Penerjemah: SelirChu


“Apa? Akan dialihkan?” Lao Chen mengangkat kepalanya dengan sedikit terkejut dan bertanya pada orang yang baru masuk. “Kabar ini melaju terlalu cepat, ba?” 

“Benar, panggilannya baru saja diterima.” Kapten dari Tim Kasus Besar berdiri di samping batas ruang terluar, mengernyit sambil menatap kaki yang termutilasi di dalam. “Lao Chen, kalian sudah bekerja keras. Cocokkan situasi saat ini dengan mereka dan kembali lebih awal untuk beristirahat.” 

“Oke, aku akan pergi.” Lao Chen adalah yang paling senior dan juga orang pertama yang tiba di lokasi. Hampir semua yang perlu diperiksa sudah diperiksa. Ia merundingkan beberapa kalimat dengan Jiang Haoran dan Xie Bai, lalu mengikuti kapten keluar. 

Xie Bai juga berdiri dan menatap pakaiannya. Mantel, masker dan sarung tangan karetnya terpakai rapi. Selain matanya, kurang lebih tidak ada hal lain yang terlihat. 

Setelah urusan mencocokan disana beres, Xie Bai mendengar Li Dong berkata setengah-sopan setengah-menolak di luar, menyatakan bahwa mereka tidak membutuhkan staff bantuan. Lalu, Tim Kasus Besar Kota Lin dan orang-orang dari Pusat Forensik dengan sangat cepat merapikan barang mereka, melewati garis polisi rombongan kecil dan berjalan menuju tangga satu demi satu. 

Xie Bai berjalan di belakang Lao Chen dan Jiang Haoran sambil menundukkan kepala. Tepat setelah meninggalkan kamar mandi, ia diam-diam telah mengubah penampilannya. Alisnya menjadi lebih tebal dan dalam, matanya menjadi sedikit lebih kecil. Perubahan ini sepertinya tidak besar, namun dari samping, ia benar-benar seperti orang yang berbeda. Bahkan orang yang sangat familiar dengannya pun tidak akan bisa mengenalinya sekilas, apalagi ia biasanya selalu menyembunyikan mata dan alisnya saat ia muncul di depan Li Dong. 

Xie Bai secara refleks tidak ingin Yin Wushu melihat penampilannya sekarang, sementara ia tengah berbaur dengan orang biasa. Ia tidak mau Yin Wushu tahu bahwa ia masih mengingat perkataan yang asal ia ucapkan seratus tahun yang lalu, untuk alasan yang tidak bisa disebutkan oleh Xie Bai. 

Yin Wushu berdiri di samping tempat jaga suster, menyandarkan siku kirinya di meja. Ia tengah menjepit secarik kertas kuning berwarna minyak dengan tulisan samar di atasnya. Sambil melihat orang keluar, ia dengan santai menggulung potongan kertas itu, memegangnya di antara dua jemarinya dan memutar benda itu. 

Xie Bai bisa membayangkan penampilan jenis ini bahkan dengan mata tertutup. Yin Wushu sudah seperti ini sejak dulu. Ia akan kelihatan menyunggingkan senyum saat bicara dengan orang lain, tapi entah mengapa terasa di luar jangkauan dan tidak bisa diraih, susah untuk didekati. Alasan terbesarnya bukan lain adalah karena ekspresi dalam matanya. Matanya terlihat gelap tak terduga saat ia menatap seseorang. Saat netranya menyapu seseorang dengan singkat menimbulkan kesan tak peduli dan tidak menganggap serius apapun.

Memang, hatinya tidak pernah tergerak ….

Karena ia tidak punya hati. 

Li Dong bertukar sapa dengan anggota tim polisi satu demi sapu. Ada tujuh atau delapan wajah tak dikenal yang mengikuti di belakangnya. Mereka adalah pria kuat yang mungkin ditangkap sepintas dari halaman belakang Sekte Taixuan seperti sekepal biji kacang demi membuat kedok. 

Saat Xie Bai lewat di depannya dan Yin Wushu, Xie Bai melihat dari sisi matanya bahwa tidak ada perubahan dari ekspresinya atau sejenisnya. Sepertinya mereka benar-benar tidak mengenalinya. 

Orang-orang dari Pusat Forensik setidaknya memiliki noda darah bekas potongan mayat pada diri mereka. Sewajarnya, mereka tidak memiliki niat untuk berbasa basi dengan Li Dong. Oleh karena itu, beberapa orang tersebut semuanya mengikuti Lao Chen dan menganggukkan kepala mereka sebelum buru-buru memasuki tangga. 

Baru setelah mereka tiba di lantai satu lah Xie Bai menyadari bahwa ia tanpa sadar menggenggam erat jarinya. 

Mereka melepaskan mantel luar dan perlengkapan lainnya di dekat garasi. Xie Bai juga kembali ke penampilan aslinya. Ia mengernyit dan menepuk kerah bajunya, lalu berkata pada Lao Chen dan lainnya. “Aku tidak akan kembali ke pusat, masih ada beberapa hal yang perlu kulakukan di rumah.” 

“Kau kesini naik apa? Pakai taxi? Kita tidak tahu apakah ada bau yang menempel pada kita atau tidak, aku masih tidak bisa menciumnya. Mungkin taxi tidak akan mau mengangkutmu,” kata Jiang Haoran. 

“Tadi kan aku makan di seberang jalan, ada temanku di sini. Ia punya mobil.” Xie Bai menjawab santai, lalu melambaikan tangannya dan memasuki lift. 

Kali ini, liftnya benar-benar tanpa penumpang. Xie Bai sendirian di tengah, tidak mendekati keempat sudut, dalam diam menatap pintu elevator tertutup perlahan. 

“Toh kau akan kembali juga, mengapa kau mengikuti mereka turun?” Sebuah suara tiba-tiba muncul dari belakang kirinya. 

Kaget, Xie Bai segera mengatur ekspresinya sambil mengangkat tangan untuk mengeluarkan kabut hitam dan menutupi matanya. Ia menoleh dan berkata, “Bagaimana kau bisa mengenaliku?” 

Yin Wushu mengulurkan sebelah tangannya dan menyentuh kain hitam yang menutupi mata Xie Bai sekali sebelum Xie Bai menghindar. 

“Aku membesarkanmu seorang diri sejak kau hanya sebiji makhluk kecil hingga sebesar ini. Aku tahu seperti apa setiap tulang dalam tubuhmu. Bagaimana bisa kau menipuku hanya dengan mengganti model mata dan alismu.” Yin Wushu sepertinya saat ingin tertawa, seolah ia merasa bahwa tindakan Xie Bai bahkan terlalu bodoh untuk dinilai. 

Xie Bai tidak bicara. Sebaliknya, ia dengan hati-hati menatap wajah Yin Wushu melalui kain hitam, menggunakan matanya untuk melihat perubahan ekspresi Yin Wushu setiap menitnya. Baru ketika ia menundukkan kepalanya, ia tertawa dingin. “Ha. En, kau selalu mengetahui segalanya, aku tak berguna.” 

Setelah ia bicara, ia tidak lagi memperhatikan Yin Wushu. Ia menundukkan kepalanya untuk membungkus kain hitam di sekitar tangannya. 

“Apa potongan mayatnya perlu dikirimkan ke Sekte Taixuan untuk registrasi lebih dulu, atau langsung dikirim ke tempatmu? Li Dong dan yang lainnya sudah membereskan mereka,” tanya Yin Wushu, sepertinya tidak menganggap serius ekspresi Xie Bai sama sekali. 

Setelah Xie Bai mendengar ini, tangannya terhenti. Ia mengangkat kepalanya dan berkata, “Kau sudah membiarkan mereka memindahkan potongan mayatnya?!” 

Yin Wushu terlihat kaget, “Mereka tidak boleh memindahkannya?” 

“Kau tidak masuk dan melihat dulu sebelum membiarkan orang memindahkannya? Pengaturan potongan mayat itu jelas untuk membuat formasi mayat.1Sebuah array/formasi adalah pengaturan spesifik untuk beberapa medium (pada kasus ini, mayat) untuk menimbulkan fungsi magis, seperti memanggil atau menyegel makhluk magis, teleportasi, dll. Sebagai visualisasi, pikirkan saja lingkaran mantra. Setiap potongannya berhubungan dengan arah sebuah konstelasi2Ada 28 konstelasi dalam ilmu astronomi dan astrologi Cina.. Inilah kenapa aku turun dulu sebelum kembali lagi dengan mata tertutup. Hanya dengan melihat posisi tepatnya inti yao-nya lah baru kita bisa melihat formasi jenis apa itu,” ucap Xie Bai sambil mengernyitkan alisnya. Ia mengangkat satu tangannya dan begitu saja membantingnya pada pintu yang terbuka. “Buka pintunya! Gedung ini hanya dua lantai dan kau sudah menutupnya selama hampir semenit, apa kau berpikir aku benar-benar bodoh.” 

“Formasi mayat?” Yin Wushu mengernyit. “Lantainya dipenuhi darah. Aku hanya mengganti sepatuku dan benar-benar tidak masuk untuk melihat.” 

Ia berdecak dan sepertinya juga merasa bahwa ia terlalu ceroboh. Ia melepas pintu lift sambil berkata, “Meski kurasa sekarang sudah terlambat—” 

Pintu lift terbuka dengan dentingan, Xie Bai tiba di depan pintu kamar mandi secepat kilat. Yin Wushu juga mengikutinya dari dekat, hampir menyentuh pundaknya. 

Hasilnya, mereka mendengar beberapa suara ‘peng-peng’ dan potongan mayat yang baru saja dipindahkan terbakar di depan mata Xie Bai. Api itu tertutup dengan pendar hijau yang dingin, terlihat tidak normal. 

Dalam sekejap mata, seluruh potongan mayatnya terbakar hingga tidak ada jejak yang tersisa, termasuk tulang dan daging. Hanya ada tiga inti yao redup dan tak bercahaya yang tertinggal, terhuyung dan bergulung di tanah. 

“Aku hanya ingin menyatukan potongan mayatnya …” Li Dong buru-buru mengangkat tangan untuk menyatakan bahwa ia tak bersalah. 

Jelas, tanpa peringatan Xie Bai, mereka tidak akan pernah sadar bahwa peletakan potongan mayat itu agaknya aneh. 

Ini bukan sesuatu yang bisa mereka urus dengan mudah. Untuk tiap potongan mayat dalam formasi mayat, buru-buru memindahkan mereka akan menimbulkan berbagai jenis konsekuensi tak terduga, seperti yang ada di depan mata mereka. 

Kalau begini, semua jejak yang bisa dilihat sudah hilang sepenuhnya. Bagaimana Xie Bai bisa mengurusnya?

“Aku awalnya hanya ingin membantumu.” Yin Wushu juga mengangkat tangannya, menolehkan kepalanya untuk menatap Xie Bai. 

“Kemampuanmu untuk membuatku berada dalam masalah tidak berubah sejak seabad terakhir,” ucap Xie Bai datar. 

“Lupakan, karena sudah begini, bereskan saja dulu.” Yin Wushu mengangkat sebuah tangan untuk memerintah Li Dong dan yang lainnya. 

Kemudian, Xie Bai tiba-tiba mencegat tangannya dan berjalan masuk. “Tunggu, sepertinya ada sesuatu yang tersangkut pada celah di antara keramik lantai ….”  

KONTRIBUTOR

SelirChu
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments