Penerjemah: SelirChu


Li Dong diam-diam menolehkan kepalanya dan menatap kedua leluhur ini, sambil mengeluarkan sebuah bola kertas untuk bergosip dengan Feng Li, “Oh, jumlah orang yang tahu soal ini memang sangat sedikit, tidak lebih dari lima selain aku. Melihat bahwa kau bergabung dengan Sekte Taixuan dan bisa dibilang sebagai salah satu dari kami, aku akan memberitahumu ……. Tamu Yin saat ini dibesarkan oleh bos kita, selama nyaris seratus tahun. Tapi, mereka kemudian berpisah dan hubungan mereka jadi kaku. Keduanya sudah lebih dari seratus tahun tidak saling bertemu. Omong-omong, itu sebenarnya agak aneh.

Sebelumnya, jika kau menyebutkan Tamu Yin di depan bos, ekspresinya jadi tidak enak dilihat—apalagi beberapa tahun terakhir ini, malah makin memburuk. Aku bahkan diam-diam penasaran apa karena orang menua, mereka jadi lebih toleran saat digoda. Hari ini saat mereka bertemu, mereka sebenarnya cukup akur. Sangat janggal, seolah seseorang meniduri anjing. Tapi bos memang belakangan ini bertingkah agak aneh, apa kau merasa—” 

“Apa ada yang pernah mengajarimu agar tidak sok pintar dan jangan bicara omong kosong soal pimpinanmu?” Suara Yin Wushu tiba-tiba memotong. “Kalau kau perlu bicara, ingatlah untuk jangan berbalik dan menatapku sebelum kau melakukannya. Masih saja bodoh setelah beberapa dekade, kau memang hebat.” 

Bicaranya Yin Wushu selalu pelan, dengan jejak kemalasan dalam suaranya. Ia jelas bukan orang bersumbu pendek. Ia biasanya mengatakan hal seperti ini cukup sering, dan jelas itu adalah lelucon yang biasa ia buat. Tidak ada yang menganggapnya serius, terutama veteran berpengalaman seperti Li Dong yang telah mengikutinya selama lebih dari seratus tahun. 

Tapi dalam beberapa hari terakhir, Yin Wushu entah mengapa membuat Li Dong sedikit ketakutan. Jadi, ia terkejut dan lalu dengan hormat dan segan mengajak Feng Li berdiri, dengan patuh mengekor di belakang Yin Wushu. 

“Apa yang ingin kau lakukan di sini?” Xie Bai mengangkat tangan yang dipegang Yin Wushu. Ia mengernyitkan alisnya hingga dalam, pergerakannya bisa dilihat bahkan melalui perban hitam yang menutup matanya. 

Kecuali pada waktu awal ketika ia berbicara tatap muka dengan Yin Wushu, Xie Bai belum menegakkan kepalanya lagi. Tak peduli siapa yang bicara, apa isinya, atau apakah itu berhubungan dengan dirinya, ia selalu separuh menunduk, memberi perasaan apatis dengan sejenis jiwa penolakan. 

Yin Wushu ber-oh-ria dan setelah hening dua detik, ia tiba-tiba tertawa, “Tanpa sadar, aku merasa seperti aku ingin mengatakan sesuatu, itu saja. Pertanyaanmu begitu mendadak—aku memikirkannya sebentar, sepertinya memang tidak banyak yang bisa disampaikan. Kita belum saling bertemu selama seratus tahun, kuharap kau bisa tinggal bersamaku sedikit lebih lama.” 

Xie Bai akhirnya mengangkat kepalanya, bibirnya terbuka sedikit, seolah sepenuhnya tidak bisa memahami ucapan Yin Wushu, “Apa hari ini kau salah minum obat?” 

Yin Wushu menatapnya dengan penuh pujian, “Yooo, kau lumayan humoris sekarang.” 

Xie Bai tidak bisa menahannya lagi dan menolehkan kepalanya, berkata dingin pada Li Dong dan Feng Li, “Apa kau tidak berpikir ia sangat aneh? Kenapa kalian masih berdiri bodoh di sana, cepat bawa ia kembali.” 

Li Dong tanpa sadar mengangguk dua kali, lalu tiba-tiba berhenti dan buru-buru menggelengkan kepalanya, “Tidak apa, tidak apa, tidak aneh. Bisa dipahami, seperti para orang tua dengan sindrom sarang kosong1Empty nest syndrome mengacu pada rasa tekanan, kesedihan, dan atau duka cita yang dialami oleh orang tua karena anak-anaknya meninggalkan rumah setelah dewasa atau berumah tangga. Hal ini dapat terjadi ketika anak-anaknya pergi karena kuliah atau menikah..”

Yin Wushu, “…..” 

Perkataannya memukul dua orang. 

Xie Bai mengambil kesempatan dari longgarnya cengkeraman Yin Wushu untuk kembali menarik lengannya. Lalu, ia langsung melempar sebuah awan kabut hitam tanpa mengatakan apapun. Tepat ketika ia memasuki kabut, ia menaruh tangannya di belakang punggung dan membuat gestur mencengkeram, menutup gerbangnya dalam sekejap mata. 

Ia berjalan beberapa langkah di dalam kegelapan yang tidak mengandung secercah pun cahaya. Dua langkah pertamanya tergesa-gesa dan lebar, lalu langkahnya semakin memelan sebelum ia akhirnya berhenti. Dengan kepala menunduk, ia tanpa ekspresi membuka perban hitam yang menutupi tangan dan matanya dalam kegelapan, lalu membalikkan tubuhnya dan melihat ke belakang. 

Yin Wushu sudah lama diblokir di luar pintu masuk, hanya ada kegelapan hitam pekat di belakang Xie Bai. Nyatanya, jaraknya tidak jauh, tapi terasa tak terhingga, mirip seperti regangnya waktu tak berujung sepanjang sekitar seratus tahun terakhir ….

Setelah berhenti sebentar, Xie Bai kembali menolehkan kepalanya dan lanjut berjalan. Nyatanya, sisa jalan yang perlu ia lalui sangat pendek, dan ia mencapai ujungnya hanya dengan beberapa langkah. Ia mengangkat tangannya dan membuka sebuah celah, mendarat di atas tanah di antara angin yin dan tangisan hantu.

Sebuah gang di antara dua gedung yang sangat tua. Lampu jalannya ditutupi lapisan tebal debu, membuat cahayanya terlihat sangat redup. Tanahnya ditutupi oleh selapis kabut karena hujan, basah dan lembap. Sementara Xie Bai menelusuri gang, kakinya hampir tidak menyentuh tanah. Air berlumpur tidak menempel padanya dan ia tidak menimbulkan suara apapun. 

Tapi dalam beberapa langkah, sebuah bayangan kabur dan gelap melompat turun dari sebuah tenda lantai dua sebuah rumah di depannya. Saat ia mendarat di dinding, kucing itu sesenyap Xie Bai, hingga ketika Xie Bai menghampirinya—barulah ia membuka mulutnya dan mengeong pelan. 

Seekor kucing hitam tanpa sedikitpun warna bulu lain di seluruh tubuhnya. Agak lumayan menakutkan karena ia muncul tiba-tiba di tempat seperti ini. 

Pertama kalinya Xie Bai melihat kucing ini, ia sangat kurus hingga hampir cacat. Kucing kecil yang meringkuk di bayangan sebuah sudut dinding. Ia di ambang kematian, terlihat seolah tidak mampu bertahan melewati malam. Tapi tepat ketika Xie Bai lewat, ia mengangkat kepalanya dan mengeluarkan tangisan yang hampir tidak bisa didengar, serak dan lemah. 

Xie Bai sudah melihat banyak makhluk sekarat. Setiap makhluk memiliki takdir mereka sendiri, dan ia selalu mencegah dirinya ikut campur. Dan dari banyaknya makhluk hidup, terutama bagi hewan yang berhubungan dengan energi yin seperti kucing, secara insting akan takut padanya ketika mereka di ambang kematian, berharap untuk bisa sejauh mungkin dengannya. 

Tapi yang satu ini adalah pengecualian. Bahkan ketika Xie Bai muncul di gang, ia menangis padanya lagi dan lagi, menghabiskan hampir seluruh energinya ….

Pada saat itu, Xie Bai sudah melangkah agak jauh, tapi berbalik setelah memikirkannya. Ia mengulurkan sebuah jari kurus dan pucat, mengusap kepala kucing itu sekali. 

Dalam sekejap, ada lebih banyak daging di bawah bulu kucing yang menutupi tulangnya, kelihatan seolah ia mendapat kehidupan. Kucing itu sedikit mengangkat kepalanya, menggosokkan kepalanya pada telapak tangan Xie Bai, dan bahkan menjulurkan lidahnya untuk menjilat lembut pergelangan tangan Xie Bai. 

Sejak saat itu, kucing hitam tersebut meringkuk di kegelapan gang setiap hari. Saat Xie Bai muncul, kucing itu akan melompat turun dan menggosokkan dirinya pada kaki Xie Bai. Kemudian, ia akan mengikutinya dengan jarak yang tidak jauh dan juga tidak begitu dekat, hingga Xie Bai berhenti dan tidak melangkah lagi. Hanya ketika Xie Bai menoleh dan menatapnyalah kucing itu akan pergi, beberapa kali kembali menoleh dalam setiap langkah yang ia ambil. 

Sejak saat itu, kucing tersebut telah mengikutinya selama hampir setengah bulan. 

Hari ini, mungkin karena hujan dan tanahnya penuh dengan air berlumpur, kucing itu menunduk dan menatap tanah, lalu diam-diam menarik kepalanya. Ia mengganti rencana awalnya, lebih memilih untuk berjalan menyusuri dinding untuk mengikuti Xie Bai.

Tindakan pemilih ini mengejutkan Xie Bai untuk sesaat. Ia mengernyitkan alis dan menatap kucing tersebut. Ia berkata curiga, “Yin Wushu?” 

Kucing hitam kecil dengan kepala bulat itu yang dibangkitkan olehnya menghentikan langkah ketika ia mendengar suaranya. Kucing itu memiringkan kepalanya dan menunduk kosong, kelihatan seolah ia tidak memahami maksudnya sama sekali. 

Memang … tak peduli seberapa gabutnya Yin Wushu, ia tidak mungkin sebosan ini. Pada waktu itu, Yin Wushu yang mengusir dan menghindarinya selama seratus tahun. Tidak mungkin ia berubah menjadi seekor kucing dan mengikutinya, bahkan tidak bisa diusir. 

Xie Bai menggelengkan kepala sambil mengejek dirinya, hanya merasa bahwa ia mungkin kelewat sensitif karena apa yang baru saja terjadi. 

Tembok halaman tidak begitu tinggi. Xie Bai mengangkat tangannya dan mengusap dagu kucing hitam itu, berjalan menuju ke ujung gang. 

Semua Tamu Yin dari generasi sebelumnya memiliki kediaman permanen. Xie Bai juga tinggal di sana dulu. Ketika ia pergi dari sisi Yin Wushu, ia telah tinggal sendirian disana selama hampir seratus tahun. 

Sepuluh tahun lalu, karena alasan tertentu, ia kembali pindah dari tempat itu. Ia merapikan sebuah apartemen dua kamar biasa di lingkungan tua yang tidak mencolok ini dan menetap lagi. 

Kecuali ketika tanggal lima belas pada setiap bulan sesuai dengan adat Tamu Yin sebelumnya, ketika ia akan  pergi ke Aula Tamu Yin yang dulu—yang saat ini merupakan Rumah Sakit Kanghe—untuk menunjukkan wajahnya dan mengurus beberapa hal yang diberikan padanya oleh Sekte Taixuan, ia akan menghabiskan sisa waktunya berbaur di antara laut manusia di Kota Lin. Ia bekerja dari pukul sembilan hingga lima, sependek satu minggu maupun sepanjang beberapa bulan, untuk menikmati hidup yang sudah ia lewatkan selama bertahun-tahun ….

Lagi pula, dulu sekali, Yin Wushu pernah memberitahunya, “Kau adalah seorang manusia. Kau seharusnya memiliki istri dan anak, memiliki kehidupan duniawi yang penuh dengan kebutuhan sehari-hari, sebelum akhirnya mati wajar karena usia tua. Sayangnya, kau diubah terlalu cepat untuk menghidupi takhir ini … kalau kau bosan di masa depan, atau jika kau punya waktu luang, pergilah berjalan-jalan melalui jalur dan gang di sebuah kota. Hidup di sana sesungguhnya cukup menarik.” 

Mungkin karena ia melihat Yin Wushu, Xie Bai teringat kata-kata kuno dari dalam ingatannya ini. Ketika ia kembali ke masa kini, ia menemukan bahwa dirinya sudah tanpa sadar berjalan hingga ke depan pintu rumahnya. Dan kucing hitam itu, karena ia tidak mengusirnya, telah mengikutinya sepanjang jalan dan saat ini tengah menggosokan dirinya pada kakinya, menyembulkan kepalanya untuk melihat sekitar. 

Xie Bai sangat tidak suka memiliki kontak fisik dengan orang lain. Lengkapnya unsur ‘orang’ disini, sebenarnya masih melingkupi seluruh makhluk yang berjiwa. 

Nyatanya, apa yang dikatakan Li Dong tidaklah salah. Ia dibesarkan oleh Yin Wushu. Mulai dari usia sekitar empat atau lima ketika Yin Wushu memungutnya, ia telah membesarkannya selama hampir seratus tahun. Kebanyakan perilaku, sikap, suka dan tidak suka, serta kebiasaan sehari-harinya dipelajari dari Yin Wushu—mereka memang dipotong dari kain yang sama. 

Yin Wushu sangat pemilih, tapi Xie Bai tidak lebih baik, seperti orang yang mundur lima puluh langkah menertawakan orang yang mundur seratus langkah. 

Namun Xie Bai tidak menolak kucing hitam kecil yang sedari tadi menggosok pergelangan kakinya. Mungkin karena ia telah memberi sedikit energi spiritual pada kucing itu setiap hari, membuat tubuhnya memiliki aura yang mirip dengannya. Atau mungkin … karena untuk sepersekian detik, ia melihat setitik kecil bayangan Yin Wushu dalam kucing hitam ini, hanya saja yang ia lihat adalah Yin Wushu dari seratus tahun yang lalu. 

Bagaimanapun, pada waktu itu, Yin Wushu masih belum menghindarinya. Dan dulu, satu-satunya kontak fisik yang bisa ia terima adalah dari Yin Wushu. 

Xie Bai menundukkan kepalanya dan menatap kucing hitam kecil itu untuk beberapa detik. Melihat kucing itu menunda-nunda dan tidak memiliki niat untuk pergi sedikitpun, ia membungkuk dan mengangkat kucing itu dari tengkuk lehernya yang lembut, mengangkatnya ke depan matanya. 

Satu orang dan satu kucing saling menatap untuk sesaat. Xie Bai memperhatikan berandalan kecil itu, “Aku memberimu seinci dan kau mengambil satu mil.” 

Kucing hitam itu menatapnya dengan mata lebar, benar-benar polos. 

Xie Bai mengernyitkan alis, mengayunkan tangannya ke arah anak tangga. Kucing hitam itu terkejut, langsung menggunakan kedua kaki depan dan belakangnya untuk memeluk pergelangan tangan Xie Bai. Perut lembut hangatnya bergerak naik turun, jelas ketakutan. Tapi bahkan meski begitu, ia tidak lupa untuk menarik cakarnya agar tidak menggores kulit Xie Bai. 

“….. lupakan.” Ia mengernyit dan menarik tangannya. Ia mengeluarkan kucinya dan membuka pintu, membungkuk untuk membiarkan kucing tersebut masuk. 

Jika orang lain yang melihat ruangan ini, mereka tidak akan percaya bahwa Xie Bai sudah tinggal di sini selama sekitar sepuluh tahun, karena perabotannya terlalu sederhana. Di ruang tamu, hanya ada sebuah sofa untuk satu orang, sebuah meja persegi dan sebuah lampu yang berdiri di samping sofa. Tidak ada TV, tidak ada meja makan, tidak ada kursi untuk orang lain duduk … seluruh apartemen ini terlihat kosong. 

Segera setelah Xie Bai memasuki pintu, ia melepaskan syalnya, lalu membuka mantelnya dan menggantung mereka di rak mantel di sisi pintu. Kemudian, masih mengenakan sebuah kemeja dan celana panjang dengan alas kaki sandal rumah, ia berjalan ke arah kamar mandi. 

Sebelum ia bahkan melangkah dua kali, ia sepertinya teringat sesuatu dan menolehkan kepalanya—kucing hitam kecil itu berada di samping pintu dan baru saja mengangkat kakinya untuk berjalan memasuki ruang tamu. Kala matanya bertemu dengan mata Xie Bai, ia membeku di tempat dan menarik kakinya malu. Ia kembali berdiam di sisi pintu dengan sikap patuh sambil mengeong pada Xie Bai, mencoba untuk menjilatnya. 

Mulut kucing biasanya meruncing ke bawah, dengan kedua sisi ditarik turun. Entah apa karena kucing ini memang terlahir dengan ‘mulut tersenyum’, atau ia juga memiliki terlalu banyak energi spiritual yang ditransfer padanya hingga ia hampir menjadi makhluk spiritual. Ujung mulutnya tertarik ke atas, memberi sensasi seolah ia tersenyum tapi tidak tersenyum. 

Manusia selalu memiliki satu masalah—sekali mereka curiga pada sesuatu, semakin mereka melihatnya, semakin mereka merasa ada sesuatu yang janggal. Belum lama, ia dengan dingin mengejek Yin Wushu telah memakan obat yang salah. Kini, ia hanya bisa berpikir bahwa mungkin saja ia juga salah minum obat. Melihat mulut kecil kucing itu, ia bahkan berpikir bahwa senyum itu mirip dengan ekspresi Yin Wushu di masa lalu, ketika ia terbiasa menggoda Xie Bai untuk menghibur dirinya sendiri saat gabut. 

“Diam di sana dan jangan bergerak.” Xie Bai mengeluarkan kalimat itu pada si kucing hitam kecil, lalu memasuki salah satu kamar sendiri. 

Bahkan tidak ada satu pun ranjang di kamar, tapi tempat itu tidak kosong, karena seluruh kamar dipenuhi dengan lentera kertas putih seukuran telapak tangan yang mengambang tinggi-rendah. Setiap lentera bercahaya. Beberapa bola cahaya besar, sementara yang lain lebih kecil; beberapa terang sementara yang lainnya redup. Namun, tanpa terkecuali, setiap lentera memberi perasaan yang agaknya suram dan menyedihkan, beberapa bahkan memiliki cahaya kebiruan. 

Kalau orang berhati lemah tiba-tiba memasuki tempat seperti ini di tengah malam, mereka akan mengompol. Tapi, Xie Bai telah tinggal di tempat semenyeramkan itu selama sepuluh tahun atau lebih. Kalau Li Dong tahu, ia akan mencapnya dengan gelar ‘psikopat’. 

Dari waktu Xie Bai memasuki ruangan, para lentera mulai bergerak sendiri tanpa angin, bergoyang lembut. Entah apakah mereka gembira atau tidak nyaman …. tapi Xie Bai terlihat seolah hal ini adalah keadaan normal dan bahkan tidak mengernyit. Ia mengangkat tangannya dan mengeluarkan sebuah lentera seukuran telapak tangan entah dari mana, lalu mengeluarkan inti yao yang tadi ia ambil. Ia menempatkan inti itu pada lentera dan sambil menopang lentera, ia membuat gerakan mengaitkan di udara. Lalu, ketika ia melepaskan tangannya, lentera itu tergantung di udara. 

Ia berdiri di bawah lentera yang mengambang dan melihatnya sejenak, sebelum pergi dari kamar dan menutup pintu di belakangnya. 

Dengan terbuka dan tertutupnya pintu, pemandangan aneh di dalam rumah sepenuhnya memasuki pandangan si kucing hitam kecil. Saat Xie Bai kembali ke ruang tamu, ia melihat kucing hitam kecil itu menatap ke arah pintu untuk sesaat tanpa berkedip, lalu memiringkan kepalanya untuk menatapnya, tenang dan sangat tidak menyerupai sifat kucing yang sensitif dan mudah terkejut.  

Xie Bai dengan datar berjalan ke depan kucing hitam itu, berjongkok dan menatap matanya sebentar. Ia berkata dengan yakin, “Kau bukan kucing.” Atau setidaknya, bukan kucing normal. 

Lebih lagi, sepertinya kucing itu datang padanya secara khusus. 

Seseorang yang mengenalnya tapi tidak takut padanya, yang akrab atau bahkan intim …. ia teringat di dalam hatinya, bahwa seratus tahun yang lalu atau seratus tahun setelahnya, hanya ada Yin Wushu, dan ia telah menambahkan sebuah kualifikasi ‘sebelumnya’. 

“Aku masih merasa kau bukan dia.” Xie Bai samar-samar membuka mulutnya. Setelah jeda singkat, ia menambahkan, “Bahkan jika kau memang dia, aku akan menganggapmu bukan dia.” 

Setelah ia selesai bicara, ia mengangkat tangannya dan mengangkat kucing kecil itu ke kamar mandi. Ia melemparkan kucing itu ke atas wastafel; tidak begitu lembut dan tidak begitu kasar. Satu tangannya menekan kepala bulatnya yang montok. Ia berkata dingin, “Kalau aku tahu bahwa kau adalah orang yang dikirim Yin Wushu untuk bertransformasi dan mempermainkan diriku, aku akan membuatmu tidak pernah bisa berubah kembali dan … mengebirimu.” 

Kucing hitam kecil itu memutar matanya: “…….” 


BAB SEBELUMNYA I BAB SELANJUTNYA

KONTRIBUTOR

SelirChu
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments