• Post category:Yingnu
  • Reading time:19 mins read

“Saat itu adalah musim dingin, ketika Chengzu menyeberangi sungai untuk pergi ke utara, memasuki Kota Langhuan.”


Penerjemah: Jeffery Liu
Proofreader: Keiyuki17


Li Xiao: “Bawa dia pergi dan lingchi1 Kematian dengan seribu sayatan/potongan. dia.”

Lembaran buku di tangan Xu Lingyun berserakan di lantai. Para penjaga segera datang untuk mengantarnya pergi.

“Yang Mulia!” Xu Lingyun memanggil.

Li Xiao mengangkat alis.

“Karena Yang Mulia bersikeras untuk membunuh subjek ini, mengapa Yang Mulia menunda hukuman mati subjek ini tiga hari sebelumnya?” Xu Lingyun bertanya dengan suara pelan, nadanya tidak rendah hati maupun arogan.

Li Xiao membalik halaman di buku akun miliknya, dan dia berkata dengan lembut, “Raja ini hanya ingin melakukannya.”

Xu Lingyun mengangkat kepalanya. “Guru Fufeng menyerahkan buku ini kepada subjek ini, dan memerintahkan subjek ini untuk membacakannya untuk Yang Mulia.”

Li Xiao mencemooh. “Cerita macam apa yang bisa kamu ceritakan?”

Nada bicara Xu Lingyun tenang, dan tanpa sedikit pun rasa takut, dia berkata, “Zhang Mu di masa lalu adalah Yingnu, subjek ini juga seorang Yingnu.”

Li Xiao tidak mengatakan ya atau pun tidak, dan setelah beberapa saat, dia berkata, “Bicaralah ba.”

Para penjaga melepaskan Xu Lingyun, hanya agar dia berlutut dengan kaku, menarik-narik luka di tubuhnya. Di beberapa tempat, darah segar merembes keluar, mewarnai kerah dan ikat pinggangnya, dan setelah waktu yang lama, akhirnya dia menata kembali halaman-halaman buku yang dibawanya, sebelum kemudian meluruskan diri ke posisi berlutut yang tepat. Dia membentangkan beberapa lembar buku yang menguning, dan dengan tenang berkata, “Saat itu adalah musim dingin, ketika Chengzu menyeberangi sungai untuk pergi ke utara, memasuki Kota Langhuan …”


Di Kota Langhuan, abu hitam beterbangan di udara. Wajah semua warga di pinggir jalan menghitam oleh jelaga saat mereka berdiri di depan rumah mereka yang hancur, menyaksikan kereta kuda yang lewat.

Setengah bulan sebelumnya, Xiongnu dengan mengendarai kuda mereka memutuskan menyerang kota, dan sebagai hasilnya pertahanan telah ditingkatkan, tetapi Li Qingcheng memiliki metodenya sendiri untuk mengatasi masalah itu. E’niang telah mendapatkan dokumen dari asisten administrasi Dataran Barat, dan ketika dia mengeluarkannya, penjaga kota memeriksa dengan cermat barang-barang yang mereka angkut sebelum mengizinkan mereka masuk ke kota.

Warga sipil selalu terlihat seperti warga sipil, dan di seluruh kelompok, hanya Zhang Mu yang terlihat bisa bertarung, yang bukanlah fakta yang bisa disembunyikan. Ketika kereta kuda lewat, penjaga Kota Langhuan membuka tirai kereta, melihat ke dalam. Di dalamnya ada tiga orang: seorang pemuda kurus dengan ekspresi penuh kelegaan, pria kurus yang mungkin seorang pengawal.

Dan satu orang lagi yang mengenakan jubah dalam prajurit, terbungkus karpet permadani, wajahnya berlumuran darah. Tidak jelas apakah dia hidup atau mati.

Li Qingcheng mengambil kesempatan itu ketika mereka berjabat tangan untuk memasukkan pecahan perak ke tangan penjaga kota, dan dia bertanya, “Jika tuan ini bisa memberi kami saran, apakah ada tempat di dalam kota yang bisa kami tinggali?”

Penjaga kota itu baru berusia tiga puluh tahun, dan dia memiliki penampilan militeristik pada dirinya. Dia tidak menerima suap Li Qingcheng, justru mengangkat tangannya dan mengembalikan pecahan perak itu ke telapak tangan Li Qingcheng, berkata dengan sungguh-sungguh, “Tuan muda ini telah datang dari ribuan mil jauhnya untuk membawakan kami salep obat, dan bawahan ini tidak berani menerima ini. Jika Anda mengikuti jalan utama kota, Anda dapat menemukan kediaman resmi asisten administrasi wilayah utara.”

Li Qingcheng hanya bisa mengambil kembali pecahan perak itu, dia mengangguk kemudian tersenyum. “Terimakasih banyak.”

Penjaga kota memegang tombak panjang di tangannya, dia mengepalkan satu kepalan tangan dan dengan sungguh-sungguh meletakkannya di dada, tepat di bawah bahu.2 Sebagai salam.

Kereta kuda itu terus maju, dan embusan angin sedingin es menyapu kereta.

“Di mana Fang Qingyu!”

Prajurit yang mereka selamatkan sebelumnya tersentak bangun. Dia tidak berterima kasih kepada mereka karena telah menyelamatkannya, dia juga tidak bertanya mengenai pertempuran; sebaliknya, kalimat pertamanya yang begitu mengesankan adalah menanyakan tentang Fang Qingyu.

Tatapan Li Qingcheng menunjukkan kegembiraan. “Dia kabur. Apa nama keluarga saudara yang terhormat ini?”

Prajurit itu dengan hati-hati memperhatikan Li Qingcheng sebelum melirik Zhang Mu. Terakhir, dia melihat sekelilingnya.

Salju dan angin sudah berhenti. Li Qingcheng mengangkat tirai kereta kuda dan mengintip ke luar, hanya untuk melihat bahwa meskipun tembok kota ini sangat tahan banting, bagian dalamnya sudah dipenuhi dengan pemandangan kehancuran. Hampir setengah dari rumah-rumah telah hancur, dan tanahnya berlumuran minyak tanah yang bercampur salju, mengubahnya menjadi hitam kotor.
Prajurit itu berkata, “Nama keluargku … aku dipanggil … Siapa kalian?”

“Kami yang bertanya lebih dulu, sekarang jawab.” Zhang Mu dengan dingin mengucapkan tujuh kata itu, meletakkan pedang panjangnya di leher prajurit itu.

Li Qingcheng dengan nakal tersenyum. “Jika kamu tidak memberitahuku, aku tidak akan memberitahumu.”

Kereta kuda berhenti. Khawatir dengan ini, prajurit itu bertanya, “Di mana ini?”

Zhang Mu mengibaskan jubah berbulu dan memberikannya kepada Li Qingcheng untuk dipakai, sebelum dia turun untuk menunggu.

“Kota Langhuan. Kamu sudah berada di dalam pasukan selama ini, tidak bisakah kamu tahu di mana ini?” Li Qingcheng berkata dengan lembut. “Kediaman Asisten Administrasi Wilayah Utara. Apa kamu bisa berjalan?”

Prajurit itu menatap kosong untuk sementara waktu. “Aku datang dari ibu kota dan sedang dalam perjalanan ke Gunung Feng, tanpa meminum setetes air pun3 Mungkin hanya metafora, untuk menunjukkan bahwa dia sangat terdesak saat dalam perjalanan. Tapi, siapa yang tahu?, ketika saudara iparku disergap oleh Xiongnu. Aku ingin mencari bantuan dari Jenderal Fang yang menjaga Kota Hejian, tetapi aku mendengar bahwa Hejian telah jatuh, dan tidak diketahui apakah Jenderal Fang Qingyu sudah mati atau masih hidup…”

Li Qingcheng menyela. “Itu tidak ada hubungannya denganku. Aku ingin bertanya, dari siapa kamu mempelajari keterampilan bela dirimu itu?”

Prajurit itu mengamati Li Qingcheng. Li Qingcheng berkata, “Turun, temani aku ke kediaman.”

Li Qingcheng pergi ke depan. Seorang penjaga sudah lama masuk untuk melapor, dan asisten administrasi wilayah utara telah berganti pakaian menjadi seragam resmi dan keluar untuk menyambut para tamu. Li Qingcheng tidak mengatakan sepatah kata pun, justru menyerahkan dokumen dari Dataran Barat.

“Tuan Asisten Administrasi bermarga Wang?” Li Qingcheng berkata.

Asisten administrasi membaca surat itu, membelai janggutnya yang beruban sambil menganggukkan kepalanya. Matanya menahan secercah air mata. “Sangat jarang sekali tuan muda ini memiliki hati yang begitu baik sampai membawakan kami persediaan obat yang berharga dari ribuan li.”

Li Qingcheng dengan lembut menyeka bagian atas tehnya dengan tutup cangkir. Melihat jika bagian dalamnya dipenuhi dengan sedikit daun layu, membuat secangkir teh ini pada dasarnya semangkuk air matang, dia mengangkat alisnya dan berkata, “Orang biasa tidak memiliki kemampuan, namun mereka masih mendambakan diri untuk membayar negara mereka.”

Asisten administrasi membanting surat itu ke meja. “Bagus! Bagaimana biasanya tuan muda ini disapa?”

Li Qingcheng berkata, “Sejujurnya, junior ini bermarga Tang.”

Diperingatkan oleh nada suaranya, Asisten Administrasi Wang merasakan ada sesuatu yang tidak beres. Li Qingcheng melanjutkan, “Ayahku, Tang Ying, pada awalnya adalah seorang pejabat di istana, dan junior ini bernama Tang Hong, yang termuda dari keluarga Tang. Tiga bulan sebelumnya penguasa langit berubah di ibukota, ayahku dituduh berkhianat oleh para pengkhianat, dan dalam sekejap, keluarga Tang-ku tercerai berai. Ayah dan ibuku dikurung di penjara, dan pelayanku membawaku pergi malam itu untuk melarikan diri dari ibukota…”

Asisten Administrasi Wang duduk di sana seolah-olah dia disambar petir, dan untuk waktu yang lama dia tidak bisa berbicara.

Mata Li Qingcheng memerah. “Aku melarikan diri ke Dataran Barat, dan aku tidak membawa banyak uang. Awalnya, aku berpikir untuk bersembunyi di hutan dan menjalani sisa hidupku seperti itu, tetapi kemudian aku mendengar bahwa Xiongnu telah menyerang lagi dan perbatasan bergeser seolah-olah mereka ditiup angin dan hujan. Sebelumnya, ketika ayahku masih hidup, dia ditempatkan di Gunung Feng dan bertugas menghalangi serangan Xiongnu, dan junior ini berpikir… Xiongnu tidak dapat menaklukkan Gunung Feng lagi… jadi…”

Awalnya, ini adalah salah satu taktik yang dimiliki Li Qingcheng di tangannya. Dia telah merencanakannya dengan E’niang sebelumnya, dan dia telah mengetahui bahwa asisten administrasi wilayah utara bermarga Wang. Dia telah menjaga perbatasan selama empat puluh tahun tanpa kembali ke ibukota, karena berbagai kekuatan istana telah memaksanya keluar dari sana. Pada usia tujuh belas tahun, dia bergabung dengan pasukan, dan jelas dia akan mengakhiri hari-harinya di Gunung Feng juga.

Ketika dia masih muda, Asisten Administrasi Wang awalnya membantu “ayahnya sendiri” memimpin kudanya, dan setelah itu, ketika Jenderal Besar Tang Ying dari Negara Yu telah kembali ke ibukota untuk melayani sebagai penjaga di sana, dia jarang berinteraksi dengan jenderal-jenderal luar ini. Tulang orang ini keras, dan dia memimpin banyak prajurit untuk mempertahankan wilayah utara, jadi dia mungkin tidak takut pada pengadilan. Karena inilah Li Qingcheng memutuskan untuk jujur dan meletakkan kartunya di atas meja, dengan imbalan kepercayaan.

Dan seperti yang diharapkan, strategi ini berhasil dengan baik.

Asisten Administrasi Wang dengan bodohnya menganggukkan kepalanya. “Kamu sudah sebesar ini.”

Dalam hatinya, Li Qingcheng menjadi sedih; ayahnya sekarat dan kondisi keluarganya yang tercerai berai adalah hal-hal yang sudah lama terpatri dalam ingatannya, tetapi dia tidak bisa menyebutkan nama orang-orang ini. Tetapi pada saat dia sendiri mengucapkan kata-kata itu, emosi yang samar-samar tampak muncul di hatinya. Dia menelan ludahnya sendiri dan berkata, “Ya.”

Air mata pahit mengalir di mata Wang Canzhi, dan dia menghela napas dengan penyesalan, “Empat belas tahun yang lalu ketika aku kembali ke pengadilan, kamu baru sebesar ini.”

Dia menatap langsung ke Li Qingcheng, dan satu tangan menunjuk di depan lututnya. Li Qingcheng menjawab, “Aku… tidak dapat mengingat Tuan Asisten Administrasi.”

Asisten Administrasi Wang akhirnya mulai menangis. Asisten administrasi telah melewati usia enam puluh tahun, dan begitu dia dipindahkan, tidak ada yang bisa membujuknya untuk keluar. Segera, mata tuanya dipenuhi dengan air mata yang menetes, dan dia duduk dengan dukungan tongkatnya di dalam aula itu, menggelengkan kepalanya tanpa henti ketika dia berkata, “Bagaimana Jenderal Tang bisa merencanakan pemberontakan …”

Setelah waktu yang lama, setelah keduanya mengeringkan air mata masing-masing, Li Qingcheng berkata, “Junior benar-benar tidak punya tempat untuk pergi, dan mungkin pengadilan kekaisaran telah mengeluarkan dekrit …”

Asisten Administrasi Wang memukul keras tongkatnya. “Bahkan tanpa hubungan masa laluku dengan jenderal, hari ini aku di sini untuk mendedikasikan hidupku melayani negara. Tidak ada yang bisa membawamu pergi dari tempat orang tua ini!”

Li Qingcheng menghela napas lega; setelah terombang ambing begitu lama, dia akhirnya punya tempat tinggal.

Asisten Administrasi Wang masih tenggelam dalam kesedihannya, dan dia berkata perlahan, “Berita dari istana kekaisaran telah dikunci dengan begitu ketat, dan yang tua ini tidak tahu hal seperti itu. Sebelumnya, hanya dikatakan bahwa Istana Taihe telah terbakar, dan kaisar dan putra mahkota… ay!”

“Jenderal Besar Tang gagal dalam usahanya untuk menyelamatkan kaisar, dan posisinya diturunkan tiga tingkat,” kata Asisten Administrasi Wang. “Awalnya, aku berpikir bahwa kejahatannya tidak akan menimpa keluarganya, tetapi aku tidak pernah berharap, aku tidak pernah berharap … Yang tua ini akan segera melakukan perjalanan kembali ke ibukota …”

Li Qingcheng buru-buru berkata, “Tuan Asisten Administrasi …”

Asisten Administrasi Wang berkata, “Kamu bisa memanggilku paman. Awalnya aku adalah seorang pelayan tua yang hanya memimpin kuda Jenderal Tang ke dan dari istal, dan itu semua karena dukungan sang jenderal sehingga aku dapat mencapai tempatku sekarang ini. Orang tua yang telah hidup lebih lama dari kegunaannya tidak memiliki sopan santun, memintamu untuk memanggilku Senior hanya karena usiaku…” Dan saat Ia mengatakan ini, dia bangkit, terhuyung-huyung ketika dia mencoba berlutut ke Li Qingcheng. Li Qingcheng bergegas maju untuk mengangkatnya, berkata, “Hari ini, negara lebih penting daripada keluarga, dan karena Xiongnu telah menyerbu, ini adalah masalah yang dapat ditunda untuk didiskusikan sampai nanti.”

Asisten Administrasi Wang akhirnya menenangkan dirinya, mengetahui dalam hatinya bahwa Li Qingcheng mengatakan yang sebenarnya.

Tetapi ada begitu banyak masalah yang muncul dari satu hal ini sehingga tidak ada gunanya untuk memulai. Segera setelah itu, Asisten Administrasi Wang menepuk sisi tubuhnya, menanyakan kejadian masa lalu kepada Li Qingcheng. Li Qingcheng dengan mudah mengalihkan topik dari pertanyaan sulit itu tanpa masalah.

Tak satu pun dari mereka berharap bahwa penjaga baru yang mereka rekrut akan secara sukarela membuka mulutnya dan menjawab pertanyaan-pertanyaan itu.

Asisten Administrasi Wang bertanya, “Siapa adik laki-laki ini?”

Li Qingcheng mengangguk dan berkata, “Mereka berdua adalah pelayanku.”

Di dalam hatinya, Li Qingcheng mulai memperkirakan sambil mengancam dengan menyipitkan matanya. Sambil merenungkan semuanya, dia mendengar penjaga itu berkata, “Keberuntungan nyonya bibi ketiga4 “Nyonya”, seorang wanita dari generasi sebelumnya, dan “bibi ketiga”, saudara perempuan ketiga ibunya. sangat baik, dia meninggal jauh sebelum keluarga itu terpecah. Setelah dia jatuh sakit dengan demam mendadak, dia tidak makan atau minum, dan akhirnya dia meninggal sepuluh hari kemudian.”

Asisten Administrasi Wang menghela napas. “Nyonya bibi ketiga bukan dari Dataran Tengah, dan saat itu ketika dia menikah dengan keluarga Tang, pelayan tua ini memimpin kudanya untuknya …” Pada saat itu, setelah keduanya berbagi kesedihan yang sama, dia akhirnya bisa memastikan bahwa orang di depannya benar-benar seseorang dari kediaman Tang. Setelah mereka menyelesaikan diskusi, dia menyuruh seseorang membawa Li Qingcheng dan kelompoknya ke aula samping untuk beristirahat, dan berjanji bahwa setelah dia memikirkannya, mereka akan mulai merencanakan segalanya dengan benar.

Keadaan ini persis seperti yang diharapkan Li Qingcheng; setelah beberapa hari terburu-buru dalam perjalanan mereka, dia sangat lelah, dan dia pergi bersama pelayannya untuk beristirahat.


Saat pelayan itu diminta untuk pergi, dia sekali lagi diutus. Dia tidak tahu identitas Li Qingcheng, dan saat dia memimpin mereka bertiga ke aula samping, dia menjelaskan bahwa rumah asisten administrasi itu sederhana dan kasar, tanpa tempat yang baik untuk menerima tamu. Asisten Administrasi Wang berasal dari pasukan, dan seluruh istananya hanya terdiri dari dua halaman dan enam kamar.

Saat mereka melewati ambang pintu ke halaman barat, pelayan itu mengantar mereka ke arah kamar mereka dan kemudian melanjutkan perjalanannya. Li Qingcheng juga senang tidak ada yang mendengar, karena dia bisa berbicara dengan Zhang Mu sebentar.

Pada saat itu, dia melihat Zhang Mu memindahkan barang-barang mereka dan meletakkannya di halaman. Li Qingcheng duduk di atas peti, dan saat dia hendak pergi menanyakan beberapa pertanyaan kepada prajurit itu, prajurit itu menanyainya dengan begitu banyak pertanyaan.

“Ayahmu adalah Tang Yingzhao? Kamu tuan muda termuda dari keluarga Tang? Kamu dipanggil Tang Hong?” prajurit yang telah diselamatkan Li Qingcheng dari situasi berbahaya sebelumnya tiba-tiba bertanya.

Li Qingcheng mengangguk dan berkata, “Ya, kenapa?”

Prajurit itu menatap Li Qingcheng untuk waktu yang lama, dan melihat bahwa ekspresinya tidak berubah, dia membuka mulutnya dan berkata, “Ayahku juga Tang Yingzhao, aku juga tuan muda termuda dari keluarga Tang. aku… juga dipanggil Tang Hong.”

Li Qingcheng, “……”

Zhang Mu, “……”

Li Qingcheng, “Jika kamu Tang Hong, lalu siapa aku?”


Ketika cerita Xu Lingyun sampai pada titik ini, sudut mulutnya sedikit terangkat karena kegembiraan yang hangat.

Ketika Li Xiao mendengar bagian ini, dia tidak bisa menahan tawa.

“Apa kisahnya benar-benar seperti ini?” Li Xiao selesai tertawa, dan di matanya terpancar cahaya nakal. Nada suaranya dingin, seolah-olah dia sedang menginterogasi lebih dari yang dia minta.

Xu Lingyun menekan volume suaranya dan berkata dengan ringan, “Subjek ini dibuat untuk membuat Yang Mulia tertawa.”

“Buku itu hanya menyatakan, Chengzu mengambil identitas Tang Hong, dan pergi menemui asisten administrasi wilayah utara Wang Yichen; dalam perjalanan, dia menyelamatkan seorang prajurit, yang percaya bahwa dia sendiri adalah putra bungsu dari keluarga Tang, Tang Hong. Kehendak surga bekerja dengan cara yang misterius untuk menciptakan kebetulan seperti itu. Kemudian dia mengikuti Chengzu, memenuhi keinginan terakhir Jendral Besar Tang Yingzhao, dan mencapai generasi yang hebat.”

Li Xiao berkata, “Itu agak tidak biasa.”

Xu Lingyun tersenyum lembut. “Sebenarnya setelah memikirkannya, tidak ada yang aneh tentang itu. Karena Chengzu diberitahu bahwa dia adalah keturunan keluarga Tang oleh dewi obat, bagi orang normal, wajar saja jika dia pergi mencari perlindungan di Beijiang, di bawah mantan bawahan ayahnya sendiri. Hanya seorang jenderal perbatasan tua yang bisa melindungi darah dan daging perwira lamanya.”

Li Xiao mengangguk sedikit.

Xu Lingyun melanjutkan, “Chengzu dan Tang Hong memiliki ide yang sama. Tang Hong mengambil kesempatan untuk bergabung dengan pasukan dan datang ke Gunung Feng, sehingga ia dapat menghindari bahaya penganiayaan; Chengzu memiliki Jenderal Ying sebagai pengawalnya, dan dia tidak takut diinterogasi secara menyeluruh, jadi dia menuju ke utara. Tapi sekarang saat saya memikirkannya, bagi mereka untuk bertemu di tempat yang sama, dan untuk Tang Hong yang telah diselamatkan oleh Chengzu, bisa dikatakan sebagai titik terang takdir di dunia yang gelap.”

Li Xiao berkata, “Tidak buruk, itu masuk akal. Dia juga tidak tampak seperti orang yang idiot dan bodoh.”

Xu Lingyun, “Meskipun Chengzu tidak berpengalaman dalam keterampilan bela diri, pemikirannya sangat teliti. Generasi yang tak terhitung jumlahnya dari Yu yang Agung saya telah menghabiskan waktu mereka untuk mendiskusikan strateginya, dan dia memiliki keberanian yang tidak dapat dilampaui oleh siapa pun, jadi bagaimana dia bisa menjadi orang yang idiot dan bodoh?”

Li Xiao berkata, “Kebodohan yang dibicarakan raja ini adalah dirimu.”

Xu Lingyun menundukkan kepalanya dan menggelengkan tubuhnya seperti bajingan, seolah-olah dia adalah seorang anak yang telah dimarahi oleh tuannya, dengan acuh tak acuh menghadapi hukumannya.

Li Xiao berkata, “Posisi Yingnu telah dihilangkan. Untuk saat ini, kamu akan menjadi penjaga ruang belajar kekaisaran, dan mulai besok kamu harus mengganti seragammu dan berdiri di sini.”

Xu Lingyun berkata pelan, “Saya mendengar dan mematuhi.”

Li Xiao berkata dengan dingin, “Apakah kamu tidak senang dengan ini?”

Xu Lingyun buru-buru menjawab, “Subjek ini tidak berani.”

Xu Lingyun mengangkat kepalanya, dan tatapan seperti elang Li Xiao tertuju padanya, melihat secercah kerendahan hati di mata prajurit yang terluka ini.

Sejak Xu Lingyun memasuki ruang kerja Li Xiao, dia telah berlutut, dan sekarang tiga shichen telah berlalu. Luka-luka di sekujur tubuhnya juga telah berdesak-desakan, dan sekarang darah segar merembes keluar. Dia masih memiliki mata hitam di wajahnya sejak dia dipukuli di penjara, dan tiba-tiba Li Xiao merasa ini sedikit tak tertahankan.

Ah sudahlah, pikir Li Xiao dalam hati. Ketika dia masih muda, dia pernah tersandung di istana, dan janda permaisuri benar-benar marah tentang hal itu; di depan wajahnya dia berteriak padanya, tapi di balik punggungnya dia meneteskan air mata. Siapa yang tidak memiliki orang tua yang, setelah mengirim anaknya ke istana hanya untuk dipukuli seperti ini, akan merasa sangat sedih, bahkan di kuburan mereka di bawah bumi?

“Keluargamu…” Li Xiao tiba-tiba bertanya, sebelum dia berubah pikiran. Mengajukan pertanyaan itu sekarang masih terlalu dini, dan dia berkata dengan lembut, “Kamu boleh pergi.”

Akhirnya, Xu Lingyun berhasil memenangkan hidupnya kembali, dan secara seremonial dia bersujud sebagai ucapan terima kasih. Kapten penjaga setengah memeluknya untuk membantunya berdiri, memastikan dia berdiri teguh, sebelum Xu Lingyun membereskan buku-buku itu dan pergi.


Bab SebelumnyaBab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments