• Post category:Embers
  • Reading time:15 mins read

Penerjemah : rusmaxyz
Editor : _yunda


Dengan Sheng Renxing ditahan oleh Xing Ye, yang lain juga perlahan dihentikan.

Setelah adegan menjadi tenang, mata suram Direktur Li menyapu mereka semua: “Masih akan berkelahi?”

Direktur Li melirik Sheng Renxing dengan tegas, dan diam-diam menarik napas lega ketika dia tidak melihat luka yang jelas pada dirinya.

‘Memprovokasi perang’ Sheng Renxing ditundukkan oleh kata-kata Xing Ye, jadi dia menundukkan kepalanya tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Yang lain akhirnya bereaksi terhadap pergantian peristiwa, tetapi tidak ada yang berbicara karena gelombang ketakutan baru yang melanda mereka.

Rubah tua Li tahu bahwa berbicara sekarang hanya akan menambah bahan bakar ke dalam api, dan berpura-pura menjadi tuli untuk sementara waktu juga.

“Kalian semua datang ke kantorku!” Direktur Li mendengus berat, dan pergi dengan lengan bajunya yang bergetar.

Beberapa orang mengikuti dengan diam-diam, dan yang lain berhamburan seperti burung, sementara beberapa siswa yang pandai merencanakan cara untuk keluar kantor untuk mengamati drama.

Xing Ye berpikir sejenak, dan berjalan ke kantor dengan ekspresi datar serta polos.

Di kantor, Direktur Li membanting tangannya di atas meja dengan keras: “Bicaralah!”

Para siswa yang pemalu terkejut.

Saat keheningan berlanjut, Direktur Li menjadi lebih marah: “Mengapa tidak ada yang berbicara? Bukankah kalian semua cukup arogan beberapa waktu lalu? Kenapa kalian tiba-tiba menjadi bisu sekarang?”

“Guru, kami salah, kami seharusnya tidak berkelahi di sekolah.” Begitu dia berhenti, Jiang Jing dengan tegas mengakui kesalahannya.

Semua orang tahu bagaimana keadaan lingkungan di sini di SMA No. 13.

Mustahil untuk mengharapkan siswa sekolah menengah berdarah panas ini melewati hari-hari dengan harmonis, dan karena itu para guru telah melihat begitu banyak ‘diskusi yang antusias’ sehingga mereka tidak bisa lagi bertindak terkejut.

Secara umum, sekolah menegur siswa secara lisan dan meminta esai permintaan maaf jika itu pelanggaran ringan. Namun, jika itu yang lebih serius, mereka akan membuat panggilan yang diarahkan ke wali siswa. Pelanggaran keji berarti bahwa tindakan disipliner perlu diambil.

Namun bagi para siswa, mereka menganggap baik esai permintaan maaf dan tindakan disipliner sebagai hukuman ringan. Hukuman terbesar adalah menelepon orang tua mereka.

Itu sama untuk para guru.

Jika pihak yang terluka harus dibawa ke rumah sakit akibat perkelahian, baru kemudian para guru akan dipaksa untuk menelepon.

Jadi sebagian besar waktu, para guru akan membuat keributan besar tentang masalah ini, tetapi kemudian dengan lembut menjatuhkannya.1

Apalagi, meski pesertanya banyak, situasinya tidak serius; semua orang masih dengan penuh semangat memantul ke sana ke mari tanpa membahayakan tubuh mereka.

Jadi, saat mereka merenung, para guru sampai pada kesimpulan bahwa kali ini akan menjadi teguran lisan dan esai permintaan maaf.

Dan dengan salah satu pelaku utama menundukkan kepalanya, itu seperti memberikan tempat bagi para guru untuk menangani insiden tersebut.

Semua guru telah merencanakannya, kecuali bahwa Direktur Li menolak untuk mengambil tempat, dan menendang keluar rencana mereka dengan sapuan kakinya: “Siapa yang akan tersenyum bersamamu?”

Direktur masih memiliki wajah cemberut dan memelototi mereka dengan tegas: “Semua orang sangat mampu, itu benar-benar melanggar hukum! Terlibat dalam perkelahian, bertengkar dengan teman sekelas baru, tidak menunjukkan rasa hormat kepada orang yang lebih tua! Apakah kamu masih memiliki seorang guru di matamu!” Dia tiba-tiba membanting meja dengan jengkel, “Apakah ini masih sekolah!”

Teguran ini mengejutkan Jiang Jing dan yang lainnya, yang langsung membuat mereka mengeluh menyedihkan. Direktur Li bahkan tidak repot-repot mengklarifikasi situasinya sebelum segera mencap mereka sebagai sumber bencana karena menghasut seluruh perkelahian!

Terutama siswa berambut pirang: Dia melewatkan kesempatan pertama untuk unggul, lalu dihancurkan dan dipukuli sejak awal. Setelah perkelahian yang tidak bisa dijelaskan, dia entah bagaimana disalahkan, dan kemarahannya akan menembus spirit surgawinya sekarang.

Dia membuka mulutnya untuk membantah, tetapi ditendang dari belakang.

Memutar kepalanya, Xing Ye menarik kakinya dan tidak menatapnya.

Direktur Li tampaknya tidak melihat tindakan kecil itu, dan malah menunjuk siswa berambut pirang tersebut. Memarahinya, dia berkata: “Bagaimana kamu memahami perkelahian ini? Jika kamu menolak untuk mengakui kesalahanmu, cepatlah pulang!”

Siswa berambut pirang itu menarik napas dalam-dalam dan melepaskan tangan Jiang Jing yang mencengkeramnya: “Aku mengakuinya!”

“Minta maaf pada teman sekelas baru!” Direktur Li tetap bergeming.

“Maafkan aku.” Jiang Jing pertama kali berkata kepada Sheng Renxing. Dua orang lainnya saling memandang dan keduanya meminta maaf.

Jiang Jing menyenggol siswa berambut pirang itu, yang dengan enggan berkata, “Maafkan aku!”

Sheng Renxing memandang mereka, dan kemudian pada Direktur Li. Dia kemudian mengalihkan pandangannya ke Xing Ye, yang bersandar di dinding dan juga menatapnya.

Dia menggerakkan mulutnya dengan dingin: “Jangan khawatir.”

Siswa berambut pirang itu hendak melompat dan melawannya lagi, tetapi ditekan dengan kuat oleh Jiang Jing.

“Kembalilah, tulis esai permintaan maaf lima ribu kata, dan berikan padaku besok! Dan jangan repot-repot datang ke kelas jika kamu tidak menyerahkannya!” Direktur Li menunjuk ke pintu.

Siswa berambut pirang itu memimpin untuk keluar, berjalan seperti ingin memukul seseorang.

Xing Ye memandang Sheng Renxing dan berjalan keluar juga.

Masih ada siswa gemuk dan Chen Ying yang tersisa – keduanya yang tidak berbicara sama sekali. Direktur Li meneriaki mereka: “Masih belum pergi? Sepertinya kalian tidak terburu-buru untuk pergi ke kelas?”

Keduanya merasa seperti kebahagiaan mereka tampaknya tiba-tiba turun dari langit: Mereka bahkan tidak perlu menulis esai permintaan maaf, dan segera berlari keluar.

Sekarang satu-satunya yang tersisa adalah Sheng Renxing.

“Bagaimana keadaanmu? Apakah kamu perlu pergi ke rumah sakit?” Direktur Li menoleh padanya dengan sikap yang jauh lebih baik. Dia juga melihat noda-noda kotor di pakaiannya dengan prihatin.

“Tidak perlu.” Meskipun Direktur Li secara tidak langsung membantunya keluar selama perkelahian, ekspresi Sheng Renxing sekarang bahkan lebih buruk daripada sebelumnya, dan kata-kata itu keluar dengan dingin ketika dia mendengar pertanyaan itu.

“Ah, itu bagus.” Direktur Li mengangguk, dan menyatukan alisnya. Dia menyesap teh dari cangkir termosnya, seolah berpikir bagaimana mengatur kata-katanya.

Sheng Renxing menatap matanya dan tiba-tiba berkata: “Akulah yang membuat langkah pertama.”

“Hah?” Direktur Li tertegun sejenak.

“Jadi aku tidak akan memberi tahu ayahku, dan aku tidak akan mencari masalah dengan orang-orang itu.” Dia selesai berbicara dan berbalik.

Sheng Renxing membanting pintu -suara memekakkan telinga yang mengguncang langit- saat keluar.

Di belakangnya, Direktur Li tertegun.

Guru yang diam di sebelahnya menghela napas: “Sheng Renxing ini juga bukan seseorang yang mudah dihadapi.”

Guru lain menggema: “Kalau tidak, mengapa dia tiba-tiba pindah ke sekolah kita?”

“Mn, leluhur2 kita dipindahkan ke sini.”

“Untungnya dia tidak berada dikelasku.”

Direktur Li menoleh dan memarahi: “Jangan bicara omong kosong.”

Dia menyesap tehnya dan menghela napas lagi: “Dia masih anak-anak.”

Setelah siswa berambut pirang itu berlari keluar, dia memimpin di depan, terlepas dari yang lain berteriak di belakangnya.

Butuh waktu lama sebelum Jiang Jing menyusulnya: “Bagaimana bisa kamu melaju seperti roket?”

“Jangan sentuh laozi!3” Siswa berambut pirang itu menyingkirkan tangan Jiang Jing. Dia berbalik dan berdiri menghadapnya di lorong, “Laozi kesal! Apakah aku yang memulai perkelahian sialan ini! Mengapa aku harus meminta maaf seperti yang dikatakan Lao4 Li!”

Jiang Jing merajut alisnya dan menyingkirkan tangan siswa pirang itu ke samping: “Lao Li melakukan itu untuk kebaikanmu sendiri!”

“Persetan dia melakukannya untuk kebaikanku sendiri!”

Salah satu temannya yang berdiri di sampingnya sedang berpikir keras: “Aku dengar murid pindahan itu berasal dari latar belakang yang kaya? Bangunan itu sepertinya disumbangkan oleh keluarganya.” Dia menunjuk ke sebuah bangunan di sebelah kiri yang terpisah dari sekolah, di mana pembangunan sedang berlangsung.

Wan Guanxi tidak mengalami kemarahan seperti ini untuk waktu yang lama, dan dia menunjuk ke gedung di sana: “Hanya berdasarkan itu?!”

Jiang Jing menatapnya untuk waktu yang lama: “Hanya berdasarkan itu.”

Sheng Renxing, yang “disukai”, tidak terlihat seperti pemenang yang mereka bayangkan. Setelah dia keluar, wajahnya hampir membeku.

Dia merasa bahwa semua orang di sekolah ini benar-benar bajingan.

Dia tiba-tiba berbelok di tengah lorong dan berjalan ke hutan kecil di dekatnya.

Sheng Renxing hanya berdiri diam di sana untuk waktu yang lama, dan kemudian menendang pohon di sebelahnya dengan agresif.

Daun-daun berhamburan ke bawah.

Tetapi kemarahannya tidak berkurang, dan dia memukul pohon itu lagi dengan keras. Kulit kayu yang kasar menggores buku-buku jarinya, tetapi Sheng Renxing tampaknya tidak merasakan sakit.

Setelah beberapa saat, dia akhirnya berhenti: “Keluar!”

Xing Ye berjalan keluar dari tengah hutan, matanya jatuh dari wajah Sheng Renxing ke tangannya.

Sheng Renxing menatapnya: “Apa yang kamu lakukan?” Nada suaranya sangat buruk.

Dia mencibir lagi, “Di sini demi mendapatkan pembalasan untuk saudaramu?5 Datang untuk memukulku?”

Dada Sheng Renxing begitu sesak. Ketika dia tiba di tempat baru ini, dia terus menekan emosinya dan percaya bahwa dia dapat dengan cepat beradaptasi dengan semuanya, tetapi dia tidak bisa.

Setiap kali teman-teman sekelasnya saling memandang, tingkah laku guru yang tidak biasa, meja kosong, topik percakapan yang tidak bisa dia ikuti …

Sedikit demi sedikit, seperti kapas yang dicelupkan ke dalam bubuk mesiu, semuanya dijejalkan ke dadanya, hanya menunggu percikan api untuk membakar semuanya.

Sikap Direktur Li sekarang seperti pengenalan.

Ketika Sheng Renxing melakukan langkah pertama, dia siap menerima konsekuensinya. Namun, pada akhirnya, dia diangkat tinggi-tinggi dari keributan itu, dan kemudian diturunkan dengan lembut.

Tapi dia tidak senang.

Dia bisa memahami cara direktur melakukan sesuatu, bahwa dia tidak ingin Sheng Renxing tersinggung, karena takut akan pembalasan lebih lanjut.

Tapi dia tidak pernah berpikir seperti itu.

Orang-orang itu berpikir bahwa menunjukkan keberpihakan berarti memberikan pertimbangan kepada Sheng Renxing, tetapi sebenarnya itu adalah penolakan diam-diam.

Ketika dia berdiri di kantor dan melihat mereka, rasanya seperti dia adalah sebuah negara yang berdiri sendiri, terisolasi dari massa.

Sheng Renxing menatap Xing Ye. Saat dia menatap, matanya pasti menjadi merah, dan dia tidak bisa tidak berpikir, Xuancheng tidak menyambutku sama sekali.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Rusma

Meowzai

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Melupakannya.
  2. Mengacu pada bagaimana perilaku arogan/kasar Sheng Renxing membuatnya tampak seperti posisi mereka terbalik; para guru perlu memuja siswa seperti bagaimana anggota keluarga akan menyembah leluhur mereka.
  3. Laozi berarti “Aku” dan biasanya digunakan ketika bertindak sombong atau menegaskan Superioritas.
  4. Lao berarti “tua”. Meski gelar ini bisa menunjukkan rasa hormat/keakraban, dalam hal ini, siswa berambut pirang itu menggunakannya dengan cara mengejek.
  5. Cukup yakin bahwa semua orang sudah tahu ini ^^ tetapi jika kurang jelas, “saudara” hanyalah istilah ramah yang digunakan di antara teman, mereka sebenarnya tidak saling terkait.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments