• Post category:Yingnu
  • Reading time:21 mins read

Tahun ke-16 Era Tongli, pada tanggal 15 bulan lunar ke-8, Kaisar Taizu meninggal, Aula Yanhe terbakar, dan putra mahkota meninggal.


Penerjemah: Keiyuki17
Editor: Jeffery Liu


Malam hari.

Zhang Mu berdiri di depan koridor saat putra mahkota dan Fang Qingyu besenggama bersama di kamar — suara mereka terdengar.

Fang Qingyu terlihat sangat tampan; fitur wajahnya halus, namun dia masih memiliki aura gagah berani. Dia jarang terlihat tanpa jubah luarnya, tetapi tubuh dan ototnya seperti seorang militer: dia memiliki kulit yang cerah, sosok yang jelas, serta otot perut yang kuat dan tegap — dia mirip dengan baja yang dibungkus oleh sutra.

Pada awalnya, Li Qingcheng tidak berpengalaman dalam masalah “bercinta”. Dalam 16 tahun terakhir, permaisuri juga tidak pernah menyebutkan tentang pernikahannya. Tetapi, beberapa tahun yang lalu, Fang Qingyu minum anggur dan Li Qingcheng membiarkan dia berbaring di tempat tidur sampai efek alkoholnya hilang. Fang Qingyu berbaring, masih sangat mabuk, dan putra mahkota juga berbaring. Awalnya, tidak ada yang terjadi pada malam yang mabuk itu, sampai pada tengah malam, putra mahkota meletakkan kepalanya di lengan Fang Qingyu dan mulai berbicara tentang pernikahannya.1

Fang Qingyu setengah mabuk dan setengah sadar, dan hanya membuka mulutnya untuk membujuknya, tetapi bayi naga, yang meringkuk di lengannya, memiliki maksud lain: Li Qingcheng yang hampir dewasa bertanya tentang masalah itu di antara pria dan wanita. Seketika, Fang Qingyu setengah terprovokasi dan setengah bercanda membalikkan tubuhnya, lalu menekan putra mahkota di bawahnya.

Secara kebetulan, Zhang Mu tidak hadir pada hari-hari itu. Jika tidak, teriakan Li Qingcheng sudah cukup untuk membuat si bisu menarik sabernya dan mengirim Fang Qingyu ke Surga Barat2 dengan satu pukulan.

Namun demikian, terlepas dari teriakan-teriakannya, Fang Qingyu sangat berhati-hati, agar tidak membuat Li Qingcheng merasakan sakit yang tidak dapat dia tanggung. Dia akan masuk dan berhenti, mengucapkan kata-kata hangat dan lembut di antara kegiatan mereka sambil menggunakan tangannya untuk merasakannya. Tanpa diduga, setelah satu malam pengajaran, putra mahkota merasa itu menyenangkan dan mau tidak mau menginginkan lebih. Dia hanya merasa bahwa kegembiraan Longyang3 melebihi hubungan pria-wanita yang dijelaskan oleh Fang Qingyu, dan segera memiliki keterikatan yang tak terkatakan terhadapnya.

Fang Qingyu berusaha keras untuk memenangkan hati Li Qingcheng, mencoba semua jenis posisi ideal selama beberapa hari berturut-turut. Pada siang hari, dia masih mengancingkan kerahnya seperti sebelumnya, berbicara dan tertawa seolah-olah dia bermandikan angin musim semi, tetapi pada malam hari, dia menjadi harimau yang lapar di ranjang putra mahkota.

Ketika Zhang Mu kembali, itu juga adalah pemandangan yang sama. Putra mahkota mengancam dan memaksanya, memerintahkan si bisu untuk tidak mengungkapkan masalah ini.

Zhang Mu tidak punya pilihan, jadi dia mengangguk dengan tatapan rumit. Dan dengan demikian, dia memulai karir pengawalnya dengan mendengarkan mereka di sudut; itu adalah tragedi terburuk di sepanjang hidupnya.


Pada tanggal 14 bulan itu, bulan purnama menggantung tinggi, cahaya keperakannya memercik ke seluruh aula istana.

Seorang kasim muda meniup lentera. Fang Qingyu meluruskan kerahnya dan menganggukkan kepalanya ke arah Zhang Mu sebagai kesopanan.

Zhang Mu tidak membalas kesopanan itu; dia berdiri dengan tangan di sisinya.

Fang Qingyu berbalik dan pergi. Suara Li Qingcheng terdengar dari dalam aula istana, “Bisu, apakah kamu masih di luar?”

Pintu aula istana terbuka. Seorang kasim muda melirik dan berkata, “Menjawab untuk Yang Mulia Pangeran, Tuan Zhang masih berada di luar.”

Suara Li Qingcheng terdengar malas, dengan sedikit kesenangan dan kepuasan, “Musim gugur begitu dingin. Mulai hari ini, tidak perlu untuk bertugas sepanjang malam.” Setelah mengatakan demikian, terlepas dari apakah Zhang Mu benar-benar pergi atau tidak, dia membungkus selimut di sekitar tubuhnya dan berbalik, terengah-engah, dan tidur.


Keesokan harinya, istana disibukkan dengan perjamuan untuk Festival Pertengahan Musim Gugur, dan putra mahkota mendapat cuti cukup lama dari pembelajarannya. Li Qingcheng berkeliaran di sekitar istana, memetik rosemallow4, lalu duduk di paviliun sambil menopang pergelangan kakinya, tampak tenggelam dalam pikirannya.

Setelah beberapa saat, Li Qingcheng berkata, “Bisu, pergi dan temukan Qing-ge untukku.”

Zhang Mu berdiri tidak bergeming di belakang Li Qingcheng

“Pergi.” Li Qingcheng mengerutkan kening. “Apa artinya itu? Pergi dan temukan Qing-ge!”

Zhang Mu hanya berdiri seperti sebelumnya. Li Qingcheng berkata, “Bunga ini untukmu, aromanya cukup harum. Pergi ba.”

Zhang Mu mengambil rosemallow itu dan dengan hati-hati menyematkannya di kerah pakaian pengawal kekaisarannya sebelum berbalik dan pergi.

Idiot — Li Qingcheng mencibir dalam pikirannya.


Fang Qingyu datang sendirian beberapa saat kemudian dan mereka bercanda sebentar. Li Qingcheng memetik bunga osmanthus dan memberikannya kepadanya, lalu dia memimpin pengawal kekaisaran ke aula istana.

Pada malam Festival Pertengahan Musim Gugur, ada mutiara di langit. Di Aula Qinghe, ada perjamuan untuk menyambut kerabat kaisar, dan di taman kekaisaran di luar, puluhan meja disiapkan untuk menyambut pejabat tinggi. Tubuh naga kaisar sakit, dan dia pergi setelah minum tiga cangkir. Li Qingcheng mengarungi dari satu meja ke meja berikutnya; dia tidak menunjukkan sikap yang sesuai dengan posisinya sebagai putra mahkota. Sepanjang waktu, Fang Qingyu berdiri di belakangnya, membawa perintahnya.

Li Qingcheng kembali setelah berkeliling dan berkata, “Di mana si bisu itu?”

“Bukankah itu dia?” Fang Qingyu tersenyum.

Di paviliun jauh di sisi kolam Taiye, dengan kaki yang menginjak pagar dan punggung yang bersandar pada pilar, Zhang Mu tenggelam dalam pikirannya.

Wajah tegas Zhang Mu menghadap ke timur, dan di bawah cahaya lentera, bulu matanya tertutup oleh cahaya kuning samar. Sayang sekali, pikir Li Qingcheng, begitu dia memalingkan wajahnya, selain memakai topeng di sisi lain wajahnya, dia juga merusak pemandangan.

Jika dia tidak cacat, dia akan menjadi pengawal kekaisaran yang luar biasa dan juga menarik.

Fang Qingyu dengan lembut berkata, “Yang Mulia Pangeran, apakah Anda ingin berjalan-jalan di luar istana?”

Hati Li Qingcheng bergerak. Pada saat ini, Zhang Mu menoleh dan melihatnya sekilas.

“Ya.” Li Qingcheng tersenyum dan menarik tangan Fang Qingyu; mereka berbalik di depan koridor aula yang berliku, berpura-pura kembali ke perjamuan, dan menuju pintu belakang istana.


Pertanian Negara Yu berkembang dengan baik, tanahnya subur.

Setelah pendirian negara, kaisar dinasti dengan cepat memperluas perdagangan dan perniagaan. Negeri itu makmur, rakyatnya damai, dan ribuan bangsa mengirimkan upeti mereka; ibu kota adalah tempat paling nyaman di Dataran Tengah, pakaian dan makanan penduduknya kaya dan berlimpah. Pada malam festival, lentera di sepanjang jalan sangat banyak. Li Qingcheng terbungkus dengan jubah nila, dan dia dengan nyaman bepergian dengan Fang Qingyu, bergandengan tangan, seperti tuan muda biasa dari keluarga resmi dan pengawal kekaisaran.

Malam ini, ada banyak prajurit berpatroli di kota. Li Qingcheng berjalan-jalan selama dua shichen5, memusatkan perhatiannya pada pemandangan festival yang biasa. Dia tahu bahwa begitu istana menyadari putra mahkota menghilang, mereka akan mencarinya dengan panik ke segala arah, seperti semut di dalam panci panas, dan berpikir bahwa dia tidak boleh bermain terlalu banyak, jadi dia berkata, “Ayo kembali, Qing-ge.”

Fang Qingyu membeli sepasang ikan kuningan kecil6 dan memasukkannya ke dalam jubah di dadanya.

Dia tersenyum dan berkata, “Apakah kita akan pergi lagi lain kali?”

“Pemberitahuan dari Pertahanan Kota! Pasar malam akan tutup satu shichen lebih awal!”

“Semuanya kembali! Jam malam, jalan akan segera ditutup!” Seseorang berteriak sangat keras.

Li Qingcheng dengan lelah menguap. Kavaleri datang dan memerintahkan pasar malam untuk tutup lebih awal.

“Mengapa ada jam malam pada hari festival?”

Fang Qingyu sangat tertarik untuk membedakan suasana hati dari petunjuk atau kata-kata belaka. Dia dengan cepat berkata, “Ayo pergi ba, sesuatu mungkin terbakar. Ayo kembali ke istana.”

Li Qingcheng memeras jawaban dari pengawal. “Untuk siapa kamu membeli mainan kecil itu?”

Dengan wajah datar, Fang Qingyu berkata, “Tentu saja ini untuk kekasihku.”

Li Qingcheng: “Kekasih?”

Fang Qingyu tersenyum. Mereka berdua pergi ke gerbang samping istana, yang tertutup rapat. Ada sangat sedikit cahaya di sekitar. Fang Qingyu mengeluarkan ikan kuningan kecil dari dadanya dan memberikannya kepada Li Qingcheng. Li Qingcheng sangat senang saat ini. Dia ingin mengetuk dan berteriak di pintu, tetapi Fang Qingyu buru-buru mengisyaratkan bahwa itu bukan masalah dan dengan mudah melompat melewati dinding.

Li Qingcheng menunggu di depan gerbang istana dengan malas; semua tempat di sekelilingnya dicat dengan warna hitam.

Angin musim gugur bertiup, membawa aroma bunga osmanthus dari taman kekaisaran. Seolah-olah wajah seseorang ditutupi oleh satin sutra; satu tarikan sembrono dan aroma itu akan menyelinap melewati hidung dan menghilang tanpa jejak.

Fang Qingyu belum membuka gerbang bahkan setelah beberapa saat. Li Qingcheng berteriak, “Qing-ge!”

Setelah setengah dari seperempat jam7, tiga lonceng kematian datang dari dalam istana kekaisaran.

“Dong! Dong! Dong!”

Li Qingcheng menatap kosong ke istana kekaisaran, seolah-olah dia disambar petir tepat di wajahnya. Suara tangisan samar terdengar, dan rasa takut langsung menyelimutinya.

Lonceng kematian berhenti. Sebuah bangzi8 terdengar, dan dari dalam istana, terdengar ratapan berkabung serak, “Kaisar telah tiada—“

Anggota tubuh Li Qingcheng membeku. Pada saat itu, dia hanya bisa merasakan langit dan bumi berputar, dan dia hampir jatuh langsung ke tanah. Kapan itu terjadi? Kematian kaisar? Dia tidak menyadari hal ini sama sekali, dan hanya merasa bahwa masalah ini tidak nyata sama sekali.

“Tidak mungkin! Siapa yang menyebarkan rumor?!” Li Qingcheng bergegas maju dan menggedor gerbang dengan keras. “Biarkan aku masuk! Aku adalah Putra Mahkota!”

Suara tangisan terdengar di mana-mana. Seluruh istana kekaisaran diselimuti dengan kegelapan, tetapi tidak lama kemudian, semburan api membubung ke langit, dan orang-orang berteriak dengan suara nyaring, “Aula Yanhe terbakar—“

Seolah-olah di dalam mimpi, satu nyala api itu membakar pikiran Li Qingcheng. Dia lupa di mana dia berada dan terus menggedor gerbang sambil berteriak, “Biarkan aku masuk, aku adalah Putra Mahkota!”

Suara tua dari sekretariat agung datang dari luar taman kekaisaran. “Dekrit kekaisaran mantan kaisar belum dibuat–“

“AAHH–“

Ada jeritan mengerikan dari seseorang di pintu kematian.


Pemberontakan! Li Qingcheng tanpa sadar mundur setengah langkah dan hampir jatuh ke tanah. Orang-orang di dalam istana ribut, ada yang berteriak “api!” dan ada yang meratap. Pintu masuk tiba-tiba terbuka, dan Fang Qingyu menariknya ke dalam.

“Apa yang terjadi?!” Cemas, Li Qingcheng berteriak.

Fang Qingyu melindungi putra mahkota dengan tubuhnya. “Aku tidak jelas tentang hal itu. Ikuti aku, jangan bicara!”

Fang Qingyu membawa putra mahkota melewati taman kekaisaran. Ada pelayan istana dan kasim yang meratap di semua tempat, perjamuan digulingkan, seluruh aula istana berantakan. Aula Yanhe berkobar, setengah dari langit memproyeksikan warna merah.

“Di mana Putra Mahkota?!” Seorang penjaga istana mencari di mana-mana sambil memegang obor. “Kaisar sudah tiada! Permaisuri memerintahkan Yang Mulia Putra Mahkota untuk bergegas ke Aula Yanhe!” Li Qingcheng tanpa sadar berhenti bergerak.

Fang Qingyu tiba-tiba menutup mulut putra mahkota dan bergerak ke belakang sebuah pilar.

Fang Qingyu: “Tetaplah diam!”

Li Qingcheng khawatir; dia melihat mayat di depan koridor.

Setelah pengawal kekaisaran lewat, Fang Qingyu membiarkan tangannya jatuh. Untungnya, pada saat ini, Li Qingcheng masih dapat mengurangi hal-hal secara rasional. Dia membuka mulutnya dan berkata, “Bukankah Aula Yanhe terbakar? Mengapa mereka ingin aku pergi ke sana? Di mana Permaisuri? Bagaimana tempat ini bisa terbakar?”

Fang Qingyu perlahan menarik napas sebelum menggerakkan jarinya ke kiri dan ke kanan. “Pergi ke Aula Minghuang dan lihatlah. Yang Mulia Pangeran, harap tetap tenang, subjek ini pasti akan melindungi Yang Mulia Pangeran.”

Li Qingcheng berkata, “Tunggu, jika istana terbakar, mengapa ada orang mati di dalam?”

Fang Qingyu berkata dengan suara rendah, “Yang Mulia Pangeran Putra Mahkota, tolong jangan terlalu banyak berpikir.”

Li Qingcheng mengerutkan keningnya. “Seseorang memberontak! Seseorang pasti merencanakannya, aku yakin itu. Ayah Kaisar masih bisa hidup. Qing-ge, bawa aku ke Jenderal Fu. Pasukan Yulin dipilih secara pribadi oleh Ayah Kaisar. Temukan Jenderal Fu dan semuanya akan baik-baik saja!”

Ekspresi Fang Qingyu berubah beberapa kali, seolah dia ingin mengatakan sesuatu. Tiba-tiba, dia menemukan bahwa ada orang lain di koridor. Dia dan Li Qingcheng berbalik pada saat yang sama.

Zhang Mu berdiri di ujung koridor panjang. Setengah dari jubah penjaga kekaisarannya ditutupi dengan warna ungu dan hitam, tangan kirinya membawa saber yang berlumuran darah.

Fang Qingyu menarik putra mahkota ke belakangnya dan maju selangkah, menarik pedang panjang dari pinggangnya.

“Apa yang kamu lakukan malam ini?” Fang Qingyu perlahan berkata.

Zhang Mu tidak menjawab dan hanya menggelengkan kepalanya perlahan.

Li Qingcheng berteriak, “Bisu! Apa yang kamu lakukan?! Menyingkir!”

Ekspresi Zhang Mu tampak melunak pada saat itu. Li Qingcheng sudah mengalami kepanikan dari berita kematian yang mendadak, dan pada saat ini, dia secara bertahap menjadi tenang. Hidup atau mati Ayah Kaisar tidak pasti, Ibu Permaisuri hilang, aku tidak boleh terus panik.

Li Qingcheng melangkah maju dan berkata, “Zhang Mu, siapa dalang di balik pemberontakan ini?”

Zhang Mu memberi isyarat dengan tangannya agar putra mahkota minggir. Li Qingcheng mengerutkan bibirnya. Setelah beberapa saat, dia berkata, “Zhang Mu! Mengapa kamu melakukan ini?”

Zhang Mu menatap pedang panjang di tangan Fang Qingyu, menyipitkan matanya. Li Qingcheng ingin bertanya lagi, tetapi dalam sekejap mata, kedua penjaga itu secara bersamaan bergerak!

Senjata suci Fang Qingyu mengeluarkan pantulan seputih salju, pedang panjang Zhang Mu berputar, dan kedua orang itu saling bentrok!

Pada saat itu, yang bisa dilihat Li Qingcheng hanyalah satu bayangan abu-abu seperti burung hantu yang sedang terbang dan satu bayangan biru seperti burung gereja yang bermanuver dengan mudah. Pilar runtuh dengan gemuruh keras, ubin dan batu bata terbang ke segala arah; mereka terbungkus dalam tatapan saber dan pedang, dan itu menyapu wajahnya!

Teknik saber Zhang Mu berani dan tegas, namun diam-diam menyembunyikan ribuan momentum curam serta suara angin dan guntur!

Pedang Yunshu Fang Qingyu bergetar terbuka, memenuhi pandangan seseorang dengan luka yang mirip dengan daun willow saat bergerak maju mundur di tengah teknik saber Zhang Mu yang seperti angin kencang. Fang Qingyu melangkah mundur — sebuah tikaman langsung mengarah ke dadanya!

“Awas!” Li Qincheng berteriak. “Seseorang! Tangkap pengkhianat ini!”

Fang Qingyu mundur, dan pada saat itu, Li Qingcheng bergerak di depannya. Zhang Mu dengan paksa menghentikan pedangnya di tengah jalan, mengubah arahnya ke samping. Fang Qingyu menemukan peluang; dia mendorong Li Qingcheng dan berkata dengan suara yang jelas, “Terima kasih!” Kemudian, pedang itu menusuk lurus ke depan!

Zhang Mu melompati pagar. Kemudian, tiba-tiba, dia menggunakan teknik Jembatan Besi9. Pedang yang mampu memotong besi seperti lumpur menyerempet wajahnya, mengelupas topeng peraknya. Zhang Mu tidak menghindar atau melarikan diri — sebuah tikaman yang menggelegar!

Fang Qingyu benar-benar tidak menyangka Zhang Mu akan menggunakan gerakan seumur hidup ini; dia gagal menghentikan bilahnya, dan satu saber serta satu pedang saling bertautan dan secara bersamaan saling menyapa tubuh satu sama lain.

Fang Qingyu telah kehabisan kekuatannya. Pedang panjang itu menggesek di bawah tulang rusuk Zhang Mu, membelah luka selebar setengah chi.

Gaya pedang Zhang Mu sangat ganas. Saber berat itu ditempa dengan menggunakan besi meteorit dunia lain, dan dengan kekuatan internal yang kuat untuk mengendalikan pedang saber dengan tepi tumpul, dia mengarahkannya ke dada Fang Qingyu, sekaligus membuatnya munyemburkan darah dan jatuh ke belakang.

“Qing-ge–!” Li Qingcheng meraung.

Fang Qingyu berjuang untuk bangkit dan menyemburkan seteguk darah lagi. Dia melirik Li Qingcheng dan tersandung.

Untuk sesaat, Li Qingcheng hanya berdiri di tempatnya.


Zhang Mu melangkah maju, seolah ingin mengejar. Li Qingcheng berbalik untuk berlari, tetapi dia tersandung dan jatuh.

Li Qingcheng menarik napas, mencoba untuk tenang. Dia tahu bahwa perjuangan itu sia-sia, dan terlebih lagi, dia tidak bersenjata. Dia mengambil Pedang Yunshu Fang Qingyu dan dengan gemetar mengarahkannya ke Zhang Mu.

Zhang Mu menyarungkan saber di punggungnya, membalikkan tubuhnya, dan berjalan mendekat. Topengnya hilang; di setengah dari wajahnya, yang telah ditutupi topeng sebelumnya, adalah bekas luka bakar merah menyala, yang, di bawah kobaran api yang menyebar, tampak lebih menakutkan dan membuat rambut Li Qingcheng berdiri.

Li Qingcheng: “Kamu .. Kamu pengkhianat, aku salah menilaimu.”

Zhang Mu memandang Li Qingcheng dalam keadaan tidak sadarkan diri, tetapi tiba-tiba teriakan sekarat seorang kasim membangunkannya. Zhang Mu bergerak maju secepat angin dan mengangkat Li Qingcheng.

“Seseorang tolong!” Li Qingcheng berteriak.

Zhang Mu dengan lembut memukul tengkuk Li Qingcheng dengan punggung tangannya, membuatnya tidak sadarkan diri.


Api berkobar di tempat itu. Luka yang dibuat oleh pedang tajam Fang Qingyu masih meneteskan darah, namun Zhang Mu terus berlari. Keempat gerbang istana semuanya terkunci; kavaleri bolak-balik, berteriak dengan suara keras, dan penjaga kekaisaran bergegas masuk dengan obor di tangan untuk memastikan.

Zhang Mu melihat ke kejauhan; dia tidak berani memaksakan terobosan yang berbahaya. Dia membawa putra mahkota ke tengah taman kekaisaran dan melompat langsung ke Kolam Taiye.

Ketika para penjaga berhenti untuk memeriksa taman kekaisaran, di tepi Kolam Taiye, sebuah rosemallow melayang bolak-balik di dalam air.

Di dasar Kolam Taiye, ada jalur air yang dibangun oleh dinasti sebelumnya yang mengarah ke luar kota. Zhang Mu berenang di bawah kolam, mencari jalan keluar di dalam jalur air yang gelap gulita.

Begitu Li Qingcheng memasuki air, dia terbangun oleh hawa dingin. Ketika dia mati-matian berjuang lagi, Zhang Mu mengetuk titik akupuntur tidurnya dengan jarinya.

Zhang Mu, yang lukanya belum sembuh, membawa Li Qingcheng dan terhuyung-huyung melalui lorong bawah tanah. Dia terjun ke kolam untuk kedua kalinya, dan naik ke permukaan sesaat kemudian, garis darah menetes ke satu sisi.

Bulan yang cerah muncul di langit; para prajurit di luar parit berteriak bolak-balik, dan gerbang ibu kota ditutup rapat.

Zhang Mu menempatkan putra mahkota di atas rumput sebelum membungkuk dan menekan dadanya, menempelkan bibirnya sendiri ke bibirnya. Li Qingcheng mulai terbatuk dengan keras.

“Aku…”

Zhang Mu segera memberi isyarat padanya untuk tidak mengeluarkan suara.

Suara tapak kaki kuda terdengar; ibu kota telah mulai mengirimkan kavaleri untuk berpatroli. Zhang Mu merobek jubah luarnya untuk membungkus luka di bawah tulang rusuknya. Dia menggendong putra mahkota di punggungnya dan berjalan dengan susah payah menuju gunung di luar kota.

Li Qingcheng telah sadar kembali, tetapi masih dalam keadaan linglung. Dia hanya merasa bahwa Zhang Mu menggendongnya di punggungnya saat mereka terus melangkah maju.

“Ayah Kaisar…” gumam Li Qingcheng. “Ibu Permaisuri…”

Dia masih tidak percaya sampai sekarang. Musik merdu semalam serta anggur osmanthus yang harum, istana, ayah dan ibunya, tanah dan negara klan Li, dalam sekejap mata, mereka semua hilang.

Li Qingcheng dalam keadaan tidak sadarkan diri, seolah-olah dia terperangkap dalam mimpi yang sangat panjang.

Dia merasa bahwa dia ditempatkan di balik semak-semak, dan dia bisa mendengar teriakan sedih para prajurit dan kuda-kuda meringkik di telinganya. Sesaat kemudian, dia diletakkan di atas punggung kuda. Seorang pria menahannya, dan kuda itu berangkat.

“Aku tidak akan pergi …” Li Qingcheng basah kuyup dari ujung kepala sampai ujung kaki, dan ketika angin musim gugur bertiup, seluruh tubuhnya menggigil.

“Subjek ini tidak kompeten,” sebuah suara kering dan serak datang dari belakangnya. “Kejahatan subjek ini pantas mendapatkan seribu sayatan.”

Mereka dikelilingi oleh pegunungan; pepohonan dan semak belukar dengan cepat menyapu melewati mereka di bawah sinar bulan. Pada saat itu, pandangan kabur Li Qingcheng tiba-tiba hilang.

“Bisu, apakah kamu baru saja berbicara?” Li Qingcheng tergagap.

Zhang Mu membungkus Li Qingcheng dengan jubah, dan malam itu juga, mereka melarikan diri dari ibu kota.


Tahun ke-16 Era Tongli, pada tanggal 15 bulan lunar ke-8, Kaisar Taizu10 meninggal, Aula Yanhe terbakar, dan putra mahkota meninggal.

Pada tanggal 18 bulan lunar tahun itu, permaisuri mengadakan pengadilan. Dia bertindak sebagai wali dan mengumumkan dekrit kekaisaran kepada dunia, mengatakan bahwa Jenderal Fu tua yang Agung telah membentuk kelompok pemberontak, dan memerintahkan eksekusi untuk semua kerabatnya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Kata-kata yang digunakan di sini bisa berarti ‘keintiman’ dan ‘pernikahan’. Fang Qingyu mengira dia mengacu pada masalah pernikahannya dan mengapa permaisuri tidak memberinya satu, dan dengan demikian, mulai membujuknya.
  2. 西天atau Sukhāvati mengacu pada tanah murni barat Amitābha dalam Buddhisme Mahayana.
  3. 龙阳 adalah kolokasi untuk ‘homoseksual laki-laki’, yang berasal dari fakta bahwa menurut Han Feizi, sebuah teks Tiongkok kuno yang dikaitkan dengan filsuf politik dasar Han Fei, Longyang adalah seorang homoseksual terkenal selama Dinasti Wei.
  4. Satu shichen sama dengan dua jam.
  5. Ditulis seperti ini, tapi itu ornamen aksesoris, bukan ikan asli.
  6. Orang kuno menggunakan pot tembaga yang ditumpuk untuk mengukur waktu, mereka membagi waktu satu hari menjadi 24 jam dan menghitung waktu dengan menghitung air yang ‘mengalir’ keluar dari pot setelah diisi dengan air. Masing-masing pot memiliki 4 ‘tanda’ yang mewakili ‘menit’, sehingga masing-masing disebut ‘seperempat jam’. Dulu ada total 100 ‘tanda, jadi ‘seperempat jam’ sama dengan sekitar 14 menit 24 detik.
  7. Genta kayu Cina.
  8. Teknik bela diri untuk bertahan dari serangan mendadak yang tidak mungkin bisa dihindari. Itu membuat tubuh praktisi menjadi sekuat besi untuk menanggung beban serangan. Mereka yang ahli dalam teknik ini dapat menahan seorang pria yang berjalan di atasnya. Dengan lebih banyak pelatihan, praktisi dapat membangun ketahanannya terhadap serangan langsung.
  9. 太祖 adalah nama kuil untuk pendiri dinasti tersebut.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments