• Post category:Yingnu
  • Reading time:20 mins read

“Rumahku terbakar. Tidak punya tempat untuk pergi.”

Penerjemah: Keiyuki17
Editor: Rusma


Mewah dan megah, kediaman keluarga Sun terdiri dari lebih dari 70 halaman besar yang tumpang tindih dengan 100 atau lebih halaman yang lebih kecil, secara mengesankan menempati empat jalan utama di sudut timur Kota Ting– hampir sebanding dengan kediaman pangeran negara Yu.

Ketika senja, Tang Hong kembali ke kota setelah dia selesai menangani masalah ini. Ketika dia tiba di kediaman keluarga Sun, dia mengetuk pintu gerbang dan disambut oleh pelayan keluarga. Setelah masuk, mereka berjalan melewati dua gerbang, tetapi karena tempat itu memiliki terlalu banyak lapisan dan terlalu rumit, Tang Hong akhirnya menjadi bingung dan merasa tersesat saat mereka menavigasi di sekitar kediaman. Dia dibawa ke aula utama halaman samping, dan di sana, dia melihat Sun Yán duduk di kursi pemilik sementara Li Qingcheng mengambil kursi tamu utama di kiri bawah sambil dengan santai meletakkan cangkir tehnya dan mengobrol.

Aula itu penuh dengan sekitar lima atau enam pria tua, semuanya tampak seperti satu generasi di atas Sun Yán.

Zhang Mu dan Fang Qingyu berdiri diam di belakang Li Qingcheng.

“Kembali?” tanya Li Qingcheng.

Dengan satu tangan mengepal dan tangan lainnya memegangnya, Tang Hong membungkuk memberi hormat. “Aku telah melakukan seperti yang diperintahkan oleh Tuan Muda.”

Sun Yán memandang Tang Hong dan hendak bangun ketika Li Qingcheng berkata, “Petugas pasukan. Baru saja, dia pergi ke luar kota untuk melakukan beberapa urusan.”

Sun Yán mengangguk lagi dan lagi sebelum berkata, “Selama panen musim gugur yang lalu, bisnis secara keseluruhan lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya. Tapi, perang di Perbatasan Utara dan penarikan kembali ibukota telah membuat situasi berbalik ke selatan. Kami telah menunggu sampai musim dingin, namun masih jatuh lebih pendek dari beberapa tahun yang lalu.”

Li Qingcheng dengan samar berkata, “Bagaimanapun, itu akan menjadi lebih baik. Tidak peduli berapa banyak Xiongnu, akan ada saatnya ketika mereka semua terbunuh. Dalam beberapa tahun, pengadilan akan menjadi stabil dan Putra Surga kecil akan naik takhta. Saudara yang rendah hati ini merasa bahwa istana…”

Mendengar ini, dia mengangkat tangannya dan dengan rendah hati menangkupkan tangannya untuk memberi hormat. “… juga harus menggunakan waktu ini untuk mempekerjakan pasukan di daerah perbatasan!”

Seorang lelaki tua berulang kali menganggukkan kepalanya sambil membelai janggutnya. “Dari mana Tuan Muda Li berasal?”

Li Qingcheng tersenyum. “Mendiang ayahku berasal dari Provinsi Qin, meskipun dia belum kembali selama beberapa tahun.”

Para tetua masih berdiskusi satu sama lain ketika Sun Yán berkata, “Tuan Muda Li telah menempuh perjalanan jauh ke sini. Bagaimanapun, karena tidak ada masalah, dia akan tinggal di rumah sederhanaku selama beberapa hari. Sekilas, aku tahu bahwa kamu dan aku adalah kerabat roh, dan Zhang-xiong juga adalah teman lamaku. Tolong perlakukan mereka dengan baik.”

Li Qingcheng tersenyum. “Bahkan jika keluarga Sun meremehkanku, maka aku tidak punya tempat tinggal di tanah di bawah surga ini.”

Semua orang tertawa, dan Li Qingcheng melanjutkan, “Semua berbicara tentang bagaimana istana kekaisaran di ibu kota megah dan mewah, tapi sekarang setelah aku melihatnya, kediaman saudara juga tidak kalah dengan milik Putra Surga.”

Sun Yán dengan rendah hati menolak pujian itu berulang kali. Melihat Li Qingcheng bersiap untuk bangun, dia bergegas berkata, “Kalau begitu, bolehkah aku mengundangmu untuk makan terlebih dulu?”

Li Qingcheng dengan senang hati mengangguk; Sun Yán kemudian memimpin tamunya ke sayap timur. Para pelayan sudah menyiapkan makanan. Sun Cheng menerima Zhang Mu, Fang Qingyu, dan Tang Hong serta memimpin mereka untuk duduk di satu meja, sementara Sun Yán dan Li Qingcheng duduk di meja lain dengan para tetua klan untuk menemani mereka. Yang mereka bicarakan hanyalah kondisi lokal Dataran Barat serta kebiasaan sosial, perang di Perbatasan Utara, dan percakapan santai lainnya; Li Qingcheng tidak menyebutkan sepatah kata pun tentang identitasnya, sementara Sun Yán juga tidak mengajukan pertanyaan lagi untuk saling memahami.

Ketika Sun Yán memperkenalkannya kepada para tetua klan, dia hanya menyatakan “Ini Tuan Muda Li” dan tidak menjelaskan lebih jauh. Keluarga Sun, semuanya adalah orang-orang yang berpengalaman dalam hal dunia — seberapa banyak yang ingin diungkapkan Li Qingcheng dan sejauh mana, semuanya terserah padanya.

Setelah makan, para tetua klan masing-masing pergi dan kembali ke kamar mereka. Akhirnya, Li Qingcheng dan Sun Yán memiliki kesempatan untuk berdua.

Ada kurang dari sepuluh hari sebelum Festival Tahun Baru. Ketika salju halus bertiup di udara seluruh kota yang terletak di Dataran Barat ini, Li Qingcheng dan Sun Yán berjalan berdampingan melalui koridor, sementara Zhang Mu, Fang Qingyu, dan Tang Hong mengikuti jauh di belakang mereka.

Li Qingcheng menghentikan langkahnya.

Sun Yán menghela napas panjang. Dia menggelengkan kepalanya dan memaksakan senyum sebelum mengangkat ujung jubahnya untuk memberi hormat, namun Li Qingcheng dengan cepat menahan Sun Yán.

“Tidak perlu memikirkan kebiasaan,” Li Qingcheng tersenyum dan berkata. “Kamu dan aku saling memanggil saudara.”

Bagaimana mungkin Sun Yán berani menjadi saudara dari dia yang statusnya setara dengan putra mahkota? Dia buru-buru berkata, “Yang Mulia Pangeran bercanda. Sekarang situasi di Dataran Barat tidak jelas, dan karena paman ketiga dan keempat dari kediaman ini juga berteman baik dengan Asisten Administrasi dan Prefek Dataran Barat, mereka hanya tidak berani menggunakan etiket raja dan subjek ketika kita melihat sebelumnya.”

Li Qingcheng berkata, “Pada periode yang tidak biasa ini, tidak perlu mengikuti detail-detail kecil. Sun-xiong…”

Sun Yán berbicara, “Subjek rendahan ini benar-benar tidak berani.”

Li Qingcheng berkata dengan nada acuh tak acuh, “Sun Yán.”

Sun Yán membungkuk. “Subjek ini ada di sini.”

“Di mana adik perempuanmu?” Li Qingchen bertanya. “Sudah beberapa tahun sejak terakhir kali aku mendengar kabar darinya.”

Sun Yán menjawab, nadanya sedih, “Adik perempuan subjek ini telah diterima oleh Permaisuri Fang; dia akan memasuki istana untuk bersiap menikah tahun depan”

Raja dan subjek masing-masing memiliki pemikiran mereka sendiri saat mereka berdiri di dalam halaman yang dipenuhi salju yang menari, tidak ada pihak yang mengucapkan sepatah kata pun. Li Qingcheng menghela nafas pelan.

Li Qingcheng kemudian membuka mulutnya. “Sun Yán…”

Sun Yán berbicara, “Apa perintah Yang Mulia Pangeran?”

Li Qingcheng menggelengkan kepalanya, dan Sun Yán melanjutkan, “Jika subjek ini mungkin begitu berani untuk memberikan nasihat mengenai masalah ini, Yang Mulia Pangeran tidak boleh bertindak terlalu tergesa-gesa dan tanpa pertimbangan. Selama periode waktu ini, subjek ini meminta Yang Mulia Pangeran untuk tidak terbawa suasana dan tinggal di kediaman sederhana ini selama beberapa bulan.”

Li Qingcheng perlahan mengangguk, matanya memantulkan warna bunga prem di seluruh taman, merah seperti darah.

“Jika berita ini bocor, itu akan melibatkan seluruh klanmu. Itu tidak pantas,” kata Li Qingcheng. “Apakah ada tempat tinggal di dalam kota?”

Mendengar ini, Sun Yán kehilangan kata-kata. Meskipun Li Qingcheng tidak memiliki uang sepeser pun, dia masih dengan malas berkata, “Aku datang ke sini dari Kota Feng di timur, dan masih memiliki beberapa perak cadangan. Ini adalah ketidaknyamanan bagimu.”

Sun Yán bertanya, “Apakah Yang Mulia Pangeran menganggap subjek ini serendah itu?!”

Li Qingcheng tersenyum dan menepuk bahu Sun Yán. “Sun Yán, masalah berkumpul di sekitarku. Keramahanmu terhadapku, untuk ini, aku sangat berterima kasih. Tapi, karena tidak ada orang yang bisa mengatakan dengan pasti apa yang akan terjadi di masa depan, aku tidak bisa memberimu masalah lagi.”

Zhang Mu berdiri di kejauhan dan mendengarkan. Begitu kalimat ini masuk ke telinganya, dia tiba-tiba membuka mulutnya. “Sun Yán.”

Sun Yán hanya bisa berkata, “Kalau begitu, subjek ini akan memilih tempat tinggal yang luas untuk Yang Mulia Pangeran.”

Li Qingcheng menginstruksikan, “Tidak perlu terlalu jauh dari keluarga Sun-mu; sisi barat tidak masalah. Ingatlah untuk bergegas dengan segala cara, jika tidak, pada akhir tahun, akan ada aliran kunjungan tamu tanpa akhir dari keluargamu; dengan mereka semua datang dan pergi. Karena Fang Qingyu juga buronan, tidak ada jaminan bahwa tidak akan ada orang yang mengenalinya.”

Sun Yan mengangguk. Li Qingcheng melanjutkan, “Tentang perak…”

Sun Yán menyela, “Yang Mulia Pangeran, tidak perlu membahas masalah ini lagi, karena subjek ini tidak akan benar-benar memiliki wajah untuk bertemu dengan mendiang kaisar.”

Dengan kilatan senyum di matanya, Li Qingcheng berkata, “Karena seperti itu, tidak perlu mengatakan ‘terima kasih’. Apa yang telah kamu lakukan untukku hari ini, aku akan selalu mengingatnya di hatiku. Pergilah ba.”

Sun Yán membungkuk dan meminta izin. Li Qingcheng berdiri dengan wajah tanpa ekspresi sejenak sebelum berbalik ke ruang tamu.


Keluarga Sun kaya dan berpengaruh, dan mereka menyiapkan area tamu di sayap timur untuk tempat tinggal Li Qingcheng. Halaman diatur sangat rapi dan bersih; itu memiliki taman yang luas serta kolam kecil dengan bebatuan, dengan total enam kamar di sekitarnya — itu seperti surga di bumi.

Li Qingcheng membiarkan Fang Qingyu dan Tang Hong masing-masing memilih kamar, sementara dia tetap berbagi kamar dengan Zhang Mu. Ada layar yang memisahkan bagian dalam dan luar ruangan, Li Qingcheng tidur di dalam, sementara Zhang Mu tidur di tempat tidur pelayan kecil di sisi luar.

Li Qingcheng menolak para pelayan yang dikirim oleh Sun Yán dan langsung pergi ke kamar untuk beristirahat.

Dalam kegelapan, Zhang Mu tiba-tiba membuka mulutnya. “Dia…”

Suara Li Qingcheng halus saat dia berkata, “Mu-ge, tidurlah.”

Zhang Mu tidak mengucapkan sepatah kata pun, dan Li Qingcheng melanjutkan, “Ini bukan tempat untuk berbicara, dan juga bukan waktunya untuk berbicara.”

Tidak ada kata yang diucapkan sepanjang malam.


Zhang Mu bangun pagi-pagi keesokan harinya. Dia familiar dengan kediaman Sun; dia berjalan dengan mudah melalui koridor dan berdiri sebentar di taman yang memisahkan sisi timur dan barat kediaman.

Aroma bunga plum meresap ke seluruh taman. Pada bulan lunar ke-12 yang dingin ini, kolam besar di daerah itu telah tertutup es tebal.

Zhang Mu memperbaiki lapelnya dan berbalik menghadap koridor panjang. Berdiri di tempat terbuka, dia mendorong kedua telapak tangannya ke depan, menyiapkan kuda-kudanya1.

Sun Yán, yang datang dari sayap timur saat memimpin para pelayan kediaman, secara pribadi membawa sekotak sarapan pagi. Dia menoleh ketika dia melewati koridor dan berhenti bergerak sesudahnya.

“Pewaris Muda,” pengurus rumah membungkuk dan berbicara.

Sun Yán memberi isyarat agar mereka tidak mengganggu Zhang Mu dan berkata dengan suara rendah, “Bawa kotak makanan ini ke sayap barat. Kalian harus hormat saat berbicara.”

Pengurus rumah tangga mengambil kotak itu dan pergi bersama para pelayan lainnya. Sun Yán berjalan ke taman, dan berdiri di samping Zhang Mu, dia juga melakukan kuda-kuda.

Kedua telapak tangan Zhang Mu berkumpul di satu tempat saat dia mengambil langkah besar ke depan; ini bukan bagian dari Seni Bela Diri Elang. Sun Yán mengikutinya dan bergerak dengan gaya yang sama dengan Zhang Mu, lengan mereka membentuk lingkaran. Mereka membuat putaran demi putaran ketika mereka mengangkat tangan, gerakan tinju mereka agak tepat untuk taman yang penuh dengan bunga prem ini, dan ketika mereka membalikkan telapak tangan mereka, seolah-olah jari-jari mereka memutar-mutar bunga2 — itu terlalu indah tidak ada kata yang dapat menggambarkannya.

Sun Yán mengikuti Zhang Mu saat mereka menyelesaikan serangan telapak tangan. Dia mencibir dan berkata, “Setelah bertahun-tahun, Mu-ge masih ingat ‘Tinju Penghancur Plum’ keluarga Sun-ku.”

Zhang Mu berdiri dalam kontemplasi dan membuka mulutnya beberapa saat kemudian. “Sun Tua telah mengajarkannya dengan sungguh-sungguh, jadi aku harus mengingatnya. Sekarang, aku tidak tahu di mana Sun Tua berada.”

Sun Yán memikirkan urusannya sendiri saat dia duduk di kursi batu di sisi taman. “Ayahku tidak lagi mengurus urusan keluarga dan sekarang berkonsentrasi belajar Dao di Gunung Wenzhong 10 li di luar Kota Ting.”

Zhang Mu perlahan mengangguk. Sun Yán bertanya, “Dalam hidup ini, kamu mengikuti putra mahkota?”

Zhang Mu tidak menjawab.

Sun Yán: “Mu-ge, kamu dan aku sudah saling mengenal selama lebih dari sepuluh tahun. Saat itu, kamu pergi begitu saja tanpa mengatakan sepatah kata pun. Bertahun-tahun setelah kamu memasuki ibu kota, aku juga tidak menerima surat apa pun darimu. Kamu tidak cukup memikirkan persaudaraan kita.”

Zhang Mu: “Rumahku terbakar. Tidak punya tempat untuk pergi.”

Sun Yan menghela nafas. “Mengapa kamu tidak datang ke keluarga Sun?”

Zhang Mu terdiam, dan Sun Yán menambahkan, “Itu aneh, bagaimana api besar tiba-tiba meletus pada tahun itu, dan fakta bahwa Kaisar Yu juga tidak pernah memerintahkan penyelidikan menyeluruh…”

Zhang Mu: “Tidak perlu mengatakannya lagi.”

Sun Yán mencibir. “Ya, mari kita tinggalkan. Apa rencanamu di masa depan?”

Zhang Mu terdiam lagi sejenak sebelum tiba-tiba berkata, “Sun Yán, kamu temanku.”

Sun Yan bangkit. “Mu-ge, aku tahu apa yang akan kamu katakan. Aku telah mencari waktu untuk mendiskusikannya denganmu.”

“Apakah untuk membantu Yang Mulia Pangeran, aku tidak dapat memutuskannya sendiri. Tua dan muda dari klan semua melihat. Selama bertahun-tahun, aku telah mengambil alih posisi kepala keluarga. Aku tidak dapat memilih langkah yang salah, aku tidak dapat membuat kesalahan untuk…” Sun Yán berhenti. “Meskipun persahabatan antara kamu dan aku tulus, para tetua klan tidak terikat untuk mengakuinya juga.”

Zhang Mu berkata, “Yang Mulia Pangeran adalah orang yang menghargai pertemanan.”

Sun Yan menggelengkan kepalanya. “Yang Mulia Pangeran mungkin menghargai pertemanan, tapi mereka tidak. Mereka hanya mengenali uang. Siapa pun yang duduk di takhta kaisar, baik itu lama atau baru, keluarga Sun tidak peduli…”

Zhang Mu mengangkat alisnya, niatnya untuk mengintimidasi yang lain sudah jelas. Dia dengan dingin berkata, “Katakan itu lagi.”

Sun Yán, bagaimanapun, tidak takut sedikit pun. Sebagai gantinya, dia tersenyum dan berkata, “Mu-ge, keluarga Sun telah makmur dan berkembang di Dataran Barat selama 400 tahun. Dan dalam 400 tahun terakhir ini, kami juga telah mengalami banyak perubahan dalam dinasti. Apakah kamu mengerti?”

“Tidak ada Putra Surga yang dapat menjaga tahta mereka tetap stabil sepanjang waktu,” lanjut Sun Yán. “Dan tidak ada sungai dan gunung yang begitu kuat sehingga mereka dapat selamanya menghindari kehancuran. Enam belas tahun yang lalu, ayahku telah membuat taruhan yang tepat; keluarga Sun menggunakan semua yang mereka miliki untuk memberi mendiang kaisar 400.000 liang perak serta 1.200.000 jin besi sebagai ganti kehormatan dan bantuan hari ini.

“Hanya dalam beberapa tahun, saat untuk memilih suatu pihak akan datang sekali lagi, dan kali ini, itu akan ada jatuh padaku, terlepas dari pertemanan, terlepas dari apa yang disebut mandat surga, dan terlepas dari kehidupan dan kematian rakyat jelata. Menggunakan prinsip dan fakta untuk menekanku tidak akan ada gunanya, karena kita hanya berbicara tentang kemungkinan di masa depan.

“Jika Yang Mulia Pangeran ingin mendapatkan bantuan keluarga Sun-ku, dia harus memberi cukup untuk keluarga Sun sebagai imbalannya, sementara pada saat yang sama membuktikan bahwa dia memiliki kemampuan untuk menjadi penguasa ibukota,” kata Sun Yán.

Zhang Mu berkata, “Dia melakukannya, dan dia akan melakukannya.”

Sun Yan tersenyum. “Tunggu sampai aku secara pribadi melihatnya dengan mata kepala sendiri.

Seluruh halaman menjadi sunyi ketika Sun Yán tiba-tiba berkata, “Meskipun demikian, apakah Mu-ge berencana mengeluarkan sabernya untuk mencincangku?”

Zhang Mu berkata, “Terbesit olehku.”

Sun Yán tersenyum; dia mengambil sesuatu dari dadanya dan meletakkannya di tangan Zhang Mu.

Benda itu adalah senjata lempar berat berbentuk bulu elang dan terbuat dari emas murni. Ketika Zhang Mu menjepit jari-jarinya, sebuah “dentingan” bergema, dan enam belas bulu emas tipis menyebar dalam bentuk kipas. Sejumput lagi, dan itu tertutup dan berubah menjadi tumpukan tipis. Menimbang beratnya, baik pekerjaan tangan dan lapisan emas tambahan, itu bernilai setidaknya 3.000 liang perak.

Zhang Mu menyerahkannya kepada Sun Yán, menunjukkan bahwa dia tidak akan menerimanya, tetapi Sun Yán bersikeras. “Bahkan jika dinasti masing-masing memiliki tuannya sendiri, kamu dan aku sudah saling mengenal sejak kecil. Pertemanan yang dibangun ketika kita mengikuti ayahku untuk mempelajari teknik tinju dan seni bela diri di taman plum ini tidak akan pernah berubah.”

Zhang Mu menerima bulu emas dan sedikit mengangguk. Dia melewati koridor dan kembali ke sayap samping.


Setelah duduk di taman selama setengah shichen, Sun Yán pergi menemui Li Qingcheng.

Li Qingcheng telah menyelesaikan sarapan paginya dan saat ini sedang membolak-balik catatan mengenai produk Dataran Barat, ketika Sun Yán melangkah maju dan memberitahunya tentang pembelian kediaman. Li Qingcheng mengangkat kepalanya. “Mu-ge, karena kalian berdua berhubungan baik, pergilah bersamanya. Tidak perlu membeli yang besar, buat semuanya tetap sederhana.”

Mendengar ini, ekspresi Zhang Mu menjadi sedikit kaku. Dia mengangguk sesaat kemudian, meskipun tidak wajar, dan pergi bersama Sun Yán ke barat kota untuk menangani masalah ini.

“Bagaimana kamu tahu bahwa mereka berdua rukun?” Fang Qingyu bertanya.

“Apakah kamu tidak melihatnya?” Li Qingcheng sedikit mengerutkan kening. “Mu-ge menyebut Sun Yán tiga atau empat kali dalam satu hari, dan keluarga Zhang dikatakan sebagai keluarga berpengaruh di Dataran Barat…”

Tang Hong sedang duduk di kursi, membungkuk saat dia menyeka tombaknya; sejak menerima tombak kerajaan Fanhai dari Raja Xiongnu, dia memang menyukainya sampai-sampai dia tidak bisa melepaskannya. Dia menjawab, “Kudengar mereka adalah keluarga terkemuka di kalangan Wulin di Kota Jia. Dari Dataran Barat hingga Provinsi Jiang, dan bahkan Provinsi Donghai dan Qin, sekte Wulin semuanya berada di bawah kendali keluarga Zhang.”

Li Qingcheng berkata, “Tepatnya, aku pikir rumah tangga Sun Yán juga seorang praktisi.”

Fang Qingyu mencibir. “Keluarga Sun? Seni bela diri yang diturunkan dalam sebuah keluarga semuanya diciptakan oleh wanita. 25 bentuk ‘Tinju Penghancur Plum’ tidak buruk untuk pertahanan diri, tapi mereka tidak dapat digunakan untuk membunuh musuh.”

Li Qingcheng: “Itu juga wajar dan diharapkan bagi mereka untuk memiliki pertemanan yang sudah lama.”

Fang Qingyu bertanya, “Apa yang kamu rencanakan?”

Li Qingcheng dengan sembrono berkata, “Kamu harus bertanya padanya apa yang dia rencanakan.”

Fang QingYuI tersenyum dan bertanya balik, “Kalau begitu, Yang Mulia Pangeran, tolong tunjukkan subjek ini tentang apa rencana keluarga Sun?”

Li Qingcheng menjawab, “Keluarga Sun ingin menunggu dan melihat.”

“Melihat?” Tang Hong mendongak.

Li Qingcheng menutup catatan itu. “Melihat semua yang bisa dia lihat; dia ingin mengamati kita. Itu sebabnya kita tidak bisa membiarkan dia melihat semuanya. Jika kita tinggal di sini, tidak akan nyaman untuk berbicara dan mengirim surat karena dia memiliki mata dan telinga di mana-mana. Kita harus pindah.”


Bahkan tidak sampai satu shichen kemudian, Zhang Mu kembali.

Zhang Mu berkata, “Kami telah memilih tempat tinggal.”

Li Qingcheng mengangguk dan menginstruksikan Tang Hong, “Bawa serta pelayan yang dikirim oleh keluarga Sun. Pindahkan barang-barang kita dari perkemahan di luar kota dan kedai di kota ke kediaman.”


Sore harinya, Li Qingcheng keluar dari gerbang samping kediaman Sun. Tempat tinggal yang dipilih Sun Yán adalah bekas rumah saudagar garam yang pernah “menyumbang” untuk menjadi pejabat. Dia pergi untuk memangku jabatan di ibu kota, pergi bersama istri dan anak-anaknya. Tetapi, sebelum tahun berakhir, Permaisuri Fang merebut takhta dan membasuh ibu kota dengan darah. Tidak ada kabar lagi dari pedagang garam itu setelahnya. Kemungkinan besar, dia pasti telah dikuburkan bersama dengan sisa pengadilan yang jatuh. Hanya dua pelayan tua yang mengawasi kediaman saat ini; Sun Yán memberi mereka beberapa perak dan secara pribadi mengambil alih kediaman, tetapi masih memerintahkan kedua pelayan untuk mengawasi bagian depan.

Saat Li Qingcheng datang, Sun Yán dengan mudah memberikan tempat tinggal kepadanya.

Li Qingcheng tidak memiliki banyak perabotan, jadi Sun Yán membuka gudang pribadinya dan membawa beberapa perabot dan peralatan; mereka ditumpuk di halaman. Li Qingcheng keluar dari kereta dan melihat bahwa meskipun kediamannya tidak dirapikan setelah sekian lama, suasana keluarga kaya masih agak tertinggal di dalam, yang segera membuat hatinya puas.

Di halaman belakang, Sun Yán berdiri dengan tangan di belakang punggungnya sambil mengobrol santai dengan Fang Qingyu.

Sun Yán: “Jenderal Fang telah bekerja keras akhir-akhir ini”

Fang Qingyu mencibir. “Itu tugas kita sebagai subjek. ‘Kerja keras’ apa?”

Sun Yan menghela nafas. “Jika subjek lain berada di posisimu, orang lain mungkin tidak berani mengatakannya dengan lantang, tapi saudara lelaki yang rendah hati ini tidak akan pernah bisa melakukan hal yang sama.” Mengatakan demikian, dia mengambil sebuah amplop dari dadanya dan memasukkannya ke dalam tangan Fang Qingyu sebelum menambahkan, “Festival Tahun Baru Kota Ting ramai, dan Fang-xiong tidak ada hubungannya. Sebaiknya pergilah ber jalan-jalan. Anggap saja sebagai penghormatan kecil saudara lelaki yang rendah hati ini dan habiskan kapan saja. Fang-xiong, tolong jangan menolak.”

Fang Qingyu mengangguk dan sebenarnya tidak sederhana saat dia mengambil amplop itu dan memasukkannya ke dadanya.


 

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Rusma

Meowzai

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments