiran Setan, dan Chen Xing, akhirnya, sedikit merasa sejuk. Seberkas bayangan pepohonan, dan lonceng angin berdentang dengan jernih.

Xiang Shu, Chen Xing, dan Xiao Shan, yang semuanya setengah telanjang, sedang duduk di teras, semuanya mengenakan celana dalam putih tipis yang sama. Xiang Shu tampak tanpa ekspresi, sementara Chen Xing memiliki ekspresi yang sepertinya mengatakan “tidak ada lagi yang kukejar dalam hidup ini.” Para pria, dua besar dan satu kecil, sedang minum minuman plum asam1Adalah minuman musim panas yang umum digunakan secara luas untuk mendinginkan panas..

“Kau sudah tumbuh jauh lebih tinggi.” Chen Xing tidak punya banyak waktu untuk berbicara dengan Xiao Shan sejak dia melihat bocah itu lagi.

Tinggi Xiao Shan telah melonjak dibandingkan dengan saat dia meninggalkan Chi Le Chuan ke Dunhuang2Jika beberapa orang masih bingung: Dunhuang dan Dukhan merujuk ke kota yang sama di Shazhou (kadang-kadang bahkan kota itu sendiri disebut Shazhou), hanya memiliki banyak nama. setahun yang lalu, dia sudah mencapai telinga Chen Xing pada saat kembali.

“Oh, aku masih bisa tumbuh,” Xiao Shan tampak agak tenggelam dalam pikirannya saat dia berkata demikian. Dia meminum minuman plum asamnya dan bertanya, “Apa yang kau lakukan? Berkultivasi?”

Xiang Shu menjentikkan jarinya, dan nyala api emas kecil, yang berasal dari asal yang sama dengan Cahaya Hati, berkedip-kedip di antara jari-jarinya.

Xiao Shan: “Ah!”

Xiang Shu kemudian memberi isyarat pada Xiao Shan untuk melihatnya. Setelah membuat perisai yang muncul dengan melambaikan tangannya, dia menunjukkan beberapa trik pada Xiao Shan. Dia tidak membutuhkan Chen Xing untuk menarik kekuatan Cahaya Hati lagi pada saat ini; dia juga bisa berubah menjadi Dewa Bela Diri Pelindung, meskipun mana-nya masih belum dapat dianggap sangat kuat.

Chen Xing juga sangat terkejut. Apakah ini keuntungan dari ‘penyalaan bersama’?

Xiao Shan: “Bagaimana kau melakukannya?”

“Siapkan dirimu pengusir setan.” Setelah meminum minuman plum asam, Xiang Shu meletakkan cangkirnya dan tidak lagi mengganggu dirinya dengan Xiao Shan. Dia bangkit dan pergi, tetapi dia tiba-tiba teringat sesuatu dan menjelaskan kepada Chen Xing, “Setelah memulai penyalaan bersama; kita hanya bisa berkultivasi ganda dua hari dalam sebulan. Selain itu, pantangan diperlukan.”

“Apa?!” Chen Xing menjadi bodoh. “Berapa lama ini akan berlangsung?”

“Dua belas bulan,” jawab Xiang Shu. “Kamu bisa melakukannya atau tidak?”

Chen Xing menjawab dengan samar, “Jika… kamu bisa melakukannya, aku juga bisa.”

“Kalau begitu, mari kita mulai,” kata Xiang Shu.

“Apa itu ‘kultivasi ganda’?” Xiao Shan bingung.

“Err..  jangan tanya,” jawab Chen Xing. “Kau akan tahu tentang itu di masa depan.”

Xiao Shan: “Aku sudah dewasa.”

Chen Xing menjadi panik. “Tapi aku benar-benar tidak punya cara untuk menunjukkannya padamu ah! Atau mungkin aku bisa membiarkanmu masuk dan melihat kami?”


Setelah meninggalkan lorong, Xiang Shu baru saja akan kembali ketika Wen Che tiba-tiba menghalangi jalannya.

“Apakah itu bekerja?” Wen Che samar-samar bertanya.

Xiang Shu tidak menjawab; dia selalu tidak dapat tidak menganggap Wen Che sebagai seorang wanita. Tapi sementara dia mempertahankan sikap seriusnya yang biasa, Wen Che masih bisa tahu dari ekspresi wajahnya.

“Apa kau sekhawatir ini tentang cara generasi muda berkultivasi?” Tanya Xiang Shu.

Wen Che menjawab, “Rasa ingin tahu hidup di hati semua orang. Biarkan aku melihat perisaimu.”

Perisai dari Karakorum muncul di lengan Xiang Shu dengan gerakan pergelangan tangannya.

Wen Che meletakkan tangannya yang terentang di sisi perisai saat dia memeriksanya dengan heran.

Xiang Shu telah memeriksa semua catatan kuno, tapi dia masih tidak tahu asal usul perisai itu. “Kau mengenalinya?”

“Tentu saja,” jawab Wen Che sebelum melonggarkan cengkeramannya. Dengan mata tersenyum, dia mengalihkan pandangannya dan bertemu dengan tatapan Xiang Shu sebelum terengah-engah. “Ini dulu adalah milikku.”

Xiang Shu memandang Wen Che dengan tidak percaya, tetapi pihak lain tampaknya tenggelam dalam ingatan dan perlahan melanjutkan, “Itu tidak memiliki nama, tetapi beberapa orang menyebutnya ‘Perisai Pelindung’ atau ‘Kematian Surgawi’! Legenda mengatakan bahwa ketika Gunung Buzhou runtuh, dewa kuno menggunakan perisai ini untuk menahan pilar surgawi yang jatuh3Dalam mitologi Tiongkok, Gunung Buzhou dikatakan sebagai pilar yang menopang surga sampai suatu hari, dalam keadaan marah, Gonggong membenturkan kepalanya ke sana, menyebabkan langit runtuh dan membutuhkan Nüwa untuk memperbaikinya.. Itu dulunya juga milik Xuanyan, Ibu Suri Xin, Fu Hao4Salah satu dari banyak istri Raja Wu Ding dari dinasti Shang yang juga menjabat sebagai jenderal militer dan pendeta tinggi., Pangeran Wucheng, Huang Feihu5Karakter dari Fengshen Yanyi yang membelot setelah Raja Zhou menyebabkan kematian istrinya. Feitian juga memiliki versinya sendiri tentang pria ini yang muncul di Daji; dia dan Zixin adalah saudara masa kecil…, Qin Huali-daren6Seorang filsuf Mohist., Meng Ao-daren7Seorang jenderal Qin selama Negara-Negara Berperang. dan anak laki-lakinya…”

Xiang Shu: “…”

“Itu juga milik Han Xin8Jenderal Han yang terkenal di bawah Liu Bang., dan Ying Bu9Panglima perang era awal Han yang awalnya mendukung Xiang Yu sebelum membelot ke pihak Liu Bang.,” kata Wen Che dengan suara samar. “Setelah kematian Shifu, Yuanping dan aku bersaing keras untuk mendapatkan posisi Pengusir Setan yang Agung dan Dewa Bela Diri Pelindung, dan perisai ini mengenaliku saat itu. Di dalam Departemen Pengusiran Setan, ada orang lain yang juga pernah menjadi pemiliknya. Melihat perisai ini adalah setara dengan melihat Dewa Bela Diri, dan mengambilnya berarti seseorang harus memikul tanggung jawab untuk melindungi dunia.”

Xiang Shu: “Namun kau melepaskannya setelah itu.”

“Benar.” Wen Che berbalik; setengah dari wajahnya diterangi oleh cahaya matahari, menyoroti profil sampingnya yang halus, saat dia menatap ke arah langit. Dia menghela nafas sebelum melanjutkan, “Itulah masalahnya sejak lama… Kemudian, aku mendengar bahwa setelah serangan mendadaknya di Longcheng10Sekali lagi, Longcheng adalah nama lain untuk Karakorum., Wei Qing, yang telah menjadi Dewa Bela Diri, meninggalkan perisai di Karakorum. Dia menggunakannya untuk menekan vena bumi untuk memadamkan kebencian jiwa orang-orang Xiongnu Saiwai yang telah dia bantai.”

Xiang Shu meletakkan perisainya dan bertanya, “Kalau begitu, bisakah itu digunakan untuk memperbaiki Pedang Acala yang baru?”

Setelah merenung sejenak, Wen Che menjawab, “Aku tidak tahu. Tidak ada salahnya mencobanya, meskipun kau harus memahami bahwa sementara mereka yang menggunakan pedang berfungsi sebagai pedang sepuluh ribu ren11Satuan ukuran, yang telah didefinisikan menjadi 8 chi, 7 chi, 5 chi 6 Cun, atau bahkan 4 chi tergantung pada periodenya., yang prioritas utamanya adalah untuk memusnahkan musuh, orang-orang dengan perisai bertindak sebagai pelindung dunia; tanggung jawab mereka adalah menjaganya. Kupikir, kepercayaan yang dimiliki keduanya berbeda.”


Di teras di halaman.

Chen Xing mengusap kepala Xiao Shan. Sisi-sisinya ditata rapi, meskipun rambut hitam tebal di dahi dan mahkota pemuda itu masih tersisa. Mereka ditarik ke dalam kepang niumang yang dikumpulkan di bagian belakang kepalanya dengan gaya rambut yang sama dengan gaya rambut Xiang Shu, saat dia masih menjabat sebagai Chanyu yang Agung. Meskipun sebenarnya terasa cukup sejuk di hari-hari musim panas ini, ketika dipadukan dengan pakaian orang-orang Jin, itu masih terlihat agak tidak pada tempatnya.

“Apa yang ingin kau bicarakan?” Chen Xing menyelidikinya. Dia merasa bahwa Xiao Shan telah tumbuh di dalam hatinya; dia bukan lagi anak laki-laki setengah dewasa seperti dulu.

Setelah pertemuan kembali mereka, Chen Xing pernah bertanya tentang apa yang terjadi di Shazhou, Dunhuang, tetapi Xiao Shan hanya menggelengkan kepalanya dalam diam. Tuoba Yan telah memintanya juga, hanya untuk berakhir dengan hasil yang sama.

Itu bahkan membuat Chen Xing khawatir untuk waktu yang cukup lama sampai Xiang Shu memberitahunya, “Jika dia tidak ingin bicara, jangan tanya.”

Jadi, karena Xiao Shan tidak mengatakan apa pun, Chen Xing juga menghormatinya dan tidak mengejarnya lebih jauh. Setidaknya kepulangannya menandakan satu hal: Lu Ying tidak akan kembali.

“Chen Xing, apakah aku adalah Serigala Abu-abu?” Xiao Shan bertanya pada Chen Xing.

Chen Xing menjawab setelah berpikir sejenak, “Apakah menurutmu begitu?”

Ketika dia melihat Xiao Shan tidak mengatakan apa pun, Chen Xing menghela napas dengan emosi dan berkata, “Kau bukanlah ‘siapa’ kau, kau hanyalah kau. Sama halnya dengan Sima Wei dan Raja Hantu.”

Chen Xing tahu bahwa Xiao Shan, sejak kejadian dengan Sima Wei, pasti mulai meragukan identitasnya. Serigala Abu-abu telah memberikan kekuatan yao-nya kepada Xiao Shan, sama seperti bagaimana Zhuyin memberikan kekuatan naganya kepada Xiang Shu. Meskipun, di tahun-tahun sejak mereka mengenal satu sama lain, pertanyaan tentang siapa Xiang Shu tidak pernah terlintas di benak Chen Xing, karena baginya, Xiang Shu hanyalah Xiang Shu.

“Kau benar,” kata Xiao Shan. “Kapan kita akan bertarung melawan Chiyou? Aku masih ingin pergi lebih jauh ke barat untuk menemukan Lu Ying setelah itu.”

“Segera ba.” Tampak termenung, Chen Xing lalu menambahkan, “Setidaknya, kali ini lebih baik dari tiga tahun lalu, kan? Setidaknya kau tahu Lu Ying masih di sini ne.”


Guntur yang menderu dan kilatan petir melintasi langit, menandakan datangnya hujan.

Hujan deras mengguyur dan menyebabkan cuaca menjadi dingin selama semalaman. Pada malam hari pertama musim gugur, Xie An dan Chen Xing membuka altar di pelataran pengamatan bintang di istana kekaisaran. Setelah cuaca menjadi dingin, semua orang menambahkan lebih banyak lapisan ke pakaian mereka.

“Cobalah malam ini ba.” Xie An menyerahkan Jingguang Liuli ke Chen Xing. Bulan yang cerah telah menyembunyikan dirinya, hanya menyisakan bintang yang tak terhitung jumlahnya di langit. Kaisar telah mengeluarkan perintah bagi seluruh kota Jiankang untuk mematikan semua lentera malam ini. Istana dalam kegelapan total. Satu demi satu, pejabat dan selir datang ke halaman untuk melihat langit malam.

Sima Yao, dengan Pu Yang di sisinya, menyaksikan Chen Xing merapalkan mantra.

Chen Xing memulai array-nya, menarik qi spiritual langit dan bumi dalam prosesnya, dan mengaktifkan Jingguang Liuli.

Sima Yao bertanya, “Artefak magis ini dapat mengumpulkan bintang-bintang di atas?”

“Cahaya bintang, tepatnya” jawab Chen Xing. “Ini adalah artefak magis yang dibuat oleh Suiren-shi menggunakan neidan dari sejenis binatang yao yang disebut kuiwu. Itu digunakan untuk menjaga sumber api sebelum disebarkan ke seluruh Tanah Suci. Selama hidupnya, yaoguai jenis ini memakan cahaya.”

Xiang Shu mendongakkan kepalanya ke langit dan memberi isyarat agar Chen Xing memulainya. Chen Xing terkadang curiga, tidakkah Chiyou tahu sebagian besar dari apa yang mereka lakukan, tidak peduli apa itu? Dia mungkin sudah mengetahui bahwa para pengusir setan berencana untuk berurusan dengannya. Kemudian lagi, jelas ada banyak hal yang tidak dia sadari. Misalnya, jika dia melihat rencana Xie An untuk berurusan dengan Wang Ziye, pasti dia tidak akan mengirimnya untuk menyerang Departemen Pengusiran Setan pada saat itu.

“Aku akan mulai,” kata Chen Xing. “Tidak peduli apa yang terjadi nanti, jangan membuat keributan.”

Saat Chen Xing mengaktifkan Jingguang Liuli, pemandangan yang benar-benar luar biasa muncul — bintang-bintang yang memenuhi langit mengeluarkan benang yang mengalir tepat ke liontin, sementara lentera di seluruh dunia menghilang tanpa jejak. Melihat ini, orang-orang Jiankang semuanya berseru kaget, suara mereka menyatu menjadi terengah-engah.

Di tengah kegelapan, sebuah suara yang menyeramkan terdengar.

“Anak-anak bodoh!” Suara serak Chiyou berteriak saat kegelapan menyelimuti udara.

Xiang Shu mengaktifkan perisai cahaya dan memegangnya di sisi Chen Xing. Setelah itu, kebencian gelap gulita yang dipadatkan oleh Chiyou menghilang.

Chen Xing hendak menerangi kegelapan dengan Cahaya Hati ketika bintang-bintang di atas menyala sekali lagi.

“Bagaimanapun juga, dia tahu,” kata Chen Xing.

“Jangan takut padanya,” Xiang Shu meyakinkannya dengan suara rendah.

“Apa… itu tadi?” Sima Yao berkata, masih terkejut.

“Menjawab Yang Mulia,” kata Pu Yang, “itu tidak lain adalah Dewa Perang, Chiyou.”

Chen Xing memberikan liontin berisi cahaya bintang kepada Xie An, yang menyerahkannya kepada Xin Yuanping setelah melihatnya. Setelah semua orang melihatnya, Xie An menyimpannya dan menyimpulkan, “Memang, itu mungkin.”

“Selanjutnya, untuk cahaya bulan,” kata Wen Che, “tunggu sampai malam Festival Xiayuan.”


Pada titik balik matahari musim panas, Xin Yuanping membawa semua orang dan terbang di atas awan untuk mengumpulkan cahaya matahari. Mereka sekarang memiliki cahaya matahari dan bintang, dan setelah mendapatkan cahaya bulan di Festival Xiayuan, titik balik matahari musim dingin tahun itu akan tiba. Pada saat itu, Xin Yuanping akan menggunakan vena bumi untuk membuat array pengikat jiwa yang juga akan berfungsi sebagai alat pemisah jiwa, untuk mencoba memisahkan Cahaya Hati dari tubuh Chen Xing.

Hujan turun beberapa kali setelah awal musim gugur, dan cuaca menjadi lebih dingin setiap hari. Xiang Shu menerima balasan dari Dongying dan Chi Le Chuan — persiapan sudah selesai. Hanya saja, meskipun pengintai yang dikirim oleh Feng Qianjun telah mencari ke mana-mana, mereka masih tidak dapat menemukan Istana Huanmo.

Pada hari ini, Xiang Shu dan Chen Xing pergi ke istana kekaisaran untuk menemui Sima Yao. Chen Xing, setelah selesai merevisi semua klausa untuk Departemen Pengusiran Setan yang dibangun kembali, telah merumuskan peraturan yang menyatakan bahwa para pengusir setan tidak boleh melibatkan diri dalam politik atau berpartisipasi dalam perang antar manusia. Meskipun, sebagai salah satu pencetus Departemen Pengusiran Setan yang dibangun kembali setelah Kebangkitan Semua Sihir, Xie An merupakan pengecualian dari aturan ini.

Namun, setelah pertempuran terakhir melawan Fu Jian, dia akan mengundurkan diri dari posisinya di pengadilan dan kembali ke Departemen Pengusiran Setan. Dia juga memberikan kata-katanya kepada Chen Xing bahwa jika perang pecah, dia akan mencoba yang terbaik untuk menghindari medan perang. Dia juga tidak akan membombardir pasukan musuh dengan sihir, yaitu, kecuali Pasukan Qin memiliki iblis kekeringan di antara barisan mereka.

Pada saat yang sama, berita datang dari Dataran Tengah: Fu Jian bersiap untuk berperang, meskipun tidak dengan Selatan.

Target pertamanya adalah Murong Chong.

Setelah meninggalkan Chi Le Chuan, sejak saat itu Murong Chong mendirikan rezim sendiri di Luoyang dan Pingyang. Meskipun dia tidak memberontak melawan Fu Jian, dia juga tidak lagi mengindahkan perintah Qin yang Agung, jelas itu hanya berpura-pura.

“Berapa banyak orang yang dia kirim?” tanya Chen Xing. “Apakah ada iblis kekeringan?”

“Menurut informasi yang kami terima, tidak ada,” kata Xie An. “Pertanyaannya sekarang adalah: apakah kita bertarung atau tidak?”

Setelah mendapatkan janji, Chen Xing memberi penjelasan kepada Sima Yao. Sima Yao, bertentangan dengan apa yang diharapkan, sebenarnya adalah orang yang masuk akal; dia dengan senang hati mengangguk dan menerima prinsip Chen Xing. Bagaimanapun, selama Departemen Pengusiran Setan berada di Jiankang, dia tidak perlu khawatir, seperti, aku tidak keberatan jika kau tidak ingin mengambil bagian dalam perang, tetapi jika pasukan musuh benar-benar menyerang Jiankang, kejatuhan Jin yang Agung berarti pembantaian pada para bangsawan dan pendapatan orang-orang. Apakah mungkin bagi kalian para pengusir setan untuk duduk diam?

Ketika seseorang terus menyatakan berulang kali bahwa mereka tidak berada di pihak mana pun, itu sendiri adalah pihak tersebut. Mengenai hal ini, Sima Yao selalu menjadi orang yang membiarkan alam mengambil jalannya.

“Berdasarkan apa yang kau katakan,” kata Sima Yao. “Chen-xiansheng tidak boleh ikut berperang, karena pasukan yang dikirim oleh Fu Jian untuk menyerang Murong Chong tidak lain adalah pasukan Murong Chui — mereka semua adalah orang Xianbei.”

“Ya.” Chen Xing mengangguk. “Meskipun Murong Chong adalah temanku, kami masih belum bisa mengirim pengusir setan untuk membantunya. Tetapi jika ada iblis kekeringan di antara jajaran Fu Jian, maka itu sekarang adalah cerita lain.”

Oleh karena itu, mereka mencapai kesepakatan: Xie An mulai memantau dengan cermat pergerakan Fu Jian. Para pengusir setan akan segera mengintervensi saat iblis kekeringan muncul.

Seorang penjaga kekaisaran menghadiahi setiap pengusir setan dengan begonia ketika mereka meninggalkan istana. Chen Xing, mengingat bahwa dia dan Xiang Shu belum bersama ketika mereka pertama kali datang ke sini, menyematkan bunga padanya saat perasaan hangat tanpa sadar berdesir di hatinya.

“Besok adalah Dewa Musim Gugur lagi,” kata Chen Xing.

Xiang Shu menatap bunga itu dan menjawab, “Besok adalah hari ulang tahunmu. Dan aku tidak merayakan Dewa Musim Gugur.”

Chen Xing tertawa. “Aku hampir lupa. Ini tidak seperti di masa lalu di mana setiap tahun, itu sama dengan merayakan satu tahun kehidupan yang berkurang.”

Xiang Shu bertanya, “Apakah kamu masih akan menemaniku merayakannya tahun ini?”

Chen Xing berkata, “Tentu saja… ”

Feng Qianjun kembali saat ini dan menimpali, “Tianchi, untuk festival besok, aku ingin mengajakmu… ”

“Tidak!” Kata Xiang Shu.

Chen Xing dengan tulus menjawab, “Aku tidak memiliki waktu. Mari kita tunda sampai setelah festival ba.”

“Aku ingin mengajak kalian berdua untuk menikmati pemandangan musim gugur! Aku tidak berencana mengundangmu sendirian.”

“Nanti ba,” kata Chen Xing lagi sebelum menarik Xiang Shu pergi.

Anehnya, setelah “penyalaan bersama” mana mereka pada hari itu, emosi Xiang Shu tampaknya menjadi jauh lebih baik. Tidak hanya dia jarang marah pada Chen Xing sekarang, tetapi keduanya juga tampaknya memiliki lebih banyak “saling pengertian” dibandingkan dengan sebelumnya. Terkadang, kata-kata bahkan tidak keluar dari mulut Xiang Shu — hanya sedikit emosi, dan Chen Xing akan merasakannya.

Apa yang disebut “penyalaan bersama” ini seperti menghubungkan hun dan po mereka. Misalnya, ketika Xiang Shu sesekali melirik pemuda di dalam Departemen Pengusiran Setan ketika mereka berjalan bersama, Chen Xing entah kenapa merasa bahwa dia hanya memperhatikan orang-orang yang memandang Chen Xing dengan rasa ingin tahu dan sedang minum sedikit cuka.

Atau bagaimana Xiang Shu terkadang memikirkan apa yang dikatakan orang lain di dalam Departemen Pengusiran Setan tentang mereka, termasuk para pendatang baru, yang ingin tahu tentang apa yang biasanya dilakukan oleh pengusir setan dan pelindung yang agung itu. Terlebih lagi, Chen Xing juga dapat dengan jelas merasakan bahwa Xiang Shu biasanya terganggu selama percakapan mereka, pikirannya hanya memikirkan satu hal: bahwa dia ingin memeluk Chen Xing dan menciumnya, atau mungkin menyentuhnya.

Itu berbeda dari sebelumnya; Chen Xing belum bisa memahami Xiang Shu dan dia juga tidak bisa menebak apa yang ada di dalam pikirannya saat itu, meskipun sesekali berbicara, Xiang Shu masih merasa tidak senang tanpa alasan yang jelas. Tapi sekarang dia bisa merasakannya, dia merasakan bahwa permusuhan Xiang Shu, untuk sebagian besar, berasal dari keinginan akan mengambil inisiatif untuk lebih dekat dengan Chen Xing hanya untuk pada akhirnya merasa malu melakukan tindakan tersebut. Akibatnya, dia agak menyalahkan “Mengapa Chen Xing tidak mengambil inisiatif apa pun?” dan dengan demikian mendapati dirinya merasa kecewa.

Saat ini, begitu dia merasakan emosinya, Chen Xing secara proaktif akan menjangkau dan menyentuh punggung tangan Xiang Shu. Dia juga akan membiarkan Xiang Shu memeluknya ketika tidak ada orang di sekitarnya, membuat hatinya benar-benar gembira.

Ini adalah efek dari “penyalaan bersama”. Chen Xing sekarang secara kasar mengerti mengapa Xin Yuanping menyadari perasaan Wen Che hari itu.

Hanya saja, kekuatan ini hanya bekerja satu arah. Dengan kata lain, sementara Chen Xing menyadari beberapa pemikiran Xiang Shu, Xiang Shu, sebagian besar, tidak tahu apa yang dipikirkan Chen Xing.

Contohnya, seperti saat ini — setelah kembali ke ruangan di dalam Departemen Pengusiran Setan, Xiang Shu berkata, “Ya, kamu memang menyukai hiruk pikuk.”

Chen Xing segera merasakan bahwa suasana hati Xiang Shu sedikit sedih, alasannya karena dia ingin menghabiskan waktu berduaan dengan Chen Xing di Dewa Musim Gugur, tidak terganggu oleh orang lain.

“Aku ingin menghabiskan hari itu berdua saja bersama denganmu.” Chen Xing tersenyum. Dia pindah ke belakang Xiang Shu dan memeluk pinggangnya.

Ketidakbahagiaan Xiang Shu segera menguap dari pikirannya. Dia berbalik dalam pelukan Chen Xing sebelum menekannya di dipan saat dia menatapnya.

“Kamu pilih kalau begitu,” kata Xiang Shu, menatap Chen Xing dengan tatapan penuh makna. “Apakah kamu ingin berjalan-jalan atau mendengar rencanaku?”

Chen Xing memegang leher Xiang Shu dan secara aktif menciumnya. Kedua pria itu berciuman sampai mereka kehabisan napas. “Tentu saja, aku akan mendengar… rencanamu.”

Xiang Shu tiba-tiba melepaskan Chen Xing dan berkata, “Aku tidak tahan dengan ini. Mari kita berpisah sebentar.”

Untuk mempraktikkan teknik “penyalaan bersama” mereka harus mengikuti aturan yang ketat, salah satunya adalah larangan semua penetrasi kecuali untuk tujuan latihan. Mereka hanya berkultivasi ganda pada hari pertama dan kelima belas setiap bulan, dan mereka harus berlatih selama satu tahun dan menyelesaikan siklus dua belas bulan. Pertama kali dia menyadari hal ini, Chen Xing langsung menjadi gila. Apa? Kami hanya diperbolehkan melakukannya dua kali setiap bulan?!

Xiang Shu baru menerima hasil ini setelah melalui banyak perjuangan psikologis. Lagi pula, mereka hanya perlu bertahan selama satu tahun, dan itu tidak seperti mereka benar-benar dilarang melakukannya; mereka punya waktu dua kali sebulan, dan itu sendiri sudah merupakan berkah.

Bagi Chen Xing, dia sebenarnya merasa sangat baik setelah menerimanya. Hidup seperti orang Hu dan melakukannya seperti binatang selama tiga bulan sambil menikmati kesenangan, memang, sangat memuaskan, tetapi adalah tepat untuk menahan keinginan seseorang ketika tinggal di Jiankang. Memperlakukan satu sama lain dengan perasaan yang tulus memiliki kesenangan tersendiri.

Secara umum, semuanya seperti ini; semakin seseorang memilikinya, semakin sulit bagi orang untuk menghargainya. Setelah memulai latihan, Chen Xing hanya merasakan cinta yang intens yang tidak dapat dia temukan jalan keluarnya, dan semuanya berubah menjadi melampiaskan kekagumannya pada Xiang Shu. Setelah Xiang Shu mulai menahan diri, hanya ada Chen Xing di matanya. Lagi pula, karena dia tidak bisa ‘menyelesaikannya’ setiap hari, mereka hanya bisa berbicara sambil berpelukan, seperti malam itu setelah mereka bertukar sumpah.

Xiang Shu hanya menempel di dekatnya hampir sepanjang waktu, dan mereka berdua hanya akan mengobrol tentang hal-hal yang tidak penting. Saat mereka berbicara, Chen Xing tertawa lagi ketika dia menemukan bahwa saat Xiang Shu menatap matanya, pikirannya dipenuhi dengan pikiran-pikiran itu; dia benar-benar seperti binatang buas yang sengaja menahan diri.

“Mandilah,” kata Xiang Shu dengan suara rendah, “Lewati malam ini. Kita berangkat besok.”

Chen Xing mendengar suara air dingin yang disiramkan Xiang Shu ke dirinya sendiri di halaman. Kami harus dalam keadaan baik untuk pergi besok. Aku harus menahan diri dengan segala cara malam ini.


Keesokan harinya, bagian dalam Departemen Pengusiran Setan dicat dengan warna daun maple yang menyala. Bangun pagi sekali, Chen Xing mendengar hiruk pikuk datang dari luar.

Setelah berganti pakaian dan membasuh muka, dia pergi ke halaman dan melihat Xiang Shu sedang menyisir surai kuda. Yang ingin dilakukan Chen Xing saat ini adalah melihatnya — dia sangat ingin menerkam Xiang Shu dan melepaskan pakaiannya.

Ketika Xiang Shu menatap mata Chen Xing, Chen Xing tahu bahwa dia juga hampir tidak bisa menahannya.

“Aku… bangun,” kata Chen Xing, merasa sedikit aneh mengapa Xiang Shu tidak menciumnya, memulai hari dengan tindakan yang mirip dengan beberapa kali seperti sebelumnya.

“Ayo pergi?” tanya Xiang Shu. “Turun gunung untuk jalan-jalan. Tidak perlu ganti pakaian.”

“Oke” Chen Xing dengan senang hati mengangguk. Hari ini, keduanya mengenakan kombinasi kain biru, putih, dan hitam. Xiang Shu mengenakan celana putih longgar seperti sebelumnya; itu jelas agar dia bisa melepasnya dengan mudah, dengan bagian pinggang diikat di pinggulnya dengan simpul. Di bagian atas tubuhnya ada jubah hitam semi-transparan, diikat dengan santai yang memperlihatkan setengah dari dada dan tulang selangkanya. Chen Xing, di sisi lain, mengenakan pakaian polos dengan celana rami yang diikat di pergelangan kakinya.

Mereka berdua mengenakan sandal jepit kulit ringan. Xiang Shu pertama-tama meminta Chen Xing untuk menaiki kuda sebelum dia sendiri duduk di belakang, memeganginya. Pakaian tipis yang memisahkan mereka membuat Chen Xing bahkan bisa merasakan suhu yang datang dari dada Xiang Shu.

Setelah setengah bulan berpantang, dipeluk seperti ini membuat Chen Xing tidak bisa menghentikan riak di hatinya. Xiang Shu, bagaimanapun, sangat mantap membawanya ke Gunung Timur di atas kuda. Pekan raya sudah ramai dengan orang-orang yang menikmati daun maple dan minum anggur.

“Ini persis sama seperti ketika aku pertama kali di sini,” komentar Chen Xing sambil tersenyum.


Setelah mengikat kuda di pinggir jalan, Xiang Shu memegang tangan Chen Xing dan memasuki pekan raya dengan jari-jari mereka saling bertautan. “Aku akan membawamu ke suatu tempat.”

Chen Xing melihat banyak pria dan wanita bergerak ke sana kemari di sepanjang jalan, tangan mereka saling bergandengan, dengan tali merah kulit bulan diikatkan di pergelangan tangan mereka.

Xiang Shu juga melihatnya. Dia melirik Chen Xing dengan mata penuh penyesalan.

Chen Xing: “?”

Suasana hati Xiang Shu saat ini sangat rumit. Sementara Chen Xing tidak dapat membedakannya melalui koneksi yang diperoleh dari tindakan “penyalaan bersama”, dia hanya merasa bahwa emosi itu cukup aneh.

“Apa yang kamu pikirkan?” tanya Chen Xing.

Xiang Shu tidak menjawab. Chen Xing berkata dengan gembira, “Mengapa kamu tiba-tiba berubah menjadi bisu?”

Berbicara dengan orang bisu, Chen Xing tiba-tiba teringat, “Apakah kamu ingin memberiku sesuatu?”

“Apa lagi yang bisa kamu lakukan selain menggertak si bisu?” Xiang Shu, akhirnya, angkat bicara. Chen Xing akhirnya menyadari bahwa ini adalah apa yang telah dia gunakan sejak lama untuk menyelidiki Xiang Shu.

Saat mereka berdua sampai di depan kedai, si penjaja sambil tersenyum berkata, “Halo! Kalian berdua ke sini lagi! Eh? Kenapa aku mengatakan ‘lagi’?”

Chen Xing langsung tertawa terbahak-bahak, sementara Xiang Shu dengan tegas berkata, “Aku beli dua. Ambil ini, simpan kembaliannya.”

Xiang Shu memberi penjaja sebatang emas, yang hampir membuat mereka pingsan di tempat. Mereka, takut Xiang Shu akan kembali pada janjinya, memberikan seluruh rak kepada Xiang Shu dan berkata, “Ini semua milikmu!” sebelum segera melarikan diri setelah mengambil emas itu dengan gembira.

Xiang Shu: “Kamu pilihlah.”

“Yang mana yang kamu pilih terakhir kali?”

Xiang Shu mengerutkan alisnya, melihat ke satu sisi. Setiap kulit bulan memiliki bentuk uniknya sendiri, dan Chen Xing hanya ingin menemukan yang dia sukai selama Dewa Musim Gugur sebelumnya. Namun, ketika dia harus menyelesaikan keinginan ini, dia mendapati bahwa dia tidak dapat mengingatnya dengan jelas.

Xiang Shu tidak tahan lagi dan akhirnya berkata, “Ini, dan ini.”

Saat dia mengatakan itu, dia secara akurat mengambil dua senar dari ratusan gelang kulit bulan. Dia menyebarkannya di telapak tangannya yang lebar sebelum memberi isyarat kepada Chen Xing untuk melihatnya.

“Benarkah? Kenapa aku ingat yang ini?” Mengatakan demikian, Chen Xing mengambil satu lagi dan membandingkannya dengan yang ada di tangan Xiang Shu.

Xiang Shu akhirnya meledak dan berkata, “Kamu.”

“Aku sedang merayakan ulang tahunku!” Chen Xing membela. “Apa kamu akan memarahiku di hari ulang tahunku?”

Xiang Shu tidak punya pilihan selain secara paksa memadamkan amarahnya. Dia mengendalikan emosinya dan dengan sabar berkata, “Berkali-kali setiap malam, aku melihat gelang ini berulang-ulang. Bagaimana aku bisa mengenali tali yang salah?”

Hati Chen Xing sangat tersentuh sehingga dia mengepalkan empat gelang di tangannya sampai dia hampir menangis. Dia tiba-tiba memeluk Xiang Shu dan diam-diam mengubur dirinya di dadanya.

Xiang Shu merasa sedikit bingung saat ini. “Baiklah, terserah!”

Keduanya merasa hampir tidak dapat mengendalikan diri setelah tidak kurang dari setengah bulan, dan Xiang Shu memiliki pandangan yang menunjukkan bahwa dia sudah kehilangan rasionalitasnya dengan cepat. Jika bukan karena ini masih siang bolong dan fakta bahwa mereka sedang berada di pekan raya, sesuatu pasti akan terjadi.

“Yang itu, aku yakin.” Chen Xing juga mengenali tali yang pernah dia bawa; ada goresan dangkal di permukaannya.

Jadi Xiang Shu melemparkan seutas tali ke Chen Xing. Dia kemudian menyimpan yang lain sebelum berbalik dan berjalan pergi.

“Oi, tunggu!” kata Chen Xing. “Kamu tidak memberikan itu padaku?”

“Mengapa?” Xiang Shu bingung. “Beri aku alasan?”

“Kamu tidak mencintaiku?” Chen Xing berhenti bergerak dan berkata, merasa geli.

Xiang Shu dengan serius menjawab, “Itu. Tergantung. Pada. Perilakumu. Ayo pergi!”


Chen Xing tidak berdaya dan hanya bisa mengikuti Xiang Shu untuk pergi. Namun, alih-alih memberinya gelang, Xiang Shu langsung membawanya ke depan sebuah rumah. Dia meraih pengetuk dan mengetuk beberapa kali.

Chen Xing: “Di mana lagi ini?

Xiang Shu: “Buka!”

Karena masih tidak ada jawaban dari dalam, Xiang Shu mendorong pintu hingga terbuka. Chen Xing berpikir, Kamu benar-benar sopan kali ini. Mengikuti temperamen biasa Xiang Shu, seseorang membuat janji dengannya hanya untuk pada akhirnya mereka tidak menjawab ketukan dan luput akan janji itu, yang menandakan bahwa mereka sama sekali tidak menghormati Xiang Shu. Hanya ada satu hasil untuk itu: Xiang Shu menendang pintu hingga terbuka.

“Anehnya kamu tidak menendangnya begitu saja,” komentar Chen Xing.

“Karena ini adalah pintu rumahku sendiri. Jika aku menendangnya, bukankah aku juga yang harus memperbaikinya?”

“Apa?” Chen Xing terkejut.

Xiang Shu awalnya ingin Chen Xing melihat kediaman yang dia beli untuknya. Dia hanya tidak menyangka bahwa semua pekerja pergi keluar untuk menikmati Dewa Musim Gugur hari ini. Kediaman baru sebagian besar telah diatur, dan tribun bunga wisteria telah didirikan.

“Waaaaaaaaaah!” Chen Xing tidak pernah bermimpi bahwa Xiang Shu akan mengejutkannya dengan sebuah rumah!

Tempat ini sangat luas, setara dengan bekas kediaman pedagang garam Jiankang itu. Xiang Shu menghabiskan banyak uang untuk membeli properti, belum lagi dia juga membeli tempat tinggal di sepanjang tepi Sungai Huai untuk memperluasnya.

Beberapa bangunan saling melilit yang tampak seperti jalur panjang, dan yang dipisahkan oleh sungai di kejauhan adalah Jalur Wuyi. Dari pelataran pengamatan di lantai tiga, mereka dapat melihat taman keluarga Xie dan keluarga Wang.

Halaman belakang adalah taman besar yang terhubung ke Sungai Huai, dengan wisteria ditempatkan di tepiannya. Dari pintu masuk hingga ujung, area itu kira-kira panjangnya satu li!

“Mereka belum bisa tumbuh.” Xiang Shu mendongak. “Katakan pada Feng Qianjun untuk datang di lain hari.”

“Musim bunga wisteria sudah berakhir.” Chen Xing merasa tersentuh secara misterius. “Tapi itu tetap saja indah ah; itu juga sangat cantik di musim gugur.”

Tanaman merambat jatuh di musim gugur, dan pertumbuhannya tidak bisa dianggap baik. Tapi rak bunga yang membentang tidak kurang dari satu li menghadap ke Sungai Huai benar-benar pemandangan yang menakjubkan!

“Hm,” jawab Xiang Shu, “asalkan kamu menyukainya.”

Untuk rumah besar yang hanya menampung dua orang ini benar-benar sia-sia. Ada kamar qin, ruang teh, ruang belajar yang besar, serta kamar tidur yang menghadap ke sungai dengan tirai untuk menutupi bagian dalam.

Hanya saja, tidak semua ruangan tertata rapi; air limbah belum dibersihkan, tangga dilemparkan secara acak, dan tempat tidur belum dikirimkan. Xiang Shu benar-benar salah perhitungan dan berkata, “Aku tidak menyangka orang-orang menjadi begitu malas. Aku tidak melihat mereka selama setengah bulan dan berpikir semuanya akan selesai sekarang.”

Baru pada saat itulah Chen Xing menyadari bahwa Xiang Shu ingin membawanya ke rumah baru hari ini untuk bermain dan melakukan “itu” di kamar tidur. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengejeknya, “Kamu adalah Chanyu yang Agung, tentu saja orang-orang di bawahmu bergegas untuk melakukan apa yang kamu perintahkan untuk mereka lakukan saat itu. Siapa yang berani menunda? Sekarang kamu telah mengubah identitasmu dan menjadi tuan tanah, pekerja secara alami dapat menunda-nunda selama satu atau dua hari untuk menerima jumlah gaji yang lebih besar.”

Xiang Shu benar-benar kesal dan menatap Chen Xing. Chen Xing memegang tangannya dan berkata, “Aku tidak takut kotor. Kita juga bisa melakukannya di sini.”

Xiang Shu terdiam, tatapannya turun untuk bertemu dengan mata Chen Xing. Angin sepoi-sepoi yang datang dari sungai membuat tirai terbang, dan meskipun mereka berada di gubuk kamar yang berantakan, angin yang membawa aroma musim gugur masih tampak tidak terpengaruh sama sekali.

Xiang Shu mengeluarkan gelang sebelumnya dan menyerahkannya kepada Chen Xing.

“Aku pernah mendengar bahwa kalian orang Han menggunakan ini sebagai sarana untuk bertukar tanda cinta,” kata Xiang Shu. “Orang bisu ini tidak bisa bicara. Untukmu.”

Chen Xing mengangkat tangannya, wajahnya memerah. Setelah memberikan tali itu kepada Chen Xing, Xiang Shu menunggu dengan tenang.

Pada saat itu, Chen Xing tiba-tiba menyadari bahwa Xiang Shu merasa sedikit gugup dalam penantiannya.

“Apa yang membuatmu gugup?” Chen Xing menganggapnya lucu. “Apa kamu takut aku tidak akan memberikannya padamu?”

“Aku tidak tahu,” jawab Xiang Shu jujur. “Aku takut kehilanganmu.”

Chen Xing mengambil tali merahnya sendiri dan mengangkat kepalanya untuk menatap Xiang Shu. Ketika Xiang Shu mengulurkan tangannya, Chen Xing berjingkat sedikit dan mencium bibirnya.

“Tunggu!” Xiang Shu segera menghentikannya. “Tidak di sini… apa yang kamu lakukan?! Jangan memainkan trik kotor!”

“Haruskah kita kembali ke Departemen Pengusiran Setan?” Chen Xing dipenuhi dengan kegugupan dan sedikit harapan. “Ayo pergi?”

“Keluar seperti ini?!” Xiang Shu tidak bisa mempercayainya.

“Atau apa?” kata Chen Xing. “Apakah kamu ingin aku melepasnya? Aku tidak akan mengikatnya lagi sesudahnya.”

Setelah menarik tangan Xiang Shu dan meninggalkan kediaman baru itu, Chen Xing dengan nakal dan sengaja menuntunnya melewati kerumunan terlebih dahulu. Wajah Xiang Shu terlihat sangat tidak nyaman, dan dia selalu berada sedikit di belakang Chen Xing, menjaga pandangannya ke bawah dan menggumamkan hal yang tidak baik.

“Wajahmu sangat merah,” kata Chen Xing.

“Omong kosong,” bisik Xiang Shu dengan suara mengancam.

Xiang Shu berjalan melalui pusat kota sambil mengenakan gelang tanda cinta sedemikian rupa. Wajahnya memerah sampai ke leher, dan dia bisa terlihat mengatur ulang jubah luarnya yang tipis dari waktu ke waktu. Dia menggunakan lengan lebar jubahnya untuk menutupinya ketika angin bertiup, meskipun tidak terlalu jelas.

Perjalanan ini praktis merupakan pengalaman yang tak terlupakan selama sisa hidup Xiang Shu. Dia mencoba yang terbaik dengan berpura-pura tidak ada yang terjadi, menggenggam tangan Chen Xing, tetapi kekuatan yang digunakan untuk melakukan itu sudah mengkhianati pikirannya. Setelah banyak kesulitan, dia tiba di tempat dia mengikat kudanya. Dia segera menginjak sanggurdi dan dengan cepat naik, dan akhirnya, dia merasa jauh lebih baik. Dia mengulurkan tangannya ke Chen Xing dan berkata, “Ayo naik.”

Chen Xing duduk di depan. Pada saat ini, kulit Xiang Shu akhirnya kembali normal.

“Apa yang menekanku ini?” Chen Xing berbalik dan berkata.

“Hentikan omong kosong itu. Jia!” Xiang Shu mengguncang kendali dan meninggalkan Jiankang menyusuri gerbang barat.

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
5 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Masielf
5 months ago

Tidaak,Xiang Shu terlalu menggemaskan ♥️

ThisPersonLoveToRead
ThisPersonLoveToRead
5 months ago

Penyalaan bersama …, meski ini gk disebutkan dalam cerita. Tapi setelah membacanya, berarti Xin Yuanping adalah orang yg memiliki kepekaan seperti Chen Xing. Itu berarti, saat Wen Che ingin membunuhnya di masa lalu, dia sudah tahu? Tapi, saat membayangkannya, dia pasti punya perasaan yg campur aduk. Terutama saat di kehidupan ini Wen Che marah padanya dan berharap Xin Yuanping harusnya mati dengan tenang lalu mereka kembali hidup dengan cara yg menyakitkan dan canggung. Tapi aku bersyukur, pada kesempatan ledua ini, mereka yg baik akan terus menjadi baik. Semoga mereka punya akhir yg bagus. Lalu karakter kesukaanku yang cantik seperti Murong Chong bisa bangkit dari keterpurukan dan masa lalu buruk yg diberikan Fu Jian. Pasti berat baginya sampai punya hati yg begitu kosong. Lalu Lu Ying, aku punya imajinasi visual yg sangat cantik tentang Lu Ying, kuharap dia akan muncul lagi T.T kerja bagus untuk BAB ini, tim penerjemah <3 terimakasih 🙂

Mala
Mala
5 months ago

Ini udh tamat kah?

Jeffery Liu
Admin
5 months ago
Reply to  Mala

belum, eng-tlnya slow update

Justyuuta
Justyuuta
3 months ago

Cukup 1x kehilangan chenxing-nya ya xiangshu gk untuk yg kedua..
Manisnya xiangshu smpe nyiapin rumah untuk chenxing padahal mah mau dimana aja asal mereka berdua udah seneng bgt chenxing-nya..