English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjamah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 1, Chapter 4 Part 1

Saat malam tiba, senja melukiskan bayangan Lang Junxia menjadi garis yang sangat panjang; Sedikit sinar matahari meninggalkan aliran dari luar dinding, tampak seperti api suar dari luar perbatasan yang menodai batu bata hitam.

“Lang Junxia! Lang Junxia-!” Duan Ling berlari melewati koridor menuju Lang Junxia, ​​berteriak, “Ayahku kembali!”

Lang Junxia tersenyum tipis, berbalik menghadap ke arah Duan Ling. Dia mengangguk.

“Dia…” Duan Ling sudah berlari begitu kencang sampai dia kehabisan napas, dan dia berdiri di sana terengah-engah.

“Aku tahu.”

“Tapi dia bilang nama keluarganya adalah Li, dan begitu juga namaku. Namanya bukan Duan Sheng.” Duan Ling mengerutkan keningnya.

“Kau sudah tumbuh dewasa, Duan Ling.”

Duan Ling menatap Lang Junxia, bingung.

“Aku harus pergi malam ini untuk melakukan beberapa pekerjaan,” kata Lang Junxia.

“Bukankah kau baru saja kembali? Dan sekarang kau harus pergi lagi?”

Lang Junxia tidak menjelaskannya. Dia hanya mengulurkan tangannya pada Duan Ling. Tampak kebingungan, Duan Ling berjalan ke arahnya, dan Lang Junxia memeluknya.

“Ini luar biasa,” kata Lang Junxia.

Setelah dia memeluk Duan Ling, dia menjauh darinya, dan membuatnya berdiri dengan benar. Setelah itu dia menyibakkan ekor gaunnya dan berlutut dengan kedua lututnya di depan Duan Ling.

“Hei!” Duan Ling ingin membantunya berdiri, tetapi Lang Junxia memberi isyarat agar dia tetap diam. Sambil menunduk, dia melakukan kowtow.

“Selamat tinggal,” kata Lang Junxia.

“Tunggu sebentar!” Duan Ling menyadari bahwa sesuatu sedang terjadi. “Kau harus pergi? Kemana kau akan pergi? Ayah! Ayah!”

“Iya.” Lang Junxia masih berlutut di tanah. Dia mendongak ke atas; dia tidak melepaskan tangan Duan Ling saat dia menatapnya. “Alasan aku pergi ke Runan adalah untuk menemukanmu. Untungnya aku tidak gagal dalam menjalankan tugasku. Sekarang setelah kau dan ayahmu bersatu kembali, misiku juga telah selesai, dan pekerjaanku di Shangjing bisa berakhir.”

“Jangan… jangan pergi! Kau berjanji akan tinggal bersamaku, kan?”

“Mungkin selama satu tahun atau beberapa bulan lagi kita akan bertemu. Tapi kau memiliki Yang- kau memiliki ayahmu yang dapat menjagamu, dan bahkan jika yang kau inginkan adalah seluruh wilayah dataran tengah, dia bisa memberikannya padamu. Bagimu, aku sudah… Aku masih punya hal lain yang harus kulakukan.”

“Jangan pergi, Lang Junxia!” Pinggiran mata Duan Ling langsung memerah, tapi Lang Junxia sudah bangkit sambil tersenyum.

“Duan Ling,” Lang Junxia berkata, ​​”Aku tidak lebih dari seorang pengelana yang lewat dalam hidupmu. Mulai sekarang, kau harus melakukan apa pun yang ayahmu katakan. Jika ada orang yang dapat menjagamu dengan sepenuh hati, tidak pernah berbohong padamu atau menyembunyikan sesuatu darimu, untuk menyelamatkanmu saat kau dalam bahaya, terlepas dari apakah itu mungkin membuatnya akan kehilangan nyawanya, memikirkan apa yang terbaik untukmu dalam setiap situasi — jika orang seperti itu ada di dunia, maka selain dia, tidak akan ada orang lain.”

Duan Ling mencengkeram tangan Lang Junxia dengan erat, menolak untuk melepaskannya, menariknya ke arah rumah. “Tidak! Tidak mungkin! Kau harus menjelaskannya terlebih dulu ke mana kau akan pergi, dan berapa hari yang kau butuhkan sebelum kau kembali!”

Lang Junxia berdiri di sana seperti pegunungan, tidak bergerak sedikit pun, dan suara Li Jianhong terdengar dari belakang mereka.

“Aku akan mengirimnya pergi untuk memeriksa sesuatu untukku. Ayahmu tidak dapaf mendapatkan hari yang damai sampai masalah ini diselidiki secara menyeluruh.”

Lang Junxia mencoba untuk berlutut dengan satu lutut sebagai tumpuannya, tetapi Li Jianhong mengulurkan tangannya untuk memberi isyarat bahwa dia mungkin harus membuang formalitasnya.

Duan Ling merasa tidak nyaman. Lang Junxia berbicara lagi dengan sungguh-sungguh, “Duan Ling, jadilah anak yang baik. Aku akan datang kembali.”

Duan Ling tidak memiliki pilihan selain melepaskan tangannya secara perlahan.

“Begitu kau kembali ke selatan, kau tidak perlu menyebutku lagi,” kata Li Jianhong.

“Tentu saja,” jawab Lang Junxia.

Duan Ling masih ingin mengatakan sesuatu, tetapi dia tidak tahu bagaimana mengatakannya. Li Jianhong sudah berkata, “Pergilah, pergilah selagi gerbang kota masih terbuka.”

Lang Junxia membungkuk. “Saya permisi.”

“Bisakah dia pergi besok?” Kata Duan Ling dengan cemberut. Tetapi Lang Junxia sudah berbalik, menghilang di ujung koridor, membawa hembusan angin di belakangnya.

“Tunggu!” Duan Ling berkata, “Biarkan aku membantumu mengemas beberapa hal…”

Duan Ling masuk ke dalam, kebingungan, dia ingin mengemas sesuatu untuk Lang Junxia, ​​tetapi suara tapak kaki kuda yang menghantam tanah sudah terdengar; Lang Junxia benar-benar tidak akan berlama-lama begitu dia memutuskan untuk pergi. Duan Ling berlari keluar kamar dengan bungkusan yang setengah penuh, ekor gaunnya berkibar tertiup angin malam di musim semi.

Duan Ling belum menyadari bagaimana Lang Junxia bisa menghilang begitu saja. Semua yang terjadi hari ini terjadi begitu cepat, lebih dari semua yang dia alami selama lima tahun terakhir jika ditambahkan secara keseluruhan. Dia mengejarnya dengan putus asa, dan berteriak, “Lang Junxia! Lang Junxia!”

Tidak ada lagi tanda-tanda Lang Junxia di kejauhan, tetapi Duan Ling tetap berdiri di sana menatap kosong ke arahnya. Li Jianhong ada di sini, tetapi Lang Junxia sudah pergi; seperti matahari yang bergerak melintasi langit, seperti bulan yang bersinar lalu memudar, seperti air pasang datang dan pergi, semuanya datang dengan begitu tiba-tiba.

Li Jianhong memperhatikan Duan Ling dengan kerutan yang dalam di antara alisnya; dia ingin memeluknya, tetapi Duan Ling tidak dapat dihibur, dia menarik napas dalam-dalam ketika dia berdiri di sana dan berusaha untuk menahan air matanya sampai wajahnya menjadi merah padam, dia hampir menangis. Li Jianhong dapat menyelesaikan apa pun — tetapi satu-satunya hal yang tidak bisa dia selesaikan adalah air mata putranya sendiri. Dia merasa kebingungan, sama sekali tidak tahu apa yang harus dia dilakukan.

“Ayahmu benar-benar memiliki pekerjaan yang perlu dia untuk lakukan…” kata Li Jianhong. “Lalu haruskah aku menundanya selama beberapa hari? Lupakan, lupakan saja…”

“Kau tidak perlu melakukan itu.” Duan Ling menyeka air matanya, isak tangisnya tercekat di tenggorokannya, “Aku mengerti.”

“Jangan menangis.” Li Jianhong berkata, “Air matamu ini membuat ayahmu menjadi sakit kepala yang berdenyut-denyut.”

Duan Ling langsung terperangkap di antara tawa dan air mata. Li Jianhong menjemputnya dan membawanya kembali ke rumah.

Pada akhirnya kesedihan menumpuk di dalam hati Duan Ling dan terus menerus menjadi melankolis, jadi Li Jianhong hanya bisa terus menemukan cara baru untuk membuatnya tersenyum, dan berbicara dengannya sampai pikirannya perlahan-lahan teralihkan — tetapi hanya karena mereka sedang makan malam Li Jianhong berjanji kepada Duan Ling bahwa setelah pekerjaan Lang Junxia selesai, dia akan membuatnya kembali dan secara khusus melayani Duan Ling.

Duan Ling bertanya, “Benarkah?”

“Jika itu yang kau inginkan, tentu saja kau yang akan memiliki keputusan akhirnya.”

Tetapi Duan Ling menyadari bahwa ada sesuatu yang salah tentang hal itu, seolah-olah kata ‘melayani’ terlalu berlebihan. Seharusnya itu bukan hubungan antara Lang Junxia dan dirinya sendiri.

Duan Ling terbiasa melihat para pewaris dari kediaman bangsawan di Aula Kemasyhuran memerintah orang-orang; mereka sering memiliki satu atau lebih pelayan untuk menjalankan perintahnya. Meskipun Lang Junxia pernah menyatakan bahwa dia adalah seorang ‘pelayan’, hubungan mereka tidak seperti orang-orang itu.

“Meskipun aku menyuruhnya untuk menjemputmu dan menjagamu, aku benar-benar tidak ingin melihat putraku menjadi Lang Junxia kecil.”

Duan Ling berkata, “Lang Junxia adalah orang yang sangat luar biasa.”

“Ya.” Li Jianhong berkata begitu saja, “Dia adalah orang yang sangat luar biasa, selain kejadian di mana tiga atau lima kali dia hampir menusuk ayahmu dengan pisau bersih dan mengeluarkan pisau merah. Secara umum, dia tidak buruk.”

Duan Ling agak tidak bisa untuk berkata-kata.

“Dalam hidupmu, kau masih akan bertemu lebih banyak orang selain dirinya. Kau perlu belajar membedakan niat orang padamu, apakah mereka tulus, atau apakah mereka hanya ingin mengambil hatimu.”

“Aku tidak mengerti, tetapi aku tahu kalau dia tulus.”

“Menilai seseorang dari matanya.” Li Jianhong menjawab, “Mereka yang sungguh-sungguh ada untuk menjadi temanmu akan sering berbicara sebelum mereka berpikir saat mereka berada di depanmu. Mereka akan selalu mengungkapkan sifat asli mereka padamu, dan tidak akan ragu-ragu.”

“Kau tidak bisa mengenali seseorang hanya dari siapa mereka saat ini.” Li Jianhong melanjutkan, “Dia memiliki masa lalu. Dia memiliki latar belakang.”

Duan Ling berkata, “Tetapi Kepala Sekolah berkata bahwa latar belakang seseorang tidak bisa menentukan banyak hal.”

“Aku tidak berbicara tentang latar belakang keluarga. Tidak peduli dari mana asal seorang pahlawan; latar belakang keluarga bukanlah masalah. Aku berbicara tentang apa yang dia alami di kehidupannya. Orang macam apa temanmu, setengahnya ditentukan oleh sejarahnya.”

Sekarang Li Jianhong telah menjelaskan tentangnya, tiba-tiba Duan Ling juga menyadarinya; Lang Junxia tidak pernah memberitahunya orang macam apa dia sebelum mereka bertemu. Duan Ling sering bertanya padanya, tetapi bibir Lang Junxia tertutup rapat seperti kendi yang tertutup, dan dia tidak pernah membicarakan tentang masa lalunya.

“Tetapi Lang Junxia memperlakukanku dengan sangat, sangat baik.” Duan Ling mengakhirinya, “Sejarah hidupnya seharusnya tidak terlalu buruk. Dia adalah… ya, bagiku, dia adalah orang yang baik.”

Meskipun Duan Ling sangat sedih karena berpisah dari Lang Junxia, ​​dia menjadi terbiasa dengan kedatangan Li Jianhong dengan cukup cepat. Lang Junxia hanya membuatnya belajar dan mengurus kebutuhan sehari-harinya, tetapi dia tidak pernah mengajari Duan Ling bagaimana berperilaku dan berurusan dengan orang; sebagai perbandingan, Li Jianhong berbicara terlalu banyak. Saat makan malam, dia memberi tahu Duan Ling untuk tidak berbicara dan mengunyah pada saat yang bersamaan, dan menunggu sampai dia menelan makanannya; dia dengan sabar menjawab pertanyaan apa pun yang ditanyakan Duan Ling padanya, selalu memikirkan pertanyaan itu dari awal, dan juga menjawabnya dari awal, dia tidak pernah menolak pertanyaannya hanya dengan menjawabnya ‘jangan menanyakannya, kau akan mengerti di masa depan’.

Setelah selesai makan malam, Li Jianhong duduk di samping sumur di tempat Lang Junxia, ​​untuk menimba air dan mencuci piring, dan dia bahkan mencuci pakaian Duan Ling seolah-olah itu adalah masalah, apa yang seharusnya dia lakukan. Duan Ling beristirahat sebentar dan membuat teh untuk Li Jianhong. Tiba-tiba terpikirkan olehnya bahwa Li Jianhong mungkin perlu mandi, jadi dia mengumpulkan polong sabun honey locust1 dan benda-benda untuk mandi lainnya, mencari jubah baru yang belum dikenakan Lang Junxia, ​​dan menunggu Li Jianhong selesai sehingga mereka bisa pergi ke pemandian bersama-sama.


Pemandian Shangjing buka sepanjang malam. Tidak mudah untuk menyiapkan pemandian di musim dingin, jadi Lang Junxia sering membawa Duan Ling ke sini. Ada buah-buahan kering untuk camilan, beras ketan2 yang difermentasi untuk diminum dan pendongeng di lantai bawah. Duan Ling tahu tempat itu dengan baik; dia berjalan ke dalam pemandian sambil memegang tangan Li Jianhong, menghitung uang yang mereka butuhkan di atas meja dengan berjinjit dan memerintahkan beberapa pekerja untuk menggosoknya nanti. Li Jianhong hanya mengawasinya dari beberapa langkah di belakangnya dengan mata yang tersenyum.

Li Jianhong melihat ke aula yang terang benderang. “Ayahmu tidak perlu digosok — kau tidak perlu mengirim siapa pun.”

Dia berpikir mungkin Li Jianhong tidak terbiasa dengan orang lain yang menunggunya, Duan Ling bersiap untuk menggosoknya sendiri, tetapi saat Li Jianhong membuka pakaiannya dan memperlihatkan tubuh telanjangnya, Duan Ling tidak bisa menahan perasaan terkejutnya.

Li Jianhong dipenuhi dengan bekas luka — tebasan dari pisau, ujung anak panah. Sebuah bekas luka yang panjang dari pedang memotong perutnya dengan jelas, bekas luka anak panah di dadanya, dan sepetak kecil luka bakar di punggungnya yang lebar.

Li Jianhong menghela napas panjang saat dia bersandar di kolam yang hangat. Mereka adalah satu-satunya yang ada di dalamnya. Sambil memegang handuk kasar di tangannya, Duan Ling tidak tahu bagaimana memulainya, tetapi Li Jianhong berkata padanya, “Ayahmu sering berkelahi dengan banyak orang jadi itulah sebabnya ada begitu banyak luka. Tidak perlu takut, putraku.”

“Bagaimana… kau mendapatkan luka ini?” Duan Ling meletakkan tangannya di bawah tulang rusuk Li Jianhong.

“Tebasan saber itu tertinggal dari percobaan pembunuhan Nayantuo.”

“Siapa itu Nayantuo?”

“Mereka mengatakan bahwa dia adalah pendekar pedang terbaik Xiyu, tetapi sekarang dia sudah mati.” Li Jianhong berkata dengan santai, “Pedang untuk sabernya; dia menikamku di bawah tulang rusukku, dan aku menikamnya di tenggorokannya. Cukup adil.”

“Lalu bagaimana dengan yang di sini?”

Li Jianhong berbalik ke satu sisi. “Pertarungan tangan kosong dengan prajurit Mongolia di bawah Yubiguan. Jebe3 menembakkan panah tepat ke zirahku dan meninggalkan tanda ini.”

“Apa yang terjadi pada Jebe?” Tanya Duan Ling.

“Melarikan diri. Masih hidup. Tetapi dia tidak akan hidup lebih lama. Petak kecil di punggungku dibakar dengan minyak mentah4, kau bisa menggosoknya sekeras yang kau bisa, luka itu tidak akan terkelupas.”

Duan Ling menghitung semua bekas luka yang ada di tubuh Li Jianhong tanpa suara sambil menggosoknya. Kulit telanjang Li Jianhong tampaknya disatukan oleh banyak luka, tetapi itu sama sekali tidak membuat Duan Ling takut, seolah-olah setiap bekas luka miliknya jika dipadukan dengan fisiknya yang kekar dan gagah itu ada hanya untuk melengkapi estetika kekuatan khususnya.

“Apa kau melihat ini, putraku?” Li Jianhong memalingkan wajahnya untuk menunjukkan sudut matanya kepada Duan Ling. Li Jianhong memiliki batang hidung yang lurus dan mancung — hidungnya indah, dan kulitnya seperti tembaga yang sehat, tetapi ada bekas luka samar di sudut matanya seolah-olah sudah pernah terkena serangan sebelumnya.

Duan Ling mengusap sudut mata Li Jianhong dengan jarinya. “Bagaimana kau bisa mendapatkan itu?”

“Hal yang baik yang dilakukan oleh ibumu,” kata Li Jianhong sambil tersenyum, dia meraih nampan teh yang diletakkan di samping bak mandi untuk mengambil sepotong mentega dan menyuapkannya pada Duan Ling. Dia menarik Duan Ling ke arahnya dengan satu tangan, menyentuhkan dahi mereka dan mengusapkan kepalanya ke arahnya.

Duan Ling merasa ini menyenangkan; Li Jianhong melingkarkan lengan di sekitar Duan Ling untuk memeluknya erat dan mereka berendam ke dalam air, kulit menyentuh kulit.

“Kenapa?” Tanya Duan Ling.

“Aku menyuruhnya untuk pergi, dan dia tidak mau melakukannya. Malam itu, dia memukul wajahku dengan vas dari tenda Raja Ke’ersu dari Xiongnu — dia sangat kejam. Tidakkah menurutmu kau dan ibumu mirip? Biasanya sama sekali tidak berbahaya, tetapi jika didorong sampai terpojok, kau bisa melakukan apa saja.”

Duan Ling terdiam sejenak sebelum menekankan, “Lalu apa yang terjadi? Apa kau memukulnya kembali?”

“Tentu saja tidak. Bagaimana aku bisa untuk memukulnya?”

Li Jianhong menghela napas, menahan Duan Ling seolah-olah dia sedang memegangi seluruh dunianya dalam pelukannya.

“Apa kau pernah melihatnya, putraku?” Tanya Li Jianhong.

“Aku belum pernah melihatnya.” Duan Ling berbalik, menyandarkan kepalanya di dada Li Jianhong.


Setelah selesai mandi, Li Jianhong mengenakan jubah yang berwarna rumput pada musim semi, milik Lang Junxia; jubah itu terlihat agak kecil ketika dipakai olehnya. Pasangan ayah dan anak itu pulang di tengah angin musim semi yang berhembus melalui jalur-jalur kecil. Li Jianhong menggendong putranya di punggungnya dan berjalan perlahan di jalan setapak batu berubin. Di hari pada musim semi yang cerah dan datang secara tiba-tiba ini, Shangjing menyerupai seorang wanita muda yang baru bangun tidur, terbangun dengan lesu dari tidurnya.

Bunga pir melayang ke sana kemari di bawah cahaya bulan, jatuh ke jalan setapak yang kosong dan sunyi.

“Ayah.” Duan Ling mulai mengantuk di punggung Li Jianhong.

“Ya.” Li Jianhong tampak melamun.

Hari ini adalah hari pertama Duan Ling dan Li Jianhong bertemu, dan mengenalnya, tetapi anehnya dia menyadari bahwa mereka sepertinya sudah saling mengenal satu sama lain. Ini semacam keakraban di mana tidak ada kata-kata yang perlu saling ditukarkan; keintiman yang halus dan terus menerus, hubungan yang dalam yang tampaknya tertanam dalam jiwa mereka. Mereka tidak perlu untuk memperkenalkan diri mereka, dan tidak perlu menanyakan hal lain, seolah-olah selama tiga belas tahun terakhir, Li Jianhong sudah berada di sisi Duan Ling selama ini. Itu tampak seperti dia tidak ada di sana saat Duan Ling bangun di pagi hari, tetapi itu berarti dia sedang pergi keluar untuk membeli bahan makanan, dan saat malam tiba, dia ada di sana.

Dan alasan mengapa semua masalahnya terasa seolah-olah masalah-masalah itu sudah meninggalkannya jauh di belakang adalah karena dia merasa sangat aman sekarang — itu adalah sebuah kepastian karena mengetahui bahwa begitu Li Jianhong menemukannya, dia tidak akan pernah meninggalkannya, seolah-olah di seluruh dunia yang luas ini, saat Duan Ling lahir, Li Jianhong harus mengikutinya, dan hidup di dalam dunianya.

“Ayah, berapa umurmu?” Tanya Duan Ling tanpa berpikir.

“Dua puluh sembilan tahun. Di tahun aku bertemu dengan ibumu, aku tidak lebih tua darimu yang sekarang. Aku baru berusia enam belas tahun saat bertemu dengannya.”

“Apa ibuku cantik?”

Li Jianhong berkata dengan lembut, “Tentu saja dia sangat cantik. Ketika dia tersenyum bahkan salju di permafrost5 akan mencair; semua gurun tandus yang luas berubah menjadi Jiangnan. Tahun itu di bawah mata air Qixue6, aku jatuh cinta kepadanya pada pandangan pertama. Kalau tidak, mengapa bisa ada kau?”

“Lalu…”

“Hm?”

Duan Ling tidak ingin mendesaknya lebih jauh. Dia merasa bahwa dia tidak perlu menanyakannya lagi; ayahnya mungkin akan merasa sedih.

“Apa keluarga Duan memperlakukanmu dengan buruk saat kau berada di Runan?” Tanya Li Jianhong.

Duan Ling diam, lalu dia berbohong. “Tidak, mereka tahu kalau kau akan datang. Mereka cukup baik padaku.”

Li Jianhong menunjukkan bahwa dia mendengarnya dengan mengatakan ‘hm’ sebelum berkata, “Lang Junxia mengkhianatiku tiga kali dan secara tidak langsung membunuh puluhan ribu orang. Sepanjang hidupnya dia terbebani oleh sifat alaminya — dia terlalu mudah melakukan apapun yang dia suka tanpa mempertimbangkan konsekuensinya. Setelah mempertimbangkan atau melakukan segala sesuatu, jika bukan karena gagasannya yang lewat, ibumu dan aku, dan juga kau, kita tidak akan terpisah selama bertahun-tahun.”

Duan Ling mendengarkan dengan tenang.

“Untunglah dia masih memiliki sisi kemanusiaannya, dan akhirnya membawamu menjauh dari Runan — aku mengira bahwa rantai karma itu memang dimaksudkan untuk itu. Aku berjanji kepadanya bahwa jika dia membuatmu aman, hal itu akan menebus kesalahannya. Jika tidak, pedang tanpa namaku akan mengejarnya sampai ke ujung bumi. Dia tidak akan pernah bisa menunjukkan wajahnya lagi.”

Duan Ling merasa bahwa dia baru saja mendengar tentang Lang Junxia yang belum pernah dia ketahui sebelumnya, dan dia menekan, “Apa yang dia lakukan?”

“Ini adalah cerita yang panjang.” Li Jianhong memikirkan hal ini. “Aku akan menceritakan seluruh ceritanya saat kita memiliki waktu. Jika kau masih menganggapnya sebagai orang kepercayaanmu setelah kau mengetahui seluruh sejarahnya, tentu saja aku tidak akan memaksamu untuk tidak melakukannya. Apa kau ingin mendengarnya sekarang?”

Sejujurnya, Duan Ling tidak berani mempercayainya, tetapi dia yakin ayahnya tidak akan berbohong padanya, jadi dia hanya bisa mengangguk.

“Hari ini kau pasti sangat lelah,” kata Li Jianhong. “Tidurlah.”

Begitu sampai di rumah, Li Jianhong meletakkannya di dipan, tetapi Duan Ling masih memegangi lengan bajunya, menatapnya terus menerus.

Li Jianhong berpikir sejenak dan menyadari apa yang Duan Ling tidak katakan dengan keras, jadi dia tersenyum, melepaskan ikatan gaunnya, dan telanjang sampai ke pinggang hanya mengenakan celana dalam yang mencapai lututnya, dia berbaring di sebelah Duan Ling.

Duan Ling melingkarkan lengannya di pinggang Li Jianhong, menyandarkan kepalanya di lengannya, dan tidur.

Angin berhembus menerobos hutan pinus, suaranya mengingatkannya akan aura membunuh para prajurit dan kehancuran yang mereka timbulkan; di tengah malam, di medan perang yang jauh, percikan darah segar, dan geraman sedih dari rekan seperjuangannya beberapa saat sebelum kematian sekali lagi terwujud menjadi mimpi buruk yang tidak berujung yang tiba-tiba melanda dirinya.

Li Jianhong berteriak dengan keras saat dia terbangun dengan kasar dan duduk.

“Ayah!” Terkejut, jantung Duan Ling berdetak kencang saat dia dengan panik bangun untuk menemukan Li Jianhong yang bercucuran keringat, dan duduk di tempat tidur dengan napas terengah-engah.

“Ayah?” Tanya Duan Ling dengan cemas. “Apa kau baik-baik saja?”

“Mengalami mimpi buruk.” Li Jianhong masih bisa merasakannya. “Aku baik-baik saja. Apa aku menakutimu?”

“Apa yang kau mimpikan?” Duan Ling dulu sering mengalami mimpi buruk saat dia masih kecil; dia bermimpi bahwa dia dipukuli. Namun seiring tumbuh dewasa dirinya, bayangan dari apa yang dialaminya di Runan sudah memudar.

“Pembunuhan.” Mata Li Jianhong tertutup. “Dan aku memimpikan bawahanku yang sudah mati.”

Duan Ling menekan jari-jarinya pada tiga titik panas meridian Li Jianhong untuk membantunya menenangkan diri sebelum dia bisa perlahan-lahan berbaring kembali, menjaga matanya tetap terbuka, dan melamun.

Dan Duan Ling meringkuk di pelukannya, kepalanya bertumpu pada dada Li Jianhong, bermain dengan lengkungan giok yang tergantung di lehernya.

“Ini akan menjadi jauh lebih baik dari waktu ke waktu,” kata Duan Ling.

“Apa kau juga sering mengalami mimpi buruk?” Li Jianhong sudah pulih.

“Sebelumnya.” Duan Ling memainkan lengkungan giok itu, matanya terpaku kepadanya.

“Apa yang kau mimpikan?”

Duan Ling ragu, tidak yakin apakah dia harus memberi tahu Li Jianhong tentang pemukulan yang dialaminya di Runan. Lagipula, itu semua sudah berlalu.

“Aku bermimpi tentang ibu,” kata Duan Ling pada akhirnya.

“Kau belum pernah melihat ibumu, jadi kau mungkin memimpikan sakitnya saat melahirkan. Kelahiran, penuaan, penyakit, dan kematian adalah penderitaan. Mereka semua akan memudar seiring berjalannya waktu.”

“Aku tidak mengalami mimpi buruk lagi. Besok aku akan membelikanmu beberapa bahan obat untuk menenangkan hatimu. Kau akan merasa lebih baik setelah meminum rebusan ramuan itu.”

“Tidak disangka bahwa seseorang di keluarga kita sebenarnya adalah seorang ahli dalam seni pengobatan.” Li Jianhong mulai tersenyum, dan berbalik ke samping dia menarik Duan Ling ke dalam pelukannya, dan beristirahat, dia bertanya, “Apa yang ingin kau lakukan saat kau sudah dewasa? Apa kau ingin menjadi dokter?”

“Aku tidak tahu. Lang Junxia berkata…”

Duan Ling akan mengatakan bahwa Lang Junxia mengatakan padanya bahwa dia perlu mengambil pembelajarannya dengan serius dan mencapai hal-hal yang hebat di masa depan, dia tidak boleh mengecewakan ayahnya, tetapi Li Jianhong berkata, “Anakku, kau tidak perlu khawatir tentang apa yang orang lain katakan tentangmu. Kau bisa melakukan apa pun yang kau ingin lakukan saat kau tumbuh dewasa.”

Ini pertama kalinya Duan Ling mendengar hal yang seperti itu. Sebelumnya, saat dia berada di Aula Kemahsyuran, dari kepala sekolah sampai para pelayan percaya bahwa air mengalir ke tempat-tempat rendah, dan orang-orang pergi ke tempat-tempat tinggi; menguasai keterampilan sastra dan bela diri untuk kepentingan keluarga kekaisaran. Karena kita cukup beruntung untuk menjelma sebagai manusia, kita seharusnya memiliki ambisi yang tinggi.

Li Jianhong merapikan poni putranya, dan menatap matanya. “Putraku, jika kau ingin belajar kedokteran atau berlatih seni bela diri atau bahkan jika kau hanya ingin mengabdikan diri pada Buddha dan menjadi seorang biksu, memohon sedekah, tidak masalah selama kau bahagia.”

Duan Ling mulai tertawa. Sebelumnya, tidak ada yang pernah memberitahunya bahwa dia bisa menjadi biksu jika dia menginginkannya.

Terlihat sangat serius tentang hal itu, Li Jianhong mengatakan padanya, “Dari apa yang kau katakan padaku di sore hari, sepertinya kau tahu apa yang sedang kau bicarakan, jadi aku rasa kau lebih suka untuk bersenang-senang. Apa kau tidak ingin pergi ke sekolah?”

“Pertanyaannya bukanlah apa aku menginginkannya atau tidak.” Duan Ling memikirkannya. “Aku harus belajar, tetapi aku lebih menyukai berkebun.”

Li Jianhong mengangguk. “Kalau begitu, jika kau ingin menjadi tukang kebun, itu juga bagus.”

“Kepala sekolah mengatakan bahwa semua pekerjaan adalah dasar untuk belajar dari buku.”7

“Belajar dari buku itu bagus.” Li Jianhong menghela napas. “Tetapi jika kau benar-benar tidak menginginkannya, ayah tidak akan memaksamu. Ayah hanya ingin kau hidup bahagia.”

“Kalau begitu besok aku akan berganti profesi dan menjadi tukang kebun.” Sambil tersenyum, Duan Ling menutup matanya, meletakkan lengkungan giok yang menggantung di leher ayahnya ke kelopak matanya, masih terasa hangat karena menempel di kulit Li Jianhong.

Li Jianhong memberinya sedikit senyuman, dan memegang Duan Ling, dia menutup matanya, menundukkan kepalanya untuk mencium aroma segar dari honey locust di rambutnya.

Duan Ling sudah tertidur sebelum dia menyadarinya, dan hari sudah pagi pada saat dia membuka matanya lagi. Li Jianhong berlatih di luar di halaman tanpa atasan, memegang tongkat panjang dengan cepat saat bersiul di udara, kelopak persik berputar-putar dan dalam sekejap terbang sekali lagi.

Duan Ling keluar sambil menguap. Li Jianhong menyingkirkan tongkat panjangnya dan sebagai gantinya mulai melakukan serangkaian gerakan telapak tangan: menyilangkan di pergelangan tangan, mendorong ke depan, memutar kedua telapak tangan ke atas dan ke bawah lagi. Ekspresinya saat sedang berkonsentrasi terlihat sangat tampan.

Setelah Duan Ling memperhatikannya selama beberapa saat, Li Jianhong menarik kembali telapak tangannya ke tengah. “Apa kau ingin mempelajarinya?”

Duan Ling mengangguk, jadi Li Jianhong mulai mengajarinya satu gerakan, satu gerakan pada satu waktu. Duan Ling berkata, “Tetapi sebelumnya aku belum pernah berlatih kuda-kuda. Aku tidak memiliki dasar.”

“Oh, jangan khawatir tentang semua hal itu — selama kau bisa bersenang-senang.”

Duan Ling tidak tahu harus mengatakan apa.

Duan Ling meniru Li Jianhong dan melakukan seluruh rangkaian gerakan; Li Jianhong tidak memberitahunya apakah dia melakukan gerakan itu dengan benar, dia hanya memberitahunya pengetahuan dasar dan berkata, “Itu cukup. Pelajari sedikit lagi, dan jika kau tertarik, kita akan mempelajarinya lagi dan lagi. Ini disebut ‘penjelasan mendalam dalam istilah yang sederhana’.”

Duan Ling tertawa terbahak-bahak – dia merasa kepribadian ayahnya terlalu disukai olehnya. Dia tampak sedikit lelah karena latihan, Li Jianhong tahu mereka harus mulai sarapan. Setelah selesai sarapan, Duan Ling biasanya menunggu kalimat ‘pergi belajar‘ seperti biasanya, tetapi Li Jianhong tampaknya sangat tidak ingin mendesaknya.

“Ayah, aku ingin pergi merawat bunga.”

Li Jianhong mengisyaratkan kepadanya bahwa dia bisa pergi, dan Duan Ling pergi ke petak bunga untuk bermain-main dengan tanamannya. Dan Li Jianhong menebang beberapa bambu untuk membuatnya menjadi saluran bambu untuk menyirami tanamannya.

Tanpa ada orang yang memaksanya, Duan Ling masih merasa sedikit gelisah. Dia menyibukkan diri sebentar dengan melamun, tetapi kemudian dia lari untuk belajar lagi.

“Tidak bisa melewati hati nuranimu?” Li Jianhong duduk di luar ruang kerja dengan secangkir teh di tangannya, menatap awan putih yang mengalir.

“Ya, aku hanya merasa tidak nyaman,” Duan Ling hanya bisa mengatakannya.

“Sepertinya belajar adalah apa yang ingin kau lakukan.”

Duan Ling merasa agak malu. Dan Li Jianhong mulai tinggal di tempat ini, dan hari-hari berlalu. Dia tidak pernah memaksa Duan Ling melakukan ini atau itu — dia dapat melakukan apapun yang dia inginkan, bahkan jika dia tidak ingin melakukan apapun dan hanya duduk di sana sambil minum teh. Tetapi begitulah Duan Ling — jika kau mendorongnya dan membuatnya melakukan sesuatu yang tidak ingin dia lakukan, tetapi tanpa seseorang yang mendorongnya, dia akan merasa bosan. Jadi tanpa Li Jianhong harus mendorongnya, dia secara sukarela akan belajar setiap hari. Dari waktu ke waktu dia juga akan meniru Li Jianhong dan mempelajari beberapa gerakan telapak tangan.

Di sisi lain, tampaknya Li Jianhong sama sekali tidak bisa meninggalkan sisi Duan Ling; Bahkan jika dia hanya pergi berbelanja bahan makanan, dia harus menjaga Duan Ling di sisinya, dia hampir tidak pernah membiarkannya hilang dari pandangannya, selalu tidur bersamanya di malam hari dan selalu tinggal di kamar yang sama pada siang hari.

Dan Li Jianhong selalu merenung. Suatu hari, akhirnya Duan Ling tidak bisa menahan diri untuk tidak menanyakannya.

“Ayah,” kata Duan Ling. “Apa yang kau pikirkan?”

“Memikirkan tentangmu, putraku.”

Duan Ling tertawa, dan meletakkan buku-bukunya lalu berpegangan padanya. Di antara alis Li Jianhong tampak ada simpul yang tidak bisa dilepaskan, seperti diisi dengan masalah yang tidak dapat dia selesaikan. Tetapi saat dia menatap Duan Ling, matanya sangat lembut.

“Kau tampak tidak bahagia.” Duan Ling meletakkan tangannya di pipi Li Jianhong dan membuat kepalanya menoleh ke kiri dan ke kanan. “Ada sesuatu di dalam benakmu?”

Dia bisa merasakannya. Selain beberapa hari setelah mereka bertemu, Li Jianhong tampaknya selalu memiliki sesuatu di dalam benaknya.

“Iya. Ayahmu khawatir tentang apa yang bisa dia berikan padamu.”

Duan Ling berkata sambil tersenyum, “Aku ingin makan Pangsit Jasper di Lima Sungai menuju Laut.”8

“Kalau begitu, tentu saja kita harus pergi.” Li Jianhong bersiap-siap membawa Duan Ling keluar untuk makan makanan yang lezat. Dia meraih tangan Duan Ling. “Tetapi bukan camilan yang ada di pikiranku.”

Duan Ling menatap Li Jianhong dengan bingung.

“Apakah kau ingin pulang, putraku?” Tanya Li Jianhong kepada Duan Ling.

Duan Ling mengerti sekarang. Seperti yang dia dengar di Aula Kemasyhuran sebelumnya, semua orang Han ingin pulang.

“Ayah ingin memberimu sesuatu yang seharusnya menjadi milikmu sejak awal.”

“Aku sudah cukup puas. Kita harus bahagia dengan takdir kita. Lang…”

Menghadap ke halaman, Duan Ling hampir memanggil Lang Junxia, ​​tetapi kemudian dia ingat bahwa dia sudah pergi sehingga dia hanya bisa berkata dengan sedih, “Oh, dia belum kembali.”

Sudah lama sekali sejak Lang Junxia pergi, tetapi Duan Ling terbiasa menganggapnya masih berada di rumah. Dia dikirim untuk melakukan apa? Ini sudah lama sekali, jadi kenapa dia belum kembali? Dia dapat merasakan bahwa ayahnya tidak terlalu suka jika dia terus membicarakan Lang Junxia.

Setiap kali Duan Ling mengungkitnya, Li Jianhong pasti akan cemburu.

“Kapan Lang Junxia kembali?” Pertanyaan harian Duan Ling sudah berubah dari ‘kapan ayahku kembali’, tetapi Li Jianhong menjawab, “Dia sedang mempersiapkan rumah baru, jadi dia bisa menyambutmu kembali.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Belalang madu, juga dikenal sebagai belalang berduri atau honey locust berduri.
  2. Di Taiwan, beras ketan yang difermentasi, atau Jiuniang, adalah sarapan yang dimakan seperti bubur. Rasanya juga sedikit beralkohol, sangat manis dan sedikit asam, dan sangat lezat.
  3. Jebe adalah salah satu jenderal paling terkenal di bawah Jenghis Khan.
  4. Kata 火油 / “minyak api” dalam istilah modern yang berarti minyak tanah, tapi dalam banyak sejarah kekaisaran, kata itu mengacu pada minyak mentah dan digunakan sebagai senjata. Pada saat Song Utara, sudah ada catatan tentang minyak itu yang disempurnakan menjadi bentuk yang lebih murni dan lebih kuat, tapi itu hanya dicatat dan bahwa itu digunakan untuk perang.
  5. Permafrost atau ibun abadi adalah lapisan tanah beku yang berada di bawah suhu 0 °C selama beberapa tahun. Ibun abadi terbentuk dari es-es yang menggenggam berbagai macam tanah, pasir, dan bebatuan.
  6. Secara harfiah berarti “kolam yang mengeluarkan air mata darah”. Bukan lokasi yang sebenarnya, tapi memang muncul di Yingnu, salah satu buku lain di universe ini.
  7. Frasa ini berasal dari “Puisi Keajaiban”, yang disusun selama Dinasti Song Utara. Ini sangat mudah dibaca, dan banyak peribahasa umum dan idiom lima karakter berasal dari buku ini.
  8. Five Rivers to Sea.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments