• Post category:Yingnu
  • Reading time:18 mins read

Aku bisa menjaganya untuk sementara, bukan seumur hidup.


Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: Keiyuki17


Tiga hari setelah Festival Pertengahan Musim Gugur. Dataran Barat, Kota Jia.

Li Qingcheng terbangun di sebuah ruangan.

Saat dia membuka mata, pikiran pertamanya adalah bahwa ini bukan Istana. Apa yang sedang terjadi?

Li Qingcheng menoleh dan melirik dari sisi ke sisi; ruangan kayu itu lembap dan suram, dengan anglo yang menyala di sudut. Di lantai, tergeletak seorang pria, tak bergerak dan tidak waspada.

Dia bersandar pada sikunya dan melihat ke lantai, Ia melihat seseorang yang dia kenal baik — Zhang Mu, yang sedang tidur.

Topeng perak Zhang Mu tidak ada disana. Ada bekas luka bakar merah terang di sisi kiri wajahnya. Dengan Li Qingcheng di sekitar, Zhang Mu tiba-tiba terbangun dan duduk, menatap Putra Mahkota.

Terkejut, Li Qingcheng tergagap, “B-Bisu?”

Memeluk selimut, Li Qingcheng tersentak sejenak saat kepalanya berdenyut. “Apa yang terjadi? Di mana ini?”

Penginapan itu benar-benar sunyi, hanya suara derak anglo terbakar yang bisa terdengar. Sesekali, Li Qingcheng mengingat kejadian yang baru-baru ini terjadi dan dengan bingung bertanya, “Bagaimana keadaan di ibu kota?”

Hujan musim gugur turun di luar saat iklim berubah menjadi musim dingin. Ada bau obat yang menyengat dari luar kamar. Zhang Mu berdiri, menuangkan air untuk Li Qingcheng.

“Siapa yang memberontak?” Li Qingcheng bertanya. “Apa kamu punya kuas dan kertas? Bisu, ambil kuas dan tintamu dan ceritakan padaku.”

Zhang Mu mengambil tongkat arang dan menulis sebuah kata di atas meja: Permaisuri.

Li Qingcheng melongo. Zhang Mu dengan mudah menghapus kata itu dan menatap anglo yang menyala, tenggelam dalam pikirannya.

“Obatnya sudah siap.” Dari luar, terdengar suara lembut seorang wanita. Tanpa menunggu Li Qingcheng menjawab, dia mendorong pintu dan masuk.

Akhirnya, dia melihat seseorang yang bisa berbicara. Li Qingcheng ragu-ragu sejenak dan menatap Zhang Mu. Wanita itu tersenyum dan berkata, “Oh, kamu sudah bangun?”

Zhang Mu dengan sungguh-sungguh mengambil mangkuk obat. Li Qingcheng bertanya, “Di mana tempat ini?”

Wanita itu duduk di kursi dan menjawab, “Dataran Barat, Kota Jia. Apakah kamu merasa lebih baik? Ulurkan tanganmu.”

“Ying-ge membawamu dari ribuan mil ke sini…” Wanita itu merenung sambil menekan denyut nadi Li Qingcheng. “Kamu harus hati-hati. Angin dingin menekan tubuhmu. Aku akan mengambil jarum untuk menghilangkannya untukmu. Apa kepalamu sakit?”

“Ying-ge?” Li Qingcheng terkejut saat Zhang Mu menyipitkan mata pada wanita itu.

Wanita itu mengangguk mengerti. Li Qingcheng menambahkan, “Siapa namamu? Apa ini rumahmu?”

Wanita itu menjawab dengan lemah, “E’niang. Apa yang akan kalian berdua lakukan sekarang?”

Melihat penampilan E’niang, Li Qingcheng menduga bahwa dia pasti mengenal Zhang Mu. Tanpa berpikir untuk menanyakan dari mana dia berasal, dia dengan serius berkata, “Dataran Barat, Kota Jia … aku datang ke sini ketika aku berusia sembilan tahun. Ayah Kaisar membawaku ke sungai …”

E’niang berkata, “Yang Mulia Pangeran, minum obatnya selagi panas. Dengarkan aku.”

E’niang mengatakan “Yang Mulia Pangeran” dengan enggan, menunjukkan bahwa dia menganggap jika itu adalah nama biasa. Meskipun dia adalah Putra Mahkota, dia menganggap Li Qingcheng bukan sebagai atasan, tetapi sebagai adik laki-laki. Kemudian, setelah pertimbangan panjang, dia membuka mulutnya dan berkata, “Ibukota menyebarkan berita bahwa kamu dibakar sampai mati.”

Zhang Mu mengerutkan kening dan sedikit menggelengkan kepalanya. E’niang menutup mata dan langsung berkata, “Menurut pendapatku, setelah pemakaman Kaisar dan Putra Mahkota dalam beberapa bulan, ibumu …”

Li Qingcheng berkata, “Permaisuri bukanlah ibu kandungku.”

E’niang perlahan mengangguk. “Pangeran lain akan diangkat. Aku tidak tahu siapa itu. Apa dia punya ahli waris?”

Li Qingcheng menarik napas dalam-dalam dan menjawab, “Dia punya.”

Semuanya sudah direncanakan. Li Qingcheng memikirkan kereta di luar Istana hari itu.

Sementara keturunan permaisuri masih muda, Li Qingcheng memiliki beberapa kakak laki-laki, yang semuanya lahir dari selir.

Kaisar pendiri Negara Yu tidak menobatkan seorang permaisuri selama hampir satu dekade sejak istri pertamanya meninggal karena sakit; hanya ketika putri keluarga Fang yang berpengaruh memasuki istana enam tahun lalu, Ayah Kaisar menganugerahkannya sebagai permaisurinya.

Ini adalah perampasan kekuasaan yang telah direncanakan selama enam tahun penuh. Tubuh Li Qingcheng menjadi dingin dan hawa dingin melonjak di hatinya.

Tidak sepenuhnya mendengarkan E’niang, dia malah bertanya, “Apa jalan dari Dataran Barat ke Beiliang ditutup?”

Terkejut, E’niang bertanya, “Kamu … Apa yang ingin dilakukan Yang Mulia Pangeran?

Li Qingcheng berkata, “Paman Keempat ada di Beiliang. Aku harus menemukannya. Aku harus kembali ke ibu kota sebelum Fang…… Permaisuri menetapkan Kaisar baru!”

Zhang Mu segera mengangkat tangannya, sementara ekspresi E’niang berubah saat dia berkata, “Jangan!”

“Bagaimana kamu tahu bahwa Tuan Keempat tidak bersama Permaisuri?” kata E’niang. “Dalam tiga hari setelah Ying-ge membawamu keluar dari ibu kota, wanita itu mengeksekusi lebih dari sepuluh klan. Bagaimana mungkin Tuan Keempat duduk diam jika mereka tidak diberitahu sebelumnya?”

Li Qingcheng berkata, “Dia adalah saudara laki-laki Ayah Kaisarku! Bagaimana dia bisa duduk dan melihat keadaan keluarga Li kita jatuh ke tangan wanita itu?”

E’niang mengerutkan kening dan berkata, “Kamu harus minum obatnya dulu. Aku akan meminta seseorang untuk menanyakannya.”

Li Qingcheng berkata, “Seperti yang sudah kamu sebutkan, situasi di luar pasti tegang. Bagaimana kamu bisa bertanya?”

E’niang berkata, “Kamu tidak perlu khawatir. Orang-orang Jianghu punya cara mereka sendiri…… Ying-ge?”

Zhang Mu menatap ramuan obat dengan saksama. E’niang menghela napas, matanya menunjukkan sedikit rasa kasihan.

Li Qingcheng melihat tanda simpati itu. Dia sangat panik sehingga dia hanya ingin mencari tempat untuk menangis. Namun, sekarang bukan waktunya untuk itu. Akan lebih baik jika Qingyu yang ada di sini … Fang Qingyu.

Pengkhianat itu.

Li Qingcheng tiba-tiba merasa sangat hancur. Fang Qingyu adalah pion yang ditempatkan di sampingnya oleh Permaisuri, dan Zhang Mu adalah orang yang datang untuk melindunginya atas perintah Ayah Kaisarnya.

Zhang Mu mengenal E’niang. Apa hubungan mereka? Siapa Zhang Mu sebelum dia memasuki Istana?

Rasa obat membuat Li Qingcheng mengerutkan kening saat sendok mencapai bibirnya. Namun suhunya bukan masalah baginya.

“Mu-ge.” Li Qingcheng memandang Zhang Mu dan berkata dengan suara rendah, “Terima kasih.”

Mendengar ini, Zhang Mu tampak agak terhina sehingga dia meletakkan mangkuk di atas meja dan keluar dari ruangan seperti embusan angin.

“Ada apa?” Li Qingcheng bergegas keluar dari tempat tidur.

E’niang menekannya kembali. “Jangan bangun. Minum obatnya.”

Li Qingcheng berkata, “Aku akan meminumnya sendiri.”

Li Qingcheng hampir menumpahkan ramuan obat ke seluruh tubuhnya saat suara ledakan keras datang dari halaman luar. Dengan gemetar, dia meletakkan obatnya dan bertanya, “Kamu dan Zhang Mu … Apa hubungan kalian?”

E’niang dengan samar berkata, “Hubungan antara atasan dan bawahan.”

Li Qingcheng bertanya, “Dia bawahanmu?”

E’niang menjawab, “Aku bawahannya. Kamu harus memulihkan dirimu selama beberapa hari. Jangan berkeliaran. Seseorang akan membawakan makanan untukmu.” Setelah itu, dia membersihkan mangkuk obat dan pergi.

Mencondongkan tubuh ke jendela, Li Qingcheng melihat keluar; hujan musim gugur mulai mereda. Di sebuah bukit kecil di belakang rumah E’niang, tembok bata dibangun di luar halaman belakang untuk menghalangi aliran lumpur, mencegah tanah longsor. Pada saat ini, Zhang Mu berdiri di tengah hujan, dengan jubah pengawalnya yang tertutup lumpur saat dia dengan kejam meninju dinding bata.

Berdiri di halaman, Zhang Mu meledak menjadi kehancuran yang membingungkan, menghancurkan seluruh zhang dari dinding bata panjang itu menjadi dua.

Pada akhirnya, dia memberikan pukulan ganas lainnya saat dia menghantam pohon wutong di halaman. E’niang berteriak di tengah hujan. Seseorang keluar untuk menyeretnya, tetapi dengan kejam disingkirkan oleh Zhang Mu.

Setelah Zhang Mu melampiaskan seluruh amarahnya, dia berjongkok di halaman dengan kelelahan, meneteskan air ke mana-mana, terlihat agak kesepian.

Zhang Mu selalu memiliki temperamen yang cukup aneh. Dalam dekade terakhir, Li Qingcheng bertemu dengannya berkali-kali di Istana. Ketika dia masih kecil, dia mengumpulkan keberanian dan mencoba beberapa kali untuk berteman dengan Zhang Mu, tetapi Zhang Mu hampir tidak pernah menjawab.

Yang paling diingatnya adalah bahwa suatu kali, seorang kasim diam-diam membawa Li Qingcheng keluar dari Istana untuk mengunjungi rumah bordil kelas rendah. Zhang Mu pergi sendirian untuk mencarinya. Karena takut Zhang Mu akan marah, Li Qingcheng meminta kasim untuk memerintahkan dua wanita menemaninya minum, mengatakan bahwa dia penasaran, dan akan secara acak melihat sekeliling, untuk kemudian kembali secepat mungkin.

Zhang Mu memukuli kasim itu sampai kasim itu memuntahkan darah, tanpa memberikan penjelasan, dan membawa Li Qingcheng kembali ke Istana.

Li Qingcheng berbaring setelah meminum obatnya. Apa yang akan dia lakukan dalam beberapa hari mendatang? Jalan di depan suram, dengan hanya penjaga terkenal di sekitarnya. Permaisuri pasti telah memasang jaring untuknya. Begitu tertangkap… Li Qingcheng hampir bisa membayangkan menghabiskan hidupnya di Istana Dingin1 Tempat yang tidak disukai, di mana seorang raja mengusir seorang istri atau selir yang tidak disukai. Secara kiasan limbo atau rumah anjing..

Dia tidak bisa hanya duduk di sana dan menunggu. Dia harus melakukan sesuatu.

Ketika Kaisar baru naik takhta, dia harus mempersembahkan korban kepada surga 2 Persembahan korban ke surga/Ibadah surga, adalah pemujaan primitif Kaisar Surgawi. Pada awalnya, sebagian besar dari mereka yang memiliki hak untuk menyembah surga adalah bangsawan, sementara warga sipil hanya bisa menyembah dewa-dewa setempat. Hanya ketika kepercayaan rakyat berangsur-angsur berkembang, warga sipil bisa menyembah surga.. Jika dia muncul di depan semua pejabat pada saat itu…… Tidak mungkin. Pengadilan mungkin akan dihancurkan oleh klan Fang dan hanya akan menyebutnya sebagai pengganti.

Akankah para pejabat besar yang setia pada ortodoks menebak bahwa dia telah melarikan diri?

Apa yang akan mereka lakukan? Menyajikan petisi untuk pemeriksaan postmortem? Mencari Putra Mahkota? Mereka yang menjadi sasaran penganiayaan oleh Permaisuri pasti ada lebih dari selusin keluarga. Dia harus bertindak sekarang dan memberi tahu para pejabat ini bahwa dia masih hidup.

Biarkan mereka membuat konsesi sementara, menyimpan kekayaan mereka, dan tetap berada di dalam pengadilan untuk menanyakan situasinya? Siapa yang setia dan siapa yang berkhianat? Bagaimana jika dia dikhianati lagi?

Kekusutan ini mengingatkan Li Qingcheng pada Fang Qingyu yang sopan dan lembut, yang telah memotong hatinya seperti pisau.

Tindakan harus diambil, Li Qingcheng memutuskan. Jika tidak, ibu kota akan sepenuhnya berada di tangan Fang pada saat semua pejabat yang jujur dan blak-blakan terbunuh.

Pelayan itu membawakan makanannya; semangkuk bubur rebus herbal, ditemani semangkuk telur orak-arik, dan piring kecil berisi udang rebus dan sebatang kacang asin. Di luar begitu gaduh saat pintu terbuka.

Li Qingcheng bertanya, “Di mana tempat ini? Penginapan?”

Pelayan itu membungkuk dan berkata, “Apakah Tuan Muda merasa lebih baik? Tempat ini adalah Aula Qihuang E’niang. Tempat khusus untuk merawat saudara-saudara di jalan serta orang-orang di Kota Jia.”

Tidak heran ada bau obat yang samar. Li Qingcheng sangat lapar sehingga dia menerima mangkuk itu dan langsung melahapnya, membersihkan makanan di atas meja. Dia merasa hidup sekali lagi.

Dia berguling-guling di tempat tidur sebentar sebelum dia bangun, mengenakan jubahnya, dan keluar dari kamar, masih berjalan dengan goyah seperti sedang menginjak kapas.

Ada antrean panjang di luar ruang obat. Di belakang konter, E’niang dan beberapa tabib senior memeriksa denyut nadi pasien. Melihat Li Qingcheng, dia berkata dengan lembut, “Baguslah Tuan Muda keluar jalan-jalan untuk membantu pencernaan. Jangan pergi terlalu jauh. Di luar hujan dan dingin.”

Li Qingcheng mengangguk, menatap pasien yang dipenuhi kekhawatiran di aula. Memang benar bahwa masing-masing orang memiliki kesulitannya sendiri, termasuk dirinya.

Di halaman samping di luar aula, Zhang Mu berjongkok di depan teras, menggali makanan di mangkuk sangat besar yang dipegangnya.

Bukankah dia atasan E’niang? Mengapa dia tidak dilayani dengan lebih baik? Li Qingcheng berpikir dalam hatinya, berjalan menuju Zhang Mu.

Wajah kanan Zhang Mu yang tampan menghadap Li Qingcheng pada awalnya, sebelum dia menoleh dan memiringkan wajahnya dengan cepat saat mendengar suara langkah kaki.

“Kamu bisa bicara,” kata Li Qingcheng. “Bisu, kenapa kamu tidak pernah berbicara?”

Dengan mulut penuh makanan, Zhang Mu terus mengunyah tanpa menjawabnya.

Li Qingcheng berjongkok dan dengan sungguh-sungguh berkata, “Bisu, aku harus pergi ke Beiliang untuk mencari Paman Keempatku.”

Zhang Mu perlahan menggelengkan kepalanya. Li Qingcheng berkata, “Ini tidak bisa berlarut-larut lagi! Aku sudah sehat.”

“Fang sedang membersihkan pengadilan. Begitu menteri lama negara bawahan dibunuh olehnya, semuanya akan terlambat …”

Zhang Mu meletakkan mangkuk itu sambil menggambar “empat” di lumpur dengan ujung sumpitnya, sebelum mencoretnya.

“Apa maksudmu?” Li Qingcheng bertanya. “Dia tidak akan peduli?”

Zhang Mu mengangguk, mengambil mangkuk dan melanjutkan makan.

Li Qingcheng berkata, “Tidak mungkin! Apa gunanya mengabaikan Fang?”

Zhang Mu tidak mengatakan apa-apa. Li Qingcheng berdiri sejenak sebelum dia berlari keluar dari halaman belakang dan menaiki seekor kuda.

Zhang Mu dipenuhi keterkejutan. Li Qingcheng berkata, “Pergi? Ke Beiliang.”

Zhang Mu mengerutkan kening. Li Qingcheng tidak lagi mengatakan apa-apa saat dia dengan tegas membalikkan kudanya dan bergegas keluar dari Aula Qihuang dalam gerimis, memilih jalan di depan dan berlari menuju Utara.

Saat kuda yang berlari perlahan menghilang ke kejauhan, Zhang Mu mengejar, meninggalkan setengah mangkuk makanan di depan halaman.

Li Qingcheng mengendarai kudanya di tengah hujan untuk waktu yang lama, kuku kuda memercikkan air berlumpur ke mana-mana. Dia mencari di seluruh tubuhnya dan menemukan liontin batu giok, kunci emas, dan ikan kuningan yang diberikan kepadanya oleh Fang Qingyu. Dia menyingkirkan ikan kuningan dan menganggap gembok emas itu perak3 Sama seperti uang.

Saat hujan semakin deras, Zhang Mu bergegas mengejar di tengah banjir, mengikuti Li Qingcheng dari jarak yang bijaksana.

Li Qingcheng tidak pernah menyadari bahwa setelah melarikan diri dari ibu kota, dia berada di jalan dengan perut kosong selama tiga hari. Setelah minum obat, dia melanjutkan perjalanannya lagi tanpa memulihkan tubuhnya yang lemah dan tidak berdaya.

Ada hujan lebat, guntur dan kilatan petir, dan kegelapan di antara langit dan bumi ketika dia melewati gunung yang memisahkan Dataran Barat dan Xiliang.

Li Qingcheng berhenti di depan penanda batas untuk waktu yang lama. Akhirnya kehilangan semua kekuatannya, dia perlahan-lahan jatuh ke dalam air, matanya yang sedih menatap ke langit saat dia terengah-engah.

Zhang Mu melangkah keluar dari balik pohon. Membawa Putra Mahkota sekali lagi, dia menaiki kudanya, dan berbalik kembali ke Dataran Barat.

Hujan kali ini sangat mematikan. Li Qingcheng telah keluar lagi meskipun terhambat dari semua sisi oleh dingin, kecemasan dan penyakit, yang menyebabkan dia mengalami demam tinggi. Dengan tangan ajaib akupunktur dan pengobatan E’niang, dia akhirnya dibawa kembali.

Setelah pulih dari penyakit serius ini, Li Qingcheng membuka matanya lagi, tidak mengingat apapun.

“Kamu siapa?” Li Qingcheng bertanya dengan bingung. “Dimana ini?”

Zhang Mu melongo menatap Putra Mahkota.

Li Qingcheng berdiri dan melihat dari Zhang Mu ke E’niang, matanya berkaca-kaca. “Mengaoa aku disini?”

E’niang berkata, “Ying-ge? Bagaimana kamu bisa membiarkan dia keluar seperti itu dalam cuaca hujan seperti ini?!”

Suara Zhang Mu agak gemetar dan pengucapannya tidak jelas. “Aku bisa menjaganya untuk sementara, bukan seumur hidup.”

E’niang, tidak bisa berkata apa-apa lagi, mengemasi jarum perak dan meninggalkan ruangan.

Zhang Mu diam-diam menatap Li Qingcheng saat Li Qingcheng juga menatap Zhang Mu. Mereka saling menatap selama seperempat jam penuh dalam keheningan ruangan. Mata Li Qingcheng jernih, dan kerutan di alisnya yang telah berlangsung berhari-hari terbentang.

“Siapa namamu?” Li Qingcheng dengan ragu bertanya. “Aku mengingatmu… seseorang yang sangat kukenal.”

Zhang Mu mengambil ikan kuningan kecil dari meja. Li Qingcheng mengulurkan tangan dan menyentuh telapak tangan Zhang Mu yang hangat dan lebar sebelum menyentuh ikan kuningan itu.

“Ingat?” Zhang Mu bertanya.

Li Qingcheng dengan kosong menggelengkan kepalanya. Zhang Mu berbalik untuk mendapatkan “Yunshu” milik Fang Qingyu.

Li Qingcheng bertanya, “Apa ini?”

Zhang Mu menjawab, “Pedang. Bagaimana dengan yang ini?”

Li Qingcheng menggelengkan kepalanya.

Zhang Mu meletakkan pedangnya. “Apa kamu tidak ingat sama sekali?”

Li Qingcheng mengulurkan tangannya untuk menyentuh wajah Zhang Mu. Zhang Mu duduk tak bergerak dan diam di tempat tidur, membiarkan jari dingin Putra Mahkota menyentuh bekas merah di wajahnya. Setelah waktu yang sangat lama, Li Qingcheng bertanya, “Apa yang terjadi dengan wajahmu? Bisakah itu disembuhkan?”

“Kamu benar-benar lupa tentang api yang membara dari masa lalu saat kita masih bersama saat masa kanak-kanak,” kata Zhang Mu.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments