Penerjemah: SelirChu


Saat Xie Bai menerima panggilan dari Pusat Forensik, kucing hitamnya tengah dimandikan, dengan lapisan busa sabun tebal di ujung kepalanya. Bulu-bulunya lepek dan terlihat basah, menempel pada kulitnya hingga terlihat lucu dan kasihan. 

“Ada apa?” tanya Xie Bai, memegang ponselnya. 

“Kita tidak bisa tidur malam ini, Xiao Xie. Beberes dan cepat kemari.Seseorang melihat mayat termutilasi dalam jumlah besar di kamar mandi pada lantai di kamar mandi departemen OB-GYN Rumah Sakit Kanghe, sangat aneh. Kita kekurangan orang, cepat kemari!” Koleganya di sisi lain berbicara amat cepat dan lingkungan sekelilingnya sangat berisik. Situasi seperti itu pasti telah mengejutkan banyak orang. 

Xie Bai berkata, “Segera datang.” Lalu menutup telepon. 

Makhluk tak bertanggung jawab itu bahkan tidak melirik kucing yang masih berbusa kepalanya itu lagi. Ia memakai mantel dan syalnya, melangkah lebar keluar pintu. Ketika pintunya terbuka, suara batuk tertahannya dari ujung tangga masih bisa terdengar. 

Kucing hitam di wastafel jelas tidak mengira bahwa Xie Bai begitu tidak bertanggung jawab. Ia menopang dirinya dengan kedua kaki gemuknya di ujung wastafel, benar-benar membatu untuk sesaat. Kemudian ‘plop’, kucing itu, yang tidak memiliki hal lain untuk hidup, melemparkan dirinya ke dinding wastafel. 

Dengan kecepatan Xie Bai, ia dapat bergegas ke Rumah Sakit Kanghe dalam sekejap mata—sampai-sampai setelah ia menunjukkan ID-nya, melewati garis polisi dan memasuki kamar mandi, bola mata Jiang Haoran koleganya hampir melompat dari rongganya. 

“Apa kau terbang ke sini, didi1Didi, sebutan untuk adik laki-laki. ?” tanya Jiang Haoran

“Aku kebetulan habis makan di seberang jalan,” jawab Xie Bai sambil mengenakan dua lapis sarung tangan ganda dan menyapukan pandangannya pada tanda yang melintang di lantai. “Sedang diperbaiki? Sudah berapa lama kamar mandi ini tidak digunakan?” 

“Tiga hari, potongan mayatnya ada di dalam kamar mandi. Tak apa, baunya tidak begitu kuat, tapi penampilannya sangat tidak mengenakan. Apa kau siap? Masuklah jika kau siap, ba,” ucap Jiang Haoran, ingin menarik Xie Bai memasuki kamar mandi. 

Sambil menyesuaikan maksenrya, Xie Bai menghindari tangan itu, lalu mengikutinya ke dalam ruangan. 

“Agak tidak nyaman, ya?” Jiang Haoran melihat langkah kaki Xie Bai terhenti sejenak. Mengira bahwa Xie Bai takut dengan pemandangan di dalam, ia menghela napas. “Sejujurnya, saat aku masuk sesaat yang lalu, aku juga … keamanan publik Kota Lin tidak pernah buruk, ini pertama kalinya selama enam tahun masa kerjaku dimana aku pernah melihat situasi seperti ini. Wajar saja kalau kakimu lemas, kau bisa melanjutkan?” 

Xie Bai menggelengkan kepalanya dan berkata, “Tak apa.” Lalu, ia maju dua langkah, menghindari darah setengah kering di tanah, berjalan menuju bagian depan beberapa bilik. 

Pintu menuju bilik sudah dibuka satu per satu. Pemandangan mengagumkan terpampang jelas di depan matanya—mayat terpotong-potong dalam jumlah besar tercecer di keempat bilik. Lengan, kaki, dada dan perut … sekilas, ada setidaknya tiga korban. Mereka bertumpuk berantakan di sini. Tidak hanya tercincang dan berdarah-darah, setiap potongan juga memiliki beberapa lubang penuh darah, baik besar atau kecil; tidak begitu banyak, tapi secara khusus menarik mata. 

Darah mengalir dari bilik dan menuruni tangga, mengikuti celah keramik lantai di tanah, meliuk-liuk ke seluruh tempat. 

Menurut staf rumah sakit, kamar mandi ini sedang diperbaiki selama tiga hari terakhir. Ada tanda peringatan di pintu yang menahan dan mencegah orang lain masuk. Selama beberapa hari ini, orang di lantai tersebut menggunakan kamar mandi lain di ujung lorong lainnya. Orang datang dan pergi, anehnya, sewaktu awal tidak ada yang menyadari masalah di dalam. 

Hingga hari ini, saat seseorang melewati pintu dan tanpa sadar menatap ke dalam. Melalui cahaya lampu di lorong, mereka samar-samar melihat jejak seperti tanda air di lantai bagian terdalam kamar mandi. Mengira ada sesuatu yang salah dengan keran, mereka mengingatkan perawat muda yang sedang bertugas. 

Hasilnya, ketika perawat muda itu datang dan menyalakan lampu untuk melihat, perawat tersebut ketakutan hingga nyaris gila, ia masih syok dan terisak sambil beristirahat di ruang gawat darurat. 

“Bagaimana mungkin bajingan pembunuh itu diam-diam membunuh banyak orang di dalam tanpa menarik perhatian siapapun? Setidaknya ketika memotong mayat akan terdengar suara, loh. Memangnya menurutmu semudah itu memotong tulang dengan gergaji?” Beberapa orang yang ditahan di luar pintu kurang lebih melihat atau mendengar pemandangan sebelum datangnya polisi. Setelah menenangkan emosi mereka dengan susah payah, mereka tidak tahan untuk tidak membicarakan situasi. 

“Lebih lagi, ini kan rumah sakit. Ada ruang rawat inap di atas dan ruang gawat darurat di bawah. Orang datang lalu lalang. Kok bisa ada yang berani berbuat kejahatan disini, memangnya tidak takut ketahuan?” 

“Kupikir mayatnya sudah dipotong duluan sebelum dibuang di sini.” 

Dengung suara di luar tidak pernah berhenti. Jiang Haoran dan kolega lain yang dipanggil Lao Chen juga berdecak dan menggelengkan kepala. Mereka mengetatkan sarung tangan dan berjongkok untuk memeriksa kondisi bagian mayat yang termutilasi dengan teliti. “Yang lainnya sih tidak masalah, yang aneh hanya darahnya. Begitu banyak darah yang mengalir, tapi tidak ada bau darah. Bahkan bau vegetasi dan dan tanah karena hujan di luar lebih kuat daripada bau darah, kalau tidak bagaimana mungkin orang lewat mengira ada kebocoran pipa …” 

Xiao Xie, apa kau belum pulih? Mau minum?” Lao Chen terlihat lebih tua satu dekade daripada Xie Bai dan memiliki keinginan kuat untuk menjaga anak muda. Melihat Xie Bai mengernyit dan berdiri di sana, tanpa ada niat bertindak, Lao Chen mengira bahwa ia terlalu tidak nyaman dan ingin ia keluar untuk bernapas di luar sebelum kembali ke dalam. 

Tapi sebenarnya, alasan Xie Bai mengernyit adalah karena ia menemukan jejak yao pada potongan mayat. 

Selama bertahun-tahun, jejak yao adalah tanda pengenal yao, dan juga merupakan simbol status. 

Yao yang baru berkultivasi tidak memiliki banyak kemampuan dan jejak yao mereka mudah dirasakan dan sulit ditutupi. Terutama di hadapan orang seperti Xie Bai, warna mereka cerah dan mencolok. Mereka bisa melihat jejaknya dari amat jauh dan sangat tidak mungkin terlewatkan. 

Tapi ketika kemampuan mereka berkembang, jejak yao akan berangsur memudar. Memang tidak meredup dan tak bercahaya, tapi, akan lebih menyatu dengan natural bersama rambut dan kulit yao, amat dekat dengan warna asli kulitnya. Jadi, lebih mudah ditutupi. Bagi sebagian yao yang sangat kuat dan besar, ketika mereka menyamarkan diri menjadi manusia, bahkan jika itu adalah Xie Bai, ia mungkin tidak akan menyadari jejak yao-nya kalau tidak dilihat dengan cermat. 

Xie Bai menatap bolak-balik beberapa kali. Di atas mayat yang tercerai berai, ada total tiga tipe jejak yao yang berbeda. 

Bisa dikatakan, potongan mayat yang membentuk pemandangan yang mengerikan ini bukan berasal dari manusia normal, tapi bukan tiga yao—tiga yao besar, karena jejak para yao ini terlihat samar pada kulit abu-abu yang kaku, sama sekali tidak jelas. 

Xie Bai menarik dua lapis sarung tangan di tangannya dan berjongkok. Ia memilih dua potong mayat yang paling dekat dan melihat ujung potongannya dengan hati-hati. 

“Luka ini …” Jiang Haoran dan Lao Chen jelas melakukan hal yang sama. Keduanya telah melihat hampir semua bagian mayat dan wajah mereka agaknya menghijau. 

“Bukan potongan pisau, juga bukan potongan gergaji.” Lao Chen meragu untuk waktu yang lama. Ia menelan ludahnya, lalu mengangkat kepalanya untuk menatap Jiang Haoran dan Xie Bai dengan ekspresi campur aduk. “Kenapa aku merasa ini terlihat seperti bekas hewan buas atau sejenisnya.” 

Saat ia berbicara, ia membungkuk dan menggerakan tangannya, “Begini, semuanya memiliki luka berbentuk bekas cakaran. Aku memikirkan ini dan hanya bisa menyimpulkan bahwa ini perbuatan hewan buas.” 

Jiang Haoran menaikkan maskernya dan berkata dengan suara teredam, “Tapi sesuatu seperti hewan buas tidak bisa memotong tubuh dengan begitu rapi.” 

“Benar. Kalau hewan buas, pasti ada jaringan yang terhubung di tengahnya, tidak mungkin seperti ini.” 

Keduanya terdiam untuk sesaat, tapi mereka tidak bisa menyimpulkan apapun yang cocok dengan adegan tersebut. Akhirnya, mereka menggelengkan kepala dan berkata, “Apa-apaan. Kumpulkan dulu yang harus dikumpulkan, lalu kirim ke pusat untuk analisa luka dengan teliti.” 

Di sisi mereka, Xie Bai hanya bergumam beberapa kali dan tidak membagikan opini khusus apapun. Seluruh sikapnya menyerupai pemula yang baru saja berpartisipasi dalam kasus nyata. 

Tapi sebenarnya, setelah ia melihat kedua potongan mayat itu, ia sudah menduga dalam hatinya—

Analisis Lao Chen tadi nyatanya setengah benar. Potongannya memang paralel, seperti bekas luka cakaran. Garis per garis, bentuknya menurun vertikal dengan kekuatan yang memaksa masuk ke dalam. Berdasar penilaian orang normal, memang mudah untuk menghubungkannya dengan senjata yang menyerupai cakar, karena orang biasa tidak pernah berpikir bahwa tulang dan daging bisa dirobek menggunakan tangan kosong. 

Xie Bai berdiri, menghitung bahwa ketika potongan mayat dikirim kembali ke Pusat Forensik, ia akan meninggalkan yang lain, lalu, secepat yang ia bisa, memeriksa dan membuang beberapa mayat yao yang mati dalam keadaan menyedihkan. Ia lalu mendengar suara yang familiar melalui pintu kamar mandi, “Apa kau menerima panggilan telepon tadi? Benar, tepat seperti apa yang mereka katakan dalam telepon, kasus ini telah dipindahkan pada kami. Kalian sudah bekerja keras, masih ada petugas forensik yang memeriksa tubuhnya, kan? Kami akan masuk dan mencocokan situasi.” 

Suara siapa lagi ini kalau bukan Li Dong?

“Benar, benar, beberapa anggota dari klinik forensik kami buru-buru kemari semalam, mereka masih sibuk di dalam. Kami akan masuk dan memanggil mereka keluar, pemandangannya agak …” Seseorang menjawab Li Dong. Dari suaranya, orang itu telah berjalan menuju pintu dan akan masuk. 

“En.” Seseorang menjawab, tidak terlalu pelan juga tidak terlalu keras. 

Bahkan jika satu kata yang amat samar itu menyatu dengan lautan suara, Xie Bai masih bisa dengan tepat mengenalinya—itu Yin Wushu.

Orang yang tidak pernah ia temui barang sekalipun dalam seratus tahun, tiba-tiba bertemu dua kali dalam semalam. Kenapa perubahan ini sedikit terlalu cepat?


BAB SEBELUMNYA I BAB SELANJUTNYA

KONTRIBUTOR

SelirChu
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments