Penerjemah: Rusma
Proofreader: Keiyuki17


Beberapa tahun yang lalu, tersiar kabar bahwa staf panti jompo membuat para lansia meminum air seni mereka sendiri. Jika berita ini benar, maka terlepas dari perspektif masyarakat atau berita itu sendiri, itu adalah informasi yang sangat berguna.

Tapi Lin Ze tidak terlalu tertarik dan hanya mendengarkan dengan santai sambil menyalakan perekam suaranya.

Pria tua itu terisak dan menangis keras untuk waktu yang sangat lama. Tangisannya begitu nyaring sehingga menarik perhatian sejumlah wartawan lainnya. Staf mendorong pria tua itu pergi dan kepala tim perawat datang untuk menjelaskan: “Pria tua ini sangat berterima kasih kepada pemerintah kota dan sedikit terlalu emosional.”

Lin Ze mematikan perekam suaranya dan diam-diam menyimpannya. Dia dan Situ Ye berdiri, dan terus menonton pertunjukan anak-anak.

“Apa yang akan kamu lakukan?” Situ Ye bertanya.

“Apa?” Lin Ze tertegun sejenak, berbalik dan berkata: “Apa, apa yang akan aku lakukan? Apa yang bisa kita lakukan?”

“Jadi, apakah kita akan meninggalkannya begitu saja?” kata Situ Ye.

Lin Ze dengan curiga melirik Situ Ye. Situ Ye berkata: “Aku serius. Membiarkan orang tua memakan makanan yang dijatuhkan di tanah, menamparnya…”

“Ssst.” Lin Ze buru-buru memberi isyarat agar dia merendahkan suaranya.

Situ Ye berkata: “Kamu sudah merekamnya, kan?”

Lin Ze menjawab: “Ceritanya tidak pasti. Orang tua itu seperti anak-anak. Beberapa orang lanjut usia jatuh ke dalam ilusi untuk menarik perhatian orang agar peduli pada mereka. Beberapa bahkan mungkin menuduh anak-anak mereka melecehkan mereka dan seperti anak kecil, mereka sering menangis karenanya. Mereka akan membesar-besarkan luka mereka untuk membuktikan bahwa mereka terluka untuk menarik perhatian keluarga atau orang-orang di sekitar mereka. Ini bisa jadi salah satu alasannya.”

“Kamu terlalu berpikiran negatif.” Situ Ye mengerutkan kening.

Lin Ze: “Ketika aku pertama kali memulai, aku sepertimu. Tapi seiring berjalannya waktu, aku mengerti. Ikuti aku nanti dan jangan seenaknya menyemburkan omong kosong.”

Suasana hati Situ Ye tidak terlalu baik.

Ketika pertunjukan berakhir, Lin Ze pergi mencari pria tua itu sendirian dan dengan sabar mendengarkan keluhannya. Dia mengucapkan beberapa kata untuk menenangkannya, berpikir dan membawa Situ Ye bersamanya untuk mengetuk pintu wakil direktur panti jompo.

Lin Ze dapat melihat bahwa Situ Ye sedikit marah dan memperingatkannya dengan suara rendah: “Kamu tidak bisa begitu saja membuka mulut dan mengatakan apa yang kamu suka, kalau tidak aku tidak akan mengajakmu keluar lain kali.”

Situ Ye membuat suara persetujuan. Lin Ze pergi ke kantor wakil direktur dan duduk. Dia mengeluarkan perekam suaranya dan memutar rekaman itu. Situ Ye segera mengerutkan kening. Ketika wakil direktur mendengarkan setengah jalan, dia berkata: “Bukan begitu, Reporter Lin. Biar aku jelaskan.”

Wakil direktur bangkit dan pergi mencari beberapa dokumen. Dia mencari sangat lama sampai akhirnya dia mengeluarkan resume dan menunjukkannya kepada Lin Ze dan Situ Ye. Dia memanggil perawat yang sedang diadukan. Perawat itu adalah seorang wanita berusia dua puluhan dengan pendidikan tingkat sekolah menengah. Setelah mendengar ini, Lin Ze langsung terkejut dan terpana.

Lin Ze duduk dengan sabar dan mendengarkan penjelasannya. Memang benar bahwa staf perawat sebelumnya memiliki sikap yang buruk tetapi tidak dibesar-besarkan seperti yang dikatakan oleh pria tua itu. Sikap kekanak-kanakan pria tua itu juga memainkan peran penting dalam insiden tersebut.

Biaya bulanan panti jompo tidak terlalu tinggi tetapi anak-anaknya sangat pilih-pilih tentang lingkungan secara keseluruhan. Wakil Direktur berkata tanpa daya: “Kami menagih 1.200 yuan tetapi dia meminta layanan senilai 5.000 yuan. Dia kasar kepada staf perawat. Bagaimana kita bisa bekerja dalam kondisi seperti itu? Lalu, setiap anggota staf perawat adalah bagian dari industri perawatan dan tidak boleh diperlakukan sebagai pelayan. Reporter Lin, tidakkah kamu setuju? Putranya sangat kasar. Dunia ini begitu besar dan ada banyak jenis orang di dalamnya. Aku seharusnya tidak mengakui dan mendengarkan anggota keluarga yang kasar seperti itu. Xiao Zhen masih sangat muda dan setelah didisiplinkan, keadaan emosinya tidak stabil dan dia mulai berdebat dengan pria tua itu. Memukul orang tua sama sekali tidak terjadi – ini hanya dibuat-buat. Dan selain itu, anak-anak ini masih sangat baik karakternya, lalu kerja keras mereka tidak bisa di lupakan karena kesalahan seperti itu.”

Lin Ze tidak berpikir bahwa wanita muda ini akan melecehkan orang tua, terutama karena dia sepenuh hati dan paling banyak, dia hanya memiliki temperamen seorang wanita muda. Tidak peduli siapa yang melakukan pekerjaan itu, mereka akan merasakan tekanan setelah beberapa saat. Lin Ze harus bertanya pada dirinya sendiri apakah dia dalam suasana hati yang sedih, apakah dia bisa merawat orang tua dari lubuk hatinya setiap hari selama beberapa dekade.

Dia membolak-balik resume wanita itu dan dapat melihat bahwa dia melakukan beberapa pengalaman kerja di panti jompo ketika dia masih di sekolah. Dia telah bekerja dengan baik dan kemudian direkrut sebagai anggota staf penuh waktu oleh panti jompo. Wakil Direktur juga berkata: “Reporter Lin, sangat sulit untuk merekrut perawat saat ini. Kamu tidak mengerti masalah yang dihadapi industri kami. Gajinya rendah dan tekanannya tinggi. Mereka bekerja sebagai perawat di klinik, apa buruknya itu? Mereka semua adalah wanita yang sangat baik hati yang rela pergi ke panti jompo untuk merawat para orang tua…”

“Aku mengerti.” Lin Ze tersenyum dan menutup resume, mengatakan: “Itulah mengapa aku tidak mengambil rekaman untuk menyebarkan berita di luar sana. Aku tahu bahwa kamu juga pasti memiliki kesulitanmu sendiri.”

Wakil Direktur menghela nafas lega dan terus mengangguk. Lin Ze melirik Situ Ye, bangkit dan mengucapkan selamat tinggal. Situ Ye berkata kepada wanita muda itu: “Mulai sekarang, kamu harus lebih berhati-hati.” Dan dengan santai berjalan keluar.

Lin Ze menutup pintu dan setelah berjalan keluar ruangan bersama Situ Ye, dia tersenyum dan berkata: “Itulah mengapa mereka mengatakan, seorang reporter adalah raja yang tidak bermahkota. Mulai sekarang, kamu tidak boleh gegabah. Kamu harus curiga dengan apa yang mereka katakan. Kita bisa melihatnya lagi besok.”

Situ Ye memiliki ekspresi yang rumit lalu menghela nafas.

Ketika mereka berada di dalam mobil dan berhenti di lampu merah, Lin Ze mengeluarkan sebuah amplop merah. Dia menghitung uangnya – 400 yuan. Dia mengeluarkan 200 yuan dan memberikannya ke Situ Ye, berkata: “Untukmu.”

“Panti jompo memberikan ini padamu?” Situ Ye berkata dengan tidak percaya: “Bukankah kamu sudah menjelaskannya kepada mereka? Mengapa kamu masih menerima amplop merah mereka?”

Lin Ze dengan tidak sabar berkata: “Ambil saja! Ambil uang untuk melakukan apa pun yang kamu butuhkan dan selamatkan orang dari kekhawatiran tentang hal itu. Jika mereka memberikannya kepadamu maka kamu ambil saja. Karena kamu mencurigai mereka dan memulai penyelidikan, kamu secara tidak langsung meminta mereka memberi kamu amplop merah. Bagaimana mungkin mereka tidak memberimu satu?”

Situ Ye berkata: “Itu bukan niatku.”

Lin Ze tertawa dan berkata: “Tapi orang lain mungkin tidak menganggap niatmu tidak bersalah. Simpan saja sebagai kenang-kenangan. Ini amplop merah pertamamu. Ini akan mengingatkanmu untuk tidak menerima amplop merah di masa mendatang. Ini…”

Saat dia mengatakan ini, Lin Ze mengambil amplop merah lainnya dan meletakkannya di kursi depan mobil, berkata: “Ini adalah bonus akhir tahun pribadiku untukmu.”

Situ Ye memandang Lin Ze dan terdiam beberapa saat. Saat itu gerimis dengan hujan di musim dingin Chongqing. Itu sangat dingin. Mobil berhenti di Jalan Bei Cheng Tian tapi tak satu pun dari mereka keluar. Lin Ze berkata: “Ini untuk menghargaimu atas kontribusi luar biasamu dalam beberapa bulan terakhir. Yang aku maksud, kamu adalah rekan kerja yang sangat baik.”

Situ Ye mengangkat alisnya dan setelah sekian lama, dia berkata: “Terima kasih, Ah-Ze.”

Tak satu pun dari mereka ingin keluar dari mobil. Dunia luar terlalu dingin. Jendela ditutupi lapisan tipis kondensasi. Hanya di dalam mobil ada dunia kecil yang menyimpan sedikit kehangatan.

Ponsel Lin Ze berdering. Xie Chenfeng yang akhirnya membalas teleponnya.

Lin Ze bertanya: “Apakah kamu sibuk bekerja? Datang dan temani kekasihmu sesekali!”

Xie Chenfeng tersenyum dan berkata: “Maaf, Ah-Ze. Aku benar-benar tidak bisa pergi. Bos mengandalkan aku.”

Lin Ze: “Kalau begitu aku akan mendatangimu. Ya Tuhan! Mengapa kamu tidak mengatakannya sebelumnya?”

Xie Chenfeng: “Jangan datang. Aku harus pergi dengan bosku ke Dongguan untuk membeli barang. Aku akan berlarian ke sana kemari. Jika kamu datang, kamu harus tinggal di rumah dan akan tetap sendirian.”

Lin Ze awalnya berpikir bahwa Xie Chenfeng harus pergi ke toko setiap hari, tetapi ternyata dia harus melakukan perjalanan bisnis. Dia sangat kecewa.

“Baiklah.” kata Lin Ze: “Bagaimana kalau setelah Tahun Baru?”

“Mari kita lihat seperti apa situasinya setelah Tahun Baru.” Kata Xie Chenfeng.

Lin Ze: “Mn.”

Keduanya terdiam untuk waktu yang sangat lama. Lin Ze dapat mendengar suara iklan di TV, diikuti dengan nada yang familiar dari iklan tersebut. Setelah musik selesai, pertunjukan, My Fair Princess1My Fair Princess adalah drama periode Taiwan yang sangat populer. Little Swallow 小燕子 adalah karakter utamanya, dimulai dan di tengah-tengah adegan satu frase “Little Swallow!” terdengar dari TV tetapi keduanya yang dipanggil masih tidak bersuara saat mereka berdua mendengarkan panggilan “Little Swallow”. Ketika suara-suara dari TV mereda, jelas bahwa Xie Chenfeng telah menurunkan volumenya tetapi situasi ini tiba-tiba membuat Lin Ze mulai menganalisis.

Dimana dia? Lin Ze tidak bisa membantu tetapi merasa lebih cemas. Xie Chenfeng tidak punya TV di rumah. Setelah iklan, acara berikutnya yang dimulai pasti berarti itu berasal dari TV. Juga tidak mungkin bagi Xie Chenfeng untuk menontonnya di ponselnya karena tidak ada yang bisa menaikkan volume terlalu keras di ponsel.

Oleh karena itu, satu-satunya pengurangan adalah bahwa dia tidak mungkin ada di rumah, dan dia berada di rumah orang lain atau kamar hotel.

“Ah-Ze, apakah kamu marah?” tanya Xie Chenfeng.

Lin Ze menjawab: “Tidak.”

Ada bagian dari dirinya yang ingin bertanya pada Xie Chenfeng di mana dia berada. Apa dia di hotel? Tapi bagaimana mungkin dia selingkuh? Xie Chenfeng mengingatkannya lagi: “Di Chongqing agak dingin. Cobalah untuk tetap hangat.”

Lin Ze berkata: “Aku tahu, Tuan Walrus2Mencari di Google untuk ini dan tidak banyak tetapi tampaknya mengacu pada ‘manusia walrus’ yang kehilangan sisi kemanusiaannya dan malah menjadi walrus. T/N: aku pikir itu karena walrus tinggal di tempat yang dingin lol. Aku harus pergi ke kantor. Aku akan berbicara denganmu ketika aku kembali ke rumah.”.

Xie Chenfeng tidak mengatakan apa-apa. Lin Ze menutup telepon dan duduk diam di kursi penumpang mobil. Semakin dia berpikir, semakin dia merasa ada sesuatu yang tidak beres. Situ Ye berkata: “Selama periode Tahun Baru, bisakah aku ikut denganmu ke kampung halamanmu?”

Lin Ze membuka sabuk pengamannya dan berkata: “Xie Lei tidak akan kembali ke Chongqing. Aku mungkin pergi ke Guangzhou untuk menemuinya. Kamu dan Zheng Jie bisa kembali bersama.”

“Jangan seperti itu,” Situ Ye terjebak antara menangis dan tertawa, dan berkata: “Apakah kamu bercanda? Aku ingin membeli beberapa hadiah untuk orang tuamu.”

Lin Ze: “Kamu masih bisa memberi mereka sesuatu jika kamu pergi dengan Zheng Jie. Dan selain itu, hadiah apa yang kamu berikan kepada orang tuaku? Mengapa kamu tidak memberikannya kepadaku saja? Selamat tinggal.”

Situ Ye: “Kalau begitu aku akan ikut denganmu ke Guangzhou.”

Lin Ze: “Tidak.”

Situ Ye: “Kamu terlalu kejam! Bagaimana kamu bisa meninggalkanku sendiri untuk menghabiskan Tahun Baru sendirian!”

Lin Ze ingin keluar dari mobil tetapi ingin mengatakan sesuatu kepada Situ Ye. Namun, setelah memikirkannya lagi, dia tidak yakin apakah dia ingin memberitahunya tentang masalah hubungannya. Dia tahu bahwa Situ Ye cemburu pada Xie Chenfeng. Jenis kecemburuan itu mungkin tidak ada hubungannya dengan perasaannya terhadapnya dan bisa saja ada hubungannya dengan persahabatan. Tapi …

Dia keluar dari mobil. Situ Ye mengeluarkan kunci mobil dan mengikuti di belakang Lin Ze, berkata: “Jika kamu memiliki hal-hal yang tidak menyenangkan, katakanlah, agar semua orang bisa bahagia.”

Lin Ze tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Dia berdiri di depan Situ Ye tetapi tidak bisa marah padanya. Dia hanya bisa berkata: “Biarkan aku sendiri.”

Situ Ye berdiri di tengah hujan gerimis dengan sedikit kecewa. Ketika Lin Ze sampai di rumah, pikirannya dipenuhi oleh Xie Chenfeng. Mungkin dia terdesak jadi pergi memesan kamar hotel dan menemukan orang lain dengan HIV sebagai teman bercinta? Dia lelah hidup, kan?

Ini adalah kemungkinan terburuk dan jika kemungkinan ini benar-benar terjadi, cinta dan hubungan antara Lin Ze dan Xie Chenfeng akan berantakan lagi, yang itu tidak akan menyenangkan. Namun, bisa jadi seperti yang dikatakan Xie Chenfeng dan tidak ada dusta diantara mereka, bahwa dia benar-benar sibuk dengan pekerjaannya. Lin Ze bahkan tidak yakin di mana tempat bekerja Xie Chenfeng. Ketika dia mengunjunginya, itu terlalu terburu-buru dan dia kembali setelah menginap semalam saja. Lin Ze memikirkannya berulang kali, dan memutuskan untuk mencarinya keesokan harinya.

Lin Ze mencari tiket pesawat secara online dan menemukan bahwa semuanya telah terjual habis.

Zheng Jie kembali ke rumah.

“Sudah lama sejak Xie Lei kembali, kan?” Kata Zheng Jie sambil menyenandungkan lagu dan menunjukkan slip gajinya kepada Lin Ze. Dia benar-benar gembira. Lin Ze meliriknya dan mendongak untuk berkata: “Xie Lei tidak akan kembali. Aku akan pergi ke Guangzhou untuk menemuinya.”

“Oh.” Zheng Jie hanya memiliki satu tanggapan ini: “Kenapa dia tidak kembali?”

Lin Ze berkata: “Sibuk dengan pekerjaannya.”

Zheng Jie mengangguk dan menanggapi: “Itu bisa dimengerti. Kapan kamu akan pergi?”

Lin Ze tidak dapat membeli tiket penerbangan dan terlalu banyak lalu lintas di situs Kementerian Perkeretaapian. Dia sedikit kesal.

“Aku benar-benar frustasi.” Lin Ze berkata terus terang: “Zheng Jie, apa yang harus aku lakukan?”

Zheng Jie menyalakan pemanas dan menghangatkan dua gelas susu. Kedua kaki mereka yang menjuntai mengenakan sandal katun berkumpul di bawah meja makan. Lin Ze tertawa saat kabut di hatinya menghilang. Zheng Jie berkata: “Apakah kamu akan pergi menemuinya?”

Lin Ze mengangguk. Persahabatan dekat Zheng Jie dengannya memberinya banyak kekuatan. Zheng Jie menggosok tangannya lagi sebelum melingkarkannya di sekitar gelas susunya. Lin Ze menceritakan kecurigaannya kepada Zheng Jie. Zheng Jie mendengarkan dan hanya mengangguk dengan penuh simpati. Dia akhirnya berkata: “Pergi dan temui dia, jika tidak, kamu tidak akan merasa nyaman.”

Lin Ze berkata: “Tapi aku tidak bisa membeli tiket pesawat.”

“Apa tidak ada tiket kereta api juga?” tanya Zheng Jie: “Bagaimana dengan tiket peron? Belilah dari seorang kenalan.”

Hati Lin Ze tergerak. Dia ingat ketika mereka masih pelajar, dia dan Zheng Jie sering harus naik kereta dan hanya membeli tiket peron. Naik kereta terlebih dahulu lalu membayar tiket kemudian. Lin Ze tidak ingin mereotkan siapa pun, jadi dia akan mencoba dengan cara ini.


Siang Hari Berikutnya.

Zheng Jie membawa Lin Ze ke Stasiun Kereta Api Utara. Tak disangka, petugas transportasi sangat ketat dalam pengecekan tiket selama Festival Musim Semi ini. Mereka yang tidak memiliki tiket kereta api yang sesuai dengan ID mereka tidak diizinkan naik. Lin Ze tidak punya pilihan selain mencari calo untuk beberapa tiket.

Untungnya, kali ini secara mengejutkan lancar. Dia berhasil menemukan seseorang di stasiun untuk membeli tiket. Lin Ze naik kereta dengan tas travelnya. Zheng Jie berjalan bersamanya ke peron dan memberinya sekantong makanan. Setelah memasukkannya ke dalam kereta, Zheng Jie pergi untuk meningkatkan tiketnya menjadi tiket tidur dan kemudian kembali ke peron untuk menunggu kereta berangkat sebelum melambaikan tangan padanya.

Itu benar-benar penuh dengan manusia selama Festival Musim Semi. Sebagian besar orang adalah pekerja dari Chongqing yang pulang ke Sichuan, Hunan, dan tempat lain. Setelah meninggalkan Sichuan, akan ada lebih sedikit orang di sekitar terutama karena ada sejumlah mahasiswa yang juga akan pulang. Begitu Lin Ze naik kereta, kereta itu penuh dengan orang sehingga dia bahkan tidak bisa berjalan kemana-mana. Dia bertanya kepada kondektur kereta yang menjawab bahwa tidak ada kursi lagi sehingga dia tidak punya pilihan lain selain menurunkan tas travelnya di gerbong berasap dan duduk di atasnya untuk bermain dengan ponselnya dengan linglung.

Setelah bermain sebentar, Lin Ze mengeluarkan iPad-nya dan membuka Jack’d. Dia kemudian menyadari bahwa dia bergerak dengan kecepatan tinggi sehingga memutuskan untuk tidak melihatnya dan dengan santai menjelajahi internet. Itu sangat membosankan jadi dia melihat sekelilingnya – tiga pekerja sedang duduk di toilet di ujung lorong, dan di seberangnya ada seorang pemuda kurus kecokelatan memeluk tasnya saat dia duduk di tas lain.

Ada sebuah koper di samping jendela dan di atasnya duduk seorang wanita muda mungil dan dari penampilannya, dia tidak terlihat seperti seorang siswa. Dia mungkin seorang wanita pekerja muda. Dia memeluk lutut dan lengannya menjaga kepalanya saat dia tidur, bergoyang mengikuti irama kereta.

Pemuda kurus berkulit kecokelatan terus menatapnya dengan rasa ingin tahu, pada iPad Lin Ze, iPhone, dan berbagai gadget elektronik yang tak ada habisnya yang dia keluarkan. Lin Ze bertanya: “Ingin bermain kartu?”

“Mau.” Pemuda berkata: “Apa yang ingin kamu mainkan?”

Lin Ze mengobrak-abrik tasnya dan mengeluarkan setumpuk kartu untuk bermain poker. Dia menarik tasnya di bawah pantatnya dan menyeretnya. Wanita muda yang tertidur di sampingnya terbangun dengan linglung. Pemuda itu tersenyum padanya dan berkata: “Mau bermain?”

Wanita muda itu menggosok tanda merah yang ada di dahinya dan pergi ke toilet. Ketika dia kembali dia berkata: “Aku akan bermain. Aku hanya bisa memainkan Fight the Landlord.

Mereka bertiga bermain kartu sepanjang malam. Lin Ze mengusulkan agar mereka menawarkan Kebenaran atau Tantangan sebagai pembayaran untuk kekalahan daripada berjudi dengan uang sungguhan. Dia mengeluarkan bungkus rokoknya untuk dihisap. Ditawarkan kepada pemuda itu tetapi pemuda itu tidak merokok. Wanita muda itu dengan percaya diri mengambil sebatang rokok dan dari kopernya, mengeluarkan korek api dan menyalakan rokok Lin Ze.

Ini akan menjadi perjalanan Lin Ze yang paling tak terlupakan. Bertahun-tahun kemudian, dia akan selalu ingat malam ini di mana dia pergi ke Guangzhou dan dua kenalan yang dia temui yang juga membeli tiket berdiri saja. Mereka seperti orang asing yang lewat satu sama lain, bertemu satu sama lain di gerbong kereta yang dipenuhi asap. Setelah turun dari kereta, mereka akan berpisah dan menghilang di lautan luas manusia di stasiun kereta Guangzhou. Pada malam ini, semua rahasia mereka bukan lagi rahasia.

Lin Ze kalah dalam permainan jadi dia memberi tahu mereka bahwa dia akan pergi ke Guangzhou untuk mengunjungi pacarnya yang mengidap HIV dan mencari tahu mengapa dia tidak pergi ke Chongqing selama Tahun Baru.

Pemuda kurus kecokelatan kalah dalam permainan dan memberi tahu mereka sambil tersenyum bahwa keluarganya tinggal di sebuah desa di Sichuan. Dia putus sekolah setelah tahun pertama sekolah menengah karena keluarganya tidak memiliki cukup uang untuk membiayai pendidikannya di universitas dan mendorongnya untuk pergi ke Dongguan untuk bekerja. Dia menepuk tas yang dia taruh di sampingnya dan memberi tahu Lin Ze bahwa di dalamnya ada bahan pelajarannya. Dia ingin belajar sambil bekerja.

Lin Ze tidak ingin meredam hal-hal untuknya. Dia tahu bahwa para pekerja di pabrik harus duduk di jalur perakitan selama dua belas jam sehari, setiap hari, dan sangat sedikit yang memiliki energi dan tekad untuk belajar setelah bekerja. Bos juga selalu meminta mereka untuk lembur – tentu saja, dengan lembur ada lebih banyak uang. Uang akan masuk dan tidak ada habisnya tetapi para pekerja tidak akan menolak uang tersebut sehingga akhirnya akan memperpanjang jam kerja mereka menjadi 14 atau bahkan 16 jam jadi setelah bekerja, siapa yang punya energi untuk belajar?

Bekerja membutuhkan banyak energi dan begitu pula belajar. Banyak pemuda dari pedesaan yang putus sekolah dan harus pergi ke kota untuk mencari pekerjaan, yang sama seperti dia, memeluk tas dengan cita-cita yang sama dengannya. Buku-buku yang akan dibawa oleh sebagian besar orang akan berakhir sebagai kertas bekas.

Namun, tidak menutup kemungkinan mereka yang belajar sendiri dan berakhir di ujian masuk perguruan tinggi atau ujian biasa, terutama mereka yang memiliki tekad dan ketekunan. Lin Ze berharap pemuda kurus kecokelatan ini juga memiliki kekuatan untuk melakukannya dan tidak meninggalkan cita-cita yang telah dia bagikan di kereta dengannya.

“Lanjutkan, kamu bisa melakukannya.” Lin Ze berkata: “Bagian tersulit dari belajar dan mengikuti ujian adalah ketekunan. Bahkan, seseorang dapat mencapai apapun. Kamu hanya perlu mencari satu atau dua jam untuk belajar dan jika itu menjadi kebiasaan, itu akan jauh lebih mudah.”

Pemuda itu tersenyum dan membuat suara pengakuan. Wanita Muda mengatakan kepadanya: “Jangan bunuh diri karenanya. Menghasilkan uang adalah tugas tanpa akhir. Lepaskan uang yang ada di depanmu dan cari waktu untuk belajar dan memperkaya diri sendiri, dan di masa depan akan ada lebih banyak peluang untuk menghasilkan lebih banyak uang.”

Pemuda itu mengangguk lagi dan lagi. Wanita Muda terlihat berusia sekitar 20 tahun dan seperti Lin Ze, sudah bekerja. Pemuda ini baru berusia sekitar 16 hingga 17 tahun dan seperti adik laki-laki.

Wanita Muda kalah dalam permainan dan memberi tahu Lin Ze dan pemuda itu bahwa dia bermaksud pergi ke Guangzhou untuk mencari pacarnya, tepatnya, mantan pacarnya. Karena dia, ia melakukan aborsi belum lama ini. Sebelumnya di rumah lama mereka, mereka akan merokok, bertengkar dan bersosialisasi. Setelah itu, pacarnya diburu oleh triad lokal sehingga tidak punya pilihan selain lari ke Guangzhou. Setelah itu, dia menelepon dan memberitahunya bahwa sebaiknya mereka putus untuk mencegah menyeretnya bersamanya. Mengingat dia tidak akan kembali dalam tiga sampai lima tahun ke depan, dia mendorongnya untuk menikah dengan orang lain.

Tapi bagaimana mungkin dia bisa menemukan orang lain untuk dinikahi? Dia sangat jelas dalam hatinya bahwa jika dia benar-benar mencintai seseorang, dia tidak akan melakukannya hanya karena seseorang memberitahunya.

“Bom.” Wanita Muda mengeluarkan empat 7 dan bahkan tanpa melihatnya, mengulurkan tangannya 8,9,10,J,Q, saat dia berkata: “Siapa pun yang bekerja keras di Guangzhou dan menunggu untuk menjemputku. Bagamana dia bisa mengatakan itu? Dia pasti hanya bosan denganku dan ingin menyingkirkanku, dan menganggapku sebagai beban. Tuhan tahu, mungkin dia sudah berhubungan dengan orang lain.”

Lin Ze dan pemuda itu tidak berani berkata apa-apa. Lin Ze tidak tahu bahwa wanita muda gemuk yang mengenakan kuncir kuda ini dulunya adalah seorang gadis muda yang bergaul dengan penjahat tetapi dari kata-katanya, memang demikian. Namun, hal terburuk dari semua itu adalah dia tidak memiliki nomor mantan pacarnya.

Dia telah mengganti nomor teleponnya.

Lin Ze: “Lalu apa yang akan kamu lakukan?”

Wanita Muda: “Pergi ke rumah sepupunya dan menemukannya. Dan jika tidak ada cara untuk menghubunginya maka duduklah di luar rumahnya dan menunggunya.”

Lin Ze: “Tidak. Kamu harus menunggu di rumahnya terlebih dahulu. Pastikan dia tidak ada di rumah sepupunya sebelum kamu pergi kerumahnya.”

Pemuda bertanya: “Bagaimana jika tidak ada cara untuk menghubunginya, apa yang akan kamu lakukan?”

Lin Ze: “Bagaimana mungkin tidak ada cara untuk menghubunginya? Jika kamu benar-benar ingin menemukannya, akan ada cara untuk menemukannya. Cari secara online satu per satu. Tinggallah di rumah mereka dan beri tahu mereka bahwa kamu akan tinggal selama beberapa hari sebelum pergi. Jika kamu tidak dapat menemukannya, tetaplah di sana sampai kamu menemukannya.”

Wanita Muda tertawa parau: “Itu ide yang bagus. Kamu sangat jahat!”

Lin Ze menghela nafas dan menggelengkan kepalanya. Dia menemukan bahwa masa depan ketiganya tidak jelas. Itu diselimuti kabut putih tebal di mana orang tidak bisa melihat ke depan juga tidak tahu apa yang menunggu mereka di Guangzhou.

Namun hari itu harus tiba dan kehidupan harus tetap berjalan maju, seperti kereta yang mengeluarkan suara keras dan akhirnya mencapai tujuan akhirnya.


KONTRIBUTOR

Rusma

Meowzai

Keiyuki17

tunamayoo

This Post Has One Comment

  1. Yuuta

    Akhirnya updateeee..
    Situ ye yg tadinya gk mau ikut pas tau an zhe sama xie lei lagi gk baik2 aja jadi mau ikut mana sedikit memaksa buat ikut ke tempat xie lei..
    Tpi emng ya siklus hubungan an zhe sama xie lei kayak gini terus baikan gk lama curigaan terus didatengin langsung..
    Lagi2 anzhe bener2 bisa langsung akrab sama orang yg baru ditemui..
    Terima kasih udah update.. nungguin bgt kisah mereka .

Leave a Reply